• Post category:SAYE
  • Reading time:32 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu


Gu Fei memarkir sepeda motornya di depan toko dan Gu Miao dengan cepat naik ke kursi belakang dengan skateboard yang menempel di dadanya. Kemudian dia memegangi pinggangnya dan menempelkan wajahnya ke punggung Gu Fei.

“Biarkan aku melihat wajahmu,” kata Gu Fei sambil memutar kepalanya.

Gu Miao mengangkat wajahnya untuk membiarkan Gu Fei melihatnya.

“Masih ada beberapa air mata, bersihkan,” kata Gu Fei.

Gu Miao menggunakan punggung tangannya untuk menggosok matanya dan kemudian menggunakan lengan bajunya untuk menggosok bawah hidungnya.

“Ey,” desah Gu Fei. “Bahkan jika kamu laki-laki, kamu pasti akan dianggap seseorang yang nakal.”

Gu Miao tersenyum dan menempelkan wajahnya ke punggungnya lagi.

Gu Fei mengendarai sepeda motornya keluar, pergi menuju ke pusat perbelanjaan pusat kota. Menurut Gu Miao, tempat makan yang menggunakan sistem prasmanan untuk barbeque terletak di sana.

Gadis kecil ini begitu gigih secara tidak normal dalam beberapa hal — hanya mau makan di satu restoran ketika mereka pergi keluar dari sekian banyak restoran yang ada di kota itu.

Manfaat paling menonjol dari tinggal di kota kecil mungkin adalah kenyataan bahwa hanya ada satu area untuk pusat kota. Selain itu, letaknya masih berada di dalam jangkauan, hanya butuh waktu singkat tidak peduli dari area mana kamu berasal.

Satu-satunya hal yang mungkin disayangkan adalah, waktu kedatangan mereka bertepatan dengan jam paling sibuk restoran itu. Di sana pada dasarnya tidak ada meja yang tersedia saat mereka datang.

“Apa hari ini ada penawaran khusus?” Gu Fei bertanya pada pelayan. Dia mengeluarkan ponselnya untuk mencari kemungkinan ketersediaan kupon dan kemudian menepuk kepala Gu Miao. “Kamu bisa pergi mencari meja.”

Ketika Gu Miao meletakkan skateboard-nya di lantai dan meletakkan satu kakinya di atas skateboard itu, Gu Fei dengan segera meletakkan kakinya di atasnya. “Jalan.”

“Apa kamu ingin menitipkan skateboard-nya dulu?” pelayan itu bertanya sambil tersenyum.

Gu Miao menggelengkan kepalanya dan dengan cepat membungkuk untuk mengambil skateboard miliknya sebelum dia memeluk skateboard itu di dadanya.

“Dia bisa menjaganya sendiri,” kata Gu Fei.

Gu Miao berlari masuk dengan skateboard di lengannya.


“Brengsek, aku mulai lapar hanya karena mendengarmu berbicara,” Pan Zhi menelan ludah. “Sebenarnya, aku ingin pergi dan mengunjungimu besok, dan sementara kita berada di sana, kamu bisa membawaku keluar untuk makan. Di sini … tidak mungkin kita bisa mendapatkan makanan sebanyak itu dengan harga murah.”

“Bukankah keluargamu membuat program pengentasan kemiskinan selama Tahun Baru?” Jiang Cheng menahan ponsel yang berada di antara telinganya dengan pundaknya, sementara satu tangan memegang piring dan tangan yang lain memegang sumpit saat ia dengan lamban mengambil potongan-potongan perut babi, irisan daging sapi, perut babi, irisan daging sapi, terus seperti itu … baginya, sebenarnya tidak ada gunanya memiliki berbagai macam makanan karena makanan favoritnya hanya ini.

“Bagaimana bisa sama,” kata Pan Zhi dengan nada agak sedih. “Kita sudah punya rencana untuk makan daging dan mengadakan pesta1 barbeque bersama-sama pada semester lalu, tapi sekarang, bukan hanya kita tidak bisa makan daging, bahkan orang yang diajak juga sudah pergi.”

“Pergi tinggal di sebuah hotel begitu kamu tiba di sini,” Jiang Cheng meletakkan sumpitnya dan mengambil piring sebelum ia terus menumpuk lebih banyak daging. “Kamu juga harus memesannya sendiri, aku tidak punya energi untuk melakukan apa pun sekarang.”

“Aku baik-baik saja dengan tinggal di tempatmu,” kata Pan Zhi tanpa basa-basi.

“Tidak, kamu tidak bisa,” Jiang Cheng mengerutkan alisnya. Dia bahkan tidak ingin tinggal lebih lama lagi di kamar tempat dia tinggal sekarang. “Pesan kamar standar, aku akan pergi.”

“… apa hubunganmu dengan ayah biologismu tidak berjalan dengan baik?” Pan Zhi merenung.

“Belum ada hubungan,” kata Jiang Cheng santai sambil membawa dua piring penuh daging dan berjalan untuk mengambil sebotol bir. “Ini tidak baik atau buruk ….”

Ketika dia berjalan kembali ke mejanya, dia membeku.

Di dua kursi pada meja empat kursi2 itu, satu kursi ditempati oleh skateboard, di kursi lain duduk seseorang berkepala plontos mengenakan jaket biru, dan di atas meja, ada … sebuah topi hijau rajutan dengan bunga-bunga merah muda kecil terpasang.

“Gu Miao?” Jiang Cheng menatapnya dengan heran.

Gu Miao mengangguk, sepertinya tidak terlalu heran. Dia kemudian menurunkan skateboard-nya dari kursi dan meletakkannya di bawah meja.

“Kamu ….” Dia meletakkan piring yang ada di tangannya di atas meja dan memerhatikan bahwa Gu Miao sudah menatap dengan penuh antisipasi kepada piring barbeque di sana. Dia melambaikan tangannya bolak-balik di depan matanya. “Dengan siapa kamu di sini?”

Gu Miao berdiri, menunjuk ke arah pintu masuk, dan melambaikan tangannya beberapa kali.

Ketika Jiang Cheng memandang, dia melihat Gu Fei yang sama-sama tercengang.

“Ayo kita cari meja lain.” Gu Fei berjalan mendekat. “Meja ini sudah ditempati oleh Gege3.”

Gu Miao melihat sekeliling, menelan air liur, dan tidak bergerak dari tempat dia duduk.

“Pelayan mengatakan kepadaku kalau ada beberapa meja yang tersisa di ujung yang lain.” Gu Fei menunjuk ke dalam. “Ayo pergi ke sana.”

Akan tetapi, Gu Miao masih tidak bergerak. Dia mendongak menatapnya tanpa ekspresi sama sekali — Jiang Cheng tidak yakin dengan apa yang ingin dia ungkapkan.

Setelah mengalami kebuntuan, Gu Fei menoleh untuk melihat Jiang Cheng.

“En?” Jiang Cheng juga balas menatapnya.

“Kamu sendirian?” Gu Fei bertanya.

“En,” Jiang Cheng memberikan suara sebagai tanggapan dan duduk.

Pelayan berjalan dan membuka panggangan, membentangkan selembar kertas di atasnya dan mulai memasukkan daging sementara juga bersiap untuk mengoleskan bumbu dan saus.

“Kalau begitu, kita …” Gu Fei tampaknya ragu-ragu, dan berhenti untuk waktu yang lama sebelum dia menyelesaikan kalimatnya. “… apa kita bisa makan bersama?”

Jiang Cheng mengangkat matanya untuk meliriknya. Sejujurnya, dia benar-benar ingin menjawab, “Dalam mimpimu! Pergi cuci selimut.”

Akan tetapi, mata besar pada kepala botak Gu Miao juga menatap tajam ke arahnya dari seberang, membuatnya begitu sulit untuk mengatakan kalimat itu. Setelah daging di atas panggangan diolesi dengan saus, dia akhirnya mengangguk.

“Terima kasih,” kata Gu Fei, dan menunjuk Gu Miao. “Duduk di sini dan tunggu aku, aku akan mengambil makanannya.”

Gu Miao mengangguk.

Ketika Gu Fei pergi, Jiang Cheng meletakkan dua irisan daging sapi di atas kertas lilin dan bertanya pada Gu Miao, “Yang mana yang ingin kamu makan antara perut babi dan irisan daging sapi?”

Gu Miao menunjuk ke arah daging sapi yang diiris.

“Perut babi juga enak, panggang mereka sampai mendesis dengan minyak … aku bisa makan lima, sampai enam piring,” Jiang Cheng membalik daging dan mengolesi minyak. “Apa kamu suka pedas?”

Gu Miao menggelengkan kepalanya.

Jiang Cheng menaruh sepotong daging sapi yang sudah jadi di piringnya dan berkata, “Selamat makan.”

Gu Miao sedikit ragu saat dia menoleh dan melirik ke arah Gu Fei.

“Tidak apa-apa …” Jiang Cheng tidak mendapatkan kesempatan untuk menyelesaikan kalimatnya ketika tiba-tiba dia melihat bekas luka yang terlihat di bagian belakang kepala Gu Miao, diperkirakan panjangnya sekitar lima sentimeter. Dia agak kaget.

Ketika Gu Miao tidak dapat menemukan Gu Fei, dia berbalik dan memasukkan potongan daging sapi ke mulutnya lalu melihat ke atas dan tersenyum padanya.

“Mau mencoba sepotong perut babinya?” Jiang Cheng bertanya padanya.

Gu Miao mengangguk lagi.

Dia kemudian mengambil sepotong perut babi dan menaruhnya di piringnya sambil dengan lancar mengambil topi yang ada di atas meja dan meletakkannya di kursi di sebelahnya. Karena tidak dapat menahan diri, dia berbalik dan bertanya, “Siapa yang membelikanmu topi ini?”

Gu Miao menunduk dan terus makan tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Jangan bicara saat makan.

Gadis kecil ini, dari semua orang yang dia kenal, adalah satu-satunya orang yang melakukan fakta ini dengan sempurna.

Gu Fei kembali dengan cepat dengan membawa makanan, tetapi kemampuannya untuk membawa makanan dalam satu jalan jauh lebih rendah darinya — pada pengembalian pertamanya, ia membawa kembali tiga piring. Jika dia tidak sedang menelepon Pan Zhi tadi, membawa enam piring dalam satu perjalanan tidak akan menjadi masalah dan kemudian membawa beberapa buah, dan pada akhirnya, akan cukup.

Meja empat kursi itu berada di dekat dinding. Gu Miao duduk di sisi yang membelakangi pintu keluar dan tengah menikmati makanannya, sementara Jiang Cheng duduk di dalam dan tengah memanggang daging dengan Gu Fei, yang tampak ragu-ragu duduk di kursi di sebelahnya.

Jiang Cheng tidak mau mengambil porsi milik Gu Fei untuk membantu memanggangnya. Dia mengulurkan tangannya dan dengan ringan menepuk kepala Gu Miao. “Pergi pilih minuman jika kau ingin minum.”

Ketika Gu Miao berdiri dan berjalan menuju konter minuman, Gu Fei dengan cepat bangkit dan duduk di kursi di seberang Jiang Cheng.

Jiang Cheng menatapnya, lalu melanjutkan memanggang daging babi dan sapi.

“Kamu makan makanan berlemak saat demam?” Gu Fei bertanya.

“En?” Gerakan Jiang Cheng berhenti sebentar saat dia menyaksikan Gu Fei memanggang kue beras. “Kamu tahu?”

“Tubuhmu panas ketika aku menyeretmu masuk ke dalam toko, bagaimana mungkin aku tidak tahu,” jawab Gu Fei.

“Menyeret?” Imajinasi Jiang Cheng melayang sampai pada titik yang tidak bisa dikendalikan pada skenario Gu Fei yang menyeretnya ke toko seperti karung goni.

“Haruskah aku menggendongmu di lenganku?” Gu Fei kemudian memasukkan dua irisan bacon ketika keduanya masing-masing berbagi panggangan, menciptakan suasana yang harmonis.

Jiang Cheng tidak yakin bagaimana melanjutkan pembicaraan, jadi dia memasukkan sepotong daging babi ke dalam mulutnya.

Dalam perjalanan kembali dari mengambil minuman, Gu Miao juga membawa beberapa cangkir bersamanya. Dia meletakkan botol-botol bir satu per satu — total ada empat botol — yang sudah terbuka. Dan juga ada secangkir jus jeruk.

“Yah, kamu cukup hebat,” Jiang Cheng menatapnya dengan takjub. “Kamu tidak menumpahkannya ke lantai?”

Gu Miao menggelengkan kepalanya dan kembali ke tempat duduknya. Dia kemudian mendorong sebotol bir dan secangkir jus jeruk di depan Jiang Cheng.

“Aku tidak …” Dia berniat untuk membiarkan Gu Miao meminum jus jeruknya, tetapi ketika dia membuka mulutnya, dia melihat Gu Miao telah mengambil sebotol bir dan menuangkannya ke dalam cangkirnya sendiri. “Kamu ….”

Gu Miao mengangkat cangkir dan mengambil tegukan besar. Dia lalu menghela napas, merasa cukup senang dan menggunakan punggung tangannya untuk menyeka mulutnya.

Jiang Cheng melirik Gu Fei hanya untuk memerhatikan bahwa dia benar-benar tidak peduli dengan tindakan Gu Miao. Dia bahkan tidak melirik ke arahnya saat dia sibuk membungkus sepotong daging babi di dalam selada cina.

“Dia minum alkohol?” Jiang Cheng bertanya, tidak bisa menahan diri.

“En, hanya ketika kami makan daging panggang,” Gu Fei membawa daun selada yang digulung di depan Jiang Cheng. “Kalau tidak, dia tidak …”

Jiang Cheng menatap gulungan daun di tangan Gu Fei.

Tanpa mengatakan apapun, Gu Fei hanya mengangkatnya.

“… Terima kasih.” Jiang Cheng tidak punya pilihan selain menerima dan menggigitnya.

“Bukankah rasanya sangat berlemak hanya makan perut babinya?” Gu Fei bertanya.

“Tidak seburuk itu, aku sangat menyukainya,” kata Jiang Cheng.

Gu Fei membungkus dua gulungan lagi untuk Jiang Cheng dan kemudian bertanya lagi, “Kamu bukan orang sini, ‘kan? Aksenmu berbeda.”

“Bukan,” jawab Jiang Cheng sementara pengakuan atas fakta ini menyebabkan hatinya tiba-tiba bereaksi dengan frustrasi. Ketidakpuasan yang dia coba lupakan dengan memakan daging babi dan betis berlemak ini entah mengapa terasa hendak bangkit kembali.

“Apa hubunganmu dengan Li Bao Guo?” Gu Fei terus bertanya.

Jiang Cheng agak terkejut – bagaimana Gu Fei bisa tahu tentang Li Bao Guo? Akan tetapi, pertanyaan ini dengan cepat ditenggelamkan oleh kegelisahan dalam dirinya saat ia melemparkan dua iris daging ke atas panggangan. “Apa ini urusanmu?”

Gu Fei mengangkat pandangannya untuk menatap Jiang Cheng sebelum dia tersenyum dan memutuskan untuk diam. Dia mengambil sebotol bir dan dengan ringan mendentingkannya dengan botol yang ada di depan Jiang Cheng. Setelah menyesap minuman itu, ia melanjutkan untuk memanggang daging lagi.

Ini adalah pertama kalinya Jiang Cheng makan dengan seseorang yang berada di seberangnya, yang pada dasarnya ia adalah orang asing. Sejak awal, dia sama sekali tidak tertarik untuk melakukan percakapan, bahkan kini ada lebih sedikit hal untuk dibicarakan.

Dari seberang, Gu Fei tampak seperti dia juga kehilangan minat untuk berbicara sementara Gu Xiaomei4, yang kemungkinan besar bisu, mengambil bir dan menggigit daging, tampak begitu ceria memakan semua hidangan itu.

Dalam keheningan, Jiang Cheng makan empat piring daging dengan kepala penuh. Gu Miao mungkin baru saja selesai setelah Gu Fei bolak-balik mengambil makanan beberapa kali lagi.

Setelah Jiang Cheng selesai makan, Gu Miao akhirnya meletakkan sumpitnya, lalu bersandar ke kursi dan mengusap perutnya.

“Kenyang?” Gu Fei bertanya.

Dia mengangguk.

“Kamu makan lebih banyak dari kakakmu,” ucap Jiang Cheng pada akhirnya.

“Bagaimana kamu bisa sampai di sini?” Gu Fei juga meletakkan sumpitnya. “Aku akan memberimu tumpangan nanti, lagipula kita akan menuju ke arah yang sama.”

“Dengan sepeda motor?” Jiang Cheng bertanya.

“En,” Gu Fei mengangguk.

“Mengemudi dalam keadaan mabuk dan kelebihan muatan?” Jiang Cheng bertanya.

Gu Fei tidak mengeluarkan suara dan hanya menatapnya untuk waktu yang lama dengan mata yang penuh dipenuhi ejekan atau sesuatu yang lain. Pada akhirnya, dia menepuk bahu Gu Miao. “Ayo pergi.”

Setelah Gu Fei pergi dengan Gu Miao, Jiang Cheng berdiri dan membawa kembali setengah piring daging dan sekeranjang kecil daun selada.

Daging babi dalam daun selada yang dibungkus sebelumnya oleh Gu Fei sebenarnya cukup bagus — menyegarkan dan tidak berminyak.

Ketika dia selesai menghabiskan setengah piring daging, dia merasa seolah-olah dia harus pulang dengan berjalan kaki untuk membantu mencerna makanan.

Namun, udara di luar terlalu dingin. Dia menyusut di balik tirai kulit dan mengeluarkan ponselnya, hendak memanggil taksi. Tetapi bahkan setelah lima menit berlalu, tidak ada yang mengambil pesanannya.

Sebaliknya, dia mendapat panggilan lain dari Pan Zhi.

“Tiket ini memiliki dua stasiun, jamnya juga berbeda. Stasiun mana yang harus aku beli?”

“Stasiun Timur,” kata Jiang Cheng. “Aku hanya mengenali Stasiun Timur.”

“Hebat,” kata Pan Zhi. “Datang dan jemput aku besok sore jam empat, dan kirimi aku alamatmu nanti. Aku akan mencari hotel terdekat.”

“Mungkin tidak ada,” Jiang Cheng mengingat lokasi keseluruhan daerah itu — yang sepertinya memang bukan tempat yang memiliki hotel. “Pesan saja satu secara acak, keseluruhan tempat ini bahkan tidak sebesar seperti yang ada dalam pikiranmu.”

Setelah dia menutup telepon, seseorang akhirnya mengambil pesanan taksinya. Ketika Jiang Cheng duduk di mobil, seluruh tubuhnya menjadi tidak nyaman.

Ini mungkin perasaan tidak terbiasa dengan lingkungan baru. Seseorang yang jarang terkena pilek tiba-tiba berubah menjadi bunga rapuh dari perubahan lingkungan ini. Tidak ada tanda-tanda membaik setelah pagi penuh perjuangan, dan bahkan setelah makan makanan favoritnya — bunga itu masih tetap layu dan bisa jatuh kapan saja.

Dia menutup matanya dan menghela napas.

Orang-orang yang berada di dalam rumah selama Tahun Baru kini tampaknya telah keluar selama dua hari terakhir ini; jalan dipenuhi dengan mobil dan pengemudi melaju cukup agresif dengan satu kaki di pedal gas dan kaki yang lainnya mengiringi rem darurat, kurang dari sepuluh menit berlalu dan Jiang Cheng sudah merasakan perutnya berputar.

Meskipun tujuannya tidak jauh, perjalanan masih memakan waktu kurang lebih setengah jam. Tetapi saat dia melihat persimpangan ke rumah Gu Fei, dia tidak bisa menahannya lagi. Tidak dapat berbicara, dia langsung menampar pintu beberapa kali.

“Di sini?” tanya sopir itu.

Dia mengangguk dan mengetuk pintu beberapa kali lagi.

Pengemudi akhirnya menghentikan mobil. Kemudian, seolah diledakkan oleh kentut, dia membuka pintu dan melompat keluar, berlari ke tempat sampah di sisi jalan sebelum dia mulai muntah dengan begitu menyakitkan.

Adegan ini begitu menyedihkan sehingga bahkan Jiang Cheng sendiri tidak tega membayangkannya.

Kedamaian akhirnya datang setelah serangkaian pembersihan yang menghancurkan bumi, meninggalkan sakit kepalanya yang begitu menyakitkan seolah-olah akan meledak. Dengan berat badannya yang ditopang oleh tangan di dinding, dia mencari tisu di sakunya, tetapi dia tidak mendapatkan satu pun.

Persis ketika amarah mulai muncul dari telapak kakinya, sebuah lengan kecil menjulur keluar dari samping dengan beberapa tisu.

Dia meraih tisu itu dan menyeka mulutnya bolak-balik beberapa kali sebelum melirik ke samping.

Mengapa alam semesta ini begitu dipenuhi dengan begitu banyak kebetulan?

Gu Miao berdiri tepat di sisinya, mengenakan topi hijaunya. Tiga langkah dari mereka tampak berdiri Gu Fei, menampilkan ekspresi geli saat dia menunggu pertunjukan menghibur untuk dimainkan.

“Terima kasih.” Jiang Cheng mengangguk pada Gu Miao. Ini benar-benar situasi yang memalukan namun tak terhindarkan di mana ia bahkan tidak bisa berbalik dan pergi begitu saja atau mengatakan, “apa yang kaulihat” merasa cukup menyesakkan.

Gu Miao mengulurkan tangan dan meraihnya, menarik ke depan — mungkin ingin membantu menopangnya.

“Tidak perlu,” Jiang Cheng mengambil tangannya.

Gu Miao meraih tangannya lagi, masih ingin membantunya.

“Sungguh, itu tidak perlu. Aku baik-baik saja,” kata Jiang Cheng.

Ketika dia akan mengambil tangannya sekali lagi, Gu Miao menggenggam tangannya dengan erat dan bersikeras memegangnya.

“Er Miao ….5” Gu Fei mulai berjalan.

Gu Miao masih menolak untuk melepaskannya.

Jiang Cheng tidak yakin bagaimana ia harus berkomunikasi dengannya. Dengan segala macam kejengkelan yang menumpuk, hal itu menyebabkan emosinya naik dan dia dengan paksa melempar tangan Gu Miao.

“Aku bilang aku tidak butuh bantuanmu!”

Gu Miao tidak bergerak, tangannya masih terangkat di udara — membeku.

Sebelum Jiang Cheng memiliki kesempatan untuk merasa bersalah, dia tiba-tiba merasakan tenggorokannya menegang saat Gu Fei menggenggam kerahnya dari belakang dan menariknya kembali cukup keras sampai membuatnya tersandung.

“Brengsek ….” Dia berbalik dan pada saat yang sama memukul balik dengan sikunya.

Gu Fei menangkap sikunya dengan tangannya yang lain, dan tangan di kerahnya menegang, oleh karena itu Jiang Cheng tidak punya pilihan selain bersandar dengan intim kepada Gu Fei.

Tercekik oleh kerah membuatnya ingin muntah lagi.

“Dia benar-benar menyukaimu,” kata Gu Fei dengan suara rendah di telinganya. “Tapi kadang-kadang dia tidak bisa benar-benar memahami perasaan orang lain. Jadi tolong, maafkan dia.”

Jiang Cheng ingin mengatakan, “Aku benar-benar hidup selama 17 tahun dan tidak pernah melihat seseorang mengajukan permintaan seperti itu”, tetapi dia tidak memiliki kesempatan untuk mengucapkan banyak kata. Yang bisa dia lakukan adalah memaksakan dua kata keluar di antara celah giginya: “… ingin muntah.”

Gu Fei mengendurkan tangannya.

Dia menopang dirinya ke dinding dan mundur beberapa kali, tetapi tidak ada yang keluar.

Ketika Gu Fei memberikan sebotol air, dia mengambilnya dan memutar tutupnya terbuka, mengambil dua tegukan.

Begitu dia pulih, dia menatap Gu Miao, “Aku baik-baik saja, tidak perlu bantuan.”

Gu Miao mengangguk dan mundur kembali ke sisi Gu Fei.

“Aku akan kembali.” Dia melemparkan botol air yang sudah setengah diminum ke tong sampah, berbalik dan mulai berjalan menuju persimpangan di depan.

Keparat!

Saat dia membuka pintu setelah tiba di rumah Li Bao Guo, Jiang Cheng bisa mengendus aroma makanan yang dimasak.

Li Bao Guo berdiri di dapur, memegang ponsel dan hendak menelepon sebuah nomor.

Jiang Cheng baru saja akan berbicara ketika ponsel di sakunya mulai berdering. Dia mengeluarkannya dan melihat bahwa itu adalah nomor Li Bao Guo. “Kamu ….”

Li Bao Guo mendengar ponselnya berdering dan menoleh. Kemudian dia berteriak dengan suara nyaring, “Yo! Kapan kamu pulang? Aku meneleponmu!”

“Baru saja masuk,” Jiang Cheng menutup pintu. “Kamu … tidak mendengar?”

“Pendengaranku tidak baik,” Li Bao Guo menunjuk ke telinganya sendiri. “Aku hanya bisa mendengar dengan jelas ketika kepalaku dimiringkan ke arah suara.”

“Oh,” jawab Jiang Cheng.

“Dari mana?” Li Bao Guo memasuki dapur dan mengeluarkan sepoci sup, “Aku menunggumu pulang sejak tadi untuk makan bersama.”

“Aku …” Jiang Cheng ragu-ragu sejenak dan tidak mengemukakan fakta bahwa dia sudah makan daging panggang sendirian. “… pergi ke rumah sakit.”

“Kamu pergi ke rumah sakit?” Li Bao Guo mulai segera membuat keributan dan ketika dia berteriak, dia mengulurkan tangannya untuk menyentuh wajah Jiang Cheng. “Kamu sakit? Sakit apa? Demam? Apa karena perubahan lingkungan yang tiba-tiba?!”

“Aku sudah minum obat, ini bukan masalah besar.” Demi apapun, Jiang Cheng menahan diri untuk tidak menampar tangan hitam kekuningan yang berbau asap rokok itu.

“Kuberitahu – jika kamu merasa tidak sehat, jangan pergi ke rumah sakit. Ada klinik komunitas di jalan di samping bangunan ini, mereka cukup profesional,” kata Li Bao Guo. “Hanya saja pintu depannya ada di dalam dan tidak mudah dikenali, letaknya ada di samping supermarket kecil.”

“Oh,” Jiang Cheng merenungkannya, “supermarket kecil? Milik Gu Fei …. “

“Bagaimana kamu bisa mengenal Gu Fei?” Li Bao Guo menoleh dan menatapnya dengan heran. “Kamu baru saja tiba dan sudah akrab dengannya?”

“Tidak,” Jiang Cheng tidak ingin menjelaskan, “Aku pergi ke toko untuk membeli beberapa barang pagi ini.”

“Biarkan aku memberitahumu,” volume suara Li Bao Guo meningkat. Meskipun suaranya pada dasarnya cukup keras, suaranya bahkan lebih keras sekarang. “Jangan bergaul dengannya, anak itu adalah berita buruk.”

“… oh,” Jiang Cheng melepas jaketnya dan melemparkannya ke kamar.

Li Bao Guo menatapnya, mungkin menunggunya bertanya mengapa. Tetapi setelah menunggu beberapa saat tanpa jawaban lain, dia bergerak mendekat dengan wajah penuh cerita.

“Kamu tahu kenapa aku berkata kalau dia berita buruk?”

“Kenapa?” Jiang Cheng sebenarnya tidak tertarik untuk mengetahui hal-hal ini, tetapi dia masih mencoba untuk bersikap kooperatif.

“Dia membunuh ayahnya sendiri!” Li Bao Guo berkata, berdiri lebih dekat, membuat ludahnya mengenai setengah wajah Jiang Cheng karena kegembiraan.

Jiang Cheng dengan kuat berdiri untuk menghindarinya sebelum dia menyeka wajahnya dengan intens. Saat dia hendak meletus dengan amarah, kata-kata Li Bao Guo tiba-tiba menyadarkannya akan sesuatu.

“Apa? Membunuh siapa?”

“Ayah kandungnya!” Li Bao Guo berkata, setengah berteriak, “Dia menenggelamkan ayahnya sendiri.”

Jiang Cheng menatapnya dengan tenang hanya untuk melihat ekspresi Li Bao Guo dengan semangat tinggi; Jika Jiang Cheng ingin, dia mungkin bisa menggunakan gaya gosip ini untuk mengobrol sepanjang sore.

Sayangnya, Jiang Cheng tidak mempercayai kata-katanya.

“Kenapa dia tidak dipenjara karena membunuh ayahnya?” Dia duduk di kursi di samping meja dan menggosok daerah yang sedikit bengkak di antara alisnya.

“Kejadiannya sudah bertahun-tahun yang lalu, penjara mana yang bisa menahannya,” Li Bao Guo juga duduk. “Ditambah lagi, tidak ada saksi mata.”

“Tidak ada yang melihat ah ….” Jiang Cheng tertawa.

“Tapi semua orang tahu apa yang sebenarnya terjadi. Ketika polisi tiba, ayahnya berada di danau dan dia berada di tepi danau, ungkapan itu …” Li Bao Guo mengeluarkan serangkaian tsks, “Sekali lihat dan kau akan tahu jika dia melakukannya … ayo, makanlah, lihat apakah hidangannya sesuai dengan seleramu?”

Jiang Cheng tidak bersuara, tetapi ia mengambil sepotong iga.

“Dia melakukan itu untuk Er Miao-nya,” Li Bao Guo mungkin bisa melihat bahwa Jiang Cheng tidak mempercayainya dan, seolah-olah dia berusaha untuk menekankan pada kredibilitas, dia menambahkan penjelasan, “Kepalanya berlumuran darah setelah ayahnya memukulnya dan dia kehilangan kemampuan untuk berbicara sejak saat itu.”

“Ah.” Jiang Cheng menjawab saat dia menggigit tulang iga dan mengingat bekas luka mengerikan di belakang kepala Gu Miao.


5 Agustus 2020


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Tidak ada kata ‘pesta’ atau sesuatu semacam itu di teks bahasa Inggris, tapi itu kemungkinan merujuk kepada pesta barbeque—well, sesuatu seperti apa yang kau lakukan saat memanggang daging di panggangan dalam acara piknik keluarga.
  2. ‘The table of four’ itu merujuk kepada meja yang memiliki dua kursi di dua sisi meja.
  3. “GeGe” – 哥哥 artinya kakak. Ini adalah cara sopan untuk merujuk seseorang dari generasi yang sama sepertimu tetapi yang lebih tua.
  4. “Gu Xiaomei” 顾小妹 – artinya Adik kecil Gu – lebih seperti nama panggilan yang cantik.
  5. Awalan ‘er-‘ adalah apa yang digunakan untuk mengekspresikan keakraban, umumnya untuk anak perempuan atau gadis yang lebih muda. Ini mirip akhiran ‘-chan‘ atau ‘-chi‘ dalam bahasa Jepang.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments