• Post category:SAYE
  • Reading time:31 mins read

Bukankah kamu baru saja mendengar rahasia luar biasa lainnya?

Penerjemah: Jeffery Liu


Cengkeraman Jiang Cheng cukup kuat, terutama dalam keadaan di mana dia demam hingga kehilangan kendali dari alkohol dan suasana yang begitu ramai di sekitarnya

Cengkeraman Jiang Cheng cukup kuat, terutama dalam keadaan di mana dia demam hingga kehilangan kendali dari alkohol dan suasana yang begitu ramai di sekitarnya. Sendi di tangan Gu Fei terasa sakit ketika diremas seperti itu, ditambah dengan permen mint di telapak tangannya yang juga menekan ke dalam dagingnya seperti kerikil.

Gu Fei melirik Yi Jing dari sudut matanya; Yi Jing saat ini sedang diseret ke dalam percakapan oleh Wang Xu, dan orang-orang di dalam ruangan yang penuh itu masih disibukkan dengan kegiatan makan, minum, dan mengobrol yang mereka lakukan dengan penuh semangat … tidak ada yang memperhatikan bahwa di sisi ini, Jiang Cheng bermaksud untuk menghancurkan tangannya hingga berkeping-keping.

“Apa ada yang salah?” Gu Fei bertanya dengan suara rendah.

Jiang Cheng tidak menanggapi. Dia hanya terus menatapnya dengan kepala bersandar ke dinding, masih memegang erat tangannya.

Setelah mempertahankan kontak mata itu untuk sementara waktu, Gu Fei memalingkan wajahnya dan menatap dengan linglung ke meja yang penuh dengan hidangan di depannya.

Dia tidak kidal; dia membutuhkan tangan kanannya untuk makan, tetapi Jiang Cheng saat ini tidak memiliki keinginan untuk mengendurkan tangannya. Yang bisa dia lakukan hanyalah menatap makanan di atas meja dalam diam.

Sejujurnya, dia bisa merasakan bahwa Jiang Cheng sudah mulai kehilangan kendali atas dirinya sendiri sebelumnya tetapi bisa kembali tersadar paling lama tiga sampai lima detik kemudian.

Tangan yang menggenggamnya masih memberinya cengkeraman maut, tanpa ada tanda-tanda akan melepaskannya, membawa aura kecanggungan dan rasa kehilangan. Namun, ada juga pemikiran untuk tidak melepaskannya begitu tiba-tiba karena takut akan terlihat terlalu disengaja. Untuk seseorang seperti Jiang Cheng, yang terkadang akan selalu termenung dan sensitif, ketika dihadapkan pada situasi seperti ini, roda gigi di otaknya mungkin berputar begitu keras hingga menjadi debu.


Gu Fei menggunakan tangan kirinya untuk mengambil mangkuk sup dan menyesapnya. Ini adalah sup babat kambing yang dipesan khusus oleh Wang Xu – rasanya tidak buruk.

“Sup ini tidak terlalu buruk,” Gu Fei berbalik dan berkata kepada Jiang Cheng.

“Ah.” Jiang Cheng membuat suara, tangannya menunjukkan tanda-tanda mulai mengendur.

“Mau coba?” Gu Fei bertanya dan dengan ringan menepuk punggung tangan Jiang Cheng dengan ibu jarinya.

“Apa itu sup babat kambing?” Jiang Cheng bertanya, akhirnya melepaskan genggamannya.

“Benar.” Gu Fei menarik tangannya dan ragu-ragu sejenak lalu menekan permen mint yang masih di tangannya ke tangan Jiang Cheng sekali lagi.

“Aku sebenarnya tidak suka sup babat kambing,” bisik Jiang Cheng. Dia tidak meraih tangan Gu Fei kali ini, dan sebagai gantinya, menerima permen itu dan perlahan-lahan mengupas kemasannya di bawah meja. “Aku suka sup daging kambing, sup tulang kambing, sup tulang paha, sup perut babi…”

“Kamu membuatku lapar.” Gu Fei menggunakan sumpitnya untuk mengambil sepotong babat kambing dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

“Aku juga.” Jiang Cheng melemparkan permen itu ke dalam mulutnya, dan dua detik setelahnya, dia memutar kepalanya. “Apa ini salah satu permen sialan yang rasanya tiba-tiba berubah?!”

“Bukan, apa kamu suka permen yang itu? Itu permen lelucon yang dibawa teman Liu Fan dari Jepang. Aku masih punya satu kantung penuh di tempatku,” kata Gu Fei sambil tersenyum.

“Beri aku beberapa, dua atau tiga potong saja sudah cukup,” kata Jiang Cheng dan mengangguk. Permen itu cocok digunakan oleh dia dan Pan Zhi mengingat cara mereka bercanda.

“Aku akan memberikannya padamu hari Senin,” kata Gu Fei. “Ay, kita juga harus membaca refleksi diri kita pada hari Senin nanti.”

“… Aku sudah selesai menulisnya,” Jiang Cheng mendesah.


Ketika sekelompok besar orang makan bersama, terutama jika mereka masih remaja, semua orang biasanya akan langsung kenyang dalam waktu dua puluh menit karena mereka semua berlomba-lomba memasukkan makanan ke dalam mulut mereka seolah-olah mereka terperangkap di kebun sayuran tanpa tanda-tanda keberadaan daging selama delapan sampai sepuluh tahun.

Dan sekarang setelah mereka benar-benar kenyang, waktu untuk menikmati minuman dan menyombongkan diri pun dimulai.

Jiang Cheng tidak bergabung dengan barisan orang-orang yang masih mengobrol disana dan hanya duduk di samping, mendengarkan.

Suasana saat itu hampir sama dengan pertemuan yang biasa dia ikuti dengan teman-teman sekelasnya di masa lalu, yang juga termasuk pada bagian menyombongkan diri masing-masing dari mereka. Namun, milik mereka tidak ada bandingannya dengan yang dibawa Kelas 8 di hadapannya sekarang. Saat dia mendengarkan mereka meniup terompet mereka sendiri, Jiang Cheng terus ingin tertawa; beberapa gadis yang ada disana juga tampak asyik menikmati suasana di ruangan itu.

“Jiang Cheng!” Wang Xu, pada titik tertentu, sudah selesai menceritakan kisah luar biasa miliknya. Dia tiba-tiba berdiri dan mengangkat gelas di tangannya ke arah Jiang Cheng, “Minumlah satu gelas dengan Ge!”

“Ah?” Jiang Cheng tercengang.

“Aku akan bersulang untukmu.” Wang Xu sudah banyak minum, dan seluruh wajahnya saat ini begitu merah hingga bersinar, “Bersulang untuk senjata rahasia kita!”

“Aku sudah lama berhenti menjadi senjata rahasia …” Jiang Cheng melihat ekspresi tegas Wang Xu, yang dengan jelas menyatakan, ‘Kalau kau tidak minum, aku berjanji untuk menuangkan semuanya ke tenggorokanmu,’ jadi dia mengambil gelasnya sendiri kemudian berdiri. “Kita semua adalah satu tim di sini. Jangan terlalu serius, oke?”

“Keahlianmu minum sama sekali tidak sama dengan keahlian basketmu!” Wang Xu menunjuk ke arahnya.

Jiang Cheng tidak bisa berkata-kata lagi. Dia mendentingkan gelasnya ke gelas Wang Xu dan menundukkan kepalanya, menenggak semua alkohol di dalam gelas miliknya ke dalam tenggorokannya.

“Nah, sangat tepat sasaran!” Wang Xu dengan riang berteriak dan juga meminum alkoholnya sekaligus, “Aku cinta padamu!”

“… Aku tidak membutuhkan cintamu,” Jiang Cheng duduk, merasa tidak berdaya.

“Aku masih akan tetap mencintaimu!” Wang Xu mengayunkan gelasnya dengan sangat karismatik, “Kalau kau mendapat masalah, Xu-ge akan melindungi …”

“Duduk.” Gu Fei mendorong lengan Wang Xu yang telah melayang di atas kepalanya dan menyeka busa yang mendarat di atasnya.

“Da Fei!” Wang Xu bertindak seolah-olah dia baru saja menemukan Dunia Baru saat dia menuangkan lebih banyak bir ke dalam gelasnya dan berteriak, “Ayo …”

Gu Fei tidak menunggunya untuk menyelesaikan apa yang dia katakan, dia juga tidak menunggu dia selesai minum. Dia berdiri, meraih gelasnya, dan menelan seluruh isinya sebelum dia menangkap lengannya. “Duduk dan makan sesuatu.”

“Oh!” Wang Xu menatapnya dengan ekspresi bersemangat namun bingung.

“Jangan biarkan dia minum lagi.” Gu Fei menoleh untuk melihat ke arah Yi Jing, yang telah berusaha untuk menyingkir, “Kalau tidak, bagaimana kita akan membawanya pulang kalau dia pingsan?”

Yi Jing tersenyum lemah: “Dia juga tidak mendengarkanku ah.”

“Dia pasti akan mendengarkan,” jawab Gu Fei.

“Dengar!” Wang Xu segera menganggukkan kepalanya, “Aku mendengarkan!”


Gu Fei mengabaikannya dan meremas sisi luar meja Jiang Cheng.

“Mau pergi kemana?” Jiang Cheng bertanya.

“Cuci muka,” jawab Gu Fei, “Dan mengambil buah untuk Er Miao untuk dimakan di jalan nanti.”

“En.” Jiang Cheng melirik ke arah Gu Miao yang telah tertidur di kursi di sampingnya, “Dia sudah tidur…”

“Dia selalu tertidur saat waktunya tidur.” Gu Fei mengenakan jaketnya dan berusaha keluar dari kerumunan di ruangan itu dengan banyak usaha.

Bagian dalam ruangan itu terus dipenuhi dengan berbagai macam keributan, dari tertawa hingga berteriak dan juga makan … pada dasarnya semua botol bir yang mereka pesan sudah kosong. Yi Jing berusaha sekuat tenaga untuk mencegah mereka memesan lebih banyak bir.

Jiang Cheng tetap dalam posisinya sebelumnya yang bersandar di dinding. Dia memeluk lengannya saat dia menatap sekelompok orang yang terus tertawa dengan wajah merah. Suasananya tidak berubah tetapi melihat punggung Gu Fei saat dia membuka pintu dan berjalan keluar, dia tiba-tiba merasa sedikit lebih dingin.

Mungkin karena dia sudah duduk berdesak-desakan di samping Gu Fei sepanjang waktu sebelum ini, dengan tangan di samping satu sama lain dan kaki saling bersentuhan … oh, dia juga meraih tangannya.

Dia merasa bahwa perilakunya hari itu benar-benar luar biasa. Bahkan ketika dia mengingat adegan di mana dia meraih tangan Gu Fei, dia sama sekali tidak malu dan bahkan merasakan rasa kemenangan yang tidak bisa dijelaskan – sangat senang dengan dirinya sendiri.

Kenapa dia harus menjadi begitu bangga ne? Dia tidak tahu – proses pemikiran yang dimiliki oleh seorang pemuda memang persis seperti ini, tidak tahu malu!

Mungkin karena pengaruh alkohol. Toleransi alkoholnya tidak terlalu rendah – dia hanya tidak bisa beradaptasi dengan gaya minum hardcore ini.

Setiap kali dia selesai menenggak minuman keras, dia akan merasakan kebahagiaan seolah-olah dia menginjak awan atau baru saja meminum obat yang salah. Terakhir kali dia minum, dia mencium pipi orang itu, sekarang, dia meraih tangan orang itu dan menolak untuk melepaskannya. Ini seperti seseorang yang sengaja menggunakan kemabukannya sendiri untuk bertindak tidak tahu malu.

Tapi keterkejutan dan kecanggungan yang dia rasakan terhadap dirinya sendiri karena perilakunya tidak bertahan lama kali ini. Misalnya, ketika dia memikirkan kembali apa yang baru saja terjadi… dia hanya ingin tertawa.

Betapa menakutkan, fakta bahwa seseorang bisa dengan cepat dan mudah melatih kulitnya untuk tumbuh begitu tebal.


Gu Fei sudah meninggalkan ruangan untuk waktu yang lama dan tidak juga kembali. Jiang Cheng harus bangun mau tidak mau… dia harus pergi ke kamar mandi. Dia berniat untuk pergi sejak tadi tetapi dia merasa bahwa waktunya agak tidak tepat jika dia ikut pergi untuk buang air kecil tepat setelah Gu Fei pergi untuk mencuci wajahnya.

Tapi sekarang, dia benar-benar tidak bisa menahannya lagi, dan langsung berdiri untuk kemudian keluar dari ruangan itu.

“Jiang Cheng!” Begitu dia berhasil sampai ke pintu, Guo Xu meraung penuh semangat di dekat telinganya. “Mau pergi kemana?!”

Jiang Cheng sudah agak pusing pada awalnya, sekarang, ketika dia dikejutkan dengan suara itu, dia hampir membenturkan kepalanya ke pintu. Dia berbalik hanya untuk melihat hidung merah cerah Guo Xu dan kegembiraan bersinar yang terpancar di matanya.

“Ke kamar mandi.” Dia menepuk lengan Guo Xu, lalu membuka pintu dan berjalan keluar.

“Jangan lama-lama! Kita berdua belum minum bersama!” Guo Xu membuka pintu, menjulurkan kepalanya, dan berteriak.

“Ah.” Jiang Cheng melambaikan tangannya.

Sepertinya “orang utara” tidak begitu cocok dengan alkohol; minuman itu sudah membuat mereka gila. Dengan keadaan mereka yang sudah kehabisan alkohol, minuman apalagi yang bisa mereka minum sekarang?


Karena dia tidak bertemu Gu Fei di kamar mandi, dia mungkin sudah pergi untuk mengambilkan Gu Miao buah.

Ketika Jiang Cheng sudah menyelesaikan urusannya di toilet dan sedang mencuci tangannya, ponselnya berdering. Dia melihatnya sekilas, dan yang mengejutkan, nomor yang dia lihat adalah milik Shen Yiqing.

Dia menatap nomor itu untuk waktu yang lama sebelum memutuskan untuk mengangkatnya.

Xiao Cheng?” Suara Shen Yiqing datang dari ujung yang lain.

Terlepas dari sedikit penolakannya — dan perasaannya yang sudah mati rasa seiring berjalannya waktu — ketika dia mendengar suara ini, Jiang Cheng masih merasa bahwa perasaan akrab yang dibawa kepadanya oleh keseriusan, ketenangan, dan pengekangan yang tidak berubah dalam suara itu mungkin tidak akan pernah pudar sepanjang hidupnya.

“Ah,” dia terdengar menanggapi.

“Apa kamu sedang di rumah?” Shen Yiqing bertanya.

“Tidak.” Jiang Cheng menutup keran dan meraba sebatang rokok saat dia berjalan keluar. Dia berhenti di dekat jendela di koridor, “Sedang makan di luar.”

“Apa kamu merokok?” Shen Yiqing bertanya lagi.

“En.” Jiang Cheng bersandar ke dinding dan menatap ke luar, tiba-tiba merasa sangat riang.

Shen Yiqing tidak merespon untuk waktu yang lama kemudian akhirnya menjawab dengan suara dingin: “Kamu selalu sama kemanapun kamu pergi.”

“En, bukan berarti aku sengaja melakukannya, aku hanya tipe orang yang seperti ini, bukan?” Jiang Cheng mengerutkan alisnya, “Kamu menelepon hanya untuk menanyakan ini?”

“Li Baoguo meneleponku. Dia bilang dia ingin uang,” Shen Yiqing menjelaskan. “Untuk uang sekolah dan makanan dan sejenisnya…”

“Dia meneleponmu?” Jiang Cheng membeku.

Dia tidak pernah menyangka Li Baoguo benar-benar akan menelepon dan meminta uang kepada Shen Yiqing – perasaan terhina yang melanda dirinya membuatnya sulit untuk bernapas.

“Aku percaya kalau pengeluaran semacam ini adalah sesuatu yang harus disediakan oleh orang tua, jadi aku tidak setuju.” Shen Yiqing melanjutkan, “Apa masih ada uang di kartu yang aku berikan kepadamu?”

“Ya.” Jiang Cheng mengatupkan giginya.

“Uang itu untukmu. Meskipun kita bukan keluarga lagi, perasaan itu masih ada.” Shen Yiqing berkata, “Aku harap kamu bisa memanfaatkan uang itu dengan baik.”

“Aku mengerti.” Jiang Cheng menghisap rokoknya dengan keras.

“Aku hanya ingin mengatakan itu. Aku akan menutup teleponnya,” kata Shen Yiqing.

“En.” Jiang Cheng menutup matanya – asap yang mengepul membuat matanya sakit.

“Aku hanya ingin mengatakan satu hal lagi.” Shen Yiqing tiba-tiba berbicara lagi, “Aku harap kamu bisa melihat dengan jelas masalah apa yang kamu miliki di lingkungan barumu sekarang, jangan selalu berpikir kalau tahap pemberontakanmu belum berlalu. Nilaimu sesungguhnya tidak menentukan apa pun. Kepribadian dan temperamenmu-lah yang pada akhirnya menentukan bagaimana hidupmu akan berjalan…”

“Jangan menasihatiku!” Jiang Cheng membuka matanya, suaranya parau, “Aku sudah cukup mendengar semuanya! Sudah terbukti fakta bahwa nasihatmu sama sekali tidak berguna untuk orang sepertiku! Aku bukan adikku! Aku tidak berada di jalur yang sama denganmu! Semuanya selalu seperti ini! Semua yang kamu katakan terdengar seperti ceramah bagiku! Dan semua hal yang kamu dengar dariku hanya terdengar seperti duri! Aku sudah di rumah sekarang! Apa kamu masih belum selesai?!”

Jiang Cheng selesai menjeritkan kalimat terakhir itu.

Setelah itu, dia menutup telepon dan menatap cukup lama pada dinding di depannya dengan linglung sebelum dia memasukkan kembali ponselnya ke dalam saku. Dia berbalik, bersandar ke dinding, dan mengangkat kepalanya dengan mata tertutup, mengambil beberapa napas dalam sebelum akhirnya dia tenang dan membuka matanya kembali.

Saat dia membuka kedua matanya, dia melihat Gu Fei berdiri dua langkah darinya dengan sepiring besar buah di tangannya.

Dia menatap Gu Fei, tidak tahu harus berkata apa.

“Apa kamu mau?” Gu Fei memberinya piring di tangannya, “Aku baru saja menyuruh pelayan memotongnya.”

Jiang Cheng mengambil sepotong semangka: “Otakmu akan rusak kalau makan buah yang tidak semusim.”

“Tapi, kamu masih memakannya?” Gu Fei meletakkan piring itu di atas meja kecil di sebelah mereka dan kemudian juga mengambil sepotong semangka.

“Aku terlalu pintar,” kata Jiang Cheng. “Jadi, aku harus makan beberapa agar otakku bisa menjadi sedikit rata-rata. Aku berusaha untuk bisa berpikir pada tingkat yang sama dengan ayah kandungku, Li Baoguo.”

“Li Baoguo tidak sebodoh itu. Dia cukup pandai menghitung kartu,” kata Gu Fei sambil tersenyum.

“Dia juga pandai meminta uang.” Jiang Cheng merasakan gelombang mati lemas lain begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya. Dia berpikir bahwa ledakan yang ditujukan pada Shen Yiqing barusan hanya berasal dari Li Baoguo yang meminta uang darinya, membuatnya kehilangan kepercayaan diri dan sudut pandang miliknya. Dia dengan kasar menggigit semangka itu, “Persetan.”

“Apa kamu selalu makan kulit semangkanya?” Gu Fei menatapnya dengan kaget.

“Diam!” Jiang Cheng meludahkan kulit semangka yang telah dia kunyah ke tempat sampah di samping mereka, “Beginilah cara orang kota seperti kami makan.”

“Aku mengerti.” Gu Fei tertawa saat dia terus melanjutkan memakan semangkanya.


Suasana melankolis mengelilingi Jiang Cheng, membebani dirinya sampai saat ini. Baginya, emosinya terasa sangat tidak stabil dan sangat membuatnya terpengaruh, dan semua kebahagiaan yang dikumpulkan dari malam yang awalnya menyenangkan dan santai semuanya hilang dengan satu panggilan telepon.

Dia bahkan tidak ingin kembali ke ruangan sekarang. Ruangan yang penuh dengan orang-orang yang membuatnya merasa bahagia sebelumnya mungkin sekarang menjadi sumber kemarahannya.

Gu Fei tidak mengatakan sesuatu yang tidak perlu dan bertindak seolah-olah dia tidak terburu-buru untuk kembali ke ruangan mereka sebelumnya. Keduanya diam-diam berdiri di samping meja di koridor dan memakan buah-buahan yang ada di atas piring.

Semangka, jeruk, tomat ceri… setelah makan daging sampai perut kenyang, makan beberapa buah untuk menghilangkan rasa berminyak dari daging sebelumnya adalah obat yang sempurna.

Tidak sampai mereka sepenuhnya selesai melahap semua buah di depan mereka, Jiang Cheng bertukar pandang dengan Gu Fei.

“Kita baru saja makan semua buah milik Ratu Miao Miao,” Jiang Cheng menyeka mulutnya.

“En, aku akan mengambilkannya satu piring lagi,” kata Gu Fei.

“Bukankah kamu baru saja mendengar rahasia luar biasa lainnya?” Jiang Cheng menatapnya. Buah-buahan dingin yang dia makan secara bertahap menetralkan rasa demam di tubuhnya yang disebabkan oleh alkohol dan panas.

“Itu tidak benar-benar bisa dianggap sebagai rahasia besar,” kata Gu Fei. “Fakta bahwa kamu dikembalikan dari adopsi adalah sesuatu yang sudah aku ketahui … yang tadi, apa itu… ibu angkatmu?”

“Ya.” Jiang Cheng mengangguk, menggambar sebuah garis di atas piring lalu menggunakan sisa air untuk menggambar serangkaian nada perlahan, “Li Baoguo meminta uang padanya.”

Gu Fei mengangkat alisnya karena terkejut tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun.

“Gu Fei,” Jiang Cheng dengan ceroboh menghapus catatan itu, “Pasti ada saat-saat ketika kamu menghadapi begitu banyak masalah, ‘kan? Bagaimana kamu menghadapinya? Caramu untuk hidup begitu riang sepanjang waktu, kamu sama sekali tidak tampak berpura-pura.”

“Minum sedikit alkohol dan tidur nyenyak,” jawab Gu Fei.

“Benarkah?” Jiang Cheng mengerutkan kening, “Apa berhasil?”

“Tidak,” jawab Gu Fei.

“Apa kamu sedang bercanda denganku?” Jiang Cheng memelototinya.

“Solusi apa yang kiranya ada? Segalanya akan baik-baik saja setelah kamu terbiasa,” kata Gu Fei, “Ada terlalu banyak hal yang perlu dikhawatirkan di dunia ini, aku tidak bisa merepotkan diriku untuk memikirkan semuanya.”


Keduanya masih berdiri di koridor, sama sekali tidak memiliki niat sedikit pun untuk bergerak dan hanya menatap piring kosong di depan mereka dengan linglung.

Setelah beberapa saat, Jiang Cheng mendengar suara skateboard.

“En?” Gu Fei menoleh.

“Gu Miao?” Jiang Cheng mendongak untuk melihat Gu Miao meluncur keluar ruangan, memeluk jaket dan tas sekolahnya dan Gu Fei di lengannya.

Ay! Jangan cepat-cepat Miao Miao, kakakmu…” Wang Xu berlari dengan panik, dan mengejarnya, dengan jaket di tangan. Dia menghela napas lega ketika dia melihat Gu Fei dan Jiang Cheng berdiri di koridor, “Brengsek! Aku pikir kalian berdua sudah melarikan diri! Cepatlah, ayo pergi, ayo pergi!”

“Kita sudah selesai di sini?” Gu Fei bertanya.

“Selesai, pantatku!” Wang Xu menjelaskan sambil mengenakan jaketnya, “Kita akan pindah tempat! Kita akan karaoke!”

“Aku tidak pergi,” Jiang Cheng dengan cepat berkata dengan suara rendah.

Gu Fei meliriknya lalu berbalik untuk memberi Wang Xu anggukan: “Baiklah, ayo pergi.”

Semua orang sudah keluar dari dalam ruangan; sekarang, di luar sangat berisik dan dipenuhi begitu banyak hal-hal menarik.


Setelah meninggalkan restoran, semua orang segera menyeberang jalan dan melihat betapa akrabnya Wang Xu dengan jalan itu, dia kemungkinan besar yang memilih tempat ini juga.

Jiang Cheng berjalan paling belakang. Setelah semua orang berhasil menyeberang jalan, dia melihat Gu Fei masih berdiri di pinggir jalan bersama Gu Miao.

“Ada apa?” Jiang Cheng bertanya.

“Bukankah kamu bilang kalau kamu tidak pergi?” Gu Fei bertanya.

“… Aku bilang kalau aku tidak akan pergi,” Jiang Cheng berhenti. “Tapi kalau kamu ingin pergi, pergilah ah, kamu tidak harus menemaniku.”

“Aku juga tidak pergi. Aku harus mengantar Er Miao pulang untuk tidur.” Gu Fei mengacak-acak kepala Er Miao, “Kalau kamu tidak ada di sini hari ini, aku bahkan tidak akan keluar untuk makan.”

“Kenapa tidak?” Jiang Cheng bertanya.

“Itu tidak ada artinya.” Gu Fei berkata dan meregangkan tubuhnya sebelum mendorong sepeda miliknya menuju taksi di pinggir jalan. “Ayo pergi, Cheng-ge.”


Karena Gu Miao sudah mengantuk, Gu Fei tidak ingin membuatnya menaiki skateboard dalam perjalanan pulang. Dia memasukkan sepeda ke dalam bagasi, dan mereka pulang dengan naik taksi.

“Apa kamu…” Jiang Cheng tampak ragu-ragu untuk beberapa saat dan hanya ketika dia melihat tanda jalan di persimpangan, dia akhirnya berkata, “Apa kamu mau langsung pulang?”

“Kamu mau pergi kemana?” Gu Fei bertanya.

“Aku tidak tahu.” Jiang Cheng mengusap dahinya, “Aku hanya tidak ingin pulang ke tempat Li Baoguo.”

“En,” Gu Fei bergumam sebagai jawaban.

Ketika taksi berhenti di depan toko Gu Fei, lampu masih menyala – sangat mengejutkan. Jiang Cheng keluar dan langsung melihat ibu Gu Fei di dalam. Setelah sekian lama, ini adalah pertama kalinya dia melihatnya tinggal di toko saat waktu sudah lewat pukul sembilan.

“Tunggu aku,” kata Gu Fei.

“Oh.” Jiang Cheng memperhatikan saat dia membawa Gu Miao ke toko dan menyerahkannya kepada ibunya. Dia kemudian berjalan mengelilingi rak beberapa kali dan keluar dengan kantong plastik besar di tangannya yang berisi banyak barang.

“Apa itu?” Jiang Cheng bertanya.

“Makanan untuk dimakan, kacang tanah, dendeng, dan apapun.” Gu Fei menjawab saat dia berbalik dan berjalan ke depan.

“Kemana kita akan pergi?” Jiang Cheng menyusul dan berjalan di sampingnya.

“Pabrik baja.” Gu Fei meliriknya, “Bukankah kamu bilang kalau kamu tidak ingin pulang?”

Jiang Cheng tidak mengatakan apa-apa, hanya memberinya acungan jempol.


Dari kelihatannya, seseorang sudah datang ke ruangan kecil di pabrik baja itu beberapa hari terakhir. Ruangannya sangat bersih sampai bahkan kain di sofa dengan kaki patah disana sudah diganti.

“Li Yan sangat baik dan perhatian.” Gu Fei meletakkan kantong yang berisi berbagai macam makanan di atas meja lalu dengan terampil menyalakan api di kompor yang ada di tengah ruangan. “Dia biasanya yang membersihkan ruangan ini.”

“Dia sama sekali tidak terlihat baik.” Jiang Cheng menjatuhkan diri di atas sofa dan menghela napas lega. Dia merasakan tubuhnya sangat rileks karena alasan yang tidak bisa dijelaskan. “Apa yang kamu bawa untuk dimakan? Biar aku lihat.”

Gu Fei meletakkan kantong yang dibawanya di samping Jiang Cheng.

Selain segala macam kacang dan dendeng, ada juga banyak ayam dan ikan fillet, bahkan sosis dan mie instan; kantong itu terisi penuh. Jiang Cheng tertawa, “Jatah ini cukup untuk kita minum sampai besok pagi.”

“Kamu masih bisa minum?” Gu Fei berbalik.

“Jangan berprasangka buruk pada kami orang selatan.” Jiang Cheng membuka sekantong kacang dan memasukkannya ke dalam mulutnya, kemudian perlahan mengunyahnya. “Kami orang selatan hanya minum sedikit lebih lambat, terutama anak kota selatan yang modis seperti aku, kami minum lebih lambat…”

Gu Fei mulai tertawa: “Coba aku lihat apa masih ada alkohol yang tersisa.”

“Kalau tidak, kita bisa kembali ke toko untuk membelinya.” Jiang Cheng menemukan sebatang rokok.

“Baik bos.” Gu Fei mengambil beberapa kotak karton di dekat dinding dan menggesernya. Dia mengeluarkan dua botol alkohol putih, “Hongxing Erguotou1, orang-orang itu sepertinya baru saja mengubah selera mereka.”

“Bagaimanapun juga, ini masih erguotou, anak desa.” Jiang Cheng meregangkan kakinya dengan sebatang rokok tergantung di mulutnya.


“Apa aku harus menuangkan untukmu juga?” Gu Fei menatapnya.

“Tentu saja,” jawab Jiang Cheng. “Aku tidak ingin bergerak, tidak mood.”

“Ingatlah momen ini dengan baik, Cheng-ge.” Gu Fei menendang meja kecil ke samping kakinya, menuangkan minuman keras itu, dan meletakkannya di depannya. Kemudian dia mengambil beberapa piring sekali pakai, membuka seikat makanan ringan, dan menuangkannya. “Kecuali Er Miao, aku belum pernah melayani orang lain seperti ini sebelumnya.”

“Bukankah layanannya cukup bagus terakhir kali kita makan barbekyu di sini?” Jiang Cheng menyeringai.

“Kalau begitu coba ingat lagi apa yang terjadi terakhir kali,” Gu Fei duduk di sampingnya.

“Oh.” Jiang Cheng mengambil gelasnya dan meneguk semua isinya, “Benarkah?”

“Ya.” Gu Fei mengambil sepotong dendeng dan perlahan-lahan merobeknya.

“Sangat sulit dipercaya. Apa kamu pernah punya pacar2… pacar… pacar laki-laki atau pacar perempuan atau sesuatu sebelumnya?” Jiang Cheng bertanya.

“Tidak,” jawab Gu Fei.

“… Oh.” Jiang Cheng berbalik untuk menatapnya.

Dia termenung selama tiga detik karena tiba-tiba mengajukan pertanyaan yang sangat canggung seperti itu dan tidak bisa melanjutkan percakapan lagi.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Hongxing Erguotou – merek Erguotou yang merupakan sejenis baijiu beraroma ringan yang terbuat dari sorgum; karena mereka orang utara, mereka lebih terbiasa dengan merek Niu Er.
  2. JC bingung mau sebut pacar laki-laki atau pacar perempuan jadi dia milih tanya dua-duanya.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments