• Post category:SAYE
  • Reading time:33 mins read

Itu hal yang normal.

Penerjemah: Jeffery Liu


“Lalu …” Gu Fei juga mengambil sepotong dendeng dan memasukkannya ke dalam mulutnya sebelum dia bersandar di sofa dan mengunyahnya dengan lesu.

Jiang Cheng menatap potongan dendeng di tangannya, merasa seolah-olah sedang melihat kuburan yang telah digali dengan tangannya sendiri. Dia bahkan tidak perlu menebak apa yang akan ditanyakan Gu Fei selanjutnya — itu adalah reaksi yang diharapkan dari orang biasa.

“Bagaimana denganmu?” Gu Fei bertanya.

Jiang Cheng menghela napas dalam hati.

Dia tidak ingin berbohong, tapi ini bukan masalah yang ingin dia diskusikan. Dia tidak tahu bagaimana dia bisa membuat penjelasan tanpa membuat dirinya tampak seperti bajingan yang memakan pria dan wanita.

Setelah menanyakan itu, Gu Fei terus perlahan-lahan menyesap alkoholnya, tidak bertanya lebih jauh.

Namun, sikap perhatian ini justru membuat Jiang Cheng merasa tidak nyaman. Membuat situasi saat itu seolah-olah benar-benar ada sesuatu yang memalukan tentang dia yang tidak dapat dia bicarakan.

“Sebelumnya …” Dia ragu-ragu. “… Ada… eh, seorang pacar yang tidak bisa disebut sebagai pacar. Dari kelasku.”

“Seorang gadis?” Gu Fei berbalik untuk melihatnya dengan heran.

“En,” Jiang Cheng menyalakan sebatang rokok lagi. Api arang di ruangan itu sudah berkobar, udara hangat menyapu mereka dalam gelombang, menghangatkan alkohol di tubuh mereka ke tingkat yang sangat nyaman. Sampai pada tingkat yang membuat seseorang tiba-tiba merasa tidak apa-apa untuk berbicara tentang apa pun, “Dia duduk di meja di depanku.”

“Oh,” Gu Fei terus menatapnya. “Aku pikir kamu… tidak bisa menerima perempuan.”


“Aku juga tidak terlalu yakin.” Jiang Cheng menyandarkan kepalanya ke bantal sofa dengan kepala menghadap ke langit-langit. “Aku juga tidak pernah punya pacar laki-laki, jadi aku tidak tahu seperti apa rasanya, hanya saja aku…”

Jiang Cheng berdehem dan menatap tajam ke langit-langit yang tampaknya berputar sangat lambat di depan matanya: “… hanya selalu tertarik pada laki-laki. Tapi ketika dia mengejarku, aku juga tidak merasa ada yang salah dengan itu. Aku kesal padanya bukan karena dia perempuan tapi karena dia sebenarnya menyebalkan.”

“Kamu kesal dengan semua orang,” Gu Fei tertawa. “Saat pertama kali aku melihatmu, kamu tampak seperti akan mulai berkelahi kapan pun, di mana pun.”

“Aku pemarah, tapi aku biasanya berusaha mengendalikan amarahku sendiri. Kalau aku tidak bisa mengendalikannya lagi, persetan dengan itu, terserah, aku tidak peduli.” Jiang Cheng juga mulai tersenyum dengannya, “Sejujurnya, aku benar-benar tidak kesal padanya karena alasanku sendiri, kau tahu… ketika beberapa gadis mulai bertingkah menyebalkan1, mereka akan terbang langsung ke Mars kalau kau memberi mereka sepasang sayap2.”

“Aku tidak tahu soal itu,” Gu Fei tertawa cukup lama ketika dia mengatakan itu. “Aku tidak pernah mau dekat dengan perempuan.”

“Aku bisa melihatnya. Kamu takut Yi Jing akan membonceng di sepedamu hari ini, bukan?” Jiang Cheng memiringkan kepalanya, “Aiyou, pelarian yang kamu buat itu, apa kamu tidak takut dia akan mengerti alasannya dan merasa canggung?”

“Itu lebih baik daripada memberinya kesempatan untuk menyatakan cinta dan ditolak,” jawab Gu Fei.

“Itu benar,” Jiang Cheng dengan sigap memberinya acungan jempol. “Orang baik.”


Gu Fei menyingkirkan tangan yang hampir menusuk wajahnya dengan sebatang rokok: “Kamu dan pacar … perempuanmu, apa kamu sudah putus?”

“En. Kami putus sebelum aku datang ke sini. Sebenarnya, kami bersama kurang dari beberapa hari.” Jiang Cheng mematikan rokoknya, mengambil jaket yang telah dilemparkan Gu Fei ke samping, dan meraba di dalam sakunya, “Aku rasa dia juga tidak tampak segan. Dia menghubungiku dua kali tetapi setelahnya dia tidak melakukannya lagi, mungkin move on untuk mencari nyala api baru. Tidak ada yang berkencan dengan serius di sekolah menengah … bahkan kalau di antara mereka berada di kelas yang berbeda, itu sudah cukup untuk dianggap hubungan jarak jauh, tidak ada yang akan bertahan.”

“Mencari permen mint?” Gu Fei bertanya. “Ada di saku yang satunya.”

“Oh,” Jiang Cheng beralih ke sisi lain dan mengambil dua buah permen. Dia membuka bungkusnya dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Rasa sejuk dan menyegarkan dari permen itu membuka saluran yang kacau dari tenggorokan ke hidung dan otaknya sebelum menghilang dengan cepat. “Sebenarnya, saat kamu bilang kalau kamu tidak ingin dekat dengan perempuan, itu tidak sepenuhnya benar. Bukankah Ding Zhuxin cukup dekat denganmu?”

“En, dia bisa dihitung sebagai pengecualian ba.” Gu Fei merobek sekantong kacang, mengambil satu di tangannya, dan perlahan menggosok kulitnya. “Rumahnya dulu di lantai atas rumahku, jadi aku sering pergi ke rumahnya dan bermain. Kapanpun ayahku mulai memukuli seseorang, aku akan pergi ke rumahnya untuk bersembunyi.”

Jiang Cheng menghela napas ringan.

“Rumahnya bisa disebut… tempat berlindungku saat aku masih kecil.” Gu Fei melemparkan kacang ke mulutnya, “Aku selalu takut pada ayahku. Jika dia berteriak sekali, aku akan terlalu takut untuk tidur sepanjang malam. Dan bahkan jika aku berhasil tertidur, itu akan menjadi malam yang penuh mimpi buruk.”

“Dia lebih tua berapa tahun darimu?” Jiang Cheng bertanya.

“Lima tahun,” jawab Gu Fei. “Sebenarnya, dia tidak tampak terlalu tua saat itu, tapi dia sangat pandai menghibur orang dan memiliki pemikirannya sendiri. Aku hanya merasa dia adalah pendukungku.”

“Bosnya bos ah,” kata Jiang Cheng.


Gu Fei tersenyum: “Aku juga tidak memiliki kepribadian yang baik sebagai seorang anak. Aku tidak punya banyak teman jadi aku sering mengobrol dengannya. Setiap kali aku mengalami masalah, aku akan langsung berpikir untuk membicarakannya terlebih dahulu dengannya.”

“Benarkah?” Jiang Cheng sedikit terkejut. Ternyata Gu Fei tidak terlahir secara alami tanpa gangguan saat dia muncul. “Dia benar-benar mengeluarkan… aura yang luar biasa.”

Gu Fei tidak menanggapi.

“Apa kalian sekarang …” Jiang Cheng menatapnya, teringat pesan yang dikirim Ding Zhuxin kepadanya hari itu.

“Kami tidak banyak bicara sekarang,” kata Gu Fei. “Hubungan antar-manusia pasti akan berubah. Tidak ada hal seperti hubungan akan tetap sama seumur hidup.”

Mengingat sikap Ding Zhuxin, Jiang Cheng sedikit banyak bisa menyimpulkan arti kata-kata Gu Fei. Pemikiran xueba bekerja dengan sangat cepat setelah minum beberapa alkohol, dan kata-katanya tidak akan terhambat.

“Dia menyukaimu, ‘kan?” Dia bertanya.

Gu Fei mengangkat alisnya: “Apa memang terlihat sangat jelas, atau kamu yang terlalu cerdik ah?”

“IQ milikku setidaknya seratus kali dari milik Wang Jiuri lebih tinggi darimu,” Jiang Cheng menunjuk ke kepalanya.

“Kepala yang penuh dengan Wang Jiuri,” Gu Fei tersenyum dan mengeluarkan kacang lagi. “Itu kurang tepat, terutama saat kepalanya sendiri penuh dengan Yi Jing.”

“Brengsek!” Jiang Cheng segera mengubah arah jari yang menunjuk ke dahinya, untuk menunjuk ke Gu Fei sebagai gantinya.


Gu Fei tertawa tapi tidak menanggapi. Jiang Cheng menghela napas dan menyesap alkohol lagi, menikmati sensasi yang memuaskan dan terbakar yang menjalar sampai ke perutnya, lalu tertawa bersamanya.

Ay,” Jiang Cheng menyentuh dahinya sendiri. “Dia tahu tentangmu, ‘kan?”

“En. Pernyataan cinta, penolakan, dan pengakuan, semuanya dilakukan dalam satu gerakan,” kata Gu Fei.

“Sangat kasar,” Jiang Cheng menatapnya.

“Seperti yang aku katakan, lebih baik menjauh di awal daripada menolak nanti,” kata Gu Fei.

“Ya,” Jiang Cheng menutup matanya. “Rasanya merepotkan hanya untuk memikirkannya.”

“Apa yang merepotkan tentang itu? Bukankah kamu pernah punya pacar?” Gu Fei menjawab.

“Tidak, itu tidak sama,” Jiang Cheng menggelengkan kepalanya, yang menyebabkan dunia di sekitarnya berputar3, jadi dia buru-buru berhenti. “Aku tidak membenci perempuan. Aku sebenarnya sangat ingin melihat yang cantik, tapi aku tidak punya… dorongan hati, kamu tahu. Tidak memiliki pemikiran yang tidak bisa diungkapkan tentang gadis cantik, seharusnya tidak seperti ini.”

Gu Fei tertawa terbahak-bahak sehingga membuat alkohol di gelasnya tumpah: “Kalau begitu, apa kamu memiliki pemikiran yang tidak bisa diungkapkan terhadap pria tampan?”

“Tentu saja,” perasaan Jiang Cheng saat ini, alkohol yang diminumnya sudah membuatnya mabuk, diikuti dengan percakapan yang berada pada tempatnya, bersamaan dengan perasaan mabuk yang dialaminya, rollercoaster emosionalnya di malam hari ini membuatnya jauh lebih berani dari biasanya, merasa seperti dia siap untuk melepaskan semuanya dan melampiaskan segalanya. “Bukankah kamu sendiri punya?”

Gu Fei terbatuk dua kali tetapi tidak menanggapi.

“Kamu mau bilang ‘tidak’?” Jiang Cheng menatapnya dengan mata menyipit. “Betapa tidak jujurnya dirimu.”


Gu Fei kembali menyesap alkohol, ingin meredakan suasana hatinya. Tetapi ketika alkohol yang diminumnya itu menuruni tenggorokannya, sebaliknya, efeknya menyebabkan suasana hatinya menjadi tidak bermoral. Oleh karena itu, alkohol dan sejenisnya tidak hanya bisa menyingkap seribu kesedihan tetapi juga seribu pakaian.

Toleransi alkohol Jiang Cheng tidak buruk. Dia masih belum pingsan saat ini – dia hanya baru saja berubah menjadi orang lain.

“Lebih beranilah,” Jiang Cheng mencondongkan tubuhnya ke satu sisi, menekuk satu kaki ke sofa, dan menyandarkan lengannya ke sandaran sofa.

Kalimat ini lagi. Gu Fei menghela napas, “Ya, aku punya.”

“Nah begitu.” Jiang Cheng mulai tertawa, mungkin merasa sedikit pusing saat dia memiringkan kepalanya untuk meletakkannya di lengannya. “Itu hal yang normal.”

“En,” Gu Fei mengangguk.

Itu adalah hal yang sangat normal. Namun, jika Jiang Cheng tahu bahwa Gu Fei sudah bertindak “normal” terhadap dirinya beberapa kali, siapa yang tahu seperti apa ekspresi yang akan terpancar di wajahnya nanti?

“Aku…” Jiang Cheng terus tertawa beberapa saat sebelum berhenti, suaranya menjadi lebih rendah, “… pasti terlalu banyak minum malam ini.”

“Ini tidak seperti kamu minum setiap hari,” Gu Fei meluncur ke bawah dan bersandar di sofa, memiringkan kepalanya untuk beristirahat di atas bantal. “Sesekali minum di sana-sini tidak masalah, aku—”

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, ujung jari Jiang Cheng yang agak dingin menyentuh daun telinganya. Dia membeku, namun reaksi awalnya tidak tampak terkejut, dia malah bertanya-tanya mengapa tangan Jiang Cheng terasa begitu dingin meskipun dia minum sepanjang malam.

Sedikit kesejukan ini perlahan-lahan menjalar dari samping telinganya menuju ke lehernya, dan hanya ketika mencapai tulang selangkanya, dia akhirnya memutar kepalanya untuk melihat Jiang Cheng.

“Kamu juga memilikinya untukku, ‘kan?” Jiang Cheng bertanya dengan kepala miring ke samping.


Pada saat ini, Gu Fei pada akhirnya memiliki keinginan pergi ke kamar mandi untuk mengisi baskom air dingin dan memercikkannya ke wajah Jiang Cheng. Jiang Cheng, yang selalu menghindari hal semacam ini, benar-benar mengucapkan kata-kata seperti ini setelah beberapa teguk alkohol palsu4.

Gu Fei melirik botol alkohol di atas meja — itu adalah 56% Da ‘Er5. Kalau kamu ingin mendapat promosi, sekotak berisi 12 botol harganya tidak lebih dari sekitar seratus. Benar-benar tidak ada gunanya Li Yan membeli yang palsu hanya karena harganya murah.

Jiang Cheng menjentikkan jarinya ke pipi Gu Fei: “Aku bertanya padamu.”

“Tidak,” jawab Gu Fei.

Dia mengakui bahwa rangkaian tindakan dan ucapan Jiang Cheng seperti sebotol minuman keras yang disuntikkan langsung ke nadinya. Dorongan yang dia miliki sekarang bisa sepenuhnya melibas papan baja, tetapi keadaan penindasannya yang konstan memungkinkan dia untuk menggunakan sisa-sisa kemauannya yang terakhir.

“Brengsek,” Jiang Cheng mengumpat pelan. “Kamu ini pengecut, atau kamu punya masalah?”

Gu Fei tiba-tiba tidak bisa berkata-kata lagi pada saat ini.

“Selama sesi pemotretan beberapa hari yang lalu …” Jiang Cheng tiba-tiba berdiri dengan menopang dirinya di bagian belakang sofa. Dia berlutut di sofa dengan satu lutut dan menatap ke arahnya, dengan merendahkan, “Kamu tidak mungkin menjadi keras karena sofa, ‘kan?”


Bajingan! Brengsek!

Gu Fei merasakan dering keras bergema di kepalanya, seolah-olah dua sambaran petir menyambarnya berturut-turut.

Dia tidak pernah menyangka bahwa Jiang Cheng akan memperhatikan detail seperti itu, apalagi membicarakannya dengan cara yang terang-terangan seperti ini.

Ini terlalu diluar karakter untuk orang seperti Jiang Cheng.

“Aku punya penglihatan yang bagus,” Jiang Cheng mengetukkan ujung hidungnya lagi dengan jarinya. “Aku tidak memakai kacamata.”

Meskipun Gu Fei sangat terkejut, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menertawakan hal ini. “Resep kacamataku sangat rendah.”

“Jangan mengubah topik pembicaraan,” Jiang Cheng menatapnya. Meskipun terlihat ada sedikit ketidakstabilan dalam pandangannya, agresivitas yang dimilikinya terlihat sekilas, “Apa itu karena sofa atau aku?”

“Kamu,” jawab Gu Fei.

Jiang Cheng tidak menjawab. Dia menoleh ke samping dan meludahkan permen mint di mulutnya.

Gu Fei ingin berkata, ‘Tidakkah kamu terlalu luar biasa, bisa menahan sepotong permen di mulutmu untuk waktu yang lama,’ tetapi kata-kata itu tidak mendapat kesempatan untuk keluar dari mulutnya.

Jiang Cheng tiba-tiba membungkuk dan mencium bibirnya.


Gu Fei tidak memiliki pengalaman dalam berciuman, dan menilai dari sikap Jiang Cheng biasanya – yang selalu menampar tangan siapapun yang hendak menyentuhnya karena refleks terkondisi yang dimilikinya – dia seharusnya tidak memiliki pengalaman di bidang ini juga.

Tapi hal semacam ini…

Ketika ujung lidah rasa mint Jiang Cheng masuk ke mulutnya dari sela-sela giginya, Gu Fei meraih kerahnya dan menariknya ke bawah lebih dekat ke dirinya sendiri.

Tangan yang ditempatkan Jiang Cheng di belakang sofa untuk menopang tubuhnya terlepas, jadi dia mengambil kesempatan itu untuk melingkarkan lengannya di sekeliling tubuh Gu Fei. Dia meraih pakaiannya dan menariknya dengan kasar, lalu melanjutkan dan menyelipkan tangannya ke bawah pakaiannya dan dengan kasar meraba-raba pinggang Gu Fei.


Pada saat ini, Jiang Cheng merasa tumpukan bubur yang sedari tadi ada di otaknya telah lenyap. Dia tidak bisa berpikir maupun merasakan apapun lagi – bahkan pikiran seperti “sial, ini terasa sangat enak” telah pecah di udara.

Dia telah kehilangan sensasi dari setiap organ di tubuhnya dan merasa seperti tidak ada lagi organ miliknya yang tersisa, dan hanya menyisakan bibir dan lidahnya yang tersisa di tubuhnya… serta sumber kejahatan di bagian bawah tubuhnya. Seolah-olah dia menjadi mandiri dari indera tubuh dan kendali duniawi, membuatnya mengerahkan semua kemampuannya secara tidak sadar.

Tanggapan Gu Fei penuh gairah, yang dikelilingi oleh udara hangat dan lembut, menghasut pikiran Jiang Cheng untuk dengan kejam menggigitnya berkali-kali. Seolah-olah hanya melalui konfrontasi seperti itu dia bisa melepaskan semua keinginan yang terpendam yang semakin melimpah, bergairah, dan tak tertahankan saat kesemuanya menyatu dalam tubuhnya.

Kadang-kadang, ketika indera pendengarannya kembali, dia akan mendengar suara napas berat miliknya dan Gu Fei — tetapi dia tidak dapat menguraikan suara siapa yang lebih keras, yang lebih rendah, yang lebih ringan, atau yang lebih berat.

Dan kadang-kadang, ketika indera perabanya kembali, dia bisa merasakan kulit Gu Fei yang kencang dan halus di bawah telapak tangannya serta semburan listrik yang mengikuti di balik setiap pukulan yang dilakukan Gu Fei pada kulitnya.

Keduanya jatuh ke sofa. Tangan Jiang Cheng menyelinap ke celana Gu Fei, dan secara bersamaan, Gu Fei menarik pinggangnya. Hanya pada titik inilah semua bagian tubuhnya seolah dihidupkan kembali.

Getaran yang kuat – yang tidak pernah dialaminya sebelumnya — yang naik dari perut bagian bawah dan menembus jantungnya langsung menenggelamkannya.


Api di kompor menyala, percikannya tampak melompat-lompat.

Jiang Cheng duduk di lantai, bersandar di sofa.

Kepalanya masih terasa pusing, dan seluruh tubuhnya terasa lelah sekaligus lemah. Ini bukan hanya karena alkohol tetapi juga karena kegembiraan ekstrim yang dialami tubuhnya beberapa saat sebelumnya yang membuatnya merasa hampa.

Dia tidak tahu kapan dia jatuh ke lantai, tetapi ketika dia akhirnya mendapatkan kembali kejernihan pikirannya, dia mendapati dirinya duduk di sini sementara Gu Fei bersandar di sofa … keduanya terdiam.

Pantatnya bisa merasakan kesejukan lantai yang merembes masuk, tapi dia tidak mau bergerak. Dia terus menatap bola-bola tisu dan gelas yang Gu Fei lempar ke lantai, serta alkohol yang tumpah dan belum mengering.

Setelah beberapa saat, Gu Fei melempar bantal ke sisinya: “Lantainya dingin.”

Jiang Cheng bingung selama beberapa saat sebelum meraih bantal itu. Dia kemudian duduk kembali dengan bantal yang diletakkan di bawahnya.

“Apa kamu ingin rokok?” Gu Fei bertanya.

“Rokok setelah semua ini?” Jiang Cheng berbalik dan menatapnya.

Gu Fei tersenyum tetapi tidak berbicara. Dia menyerahkan sekotak rokok, dan Jiang Cheng mengambil satu untuk kemudian menyalakannya. Dia merasa masih sangat lingung dengan rokok yang menggantung di mulutnya.


“Kalau kamu tidak ingin pulang,” kata Gu Fei. “Kamu bisa tidur di sini. Ini adalah sofa tarik.”

“Jam berapa sekarang?” Jiang Cheng bertanya.

Gu Fei mencari-cari sebentar tetapi tidak bisa menemukan ponselnya: “Aku tidak tahu di mana ponselku.”

Jiang Cheng melihat sekeliling tetapi dia juga tidak bisa menemukan ponselnya sendiri.

Kedua ponsel mereka awalnya terlempar ke suatu tempat di atas sofa, tetapi sekarang keduanya telah menghilang. Wajahnya tiba-tiba mulai terbakar sedikit. Mereka baru sekali melakukan masturbasi, namun sesi masturbasi yang satu ini ternyata sangat mengguncang dunia. Dia merasa kalau kaki sofa itu belum patah, maka hari ini pasti akan menjadi hari di mana kaki sofa itu akan patah.

Lalu kira-kira kenapa kaki sofa itu bisa patah sebelumnya?

Serangkaian adegan yang disensor segera melintas di otak Jiang Cheng.

Benar-benar tidak tahu malu!


Gu Fei menemukan kedua ponsel mereka di atas sofa; kedua ponsel mereka berada di bawah kain penutup yang telah mereka gulung menjadi bola.

Jiang Cheng mengambil ponselnya dari Gu Fei dan menatap layarnya – bahkan belum tengah malam.

Tidak bisa dihitung masih sore, tapi tidak bisa dihitung sudah larut. Jika dia harus kembali sekarang, dia terlalu malas untuk bergerak, tetapi jika dia menghabiskan malam di sini, itu akan menjadi malam yang panjang tanpa akhir.

Gu Fei, di sisi lain, tampaknya tidak ragu-ragu sama sekali. Dia duduk di dekat kompor, mengambil beberapa ubi dari kotak karton di dekatnya, dan melemparkannya ke dalam api.

“Kamu lapar, ah?” Jiang Cheng bertanya.

“En,” Gu Fei menggunakan sebuah tongkat untuk mengaduk api, mengubur ubi jalar sebelumnya di bawah abu arang, “Kamu mau?”

“Apa kalau dimasak seperti ini nanti akan matang?” Jiang Cheng sedikit khawatir.

“Anak kota sepertimu tidak akan mengerti, huh,” kata Gu Fei. “Kami orang desa selalu makan ubi jalar yang tertutup abu.”

Jiang Cheng tersenyum: “Persetan.”


Setelah gairah mereka memudar, rasa dingin mulai merembes ke dalam tubuhnya yang hampa. Jiang Cheng menendang bangku kecil di sampingnya ke tepi kompor, bersiap untuk duduk dan menghangatkan dirinya di dekat api.

Ketika tepi penglihatannya mendarat di bola-bola tisu yang tersebar di lantai, gelombang ketidaknyamanan segera menyapu dirinya. Khawatir jika akan ada seseorang yang masuk ke tempat itu setiap saat dan bisa mengetahui baru digunakan untuk apa bola-bola tisu itu.

Dia buru-buru berjalan, tidak peduli milik siapa itu, mengambil semuanya, dan menyatukannya. Berjalan di sekitar ruangan tanpa melihat tong sampah, menggenggam sesuatu seperti ini bukanlah pengalaman yang nyaman, jadi dia melemparkannya langsung ke kompor batu bata.

Bola-bola tisu itu langsung berubah menjadi bola api emas, dan mengeluarkan semburan asap hitam.

“Brengsek?” Gu Fei membeku, “Apa yang kamu lemparkan ke sana?”

“Tisu, yang tadi,” jawab Jiang Cheng.

“Tisu yang sudah digunakan, ah?” Gu Fei menatapnya.

“Ah.” Jiang Cheng juga balas menatapnya, “Omong kosong apa yang kamu ucapkan, kenapa juga aku membuangnya kalau belum digunakan.”

“Ada makanan di bawahnya, dan kamu memasukkannya ke dalamnya …” Gu Fei menghela napas, “Terserah, toh mereka semua sudah terbakar sampai mati.”

“Persetan,” Jiang Cheng tidak bisa berkata-kata lagi. “Kenapa aku baru tahu kalau kamu begitu cerewet dari biasanya?”

“Aku tidak cerewet, aku hanya terlalu malas bahkan untuk membersihkan tisu,” kata Gu Fei. “Aku hanya mengekspresikan pikiranku dengan bebas.”

Jiang Cheng tidak lagi ingin berbicara. Dia duduk di samping Gu Fei dan menyaksikan nyala api berkedip di depannya.


Perasaan mabuknya belum juga berlalu, tapi rasa pusingnya perlahan mulai menghilang. Perasaan itu berubah menjadi kelembutan, dan hanya duduk di sana sudah membuatnya merasa lelah. Dia menatap lantai dengan seksama dan menendang bangku yang didudukinya lagi sambil meluruskan kakinya dan tubuhnya bersandar ke dinding.

Tidak ada lagi perasaan canggung, hanya ada perasaan kehilangan yang tidak bisa dijelaskan.

Sampai ubi jalar yang mereka tunggu matang dengan baik, keduanya tidak berbicara sepatah kata pun. Tapi sepertinya tidak satu pun dari mereka yang tidak berbicara karena mereka malu.

Gu Fei mengeluarkan piring kertas dan memberinya ubi jalar itu kepada Jiang Cheng.

Lapisan luar ubi jalar itu dibakar menjadi cangkang yang keras, tetapi setelah dikupas, aroma harum dan manis memenuhi hidungnya.

“Harum sekali,” komentarnya.

“En.” Gu Fei mengambil satu untuk dirinya sendiri, “Saat aku masih kecil, aku suka bersembunyi di tempat di mana tidak ada satu pun orang, menggali lubang, menyalakan api unggun, dan memanggang ubi jalar untuk dimakan seperti ini.”

“Apa kamu sangat kesepian di masa kecilmu?” Jiang Cheng bertanya.

“Ya.” Gu Fei menganggukkan kepalanya, “Tapi aku tidak lagi merasa kesepian saat Er Miao muncul, hanya kesal sampai mati.”

Jiang Cheng tersenyum.


Setelah dia menghabiskan ubi jalar miliknya, perutnya dipenuhi dengan kehangatan yang abadi, dan Jiang Cheng mulai merasa mengantuk. Agak sulit bahkan untuk tetap membuka matanya.

“Tidurlah, di sini ada selimut. Li Yan yang membawanya, tapi kurasa tidak pernah digunakan,” Gu Fei menjatuhkan beberapa potong arang ke dalam kompor, lalu dia berdiri dan mengeluarkan tas dari lemari tua yang didorong ke dinding di samping mereka. “Aku akan… pulang sebentar lagi.”

“… Kamu akan pulang sekarang?” Jiang Cheng bertanya, kaget.

Gu Fei meliriknya, lalu melihat ke dalam tas: “Hanya ada satu selimut.”

“… Oh,” Jiang Cheng menanggapi.

Setelah terus merasa linglung untuk beberapa saat, dia menjadi terlalu lelah untuk menahannya. Oleh karena itu, dia berdiri dan berjalan ke sofa untuk menariknya terbuka dan membaringkan tubuhnya. Begitu dia berbaring, gelombang kenyamanan langsung menyapu dirinya. Dia kemudian menarik selimut untuk menutupi dirinya sendiri.

Gu Fei duduk tidak bergerak di sampingnya. Kelopak mata Jiang Cheng berusaha untuk memberontak, dan dia sudah terlalu malas untuk bertanya lagi, jadi dia hanya menutup matanya.

Ketika dia merasa hampir tertidur, sofa bergerak dengan ringan – Gu Fei duduk di sampingnya.

“Kamu tidak pulang?” Jiang Cheng membuka matanya.

“Kamu belum tidur?” Gu Fei menoleh.

“Belum,” jawab Jiang Cheng.

“Aku juga tidak ingin bergerak.” Gu Fei meletakkan bantal, menempatkannya di bawah kepalanya, dan berbaring, “Tidur bersama untuk malam ini?”

“En.” Jiang Cheng menarik sebagian selimut ke arahnya.


Dia awalnya merasa sangat mengantuk, tetapi begitu Gu Fei berbaring, dia sama sekali tidak bisa tidur. Dia sangat lelah sampai air mata mulai mengalir di wajahnya, namun dia sekarang benar-benar tidak bisa tidur.

Malam itu pasti akan menjadi malam tanpa tidur baginya.

“Kamu masih bangun?” Gu Fei bertanya dari sampingnya.

“En.” Jiang Cheng menjawab, “Tidak bisa tidur.”

“Tidak bisa tidur di tempat baru?” Gu Fei bertanya.

“Tidak.” Jiang Cheng menghela napas, “Di mana ponselmu?”

“Kenapa?” Gu Fei berbalik.

“Aku akan membantumu melewati beberapa level di game Craz3 Match yang terbelakang itu,” kata Jiang Cheng. “Biasanya, permainan yang membosankan dan terbelakang ini akan membuatku langsung tertidur setelah beberapa ronde.”

“Brengsek,” Gu Fei tertawa dan menyerahkan ponsel miliknya kepadanya.

Kenyataannya, meskipun Jiang Cheng suka menyebut game ini terbelakang, level yang dimainkannya sebenarnya cukup menantang — Gu Fei sudah membuktikan dirinya sangat mampu untuk bisa bermain sejauh ini.

Bukannya dia bisa melewati level apa pun sesuka hatinya — keberuntungan masih sangat penting.

Dalam kasus seperti hari ini, di mana dia baru saja minum alkohol dan kehilangan akal sehatnya, keberuntungannya juga mungkin sudah tidak berlaku lagi. “Game Craz3 Match yang terbelakang ini” sudah menjadi, “Game Craz3 Match yang penuh kebencian ini”.

Gu Fei sudah menyimpan lebih dari 20 hati, tetapi dia menggunakan setengah dari mereka sebelum akhirnya melewati level pertama.

Ay,” Jiang Cheng mendesah ringan. “Tidak berjalan terlalu mulus hari ini, butuh waktu selama ini hanya untuk melewati satu level.”

Gu Fei tidak mengeluarkan suara sebagai jawaban.

Jiang Cheng mengalihkan pandangannya ke sisinya dan melihat bahwa kepala Gu Fei sudah miring ke samping, tertidur lelap.

“Brengsek.” Jiang Cheng membuang ponselnya dengan sikap kesal, menarik selimut, dan berbaring. Melewati level untukmu, pantatku.


Lampu di ruangan itu dibiarkan menyala. Meskipun lampu buruk ruangan itu tidak terlalu terang, cahayanya cukup untuk melihat wajah Gu Fei dengan jelas.

Dia menatap tajam ke profil wajah Gu Fei, menatap bayangan yang terbentuk dari profilnya yang perlahan menari di wajahnya, lalu menyaksikan saat mereka perlahan-lahan kabur menjadi keseluruhan, sampai akhirnya, lingkungan di sekitarnya juga perlahan meredup.


Jeff : Ahhh I’m dying. Help.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Bitchy (作) — 作 biasanya menggambarkan kepribadian yang merupakan campuran dari kesombongan, keangkuhan, dan pemusatan diri. Kata yang sangat merendahkan… sama dengan “jalang”.
  2. Mereka akan terbang langsung ke Mars kalau kau memberi mereka sepasang sayap. — Apa yang dikatakan Jiang Cheng di sini memiliki arti yang serupa dengan “memberi satu inci, mengambil satu mil …”
  3. Dunia berputar (天眩地转) Idiom, secara harfiah berarti “langit bergetar dan tanah berputar”.
  4. Alkohol Palsu 假酒 – ada lelucon seputar topik memiliki alkohol palsu. Aku bahkan tidak yakin bagaimana cara kerjanya tetapi bisa jadi dari dua sumber a) ketika seseorang mengungkapkan kebodohan sesaat mereka dalam melakukan tindakan tertentu, ada pepatah “aku pasti minum alkohol palsu” sebagai alasan atau penjelasan kapan mereka akan keluar dari karakter (OOC), sesuatu tentang bahan dalam alkohol yang menyebabkan mereka mengigau atau apa pun dan b) ada kasus di mana orang membuat alkohol palsu di Rusia dan itu menyebabkan kerugian bagi cukup banyak orang.
  5. 二锅头 er guo tou (“Da er”) – Oke ini lebih masuk akal, er guo tou adalah anggur putih yang merupakan versi lebih murah dari merek 茅台 (mao tai) karena kemurnian dan kurang dari kedalaman dalam rasa. Tapi bagaimanapun juga merupakan anggur putih dengan konsentrasi alkohol yang sangat tinggi, biasanya sekitar 50 derajat. Pada tingkat konsentrasi ini, alkohol murni dan “asli” sangat sulit ditemukan, label mungkin diberi tanda ~ 50 derajat tetapi sebagian besar diencerkan dengan air (jika bukan dengan sesuatu yang lain), dengan kata lain “palsu”.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments