• Post category:SAYE
  • Reading time:34 mins read

–dalam arti ambiguitas yang tidak diketahui orang lain dan hanya bisa dilihat oleh mata mereka …


Penerjemah: Jeffery Liu


Di tahun pertama sekolah menengah, sebelum mereka semua diurutkan ke dalam aliran yang berbeda, Gu Fei masih berada di Kelas 1. Pada saat itu, ada seorang idiot di kelas mereka yang begitu asyik mengobrol di barisan belakang dengan gadis yang baru saja menjadi pacarnya, ada saat mereka juga akan saling sikut satu sama lain dari waktu ke waktu, selama periode belajar mandiri. Kemudian setelah waktu belajar mandiri selesai, si idiot itu akan langsung pergi ke kamar mandi.

Banyak yang bilang, pemuda penuh gairah ini mengalami ejakulasi hanya dari saling sikut dengan gadis itu, dan dia akan pergi ke kamar mandi untuk membuang celana dalamnya.

Semua siswa di kelas mereka menertawakan hal ini dan tidak bisa melupakannya selama lebih dari satu semester.

Pada saat itu, Gu Fei berpikir jika hal itu sangat lucu, tetapi sekarang, dia merasa bisa mengerti apa yang dirasakan si idiot itu.

Dia menurunkan matanya untuk melirik ke sisi kiri tubuhnya, tangan kiri Jiang Cheng masih bertumpu di pinggangnya. Awalnya, Jiang Cheng hanya meraih pinggangnya karena Gu Miao membuatnya takut, tapi mungkin karena Gu Miao masih terus berpegangan pada boncengan sepeda itu, dia tidak punya tempat lain untuk meletakkan tangannya … jadi dengan setengah memegang dan setengah menggenggam, tangannya tidak pernah terlepas dari pinggangnya.

Sejujurnya, Gu Fei biasanya kebal terhadap kontak semacam ini yang bahkan tidak akan dia sadari kecuali dia melihatnya langsung. Dia sudah pernah membonceng begitu banyak orang di kursi belakang sepeda ataupun sepeda motornya sebelumnya, baik laki-laki maupun perempuan, jadi kontak semacam ini tidak berarti apa-apa baginya jika itu tidaklah sesuatu yang spesial.

Tapi orang yang melakukannya saat ini adalah Jiang Cheng.

Ketika dia melihat Jiang Cheng sekarang, ingatan samar yang begitu jelas tentang tubuh Jiang Cheng dalam desain pakaian gila dan compang-camping milik Ding Zhuxin kadang-kadang muncul di dalam benaknya secara tak terkendali.

Kakinya, pinggangnya, punggungnya, dan bahkan bekas luka di tulang rusuk dan bibirnya…

Singkatnya, tangan Jiang Cheng yang saat ini berada di pinggangnya sekarang, seperti granat1.

Jika meledak, mungkin celana dalamnya juga perlu dibuang.


Setelah mengayuh selama beberapa saat, dia melihat kelompok tim bola basket mereka serta gadis-gadis yang mereka bonceng di bagian belakang sepeda mereka.

Gu Fei mengulurkan tangan kanannya dengan telapak tangan menghadap ke belakang dan menekan rem. Begitu sepedanya melambat, wajah Gu Miao kebetulan mengenai telapak tangannya. Dia menahan wajahnya di tangannya untuk membuatnya berhenti dan menggunakan momentum itu untuk memperlambat kecepatan skateboard-nya.

“Ada apa?” Jiang Cheng bertanya dari belakang.

“Kau ambil alih ba!2.”Gu Fei menggunakan kakinya untuk menopang sepeda yang dinaikinya dan kembali menatapnya.

“Kau sudah lelah?” Jiang Cheng kemudian turun dari sepeda itu, “Kekuatan fisikmu ini benar-benar menyedihkan. Kau bahkan tidak bisa mengayuh sepeda setelah satu pertandingan.”

“Kenapa sebelumnya aku tidak sadar kalau kau ternyata sangat cerewet?” Gu Fei juga turun dan mendorong stang sepeda ke arahnya.

“Aku tidak pernah bekerja sama dengan Er Miao sebelumnya,” Jiang Cheng kemudian menaiki sadel sepeda itu. “Dia akan baik-baik saja, ‘kan?”

“Kalau kau kebetulan menabrak sesuatu atau terjatuh, dia akan menjauh.” Gu Fei kemudian duduk di kursi belakang, “Ayo pergi.”

“Sangat sulit untuk mulai mengayuh kalau kau duduk duluan, tidak bisakah kau menungguku dulu untuk …” Jiang Cheng memulai.

“Tidak. Kekuatan fisikku yang bahkan tidak cukup untuk mengayuh sepeda setelah satu pertandingan tidak akan memungkinkanku untuk berlari lagi.” Gu Fei membalas saat dia mengeluarkan ponselnya dan mulai memainkannya.

“Brengsek.” Jiang Cheng diam-diam mengutuk tetapi hanya bisa mengerahkan kekuatannya untuk mulai mengayuh sepeda itu.

Gu Miao mengambil inisiatif untuk menjauhkan diri dua langkah dan mulai melajukan skateboard-nya lagi dengan sebuah tendangan. Kemudian setelah beberapa saat, dia meluncur ke belakang mereka dan meraih boncengan sepeda itu untuk membiarkan dirinya diseret ke depan.

Jiang Cheng mengayuh selama beberapa waktu dan berhasil menyusul Wang Xu dan yang lainnya di depan mereka.

“Kalian menyusul,” Guo Xu berbalik dan melihat mereka. “Kalian kabur cukup cepat ah.”

“Kami kelaparan,” jawab Jiang Cheng.

“Jiang Cheng.” Seorang gadis di sebelah kiri memanggilnya.

Dia menoleh dan ponsel di tangan gadis itu mengeluarkan suara kacha. Dia menghela napas: “Apa kau tidak tahu cara mematikan suara dulu saat kau diam-diam memotret orang?”

“Ini bukan diam-diam ah.” Gadis itu menutupi mulutnya dengan sedikit malu dan terkikik lama.

Kelompok mereka terus mengobrol saat mereka berkendara di sepanjang jalan. Jarak antara sekolah menuju pusat kota sama sekali tidak dekat; kelompok mereka semua memenuhi jalan, dan setiap kali ada sebuah sepeda motor atau skuter yang harus lewat, mereka akan mulai merapat dan berdesak-desakan dan hanya terus mengeluarkan cekikikan seperti orang bodoh.

Mereka benar-benar ada di usia di mana mereka akan tertawa bahkan jika mereka makan kotoran. Jiang Cheng memandangi orang-orang di sekitarnya.

Orang-orang ini, jika sebelum dia pindah, pada dasarnya adalah jenis orang yang akan menjadi topik ejekan baginya dan Pan Zhi. Mereka agak kasar, agak bodoh, namun sekarang dia terjepit di pinggir jalan bersama mereka.

Tapi dia tidak ikut cekikikan dengan mereka… namun, dia sudah lupa berapa kali dia dan Gu Fei terkikik bersama.

Gu Fei tetap diam sepanjang waktu, mengenakan tampilan tidak ramah yang selalu dia tunjukkan di depan semua orang dan memainkan ponselnya dengan kepala menunduk di belakangnya.

Kapan pun gadis-gadis itu ingin diam-diam mengambil fotonya, Gu Fei akan langsung mengubur kepalanya di punggungnya.

“Berhentilah mengambil foto, langsung tanya saja foto siapa di antara dua orang ini yang kalian inginkan.” Wang Xu membonceng Yi Jing di sepedanya, dia tampak dipenuhi dengan energi dan tidak sedikitpun terengah-engah, “Aku punya semuanya. Bahkan aku punya foto Jiang Cheng saat makan roti isi.”

“Dasar bajingan.” Jiang Cheng memelototinya.

“Kirimkan, aku ingin melihatnya!” Segera, salah satu gadis disana mulai berteriak.

“Aku tidak bisa mengirimkannya begitu saja, dan aku tidak bisa mengalahkan Jiang Cheng.” Wang Xu berkata, “Aku hanya bisa menjualnya, satu seharga 20 yuan.”

“Kau bersedia dipukul demi 20 yuan …” gumam Lu Xiaobin.

Semua orang langsung tertawa.

“Tutup mulutmu!” Wang Xu memelototinya, “Apa kau tahu bagaimana caranya menghitung?! Kalau sepuluh orang membelinya, bukankah itu jadi 200 yuan!”

“Benar,” Lu Xiaobin berhenti. “Cukup banyak kalau begitu. Jiang Cheng sekarang punya banyak penggemar, kalau semua orang membeli satu… kau akan mendapat cukup banyak uang.”

“IQ kalian benar-benar ah,” Guo Xu mendesah, “Foto paling banyak hanya bisa dijual sekali. Setelah dijual ke satu orang, mereka bisa membuat salinannya, mana mungkin ada yang mau membelinya lagi darimu …”

“Enyahlah!” Wang Xu berteriak, “Hanya IQ-mu yang tinggi, ‘kan?!”

“Itu ide bisnis yang cukup bagus,” bisik Gu Fei dari belakang. “Aku punya semua jenis fotomu, dalam resolusi tinggi, dengan wajahmu yang terlihat, dan tanpa pikselasi …”

“Apa kau masih punya sedikit saja etika yang tersisa dalam dirimu sebagai fotografer profesional?” Jiang Cheng memutar kepalanya dan balas berbisik.

“Tentu saja aku punya, itu sebabnya aku belum menjualnya.” Gu Fei menjawab, “Aku sedang menunggu harga tinggi …”

“Apa kau percaya padaku ketika aku bilang kalau aku akan melemparmu?” Jiang Cheng mengancam.

“Tidak,” jawab Gu Fei.

Jiang Cheng membuka mulutnya tetapi tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun.

“Ada level yang tidak bisa aku lewati.” Gu Fei memperlihatkan ponselnya di samping wajah Jiang Cheng, “Apa kau bisa membantuku nanti?”

“… Brengsek.” Jiang Cheng tidak bisa berkata-kata lagi. “Apa kau masih bersaing dengan Li Yan?”

“En.” Gu Fei terus bermain, “Dia sudah tiga level di depanku.”

“Aku akan membantumu melewati tiga level nanti,” kata Jiang Cheng. “Kau memainkan permainan bodoh ini seperti sedang melakukan urusan yang serius. Seolah-olah kita masih menunggumu untuk menyelamatkan dunia ne.”

Gu Fei mulai tertawa dari belakangnya: “Itu benar ah, dan yang akan aku singkirkan lebih dulu adalah mereka yang bermulut busuk.”


Karena Wang Xu baru menelepon untuk memesan ruangan tepat sebelum mereka pergi, tidak ada ruang lebih besar yang tersisa lagi. Dengan para pemain dan para gadis yang jika totalnya dijumlahkan bersama ada sekitar dua puluh orang, pada akhirnya, para pelayan harus meletakkan tiga meja tambahan ke dalam satu ruangan itu.

“Kalian bisa saling berdesakan,” kata seorang pelayan. “Anak muda, benar, ikatan kalian akan lebih terbentuk kalau kalian saling berdesakan satu sama lain.”

“Baik! Ayo kita saling berdesakan!” Wang Xu mengangguk lalu mendorong mereka ke dalam ruangan satu per satu.

Jiang Cheng menarik Gu Miao ke kursi paling dalam di dekat dinding. Dia sudah berjanji pada Gu Miao kalau mereka akan duduk bersama. Gu Fei kemudian mengikuti di belakangnya dan masuk bersama mereka, menjatuhkan diri tepat di sampingnya.

“Kau tidak duduk di samping Gu Miao?” Jiang Cheng melihat sekeliling: di sisi kirinya adalah Gu Fei dan di sisi kanannya adalah Gu Miao.

“Sudah terlambat untuk ganti tempat duduk.” Gu Fei berdiri, tetapi saat dia ingin berganti tempat duduk, dia melihat bahwa semua orang sudah masuk, jadi dia segera duduk kembali dan menurunkan suaranya. “Kalau aku ganti tempat duduk sekarang, aku mungkin akan berakhir duduk dengan perempuan di kedua sisiku.”

“Apa,” Jiang Cheng ingin tertawa. “Apa kau punya masalah?”

“Aku tidak punya masalah,” balas Gu Fei. Yi Jing duduk di sisi lainnya; tanpa bersuara, dia dengan ringan mendekatkan kursinya ke sisi Jiang Cheng. Dia membungkuk dan berbisik, “Aku belum terbiasa.”

“Seorang bos yang bermartabat sepertimu …” Jiang Cheng menuangkan secangkir teh dan meletakkannya di depan Gu Miao. “Gu Miao, minumlah air dulu dan buka jaketmu, wajahmu merah sekali.”

Ruangan itu kecil, dan ketika sekelompok orang berdesakan masuk dan duduk mengelilingi meja panjang itu, dengan segera, ruangan itu benar-benar mirip ruangan pertemuan, panas dan berisik.

Gu Miao menyesap airnya. Dia kemudian mengangkat tangannya dan melemparkan topinya ke atas meja, merapikan rambut acak-acakan yang menjuat ke mana-mana saat dia melepas mantelnya dan melemparkannya ke lantai di sampingnya.

“Gantung jaketmu di rak itu,” kata Gu Fei, menunjuk sebuah rak mantel di sudut. Dia kemudian melepas jaketnya sendiri dan menyerahkannya padanya, “Bantu Gege menggantungnya juga.”

Gu Miao meraih pakaian dan topinya lalu menggantungnya, rambutnya masih acak-acakan.

“Rapikan rambutmu,” kata Jiang Cheng. “Kamu itu seorang gadis kecil, kamu harus menjaga penampilanmu.”

Gu Miao menatapnya dan dengan tidak sabar menyisir kepalanya beberapa kali sebelum tatapannya kemudian beralih ke jaket yang dikenakan Jiang Cheng.

“Oh.” Jiang Cheng dengan cepat melepas jaketnya dan menyerahkannya padanya, “Gantung untuk Cheng-ge juga, terima kasih.”

Gu Miao mengambil jaketnya dengan ekspresi serius di wajahnya, dan karena dia tidak cukup tinggi untuk mencapai kait yang tempatnya lebih tinggi, dia meletakkan jaket Jiang Cheng di atas jaket milik Gu Fei dalam satu kait. Kemudian dia duduk kembali dan mengambil cangkirnya untuk perlahan-lahan meminum tehnya saat dia meringkuk di kursinya.

Jiang Cheng bersandar di kursinya sehingga sandarannya membentur dinding. Dia memeluk lengannya sendiri ketika dia melihat ruangan yang penuh dengan orang-orang yang semuanya saling berteriak sekuat tenaga ketika mereka ingin berbicara – ruangan itu benar-benar sangat bising dan sangat kacau. Pintu ruangan itu pada awalnya terbuka, tapi karena pelayan sudah tidak tahan lagi, mereka datang dan menutup pintunya.

Namun, suasana saat itu cukup bagus juga. Dia sudah lama tidak menghadiri pertemuan seperti ini. Di sekolahnya sebelumnya, semua orang adalah maniak belajar dari keluarga yang sangat ketat, sehingga kebanyakan dari mereka langsung pulang setelah sekolah berakhir.

Seseorang yang akan bolos kelas ketika dia bosan dan keluar sepanjang malam seperti dia bahkan tidak akan memiliki teman hampir sepanjang waktu…

Kegaduhan di depannya sekarang membuatnya akhirnya merasakan suasana hangat pada musim semi.

“Apa yang akan kita makan, apa yang akan kita makan?!” Wang Xu mengambil menu dan mulai memperhatikan semua orang, “Aku sudah pesan tiga panci, semuanya dua rasa, apa itu cukup?”

“Cukup, cukup!” Seseorang berteriak sebagai jawaban, “Jumlah pancinya tidak masalah. Yang terpenting adalah dagingnya! Dan sayur-sayurannya juga!”

“Ada banyak daging dan sayuran.” Yi Jing tersenyum sambil menepuk tas punggungnya, “Kita sudah membawa dana kelas, dan Xu Zhong juga bilang kalau dia akan menebusnya kalau kita mengeluarkan uang berlebihan.”

“Lao Xu terkadang cukup menarik,” Wang Xu berkomentar. “Dia terlalu banyak mengomel, bahkan lebih dari ibuku. Dia juga akan melakukan ceramah lebih dulu dibandingkan melakukan hal lain … Domba! Daging sapi gemuk! Perut babi! Cepat! Kalau ada yang ingin pesan makanan lain, aku akan menulisnya!”

“Panasnya membuatku mengantuk.” Gu Fei juga bersandar dengan kursinya.

Semua anggota tim bola basket yang melepas jaketnya memiliki lengan yang terbuka di bawahnya, jadi ketika Gu Fei mencondongkan tubuhnya lebih dekat, lengannya akan langsung menyentuh lengan Jiang Cheng.

Di musim yang belum cocok untuk memakai baju lengan pendek, kontak kulit yang tiba-tiba itu membuat Jiang Cheng tiba-tiba merasakan perasaan yang agak aneh.

Gu Fei mungkin merasakan hal yang sama. Jiang Cheng bisa merasakan dia segera membuat jarak di antara mereka dengan bergeser ke arah Yi Jing, tetapi hampir dua detik kemudian, dia mendekat kembali.

Jiang Cheng merenungkan ini dan merasa bahwa itu sangat lucu, dia tertawa dengan cangkir teh di depannya.

“Brengsek.” Gu Fei juga mulai tertawa bersamanya. Dia mungkin juga mulai terbiasa dan dengan santai bersandar padanya, bahkan membiarkan kakinya beristirahat di kaki Jiang Cheng. “Tertawa lagi dan aku akan memusnahkanmu.”

“Hanya dengan karet gelang, aku sendiri bisa membunuhmu sekarang juga …” Jiang Cheng tersenyum. Dia melirik ke arah kakinya dan kaki Gu Fei yang saling menekan di bawah meja dan tiba-tiba menyadari bahwa tingkat penerimaannya terhadap sentuhan Gu Fei sudah sama seperti tingkat penerimaannya terhadap cucunya, Pan Zhi.

Selain itu, perasaan yang dirasakannya saat ini sangat berbeda dengan perasaannya ketika bersama dengan Pan Zhi.

… Tentu saja, itu sangat berbeda. Pan Zhi adalah saudara yang baik, saudara laki-laki yang bisa diajak berbagi rahasia dan bisa dengan bebas bermain kasar. Sedangkan Gu Fei, Gu Fei adalah seseorang seperti dirinya, yang juga memiliki semua kualitas yang secara inheren menarik dan memikatnya.

Meskipun tidak pernah mempertimbangkan gagasan untuk menemukan seseorang yang sejenis, apalagi mencari kenyamanan satu sama lain, dia harus mengakui bahwa sebagaimana hubungan mereka sekarang, dengan apa yang ada di hadapan mereka sekarang, dalam kerumunan orang yang gaduh dan suasana yang sedikit terlalu hangat, dalam detail yang sangat kecil yang bahkan tidak disadari oleh orang lain, dan dalam arti ambiguitas yang tidak diketahui orang lain dan hanya bisa dilihat oleh mata mereka … dia merasakan kenyamanan yang ingin dia nikmati dengan tenang.

“Apa yang ingin kau minum Da Fei, sesuatu yang putih[efn_noe]Minuman keras putih: Baijiu—白酒, dilafalkan bye-j’yo — adalah kategori minuman yang mencakup semua minuman beralkohol tradisional Tiongkok. Baijiu paling sering disuling dari sorgum, tetapi juga dibuat dari beras, gandum, jagung, dan millet. Dibuat di seluruh China, negara yang ukurannya kira-kira sama dengan Eropa, ini adalah jenis minuman yang beragam. Teknik produksi baijiu berbeda secara signifikan menurut wilayah dan gaya, dan jenis baijiu yang berbeda bisa sama bedanya dengan wiski dengan tequila. Ini adalah minuman keras paling populer di dunia berdasarkan volume, dengan hasil tahunan yang melebihi total gabungan vodka dan wiski. Dalam konteks global, baijiu sangat baru dan belum teruji. [/efn_note]?” Wang Xu melambaikan menu di depan mereka berdua.

“En,” Gu Fei terdengar menanggapi.

“Bagaimana dengan Jiang Cheng?” Wang Xu memandang Jiang Cheng, “Kita belum pernah minum bersama sebelumnya, kau ingin minum apa?”

“… Terserah.” Jiang Cheng ingin mengatakan kalau dia tidak ingin minum apa pun pada awalnya tetapi ketika dia melihat semua orang di ruangan itu begitu dipenuhi dengan semangat yang tinggi, bukan hanya karena memenangkan pertandingan, tetapi juga dengan kehadiran para gadis, jika dia mengatakan kalau dia tidak ingin minum, mereka pasti akan menggodanya sampai mati hari itu.

“Wow …” Wang Xu menggoda. “Terserah? Nada ini, seperti yang diharapkan dari raja tiga poin. “

“Dan kau bahkan baru saja mengatakan kalau Lao Xu cerewet,” Jiang Cheng meliriknya.

“Jaga dirimu saat berbicara dengan kapten.” Wang Xu menunjuk ke arahnya, “Ketika sekolah baru saja dimulai, aku hanya memaafkanmu untuk memberi Da Fei sedikit wajah.”

“Oh.” Jiang Cheng mengangguk.

“Pelayan—” Wang Xu membuka pintu dan bergegas keluar, berteriak, “Cepat! Bawa Niu Er3 lagi! Dan jus segar—”

Kemudian dia berbalik untuk melihat Gu Miao: “Ratu Miao Miao, apa kamu ingin minum jus? Ada jus jeruk dan jus jagung4.”

Gu Miao tidak mengangkat kepalanya, hanya meraih cangkir tehnya, dan menggelengkan kepalanya.

“Lalu apa yang akan dia minum?” Wang Xu memandang Gu Fei.

“Bir,” jawab Gu Fei.

“… Brengsek.” Wang Xu tercengang tapi masih menoleh, “Ambil bir lagi, Ratu kita ingin minum!”

Aiyou, berhenti berteriak!” Pelayan berdiri di dekat pintu dan berkata, “Kami tepat di depanmu, untuk apa kau berteriak …”

“Kakakmu sedang sangat senang hari ini—” Wang Xu terus berteriak, “Cepat, bawa daging dan alkoholnya dulu!”

“Kami mengerti! Daging! Alkohol!” Pelayan meletakkan mangkuk di depannya, lalu berbalik dan berlari menjauh.

Yi Jing berdiri dan mengeluarkan kamera dari tas punggungnya lalu mengangkatnya ke arah gadis di samping Wang Xu: “Juan Er, ayo kita foto bersama dulu. Kau potret dari sisimu, dan kami akan memotretnya dari sisi kami setelah itu.”

“Baik.” Gadis itu menangkap kamera yang dilempar Yi Jing dan berkata saat dia mundur, “Semua orang merapat ke tengah, jika tidak, kita tidak bisa memotret kalian semua.”

Sebuah ruangan yang penuh dengan begitu banyak orang itu segera berdesakan menuju Gu Fei dan Jiang Cheng.

“Saling merapat! Saling merapat!” Wang Xu mendekat di samping Yi Jing dan meletakkan tangannya di dinding saat dia menyandarkan tubuhnya mendekat.

Yi Jing tersenyum saat dia menghindarinya dengan bergeser ke arah Gu Fei

Gu Fei tidak mengatakan apa-apa, dengan cepat mencondongkan tubuhnya ke arah Jiang Cheng lebih dekat.

“Brengsek.” Jiang Cheng baru saja mendekatkan Gu Miao kepadanya ketika orang-orang yang berdesakan di kanannya menekannya semakin dekat pada Gu Fei, “Kalian semua benar-benar harus menurunkan berat badan kalian!”

“Cepat,” kata Gu Fei pada gadis yang mengambil foto di depan.

“Senyum!” Gadis itu menginstruksikan, “Kelas 8 nomor satu!”

“Kelas 8 nomor satu!” Kelompok itu meraung dalam kesatuan.

Gadis itu menekan tombol shutter. Semua orang baru saja mulai menjauh saat dia buru-buru melambaikan tangannya: “Tunggu! Aku belum ikut foto… “

“Panggil pelayan!” Wang Xu menunjuk ke pintu, “Panggil seorang pelayan untuk mengambil foto untuk kita!”

Pelayan itu dikejutkan oleh massa yang saling berdesakan di dalam ruangan itu begitu dia masuk: “Bukankah jumlah kalian tidak terlalu banyak beberapa saat yang lalu …”

“Cepatlah!” Jiang Cheng hanya bisa berteriak.

Ada celah antara kursinya dan kursi Gu Fei, akibatnya mereka berdua berada dalam posisi yang sangat canggung dan bengkok. Dia tidak punya pilihan selain menahan tangannya di kaki Gu Fei, tidak mungkin mereka bisa menahan ini untuk waktu yang lama.

“Buat simbol hati! Buat simbol hati!” Wang Xu tiba-tiba memerintahkan.

“Buat dua simbol kuning telur, pantatku!” Jiang Cheng hampir menjadi gila, “Aku cuma punya satu tangan!”

“Aku juga cuma punya satu tangan, tidak akan bisa,” kata Gu Fei.

“Kalian berdua masing-masing menggunakan satu tangan, cepatlah!” Wang Xu mendesak, “Bagaimana kalau setiap orang menggunakan satu tangan! Temukan seseorang di sampingmu untuk membentuk simbol hati dan gunakan kedua tangan kalau tidak ada orang di samping kalian! Kami membuat hati besar selama pertandingan sebelumnya, jadi sekarang ayo kita buat simbol hati kecil! Saling satukan jari kalian juga! Yi Jing… ayolah, kita berdua bisa membuatnya!”

Ai…” Yi Jing tanpa daya tersenyum dan menekankan ibu jari dan jari telunjuknya ke tangan Wang Xu untuk membentuk simbol hati kecil.

“Ratu Miao Miao, gunakan dua tangan. Apa kamu tahu bagaimana membuat simbol hati?” Wang Xu masih menyibukkan dirinya sampai mati.

Gu Miao memegang secangkir teh dan bersandar pada Jiang Cheng seolah dia tidak mendengar sepatah kata pun yang dia ucapkan.

“Dia tidak tahu,” jawab Gu Fei untuk Gu Miao. Dia kemudian mengulurkan tangan kirinya di depan Jiang Cheng.

Jiang Cheng meliriknya, lalu meletakkan ibu jari kanan dan jari telunjuknya ke tangannya.

“Apa semuanya sudah siap?” Pelayan itu bertanya, “Aku masih harus bekerja.”

“Semuanya sudah siap!” Semua orang berteriak.

“Satu, dua …” Pelayan itu mengangkat kamera.

“Kelas 8 luar biasa—” Wang Xu berteriak.

“Kelas 8 luar biasa—” Semua orang berteriak dengan kacau.

Setelah foto diambil, Jiang Cheng mengibaskan pakaiannya yang telah kusut karena terjepit dan merasa punggungnya sudah mulai berkeringat.

Gu Fei menggosok kakinya.

Jiang Cheng menatapnya: “Ah, tidakkah kau begitu rapuh~”

Gu Fei tidak bisa menahan tawa setelah menggosok kakinya dua kali lagi, “Ah, mulutmu benar-benar sangat busuk~”

“Ah, kudengar kau ingin memusnahkanku~?” Jiang Cheng membalas.

“Ah, kudengar kau bisa membunuhku hanya dengan sebuah karet gelang~” Gu Fei membalas.

Mereka baru saja selesai berbicara ketika mereka berdua mulai tertawa terbahak-bahak di bawah meja.

“Ayo ayo ayo!” Wang Xu menyela tawa mereka dengan teriakan, “Ada alkohol di sini! Tuangkan! Tuang semuanya! Para gadis, kalian bisa menuangkan jus untuk kalian sendiri… Miao Miao, ini birmu!”

Wang Xu meletakkan satu pint5 bir di depan Gu Miao. Gu Miao berdiri tanpa sepatah kata pun, mengambil bir, dan meneguknya.

“Persetan …” Wang Xu ketakutan, “Apa dia hanya haus?”

“Bisakah anak kecil minum seperti ini?” Yi Jing bertanya dengan suara rendah di samping mereka karena khawatir.

“Dia akan minum sekitar satu cangkir sebelum berhenti sendiri,” kata Gu Fei.

“Gadis kecil yang keren,” keluh Yi Jing.

“Ayo semuanya!” Setelah semua orang menuangkan secangkir alkohol untuk diri mereka sendiri, Wang Xu mengangkat cangkirnya, “Aku ingin mengatakan beberapa patah kata dulu! Terima kasih kepada semua orang atas semua kerja keras kalian, karena kalianlah kami bisa meraih kemenangan hari ini!”

“Ah—” Semua orang menyatukan cangkir mereka.

“Terima kasih kepada perwakilan kelas kita karena sudah menyemangati kami dan berjuang untuk mendapatkan dana publik untuk makanan ini!” Wang Xu berkata, “Terima kasih kepada Gu Fei karena sudah mau berpartisipasi dalam pertandingan dan bermain dengan sangat luar biasa! Terima kasih, Jiang Cheng! Meskipun kau baru saja pindah di semester ini, jika kami tidak memilikimu untuk membimbing kami dalam permainan ini, kami tidak akan pernah bisa menang semudah ini… “

“Cepat dan minumlah.” Gu Fei menjatuhkan cangkirnya ke atas meja.

“Bersulang!” Wang Xu mengetuk gelasnya, mengangkat kepalanya, dan meneguk alkoholnya sendiri.

Setelah itu, beberapa orang menyandarkan kepala mereka ke belakang dan meneguk cangkir mereka dengan sekali teguk.

“Brengsek,” kata Jiang Cheng. Meskipun cangkirnya tidak besar, itu juga bukan jenis yang sangat kecil, “Apa kalian semua selalu minum seperti ini?”

“Kau tidak harus melakukannya juga.” Gu Fei juga langsung menenggak secangkir alkohol miliknya, “Hanya Wang Xu dan yang lainnya yang terbiasa minum dengan seperti ini, kalian orang selatan …”

“… Aku bukan orang selatan,” kata Jiang Cheng.

“Jika Selatan dari kita di sini,” Gu Fei menarik garis dengan tangannya. “Maka semuanya…”

“Jiang Cheng!” Wang Xu mengangkat botolnya dan menatapnya, “Kau bilang tidak masalah meminum apapun, kenapa kau masih belum bergerak?”

Semua orang di meja itu langsung melihat ke atas, membuat Jiang Cheng merasa sangat tidak berdaya. Dia hanya bisa bersulang untuk Wang Xu dan berkata dengan suara yang sangat rendah: “Ini untukmu yang tidak punya otak …”

Dan kemudian dia langsung menuangkan seluruh cangkir alkohol itu ke dalam mulutnya.

Setelah menenggak alkohol, anak laki-laki yang sebelumya sudah bersemangat menjadi semakin bersemangat. Suara-suara mereka bahkan mulai bergetar. Pelayan membuka pintu untuk memeriksa situasi: “Oh, maaf, kami pikir kalian sudah mulai berkelahi …”

“Ayo makan!” Wang Xu melambaikan sumpitnya.

Cara sekelompok orang yang bersemangat ini melahap daging sabu-sabu bukanlah pemandangan yang indah. Mereka praktis membuang seluruh dagingnya ke dalam panci lalu segera setelah itu, tujuh atau delapan pasang sumpit saling meraih dan mengaduk… semua daging akan benar-benar diambil dalam waktu kurang dari beberapa detik.

Yi Jing mengambil sepiring daging dan meletakkannya di depan Gu Miao: “Meimei6, makanlah lebih banyak.”

Gu Miao membenamkan kepalanya ke dalam mangkuk dan makan, tidak lupa berdiri dan membungkuk terlebih dahulu.

Jiang Cheng menyendok semangkuk sup. Tapi sebelum dia sempat meletakkannya, Gu Miao mengulurkan tangannya, jadi dia meletakkannya di depannya dan menggunakan mangkuk Gu Miao untuk mengisi semangkuk sup untuk dirinya sendiri.

Dia baru saja duduk dan bahkan belum menyesapnya saat Gu Fei mendorong mangkuknya sendiri ke arahnya: “Maaf, apa kau bisa …”

“Ambil sendiri.” Jiang Cheng mengabaikannya.

“Aku akan membantumu,” kata Yi Jing.

“Tidak perlu.” Gu Fei dengan cepat mengambil mangkuk itu dan berdiri, bergegas mengisi mangkuknya lagi untuk dirinya sendiri.

Setelah dia duduk, Jiang Cheng bersandar di kursinya, diam-diam terkekeh pada dirinya sendiri saat dia menatap ke bawah meja.

“Minum terlalu banyak?” Gu Fei meliriknya ke samping.

“Ah, aku minum terlalu banyak.” Jiang Cheng menarik napas dalam-dalam, menahan tawanya.

Meskipun secangkir alkohol itu benar-benar kuat, jika mereka membandingkan intensitas kemampuan minum mereka, dia lebih dari bersedia untuk mengakui kekalahan pada sekelompok orang di depannya ini sekarang. Wang Xu dan yang lainnya masih asyik minum di depan; sekarang ketika Lao Xu tidak ada di sini untuk menahan kendali atas mereka, mereka minum seperti mereka mencoba menggunakan minuman sebagai sarana untuk membuktikan bahwa mereka adalah pria dewasa … masing-masing menenggak satu cangkir, secara fenomenal, tidak seperti orang biasa.

Jiang Cheng tidak memiliki kemampuan itu. Hanya dengan satu cangkir yang diminumnya sebelumnya, dia sudah merasa perutnya seperti terbakar. Dengan menambah panas di ruangan itu, dia merasa seperti hampir pingsan.

Ai.” Gu Fei menyenggolnya dengan lengannya.

“En?” Dia menyandarkan kepalanya ke dinding dan memiringkan kepalanya untuk melihat Gu Fei.

Gu Fei menekankan sepotong permen ke telapak tangannya: “Permen mint, akan membuatmu lebih baik.”

Jiang Cheng meliriknya. Pikirannya agak kosong pada saat itu… sejak kapan toleransi alkoholnya begitu rendah?

Dia meraih tangan Gu Fei dan dengan kuat menggenggamnya dengan sepotong permen terjepit di antara kedua tangan mereka.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Granat – di raw-nya, granat/bom (炸弹) ini hanya tertulis □□ karena sensor.
  2. Ba (吧) – (partikel modal menunjukkan saran atau dugaan).
  3. Niu Er adalah kependekan dari Niulanshan Erguotou dan merupakan merek murah dari Erguotou, yaitu baijiu/minuman keras yang terbuat dari biji sorgum.
  4. Jus jagung – atau susu jagung juga populer di negara-negara Asia seperti Cina, Thailand, dan Vietnam, di mana bisa disajikan tanpa rasa atau dicampur dengan susu atau gula.
  5. Satu unit kapasitas cair atau kering yang setara dengan setengah liter.
  6. Meimei (妹妹) – adik perempuan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments