• Post category:SAYE
  • Reading time:38 mins read

Pasangan yang sempurna dan paling sempurna ada di sini, memangnya kalian pikir kalian ini siapa.


Penerjemah: Jeffery Liu


“Cheng-ge!” Wang Xu segera melanjutkan dengan kalimat, “En! Aku tahu! Oper bolanya padamu dan Cheng-ge!”

“Jiang Cheng.” Jiang Cheng memberi tahu. Dia sebenarnya tidak terbiasa memiliki banyak orang yang memanggilnya Ge, meskipun Pan Zhi sendiri memanggilnya Kakek.

“Jiang Cheng, hanya Jiang Cheng. Jiang Cheng.” Wang Xu melambaikan tangannya, “Kita semua adalah teman jadi jangan terlalu peduli tentang formalitas… ayo kita pergi ke tempatku untuk mengambil makanan. Aku sudah meminta ibuku untuk menyiapkannya untuk kita. Kita bisa langsung pergi ke sekolah teknik untuk berlatih sesudahnya.”

Jiang Cheng ingin bertanya kapan mereka pernah memiliki formalitas tetapi segera mengesampingkan pertanyaan itu. Setelah dia memakan begitu banyak roti isi lezat dari tempat Wang Xu, dia bersedia memastikan bahwa kedudukan Wang Xu sebagai tiran Kelas 8 diamankan dengan kuat.

Ketika mereka semua tiba di toko Wang Xu dengan semangat yang luar biasa, ibu Wang Xu sudah selesai mengemasi roti isi untuk mereka. Mungkin karena Wang Xu belum pernah melakukan sesuatu seperti “memimpin tim bola basket menuju kemenangan” sebelumnya dalam hidupnya, ibunya sangat antusias.

“Makan saja dulu baru setelah itu kalian bisa pergi. Akan sangat tidak nyaman makan sambil berjalan,” komentarnya.

“Tidak perlu, kami sedang buru-buru,” Wang Xu menjawab, “Kami kekurangan waktu dan punya banyak tanggung jawab, Ibu tidak akan mengerti.”

“Terima kasih, Bibi.” Jiang Cheng menerima roti isi miliknya.

“Kamu benar-benar memiliki sopan santun, sangat sopan setiap saat,” kata ibu Wang Xu sambil tersenyum.

Kelompok itu tidak tinggal lebih lama lagi; mereka mengambil roti isi dan sekali lagi pergi ke sekolah teknik dengan penuh semangat agar tidak membuang waktu.

“Da Fei.” Wang Xu menyerahkan sekantong roti isi kepada Gu Fei, “Daging sapi dan tenderloin, mau yang mana?”

“… daging sapi,” jawab Gu Fei.

“Tenderloinnya juga sangat enak, bukankah kau menyukainya terakhir kali?” Wang Xu bertanya.

“Aku hanya ingin makan daging sapi hari ini,” kata Gu Fei.

“Lalu bagaimana dengan Jiang Cheng?” Wang Xu kemudian menyerahkan kantong berisi roti itu kepada Jiang Cheng.

“Aku akan mencoba yang tenderloin.” Jiang Cheng mengambil tenderloin sesuai dengan saran Wang Xu.

Di samping mereka, Gu Fei tiba-tiba tersedak dan mulai batuk untuk waktu yang lama.

Jiang Cheng mengeluarkan botol airnya sendiri dari tasnya: “Mau minum?”

“Oh.” Gu Fei menyesap beberapa teguk dari botol itu.

Ai, itu botol yang cukup bagus,” Wang Xu berkomentar. “Gaya olahraga, kau bisa langsung tahu kalau botol itu digunakan oleh para atlet. Aku tidak bermaksud mengkritikmu, tapi Jiang Cheng, kau benar-benar cukup pandai bersikap sok. Pantas saja banyak orang berpikir kalau kau sangat menyebalkan.”

“… bahkan sebotol air bisa dianggap mewah.” Jiang Cheng bergumam, “Bukankah standar sokmu sedikit rendah?”

“Bukan begitu,” Guo Xu menyela dari samping. “Kami tinggal di tempat kecil seperti ini. Seseorang sepertimu yang hanya dengan pandangan sekilas sudah jelas bukan orang lokal pasti berasal dari kota besar. Keberadaanmu sendiri sangat mewah.”

Semua orang menyuarakan persetujuan mereka satu demi satu.

Mendengar ini, Jiang Cheng agak tidak bisa berkata-kata.

Lapangan di sekolah teknik tidak sebaik yang ada di Si Zhong, tetapi semua orang masih berjongkok dengan sangat serius di pinggir lapangan untuk membahas beberapa taktik, dan kemudian dengan tekun berlatih sesuai dengan hasil diskusi mereka.

Tak perlu dikatakan, ketika membahas mengenai pembelajaran di kelas untuk kelompok orang-orang dari Kelas 8 ini, tidak ada satupun dari mereka pernah menjadi contoh yang baik. Tetapi setelah menerima beberapa dorongan, peningkatan yang mereka buat dalam pelatihan sangat besar. Pada awalnya, semua pemain akan mengejar bola, tetapi sekarang, mereka sudah tahu bahwa ada beberapa orang yang harus bekerja sama untuk menggiring bola dan melindungi rekan satu tim mereka. Jiang Cheng sangat tersentuh sehingga dia bahkan ingin menulis naskah siaran untuk mereka dalam bahasa Inggris.

Ada pertandingan sore nanti, jadi periode pertama kelas begitu kacau seperti yang diharapkan, dengan tidak adanya murid yang peduli bahkan satu pun. Mereka berlatih di sekolah teknik sampai jam pelajaran pertama hampir selesai setengah jalan sebelum akhirnya kembali ke sekolah bersama.

Sudah ada begitu banyak orang di lapangan, dan kali ini, anggota tim dari Kelas 8 yang belum pernah diperhatikan siapa pun sebelumnya, membangkitkan perhatian para penonton saat mereka akhirnya tiba. Jiang Cheng menyadari bahwa hanya dalam beberapa hari, mereka telah mengumpulkan cukup banyak “penggemar”.

Mereka bahkan belum mencapai tempat istirahat untuk kelas mereka ketika Wang Xu sudah membuka ritsleting jaketnya dengan cara yang karismatik. Dengan satu tarikan dan lemparan, jaketnya mendarat di tubuh Lu Xiaobin, yang berdiri di sampingnya.

“Bawalah sendiri.” Lu Xiaobin ingin mengembalikan jaket itu padanya.

“Bantu aku membawanya sebentar!” Wang Xu berbalik dan memelototinya.

“… Seharusnya kita menyewa fotografer full-time untukmu,” gerutu Lu Xiaobin.

“Kenapa kau begitu banyak bicara? Aku hanya memintamu untuk membantuku membawanya sebentar, tapi kenapa kau terlihat keberatan sekali,” Wang Xu menatapnya tajam saat dia memberi ceramah. “Kaptennya itu kau atau aku?”

Lu Xiaobin tidak mengatakan apa-apa dan hanya menoleh untuk melihat ke tempat lain.

Apa yang membuat Jiang Cheng tercengang adalah bahwa baik Lao Xu dan Lao Lu kini sudah berganti pakaian olahraga dan berdiri di pinggir lapangan menunggu mereka.

“Ini bukan bantuan eksternal kita, ‘kan?” Jiang Cheng tidak bisa untuk tidak bertanya.

“Sebenarnya,” Gu Fei sendiri juga menganggapnya lucu ketika dia melihat mereka. “Lao Xu dan Lao Lu sama-sama dari kelas kita, jika mereka benar-benar muncul maka kita bahkan tidak perlu menyebutkan tentang bantuan eksternal… Lao Lu sebenarnya cukup ahli bermain basket. Nanti akan ada turnamen basket untuk guru, kau bisa menontonnya.”

“Kepala sekolah benar-benar menyukai basket ah.” Jiang Cheng menghela napas dengan emosi.

Saat kata-kata itu keluar dari mulut mereka, mereka melihat sosok kepala sekolah.

Nama belakang kepala sekolah adalah Liu. Jiang Cheng bahkan belum pernah berbicara dengannya satu lawan satu sebelumnya, dan sekarang dia tiba-tiba berhenti tepat di depannya, Jiang Cheng merasa takut. Dia memperhatikan bahwa ada jerawat yang tumbuh di sisi hidung Kepala Sekolah Liu … siapa yang tahu jika itu muncul karena dia terlalu bersemangat untuk menonton pertandingan kali ini.

“Murid Jiang Cheng,” Kepala Sekolah Liu tersenyum sambil menepuk bahu Jiang Cheng. “Tidak buruk, aku melihat permainan yang kamu mainkan, dan aku berani bilang kalau kamu bermain dengan sangat baik. Kamu bisa bergabung dengan tim bola basket sekolah kami dengan levelmu ah!”

“Kepala Sekolah Liu,” Wang Xu tidak menunggu jawaban Jiang Cheng ketika dia memotong, “Anda tidak bisa menepuk pundaknya.”

“Aku …” Jiang Cheng memelototi Wang Xu. Dia merasa bahwa otak orang ini tidak hanya kehilangan satu kunci, dia juga kehilangan seluruh instrumennya.

“Baiklah, baiklah, tidak boleh menepuk.” Kepala Sekolah Liu sepertinya tidak keberatan; setelah memujinya, dia pindah untuk menepuk bahu Gu Fei. “Bahumu bisa ditepuk, ‘kan?”

“Tidak,” Gu Fei tersenyum.

“Dasar berandalan.” Kepala Sekolah Liu tersenyum sambil melambaikan jarinya ke arahnya, “Kamu terlihat enak dipandang hanya ketika bermain basket! Kamu dan Siswa Jiang Cheng bisa dianggap sebagai pasangan yang sempurna, lain kali kalian berdua harus datang ke kompetisi guru!”

“Tidak,” Gu Fei terus tersenyum.

Kepala Sekolah Liu melambaikan jarinya ke arahnya dua kali tetapi tidak mengatakan apa-apa, lalu dia berbalik untuk menunjuk ke sesuatu di belakangnya: “Reporter, wawancarai pasangan kuda hitam ini!”

Seorang anak laki-laki, yang sekilas terlihat seperti seorang pemuda sastra yang bahkan memiliki wajah penuh jerawat, dan seorang gadis, yang sekilas terlihat seperti penggosip sekolah dan bertubuh sangat kecil, yang memungkinkan dia mengambil gambar diam-diam bahkan ketika berdiri tepat di depanmu, segera bergegas mendekat.

“Halo, kami adalah reporter dari stasiun radio sekolah.” Bocah sastra itu pertama-tama mengeluarkan kamera otomatis, mengarahkannya ke arah mereka, dan mengambil banyak gambar. Kemudian, dia mengeluarkan buku catatan kecil, “Kami ingin mewawancarai kalian.”

Sekolah jelek yang bahkan tidak memiliki tes sebanyak sekolah lain ini ternyata sebenarnya memiliki stasiun radio? Dan bahkan reporter?

“… Halo.” Jiang Cheng merasa sangat terganggu karena wajahnya terus-menerus difoto tanpa peringatan; dia ingin merebut kamera sialan itu dan melihat seperti apa penampilan jeleknya di foto itu.

Gu Fei segera berbalik dan pergi.

“Teman Sekelas Gu Fei,” si penggosip kecil menjadi sedikit cemas dan buru-buru mengejarnya, berteriak: “Teman Sekelas Gu Fei! Aku punya beberapa pertanyaan untuk ditanyakan kepadamu… “

“Teman Sekelas Jiang Cheng,” si bocah sastra segera menghalangi Jiang Cheng untuk kembali ke area tempat istirahat untuk Kelas 8. “Tolong jawab beberapa pertanyaanku.”

Jiang Cheng sedikit banyak ingin bertanya, apa pertanyaanmu disiapkan berpasangan?

“Permainan yang dimainkan kelasmu melebihi ekspektasi,” si bocah sastra itu memandangnya. “Aku ingin bertanya…”

“Wang Xu!” Jiang Cheng melihat Wang Xu, yang melihat ke arah sini dengan mata penuh harap, “Kapten!”

Aye! Ada apa?” Wang Xu bergegas ke sisinya dengan kecepatan cahaya.

“Ini adalah reporter dari stasiun radio sekolah,” Jiang Cheng memperkenalkan. “Aku pikir lebih baik kalau pertanyaannya dijawab oleh kapten. Kapten ini adalah semangat tim kami… “

“Pertanyaan apa?” Wang Xu segera mengarahkan pandangannya pada si reporter, “Aku bisa menjawabnya.”

Jiang Cheng segera melarikan diri dari tempat kejadian. Si bocah sastra ingin menghentikannya tetapi dihalangi oleh Wang Xu. “Tanya saja, tapi aku sangat sibuk, jadi kamu bisa memilih dan menanyakan pertanyaan-pertanyaan yang penting saja.”

Orang-orang dari Kelas 7 sudah tiba. Jiang Cheng duduk di bangku, mencoba yang terbaik untuk tidak melihat sekeliling pada ponsel dan kamera yang terus menunjuk ke arahnya dan Gu Fei, dan sebaliknya, menatap para pemain dari Kelas 7.

“Apa kau mencari Hu Jian?” Gu Fei bertanya sambil mengganti sepatu di sampingnya.

“Apa itu bantuan eksternal mereka?” Jiang Cheng mengangkat dagunya. Di sisi itu, ada seorang laki-laki yang memiliki rambut potongan cepak dengan ukiran gambar babi hutan.

“En.” Gu Fei juga melirik mereka, “Hanya ada satu, siapa yang tahu apakah akan ada orang lain yang datang nanti.”

“Apa dia licik?” Jiang Cheng bertanya.

“Cukup licik.” Gu Fei menjawab, “Ketika Bu Shi Hao Niao dan aku bermain dengan mereka, kami kalah lebih dari separuh waktu.”

Jiang Cheng melirik Gu Fei, agak terkejut; Sejujurnya, dengan Bu Shi Hao Niao, Li Yan, dan Gu Fei berada dalam satu tim, tingkat keterampilan dari enam orang ini yang digabungkan seharusnya bisa sepenuhnya mengalahkan tim dengan kemampuan rata-rata dalam keadaan normal.

“Mereka punya beberapa orang yang berspesialisasi dalam bermain kotor,” Gu Fei menjelaskan. “Kelas 7 memiliki banyak pemain pengganti, dan saat terjadi pelanggaran, mereka pasti akan langsung mengganti seseorang untuk bermain curang.”

“Jangan khawatir,” Jiang Cheng melepaskan jaketnya. “Selama mereka tidak mulai menikam kita dengan pisau, berapa pun jumlah mereka, aku bisa menanganinya.”

“Kau lindungi aku,” kata Gu Fei. “Kerja sama antara Jiuri dan mereka cukup bagus sekarang. Kita pasti bisa menang bahkan tanpa harus bermain lebih baik dari biasanya.”

“En.” Jiang Cheng mengangguk.

Pasangan yang sempurna?

Jiang Cheng menyukai panggilan ini.

“Senyum.” Gu Fei menoleh.

“En?” Jiang Cheng meliriknya lalu mengikutinya memutar kepalanya. Dia melihat Yi Jing sedang memegang kamera ke arah mereka, jadi dia segera tersenyum.

“Semoga berhasil!” Yi Jing mengepalkan tinjunya.

Kompetisi yang diadakan saat ini semuanya adalah pertandingan tunggal. Untuk membiarkan semua orang menikmati diri mereka sendiri sepenuhnya, dua pertandingan akan digelar setiap hari dengan waktu yang berbeda, jadi sekarang lapangan itu dipadati baik oleh para pemain maupun penonton.

Karena tidak ada kursi untuk penonton, semua orang berkerumun di luar garis pinggir lapangan untuk menonton. Menonton dari dekat seperti ini membuat beberapa orang menjadi gelisah, tapi itu juga memicu begitu banyak kegembiraan.

Jiang Cheng belum pernah memainkan pertandingan dengan ditonton oleh para penonton yang berkerumun begitu dekat seperti ini, dan untuk beberapa alasan, kegembiraannya meningkat. Andai saja Pan Zhi juga ada di sini; dengan Pan Zhi ditambahkan ke lapangan, kemenangan pasti akan menjadi milik mereka.

Wasit meniup peluit.

Para pemain dari kedua sisi memasuki lapangan dan setelah kapten memilih sisi lapangan untuk menjadi tempat bermain mereka untuk pertama kali, mereka melakukan jump ball.

Untuk Kelas 8, Wang Xu yang melakukan jump ball. Jiang Cheng tidak ingin menyia-nyiakan energi pasukan utama mereka untuk melakukan jump ball, meskipun dibandingkan dengan kemampuan Wang Xu untuk merebut bola, Gu Fei adalah pilihan yang jauh lebih baik.

“Jiuri,” Gu Fei mengikuti di belakang Wang Xu. “Kami mengandalkanmu.”

Wang Xu tidak berbalik dan hanya memukul dadanya sendiri.

Kepala Babi Hutan tidak melompat. Tim kelas 7 terlihat sangat normal untuk sekarang.

Jiang Cheng bertukar pandang dengan Gu Fei dan meregangkan pinggangnya.

Bola terbang di udara saat peluit dibunyikan, dan dalam momen sekejap itu, penonton terdiam. Pada saat itu, satu-satunya suara yang bisa didengar adalah teriakan marah Wang Xu dan suara tangan yang menampar bola.

Dan sangat menggembirakan melihat Wang Xu menampar bola langsung ke arah Gu Fei.

Gu Fei mengulurkan tangan dan dengan cepat mengaitkan bola dalam genggamannya. Ketika dia berbalik, pemain dari Kelas 7 sudah dengan cepat berlari kembali untuk mempertahankan ring mereka, hanya menyisakan Hu Jian di sisinya.

Gu Fei menggiring bola dan menyerbu ke depan, Hu Jian mengikutinya, tapi dia dengan cepat mengoper bola lewat belakang tubuhnya dengan tembakan backhand.

Tepat ketika Jiang Cheng hendak menangkap bola, Gu Fei sudah menembak ke depan. Jiang Cheng dengan cepat menyusul dan mengoper bola pertama ke Guo Xu. Guo Xu kemudian menangkap bola tetapi tidak terus menggiring bola; dia hanya mengambil beberapa langkah sebelum mengoper bola kembali ke Gu Fei yang sudah melewati garis tiga poin.

Kecepatan ini tidak terlalu buruk.

Jiang Cheng mengacungkan jempol di dalam hatinya; mereka dari setengah bulan yang lalu tidak mungkin menunjukkan tingkat kerjasama seperti itu.

Pemain Kelas 7 dengan cepat memasang posisi pertahanan mereka. Kecepatannya cukup cepat, tapi sejujurnya, kemampuan mereka tidak bisa dibandingkan dengan Kelas 5. Bagaimanapun juga, Kelas 5 adalah tim kuat yang berada di urutan kedua setelah Kelas 2. Mempertimbangkan bagaimana mereka tersingkir tanpa persiapan mental, mereka pasti sangat sedih.

Gu Fei melangkah maju ke garis tiga poin dan mengangkat bola.

Jiang Cheng bergegas dan memberikan teriakan tertahan: “Di sini!”

Gu Fei menjentikkan pergelangan tangannya dan mengoper bola. Jiang Cheng menangkap bola itu dengan satu lompatan lalu segera menindaklanjutinya dengan tembakan tiga poin sebelum para pemain dari Kelas 7 bahkan bisa bereaksi.

Jiang Cheng sangat gugup saat dia melakukan tembakan itu; ini adalah tembakan pertama untuk pertandingan mereka kali ini – tembakan itu harus masuk.

Beruntung dia selalu menjadi xueba, yang memiliki mentalitas profesional seperti seseorang yang telah menyempurnakan keterampilannya untuk pamer …

Bola itu masuk.

Gelombang sorak-sorai langsung meletus dari area istirahat untuk Kelas 8, menyebar ke seluruh penonton.

Giliran Kelas 7 untuk mengambil bola. Gu Fei berlari kembali dan lengannya tergantung di sisinya dengan telapak tangan menghadap ke belakang.

Jiang Cheng berlari mendekat dan dengan lembut menepuk tangannya.

Tepat ketika Gu Fei hendak menarik tangannya, Wang Xu juga berlari dan menampar tangannya dengan suara pa : “Bagus sekali!”

“Ah!” Gu Fei melompat kaget.

“Perhatikan pertahanan kita!” Jiang Cheng berteriak.

Tepat ketika babak baru dimulai, mereka membiarkan lawan mencetak poin. Hasrat untuk bertarung milik para pemain dari Kelas 7 segera dibangkitkan dan dipimpin oleh Hu Jian; mereka segera mulai menekan begitu mereka mendapatkan bola.

Mengingat kesepakatan “ayo kita gunakan keterampilan bola basket kita untuk berbicara” yang mereka lakukan siang ini, Jiang Cheng pergi untuk menyambut Hu Jian dengan memblokirnya.

Dia tidak memiliki pemahaman tentang kemampuan Hu Jian, dia juga tidak terlalu mengambil hati ucapannya yang kurang aja, tetapi di mata Jiang Cheng, satu-satunya orang yang bisa merebut bola darinya adalah Gu Fei dan Li Yan – tidak ada pengecualian lain.

Hu Jian bisa disebut gesit dan memiliki banyak trik di lengan bajunya, jadi Jiang Cheng tetap di tempat dia berdiri dan mengawasi dengan cermat saat tubuhnya maju ke depan pada satu momen, dan mundur di momen berikutnya, lalu ke kiri, dan kemudian ke kanan di momen berikutnya. Sejujurnya dia sedikit tergoda untuk mengingatkannya agar tidak terlalu banyak membuang energi.

Ketika tubuhnya terus menghalangi gerakannya sampai dia merasa sudah waktunya bagi wasit untuk meniup peluit, Hu Jian tiba-tiba berpura-pura bergerak ke kiri dan menyerang dengan bola di tangannya.

Jiang Cheng menghela napas. Dia mengambil langkah, mengulurkan tangan, dan mendorong bola itu – bola itu segera berubah arah dan memantul. Di sisi itu, Wang Xu berhasil menangkap bolanya dan berbalik, menggiring bola ke tempat ring lawan.

Karena syok, gerakan para pemain dari Kelas 7 menjadi lebih lambat. Wang Xu menyerbu dengan bola di tangan, penuh semangat dan dikelilingi oleh berbagai macam teriakan, dia mencapai ring dan menekan melewati satu-satunya pemain bertahan disana dan melakukan lay up.

“Tembakan bagus!” Wang Xu, yang mencetak dua poin, meraung dengan kepalan tangan dan mata terbelalak, “Tembakan bagus!”

Dibandingkan dengan Kelas 5, tingkat keterampilan Kelas 7 jauh lebih buruk. Di akhir kuarter pertama, mereka sudah unggul 6 poin.

“Lihat,” Wang Xu meneguk air dua kali dan mengintip ke sisi lain saat istirahat. “Kelas 2 sedang menonton kita sekarang, lawan nomor satu kita.”

“Kelas 5 bahkan bersorak untuk Kelas 7 sekarang,” kata Lu Xiaobin.

“Tidak ada yang perlu diubah.” Jiang Cheng melihat ke sisi lain, “Lanjutkan saja bermain seperti yang kita lakukan sekarang. Tetaplah seperti itu.”

“Mereka sudah mengganti pemain mereka,” komentar Gu Fei.

Beberapa dari mereka semua berbalik untuk melihat ke arah itu. Kelas 7 telah mengganti dua orang pemain; salah satunya adalah seorang pria bertubuh besar dengan wajah bersinar karena minyak, dan yang lainnya adalah Kepala Babi Hutan.

“Cobalah untuk tidak melakukan kontak fisik dengan mereka,” Jiang Cheng memerintahkan. “Oper bolanya lebih sering, dan segera mengoper saat seseorang mendekatimu.”

Menurut apa yang dikatakan Gu Fei, Kepala Babi Hutan itu ada di sini untuk membantu merebut poin dan Wajah Berminyak pasti ada di sini untuk bermain kotor. Kelas 7 benar-benar memiliki banyak pemain pengganti; Kelas 8 membutuhkan banyak usaha untuk menemukan tiga sampai lima dari mereka, namun tampaknya ada cukup banyak orang yang mengenakan seragam di bangku Kelas 7 sampai mereka sudah bisa membentuk tim sepak bola dengan para pemain itu.

Kelas 7 mengambil bola dan kemudian langsung mengopernya ke Kepala Babi Hutan.

Kepala Babi Hutan menyerbu ke arah ring dengan bola di tangannya seperti tank, dan meskipun kecepatannya mengejutkan, dribelnya sangat mantap. Ketika Jiang Cheng berniat untuk memblokirnya, dia tiba-tiba berhenti tanpa membuat tipuan dan langsung menampar lengan Jiang Cheng ke samping kemudian terus menyerang ke depan.

Ketika Jiang Cheng ingin menghalanginya lagi, Wajah Berminyak mendekat dan menghantamnya.

Dia berniat melangkah ke samping untuk menghindarinya terus maju, tetapi bahu Wajah Berminyak telah mengenai bahu kanannya dan menghantamnya dengan sangat keras dengan cara yang tidak terlalu tersembunyi.

Jiang Cheng dipukul begitu keras olehnya sehingga dia hampir terbang ke samping. Setelah beberapa saat mati rasa, bahunya mulai berdenyut-denyut kesakitan, menyebabkan alisnya berkerut.

Umumnya, dalam permainan kelas semacam ini, selama ‘pelanggaran bola lepas’1 tidak menyambar lengan seseorang dan mencegah mereka bergerak, wasit pada dasarnya tidak akan meniup peluit — mereka bahkan mungkin tidak menyadarinya..

Setelah Jiang Cheng tersingkir, Kepala Babi Hutan sudah berhasil mencapai ring. Gu Fei ditahan oleh dua orang, tidak mampu melakukan apapun, membiarkan Kepala Babi Hutan berhasil mencetak poin.

Kelas 7 tiba-tiba bersorak, dan sekelompok orang mulai mengetuk tanah dengan bangku mereka.

“Ayo lebih berani!” Suara Lao Lu tiba-tiba terdengar dan bahkan diiringi musik dari sprinkler.

Jiang Cheng melirik dan melihat Lao Lu memegang pengeras suara yang entah datang darimana. Entah kenapa dia tidak mematikan musik dari pengeras suara itu, yang malah terdengar seperti BGM.

Lao Lu terus berteriak dengan mengayunkan lengannya: “Jadilah lebih liar! Jika orang lain memukulmu! Balas pukul mereka! Beranilah…”

“Lu Laoshi! Lu Laoshi!” Kepala Sekolah juga tampaknya mengangkat pengeras suara dari bangku wasit, “Kamu mengganggu pertandingannya. Kelas 8, ini pelanggaran teknis2!”

Lao Xu menyambar pengeras suara Lao Lu dan memberikannya kepada seorang siswa di belakangnya.

“Aku akan mulai menabrak orang,” kata Gu Fei sambil berlari ke sisi Jiang Cheng. “Kau hanya perlu melepaskan diri dari Zhang Wei dan mencetak poin.”

“Apa dia Wajah Berminyak?” Jiang Cheng bertanya.

Gu Fei melirik Wajah Berminyak: “… ya.”

“Sebenarnya, itu tidak perlu,” kata Jiang Cheng.

“Kau hanya perlu fokus untuk mencetak poin,” jawab Gu Fei.

Target serudukan Gu Fei adalah Kepala Babi Hutan, Jiang Cheng bahkan tidak perlu bertanya untuk mengetahuinya. Saat ini, orang ini dan Wajah Berminyak bekerja sama dengan cukup baik – satu orang menghalangi dan yang lain jelas akan melakukan pelanggaran.

Ini membuatnya sedikit kesal. Pasangan yang sempurna dan paling sempurna ada di sini ne, memangnya kalian pikir kalian ini siapa?

Namun, dia tidak mendukung adanya pelanggaran yang disengaja. Dia hanya tidak memiliki kesempatan untuk berbicara lebih banyak dengan Gu Fei tentang itu, dia hanya bisa bermain lebih dulu.

Jiang Cheng menjaga di garis tengah. Ketika Kelas 7 mendapatkan bola, mereka dengan cepat melakukan pelanggaran, memberikan bola kepada Kepala Babi Hutan seperti yang diharapkan. Gu Fei tidak menemukan kesempatan untuk menabraknya dan benar-benar ditahan oleh dua orang sekali lagi sehingga dia tidak bisa untuk bertahan.

Jiang Cheng tidak peduli tentang semua itu. Dia langsung memotong dan dengan paksa bergegas maju dari antara dua orang itu. Setelah Gu Fei berhasil melarikan diri, dia berbalik, dan keduanya memblokir jalan Kepala Babi Hutan bersama.

Pada rintangan itu, Jiang Cheng bertepuk tangan, bersorak, dan berteriak untuknya dan Gu Fei di dalam hatinya. Ketika mereka berdua berdiri teguh pada saat yang sama, Kepala Babi Hutan masih berjarak selangkah dari mereka, dia tidak bisa melakukan pelanggaran defensif3.

Sangat sempurna.

Tapi Kepala Babi Hutan bukanlah seorang amatir. Dia tidak langsung menyerang ke depan dan malah memilih untuk melakukan tembakan tepat di depan dua pemain dengan ketinggian yang sama dengannya dari tim lawan ini dengan cukup percaya diri.

Gu Fei dan Jiang Cheng melompat di waktu yang sama untuk menampar bola.

Bola dikirim terbang dan mendarat di tangan Lu Xiaobin.

Tembakan pemblokiran4 ini dilakukan dengan sangat indah. Jiang Cheng sekali lagi jatuh ke dalam putaran pujian di dalam hatinya sendiri, terutama tentang kerja sama diam-diam antara dia dan Gu Fei. Itu membuatnya mampu bermain dengan sangat nyaman.

Tapi jeritan dari kerumunan para gadis di pinggir lapangan membuatnya agak tidak nyaman; selalu ada rasa bersalah seperti dia tertangkap basah di tempat.

Dia tidak tahu bagaimana dia menjadi begitu tidak menjanjikan5.

Ketika Lu Xiaobin menangkap bola itu, dia segera bekerja sama dengan semua orang untuk menyerang. Jiang Cheng dan Gu Fei berusaha menahan Kepala Babi Hutan; seperti bayangannya, mereka membuatnya sama sekali tidak bisa merebut bola.

Di sisi lain, Lu Xiaobin dan Wang Xu terus saling mengoper bola tanpa jeda, mengganggu ritme pertahanan Kelas 7 tanpa kesalahan. Wang Xu menangkap bola dan dengan teriakan lagi, dia berhasil mencetak dua poin lainnya.

Ketika hanya ada beberapa menit tersisa di paruh pertama permainan, Kelas 7 meminta istirahat.

“Brengsek,” Gu Fei menepuk tangannya. “Jiuri sudah gila.”

“Bagaimanapun juga, dia adalah kapten kita,” kata Jiang Cheng. “Apa menurutmu dia akan membiarkanmu mencuri semua perhatiannya?”

“Kita berhasil melewati babak pertama, masih sangat sulit bagi mereka untuk mengejar poin kita sekarang,” kata Gu Fei. “Tidak mudah untuk memukul mereka. Dia terlalu akrab denganku.”

“Kita bisa menang bahkan tanpa memukul mereka.” Jiang Cheng menatapnya. Tatapannya mendarat di leher Gu Fei, lalu di tulang selangkanya, ke bahu, lalu ketika tatapannya mendarat ke lengannya, dia menjadi tercengang. “Apa ini karena dipukul?”

Gu Fei menunduk untuk melirik lengannya: “Ini dari ketapel dan kancing kayu. Ada juga satu di perutku, kau mau lihat?”

“Tidak.” Jiang Cheng sedikit terdiam, “Tidakkah kau terlalu sensitif … Aku seharusnya tidak menggunakan banyak kekuatan …”

“Ini daging ah,” Gu Fei menepuk lengannya. “Bukan batang pohon.”

“… maaf.” Jiang Cheng menghela napas.

“Tidak apa-apa.” Gu Fei mengambil air dari Yi Jing, “Anggap saja seperti aku membayar biaya masuk.”

“Brengsek.” Jiang Cheng mengumpat dengan gigi terkatup.

Paruh pertama pertandingan sebenarnya tidak terlalu sulit untuk dimainkan. Kelas 7 hanya bergantung pada Kepala Babi Hutan, bantuan eksternal mereka, dan tidak benar-benar berusaha meningkatkan keterampilan mereka sendiri. Dalam dua puluh menit, Jiang Cheng bisa tahu bahwa Hu Jian hanyalah seorang remaja yang terlalu percaya diri dengan sindrom sekolah menengahnya. Keterampilannya tidak jauh lebih baik dari Wang Xu. Jika mereka benar-benar berbicara dengan keterampilan bola basket mereka, maka dia pasti akan langsung terdiam membisu.

Tetapi ketika babak kedua dimulai, Kelas 7 mengamuk seperti mereka semua mendapat injeksi. Mereka mungkin berusaha melakukan upaya terakhir mereka – bahkan jika mereka tidak bisa menang, mereka tidak bisa membiarkan perbedaan skor mereka terlalu besar.

Jiang Cheng sama sekali tidak peduli dengan orang lain. Bahkan jika mereka mengganti pemain mereka yang melakukan pelanggaran, mereka tidak akan berani dengan santai melakukan pelanggaran lain ketika menyerang. Selama mereka bisa mencetak poin, orang lain tidak layak diperhatikan, hanya Kepala Babi Hutan.

Orang itu memiliki kemampuan tetapi juga berkulit tebal.

Ketika Lu Xiaobin mendapatkan bola dan berusaha melakukan penyerangan menuju ring lawan, dia memberikannya kepada Jiang Cheng.

Sebenarnya, itu bukan waktu yang tepat. Gu Fei tidak punya waktu untuk melindunginya, dan sebaliknya, Kepala Babi Hutan bergegas untuk merebut bolanya.

Jiang Cheng menurunkan pusat gravitasinya, mengalihkan bola dari kanan ke kiri, dan menggunakan tubuhnya untuk menjaga bola. Kepala Babi Hutan sudah mendekat dan memblokir sisi kanannya, dia terus menerus mendekat dan menyikutnya secara tidak mencolok.

Jiang Cheng semakin kesal padanya, tetapi dalam situasi ini, jika wasit tidak meniup peluit, kau harus menjaga pikiranmu tetap stabil dan terus memegang kendali dengan kuat.

Untungnya, Gu Fei dengan cepat membuat keputusan dan siap untuk menanggapi.

Dari sudut matanya, tatapan Jiang Cheng menyapu sepatu Gu Fei, dan dengan sapuan lengannya, dia mengoper bola kepadanya.

Namun tepat pada saat itu, Kepala Babi Hutan dengan agresif melompat ke depan, lengan kanannya melakukan gerakan mencuri bola. Namun, Jiang Cheng segera tahu bahwa dia tidak berniat untuk mencuri bola.

Saat dia mengulurkan tangan kanannya, siku kirinya membuat pukulan berat di perut Jiang Cheng pada momen insersia itu.

“Brengsek!” Teriakan Jiang Cheng datang dari celah giginya yang terkatup rapat.

Setelah serangan ini mendarat, rasa sakit yang tak tertahankan bersama dengan dorongan kuat untuk muntah muncul dari perutnya, membuat dunianya tiba-tiba menjadi putih seketika. Dia hampir jatuh berlutut dengan kakinya yang lemah.

Pikirannya kacau karena rasa sakit; ada begitu banyak suara yang secara bersamaan berteriak di kepalanya – Hatiku yang terluka benar- benar sakit! Kenapa aku selalu menjadi orang yang terluka?! Aaaaahhhh bajingan!

Wasit meniup peluit: “Pelanggaran bertahan6!”

Kepala Babi Hutan tersenyum dan mengangkat tangannya.

Penonton tidak melihat situasi yang terjadi di dalam lapangan dengan jelas dan hanya mengira itu adalah tabrakan biasa. Hanya anggota tim dari Kelas 2 yang mencemooh, beberapa bahkan menunjuk dan melambai ke bawah.

“Brengsek!” Wang Xu berada tepat di belakang Jiang Cheng dan bergegas untuk menopangnya. “Bagaimana? Apa pukulannya serius?”

“Tidak apa-apa.” Jiang Cheng akhirnya berhasil kembali ke kesadarannya setelah waktu yang lama.

Gu Fei berjalan tanpa sepatah kata pun dan langsung mengangkat bajunya.

Meskipun dia tidak lagi bereaksi terlalu berlebihan terhadap sentuhan Gu Fei, dia hampir menamparnya karena tindakan drastis itu.

“Kau benar-benar orang yang licik ah.” Gu Fei berbalik menghadap Kepala Babi Hutan.

“Apa,” Kepala Babi Hutan tertawa dingin, “Apa aku menyentuh porselen7, huh? Mungkinkah aku selicik kau?”

Gu Fei tidak mengucapkan sepatah kata pun dan berjalan ke Kepala Babi Hutan dengan ekspresi suram.

“Gu Fei!” Jiang Cheng buru-buru meraihnya dan memegang lengan Gu Fei.

Gu Fei berbalik dan dengan wajah penuh iritasi, alisnya berkerut: “Apa yang kau lakukan?!”

Jiang Cheng berkata dengan suara rendah: “Bermain adalah bermain, bersaing adalah bersaing. Jika mereka tidak menginginkan wajah apapun, maka itu masalah mereka. Tetapi kalau kita ingin menang, kita harus menang dengan cara yang tidak menyisakan ruang untuk perdebatan.”

“Ucapan yang bagus Cheng-ge!” Wang Xu juga menjaga suaranya tetap rendah dan mempertahankan ekspresi terharu yang tragis di wajahnya.

Gu Fei menatapnya. Setelah sekian lama, dia akhirnya membuka mulutnya: “Oke.”


"Cheng-ge!" Wang Xu segera melanjutkan dengan kalimat, "En! Aku tahu! Oper bolanya padamu dan Cheng-ge!"


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. 无球犯规 – kontak ilegal, setelah bola masih hidup, ketika kontrol tim tidak ada; pada dasarnya, Tidak ada pemain yang memiliki bola dalam kasus ini. Misalnya, satu pemain mendorong pemain lainnya dari belakang untuk mengamankan rebound dan mendorong pemain lainnya terlalu jauh di bawah keranjang untuk mendapatkan rebound. Pemain yang mendorong yang lain di bawah keranjang bisa disebut melakukan pelanggaran bola karena tidak ada pemain yang memiliki bola basket pada saat pelanggaran dilakukan.
  2. 技术犯规 – hukuman untuk perilaku atau pelanggaran yag dilakukan oleh anggota tim yang tidak sportif. Pelanggaran ini diberikan kepada anggota, baik di lapangan atau di bangku cadangan. Bahkan pelatih bisa terkena pelanggaran teknis ketika diperlukan.
  3. 防守犯规 – kontak fisik Ilegal yang dibuat oleh pemain defensif dikenal sebagai pelanggaran defensif. Kontak ini terutama ditujukan untuk menghalangi pemain ofensif melakukan penyerangan. Beberapa pelanggaran defensif yang khas adalah memblokir, meraih, menahan, membuat pemain lawan tersandung, dan mendorong.
  4. 火锅盖 – terjadi ketika pemain defensif secara hukum mengalihkan upaya bidang tujuan dari pemain ofensif untuk mencegah mencetak poin.
  5. Tanpa prospek.
  6. 阻挡犯规 – ketika pemain defensif yang tidak diposisikan dengan benar dan membuat kontak dengan pemain ofensif untuk menghentikan gerakan mereka.
  7. 碰瓷 – secara metaforis mengacu pada perilaku atau trik ketika seseorang berpura-pura akan dirobohkan sehingga dia dapat meminta uang. Ini awalnya berasal dari dialek Mandarin kuno Beijing. Kata ini mengacu pada trik yang mengambil namanya dari penipuan, di mana penjual barang antik yang tidak bermoral akan memasang vas porselen yang rusak agar terlihat utuh, menunggu pelanggan untuk “memecahkan” satu dengan mengambilnya, lalu meminta mereka untuk membayar barang tersebut.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments