• Post category:SAYE
  • Reading time:35 mins read

Yah, aku sengaja melakukannya.

Penerjemah: Jeffery Liu


Ketika Gu Fei kembali ke ruang kelas, bel yang menandakan dimulainya jam pelajaran selanjutnya sudah berbunyi. Dia duduk kembali di kursinya sementara Jiang Cheng, yang sedang mengistirahatkan setengah tubuhnya di atas meja, memperhatikannya dengan saksama.

“Seperti yang diharapkan, tidak ada kesalahan,” kata Gu Fei. “Kamu yang pertama.”

“Kamu benar-benar pergi untuk bertanya ah?” Jiang Cheng sedikit terkejut.

“Ya,” Gu Fei mengangguk. “Dan dengan sangat tenang.”

Jiang Cheng tertawa dan tidak berkata lebih banyak.

“Tapi aku tidak bertanya berapa skor totalmu,” kata Gu Fei. “Kita bisa menghitungnya begitu diumumkan nanti. Kupikir…”

Dia mengangkat kepalanya dan melirik ke arah Yi Jing: “Skor dari perwakilan kelas-daren1 mungkin sangat berbeda darimu.”

“Apa dia yang di posisi kedua?” Jiang Cheng bertanya.

“En,” kata Gu Fei. “Bagaimanapun, jika dia bukan yang pertama maka dia yang kedua. Tapi dia tidak pernah benar-benar mendapat nilai sempurna sebelumnya… Dia adalah xueba dari Si Zhong, yang bahkan tidak akan bisa menjadi lawan xueba dari sekolah menengah utama kota besar sepertimu.”

Jiang Cheng tidak bisa mengatakan apa-apa sebagai tanggapan.


Sesaat sebelumnya, Pan Zhi telah mengiriminya email; dia telah memindai dan mengirimkan foto dari kertas ujian yang mereka miliki untuk ujian tengah semester kali ini. Jiang Cheng dengan kasar membaca sepintas bagian mata pelajaran bahasa Inggris dan memperhatikan bahwa tingkat kesulitannya berada satu atau dua tingkat lebih tinggi jika dibandingkan dengan tingkat kesulitan Si Zhong. Tiba-tiba diliputi oleh perasaan gelisah, dia berencana untuk mengerjakan kertas ujian ini begitu dia pulang untuk melihat seberapa sulitnya soal itu.

– Ibuku setuju kalau aku pergi mengunjungimu saat libur Hari Buruh2, jadi bersiap-siaplah untuk menerimaku.

Pan Zhi mengirim pesan teks lain.

– En. Kita tidak harus tinggal di hotel kali ini, aku sudah pindah.

– Apa? Apa ada yang terjadi?

– Kita akan membicarakannya saat kita bertemu nanti.

– Baik. Lao Yuan menulis surat untukmu, aku akan membawanya dan memberikannya kepadamu saat aku sampai di sana.

– …

– Dia menghela napas setiap kali dia memikirkanmu.

Jiang Cheng meletakkan kembali ponsel miliknya ke dalam sakunya dan merasakan keinginan untuk menghela napas juga karena suatu alasan.

Lao Yuan adalah guru wali kelasnya sebelumnya; dia adalah orang yang cukup baik, tetapi karena Jiang Cheng sedang berada dalam suasana hati yang buruk ketika dia pergi, dia tidak pernah mengucapkan selamat tinggal atau menghubungi gurunya itu.

Selain Pan Zhi, entah itu keluarganya, guru, teman sekelas, atau teman-temannya yang lain, dia sangat enggan untuk menghubungi salah satu dari mereka lagi — takut ditanyai tentang situasinya saat ini, takut mendengar kata-kata yang dimaksudkan untuk menghiburnya, dan takut mengingat masa lalu karena orang-orang itu.


Selama kelas terakhir pagi itu, terjadi sedikit keributan di kelas. Meski masih ada nilai dari dua mata pelajaran yang belum diumumkan karena memang belum waktunya jam pelajaran itu, sudah ada beberapa orang yang berhasil menebak nilai total mereka.

“Sialan?” Zhou Jing memutar kepalanya saat dia memegang ponselnya dengan erat, “Jiang Cheng, Jiang Cheng, Jiang …”

“Apa kau benar-benar belum pernah dipukuli karena bertindak seperti mesin pengulang sebelumnya?” Jiang Cheng menatapnya dengan tatapan kesal.

Apa kalian sudah membaca postingan ini?!” Zhou Jing meliriknya, lalu melirik Gu Fei, dan kemudian mengalihkan pandangannya kembali ke wajah Jiang Cheng sekali lagi sebelum terus menatapnya. “Seseorang membuat postingan ini… Kau ada di posisi pertama di seluruh kelas ah!”

Teman sebangku Zhou Jing juga menoleh: “Skor totalmu lebih dari 680! Itu hampir 100 poin lebih tinggi dari Yi Jing! Dia mendapat 599!”

“Ya! Sialan, 686 poin!” Mata Zhou Jing hampir keluar dari wajahnya, “Mungkin tidak pernah ada skor total setinggi ini dalam sejarah Si Zhong! Brengsek, Jiang Cheng, kau luar biasa ah!”

Jiang Cheng sendiri juga sedikit lengah. Dia juga berada di sepuluh besar kelasnya di sekolah sebelumnya, naik dan turun di antara peringkat itu dengan Lao Yuan yang akan terus memanggilnya untuk diskusi setiap kali dia keluar dari lima besar, dan dia juga pernah menempati posisi pertama sebelumnya … tapi dia belum pernah menemukan perbedaan yang sampai hampir seratus poin antara dia dan tempat kedua sebelumnya…

Berita ini sama sekali tidak menggembirakannya, malah membuatnya sedikit bingung. Berdasarkan situasi saat ini, bukanlah masalah baginya untuk mendapatkan tempat pertama dalam setiap ujian, tapi seberapa berharganya nilai dari tempat pertama ini?


Namun, ketika sekolah usai pada siang hari, Wang Xu dan anggota geng lainnya mengelilinginya dengan penuh semangat, seolah-olah merekalah yang menempati posisi pertama yang memiliki perbedaan skor yang besar antara diri mereka sendiri dengan tempat kedua, yang membuat Jiang Cheng bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mengacaukan kekhawatirannya.

Sekelompok orang ini berkerumun di depan papan pengumunan untuk melihat daftar pengumuman merah yang telah dipasang. Tempat pertama dan kedua sama-sama dari Kelas 8. Meskipun semua orang adalah xuezha, untuk masalah semacam ini, bahkan jika mereka adalah xuezha, mereka masih sangat bangga. Bagaimanapun juga, mereka semua adalah xuezha dengan rasa hormat kolektif.

“Aku rasa ini tidak cukup ilmiah,” kata Guo Xu. “Mereka seharusnya juga menulis skor totalnya. Hanya menulis peringkatnya saja tidak cukup untuk menyoroti kehebatan Jiang Cheng.”

“Aku pikir begini pun tidak masalah,” Wang Xu segera menindaklanjutinya. “Kau tidak harus melangkahi tempat kedua hanya untuk memuji yang pertama.”

“Itu benar,” kata Lu Xiaobin. “Yi Jing ada di tempat kedua.”

Wang Xu memelototinya tetapi tidak bisa menemukan cara untuk menjawab.

Setelah memeriksa daftar pengumuman merah, geng itu berjalan keluar dari gerbang sekolah bersama. Final pertandingan bola basket akan dilakukan dua hari lagi, jadi Wang Xu menyeret mereka ke sekolah teknik untuk berlatih.

“Sial, siapa yang memposting ini?” Wang Xu mengusap ponselnya saat dia berjalan, “Ini ada di kantor ah. Foto ini diambil bahkan sebelum Lao Xu selesai menulis daftar pengumuman merah …”

“Siapa yang tahu siapa yang lewat saat itu,” kata Guo Xu. “Tapi aku tidak percaya bahwa siapa pun yang memposting ini hanya kebetulan lewat. Ada begitu banyak gadis yang tertarik dengan Jiang Cheng sekarang, salah satu dari mereka pasti bertanya tentang nilainya.”

“Kalau dilihat dari namanya, tidak mungkin perempuan,” kata salah satu pemain pengganti mereka. “Apa menurutmu lawan kita mencoba untuk memulai perkelahian lainnya?”

Jiang Cheng menatap pemain pengganti itu selama dua menit sebelum teringat bahwa namanya adalah Zhang Yuan.

Kata-kata Zhang Yuan membangkitkan rasa ingin tahu dalam dirinya sehingga kendali dalam dirinya akhirnya retak. Dia mengeluarkan ponselnya dan membuka forum Si Zhong.

Dia segera melihat sebuah postingan yang sudah ditandai sebagai topik hangat … apa-apaan dengan “kamerarahasiakantor” ini? Belum lagi apa-apaan dengan “.avi”-nya ini?

Sebelum melihat lebih lanjut pada postingan itu, dia melihat nama si pemosting dan segera menoleh untuk melihat Gu Fei yang berjalan paling belakang.

“En?” Gu Fei menatapnya, sama sekali tidak terganggu.


“Bukankah ini akun keduamu? Tuan si_super_duper_tampan?” Jiang Cheng menginterogasinya dengan suara rendah.

“Siapa?” Gu Fei bahkan sudah mengubah ekspresinya menjadi sedikit bingung.

“si_tampan_yang_menghancurkan,” Jiang Cheng hanya bisa semakin kagum atas kemampuan penamaan Gu Fei, “Jika ini bukan kamu, aku akan melakukan siaran langsung saat aku sedang makan kotoran.”

“Jangan.” Gu Fei tersenyum, “Demi tidak membiarkanmu makan kotoran, aku harus mengatakan kalau ini memang aku meskipun kenyataannya bukan.”

“Ini jelas-jelas kamu sialan.” Jiang Cheng melirik lagi pada waktu kapan kiranya postingan itu diposting, “Kamu pergi menemui Lao Xu begitu kelas pertama kita berakhir. Kamu pasti sudah membuat postingan ini bahkan sebelum kamu keluar dari kantor, ‘kan?”

“Aku sudah keluar,” jawab Gu Fei.

“Tidak, tunggu.” Jiang Cheng menemukan sesuatu yang sangat sulit untuk dipahami. “Kenapa kamu melakukan ini ah?”

“Hanya untuk pamer sedikit,” jawab Gu Fei pelan, lalu melihat sekilas ke sekelompok orang yang berjalan di depan mereka. “Aku biasanya tidak memiliki apapun yang bisa dipamerkan, jadi sekarang saat ada kesempatan, aku hanya ingin memamerkan teman sebangkuku.”

Jiang Cheng menatapnya dalam diam.

Dia tidak tahu mengapa tetapi ketika dia mendengar kata-kata ‘memamerkan teman sebangkuku’ yang diucapkan Gu Fei, itu membuatnya merasa sangat bahagia – ada sedikit rasa keintiman yang dirasakannya dari kata-kata itu.


Jarak dari sekolah mereka ke sekolah teknik tidak terlalu jauh, mereka bahkan sempat berhenti untuk makan sesuatu di sepanjang jalan, dan berjalan kaki ke sana juga bisa dianggap sebagai olahraga dan juga kegiatan untuk melancarkan pencernaan.

Jiang Cheng dan Gu Fei tetap di belakang selama perjalanan ke sekolah teknik. Keduanya memilih untuk tetap diam dan menatap sekelompok orang yang sedang dalam suasana hati yang agak riang di depan mereka setelah ujian tengah semester selesai dan pengumuman atas nilai luar biasa Jiang Cheng.

Hari semakin hangat, dan pada hari ini, Jiang Cheng hanya mengenakan T-shirt dengan jaket tipis. Ketika dia dan Gu Fei berjalan berdampingan, lengan mereka sesekali akan saling bersentuhan. Kontak sekilas yang begitu gamblang ini membuatnya tiba-tiba merasa puas.

Dia tidak tahu bagaimana menjelaskannya dengan jelas, tapi hal itu membuatnya merasa sangat bahagia.

Saat mereka berjalan — entah sengaja atau tidak sengaja, lengannya akan menyenggol Gu Fei beberapa kali. Dia bertanya-tanya apakah ada masalah dengannya.

Ketika mereka mencapai belokan, Gu Fei tiba-tiba menyenggolkan lengan miliknya ke lengan Jiang Cheng.

Dia berbalik untuk melihat Gu Fei, yang juga berbalik untuk melihatnya, dan kemudian menyenggolnya dengan lengannya lagi.

“Sungguh? Apa yang sedang kamu lakukan?” Jiang Cheng bertanya.

“Aku sangat pendendam,” jawab Gu Fei.

“Bukannya aku sengaja menyenggolmu.” Jiang Cheng tiba-tiba merasakan sedikit rasa bersalah setelah mengatakan itu.

“Yah, aku sengaja melakukannya.” Gu Fei menyeringai dan menyenggolnya lagi dengan mengangkat lengannya.

“Kamu masih melakukannya?” Jiang Cheng merasakan dorongan untuk tertawa, jadi dia juga balas menyenggolnya.

Gu Fei membalasnya lagi.

“Ya ampun,” Jiang Cheng tidak bisa menahan diri lagi, “Sebenarnya berapa umurmu, huh?”

“Lebih muda darimu dalam hal apapun,” kata Gu Fei dan menyenggolnya sekali lagi.

“Brengsek.” Jiang Cheng menjadi tidak bisa berkata-kata dan menusuknya dengan sikunya.

Gu Fei dengan cepat membalas.

Jiang Cheng menyenggolnya lagi.

Dan Gu Fei melakukan hal yang sama sekali lagi.

Apakah mereka benar-benar bodoh?

Idiot?

Apakah otak mereka sudah rusak?

Rentetan komentar3 pada video di dalam benak Jiang Cheng terbang satu per satu, tetapi gerakannya tidak berhenti. Dan begitu saja, dia dan Gu Fei terus melanjutkan permainan ‘jika kamu memukulku, aku akan balas memukulmu’ sampai mereka sampai di tempat tujuan.


Tidak ada banyak waktu luang di siang hari, jadi geng tersebut tidak secara resmi membagi menjadi dua tim untuk berlatih dan terutama melatih dan memperkuat kerja sama mereka. Kapten, Wang Xu, sekarang sedikit lebih dapat diandalkan dibandingkan sebelumnya. Paling tidak, dia bisa melihat kelemahan semua orang dan tidak sembarangan memberi perintah saat memberikan latihan agar mereka bisa berlatih seperti sebelumnya.

“Aku sudah banyak memikirkannya selama dua hari terakhir,” Wang Xu memulai. “Aku pikir kita masih harus mempersiapkan mental untuk pertandingan yang akan datang ini. Aku sudah menonton rekaman video permainan Kelas 2 berkali-kali, dan menurut pendapat pribadiku, aku pikir kita bisa menang melawan mereka, tapi itu akan sulit.”

“Kita hanya perlu melakukan yang terbaik.” Jiang Cheng berjongkok di pinggir lapangan, “Saat ini, tujuan kita bukan untuk mendapatkan tempat pertama lagi.”

“Lalu apa tujuan kita?” Wang Xu bertanya.

“… Jangan sampai gigi kita berlubang4.” Jiang Cheng menjawab dengan geli.

Seluruh tim tertawa cukup lama.

“Kita tidak pernah berpikir untuk mendapatkan tempat pertama sejak awal,” lanjut Jiang Cheng setelah tertawa. “Yang kita inginkan hanyalah menjadi kuda hitam.”

“Betul sekali!” Wang Xu melambaikan tangannya, “Kita sudah menjadi kuda hitam sekarang!”

Jiang Cheng mengacungkan jempolnya: “Yang harus kita lakukan sekarang adalah bermain dengan semua kekuatan kita, hasilnya tidak penting lagi.”


Ponsel Gu Fei berbunyi di sakunya. Dia melempar bola di tangannya dan bola itu jatuh memasuki ring basket.

Dia mengeluarkan ponselnya untuk melihat sekilas dan terkejut menemukan nama Hou Zi ditampilkan sebagai ID penelepon.

Seperti yang dia katakan pada Jiang Bin, dia dan Hou Zi tidak bersahabat. Meskipun mereka memiliki nomor satu sama lain, mereka tidak benar-benar saling berbicara. Sekarang setelah Hou Zi benar-benar menelepon, dia menganggap masalah ini tidak bisa dihindari lagi.

“Halo.” Dia berjalan ke samping untuk menjawab panggilan itu.

“Kalian pergi lebih awal hari ini ah,” suara Hou Zi terdengar dari sisi lain. “Kami pergi ke sana hanya untuk bertemu dengan tanah kosong.”

“Apa?” Alis Gu Fei berkerut. “Kau ingin menyeret orang-orang dari kelas kami juga?”

“Yah, itu tidak perlu.” Hou Zi tertawa, “Aku biasanya tidak suka mempersulit para siswa. Aku hanya berniat datang untuk memintamu dan Jiang Cheng bermain. Karena kalian berdua begitu sombong, aku secara pribadi harus pergi dan bertanya sendiri ah.”

“Kapan?” Gu Fei bertanya.

“Sore ini,” kata Hou Zi. “Aku akan menunggu kalian berdua di tempat biasa. Selain Jiang Cheng itu, kau boleh memilih untuk membawa siapa pun yang kau inginkan. Bukankah aku sangat murah hati?”

Gu Fei melirik Jiang Cheng tepat saat Jiang Cheng menoleh untuk melihatnya.

“Baiklah,” jawab Gu Fei. “Jika Jiang Bin ingin muncul, ayo kita selesaikan semua urusan kita hari ini hanya dengan satu ronde permainan.”

“Tidak masalah.” Hou Zi selesai dan menutup teleponnya.


Gu Fei mengirim pesan ke Li Yan, memberitahunya untuk memberitahukan kepada yang lain, dan kemudian mengatur alarm. Setelah mengaturnya, dia melihat ke layar ponselnya tanpa bergerak sedikit pun. Hanya ketika layar akhirnya menjadi hitam, dia memasukkan kembali ponsel miliknya ke sakunya dan kembali ke lapangan.

Wang Xu dan yang lainnya saat ini sedang berlatih di puncak antusiasme mereka, jadi tidak ada satu pun orang yang memperhatikannya. Hanya Jiang Cheng yang berjalan, berhenti di depannya, dan bertanya: “Siapa yang menelepon?”

“Hou Zi,” jawab Gu Fei.

“Dia mengatur waktunya?” Jiang Cheng bertanya.

“En,” Gu Fei mengangguk. “Setelah kompetisi selesai.”

Jiang Cheng merenung sejenak: “Siapa lagi yang pergi selain kita?”

“Li Yan, Liu Fan, dan yang lainnya,” kata Gu Fei. “Kami sering bermain dengan mereka jadi kami semua sudah terbiasa dengan taktik mereka.”

“Ini sebenarnya tidak ada hubungannya denganmu, ‘kan?” Jiang Cheng berbicara setelah hening beberapa saat.

“Ini tidak ada hubungannya dengan siapa pun.” Gu Fei membungkuk untuk berlutut, “Kelas 7 pada dasarnya mencari masalah saat mereka membawa Jiang Bin ke dalam pertandingan. Ketika orang itu datang, dia tidak akan menerima kerugian apapun, apalagi kalah dalam pertandingan.”

Jiang Cheng tidak menanggapi. Setelah beberapa saat, dia berjongkok di depannya dan menatapnya: “Jika mereka mencoba sesuatu yang lucu selama pertandingan, tahan saja.”

“En.” Gu Fei mengangguk.

“Paling buruk, kita hanya akan menerima beberapa luka kecil,” lanjut Jiang Cheng. “Ini lebih baik daripada memperpanjang masalah ini.”

“En.” Gu Fei terus menganggukkan kepalanya.

“Kamu sangat patuh sampai aku merasa kalau ada sesuatu yang aneh…?” Jiang Cheng mengamati wajahnya.

“Aku memberikan jawaban terlebih dahulu sebelum melakukan hal lain.” Gu Fei tertawa.

“Jangan lakukan ini untukku lagi,” Jiang Cheng memperingatkan. “Aku serius, kalau tidak, ini tidak akan pernah berakhir.”

“Aku mengerti.” Gu Fei mengangguk.


Tak ada satu pun dari mereka yang berbicara, mereka hanya terus menatap mata satu sama lain untuk sementara waktu.

Gu Fei merasakan sesuatu terbang mendekat, diikuti oleh suara teriakan Wang Xu.

Dia tidak tahu postur seperti apa yang diperlukan untuk mengoper bola seperti itu ke tempat di mana tidak ada yang bisa mengambilnya – Gu Fei menghela napas.

Tepat saat dia hendak mengangkat tangan untuk memblokirnya, Jiang Cheng sudah memiringkan kepalanya, mengulurkan tangan, dan menangkap bola itu.

“Refleks terkondisimu ini benar-benar.” Gu Fei menghela napas lagi, kali ini sambil tersenyum.

Jiang Cheng mengoper bola kembali ke Wang Xu lalu berdiri dan membersihkan tangannya. Dia hendak pergi berlatih dengan yang lain tetapi setelah berjalan hanya dua langkah, dia berhenti dan melihat kembali ke Gu Fei. “Jangan pergi sendirian.”

“Aku tahu.” Gu Fei melambaikan tangannya dengan sedikit tidak sabar.

Setelah berlatih sepanjang siang hari itu, semua orang masih merasakan keinginan untuk tetap berlatih meskipun waktu sudah habis.

“Aku pikir bermain basket sangat menyenangkan,” kata Zhang Yuan. Meskipun dia hanya pemain pengganti, dia merasa begitu bersemangat setelah pada pertandingan sebelumnya dibiarkan ikut bermain dan memasuki lapangan dua kali.

“Kita masih bisa bermain sendiri setelah kompetisi usai. Kita bisa berlatih sedikit seperti biasa dan bermain lagi semester depan.” Wang Xu berkata sambil melemparkan jaketnya ke bahunya.

Semua orang mengangguk satu demi satu.

“Kau juga bisa meluangkan waktu untuk mengajar para gadis,” kata Jiang Cheng. “Dengan begitu, mereka tidak akan bermain dan kalah begitu saja seperti sebelumnya.”

“Ya!” Mata Wang Xu tiba-tiba berbinar, “Menurutku Yi Jing dan yang lainnya benar-benar suka bermain, tapi tidak ada yang mengajari mereka …”

Saat mereka mendekati gerbang sekolah, ponsel Gu Fei berdering. Dia menjawab panggilan itu: “Apa? Oh aku lupa. Aku akan pergi sekarang. Oke, aku akan pulang sekarang.”

“Ada apa?” Jiang Cheng bertanya segera setelah itu.

“Aku harus mengantar Er Miao ke pemeriksaan kesehatannya sore ini. Aku lupa kalau aku sudah membuat janji dengan dokter terakhir kali kami ke sana.” Gu Fei berkata dengan suara rendah. “Cheng-ge, bantu aku memberi tahu Lao Xu, jika tidak, dia akan meneleponku sampai ponselku meledak lagi.”

“En.” Jiang Cheng mengangguk, “Apa kamu mengatakan yang sebenarnya?”

“Tentu saja,” Gu Fei tertawa.


Setelah Gu Fei melihat Jiang Cheng, Wang Xu, dan yang lainnya masuk ke lingkungan sekolah bersama, dia pergi ke tempat parkir untuk mengambil sepedanya dan kembali ke toko.

Benni5 yang jelek milik Liu Fan sudah diparkir di depan toko.

Dia membuka pintu mobil dan mengamati interiornya: “Apa mobil ini masih bisa bergerak?”

Ada empat orang di kursi belakang: tiga Bu Shi Hao Niao, dan Li Yan, yang saling berdesakan sampai harus duduk langsung di pangkuan Luo Yu.

“Cepatlah,” kata Li Yan. “Aku sebenarnya berjongkok di sini tahu.”

“Duduk santailah saja, aku tidak akan jijik* padamu,” kata Luo Yu dengan santai.

*Repulsed. Aku bingung pakai arti yang mana.

“Tapi aku yang jijik padamu,” balas Li Yan.

Gu Fei menghela napas dan naik ke mobil.

“Kau tidak menelepon Jiang Cheng?” Liu Fan menyalakan mobilnya.

“Apa mobil ini bisa muat untuk orang lain?” Li Yan menyatakan. “Apa tidak apa-apa kalau dia pergi ke sana sendirian?”

“Aku tidak memberitahunya,” Gu Fei berbicara.

Semua orang di dalam mobil tiba-tiba terdiam. Setelah memutar mobil, Liu Fan menatapnya tanpa mengatakan apapun.

Setelah beberapa saat, Li Yan akhirnya mengeluarkan suara lembut: “Persetan.”

‘Tempat biasa’ yang disebutkan Hou Zi adalah lapangan basket luar ruangan yang cukup tua. Itu adalah tempat yang agak terpencil yang biasanya tidak banyak dikunjungi orang, pun tidak akan dikunjungi oleh orang-orang normal. Tempat itu telah lama ditempati oleh segala macam berandalan dan pria paruh baya – tidak ada orang waras yang mau datang ke sini untuk mencari masalah.

Setelah Liu Fan memarkir mobil, Gu Fei tidak keluar. Dia menatap ke depan pada dua pelataran beton yang dikelilingi oleh pagar kawat lusuh – setiap kali dia datang ke sini, dia merasa seolah-olah sedang berjalan ke dalam pengepungan tembok tinggi.

Beberapa orang di dalam mobil tidak bergerak untuk keluar, mereka semua diam-diam menatapnya.

“Masalah ini,” Gu Fei memulai. “Aku akan baik-baik saja dengan mengurusnya sendiri, kalian …”

“Apa yang kau bicarakan, aku pikir kau ingin berbicara tentang beberapa rencana pertempuran atau semacamnya,” balas Liu Fan, membuka pintu. “Hou Zi yang mendatangimu sama dengan dia yang mendatangi kita. Jika dia mencari perkelahian maka kau bisa mengatakan itu adalah urusanmu sendiri, tetapi untuk mengatur permainan basket, dia jelas menyeret kami juga. Urus masalah itu sendiri, pantatku.”

“Ayo turun.” Li Yan menepuk pundaknya.


Sudah ada begitu banyak orang yang berkumpul di lapangan. Gu Fei mengamati orang-orang di sekitar mereka dan cukup banyak mengenali mereka semua. Biasanya tidak banyak orang yang akan memilih untuk memainkan permainan serius di sini; sebagian besar waktu, orang hanya bermain dengan santai, atau mungkin mereka bahkan tidak akan bermain. Mereka hanya akan berkeliaran di sini dan jika mereka menganggap kalau kau enak dipandang, mereka akan berbicara denganmu. Tapi jika tidak, mereka akan menggunakan tinju mereka.

Entah itu bermain basket atau berkelahi, penonton akan sama bersemangatnya.

Baik Hou Zi dan Jiang Bin sudah berdiri di pinggir lapangan. Hou Zi bersandar di pagar kawat berduri dengan sebatang rokok di mulutnya dan mengangguk pada mereka ketika dia melihat mereka masuk.

Hou Zi tidak akan ikut bermain. Dia tidak terlalu suka bermain, tapi dia pasti akan menonton. Belum lagi xiaodi6 dan adik sepupunya yang akan memainkan apa yang disebut pertandingan basket ini. Hanya berdasarkan fakta bahwa dia selalu menunggu kesempatan untuk menyelesaikan urusannya dengan Gu Fei, datang ke pertandingan basket ini adalah suatu keharusan baginya.

Gu Fei tidak pernah berpikir bahwa kenyataan baginya yang menanggung beban yang seharusnya dipikul Jiang Cheng adalah sesuatu seperti niat mulia, dia hanya merasa bahwa, dia melakukannya karena mereka tidak dapat menghindari masalah yang diberikan Hou Zi kepada mereka kali ini. Dia mungkin juga akan menyelesaikan semuanya dalam satu tarikan napas. Dia tidak ingin menyeret Jiang Cheng ke pertarungan level rendah dan tidak berarti seperti ini.

“Mulailah bermain setelah kau memilih orang-orangmu.” Hou Zi memandang Gu Fei, “Kita punya waktu setengah jam. Siapa pun yang mencetak poin terbanyak akan menang.”


“Apa ada aturannya?” Gu Fei menanggalkan mantelnya.

“Tidak,” jawab Hou Zi.

Gu Fei tidak menanggapi. Dia berbalik dan berjalan ke samping bersama Li Yan dan yang lainnya: “Li Yan tidak perlu ikut bermain. Kami berlima yang akan bermain, dan Li Yan akan bertanggung jawab untuk mengawasi orang-orang mereka.”

“En.” Li Yan terdengar menanggapi dan melipat tangannya.

Tidak ada aturan dalam pertandingan semacam ini. Secara alami, semua jenis trik kecil akan digunakan karena tidak ada orang di samping untuk menjadi wasit, dan mereka yang berada di lapangan sama sekali tidak peduli.

“Da Fei,” seseorang di tribun membungkuk di atas pagar dan memanggil Gu Fei, “Butuh bantuan?”

Gu Fei berbalik; mereka adalah beberapa orang yang dia kenal sebelumnya. Dia menggelengkan kepalanya: “Tidak ada aturan hari ini.”

Orang-orang itu mengangguk, tidak mengatakan apa-apa lagi.

Jika itu adalah pertandingan biasa, masih akan ada pedoman umum yang harus diikuti bahkan jika semua orang bermain curang, jadi tidak masalah jika ada orang yang ingin naik dan bermain bersama. Tetapi ketika suatu pertandingan tidak memiliki aturan, semua orang tahu jenis pertandingan macam apa yang akan mereka mainkan.


Lima orang di pihak Jiang Bin semuanya pernah bermain dengan mereka sebelumnya, jadi semua orang memiliki gagasan yang jelas tentang keahlian pihak lain. Tapi untuk pertandingan kali ini, belum ada yang tahu seluk beluknya. Lagipula, mereka belum pernah berkelahi satu sama lain sebelumnya.

Beberapa dari mereka menyembunyikan sesuatu di lengan mereka, tapi Gu Fei tidak. Dia tidak terbiasa menggunakan alat licik apa pun dalam situasi seperti ini – jika mereka benar-benar akan memulai sesuatu, maka dia lebih suka menggunakan tangannya.

Berpikir sampai saat itu, Gu Fei tiba-tiba memiliki pemikiran yang agak lucu. Jika Jiang Cheng ada di sini, dia bisa mengatur agar dia tidak pergi ke lapangan, tetapi untuk mencari tempat di tribun dan menggunakan ketapelnya untuk …

Gu Fei merasa begitu geli dengan pemikirannya ini, jadi dia menundukkan kepalanya untuk tertawa.

Aye,” Li Yan menatapnya. “Seriuslah, ini pertarungan, ne.”

“Aku tahu.” Gu Fei tertawa beberapa kali sebelum berbalik memasuki lapangan.


Jiang Cheng tergeletak di atas mejanya saat Lao Lu memberikan ceramah yang penuh semangat di depan kelas. Itu adalah pelajaran utama mereka pada sore hari; kelas yang penuh dengan orang-orang ini benar-benar tidak bernyawa — bahkan jumlah orang yang mengobrol telah berkurang.

Lao Lu bahkan lebih bersemangat dari biasanya, kemungkinan besar karena nilai sempurna Jiang Cheng telah membuatnya dalam suasana hati yang ceria. Bahkan setelah setengah waktu pelajaran berlalu, dia belum mulai mengumpat bahkan sekali pun.

Jiang Cheng juga tidak mendengarkan pelajarannya. Dia hanya terus memegang ponsel di tangannya dan sedang melihat-lihat kertas ujian yang telah dikirim Pan Zhi. Dia sudah mulai mengerjakan soal sejak awal kelas, dan sekarang 20 menit sudah berlalu. Kecepatan dia menjawab pertanyaan secara signifikan lebih lambat daripada saat dia mengikuti ujian tengah semester Si Zhong.

Dia juga tidak berhenti selama istirahat di antara kelas; dan masih terus menjawab pertanyaan sambil berbaring di mejanya, bahkan menghabiskan seluruh waktu belajar mandiri dengan terus melakukan itu.

Akhirnya, setelah dia menyelesaikan semua pertanyaan di soal itu, dia mengambil foto dari semua jawaban yang dikerjakannya dan mengirimkannya ke Pan Zhi, memintanya untuk membantu membawanya ke guru bahasa Inggris untuk diperiksa.

Suasana hatinya tidak terlalu baik sore itu – tapi itu bukan karena permainan basket atau karena dia tidak tidur nyenyak.

Dia melihat sekilas ke kursi kosong di sampingnya … itu karena Gu Fei.

Dia tidak tahu mengapa, tetapi karena dia sudah membantu Gu Fei meminta izin dari Lao Xu, dia memiliki perasaan gelisah yang tak bisa dijelaskan. Sekarang dia hanya meringkuk di atas mejanya ketika dia berulang kali merenungkan setiap detail yang terjadi sejak panggilan telepon yang diterima Gu Fei selama latihan sampai dia pulang.

Tidak ada masalah, dan semuanya tampak sangat normal, tetapi dia tidak bisa menahan rasa tidak nyaman yang menggerogoti perutnya.

Bahkan setelah merasa begitu gelisah untuk waktu yang lama, Jiang Cheng tidak bisa menahan diri. Dia bahkan tidak menunggu kelas berakhir sebelum dia mengeluarkan ponselnya dan, tanpa repot-repot mengirim pesan, dia langsung menghubungi nomor Gu Fei.

Gu Fei selalu sangat teliti saat merawat Gu Miao, tapi sekarang dia lupa waktu yang dia janjikan dengan dokter? Dia tidak bisa mempercayainya.

Setidaknya panggilannya berhasil masuk – Gu Fei belum mematikan ponselnya.

Tapi tidak ada yang mengangkat. Nada deringnya berdering sampai menutup secara otomatis… Gu Fei tidak menjawab panggilannya sepanjang waktu.

Jiang Cheng mengerutkan kening dan memanggil ulang.

Tetap saja, tidak ada yang menjawab.

“Brengsek.” Jiang Cheng tiba-tiba tidak bisa duduk diam lebih lama lagi.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. daren (大人) gelar penghormatan terhadap atasan.
  2. Hari Buruh – 1 Mei adalah Hari Buruh China, dan merupakan salah satu hari libur nasional yang sedikit lebih besar. Setiap tahun, sekolah dan tempat kerja diharuskan memberikan libur selama tiga hari (1-3 Mei), sehingga menjadikannya salah satu waktu sibuk untuk bepergian sepanjang tahun.
  3. Rentetan komentar — (弹幕) pada dasarnya merupakan aliran komentar yang membanjiri layar dalam video dan siaran seperti di bilibili.
  4. “Apa tujuan kita? Jangan sampai gigi kita berlubang!” itu slogan dari iklan pasta gigi untuk anak.
  5. Benni atau BenBen (奔奔) – Merek mobil murah di China.
  6. Xiaodi – (小弟) berarti adik kecil tapi juga berarti ‘antek’ atau bawahan, meski Gu Fei bukan xiaodi Hou Zi. Hou Zi secara teknis mengatakan bahwa GF dapat dihitung sebagai seseorang di bawah sayapnya meskipun tidak bekerja di bawahnya.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments