• Post category:SAYE
  • Reading time:35 mins read

“−rasa ambiguitas itu tidak akan terlihat begitu jelas.”


Penerjemah: Jeffery Liu


Jiang Cheng menganggap bahwa Lao Xu cukup bertanggung jawab, tetapi dia benar-benar tidak ingin mengatakan apa-apa, dia bahkan tidak tahu bagaimana mengatakannya. Bahkan jika dia berusaha untuk menjelaskannya – karena orang yang pertama kali menyerang pihak lain hanya karena mereka berkomentar tentang dirinya adalah dia – jika dia ingin menjelaskan situasinya dengan sejelas-jelasnya, dia harus secara bersamaan menjelaskan banyak hal lain dalam prosesnya, hal-hal yang sama sekali tidak ingin dia hadapi dan bicarakan.

Sebagai perbandingan, dia lebih suka menerima hukumannya dalam diam, kecuali dia merasa sangat kasihan pada Lao Xu, yang dengan tulus mengkhawatirkan murid-muridnya.

Lao Xu menggunakan setengah jam pelajaran saat itu hanya untuk dengan sabar meyakinkannya berkali-kali – tentang sesuatu seperti kau harus berpikir sebelum bertindak, dan bahwa kau harus memperhatikan emosimu juga1. Jiang Cheng merasa seolah-olah air mata Lao Xu akan membasahi wajahnya. Tetapi pada akhirnya, dia masih tidak bisa mendapatkan jawaban apapun dari Jiang Cheng dan tidak punya pilihan selain membiarkan dia kembali ke kelas.

Ketika dia sampai di bawah, Si Brengsek dari Kelas 5 secara tidak sengaja keluar dari kantor perawat, sepertinya baru saja menerima perawatan.

Lukanya tidak terlalu parah. Ada beberapa luka memar dan goresan, paling parah dia mendapat bengkak di beberapa bagian wajahnya.

Jiang Cheng sudah berulang kali memukulinya dengan tangan kanannya, sehingga mata kiri bajingan itu begitu bengkak sehingga hanya ada sedikit celah yang tersisa. Pipi kirinya juga bengkak, membuat wajahnya tampak agak miring.

Begitu dia melihat Jiang Cheng, satu per lima matanya hampir memuntahkan api.

Jiang Cheng menghentikan langkahnya dan berdiri diam di tempat dua sampai tiga meter dari tangga, tidak mengambil satu langkah pun ke depan.

“Apa?!” Si Brengsek itu meludah ke lantai. “Bukankah sebelumnya kau cukup tangguh?! Kau takut sekarang?”

Jiang Cheng tidak menanggapi.

Si Brengsek itu menatapnya dengan kedua matanya yang hanya terlihat dua per lima bagian saja lalu berjalan menaiki tangga sambil terus memuntahkan kata-kata kotor. Jiang Cheng terus mendengar suaranya sampai tidak terdengar lagi dan akhirnya menghilang sebelum dia kemudian juga perlahan menaiki tangga.

Lao Lu bahkan mungkin belum mendapat kesempatan memulai pelajarannya untuk jam pelajaran ini. Ketika Jiang Cheng berjalan menuju ruang kelas, Lao Lu berdiri di belakang podium dan mengumpat, begitu keras sampai serpihan-serpihan cat jatuh dari langit-langit di atas.

“Pahlawan2 telah kembali!” Ketika Lao Lu melihatnya masuk, tongkat penunjuknya langsung menunjuk ke arahnya. “Jiang Cheng, izinkan aku memberimu saran!”

Jiang Cheng berbalik untuk melihatnya.

“Kenapa kau tidak menulis esai tentang ‘bagaimana seseorang melompati dua baris meja untuk bergegas ke lorong dan entah bagaimana berhasil menghindari cedera dalam perkelahian’!” Lao Lu meraung, “Setelah kau selesai, aku akan membantumu mencetaknya dan menempelkannya di kelas!”

“… Oh,” Jiang Cheng menanggapi dengan tidak berdaya dan kembali ke kursinya.

“Bukannya aku mau repot tapi,” penunjuk Lao Lu menari-nari di podium, menunjuk ke kiri lalu ke kanan. “Kalian semua! Kalian hanya terlihat seperti manusia saat kalian tidur! Begitu mata kalian terbuka, kalian menjadi tumpukan kotoran! Belum pernah sekalipun aku melihat salah satu dari kalian melakukan satu hal yang tidak busuk! Orang tua kalian sudah bekerja sampai mati hanya untuk mendapatkan sakit kepala karena perbuatan kalian di sekolah…”

“Apa kau pergi ke kantor Direktur Akademik?” Gu Fei bertanya dengan kepala menunduk saat dia memainkan ponselnya.

“Belum,” jawab Jiang Cheng.

“Mereka mungkin akan mengumpulkan kalian semua sekaligus saat sekolah selesai,” jawab Gu Fei.

Gu Fei memang sangat berpengalaman.

Selama beberapa menit terakhir sebelum periode terakhir jam pelajaran berakhir, Direktur Akademik, Lao Xu, dan wali kelas Kelas 5 semuanya tiba dan memblokir pintu masuk ke lorong.

Setiap orang yang ikut serta dalam perkelahian sebelumnya diseret ke kantor Direktur Akademik tanpa ada satu orang pun yang tertinggal.

Direktur Akademik pertama-tama memberi mereka omelan luar biasa, kemudian setelah dia selesai, dia membuat mereka mengakui alasan kenapa perkelahian sebelumnya bisa terjadi. Tidak ada satu orang pun dalam kelompok itu yang bisa memberikan penjelasan; mereka hanya langsung bergabung begitu saja saat melihat orang berkelahi.

Pada akhirnya, tatapan Direktur Akademik terkunci pada Jiang Cheng dan Si Brengsek.

“Dia bilang kamu memukulnya,” Direktur Akademik menatap Jiang Cheng. “Kenapa?”

“Benar. Pasti ada alasannya,” Lao Xu segera menimpali. “Nilai Jiang Cheng berada di antara sepuluh besar kelasnya, bahkan mungkin di SMA unggulan…”

“Xu Laoshi, aku tahu kalau dia adalah xueba,” Direktur Akademik memotong kata-kata Lao Xu. “Tunggu sampai aku selesai bertanya.”

Lao Xu menutup mulutnya.

Tapi Jiang Cheng tidak mengucapkan sepatah kata pun dari awal sampai akhir.

Tepat ketika Direktur Akademik hendak marah, Wang Xu mengangkat tangannya: “Saya tahu.”

“Bicaralah.” Direktur Akademik meliriknya, “Aku belum pernah melihatmu berperilaku sebaik ini di kelas sebelumnya, belum lagi, mengangkat tangan.”

“Mereka datang ke kelas kami dan mengumpat pada kami,” Wang Xu menjelaskan. “Mengatakan hal-hal seperti, ‘Cheng Cheng, Cheng Cheng, persetan dengan ibumu3‘. Siapapun jelas akan meledak jika mendengar sesuatu seperti itu, dan mereka bahkan mengatakannya dengan nada aneh…”

“Apa katamu?!” Si Brengsek berteriak segera setelah dia mendengar itu, “Kapan aku pernah mengumpat padanya?!”

“Kau mengumpat saat jam pelajaran pagi ini ah.” Wang Xu memelototinya, “Kalau kau memang tidak melakukannya, kenapa xueba itu memukulmu? Bukankah aku benar.”

“Persetan!” Si Brengsek sangat marah, bahkan mata kirinya terbuka, “Aku …”

“Dengarkan dia, Direktur!” Wang Xu menjadi lebih termotivasi, “Dengarkan dia! Dia bahkan mengumpat sekarang! Dia mengumpat lebih keras selama jam pelajaran pagi ini. Kami semua mendengarnya! Kalau tidak, kenapa juga kami berkelahi? Tak satu pun dari kami biasanya seperti ini, tapi kami memiliki rasa hormat kolektif!”

“Benar! Kami semua mendengarnya!” Suara kelompok siswa yang diseret dari Kelas 8 bergema serempak.

“Semua itu omong kosong!” Wajah Si Brengsek benar-benar merah saat dia menoleh ke siswa di kelasnya sendiri, “Apa ada di antara kalian yang mendengar sesuatu?!”

“Tidak ada! Dia bahkan tidak pernah mengumpat!” Para siswa dari Kelas 5 juga menjaga persatuan mereka.

“Tentu saja kalian tidak mendengarnya.” Gu Fei berada di bagian paling belakang ruangan, bersandar di meja kantor, “Kami semua ada di kelas saat itu, dan dia tepat di samping Jiang Cheng ketika dia mengumpat padanya.”

“Gu Fei!” Si Brengsek menunjuk ke arah Gu Fei tetapi tidak bisa mengatakan sepatah kata pun untuk waktu yang lama.

“Mereka pasti mendengarmu ketika kau mulai berteriak nanti,” kata Gu Fei mencibir.

“Cukup,” Direktur Akademik menatap Gu Fei dengan tajam.

Gu Fei mengeluarkan ponselnya, menundukkan kepalanya, dan mulai bermain sekali lagi.

Kebenarannya sudah dijelaskan: Si Brengsek mengutuk seseorang dan dipukuli, yang kemudian memicu perkelahian antara dua kelas. Bahkan jika Si Brengsek berusaha untuk memprotes, Direktur Akademik tidak berpikir ada yang salah dengan kesimpulan ini.

Di sekolah seperti Si Zhong, selama ada perkelahian, tidak akan ada seorang pun yang benar-benar tidak bersalah.


Setelah itu, wali kelas dari kedua kelas tersebut berdebat sengit sesuai dengan logika mereka sendiri, masing-masing menumpuk kesalahan ke kelas yang lain. Perdebatan yang dilakukan Lao Xu sama seperti ketika dia mengajar di kelas, tanpa banyak kekuatan, tetapi dia benar-benar bertele-tele – begitu dia mulai berbicara, ucapanya benar-benar tidak ada akhirnya. Guru wali kelas lain adalah seorang guru perempuan; dia mulai mengucapkan beberapa kata tetapi tidak bisa melanjutkannya lagi, jadi pada akhirnya, dia hanya melambaikan tangannya, ‘tampaknya’ sudah menerima kekalahannya: “Baik, aku tidak akan mengatakan apapun lagi. Kefasihan Xu Laoshi benar-benar sia-sia untuk menjadi seorang guru.”

“Anda terlalu menyanjungku.” Lao Xu menganggukkan kepalanya dengan cara yang sangat sopan.

“Baiklah, baiklah, tidak perlu berkelahi.” Direktur Akademik juga memasang ekspresi kelelahan.

Pada akhirnya, solusi terakhir yang diberikan adalah semua siswa yang berpartisipasi dalam perkelahian sebelumnya diwajibkan untuk menulis refleksi diri dengan setidaknya 800 kata dan membersihkan dua kamar mandi sekolah selama seminggu. Pihak yang memulai perkelahian, Jiang Cheng dan Si Brengsek, harus naik ke panggung selama pertemuan Senin pagi untuk membacakan refleksi diri mereka dengan lantang ke seluruh sekolah – bagaimanapun juga itu akan menjadi hukuman peringatan.

Begitu mereka mendengar akan ada tindakan disipliner, baik Lao Xu dan wali kelas Kelas 5 langsung menjadi gelisah.

“Direktur, menurutku masalah ini tidak serius sampai-sampai tindakan disipliner diperlukan.” Wali kelas Kelas 5 beralasan, “Selain itu, melihat seberapa parah cederanya, kelas kami …”

“ITU BENAR!” Lao Xu mengungkapkan persetujuannya dengan suara nyaring.

Pada saat ini, Jiang Cheng seperti melihat manifestasi Lao Lu dalam diri Lao Xu.

Tapi Lao Xu kemudian mengubah nada bicaranya pada kalimat berikutnya: “Mereka semua masih remaja. Sangat normal untuk menjadi sedikit impulsif, dan sebagai pendidik dan atasan, kita tidak boleh menggunakan metode satu ukuran untuk semua jenis hukuman ini pada mereka. Efek macam apa yang mungkin ditimbulkan oleh tindakan disipliner ini? Itu hanya akan meninggalkan noda di catatan mereka. Cara seperti ini hanya mengurangi beban kerja kita para pendidik, jadi aku kurang setuju. Aku percaya bahwa kita harus menggunakan cinta dan perhatian kita, kesabaran kita, dan…”

“Xu Laoshi… Xu Laoshi… Lao Xu…” Direktur Akademik mengangkat tangan Erkang4 dengan ekspresi sedih sementara tangan lainnya diletakkan di atas dadanya, “Aku tahu, aku mengerti niat baikmu…”

“Kita sebagai pendidik pasti juga akan merasa sangat tidak berdaya ketika menghadapi begitu banyak anak, tapi inilah karir yang kita pilih…” Lao Xu tidak memiliki niat untuk berhenti, “Siapa kiranya yang sama sekali tidak memiliki dorongan hati pada usia seperti ini? Lihat, kita berdua adalah teman sekelas, ‘kan? Saat Anda masih di sekolah menengah… “

“Xu Qicai5!”Direktur Akademik berteriak, “Aku bilang aku sudah mengerti sekarang!”

Jiang Cheng pada awalnya berada dalam suasana hati yang sangat buruk, tetapi sekarang, dia tidak tahu mengapa suasana hatinya tiba-tiba menjadi sangat baik. Kata-kata Lao Xu cukup lucu, tapi dia juga merasa terharu. Memiliki seorang guru seperti ini, meskipun hanya sekali seumur hidup, dapat dihitung sebagai jenis keberuntungan – meskipun Lao Xu tidak pernah bisa menemukan cara yang benar untuk berkomunikasi dengan murid-muridnya karena EQ-nya yang rendah …

Tapi dia benar-benar ingin tertawa sekarang, dan mereka yang memiliki pikiran seperti ini tentunya bukan hanya dia. Dia sudah mendengar suara cekikikan tak tertahankan yang datang dari sisi Wang Xu.

“Baik.” Direktur Akademik meneguk air dua kali, “Tidak akan ada tindakan disipliner yang diambil saat ini, tapi akan ada tindakan pengamatan. Jika ada pelanggaran disipliner yang dilakukan pada semester ini maka hukuman akan ditambahkan, dan bukan hanya hukuman. Tindakan kalian akan langsung dicatat.”

“Lapor,” Gu Fei memanggil dari belakang. “Kenapa aku juga harus menulis refleksi diri?”

“Apa kamu berkelahi?!” Direktur Akademik membanting cangkirnya ke atas meja.

Jiang Cheng merasa bahwa dia akan mencapai batasnya.

“Tidak,” jawab Gu Fei. “Aku hanya menghentikan perkelahian mereka.”

“Akulah yang memerintahkan dia untuk menghentikan perkelahian.” Lao Xu mengangguk dan menimpali.

“Kau memukulku!” Si Brengsek berteriak, dia hampir menginjak kakinya.

“Memangnya ada yang lihat?” Gu Fei menyipitkan matanya dan menyapu pandangannya ke wajah sekelompok siswa yang ada disana, “Siapa yang melihat kalau aku memukulmu?”

Si Brengsek sangat marah sehingga tangannya sedikit gemetar tetapi tetap diam.

“Lalu apa yang kamu lakukan di sini kalau kamu tidak ikut berkelahi?!” Direktur Akademik berteriak langsung ke Gu Fei.

“Kalian menyeretku ke sini,” jawab Gu Fei.

“… Kau tetap menulis.” Direktur Akademik berteriak sekali lagi, “Tulislah tentang bagaimana aku menangkap basahmu yang terlambat dan memanjat dinding minggu ini! Naiklah ke atas panggung dan bacalah dengan lantang bersama mereka juga!”

Ketika mereka keluar dari kantor Direktur Akademik, suasana hati para siswa dari kedua kelas terlihat sangat buruk. Lao Xu mengawal mereka sepanjang jalan dari gerbang sekolah ke tempat parkir, ingin menguliahi mereka sedikit lagi tetapi tidak berhasil membuka mulutnya.

Itu karena kelompok itu sudah lebih dulu berjongkok di tempat parkir itu dan tertawa terbahak-bahak, tidak bisa mengendalikan diri apa pun yang terjadi.

Jiang Cheng masih ingin tertawa ketika dia sudah duduk di dalam roti kecil. Dia membuka celah di jendela dan membiarkan sedikit angin bertiup untuk menjernihkan pikirannya.

“Apa kita langsung pergi ke tempat Ding Zhuxin?” Dia bertanya setelah mobil itu mulai melaju untuk beberapa saat.

“En.” Gu Fei mengangguk, “Apa ada masalah?”

“Ay, aku hanya bertanya. Mobil semacam ini biasanya dikendarai oleh orang tua, tapi kamu, seorang anak muda malah mengendarai mobil ini, apa polisi tidak peduli?” Jiang Cheng bertanya.

“Peduli tentang apa? Kamu berpikir seolah-olah tempat ini seperti tempat asalmu sebelumnya,” jawab Gu Fei. “Jika mereka benar-benar menghentikanku, aku hanya akan memberi tahu mereka kalau aku hanya mengantarkan mobil ini ke kakekku. Apalagi?”

“Kakekmu bisa mengendarai mobil ini?” Jiang Cheng tertawa saat dia bertanya.

“Tidak, dia sudah lama meninggal,” jawab Gu Fei.

“Ah.” Jiang Cheng berhenti sebentar dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

“Dia bunuh diri.” Gu Fei menghentikan mobilnya di depan lampu merah. Dia bersandar di bagian belakang kursi dan berkata dengan suara ringan, “Dia minum pestisida.”

“Kenapa?” Jiang Cheng sedikit terkejut.

“Karena dia memiliki seorang anak yang brengsek.” Gu Fei terdiam beberapa saat setelah dia berbicara, lalu begitu lampu hijau menyala, dia mulai melajukan kembali mobilnya sebelum mengucapkan kalimat lain. “Ada banyak orang-orang brengsek dan hal-hal tidak menyenangkan di dunia ini, kamu hanya belum pernah menemui mereka sebelumnya.”

Jiang Cheng menatap siluetnya dan tidak bersuara.

“Jangan terlalu banyak berpikir,” kata Gu Fei, “Hiduplah seperti penonton, itu akan jauh lebih mudah.”

“Ah.” Jiang Cheng menanggapi lalu menutup matanya.

Hari ini, Ding Zhuxin tidak ada di studio dan hanya ada seorang gadis yang tampak sedang sibuk mengatur setumpuk pakaian.

“Asisten Xin Jie, Xiao Lu.” Gu Fei memperkenalkan mereka, “Ini Jiang Cheng, model hari ini.”

“Sangat tampan… oh, namaku Lucia. Dia menyederhanakannya untukku karena dia kesulitan mengeja namaku.” Xiao Lu tertawa kecil lalu menunjuk ke dua baris pakaian di rak, “Itu adalah pakaian hari ini. Mereka semua sudah dipasangkan. Aku akan merias wajahmu nanti.”

Ketika Xiao Lu sedang merias wajah Jiang Cheng, dia melihat ke arah pakaian yang dijadwalkan untuk hari ini dan merasa bahwa pakaian-pakaian itu sangat mirip dengan yang kemarin – semuanya adalah gaya Dharma Guru, atau sebaliknya, gaya pengemis. Namun, pakaian-pakaian itu bukan dari kain rajutan, sebagian besar adalah kain goni… jadi lebih tepat untuk mengatakan kalau ini adalah gaya pengemis.

Tetapi Jiang Cheng bersedia mengenakan ini karena, paling tidak, angin tidak datang ke arahnya dari segala arah.

“Oke sudah selesai, kamu benar-benar tidak butuh banyak riasan.” Xiao Lu mengambil langkah untuk melihatnya, “Bentuk wajahmu pasti sangat fotogenik, garis wajahmu sangat tajam.”

“Kau benar-benar bicara cukup banyak.” Gu Fei memasuki ruangan dengan kamera di tangannya, “Oke, ayo cepat ganti baju. Sangat melelahkan untuk melakukan pemotretan sampai malam setiap hari.”

“Baiklah.” Xiao Lu bertepuk tangan, “Aku akan menyerahkan sisanya pada kalian sekarang. Aku harus pergi ke gudang. Kalau ada yang menelepon, bantu aku mengangkatnya dan minta mereka menelepon langsung ke ponselku.”

“Baik.” Gu Fei mengangguk.

Jiang Cheng menunggu Xiao Lu pergi sebelum dia berjalan ke rak untuk melihat-lihat, ingin memilih satu set pakaian yang enak dipandang.

“Mereka semua harus dipotret,” Gu Fei bersandar di kusen pintu. “Tidak masalah bagaimana urutannya – kau harus memakai semuanya.”

“… Aku tahu.” Jiang Cheng tidak punya pilihan selain memilih satu set secara acak.

Gu Fei berbalik dan berjalan kembali ke ruang dalam. Jiang Cheng mempelajari pakaian itu; set ini memiliki lapisan yang cukup banyak, lumayan, setidaknya sedikit hangat.

Dia hanya tidak tahu mengapa semua pakaian yang dirancang Ding Zhuxin tidak dapat dibedakan antara pakaian untuk pria dan wanita, atau dengan kata lain – mereka semua tampak seperti pakaian untuk wanita.

Set pakaian ini memang memiliki sepasang celana longgar, tetapi atasannya juga adalah pakaian panjang yang longgar. Begitu dia memakainya, dia merasa seperti dia harus memiliki satu set tasbih di tangannya juga.

“En,” Gu Fei mengawasinya masuk dan mengangkat alisnya. “Set pakaian ini cukup bagus.”

“Jangan membuatku mengutuk standar kecantikanmu.” Jiang Cheng berdiri di bawah satu set lampu yang sudah menyala. Dengan sedikit pengalaman dari pemotretan hari sebelumnya, dia tidak lagi merasa canggung tentang bagaimana harus meletakkan tangannya ketika dia berdiri di sana.

“Berjalanlah dengan santai, putar tubuhmu, dan lihat ke belakang,” Gu Fei mengarahkan kamera ke arahnya. “Kau bisa memilih untuk tersenyum atau tidak.”

Jiang Cheng mondar-mandir beberapa kali di depan lensa: “Bagaimana?”

“Hebat,” jawab Gu Fei. “Mari kita lihat profil wajahmu dari dekat dan kemudian kau bisa berganti pakaian lain.”

“Kenapa kita butuh foto close-up profil wajahku?” Jiang Cheng menatapnya.

“Ada luka di bibirmu … jangan bilang kalau kamu tidak menyadarinya?” Gu Fei bertanya.

“Aku tahu,” kata Jiang Cheng. “Apa hubungannya dengan foto close-up?”

“Ini terlihat cukup bagus.” Gu Fei menekan tombol shutter, “Oke, kamu bisa ganti baju sekarang.”

“Tidak, tunggu,” Jiang Cheng tidak bergeming. “Kenapa?”

“Aku memotretnya untuk diriku sendiri,” jawab Gu Fei. “Bukankah aku sudah pernah memotretmu sebelumnya?”

“… baik.” Jiang Cheng keluar. Seluruh paginya sangat kacau, dia terlalu malas untuk membuang energi mentalnya sekarang.

Dia mengambil satu set pakaian lagi dari rak. Dia tidak terlalu memperhatikan atasan pakaian itu, dia hanya langsung mengambilnya asal bagian bawahnya masih berbentuk celana. Dia pertama kali memakai celananya.

Dia tidak mengatakan apapun begitu dia memakainya; ujung masih-masing celana itu terpotong pada titik yang canggung antara pergelangan kaki dan lututnya..

Tapi sekarang, dia sudah memiliki gambaran kasar tentang gaya Ding Zhuxin.

Pada dasarnya, ketika dia merasa sulit untuk mengetahuinya maka dia hanya akan bertelanjang kaki.

Tapi untuk atasannya…

“Gu Fei.” Jiang Cheng mengangkat pakaian itu saat dia masuk, bertelanjang dada, dan mengenakan celana yang terpotong di sisinya. “Kalian berdua teman masa kecil ‘kan, tolong jelaskan padaku untuk apa benda ini?”

“En?” Gu Fei meletakkan kameranya dan melirik ke seluruh tubuh Jiang Cheng. Tubuh Jiang Cheng benar-benar tidak buruk, terutama bekas luka di tulang rusuknya…

Jiang Cheng mengguncang benda di tangannya: “Apa ini bahan? Apa kain ini memang belum jadi?”

Gu Fei memandangi kain persegi panjang besar di depannya dan tersenyum, “Aku mengerti, berikan padaku.”

Jiang Cheng melemparkan kain itu padanya. Dia menangkapnya dan melipatnya menjadi sebuah strip, melemparkannya ke bahu Jiang Cheng, dan membungkusnya dua kali.

“Brengsek?” Jiang Cheng tercengang, “Ini syal?”

“… Bukan, tapi kau bisa menganggapnya seperti itu.” Gu Fei menarik kain itu untuk waktu yang lama dan membuat semuanya tampak seolah-olah dibungkus dengan nyaman.

“Jika seseorang benar-benar membeli benda ini aku akan memakan semunya,” kata Jiang Cheng.

“Ini belum tentu akan dijual, mungkin hanya akan digunakan untuk menampilkan konsep desainnya saja.” Gu Fei mundur dua langkah, “Baiklah, sangat seksi.”

“Aku merasa kalau aku bergerak, benda ini akan jatuh.” lengan Jiang Cheng tampak sangat tegang dan kemudian mencubit kain yang menutupi bahunya, “Aku tidak bisa bergerak.”

“Kamu bisa lari di depanku, tidak perlu mengkhawatirkan apakah kain itu akan jatuh atau tidak.” Gu Fei mengangkat kameranya.

Jiang Cheng seperti robot saat dia bergerak melintasi tempat pemotretan. Meskipun gerakannya sangat lucu, punggung yang mulus dan kokoh miliknya masih sangat indah. Gu Fei menekan tombol shutter.

Klik.

“Apa kau gila?” Jiang Cheng memiringkan kepalanya ke belakang, tetapi tidak menoleh, mungkin takut kain besar itu akan jatuh, “Apa foto yang tadi untuk dirimu sendiri juga?”

“Ya, aku bahkan tidak memotret wajahmu,” jawab Gu Fei.

“Kenapa kau punya perilaku yang sama seperti Wang Xu?” Jiang Cheng selesai memposisikan dirinya.

“Kalau aku yang memotretmu, kau akan menjadi lebih tampan,” jawab Gu Fei. “Tapi kalau dia yang memotretmu, dia hanya bisa mengandalkan wajahmu.”

“… Cepatlah! Benda ini akan jatuh!” Jiang Cheng tidak tahu apa yang harus dia katakan tentang itu.

“Larilah,” perintah Gu Fei.

Jiang Cheng menegangkan bagian atas tubuhnya dan berlari melewati kamera.

“Apa yang tadi bisa digunakan?” Dia berbalik untuk melihat Gu Fei, kain di tubuhnya meluncur dengan sangat halus.

Gu Fei mencengkeram kamera dan menatapnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Baik, aku tahu.” Jiang Cheng menghela napas, “Apa terlalu …”

“Larimu seperti ayam,” kata Gu Fei.

“Brengsek.” Jiang Cheng sedikit tidak puas, “Apa katamu?”

“Apa kau pernah melihat ayam lari sebelumnya?” Gu Fei bertanya, “Kepala mereka tidak bergerak.”

Jiang Cheng memelototinya lalu berjongkok setelah beberapa detik, tertawa terbahak-bahak saat dia menghadap ke lantai. “Sial, aku tidak akan mau foto dengan pakaian ini lagi.”

“Kau akan dibayar dengan setiap potong pakaian yang kau pakai,” kata Gu Fei sambil tertawa, “Lebih berdedikasilah.”

Dia hanya bisa berdiri lagi: “Baiklah, aku akan mencoba yang terbaik untuk tidak lari seperti ayam lagi.”

Gu Fei berjalan mendekat dan mengambil sepotong kain yang terjatuh di tanah dan membungkusnya lagi di sekitar tubuh Jiang Cheng.

Jiang Cheng tidak tahu apakah itu karena dia bertelanjang dada, tapi ketika Gu Fei mendekatinya, dia merasakan embusan napas Gu Fei di bahunya… sensasi itu membuat jantungnya berdetak lebih cepat.

Jika embusan napas ini melewati wajahnya atau menyentuh telinganya, rasa ambiguitas itu tidak akan terlihat begitu jelas; tapi bahunya adalah tempat yang tidak akan diekspos pada musim seperti sekarang ini, membuatnya secara tidak sadar menjadi tempat pribadi di tubuhnya.

Jiang Cheng merasa sedikit tercekik, tetapi dia tidak mengatupkan giginya dan juga tidak mengucapkan sepatah kata pun, karena dia tahu bahwa Gu Fei sangat berhati-hati. Ketika dia menyesuaikan kain itu di tubuhnya, dia sama sekali tidak menyentuhnya.

Dia tidak ingin menjadi seseorang yang tidak masuk akal dan sensitif di mata Gu Fei.

“Baik.” Gu Fei meliriknya beberapa kali, “Mulailah berlari dari sini, kita akan berhasil menangkap bekas lukanya.”

“Apa kau memang hobi memotret bekas luka?” Jiang Cheng bertanya.

“Seperti biksu kecil …” Gu Fei mengangkat kameranya, “yang telah melewati begitu banyak kemalangan.”

Saat Jiang Cheng ingin membalas, Gu Fei kemudian berteriak lagi, “Lari!”

Jiang Cheng harus mengangkat kakinya dan berlari ke sisi lain, dan karena dia tidak ingin lari untuk ketiga kalinya, kali ini dia benar-benar berlari tanpa sedikit pun keraguan. Ketika dia merasakan kain mulai terlepas dari tubuhnya di tengah jalan, dia mengabaikannya dan berlari dengan langkah lebar, tiba di sisi lain hanya dengan beberapa langkah.

Ketika dia berbalik, potongan kain itu jatuh di tengah tempat pemotretan.

Gu Fei melihat ke layar kamera: “Luar biasa.”

Di antara foto-foto yang diambilnya tadi, ada salah satu foto di mana Jiang Cheng melompat ke udara dengan kaki terulur dan “syal” yang dikenakannya setengah terlepas dari tubuhnya – foto itu mengandung begitu banyak perasaan yang luar biasa.

“Apa aku sudah boleh ganti baju?” Jiang Cheng bertanya.

“Ayo kita ambil satu foto lagi.” Gu Fei merenung sejenak lalu menunjuk ke sofa satu orang di belakang. “Duduklah di sana dan lemparkan saja kain itu kemanapun kamu inginkah. Tapi akan lebih baik kalau kau melemparkannya ke belakangmu.”

“En.” Jiang Cheng duduk.

“Letakkan lenganmu di sandaran lengan di setiap sisi. Bersantailah. Semakin santai semakin baik.” Gu Fei menatapnya melalui lensa, “Letakkan satu kaki di atas kaki lainnya.”

“Aku belum pernah menyilangkan kakiku sebelumnya.” Jiang Cheng menyilangkan kakinya, “Seperti ini?”

“Bukan seperti itu, terlalu feminin,” kata Gu Fei. “Silangkan kakimu dari area di sekitar pergelangan kakimu.”

“Oh.” Jiang Cheng menyilangkan kakinya sesuai dengan apa yang Gu Fei katakan lalu dia bersandar di sofa dan menyandarkan kepalanya ke punggung sofa. “Apa seperti ini?”

Setelah Gu Fei menekan tombol shutter, dia mengangkat kameranya dan tidak bergerak.

“Apa sudah selesai?” Jiang Cheng bertanya lagi.

“Sudah.” Gu Fei menurunkan kamera, “Apa aku boleh mengedit foto tadi sedikit dan mengirimkannya ke Momen-ku?”

“Ah?” Jiang Cheng tercengang. Dia tahu bahwa Gu Fei sering memposting beberapa foto di Momen-nya; seperti foto Er Miao, pemandangan, dan banyak foto lainnya. Ada foto dari orang-orang yang dia kenal dan orang yang tidak dia kenal.

“Dan yang sebelumnya juga.” Gu Fei menatapnya, “Apa boleh?”

“Ah, tidak apa-apa.” Jiang Cheng mengangguk. Ia berpikir sejenak dan bertanya, “Apa kau sering menghasilkan uang dengan memotret orang?”

“Tidak sering,” jawab Gu Fei. “Hanya, selalu.”

“Oh.” Jiang Cheng tiba-tiba menghela napas dengan beberapa emosi. Pemotretan ini adalah pekerjaan pertamanya. Tahun lalu ketika Pan Zhi mengajaknya untuk membagikan brosur bersamanya, mengatakan untuk membuat pengalaman hidup, dia bahkan tidak pergi. “Kau sangat luar biasa.”

“Omong kosong,” jawab Gu Fei. “Keluargaku punya banyak pengeluaran. Tidak cukup hanya mengandalkan toko kecil itu dan Gu Miao juga masih harus minum obat.”

“Ibumu… tidak bekerja?” Jiang Cheng bertanya.

“Dia terlalu sibuk berkencan.” Gu Fei tersenyum, “Dia tidak pernah bekerja lagi sejak ayahku meninggal.”

Jiang Cheng tidak mengatakan apapun. Ini adalah pertama kalinya Gu Fei menyebutkan mengenai kematian ayahnya – dia benar-benar sudah mati.

Lalu… bagaimana dia mati?

Dia kemudian mengingat kata-kata Li Baoguo. Meskipun dia tidak mempercayainya … dia juga tidak bisa bertanya – kecuali jika suatu hari nanti Gu Fei dengan sukarela memberitahunya, seperti bagaimana dia memberitahunya tentang keadaannya sendiri.

Aku harus mengganti baju dengan yang lain, Jiang Cheng keluar dan dengan cepat mengganti pakaian lain dan masuk kembali.

Gu Fei melirik dan tiba-tiba ingin tertawa. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan Ding Zhuxin.

“Manusia primitif liar?” Jiang Cheng berputar tanpa daya, mengeluarkan sesuatu dari belakang pinggangnya dan mengguncangnya beberapa kali. “Bahkan dilengkapi dengan ketapel? Jangan tersinggung, katapel ini rusak. Pasti akan langsung bengkok kalau digunakan.”

“Benarkah?” Set pakaian ini bahkan tidak bisa terlihat bagus hanya dengan dikenakan oleh sosok dan wajah seperti Jiang Cheng. Gu Fei tidak bisa menahannya lebih lama lagi; dia meletakkan kameranya dan tertawa terbahak-bahak. “Kalau begitu, ayo gunakan punyamu.”

Begitu kalimat ini keluar dari bibirnya, dia dan Jiang Cheng secara bersamaan langsung terdiam.

Ruangan itu begitu sunyi sehingga semburan gelembung air dari keran terdengar seperti guntur.

Gu Fei merasa.

Dia akan mati di detik itu.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Kalimat ini bisa juga berarti Lao Xu mencoba meyakinkan JC untuk menjelaskan alasan kenapa dia memulai perkelahian itu.
  2. Pahlawan, 功臣 – menteri (atau sejenisnya) yang baru saja memberikan layanan luar biasa.
  3. Antara persetan dengan ibumu atau aku akan meniduri ibumu.
  4. Tangan Erkang (尔康 手) – meme Cina populer dari Er Kang, karakter dari drama Cina terkenal di mana tangannya terulur untuk menghentikan seseorang.
  5. Xu Qicai 徐齐才 — Nama lengkap Xu Laoshi aka Lao Xu aka Xu Zong.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments