• Post category:SAYE
  • Reading time:38 mins read

Sangat indah sampai aku terlalu malu untuk mengatakannya keras-keras.

Penerjemah: Jeffery Liu


Roti nasi gorengnya memang enak. Ketika berbicara mengenai sesuatu tentang menemukan tempat makan yang tidak mencolok tetapi enak, Jiang Cheng mengakui keahlian Gu Fei.

Setelah menangis sampai puas, melakukan hal-hal sesat — meskipun hal-hal semacam itu tidak boleh diingat secara rinci – mengenyangkan perutnya, dan membeli semua hal yang dia butuhkan, Jiang Cheng sedikit cegukan ketika mereka keluar dari toko roti nasi goreng kecil itu, merasa jauh lebih nyaman.

“Pulanglah ba .” Gu Fei melihat jam di ponselnya. “Bukankah kamu masih harus belajar?”

“Aku tidak perlu belajar, tapi aku memang perlu tidur,” kata Jiang Cheng dengan mengangkat bahu. “Sebelumnya, aku tidak pernah belajar dua hari sebelum ujian. Aku hanya akan tidur, tidak peduli seberapa besar atau kecil ujiannya.”

“Oh,” Gu Fei terdengar menanggapi. “Aku juga. Terlepas dari seberapa besar atau kecil ujiannya, aku akan selalu tidur sepanjang tahun sebelumnya.”

Jiang Cheng tidak bisa menahan tawanya, dan keduanya akhirnya tertawa bersama. Dia hampir meneteskan lendir dari hidungnya dan dengan cepat mengeluarkan tisu untuk menekan hidungnya. “Brengsek.”

“Pulanglah dan cepat tidur. Jangan sampai tidur di tengah ujian karena demam,” kata Gu Fei.

“Aku tidak akan.” Jiang Cheng melambaikan tangannya, “Aku bisa menyelesaikan semua pertanyaannya bahkan dengan mata tertutup.”

“Jangan,” kata Gu Fei. “Cukup sulit untuk memahami kata-katamu ketika kamu menulisnya dengan mata terbuka, kalau kamu menulisnya dengan mata tertutup…”

“Tutup mulutmu untuk laozi .”Jiang Cheng tertawa lagi.


Keduanya mengendarai sepeda kembali ke apartemen sewaan Jiang Cheng dengan sangat lambat. Gu Fei tidak ikut naik ke atas kali ini. Dia hanya mengambil barang-barang di boncengan sepedanya dan menyerahkannya kepada Jiang Cheng, “Kalau kamu tersesat lagi, telepon saja aku, dan aku akan memberitahumu jalannya.”

“… Aku sudah hapal jalannya sekarang,” kata Jiang Cheng.

“Selamat malam.” Gu Fei tersenyum lembut.

“Selamat malam.” Jiang Cheng mendorong sepeda ke arah tangga, menguncinya di pagar, dan membawa barang-barangnya ke atas.

Meskipun ruangan yang menyapanya ketika pintunya terbuka sama sunyinya dengan tempat Li Baoguo, perasaannya, bagaimanapun, sudah sangat berbeda. Dia tidak lagi harus mengkhawatirkan dirinya sendiri atas masalah yang menimpa Li Baoguo, tidak lagi harus membantunya membayar utangnya lagi dan lagi, dan tidak lagi harus mendengarkan suara batuk dan teriakannya yang dilakukan sekuat tenaga. Yang terpenting, dia tidak lagi harus khawatir tentang pintu kamarnya yang terbuka tiba-tiba.

Jiang Cheng menyesuaikan suhu ketel hingga sedikit mendidih dan membilas tubuhnya dari atas ke bawah. Bahkan ada air panas di sini yang bisa dia gunakan untuk mandi; dia tidak lagi harus mengisi seember air panas setiap hari seperti ketika dia tinggal di tempat Li Baoguo… sebenarnya, dia belum pernah melihat Li Baoguo mandi sebelumnya. Mungkin, dia selalu pergi ke pemandian umum.

Air panas yang sedikit mendidih mengalir di wajah, leher, dan seluruh tubuhnya. Dia menutup matanya dan menyandarkan dirinya ke dinding, membiarkan seluruh tubuhnya perlahan rileks.

Tetapi setelah membilas sebentar, dia mematikan air, segera menyeka tubuhnya, dan berjalan keluar dari kamar mandi.

Meskipun tidak aneh sama sekali baginya untuk memikirkan Gu Fei dan hal-hal yang telah dia dan Gu Fei lakukan dalam situasi ini, baginya itu masih agak canggung.

Dia sering membiarkan imajinasinya menjadi liar tentang selebriti tertentu, gambar pornografi kecil tertentu yang dia tidak tahu di mana kiranya dia melihatnya, bagian tertentu dari film porno … itu adalah pertama kalinya Gu Fei memiliki target yang tidak hanya tegas, tetapi juga di sisinya. Tidak peduli bagaimana dia bisa membenarkannya, dia masih akan merasa bersalah.


Setelah dia kembali ke kamar tidur, dia menutup pintu dan menata selimut dan bantal yang sudah mereka beli tadi. Dia awalnya merasa bahwa selimut baru itu, seprai, dan yang lainnya harus dicuci sebelum dia memakainya … tetapi ketika dia berdiri di dekat tempat tidur dan merenungkannya, dia memutuskan untuk melupakannya – pria tidak perlu untuk memberi perhatian khusus pada hal-hal semacam ini.

Dia naik ke tempat tidur. Setelah dia mematikan lampu, matanya tetap terbuka lebar untuk waktu yang lama, tapi meski begitu, dia masih tidak merasa mengantuk.

Namun, kali ini bukan lagi karena Gu Fei, tetapi tentang ujian besok.

Dia sudah menghabiskan setengah semester terakhir dalam keadaan linglung – meskipun tidak ada apa pun di kelas yang tidak bisa dia mengerti atau tugas yang tidak bisa dia kerjakan, dia mulai sedikit khawatir.

Dulu, setiap kali dia bersantai-santai di sekolah, perilakunya itu akan mempengaruhi nilainya secara langsung. Sekarang, di lingkungan seperti Si Zhong, bahkan orang yang mendengarkan pelajaran dengan cermat di kelas hampir tidak mungkin ditemukan. Meskipun ujiannya tidak diragukan lagi tidak serumit ujian di sekolahnya sebelumnya, dia masih sedikit khawatir dengan nilainya.

Dia biasanya sangat enggan untuk belajar sehari sebelum ujian, tetapi kali ini, dia duduk, mengeluarkan catatan dari tas sekolahnya, dan membukanya.

Waktu ujian di Si Zhong sangat berbeda dari sekolahnya sebelumnya; Dia harus mengikuti ujian untuk dua mata pelajaran, bahasa Mandarin dan politik, besok pagi. Jiang Cheng mendesah. Jadwal yang sekolah lamanya atur sangat ketat, tidak seperti gaya santai Si Zhong yang bahkan mengatur ujian setelah kompetisi pertandingan basket.


Dia tidak bisa mengingat kapan dia bahkan tertidur, tetapi ketika dia bangun di pagi hari, buku-bukunya sudah terlempar ke lantai, dan selimut sudah membungkus tubuhnya dengan erat.

Jiang Cheng melirik waktu. Alarm belum berbunyi, tetapi sudah hampir waktunya untuk bangun – jam biologisnya cukup dapat diandalkan pada saat-saat kritis.

Warung sarapan di lokasi tempat tinggalnya sekarang ini hampir sama dengan yang ada di tempat Li Baoguo. Dia membeli semangkuk tahu manis dan dua adonan kue yang digoreng dari warung pinggir jalan untuk dimakan, dan kemudian bersepeda ke sekolah.

Dia berhenti ketika dia mencapai persimpangan, bertanya-tanya apakah dia masih perlu menelepon Gu Fei agar mereka bisa pergi bersama. Setelah ragu-ragu untuk beberapa saat, dia mengeluarkan ponselnya dan bersiap untuk menghubungi nomor tersebut.

Tapi saat dia menemukan nama Gu Fei, dia mendengar seseorang bersiul dari samping. Dia menoleh dan sedikit tidak percaya ketika melihat bahwa Gu Fei kini berada tepat di sampingnya, menaiki sepedanya dengan satu kaki di tanah.

“Pagi ah ~ xueba.” Gu Fei melambaikan tangannya padanya.

“Sialan.” Jiang Cheng melihat waktu dengan heran, “Sejak kapan kamu sampai di sini?”

“Lima menit yang lalu,” kata Gu Fei. “Aku tidak pernah terlambat untuk ujian.”

“Itu luar biasa.” Jiang Cheng mulai terkekeh, suasana hatinya tiba-tiba membaik dan menjadi sangat gembira. Dia tidak tahu alasan pastinya, tapi ketika dia melihat Gu Fei tersenyum, dia merasa sangat… intim. Mungkin, itu karena mereka berdua telah melakukan sedikit sesuatu – meskipun mereka berdua tidak merasa terpengaruh – bagaimanapun juga, mereka adalah teman sebangku yang memiliki hubungan yang tidak murni…

“Apa kamu sudah makan?” Gu Fei bertanya.

“Aku makan sesuatu tidak peduli apa itu,” kata Jiang Cheng. “Kalau kamu bilang kalau kamu akan datang, aku akan menunggumu untuk makan bersama.”

“Tidak apa-apa,” kata Gu Fei sambil tersenyum. “Aku juga sudah makan. Kupikir kalau kamu belum makan, aku akan menunggumu selesai. “


Suasana cukup damai dalam perjalanan ke sekolah; mereka tidak bertemu dengan dua hewan kebun binatang itu1,mungkin karena mereka sudah membuat pengaturan untuk berkelahi… tidak, mengatur pertandingan basket; dengan demikian, mereka harus mempertahankan sedikit ketenangan terakhir yang mereka miliki.

Ketika mereka memasuki kelas, Jiang Cheng menyadari bahwa para siswa ini, yang biasanya bermalas-malasan, sebenarnya juga akan menunjukkan sedikit rasa gugup ketika akan menghadapi ujian tengah semester.

Meja-mejanya telah dipisahkan, dan meskipun jaraknya tidak cukup jauh, itu masih membuat meja-meja itu tampak seperti meja untuk satu orang.

Saat dia duduk, Zhou Jing menolehkan kepalanya: “Jiang Cheng, Jiang Cheng …”

“Kalau kamu ingin menyontek, lihat saja sendiri. Tapi kalau kamu berani memanggil namaku seperti itu selama ujian, aku akan langsung mengadukanmu karena menyontek.” Jiang Cheng menunjuk ke arahnya.

Ay! Oke, oke, oke, oke …” Zhou Jing tertegun tetapi kemudian tersenyum begitu cerah sehingga wajahnya seperti bunga yang baru saja mekar, “Kamu benar-benar teman sejati.”

“Jiang Cheng.” Seseorang memanggilnya dari kiri.

Jiang Cheng menoleh dan menemukan bahwa Wang Xu sebenarnya sedang duduk di kursi sebelah kirinya: “Kau duduk di sini?”

“Aku akan duduk di sini selama ujian.” Wang Xu berkata dengan sungguh-sungguh, “Jangan tutupi lembar jawabanmu dengan tanganmu, oke?”

“Oh,” Jiang Cheng terdengar menanggapi.

“Setelah selesai, jangan langsung dibalik juga, oke?” Wang Xu menyatakan sekali lagi.

“Oh,” Jiang Cheng melanjutkan dengan jawaban yang tidak tegas.

“Kamu tidak perlu khawatir tentang Da Fei. Dia tidak pernah menyontek saat ujian. Khawatirkan saja aku.” Wang Xu masih memasang ekspresi serius, “Aku juga bertanggung jawab untuk menyebarkan jawabannya kepada orang lain.”

“… Mengerti.” Jiang Cheng mengangguk, lalu menoleh untuk melihat Gu Fei.

Gu Fei, yang sedang memainkan ponselnya, menoleh untuk melihatnya, tersenyum, dan tidak mengucapkan sepatah kata pun.


Orang yang bertugas sebagai pengawas ujian kelas mereka adalah seorang guru yang mengajar Tahun Ketiga, seorang wanita paruh baya yang sangat bermartabat dengan kacamata yang dikenakannya. Hal pertama yang dia lakukan setelah dia memasuki kelas dan meletakkan kertas ujian adalah menatap para siswa di kelas, pandangannya menyapu dari kiri ke kanan, lalu dari kanan ke kiri, dan terakhir dari depan ke belakang. Begitu dia menjelajahi seluruh ruangan, dia berdehem dan membaca peraturan di ruang ujian.

Semua siswa menjadi lebih tenang dari sebelumnya, sangat tenang sehingga Jiang Cheng tidak terlalu terbiasa dengannya.

Setelah kertas ujian dibagikan, Jiang Cheng pertama-tama memegang kertas itu dan memindai secara kasar hanya untuk menemukan bahwa kesulitan ujian di Si Zhong, seperti yang diharapkan, cukup konsisten dengan keseluruhan gaya Si Zhong. Kertas ujian ini sangat sederhana – setidaknya baginya.

Dia membalik ke halaman composition dan melihatnya.

Tuan Ji Xianlin2 pernah berkata: “Setiap orang berjuang untuk hidup yang sempurna, bagaimanapun, entah itu di zaman kuno atau sekarang, di dalam atau di luar negeri, tidak ada yang namanya kehidupan yang seratus persen sempurna. Jadi aku bisa mengatakan, hidup itu tidak sempurna.”

Menurut pemahamannya, tugasnya adalah menghubungkannya dengan kenyataan, merumuskan gagasannya sendiri, memilih bentuk sastra, dan kemudian menulis topiknya sendiri.

Jiang Cheng menghela napas ringan. Topik composition ini terlalu sederhana, terutama untuk dirinya saat ini. Belum lagi hanya perlu 800 karakter, bahkan kalau 8000 karakter, itu masih akan sangat mudah baginya.

Dia membalik kertas itu kembali ke halaman depan dan mulai menyelesaikan soal dengan ketenangan pikiran yang dimilikinya.


Lingkungan di sekitarnya masih sepi seperti sebelumnya.

Sampai mampu membuatnya mendengar suara gemerisik pena yang menggaruk kertas di ruang kelas di mana biasanya hanya ada suara dengungan percakapan yang terdengar dan begitu mengganggu.

Dia melihat sekilas ke arah Gu Fei dan memperhatikan bahwa dia belum memulai membaca pertanyaannya. Sebaliknya, tatapannya terkubur dalam novel ringan modern, membaca halaman itu dengan penuh semangat.

Dia tidak berniat melirik ke kiri untuk mengetahui situasi seperti apa yang dihadapi Wang Xu saat ini; ini wajar karena dia bahkan tidak perlu menoleh untuk merasakan tatapan panas Wang Xu. Dia sudah bisa melihat Wang Xu yang terus dengan antusias menghadap ke arahnya dari sudut matanya.

Kedua guru pengawas di kelas mereka sangat ketat dan sering berganti posisi satu demi satu.

Dilihat dari seberapa sering Zhou Jing, yang duduk di depannya, memutar tubuhnya … Jiang Cheng dapat dengan aman menyimpulkan bahwa perutnya mungkin kaku.

Sebagai perbandingan, Pan Zhi jauh lebih tenang. Dia mempertahankan kecepatannya yang tidak tergesa-gesa saat dia menjawab pertanyaan dengan sembarangan, dan setelah dia menyelesaikan semuanya, dia akan mengoreksi semuanya bersama-sama …


Gu Fei sudah selesai membaca artikel pendek sastra modern. Sayangnya, itu bukan cerita yang sederhana sama sekali dan malah menekankan semangat rasional arsitektur… itu tidak terlihat menarik sama sekali.

Dia membalik kertas itu kembali, bermaksud untuk mengisi pertanyaan-pertanyaan yang dia rasa familiar dan pada dasarnya bisa menebak jawabannya terlebih dahulu, lalu mulai menyeleksi soal-soalnya. Kemudian setelah itu, dia akan mengisi soal yang masih kosong secara acak dan menulis composition3.

Mempertimbangkan bahwa composition-nya tidak terbatas pada bentuk sastra tertentu, dan jika puisi itu sendiri tidak dibatasi hingga 800 karakter, ia bermaksud memanfaatkan celah ini dan menulis sesedikit mungkin.

Dia pikir pengaturannya sudah cukup sempurna. Ketika dia mengeluarkan lembar jawabannya dan mulai menulis, dia merasa kondisinya mirip dengan xueba di sebelahnya.

Pena Jiang Xueba tidak pernah berhenti bergerak. Dia pada dasarnya sudah menjawab pertanyaan saat dia membacanya, dan jika pertanyaannya sedikit lebih panjang, dia juga tidak berhenti terlalu lama. Jika citra Jiang Cheng sebagai xueba biasanya tidak terlalu menonjol di kelas, citranya itu akan terlihat sangat menonjol sekarang saat dia mengerjakan ujian itu.

Setelah Gu Fei selesai mengisi apa yang dia tahu dan mulai memilih soal mana dulu yang hendak dia kerjakan untuk pertanyaan pilihan ganda, Jiang Cheng sudah membalik halaman.

Dan ketika dia mulai mengisi jawaban-jawaban yang masih kosong, Jiang Cheng mulai menulis composition.

Brengsek.

Dia melihat profil Jiang Cheng, dan untuk sesaat… dia merasa bahwa sosok Jiang Cheng yang sekarang ini tampak begitu tampan sehingga baik manusia maupun dewa akan marah.

Tetapi dibandingkan dengan xueba yang sangat serius ketika menulis composition miliknya yang terdiri dari 800 karakter, puisi Gu Fei yang memanfaatkan celah tersebut akan lebih cepat selesai. Dia hanya menarik beberapa kalimat yang tidak jelas4 dan menganggap composition-nya selesai. Jenis kertas ujian yang tidak perlu diperiksa, dan bahkan jika memang akan diperiksa, tentu akan menggunakan metode penyeleksian – dan dengan begitu dia hanya akan memiliki kesempatan dua pertiga untuk dipilih.


Biasanya, dia akan menyerahkan kertas ujiannya sekitar waktu ini, tetapi dia tidak bergerak hari itu. Jiang Cheng, yang duduk di sampingnya, masih menulis, dan dia ingin melihatnya.

Meskipun tulisan Jiang Cheng sangat mengerikan, mereka ditulis dengan relatif cepat, seperti ketika dia membaca kertas refleksi diri tanpa teks — deretan kata dan paragraf akan muncul dari gerakan menulisnya yang dilakukan secara tidak sadar.

Jiang Cheng meletakkan lembar jawaban dan kertas ujian di sudut meja. Di sebelah kirinya, Wang Xu dengan panik menyalin jawaban-jawaban itu, tetapi untuk beberapa pertanyaan yang masih-kosong, dia harus menjulurkan lehernya hanya untuk melihatnya – sejujurnya, itu tampak agak sulit. Zhou Jing, yang berada di depan, juga menghadapi beberapa kesulitan. Dengan tulisan tangan Jiang Cheng, sudah cukup sulit untuk memahami apa yang dia tulis, jadi membacanya secara terbalik sama saja dengan membaca dekrit kekaisaran kuno.

Namun, itu masih jauh lebih baik dari sebelumnya. Jika mereka yang memiliki nilai lebih baik di kelas harus duduk di depan, maka kelompok mereka yang berada di belakang bahkan tidak akan tahu siapa yang harus mereka contek.

Dengan setengah jam tersisa sebelum ujian berakhir, Jiang Xueba, yang telah menulis seperti dewa, sudah menyelesaikan composition-nya. Sepertinya dia juga tidak repot-repot memeriksanya. Dia melihat sekeliling, ingin menyerahkan lembar jawabannya.

Wang Xu segera menjadi cemas saat melihat itu dan menahan suaranya: “Jangan terburu-buru!”

Jiang Cheng menghela napas dan mulai menatap kertas di depannya dengan linglung.

Setelah membacanya sebenar, dia menoleh dan bertemu mata dengan Gu Fei. Dia berkata kepadanya: “Apa kamu sudah selesai?”

Gu Fei mengangguk.

Dia kemudian mengangkat composition miliknya untuk dilihatnya.

Jiang Cheng tercengang pada awalnya, tapi kemudian berbalik menghadap kertasnya sendiri dan mulai tertawa.

Tawa ini adalah perjuangan; dia benar-benar ingin tertawa, tetapi dia tidak bisa bersuara, dan dia bahkan harus menempelkan tisu ke hidungnya agar dia tidak tertawa terbahak-bahak. Gu Fei tidak ingin tertawa pada awalnya, tetapi penampilannya sendiri membuatnya sulit untuk menahan diri.

Pada akhirnya, Jiang Cheng tertawa sampai dia mulai batuk, dan baru kemudian dia berhenti.

Gu Fei berdiri dan menyerahkan kertas ujian miliknya, lalu berjalan keluar kelas dan menuruni tangga. Mereka akan menjalani ujian lagi nanti, jadi dia harus bergerak sedikit – dia bahkan merasa bahwa duduk diam selama empat puluh menit di kelas sangat menjengkelkan, jadi duduk diam terlalu lama untuk mengerjakan ujian adalah siksaan murni.

Kurang dari beberapa menit kemudian, Jiang Cheng juga menuruni tangga. Ini membuat Gu Fei terkejut sesaat: “Kamu sudah menyerahkan kertas ujianmu?”

“En.” Jiang Cheng mengangguk, “Pengawasnya berdiri tepat di samping Wang Xu, dan kupikir dia seharusnya sudah selesai menyalin hampir semua jawabannya saat itu, jadi aku menyerahkannya … apa yang baru saja kamu tulis? Lirik atau puisi?”

“Puisi ah ~ ” jawab Gu Fei dan berjalan menuju kamar mandi staf.

“Sial, kamu benar-benar tidak tahu malu.” Jiang Cheng mengikutinya, berbisik, “Apa karena tidak ada batasan untuk bentuk sastra tertentu jadi kamu menulis puisi?”

“En.” Gu Fei tertawa. “Aku sudah menulis puisi tiga kali sekarang. Pertama kali aku melakukan itu, Lao Xu dan yang lainnya bahkan akhirnya berdebat tentang berapa banyak poin yang harus diberikan ketika mereka mengoreksinya.”

“Kamu terlalu brilian.” Jiang Cheng mendecakkan lidahnya dua kali, “Apa yang kamu tulis? Biarkan aku mendengar beberapa kata.”

“Sangat indah sampai aku terlalu malu untuk mengatakannya keras-keras,” kata Gu Fei.

Begitu mereka sampai di tempat dekat kamar mandi di mana tidak ada orang yang lewat, dia mengeluarkan sebatang rokok dan melirik Jiang Cheng dengan pandangan bertanya. Jiang Cheng menggelengkan kepalanya, jadi dia hanya menyalakan sebatang rokok untuk dirinya sendiri dan menggantungnya di mulutnya.

“Lirik yang kamu tulis sangat bagus,” kata Jiang Cheng. “Apa kamu benar-benar tidak akan mengatakan beberapa kata untuk kudengar?”

“Puisi jelek itu hampir tidak cukup bagus,” kata Gu Fei. “Ketika aku punya waktu lagi dan sudah menulis beberapa lirik baru, aku akan membiarkanmu melihatnya.”

“Baiklah kalau begitu.” Jiang Cheng duduk di tangga, “Anak muda, apa kamu malu~ ?”


Mungkin karena tidak ada orang lain yang bisa dicontek, Wang Xu dan anggota geng lainnya juga menyerahkan lembar jawaban mereka lebih awal dan menuruni tangga. Mereka mengamati sekeliling, dan ketika mereka melihat Gu Fei dan Jiang Cheng, mereka semua berjalan ke arah keduanya.

“Bin ah~” Wang Xu mengeluarkan 50 RMB dan menyerahkannya kepada Lu Xiaobin. “Belilah sesuatu untuk dimakan dan diminum xueba kita untuk memulihkan pikirannya.”

“Baik.” Lu Xiaobin mengambil uang itu dan segera lari ke toko kecil di dekat sekolah.

“Kalian gila.” Jiang Cheng berkata.

“Kau sangat luar biasa, sangat murah hati!” Wang Xu bergegas mendekat dan memberinya salam dengan telapak tangan5,”Kali ini, aku pasti akan lulus ujian tanpa masalah! Mungkin peringkatku bahkan akan naik sedikit.”

“Sial, aku belum pernah menyelesaikan ujian sebaik ini sebelumnya!” Zhou Jing meratap, “Aku tidak mengeluh, tapi Jiang Cheng ah , tulisan tanganmu … sejujurnya adalah perangkat anti-penyalinan tingkat dewa. Syukurlah mataku sudah terlatih untuk menyontek. Katakan padaku, apakah poinmu pernah dikurangi karena para guru tidak mengerti apa yang kamu tulis ketika mereka menilai tugasmu? “

“Setiap kali poinku dikurangi, itu semua karena karakter yang aku tulis terlalu mengerikan,” kata Jiang Cheng.

Geng itu segera berubah menjadi sekelompok orang yang tertawa.

Ujian masih berlangsung di ruang kelas terdekat. Dengan demikian seorang pengawas berwajah seram bergegas untuk memarahi mereka semua ketika Ia mendengar keributan yang mereka buat. Mereka tidak punya pilihan selain pindah, jadi mereka menjelajahi area sekitar kamar mandi sebelum akhirnya memilih duduk di meja batu di samping pintu masuk kamar mandi.

“Kau tahu, aku tidak pernah mengerti kenapa …” kata Wang Xu. “… Mereka harus menyiapkan meja dan kursi di luar pintu masuk kamar mandi?”

“Apa yang perlu dipertanyakan tentang itu?” Jiang Cheng beralasan, melihat Lu Xiaobin, yang sedang berlari kembali dengan sekantong penuh makanan ringan dan minuman. “Percaya atau tidak, ada orang yang mau makan di sini. “

Geng itu mulai tertawa seperti orang bodoh lagi saat itu juga, menyebabkan pengawas sebelumnya memarahi mereka sekali lagi dan memaksa mereka berdiri di lapangan olahraga.


Ujian berikutnya adalah politik. Sepuluh menit sebelum mereka memasuki ruang pemeriksaan, Lao Xu berlari mendekat dengan cepat: “Jiang Cheng!”

“En?” Jiang Cheng menatapnya.

“Bagaimana perasaanmu?” Lao Xu bertanya.

“Cukup bagus, pertanyaannya tidak terlalu sulit.” Jiang Cheng berkata.

“Dan soal composition-nya?” Lao Xu mempertanyakan lebih lanjut.

“Sangat mudah karena bentuk sastranya tidak terbatas,” jawab Jiang Cheng terus terang.

“Aku tahu kalau itu pasti tidak akan menjadi masalah bagimu.” Mata Lao Xu berbinar, “Kali ini, kita pasti bisa mengalahkan Kelas 2. Posisi pertama selalu milik gadis dari kelas mereka dan Yi Jing bersaing untuk tempat pertama setiap saat. Seharusnya tidak ada masalah untukmu kali ini!”

“Kemungkinan besar…” Jiang Cheng awalnya ingin menyebutkan bagaimana mereka masih hanya mengikuti satu ujian sejauh ini, tapi di Si Zhong… dia jelas boleh pamer sekali-kali ‘kan.


Ujian politik cukup menjengkelkan. Meskipun relatif mudah untuk membuat tebakan liar pada pertanyaan pilihan ganda, pertanyaan jawaban pendek dirancang untuk menyulitkan mereka. Gu Fei tidak bisa menulis apa pun dan hanya mengisi lembar jawaban yang masih kosong karena kebiasaan. Dia harus menulisakan omong kosong tiga sampai empat baris dalam pertanyaan jawaban pendek, meskipun… ini lebih menantang, karena persyaratan teknis untuk keterampilan membualnya sangat tinggi.

Terutama pada satu pertanyaan yang bernilai 14 poin ini, yang meminta mereka untuk menjelaskan pentingnya memadukan berbagai kegiatan budaya di Si Zhong serta membahas pentingnya memperkuat perkembangan budaya kampus … Gu Fei melirik Jiang Cheng hanya untuk menemukan bahwa xueba itu berada dalam keadaan yang sama seperti saat mereka mengikuti ujian bahasa sebelumnya – penanya tampak melayang di atas kertas saat karakter yang tidak sedap dipandang itu menggores permukaan, membentuk baris demi baris kalimat.

Xueba benar-benar makhluk yang menarik…

Menyalin ujian politik tidaklah mudah. Setelah Wang Xu dan Zhou Jing menyalin jawaban untuk pertanyaan pilihan ganda, mereka menyerah untuk terus menyalin jawaban pertanyaan singkat; Dibandingkan dengan mencoba mengenali karakter Jiang Cheng, mungkin sebenarnya akan lebih mudah untuk mencari jawaban di laci, lengan baju, ikat pinggang, atau dengan menggunakan metode lainnya.


Sama seperti sebelumnya, Jiang Cheng menyerahkan lembar jawabannya terlebih dahulu.

Melihat sikapnya, Gu Fei menganggap bahwa sikap sok yang dimiliki orang ini mungkin merupakan suatu hal yang biasa. Ketika dia bosan dan mengamatinya sebentar, dia memperhatikan bahwa meskipun Jiang Cheng dan Yi Jing sudah menyelesaikan ujian mereka pada waktu yang hampir bersamaan, Yi Jing akan memeriksa dan merevisi jawabannya ketika Jiang Cheng sudah menyerahkan lembar jawabannya.

Begitu dia menyerahkan lembar jawabannya itu, anggota geng lainnya yang tidak bisa menulis apa pun seorang diri dan hanya bisa menyalin sebelumnya, sekarang tidak memiliki apa pun untuk disalin dan hanya melakukan hal yang sama seperti Gu Fei yang sudah selesai mengarang secara acak, dan mereka semua memutuskan untuk menyerahkan lembar jawaban mereka bersama-sama.

Pada siang hari, tidak ada satu pun anggota geng yang pulang ke rumah. Siapa yang tahu jika itu karena Wang Xu merasa segar karena menyalin begitu lancar pagi itu, tapi dia terus-menerus bersemangat dan bersikeras menyeret mereka semua untuk makan roti isi.

“Kita ada ujian matematika nanti sore,” kata Wang Xu sambil mengunyah roti. “Kami mengandalkanmu, xueba!”

“En.” Jiang Cheng menyalakan sebatang rokok dan mendorong jendela ke samping – setiap kali dia menyelesaikan ujian, dia tidak akan pernah memiliki napsu makan yang besar.

“Da Fei, kamu benar-benar tidak akan mencontek apapun sama sekali?” Wang Xu bertanya lagi pada Gu Fei, “Itu akan sia-sia.Aku belum pernah bertemu xueba sehebat ini sebelumnya! “

“Kalau kau berteriak lebih keras lagi, ibumu akan datang dan membuatmu menjadi roti isi.” Kata Gu Fei.

“Kau benar-benar tidak mau mencontek?” Wang Xu berbisik.

“Tidak, terima kasih,” kata Gu Fei. “Akan lebih mudah bagi kalian untuk melaporkan nilai kalian dengan mencontek dan mendapat nilai bagus dan berhasil lulus, bukan berarti memiliki orang yang harus tahu tentang nilai-nilaiku.”


Tidak ada yang mengira jika ada sesuatu yang salah tentang kata-kata Gu Fei, tetapi Jiang Cheng tiba-tiba merasakan makanan di mulutnya menjadi tidak berasa setelah mendengarnya.

Sementara semua orang dengan bersemangat makan dan mengobrol, dia mencondongkan tubuh ke arah Gu Fei dan berbisik: “Apa kamu yakin akan lulus ujian akhirnya?”

Gu Fei meliriknya dan tertawa: “Cukup bagus. Bahkan kalau aku gagal, aku bisa mengikuti ujian ulangan. Pertanyaan di ujian ulangan kita cukup sederhana. Kamu mungkin bisa mengerjakannya tanpa menggunakan satu pun sel otak milikmu. “

“Oh,” jawab Jiang Cheng dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Sikap Gu Fei selalu membuatnya merasa sedikit tertahan. Dia tidak yakin apakah itu karena lingkungan tinggalnya sebelumnya berbeda, tetapi bahkan seseorang yang tidak dapat diandalkan seperti Pan Zhi akan menggertakkan gigi dan menyiapkan beberapa hari untuk belajar sebelum ujian. Untuk beberapa alasan yang tak terduga, citra Gu Fei yang benar-benar menyerah membuatnya merasa gelisah.

Tapi apa yang membuatmu begitu gelisah ? Tidak ada orang tua di keluarga Gu Fei yang menunggu untuk melihat nilainya, dan sepertinya juga tidak ada alasan untuk membuatnya perlu memiliki nilai bagus yang dibutuhkan untuk masuk ke universitas yang luar biasa …

“Jangan khawatirkan aku.” Kaki Gu Fei dengan lembut menyentuh kakinya di bawah meja, “Aku hanya perlu mencari cara untuk mendapatkan ijazah.”

“Bukan itu.” Jiang Cheng mengerutkan alisnya, “Kamu sebaiknya pergi ke sekolah teknik jika tujuanmu adalah mendapat gelar diploma. Bukankah sertifikat dari sana lebih baik daripada sertifikat dari sekolah yang jelek dan rata-rata seperti Si Zhong?”

“Ceritanya panjang.” Gu Fei tersenyum, “Aku akan memberitahumu suatu hari nanti ketika ada waktu.”


Ujian tengah semester yang dilakukan selama dua hari akhirnya selesai di bawah jadwal yang ketat. Menurut pengamatan Gu Fei dan rasa puas diri Jiang Cheng, dia bisa menebak nilai Jiang Cheng. Yi Jing sekarang memiliki pesaing lain untuk memperebutkan tempat pertama di kelas ini.

“Soal ujian yang kalian miliki di sini terlalu sederhana,” Jiang Cheng telah mengucapkan kata-kata ini setidaknya tiga kali dalam dua hari terakhir.

Namun, ketika Lao Xu bergegas ke ruang kelas di pagi hari dengan wajah penuh kegembiraan, dia masih terkejut. Gu Fei memandang Lao Xu; jika nilainya hanya hampir sama dengan Yi Jing, maka Lao Xu jelas tidak akan sesenang ini.

“Semuanya! Semuanya!” Lao Xu berdiri di podium, “Aku punya kabar baik untuk diberitahukan kepada kalian semua!”

Semua siswa di kelas dengan malas bertepuk tangan.

“Guru dari mata pelajaran kalian yang lain pasti akan mengatakannya juga di kelas, tapi aku akan mengatakannya lebih awal dari mereka.” Lao Xu melambaikan tangannya, “Kali ini, di kelas kita ada siswa yang mendapat nilai sempurna untuk tiga mata pelajaran!”

Kabar ini memang agak mengejutkan. Semua orang di kelas tiba-tiba terlibat dalam diskusi, dengan banyak dari mereka memfokuskan mata mereka pada Jiang Cheng.

Ay .” Jiang Cheng mungkin tidak terbiasa ditatap seperti ini. Dia berbaring di mejanya dan mendesah.

“Menurut kalian siapa itu? Tiga mata pelajaran yang mana?” Lao Xu dengan penuh semangat menahan mereka dalam ketegangan, tetapi ketegangan ini tidak bertahan cukup lama untuk memberi mereka kesempatan untuk menebak. Itu karena dia sendiri yang mengumumkan jawabannya detik berikutnya, “Siswa Jiang Cheng! Matematika! Bahasa Inggris! Geografi! Semuanya nilai sempurna!!”

“Brengsek—” Kali ini, semua siswa di kelas itu membelalakkan mata mereka dan meledak dalam keributan.

“Brengsek!” Zhou Jing berbalik dan menghantam meja, “Jiang Cheng! Kamu sangat luar biasa! Kamu benar-benar terlalu luar biasa!”

“Ah.” Jiang Cheng terdengar menanggapi.

“Duduklah dengan benar,” Gu Fei menatap Zhou Jing.

“Luar biasa!” Zhou Jing berbalik lagi, berbalik, dan duduk, lalu memikirkannya dan berbalik, “Luar biasa!”


Lao Xu yang masih ada di atas podium tampak masih bersemangat. Gu Fei juga berbaring di atas meja, dia melihat ke arah Jiang Cheng: “Peringkatnya pasti sudah keluar sekarang. Mau pergi dan bertanya nanti?”

“Tidak mau.” Jiang Cheng berkata. “Apa yang harus ditanyakan? Sungguh, ini hanya ujian tengah semester, dan soal-soal yang kalian miliki di sini benar-benar terlalu dasar. Aku belum pernah mendapat nilai sempurna dalam geografi sebelumnya.”

“Kalau begitu aku yang akan bertanya,” kata Gu Fei.

“Apa yang membuat kalian semua sangat bersemangat ah?” Kata Jiang Cheng.

“Aku akan bertanya… dengan sangat tenang.” Gu Fei memasukkan sepotong permen ke dalam mulutnya.


Setelah kelas berakhir, Gu Fei berdiri, berbalik untuk meninggalkan kelas, dan langsung mengikuti Lao Xu ke kantornya.

“Xu Zong,” dia memanggil Lao Xu.

“Kenapa kamu ada di sini?” Lao Xu menatapnya, lalu mengeluarkan Red Bull dan memberikannya secara sepintas. “Kamu bisa memilikinya, Lao Lu baru saja memberikan satu untuk semua orang. Menurutku itu terlalu manis.”

“Apa peringkat nilainya sudah keluar?” Gu Fei menerima Red Bull dan menanyakan satu pertanyaan itu.

“Kau juga khawatir tentang ini? Kau bahkan tidak berada di peringkat seratus teratas di peringkat sebelumnya, tidak peduli apapun yang terjadi, kita tidak akan bisa menemukan namamu tidak peduli jika kita menghitung dari seratus teratas atau seratus terbawah,” kata Lao Xu.

“Jiang Cheng yang pertama, ‘kan?” Gu Fei bertanya sambil tersenyum.

Mendengar hal ini, Lao Xu segera menjadi bahagia lagi. Dia bangkit, dan sambil berjalan ke meja kosong di kantor, dia memberi isyarat kepadanya: “Ayo lihat.”

Gu Fei berjalan sambil mengeluarkan ponselnya.

Ada selembar kertas merah besar di atas meja. Kaligrafi Lao Xu sangat indah, sedemikian rupa sehingga semua peringkat kelas ditulis hanya olehnya setiap tahun sebelum diumumkan. Aspek ini dianggap sebagai bagian dari “pengembangan budaya” sekolah.

Gu Fei beringsut mendekat dan melihat sekilas nama tempat pertama – Jiang Cheng.

“Jiang Cheng, ah ?” Dia dengan cepat mengangkat ponselnya dan menekan tombol shutter, lalu berbalik dan meninggalkan kantor. “Xu Zong, kamu bisa terus menulis.”


Setelah dia meninggalkan kantor Lao Xu, Gu Fei menunduk dan membuka forum Si Zhong sebelum dia menggunakan akun keduanya untuk membuat postingan yang dilampirkan dengan foto yang baru saja dia ambil.

《Baru saja melewati kantor dan tidak sengaja melihat ini… 》- si_tampan_yang menghancurkan6


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Hewan kebun binatang – Merujuk pada Jiang Bin (Kepala Babi Hutan) dan Hou Zi (Monyet; belum tahu nama aslinya).
  2. Ji Xianlin — 季羡林 dari artikel 不完满才是人生: Hidup ini tidak sempurna.
  3. Sejenis karangan.
  4. (似是而非): sesuatu yang tampak benar tetapi sebenarnya salah; masuk akal tapi salah.
  5. (抱拳) – yang paling umum digunakan untuk ritual seniman bela diri. Ini berasal dari etiket tradisional orang Han di Cina, pada Dinasti Zhou lebih dari 3.000 tahun yang lalu.

    "Sial, aku belum pernah menyelesaikan ujian sebaik ini sebelumnya!" Zhou Jing meratap, "Aku tidak mengeluh, tapi Jiang Cheng ah , tulisan tanganmu

  6. (苍穹炸苍穹 shuaizha_cangqiong) yang berarti dia sangat tampan sehingga bisa menghancurkan surga.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments