• Post category:SAYE
  • Reading time:33 mins read

Satu-satunya hal yang tersisa dari kemarahan yang terus membara sampai sekarang adalah depresi.

Penerjemah: Jeffery Liu


Jiang Bin berdiri di pinggir lapangan dengan tangan terlipat. Gu Fei dan yang lainnya sudah berada di tengah lapangan, namun Jiang Bin terlihat sama sekali tidak berniat untuk memasuki lapangan.

“Bajingan sialan itu jelas menunggu Jiang Cheng,” kata Liu Fan.

Gu Fei menoleh untuk melihat Jiang Bin, tapi Jiang Bin tetap terpaku di tempatnya, tidak bergerak sedikit pun.

“Kita akan bermain atau tidak?” Gu Fei bertanya.

Jiang Bin mencibir dan menatap brass knuckle hitam di tangannya. Baru setelah beberapa saat, dia akhirnya mengangkat kepalanya lagi: “Di mana Jiang Cheng?”

“Kau bisa menambahkan utangnya ke utang milikku.” Kata Gu Fei. Dia sangat sadar bahwa selama Jiang Bin belum melihat Jiang Cheng, dia tidak akan setuju untuk memulai begitu saja. Gu Fei awalnya merenungkan bagaimana mereka akan menyelesaikan masalah ini, tetapi ketika dia melihat brass knuckle di tangan Jiang Bin, dia segera tahu bagaimana masalah ini akan dipecahkan.

Brass knuckle itu milik Hou Zi. Saat Hou Zi memberikannya kepada Jiang Bin, itu berarti masalah di antara mereka berdua harus diselesaikan hari itu juga. Kenyataan bagi Hou Zi yang mendukung Jiang Bin hanyalah sebuah alasan. Target Hou Zi bukanlah Jiang Cheng – melainkan Gu Fei sendiri.

Jika memang begitu, maka itu sebenarnya jauh lebih mudah untuk ditangani.


“Tambahkan ke milikmu?” Jiang Bin mulai tertawa, “Kenapa aku tidak tahu kalau kau punya bawahan?”

“Ini tidak seperti kau baru berada di sekitar Hou Zi hanya untuk satu atau dua hari,” Gu Fei dengan tenang berkata sambil memperbaiki wristband-nya. “Bagaimana mungkin tidak ada sedikit pun sifat tahan bantingnya yang kau miliki ah?”

“Katakan itu sekali lagi bajingan!” Jiang Bin tiba-tiba diliputi oleh gelombang amarah. Dia bahkan tidak repot-repot melipat lengannya lagi saat dia bergegas ke depan Gu Fei hanya dengan dua langkah, hampir menusukkan jarinya ke wajahnya.

“Akan selalu ada kemenangan dan kekalahan dalam sebuah pertandingan. Jika ingin bermain, maka kau harus tahu cara mengaku kalah. Apa sepupumu tidak mengajarimu hal ini?” Gu Fei melirik Hou Zi yang sedang melihat mereka dalam diam dengan sebatang rokok di mulutnya. Gu Fei menoleh ke belakang untuk melihat Jiang Bin. “Kau adalah orang yang memulainya selama pertandingan. Dia adalah seorang siswa, lupakan mengenai membalas tindakan licikmu itu, dia bahkan tidak membalas kata-katamu, aku benar ‘kan? Tapi kau sama sekali enggan untuk melepaskannya. Tindakan itu seperti bukan dilakukan oleh seseorang yang telah mengikuti Hou Zi sebelumnya ah.”

Jiang Bin cukup pandai berkelahi dan bermain basket, tetapi jika menyangkut kata-kata, itu agak sulit baginya. Ditambah lagi, ada cukup banyak penonton yang berada di tribun dan tidak satupun dari mereka bisa dianggap sebagai orang baik. Orang-orang ini, terlepas dari apakah mereka jujur atau tidak, akan tetap menyimpan kata ‘masuk akal’ di ujung lidah mereka. Inilah mengapa ketika Gu Fei selesai berbicara, wajah Jiang Bing memerah dan dia tetap membeku di tempat tanpa bisa mengeluarkan satu kata pun.

Akhirnya, dengan sangat marah, dia melihat ke arah Hou Zi.

“Cepatlah.” Hou Zi berkata dengan tidak sabar dengan rokok masih di mulutnya.

“Hari ini hanya kau dan aku.” Gu Fei menatap Jiang Bin, “Siapapun yang menyerah atau tidak, ayo selesaikan ini sekaligus.”

Jiang Bin menatapnya selama lima detik penuh sebelum menekan sebuah kata dari celah giginya: “Baik.”


Pertandingan itu hanya berlangsung selama setengah jam. Tidak akan ada batas waktu atau pergantian pemain di sepanjang pertandingan, dan selain dari seseorang yang datang untuk melempar jump ball, tidak ada wasit ataupun papan skor – penonton di tribun adalah papan skor itu sendiri.

Dan jika taruhan terjadi, maka skor akan dihitung lebih teliti daripada penghitungan pada papan skor yang sebenarnya.

Liu Fan dan Qian Kai datang untuk melakukan jump ball. Keduanya terus menatap ke arah bola, dan penonton pertandingan… atau lebih tepatnya penonton pertarungan, semuanya terdiam.

Orang yang bertanggung jawab untuk melempar bola itu mulai melemparkan bolanya ke udara dan segera lari keluar lapangan seolah-olah nyawanya sedang dipertaruhkan.

Dalam permainan semacam ini, setiap orang memiliki ‘sesuatu’ pada diri mereka. Jika dia tidak meninggalkan lapangan sebelum pertandingan dimulai, dia bisa saja terluka secara tidak sengaja oleh seseorang.

Meskipun tujuan sebenarnya dari permainan ini tidak ada hubungannya dengan bola basket, Liu Fan adalah satu-satunya di antara sedikit dari mereka yang pernah pergi ke kantor polisi. Tepat setelah Tahun Baru Imlek, dia tinggal di sana selama seminggu, tetapi dia juga orang yang berada di pihak mereka yang paling suka bermain basket. Dengan demikian, tidak mengherankan jika tangan Liu Fan langsung menembak ke arah bola.

Namun, Qian Kai tidak. Sasaran satu-satunya adalah lengan Liu Fan.

Ketika Liu Fan menampar bola itu ke arah Gu Fei, tangan Qian Kai mengikuti tangan Liu Fan sebelum dia menggesek pergelangan tangannya sampai ke lengan bawah Liu Fan.

Pada saat yang sama ketika Gu Fei menangkap bola itu, dia melihat garis darah mengalir di lengan Liu Fan.

Dia mencengkeram bola dan berbalik sebelum dia mulai menggiring bola ke arah ring di sisi lain lapangan.


Suara langkah kaki terdengar dari belakangnya – seseorang dengan cepat menyerbu. Gu Fei maju dua langkah lagi dengan masih menggiring bola sebelum tiba-tiba melesat ke samping. Dia kemudian melompat dan menembak ke dalam ring.

Dari sudut matanya, dia melihat Jiang Bin bergegas masuk dari kanannya dan mengusap sisi tubuhnya dengan tangan kirinya.

Gu Fei hanya merasakan sesuatu yang menggores dengan kasar tepat di bawah sisi kanan tulang rusuknya, tapi dia tidak merasakan rasa sakit apapun saat dia mendarat di tanah. Dia menatap tepi ring; hanya setelah dia menyaksikan bola itu masuk, dia akhirnya membiarkan dirinya melihat ke bawah dan memeriksa keadaannya sendiri.

Sebuah luka telah robek di balik kausnya dan ketika dia mengangkatnya, dia melihat tanda kasar yang dibuat oleh brass knuckle di pinggangnya. Saat dia melihat ke bawah untuk memeriksanya, dia melihat aliran darah mulai perlahan merembes keluar dari luka yang tidak rata itu.

Dia meraih kemejanya dan dengan sembarangan menempelkannya ke lukanya. Itu adalah luka yang dangkal, dan selain karena luka itu terlihat cukup mengerikan, itu tidak mempengaruhinya sedikitpun.


Jiang Bin memberikan bola yang kemudian dioper ke Qian Kai. Gu Fei awalnya ingin mencegatnya tetapi setelah melihat bahwa Liu Fan sudah pergi, dia langsung menuju garis tengah untuk mempersiapkan pertahanan.

Luka di lengan Liu Fan memang berdarah, tapi sepertinya luka itu juga tidak terlalu dalam. Sebelum Gu Fei sempat mengalihkan pandangannya dari lengan Liu Fan, dia mendengar suara Li Yan dari luar lapangan. “Da Fei, di belakangmu!”

Tanpa berbalik, dia langsung membungkuk dan tinju seseorang diayunkan dari atasnya.

Tadi bahkan baru bola pertama dan situasinya sudah menjadi seperti ini … Gu Fei merasa bahwa meskipun mereka menerima pukulan dan tidak membalas selama pertandingan ini, bagi mereka untuk dapat bertahan selama lima menit pertandingan adalah suatu keajaiban.

Dan bukan berarti mereka juga tidak membalas. Di sisi lain, Li Fan menggunakan metode yang sama yang digunakan Qian Kai sebelumnya saat dia memblokir bola — dia menempelkan wristband yang secara diam-diam menyembunyikan sesuatu di dalamnya kepada Qian Kai dan menggeseknya ke bawah.

Gu Fei tidak bisa dengan jelas melihat situasi dari tempatnya saat ini, tapi dari bagaimana otot-otot di wajah Qian Kai kejang, itu mungkin bukan gesekan ringan.


Tidak mungkin pertandingan ini berlangsung selama setengah jam penuh, apalagi lima menit penuh. Gu Fei menegakkan tubuhnya.

Dia tidak terlalu akrab dengan pria yang mengayunkan tinjunya dari belakang tubuhnya. Dia tidak tahu nama atau julukannya, jadi dia hanya bisa belajar dari Jiang Cheng dan memberikan nama untuk orang ini, ‘Pengayun Kecil’.

Tinju Pengayun Kecil diarahkan ke bagian belakang kepalanya. Jika dia tidak menghindar, dia pasti akan terbaring di tanah pada saat ini dan apakah dia akan dapat segera bangkit kembali bahkan bukanlah suatu kepastian.

Kelompok orang ini ternyata lebih ganas daripada anak buah Hou Zi sendiri. Hou Zi setidaknya mematuhi kode Jianghu1; meskipun hanya dalam penampilan, dia masih ingin menyelamatkan beberapa muka. Tapi orang-orang ini berada pada level yang berbeda. Dengan orang-orang ini di sekitar, bahkan berjalan kaki mengharuskan seseorang untuk ekstra hati-hati, takut seseorang akan secara tidak sengaja melangkah dan tersandung harga diri seseorang.

Tinju Pengayun Kecil tidak mengenai apapun. Kemudian tanpa sedikit pun keraguan, dia menarik tangannya ke belakang dan mengarahkan ayunan lagi ke wajah Gu Fei.

Gu Fei melihat sebuah bros berbentuk kerucut yang terbuat dari baja di tangannya. Benda itu sendiri tidak terlalu tajam dan memiliki kepala bulat tumpul, tetapi jika seseorang dipukul olehnya … Gu Fei mengangkat tangan kirinya untuk membuat blok dengan lengan bawahnya dan, menggunakannya sebagai poros untuk menekan siku Pengayun Kecil, dia menggunakan tangan kanannya untuk mencengkeram erat pergelangan tangan Pengayun Kecil dan dengan kasar mematahkannya kembali.

Pengayun Kecil membeku selama dua detik sebelum dia mengeluarkan pekikan sekental darah. Gu Fei kemudian mendorongnya ke samping dan menangkap bola yang baru saja dioperkan Luo Yu kepadanya.

Setelah mengoper bola melewati dua orang lagi, Jiang Bin menghalangi jalan di depannya. Gu Fei tiba-tiba berhenti dan bersiap untuk melakukan tembakan tiga angka.

Pada saat yang sama ketika bola terlepas dari tangannya, Jiang Bin menerjang di depannya dan dengan paksa menjatuhkan tangannya ke arahnya. Brass knuckle itu pertama kali mendarat di bahunya sebelum tiba-tiba meluncur miring dengan momentum.

Serangkaian siulan dan tepuk tangan yang memekakkan telinga meledak dari tribun. Sebuah tembakan tiga poin yang berhasil dilakukan bahkan dalam keadaan seperti itu, bahkan Gu Fei sedikit mengagumi dirinya sendiri.


Tapi pertandingan tidak bisa dilanjutkan. Jiang Bin benar-benar tidak dapat membuat dirinya tenang dan bahkan lebih enggan untuk berpura-pura tenang. Jika harus terus seperti ini, bahkan jika mereka berhasil mendapatkan skor yang lebih tinggi, tidak banyak dari mereka yang bisa tetap berdiri sampai akhir.

Selain itu, bahkan jika Jiang Bin dan gengnya, adalah tipe orang yang secara terang-terangan mengabaikan apa yang jelas-jelas merupakan pertarungan dengan kedok pertandingan basket, mereka berhasil menang dengan mencetak lebih banyak poin dalam keadaan tersebut … masalah ini masih jauh dari kata selesai.

Satu-satunya jalan.

Satu-satunya jalan.

Gu Fei tiba-tiba merasa agak menyedihkan – satu-satunya jalan yang bisa dilakukan adalah apa yang sudah diajarkan oleh ayahnya.

Itu adalah sesuatu yang membuat lawan tidak berani menyentuhmu lagi dalam satu tatapan mata.

Entah apakah itu pelamar ibunya yang tidak dapat diandalkan, Hou Zi di masa lalu, atau Pengayun Kecil tadi … apakah dia telah melakukannya dengan sengaja atau tidak, cara ayahnya melakukan hal-hal yang telah membuatnya takut sampai ke titik menjadi mimpi buruk baginya sejak dia masih kecil tanpa disadari telah tertulis dalam darahnya …

Ketika brass knuckle di tangan Jiang Bin menyapu ke arahnya untuk ketiga kalinya, Gu Fei mengangkat lengannya, dan memutar kembali bahu dan pinggulnya, dia mendaratkan tamparan keras di sisi kiri wajah Jiang Bin.

Itu bukan suara tamparan yang tajam, melainkan suara yang tumpul namun keras.

Serangan kejam itu membuat Jiang Bin berputar dari tempatnya berdiri sebelum dia jatuh ke tanah beton. Bahkan suara kepalanya yang membentur tanah tidak sekeras tamparan yang mendarat di wajahnya.


Semua orang di lapangan membeku dan ada keheningan singkat dari arah penonton di tribun.

Jiang Bin terbaring di tanah dan hanya setelah beberapa detik dia mulai berjuang untuk bangkit kembali. Tapi setelah hanya dua kali mencoba, setiap kali dia melakukannya dia selalu kembali jatuh, dia hanya bisa menggunakan tangannya untuk mendorong dirinya sedikit dari tanah dan mulai muntah pada akhirnya.

“Bajingan SIALAN—” Lusinan penonton di tribun yang menyaksikan pertunjukan itu mulai berteriak, siulan dan jeritan mereka bercampur, menunjukkan kegembiraan mereka yang luar biasa.

Bagi mereka, tidak masalah siapa yang kalah atau menang, dan mereka juga tidak cukup peduli siapa yang kalah. Selama seseorang jatuh, terluka, atau tidak bisa bangun lagi, mereka akan senang.

Semua orang di lapangan berkumpul. Qian Kai bergerak, berniat untuk membantu Jiang Bin hanya untuk membuat Gu Fei meliriknya: “Apa itu kau?”

“… apa?” Qian Kai membeku.

“Yang berikutnya,” Gu Fei menatapnya dan berbicara dengan suara rendah, “Apa itu kau?”

Qian Kai tidak mengeluarkan suara sebagai tanggapan dan tetap membeku di tempat, tidak berani langsung pergi dan membantunya.

“Kalau begitu kita akan menghentikan pertandingan ini.” Gu Fei menoleh untuk perlahan menatap orang-orang di sekitarnya. “Ayo kita selesaikan ini secara langsung. Siapa lagi yang mau. Ayo segera kita selesaikan.”

Situasi saat itu berubah menjadi jalan buntu yang canggung. Satu tamparan dari Gu Fei, yang tidak memiliki apapun di tangannya, sudah cukup untuk membuat Jiang Bin tidak bisa bangun lagi, membuatnya terus muntah hingga tidak sadarkan diri saat dia terkapar di tanah. Ada juga pria lain yang menggendong lengannya yang tampak begitu kesakitan sampai dia bahkan tidak berani menyentuhnya – kemungkinan besar lengannya patah. Tidak ada satu orang pun yang berani melawannya lagi.

Tapi ini adalah ‘satu kesempatan untuk menyelesaikan semua masalah melalui pertandingan basket’. Jika mereka benar-benar tidak bergerak sekarang, itu berarti mereka tidak akan pernah bisa bergerak menentangnya di masa depan …

“Bantu dia.” Suara Hou Zi terdengar dari belakang, memecahkan kebuntuan saat itu.

Mendengar ini, beberapa orang akhirnya datang dan menyeret Jiang Bin, membantunya bangkit. Jiang Bing agak goyah dan tampak bingung – dia hanya bisa berhenti terhuyung ketika dua orang menopangnya dari kedua sisi.

Hou Zi menatap tajam ke arah Gu Fei dan kemudian berjalan ke arah Jiang Bin. “Bagaimana keadaanmu?”

“Tidak bisa mendengar dengan baik.” Jiang Bin terbatuk beberapa kali, “Telingaku berdenging.”

“Bawa dia ke rumah sakit.” Hou Zi mengerutkan kening, “Dan bersihkan mulutmu.”

Beberapa orang bersiap untuk pergi dengan Jiang Bin tetapi ketika mereka melewati Gu Fei, Jiang Bin berjuang sedikit dan menatap Gu Fei dengan saksama.

Dia memberinya tinnitus ini. Mungkin, itu bahkan lebih parah daripada tinnitus, tetapi Gu Fei tidak peduli tentang apa pun saat ini. Tidak seperti Jiang Cheng, yang khawatir jika seseorang yang jatuh di luar hamparan salju akan mati beku, dia tidak takut pada konsekuensi apapun.

Gu Fei mencondongkan tubuhnya ke dekat telinga kanan Jiang Bin dan dengan jelas mengucapkan setiap kata: “Anggap saja ini sudah selesai hari ini. Aku adalah tipe orang yang tidak suka menimbulkan masalah. Selama kau tidak memprovokasi masalah bagiku, aku tidak akan pernah mengejar siapa pun.”

Jiang Bin terdiam, meskipun tidak jelas apakah dia telah sepenuhnya mendengar kata-kata itu, dia menatap Gu Fei sejenak sebelum berjalan pergi.


Begitu orang-orang Jiang Bin mundur, satu-satunya yang tersisa di lapangan adalah Hou Zi, Gu Fei, dan anggota timnya yang lain. Namun, meski hanya dengan mereka, ketertarikan penonton tidak berkurang sedikit pun. Meskipun tidak ada yang berani mengelilingi mereka, mereka semua berdiri di dekatnya, menunggu dengan napas tertahan untuk kemungkinan pertandingan kedua.

Membuang waktu mereka sendiri dan mengelilingi orang lain hanya untuk kesempatan melihat darah orang lain, meskipun mereka semua adalah penonton, orang-orang ini hanya membuat jijik Gu Fei.

“Kau masih sangat kejam ah. Kau selalu menyelesaikan masalah dengan satu gerakan.” Hou Zi memandang Gu Fei, “Sudah hampir dua tahun, tapi kau masih belum kehilangan sedikit pun kekuatan milikmu itu.”

Gu Fei tidak mengatakan apapun.

Sejujurnya, dia tidak sepenuhnya tidak takut pada Hou Zi seperti dia terhadap Jiang Bin. Hou Zi lebih tua darinya beberapa tahun dan sudah mulai berkeliaran di jalanan bahkan sebelum dia menyelesaikan sekolah menengah. Dia berbeda dari mereka yang hanya ikut bergaul dalam lingkaran hubungan ini selama beberapa tahun sebelum mendapatkan pekerjaan atau kembali ke gaya hidup sipil mereka. Hou Zi adalah tipe orang yang dengan sengaja menginjakkan kaki ke dalam kegelapan tanpa niat untuk mundur.

“Dan di sini kupikir, berada di sekolah menengah biasa akan mengajarimu untuk menjadi kurang temperamental daripada di sekolah asrama.” Hou Zi mencibir, “Kau tahu, aku awalnya tidak berniat mencampuri urusanmu dan Jiang Bin. Lagipula, aku sudah bilang kalau dia harus menyelesaikan masalahnya sendiri dan apakah dia mau atau tidak, dia harus mengakui hasilnya. Tapi sekarang kasusnya berbeda. Karena kau memutuskan untuk mengambil masalah ini untuk Jiang Cheng, akan adil jika aku mengambil masalah ini untuk Jiang Bin.”

Gu Fei masih tidak mengucapkan sepatah kata pun.

“Terus terang, aku juga tidak ingin melakukan ini ah.” Hou Zi meregangkan pinggangnya dan menyalakan sebatang rokok, “Tapi pikirkanlah, kita bisa menyelesaikan masalah di antara kita pada saat yang sama, jika tidak, kurasa aku tidak akan pernah bisa damai denganmu.”

“Aku ada pertandingan lusa,” kata Gu Fei. “Setelah pertandingan.”

Hou Zi juga adalah tipe orang yang menyimpan dendam dan masalah dengan Jiang Cheng hanyalah alasan. Sebelumnya ketika dia datang untuk mengumpulkan biaya perlindungan, Gu Fei sudah merusak kandung kemihnya dengan satu tendangan. Meskipun lebih dari setahun telah berlalu sejak saat itu, lupakan mengenai apakah seseorang memiliki dendam, bahkan jika dia bukan tipe orang yang menyimpan dendam, masalah ini bukanlah masalah yang bisa dengan mudah dia lepaskan.

Pasti perlu ada alasan jika seseorang ingin membalas dendam setelah sekian lama, dan sekarang alasannya akhirnya muncul, tapi Hou Zi tahu bahwa dia bukanlah ancaman dalam pertarungan satu lawan satu. Tapi di sisi lain, memiliki sekelompok orang yang memukuli satu orang bertentangan dengan ‘prinsip’-nya., Gu Fei hanya bisa memutuskan waktunya. Metode apa yang akan digunakan, itu terserah pada Hou Zi yang memutuskan.


“Pertandingan sekolah?” Hou Zi bertanya.

“En,” Gu Fei terdengar menanggapi.

Hou Zi memasang ekspresi tercengang. Ekspresi berlebihan itu membuatnya tampak seperti dia dan Jiang Bin adalah saudara. Hanya setelah sekian lama, dia akhirnya tertawa: “Bagaimanapun juga, sepertinya memang ada beberapa perubahan. Si Zhong adalah tempat yang bagus ah, Gu Fei bahkan menghadiri pertandingan sekolah.”

Gu Fei terlalu malas untuk menanggapinya, jadi dia tetap diam.

“Tidak apa-apa, aku selalu mudah diajak bicara.” Hou Zi memegang sebatang rokok sambil menggunakan jarinya untuk menusuk dadanya beberapa kali, “Lusa, jam 8:00 malam di gedung tua dekat jembatan kereta api. Ayo main permainan yang adil.”

Gu Fei menatapnya dan Liu Fan yang berdiri di samping mengambil langkah maju, tampak gelisah. Gu Fei mengulurkan lengannya untuk memblokirnya: “Baiklah.”

Hurdling,” kata Hou Zi. “Setiap orang bertanggung jawab atas konsekuensi dari tindakan mereka sendiri.”

“Baik,” Gu Fei setuju.


“Brengsek!” Liu Fan memukul kemudi mobilnya segera setelah dia masuk ke dalam mobil, “Kenapa kau setuju untuk melakukan hurdling? Tidak bisakah kau mengalahkan dia secara langsung?”

“Semua ini harus diselesaikan pada akhirnya,” jawab Ge Fei.

“Selesaikan saja dengan perkelahian ah! Untuk apa melakukan hurdling sialan itu?!” Luo Yu meraung dari belakang.

“Apa kau benar-benar berpikir kalau dia mungkin akan setuju untuk bertarung?” Gu Fei berbalik untuk melihat Luo Yu, “Jika dia ingin menyelesaikan masalah hanya dengan perkelahian, maka dia sudah melakukannya sejak lama. Apa dia harus menunggu selama ini?”

“KALAU BEGITU BIARKAN SAJA DIA TERUS MENUNGGU AH!” Liu Fan berteriak, “Dia tidak punya nyali untuk mengganggumu, jadi apa bedanya kalau kau mengabaikannya …”

“Bagaimana jika dia memiliki niat tersembunyi?” Gu Fei menyela, “Bagaimana jika dia mencari orang lain? Bagaimana jika dia mengganggu Gu Miao?”

Semua orang di dalam mobil semua terdiam.

“Ditambah, aku sudah bosan dengan semua ini.” Gu Fei mengerutkan alisnya saat dia menarik-narik pakaiannya. Pakaian yang digunakan untuk menahan darah pada lukanya itu tiba-tiba robek, dan dia hampir berteriak, “Bahkan kalau aku terjebak di sini seumur hidup, aku masih ingin merasakan sedikit ketenangan saat aku tinggal di sini. Aku tidak ingin menghabiskan sisa hidupku dalam perjuangan untuk hidup sepanjang waktu.”

“Ayo kita tidak membicarakannya lagi,” Li Yan angkat bicara. “Dia sudah menyetujuinya, jadi mengatakan semua ini sekarang tidak ada gunanya. Jika masalah ini bisa diselesaikan, maka selesaikan saja ba. Ini tidak seperti kau akan mati. Kau hanya akan tinggal di rumah sakit selama beberapa bulan paling buruk… “

“Siapa bilang tidak mungkin mati?! Apa kau tidak melihat beritanya?! Dua hari yang lalu seseorang meninggal karena tersandung dan jatuh telungkup!” Liu Fan menatap langsung ke mata Li Yan.

“Brengsek! Aku akan meludahi seluruh keluargamu!” Li Yan menjadi cemas dan balas menatapnya, “Cepat dan ludahi! Idiot!”

Liu Fan berhenti beberapa lama sebelum akhirnya dia menampar kemudi mobilnya: “Pei, pei, pei.”

Gu Fei memiringkan kepalanya untuk melihat ke luar jendela dan tertawa selama beberapa saat: “Idiot.”


Saat Jiang Cheng berdiri di dalam toko keluarga Gu Fei dan melihat ibu Gu Fei, yang sedang mengunyah biji melon di belakang meja kasir, dia merasa jika dia hanya berdiri kemudian berjalan akan menjadi canggung.

“Duduklah bei2,” kata ibu Gu Fei. “Dia biasanya selalu kembali ke toko sekitar waktu makan.”

“Aku…” Jiang Cheng tidak ingin duduk sama sekali. Dia menunjuk ke pintu, bermaksud mengatakan, ‘Aku akan jalan-jalan di luar.’

Tapi bahkan sebelum dia bisa mengucapkan kata-kata itu, ibu Gu Fei melirik jam di samping dan melambaikan tangannya ke arahnya: “Aiyo, aku tidak memperhatikan waktu. Aku harus keluar sekarang. Untung kamu ada di sini. Kalau begitu aku tidak perlu mengunci tokonya. Awasi tempat ini ba.”

“Hah?” Jiang Cheng membeku.

“Bantu saja menghitung belanjaan setiap orang. Li Yan melakukannya sepanjang hari,” kata ibu Gu Fei sambil mengenakan mantelnya. “Jangan bilang kamu bahkan tidak tahu cara menghitung belanjaan orang?”

Jiang Cheng ingin mengatakan bahwa dia benar-benar tidak tahu bagaimana caranya, tetapi sebelum dia bisa membuka mulutnya, ibu Gu Fei sudah berlari keluar dari toko seperti embusan angin. Dia berdiri terpana di tempatnya di dalam toko itu untuk waktu yang lama, pikirannya kacau balau, sebelum akhirnya duduk di belakang meja kasir setelah beberapa waktu.


Apa pun yang dilakukan Gu Fei sepanjang sore ini, dia tidak tahu. Tapi dia tahu pasti bahwa itu tidak ada hubungannya dengan Gu Miao. Dia sudah bertanya ketika ia datang dan Gu Miao sedang berada di rumah dan menggambar ne.

Dia hampir yakin Gu Fei pergi ke kebun binatang.

Tapi di mana kiranya tempat yang bisa melakukan pertandingan basket dan perkelahian di satu tempat – tidak ada yang tahu. Satu-satunya orang di kelas yang bisa dia tanyai adalah Wang Xu tetapi Wang Xu tidak tahu, dan jika dia tidak tahu, maka lebih tidak mungkin bagi orang lain untuk mengetahuinya. Selain siswa di kelas, Ding Zhuxin adalah satu-satunya orang lain yang bisa dia tanyai, tetapi Ding Zhuxin tidak memberinya jawaban.

“Kalau dia memang menolak untuk memberitahukannya padamu, aku tidak bisa memberitahumu bahkan jika aku mengetahuinya.” Ding Zhuxin menjawab dengan sangat hangat namun tidak memberinya kesempatan untuk bertanya lebih lanjut secara mendetail.

Jiang Cheng mengeluarkan ponselnya dan begitu saja, dia duduk di belakang meja kasir dengan bingung, tidak bisa menunjukkan dengan tepat bagaimana perasaannya.

Perasaan cemas ini, dia sudah merasakannya. Kemarahan, dia juga sudah merasakannya. Satu-satunya hal yang tersisa dari kemarahan yang terus membara sampai sekarang adalah depresi – semacam depresi yang tidak akan hilang jika dia tidak memukuli Gu Fei.

Setelah terjebak dalam keadaan linglung selama hampir dua puluh menit, dia mendengar suara mobil di luar toko dan berjalan untuk berdiri di depan tirai, melihat ke luar.


Sebuah Benni yang tampak seolah-olah akan hancur jika bergerak sepuluh meter lagi berhenti di depan pintu. Jendelanya ditutup, dan orang-orang di dalamnya tidak dapat dilihat, tetapi setelah mobil berhenti, Gu Fei turun dari kursi penumpang.

Jiang Cheng awalnya masih bertanya-tanya apakah mungkin Gu Fei benar-benar memiliki hal lain untuk dilakukan dan dia adalah orang yang mungkin terlalu banyak berpikir, tetapi ketika dia melihat noda darah di kerah Gu Fei, yang sedang berjalan ke sini, amarahnya meningkat tajam. Seolah-olah ada obor las di tubuhnya yang membakar tengkoraknya, mengubahnya menjadi obor manusia.

Gu Fei mungkin tidak berharap ada orang yang berdiri di belakang tirai jadi begitu dia mengangkatnya dan masuk, dia langsung bertabrakan dengan tubuh Jiang Cheng.

AY!” Gu Fei terkejut, tetapi saat dia berpikir untuk mundur, dia mendapati Jiang Cheng menatap kerah jaketnya.


“Apa yang kau lakukan?” Jiang Cheng meraih kerahnya dan menyeretnya ke toko sebelum menekannya ke dinding di sampingnya. “Katakan padaku, apa yang kau lakukan?!”

“Kenapa kamu ada di sini?” Gu Fei memiliki ekspresi kaget di wajahnya.

“Aku bertanya APA YANG KAU LAKUKAN!” Jiang Cheng meraung.

Gu Fei meraih pergelangan tangannya dan mencoba menariknya tetapi tidak berhasil. Dia hanya bisa menyerah dan menghela napas.

“Bagaimana kalau aku memberimu waktu lima detik untuk mengarang cerita ah!” Tatapan Jiang Cheng langsung mengarah padanya.

“Aku tidak bisa mengarangnya bahkan kalau kamu memberiku sepuluh detik lagi,” kata Gu Fei. “Ini terlalu mendadak.”

Jiang Cheng tidak berbicara. Setelah menatapnya beberapa saat, dia tiba-tiba melonggarkan tangannya, berbalik, mengangkat tirai, dan berjalan keluar dari toko.


Gu Fei mengerutkan kening dan membenturkan kepalanya ke dinding. Setelah jeda dua detik, dia mengejarnya: “Jiang Cheng!”

Jiang Cheng berjalan kembali ke arah apartemen sewaannya dengan tangan terayun dan langkah lebar. Dia tidak melihat ke belakang, juga tidak menunjukkan tanda-tanda melambatkan langkah kakinya.

“Cheng-ge,” Gu Fei mengejar dan meraih lengannya, “Cheng-ge…”

“Cheng-ge, pantatku!” Jiang Cheng mengayunkan lengannya dan berbalik untuk memelototinya, “Aku tidak punya anak sepertimu!”

“Aku bilang Ge,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng tercengang, tetapi siapa pun dapat melihat bahwa amarahnya dengan cepat muncul kembali. Dia menunjuk ke arah Gu Fei: “Ini benar-benar tidak berguna bahkan kalau kau memanggilku Kakek!”

Gu Fei ragu-ragu sejenak sebelum meraih lengannya sekali lagi dan, mulai menyeretnya kembali ke toko.

“Brengsek?” Jiang Cheng tercengang. Dia dengan kuat mengayunkan lengannya beberapa kali tetapi tidak bisa melepaskan tangannya. Tepat saat dia berpikir untuk berusaha lebih keras, dia melihat noda darah di kerah Gu Fei lagi dan mengatupkan giginya karena orang itu untuk ketiga kalinya hari itu.


Pada saat keraguan itu, Gu Fei berhasil menyeretnya kembali ke dalam toko.

“Ayo bicara,” kata Gu Fei.

“Bicara soal apa?” Jiang Cheng tiba-tiba merasa seperti semua kekuatannya telah tersebar saat Gu Fei melepaskan lengannya. Kemarahan dalam dirinya juga tiba-tiba berhenti melonjak. Dia bersandar ke dinding, “Bicara tentang bagaimana kau menipuku?”

“En,” Gu Fei mengangguk.

Jiang Cheng menatapnya. Selain noda darah di kerahnya, dia juga melihat ada noda darah sedikit di atas pinggangnya. “Pertama, rawat luka-lukamu dulu ba. Penampilanmu yang kacau ini … mereka yang tidak tahu akan berpikir kalau seseorang mencambukmu.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Jianghu – Kata Cina jianghu (江湖) secara harfiah diterjemahkan menjadi “sungai dan danau” tetapi artinya lebih dari itu. Jianghu adalah nama persaudaraan orang luar yang ada di Tiongkok kuno. Masyarakat tandingan dari para pekerja yang mencari nafkah dengan keterampilan dua tangan mereka sendiri: pengrajin, pengemis, pencuri, pengamen jalanan, peramal, tabib pengembara, dan banyak seniman bela diri lainnya. Di Tiongkok kuno, di mana pendidikan lebih dihargai daripada kemampuan fisik, ini adalah peringkat terendah dari tatanan sosial. Masyarakat arus utama adalah milik pejabat-sarjana Konfusianisme. Bagian bawahnya adalah jianghu. Jianghu telah menginspirasi novel dan film yang tak terhitung jumlahnya. Tradisi Jianghu masih mempengaruhi seni bela diri hingga hari ini. Lebih lanjut.
  2. Partikel modal Bei (呗) yang menunjukkan kurangnya antusiasme/partikel modal yang menunjukkan bahwa hal-hal hanya boleh atau hanya dapat dilakukan dengan cara tertentu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments