• Post category:SAYE
  • Reading time:34 mins read

Kalau begitu pasti sangat jelek.

Penerjemah: Jeffery Liu


Gu Fei mengambil kertas refleksi diri yang diberikan Jiang Cheng kepadanya untuk kedua kalinya dan membukanya, dan hanya setelah dengan hati-hati membaca bahwa nama yang tertulis di atas adalah ‘Gu Fei’ dan bukan ‘Wang Xu’ atau orang lain, dia mulai membacanya dengan lantang sekali lagi: “Saya Gu Fei, dari Tahun Kedua Kelas 8. Sebagai murid Si Zhong, saya memiliki uh… gedung…? … Berulang kali melanggar aturan sekolah … peraturan sekolah. Terlambat adalah… adalah uh… kesalahan besar. Bukan hanya saya terlambat, tapi saya juga pernah duduk di dinding… eh, naik. Memanjat dinding, yang hanya menambah… kesalahan saya…”

Jiang Cheng sebenarnya sudah menulis setiap hurufnya dengan ukuran yang cukup besar, tetapi tulisannya masih terlihat mengerikan – sangat mengerikan. Gu Fei membacanya keras-keras dan tampak kesulitas saat dia mulai mendengar tawa rendah yang akan meledak dari arah penonton dari waktu ke waktu.

“Pada saat … kritis ini di mana kita hanya memiliki setengah semester yang tersisa sebelum kita memasuki Tahun Ketiga,” Gu Fei mengintip tulisan pada kertas, tidak tahu apa yang begitu penting tentang memasuki Tahun Ketiga. “Saya berjanji untuk memperbaiki kesalahan saya, mematuhi peraturan sekolah, tidak terlambat atau pulang lebih awal, dan tidak… tidak memanjat dinding atau menginjak… cabang pohon…”

Apa-apaan dengan kalimat menginjak cabang pohon ini?!

Ketika dia mencapai kalimat terakhir, dia akhirnya menghela napas lega: “Tertanda, Gu Fei.”


“Gu Fei, pergi berdiri di sana, selanjutnya.” Guru yang sedang bertugas segera menyapu pandangan ke deretan para siswa yang berbaris di atas panggung dan memilih target berikutnya, “Jiang Cheng!”

Tepuk tangan kembali terdengar dari bawah, dan wajah guru yang bertugas itu berubah menjadi hijau. Dia menunjuk ke sekelompok siswa di depan mereka, “Siapa yang mau datang dan membacakannya bersama mereka? Aku akan memberimu kesempatan!”

Jiang Cheng berdiri di depan mikrofon, mengeluarkan kertas refleksi dirinya untuk dilihat, lalu membalik ke halaman kedua lagi dan melirik beberapa kali lagi. Dia kemudian dengan rapi melipat kertas itu dan memasukkannya kembali ke sakunya.

“Saya Jiang Cheng, dari Tahun Kedua Kelas 8.” Dia menatap orang-orang di bawah, “Minggu lalu, karena perkelahian kecil, saya dan siswa Kelas 5 …”

Jiang Cheng menatap penonton di depannya dalam diam selama dua detik, lalu melihat kembali ke deretan orang di belakangnya: “Siapa nama orang itu?”

Pertanyaan itu tidak ditanyakan dengan suara rendah, dan gelombang tawa yang tak tertahankan langsung meledak dari para siswa di bawah.

“Brengsek?” Wang Xu tercengang, lalu buru-buru berkata, “Luo Yi!”

“Siswa dari Kelas 5 Luo Yi dan saya berkelahi.” Jiang Cheng dengan sangat tenang menoleh ke belakang dan terus berbicara, “Perilaku seperti ini merupakan pelanggaran serius terhadap peraturan sekolah dan merupakan perilaku yang sangat tidak kondusif untuk persatuan antar para siswa dan tiap kelas. Sebagai orang yang pertama memulai perkelahian, saya tidak memberikan kesempatan kepada Siswa Luo Yi untuk menjelaskan dan meminta maaf kepada saya. Hal ini juga yang menyebabkan konflik antar kedua kelas terjadi dan menimbulkan konsekuensi yang tidak menguntungkan. Dalam beberapa hari terakhir, saya sangat merenungkan perilaku impulsif yang saya lakukan. Berkelahi tidak bisa menyelesaikan masalah …”


Melihat punggung Jiang Cheng, Gu Fei dilanda perasaan sangat kagum terhadap xueba tampan yang tidak biasa ini yang akan menghafal bahkan sebuah refleksi diri, dan juga tidak melewatkan kesempatan seperti itu untuk pamer. Selama proses refleksi ini, dia tidak hanya melakukan sesuatu yang sederhana seperti mengakui kesalahannya, dia juga sepenuhnya menyalahkan Luo Yi tentang masalah ini.

Namun, setelah mendengarkan refleksi diri Jiang Cheng, Gu Fei mengerti alasan mengapa dia terlihat tidak sehat pagi ini. Jiang Cheng tampaknya demam sehingga suaranya terdengar sengau.

“Brengsek,” Wang Xu berbisik kepadanya dari samping, “Apa yang coba dilakukan si Jiang Cheng ini? Dia bahkan lebih mampu mencuri pusat perhatian daripada aku. Bahkan sesuatu semacam ini bisa digunakan untuk pamer…”

“Kau hanya bisa menyerah.” Guo Xu menundukkan kepalanya, “Ambil refleksi diri ini sebagai contoh, lupakan mengenai seberapa baik refleksi diri itu ditulis, aku bahkan tidak bisa menghafalnya.”

“Saya akan merenungkannya dengan serius, memperbaiki kesalahan saya, bersatu dengan teman sekelas saya, dan berhenti bersikap impulsif …” Jiang Cheng membaca refleksi diri miliknya itu dengan keras tanpa tergagap sekali pun selama seluruh proses. “Tertanda, Jiang Cheng.”

Kemudian dia membungkuk, berbalik, dan kembali berdiri di tengah barisan orang-orang yang masih tercengang.


Selanjutnya, yang naik adalah Wang Xu. Dia mengeluarkan kertas refleksi diri yang telah kusut menjadi bola dari sakunya dan membacanya dengan sangat antusias: “Para guru dan teman sekelas, selamat pagi! Di hari-hari musim semi yang hangat ini di mana bunga bermekaran dan musim semi kembali ke Bumi! Saya telah membuat kesalahan…”

Gu Fei menghela napas. Dia hampir tidak bisa menahan keinginannya untuk tertawa, jadi dia dengan cepat menundukkan kepalanya.

“Mereka yang tidak tahu pasti akan berpikir bahwa kesalahannya ada hubungannya dengan Musim Semi …” bisik Jiang Cheng.

Barisan orang itu tiba-tiba menundukkan kepala dan tertawa sampai seluruh tubuh mereka bergetar.

Ketika Kepala Sekolah berdehem dari belakang mereka – barulah kelompok itu berhasil menahan tawa mereka dengan susah payah.

“Kamu benar-benar menghafal refleksi diri milikmu?” Gu Fei memiringkan kepalanya dan melirik Jiang Cheng.

“Tidak,” jawab Jiang Cheng dengan suara rendah, “Aku tidak menyangka kita berdua akan membacanya satu per satu. Kedua refleksi diri itu sama-sama berisi pengakuan, kesalahan, dan semacamnya yang bisa dibilang sama. Kalau dibaca, pasti akan terlalu jelas…”

“Brengsek,” Guo Xu sedikit terkejut. “Jadi, kau berimprovisasi?”

“Itu disebut melakukan tanpa teks,” Jiang Cheng mengoreksinya.

“… Oh.” Guo Xu masih memasang ekspresi kaget.


Setelah Kelas 8 selesai membaca refleksi diri mereka, saatnya adalah giliran Kelas 5.

Masing-masing dari mereka benar-benar sangat kacau dan membaca dengan beberapa kali tergagap dan membutuhkan banyak waktu untuk menyelesaikan bacaan mereka. Pada akhirnya, Kepala Sekolah dan guru yang sedang bertugas bahkan tidak repot-repot memberikan kesimpulan lagi dan langsung mengumumkan kalau mereka sudah boleh bubar.

Begitu mereka kembali ke kelas, semua orang bergegas ke depan untuk memberi selamat kepada Jiang Cheng.

“Kau benar-benar akan dikenal oleh seluruh sekolah sekarang.” Zhou Jing mengacungkan jempolnya, “Jiang Cheng, kau benar-benar …”

“Diamlah,” kata Jiang Cheng dan memalingkan wajahnya untuk bersin.

“Kamu sedang flu?” Gu Fei bertanya.

“Ya.” Jiang Cheng mengangguk dan memakai maskernya.

Mungkin, pemikiran bahwa mereka sebelumnya hanya tidur dengan diselimuti selimut tipis di ruangan dengan api yang padam dan jendela yang terbuka malam itu merupakan penyebab Jiang Cheng demam…

Keduanya segera mengakhiri percakapan, merasa sedikit canggung.

Setelah kelas dimulai, Gu Fei akhirnya bertanya: “Bukankah aku memberitahumu untuk menungguku supaya kita bisa berangkat sekolah bersama?”

“… Aku lupa.” Jiang Cheng membaringkan tubuhnya di atas meja dengan mata setengah tertutup.

“Kalau begitu ayo kita pulang bersama nanti.” Kata Gu Fei.

“En.” Jiang Cheng menjawab.

Gu Fei tidak berbicara lagi, menebak bahwa Jiang Cheng merasa sangat tidak nyaman dengan keadaannya saat ini. Dia menundukkan kepalanya dan terus memainkan ponselnya.

Di akhir kelas, dia meletakkan ponselnya dan melirik ke arah Jiang Cheng yang masih terbaring di atas meja dengan masker menutupi wajahnya – tampak tertidur lelap.

“Gu Fei,” seru Lao Xu ketika dia melewati pintu kelas mereka setelah sesi mengajarnya berakhir di kelas sebelah. “Kemarilah sebentar.”


Gu Fei memandang Lao Xu dan tetap duduk tanpa bergerak.

“Ada yang ingin aku bicarakan denganmu.” Lao Xu melambaikan tangannya, “Kemarilah.”

Gu Fei dengan enggan mengambil ponselnya dan dengan sangat perlahan keluar dari kelas, berjalan dengan susah payah di belakang Lao Xu.

Ketika Lao Xu berjalan menuruni tangga dan pergi ke kamar mandi staf, Gu Fei berhenti. “Apa kau mau bicara dulu sebelum ke kamar mandi?”

“Aku tidak perlu ke kamar mandi,” kata Lao Xu. “Ada lebih sedikit orang di sini.”

Dengan ekspresi yang seolah berkata “ini adalah masalah rahasia” di wajah Lao Xu, Gu Fei mau tidak mau mengikutinya. Dia duduk di bangku batu di samping kamar mandi.

“Aku ingin menanyakan sesuatu, tapi masalah ini harus dirahasiakan,” kata Lao Xu.

“Kalau itu tidak ada hubungannya denganku, kau tidak perlu mengatakannya. Aku tidak ingin terlibat dalam urusan orang lain atau menyimpan rahasia untuk siapa pun.” Gu Fei meraba rokok dari sakunya karena kebiasaan tetapi melirik Lao Xu dan menghentikan dirinya sendiri.

“Asap, asap, jangan biarkan Direktur Akademik melihatnya, jika tidak, aku juga harus menulis refleksi diri juga.” Lao Xu menghela napas dan menyaksikan saat dia menyalakan rokok sebelum melanjutkan berbicara. “Masalah ini tidak ada hubungannya denganmu, tapi ada hubungannya dengan Jiang Cheng. Aku perhatikan kalian berdua memiliki hubungan yang cukup baik … jadi aku ingin membicarakannya denganmu.”

Gu Fei menunduk dan memegang rokok di mulutnya. Setelah beberapa saat, dia akhirnya bertanya: “Apa yang ingin kau bicarakan?”


“Apa kamu tahu kalau Jiang Cheng pergi dari rumah?” Lao Xu bertanya.

“Hah?” Gu Fei mendongak kaget.

“Ah, bahkan kamu tidak tahu tentang ini?” Lao Xu menghela napas berat, “Ayahnya datang untuk mencariku.”

“Li Baoguo?” Gu Fei bertanya, “Dia datang ke sekolah?”

“Tidak, dia menelepon.” Lao Xu menjelaskan, “Dia mengenalku dari sebelumnya. Putra tertuanya, Li Hui, juga muridku.”

“Oh,” Gu Fei terdengar menanggapi.

Dia pergi dari rumah?

Lao Xu melanjutkan dengan suara rendah: “Lao Li tidak mengatakan kenapa Jiang Cheng pergi. Dia hanya menyebutkan bahwa mereka memiliki perselisihan dan bahwa Jiang Cheng marah padanya… “

“Kata-kata orang itu tidak bisa dipercaya,” gumam Gu Fei.

“Karena itulah aku ingin bertanya padamu. Kalau aku bicara dengan Jiang Cheng secara langsung, dia pasti tidak akan memberitahuku apa pun yang terjadi mengingat temperamennya.” Wajah Lao Xu ditekan dengan cemas, “Sungguh anak yang luar biasa, jika masalah ini tidak ditangani dengan baik, itu akan mempengaruhi studinya.”

“Aku tidak tahu. Dia tidak menyebutkan apapun tentang itu padaku,” kata Gu Fei. Tapi Lao Xu hanya menatapnya dengan ekspresi tidak percaya. Dia mematikan rokoknya, “Tidak masalah kalau kamu tidak percaya padaku.”

“Baiklah. Ay.” Lao Xu menggelengkan kepalanya, “Kamu tidak perlu menanyakan apapun padanya. Aku akan berbicara dengan Lao Li sekali lagi untuk mencari tahu apa yang terjadi. Besok ujian tengah semester sudah dimulai, kita bicarakan ini lagi setelah ujiannya selesai.”

Gu Fei tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia berdiri dan kembali ke kelas.


Jiang Cheng tampak sangat lesu sepanjang pagi. Setelah dia pergi ke rumah sakit untuk minum obat flu, dia segera menjatuhkan diri ke mejanya dan tertidur lelap. Dia tidur sampai kelas berakhir pada siang hari.

Gu Fei harus mengguncang tubuhnya beberapa kali sebelum dia bangun: “Hei, kelas sudah selesai.”

“Oh,” Jiang Cheng membuka matanya dan berbicara dengan nada teredam. “Aku tidak akan pulang siang ini. Kamu bisa… pulang sendiri.”

“Kamu juga tidak akan makan apapun?” Gu Fei bertanya.

“Aku tidak nafsu makan, jadi aku tidak makan.” Jiang Cheng menutup matanya lagi.

“Baiklah.” Gu Fei tetap diam dan berjalan keluar kelas sambil memainkan ponselnya.

Tetapi ketika dia berjalan keluar dari gerbang sekolah, dia langsung melihat ada beberapa orang yang berjongkok di seberang jalan dari sekolah. Ada sepeda motor di samping mereka, dan di atasnya duduk Jiang Bin.

Gu Fei mengabaikan mereka dan mengirim pesan kepada Jiang Cheng saat dia berjalan.

– Jiang Bin ada di luar, jangan keluar.

Tapi kemudian sebelum menekan tombol kirim, dia mengubah “Jiang Bin” menjadi “Kepala Babi Hutan”. Jiang Cheng sudah sangat kacau ketika harus mengingat nama orang, dan karena dia sedang flu, dia mungkin tidak akan mengingat siapa itu Jiang Bin.

Balasan dari Jiang Cheng datang lebih cepat.

– Apa dia menyusahkanmu?

– Tidak.

Jiang Cheng tidak membalas, dia mungkin sudah tertidur lagi.


Ketika Gu Fei menaiki sepedanya, Jiang Bin menyalakan sepeda motornya dan melaju untuk memblokir jalannya.

Wang Xu dan yang lainnya juga naik sepeda. Tapi begitu mereka menoleh dan melihat mereka, Wang Xu dan yang lain segera berhenti dan menatap ke arah mereka.

“Apa kau punya waktu?” Jiang Bin bertanya.

“Apa kau butuh sesuatu?” Kaki Gu Fei mendarat di tanah.

“Sudah lama sekali sejak kita bermain bola bersama.” Jiang Bin berkata. “Apa kau ingin bermain satu pertandingan kapan-kapan?”

“Ayo kita bicarakan itu lain kali,” jawab Gu Fei. “Kami ada ujian besok.”

“Yo.” Jiang Bin memasang ekspresi terkejut yang berlebihan, “Gu Fei yang terkenal ingin mengikuti ujian?”

Gelombang tawa mengikuti setelahnya.

“Ayo kita bicara lagi setelah ujian selesai.” Gu Fei mengabaikan tawanya.

“Baiklah.” Jiang Bin menunjuk ke arahnya, “Aku memberimu wajah. Aku akan menemuimu lagi setelah ujian.”

Gu Fei bergumam sebagai tanggapan.

“Suruh orang yang bernama Jiang Cheng untuk ikut juga,” kata Jiang Bin.

“Aku tidak bisa menjanjikan itu padamu,” jawab Gu Fei.

“Brengsek.” Jiang Bin meludah ke tanah, “Kubilang, bawa dia.”

“Jangan buat aku marah.” Gu Fei menatapnya dan perlahan melafalkan setiap kata dengan penuh penekanan, “Kalau kau ingin melawanku, bawa kakakmu1 untuk ikut denganmu.”

“Gu Fei,” Jiang Bin menghidupkan mesin motornya. “Aku bukan kakakku, aku tidak bersahabat denganmu seperti dia…”

“Aku tidak bersahabat dengan kakakmu,” Gu Fei memotongnya. “Kalau ingin bermain, kita bisa mengatur waktunya setelah ujian. Tapi kalau kau ingin mengatur pertemuan dengan Jiang Cheng, hubungi kakakmu.”

Setelah dia mengatakan itu, Gu Fei menginjak pedal dan melewatinya.

Wang Xu dan beberapa orang lainnya segera mulai melajukan kembali sepeda mereka: “Apa yang terjadi? Apa dia sedang mencari masalah?”

“Apa ini ada hubungannya denganmu?” Kata Gu Fei. “Kalau kau ingin mencari masalah, kembalilah dan cari dia sekarang.”

“Brengsek.” Wang Xu menjadi marah, “Penyebabnya pasti karena pertandingan itu! Tentu saja hal ini ada hubungannya dengan seluruh tim kita! Ini adalah rasa hormat…”

“Gunakan rasa hormat kolektif milikmu itu di tempat lain.” Gu Fei menginjak pedal sepedanya dengan keras dan membuat sepedanya meluncur ke depan, “Pulanglah.”


Begitu dia tiba di toko, Gu Miao, yang sedang bermain skateboard di pintu, meluncur melewatinya tanpa memberinya pandangan kedua saat dia melihatnya pulang.

Gu Fei menemukan bahwa gadis kecil ini tampaknya telah tumbuh; tinggi badannya yang tidak berubah sama sekali selama setahun terakhir ini akhirnya menunjukkan beberapa perubahan – kepalanya sepertinya sudah mencapai pinggangnya sekarang.

Li Yan ada di toko, begitu pula Liu Fan, mungkin dia diminta datang oleh Li Yan karena dia terlalu bosan. Keduanya sedang memasak mie saat ini.

Sebelum dia sempat berbicara, dia tiba-tiba mendengar suara Li Baoguo: “Da Fei, kau baru pulang dari sekolah?”

“Li-shu.” Gu Fei sedikit terkejut ketika melihat Li Baoguo berdiri di dekat rak, “Apa kau datang untuk membeli sesuatu?”

“Dia ingin bertanya tentang Jiang Cheng,” Li Yan menyela dari samping. “Dia bilang Jiang Cheng pergi dari rumah.”

Gu Fei sedikit terdiam. Dia sudah bertanya tentang Jiang Cheng sampai Li Yan dan yang lainnya tahu tentang situasi mereka. Kalau Jiang Cheng mendengar bahwa Li Baoguo sudah memberi tahu begitu banyak orang kalau dia melarikan diri dari rumah, dia mungkin tidak akan mau pulang tidak peduli berapa banyak orang yang memintanya.

“Apa dia pergi ke sekolah hari ini?” Li Baoguo bertanya dengan suara keras.

“Aku tidak tahu,” kata Gu Fei. “Aku tidak pergi ke sekolah hari ini.”

“Jangan bantu dia bersembunyi dariku!” Li Baoguo berkata dengan sangat tidak puas, “Kalian para berandalan yang tidak disiplin semuanya saling menutupi satu sama lain!”

“Aku benar-benar tidak pergi ke sekolah,” kata Gu Fei sekali lagi.

“Bajingan kecil itu! Setiap orang brengsek yang tumbuh di kota-kota besar semuanya memiliki emosi yang pendek! Orang-orang di sana sudah memanjakannya! Dia mengatakan omong kosong seperti dia tidak bisa disentuh!” Li Baoguo mengeluh, “Kalau kau salah, tidak bisakah ayahmu sendiri mendidikmu?! Kabur hanya karena beberapa kata! Dia bahkan tidak mengenali ayahnya lagi! Jika bukan karena aku, ayahnya… dia bahkan tidak akan ada!”

“Kapan dia kabur?” Gu Fei bertanya.

“Dia mungkin kabur setelah bersikap sangat keras kepala padaku pada hari Jumat!” Wajah Li Baoguo diliputi amarah, “Aku baru saja keluar untuk memainkan beberapa kartu dan ketika aku pulang, semua barangnya sudah menghilang! Dia benar-benar punya nyali! Kalau aku tidak dihentikan oleh Xu Laoshi-mu untuk datang ke sekolah, lihat saja apa kakinya patah atau tidak!”

Gu Fei tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Li Baoguo berdiri di toko sambil terus meneriakkan kata-kata kotor, lalu berjalan keluar dengan serangkaian kutukan.


“Apa-apaan ini.” Liu Fan duduk di meja di samping, “Orang ini luar biasa. Jika ayahku pergi ke semua tempat dengan mengutuk seperti ini, aku tidak akan pernah mau pulang seumur hidup.”

“Bukankah Li Hui sudah tidak lagi pulang sekarang?” Gu Fei juga duduk. “Oh benar, aku akan mengadakan pertandingan basket dalam beberapa hari setelah ujian selesai.”

“Pertandingan basket? Sekolahmu?” Li Yan bertanya, “Apa kalian juga ingin menarik bantuan dari luar?”

“Tidak,” kata Gu Fei. “Jiang Bin yang meminta.”

Liu Fan mulai tertawa lalu bersandar ke kursinya dan terus tertawa selama beberapa saat. “Bajingan brengsek, dia benar-benar memiliki wajah untuk memberikan pernyataan perang?!”

“Kalau begitu mainkan saja bei,”Li Yan tampak acuh tak acuh. “Tidak mudah untuk menang melawan mereka kali ini, biarkan saja dia mempertahankan sedikit wajahnya karena dia kalah.”

“Dia juga secara khusus menyebutkan kalau Jiang Cheng harus ikut juga,” kata Gu Fei.

Li Yan membeku: “Kalau begitu dia pasti tidak berniat untuk hanya bermain basket saja ah.”

“En.” Gu Fei mengangguk.

“Apa kau berencana menerima tantangan ini untuknya?” Li Yan bertanya.

“Apa maksudmu dengan ‘menerima tantangan ini untuknya’?” Kata Gu Fei. “Jiang Bin juga memintaku untuk ikut.”

“Kalau begitu kita akan melakukannya bersama bei.” Liu Fan meregangkan tubuhnya, “Sudah lama sekali sejak aku olahraga …”


Ketika Gu Fei tiba di ruang kelas sore itu, Jiang Cheng masih mengenakan masker dan terbaring setengah mati di atas meja, dengan lesu memainkan ponselnya.

Saat dia duduk, Jiang Cheng melihat ke atas dengan heran: “Aku pikir kamu tidak akan datang.”

“Tidak ada tempat untuk pergi,” kata Gu Fei dan menatapnya, “Apa kamu ingin dirawat?”

“Tidak perlu,” kata Jiang Cheng. “Ini tidak terlalu serius, aku hanya lelah karena aku tidak bisa tidur nyenyak.”

“Oh.” Gu Fei tidak tahu harus berkata apa lagi. Dia ingin mengatakan, ‘Li Baoguo datang untuk mencarinya’, tetapi kemudian merasa tidak pantas baginya untuk mengatakan itu sekarang. Setelah terdiam cukup lama, dia memutuskan untuk tetap diam.

Meskipun kelas belajar mandiri sore itu semuanya ditiadakan, para guru dari berbagai mata pelajaran berlomba-lomba satu sama lain untuk mengisi periode itu, dan memulai pertempuran terakhir dengan niat tunggal untuk memberikan kisi-kisi ujian dari pelajaran masing-masing yang akan keluar di ujian yang akan datang.

Gu Fei sudah sangat lelah mendengarkan pelajaran dan bahkan lebih lelah mendengarkan poin-poin penting yang mereka sebutkan. Dia memakai earbud-nya, mendengarkan musik, dan mulai memainkan ponselnya – melirik ke kiri dan ke kanan.

Kesalahannya karena salah mengeja nama ketika membaca refleksi diri pada hari itu sudah diposting di forum dan sudah menjadi topik yang hangat dibicarakan – bahkan disematkan di bagian atas sebagai bacaan hangat dari semua like yang didapatkan.

《Li Tao2, Apakah OTP-ku baru saja dikonfirmasi canon oleh mereka sendiri di kehidupan nyata? 》

Gu Fei mengkliknya dan membaca sekilas; bagian komentar dipenuhi dengan berbagai gambar, meme, jari berbentuk simbol hati, dan semua orang meledak di tempat dengan tanda seru ditempel di atas kepala mereka. Itu sangat konyol sampai membuatnya ingin tertawa. Dia juga tidak tahu siapa saja mereka, dan hanya menebak bahwa di antara mereka pasti ada orang dari klub jurnalisme sekolah. Mereka memotret di semua tempat dengan kamera mereka selama pertandingan.

Dia juga melihat akun yang dia curigai sebagai Wang Xu. Itu mungkin akun sampingan yang dia buat baru-baru ini – nama akun itu adalah ‘CaptainXu3. Dia bisa menebak hanya dari namanya saja kalau dia mungkin sudah mencurahkan begitu banyak usaha untuk mencari melalui kamus bahasa Mandarin-Inggris sebelum akhirnya menemukan kata ini …


Hanya tersiswa waktu lima detik sebelum bel sekolah berbunyi, guru matematika mereka bergegas masuk ke dalam kelas: “Aku punya latihan soal disini …”

Ada protes berkepanjangan di dalam kelas, dan ada banyak siswa yang keluar begitu saja tanpa mendengar apa yang akan dikatakan guru itu.

“Mau pergi?” Gu Fei bertanya pada Jiang Cheng.

“En.” Jiang Cheng berdiri dan pergi mengambil latihan soal itu dari guru matematika mereka.

“Benar-benar siswa teladan.” Gu Fei juga pergi dan mengambil satu.

“Untuk apa kau mengambilnya?” Guru matematika itu menatapnya.

“Anda yang menyerahkannya padaku,” Gu Fei melipat latihan soal itu dan memasukkannya ke dalam sakunya.

Ketika Jiang Cheng turun, pertama-tama dia pergi ke wastafel untuk mencuci wajahnya, lalu mengganti masker yang dipakainya dengan yang lain: “Apa kamu … punya waktu?”

“Ada apa?” Gu Fei bertanya.

“Toko yang kamu bilang menjual sepeda,” kata Jiang Cheng. “Antarkan aku ke sana. Aku terlalu malas untuk berjalan dan hidungku tersumbat sepanjang hari, sungguh sangat tidak nyaman.”

“En.” Gu Fei mengangguk.


Jiang Bin tidak ada di depan gerbang sekolah untuk memblokir mereka, begitu pula Hou Zi, tapi Gu Fei tahu betul bahwa Hou Zi pasti akan campur tangan dalam masalah ini. Meskipun dia tidak memiliki hubungan yang baik dengan sepupunya yang lebih muda ini, dia adalah bos dari area ini. Tidak seperti Wang Xu, yang berjuang di jalur tiran kelas semu, harga dirinya jauh melebihi langit.

Selain itu, Hou Zi sudah lama melihatnya cukup mengganggu. Dia selalu mengatakan bahwa dia hanya memberinya wajah, tetapi siapa yang tahu sudah seberapa besar api yang ada di hatinya itu. Masalah ini akan terjadi cepat atau lambat, dengan atau tanpa Jiang Bin.

Hanya saja jika masalah ini benar-benar akan membuat Jiang Cheng terlibat, dia benar-benar tidak bisa menyetujuinya – Jiang Cheng berbeda dari mereka semua. Ambil fakta dari saat dia membaca refleksi diri sebagai contoh; dia bukan seseorang yang seharusnya diseret ke sini dan dibuat tinggal di tempat seperti ini, apalagi tinggal hanya untuk menimbulkan masalah.

Ay, aku lupa bertanya padamu.” Jiang Cheng duduk di boncengan sepeda Gu Fei, “Apa sepeda di toko itu mahal? Aku hanya mampu membeli sesuatu yang kurang dari 500 RMB.”

“Hei, anak kota.” Gu Fei memiringkan kepalanya, “Sepeda paling mahal di toko mereka mungkin bahkan tidak melebihi 350 RMB.”

“… Oh,” Jiang Cheng menjawab dan mendecakkan lidahnya setelah beberapa saat. “Kalau begitu sepedanya pasti sangat jelek.”

Gu Fei menekan rem dan memegang setang dengan satu tangan saat dia memutar setengah tubuhnya ke belakang untuk menatapnya.

“Aku… cuma bilang,” Jiang Cheng tertawa.


Jiang Cheng sebenarnya sama sekali tidak pilih-pilih tentang sepeda, dia juga tidak memilih yang paling mahal di toko itu yang harganya 400 RMB. Sebaliknya, ia memilih yang harganya 250 RMB4 dan meminta harganya diturunkan menjadi 220 RMB dengan alasan bahwa 250 RMB terdengar seperti angka yang terlalu mengerikan.

Gu Fei merasa bahwa Jiang Cheng mungkin tidak berniat kembali ke tempat Li Baoguo, jadi anggarannya saat ini bahkan lebih ketat dari sebelumnya.

“Apa tidak apa-apa?” Gu Fei melihatnya mengendarai sepeda barunya bolak-balik di trotoar.

“Ya,” Jiang Cheng mengangguk. “Ini sangat jelek.”

“Langsung bayar saja dan pergi,” kata Gu Fei tak berdaya.

Setelah Jiang Cheng membayar, mereka berdua perlahan mengayuh ke arah jalan mereka pulang.

Saat mereka mendekati perempatan, Jiang Cheng menoleh ke arahnya seolah-olah dia sudah memutuskan: “Aku tidak tinggal di tempat Li Baoguo lagi.”

“Kenapa?” Gu Fei bertanya.

“Aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya,” Jiang Cheng menghela napas. “Aku akan pergi ke tokomu sebentar lagi untuk membeli beberapa barang.”

“Kebutuhan harian?” Gu Fei menatapnya, “Di mana kamu tinggal sekarang?”

“Tidak jauh,” kata Jiang Cheng. “Aku bertanya kepada bos penginapan tempatku menginap terakhir kali. Tempatnya ada di persimpangan yang melewati jalan di dekat tempat tinggalmu…”

“Asrama pabrik handuk?” Gu Fei bertanya.

“Aku tidak tahu. Bangunan itu hampir sama rusaknya dengan rumah Li Baoguo. Ada satu kamar tidur, dan sewanya murah.” Kata Jiang Cheng.

“Apa rencanamu di masa depan?” Gu Fei bertanya lagi.

“Aku tidak punya rencana.” Jiang Cheng menoleh untuk bersin dan mengendus hidungnya. “Bagaimanapun, aku tidak akan kembali. Aku bukan anak siapa pun. Mulai sekarang, aku seorang yatim piatu.”

Gu Fei tidak mengatakan apapun.

Setelah keduanya mengayuh sepeda mereka dalam diam, Gu Fei berkata: “Anak yatim piatu, aku akan mentraktirmu makan.”

“Baiklah ah,” Jiang Cheng tertawa.

“Ayo kita makan di dekat asrama pabrik handuk,” kata Gu Fei. “Aku juga akan memberitahumu ke mana kamu harus pergi untuk membeli barang-barang di sekitar tempat itu.”

“Oke,” Jiang Cheng mengangguk.

Ketika Gu Fei memalingkan wajahnya untuk menatap Jiang Cheng, Jiang Cheng menarik maskernya, dan dengan cepat memalingkan wajahnya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Kakak laki-laki – Dia mengacu pada Hou Zi (secara harfiah diterjemahkan menjadi ‘Monyet’) yang hidungnya ditinju Jiang Cheng. Dia adalah sepupu Jiang Bin alias ‘Kepala Babi Hutan’, dan sebenarnya bukan kakak laki-lakinya, tetapi dalam beberapa budaya Asia, sepupu dll dihilangkan dan kamu bisa menggantinya dengan kakak laki-laki/perempuan untuk seseorang yang lebih tua darimu.
  2. Li Tao (李涛) bahasa gaul internet yang berarti ‘diskusi rasional’, kata itu sendiri berasal dari 理性 (lǐxìng – alasan, rasionalitas) 讨论 (tǎolùn – diskusi); karakter Li “理” diambil dari 理性 dan tao “讨” dari 讨论, menciptakan Lǐ Tǎo 理讨. Jadi, Li Tāo adalah semacam ‘persona’ yang diciptakan untuk kata ‘berdiskusi rasional’, dan sering muncul dalam diskusi di antara penggemar, tetapi tidak mengacu pada artis bintang mana pun. Jadi pada dasarnya, 理性讨论=理讨=李涛.
  3. CaptainXu – kata ‘Captain’ memang ditulis dalam bahasa Inggris, jadi Gu Fei berpikir bahwa Wang Xu pasti sudah lama mencari di kamus Mandarin-Inggris untuk menemukan kata Captain.
  4. 250 – Dalam bahasa Cina, 二百 erbaiwu (dua ratus lima puluh) adalah istilah yang digunakan sebagai penghinaan, yang berarti “orang bodoh” atau “menjadi orang yang sederhana”.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments