• Post category:SAYE
  • Reading time:32 mins read

“Kalau kau bergerak sedikit lagi, aku akan mengirimmu ke rumah sakit.”


Penerjemah: Jeffery Liu


Restoran keluarga Wang Xu selalu ramai di pagi hari dan merupakan sesuatu yang luar biasa membahagiakan kalau kamu bisa makan satu atau dua roti isi dari restoran itu jika memungkinkan. Ketika mereka baru saja sampai dan melihat bahwa sudah tidak ada tempat duduk yang tersisa, mereka akhirnya duduk di ruang makan keluarga Wang Xu.

“Roti isi daging keledainya belum ada. Biasanya dibuat siang hari,” kata Wang Xu dan membawakan dua keranjang roti isi dan semangkuk sup domba. “Apa kalian berdua berangkat bersama pagi ini?”

Saat Wang Xu menanyakan hal itu, Jiang Cheng segera merasa sedikit bersalah dan menggigit roti itu, memilih untuk tetap diam.

“En,” jawab Gu Fei.

“Hari ini kau bangun pagi sekali ah.” Wang Xu mendorong keranjang kecil itu di depan Gu Miao, “Bukankah biasanya kau terlambat… Miao Miao, tidak ada daging keledai hari ini. Kau bisa mencoba rasa yang lain.”

“Miao Miao apa,” kata Gu Fei. “Hentikan itu, oke.”

“Memang kenapa?” Wang Xu duduk dan berkata sambil makan, “Dia gadis kecil yang seharusnya manis dan cantik, tapi lihat apa yang telah kau lakukan padanya, kau membesarkannya seperti anak kecil yang liar. Kurasa aku belum pernah melihatnya memakai gaun.”

“Dia ingin bermain skateboard,” kata Gu Fei. “Bagaimana bisa dia memakainya, dan bahkan jika kita ingin dia memakainya, dia tidak akan mau.”

Ay,” Wang Xu menghela napas, dan setelah menggigit roti di tangannya beberapa kali, dia mengeluarkan ponselnya lagi dan mengusap layarnya beberapa kali dengan jarinya; ponselnya mengeluarkan suara klik.

Jiang Cheng meliriknya dan menemukan bahwa kamera ponsel bajingan itu sedang menghadapnya: “Apa yang kau lakukan?”

“Hanya mengambil foto. Mungkin, jika nanti kami merenovasi bagian depan restoran, kami bisa menggantungnya di sana sebagai iklan.” Wang Xu tersenyum dan meletakkan ponselnya.

“Persetan.” Jiang Cheng menatapnya, “Hapus itu.”

“Aku sudah mengambil foto begitu banyak orang dan tidak ada yang pernah menyuruhku untuk menghapusnya,” kata Wang Xu masih bertekad. “Aku tidak akan menghapusnya … Aku tidak akan menggantungnya kalau begitu.”

Jiang Cheng sedang tidak mood untuk memperhatikannya lagi dan terus memakan roti isi itu sebagai gantinya.

Setelah mereka selesai makan sarapan dan berjalan keluar dari restoran, Gu Miao menginjak skateboard-nya dan menatap Gu Fei. Gu Fei membungkuk untuk menatapnya, “Apa kamu ingat di mana saja tempat yang aku beritahu kamu boleh bermain skateboard?”

Gu Miao mengangguk.

“Pergilah kalau begitu. Gege masih ada beberapa hal yang harus dilakukan hari ini, jadi aku tidak akan ada di rumah untuk makan malam,” kata Gu Fei. “Aku mungkin akan pulang sekitar waktu yang sama seperti kemarin.”

Gu Miao mengangguk lagi lalu menoleh untuk melihat Jiang Cheng.

“Cheng-ge tidak akan datang ke rumah kita hari ini. Sesuatu terjadi kemarin jadi dia harus datang,” kata Gu Fei.

Gu Miao masih memperhatikan Jiang Cheng.

Jiang Cheng hanya bisa membungkuk untuk melihatnya juga, “Aku akan datang untuk mengajakmu bermain lain kali kalau aku ada waktu luang?”

Gu Miao tidak bereaksi.

“Kamu harus mengatakan waktu tepatnya,” kata Gu Fei dari samping. “Kalau kamu hanya mengatakan, ‘lain kali’, dia tidak akan memahaminya.”

“Kalau begitu…” Jiang Cheng ragu-ragu dan memikirkannya sejenak. “Kalau begitu besok. Besok setelah pertandingan basket. Ayo kita minta kakakmu untuk mengajakmu makan bersama dengan anggota tim kami, oke? Kita bisa duduk berbaris di samping satu sama lain.”

Gu Miao akhirnya mengangguk, menginjak skateboard-nya, dan meluncur ke arah rumah mereka.

“Apa kita bisa duduk berdesakan?” Wang Xu keluar membawa tas sekolahnya dan segera menjadi penuh semangat saat melihat roti kecil Gu Fei. “Jiang Cheng, ayo kita masuk ke bangku belakang?”

“… Apa masih ada ruang untuk berdesakan?” Jiang Cheng sedikit tercengang karena mobil ini hanya memiliki ruang sebanyak ini, bahkan duduk berdesakan dengan Gu Miao sudah sangat sesak.

“Tentu saja ada,” kata Wang Xu.

Melihat tekad yang tak tergoyahkan dalam dirinya yang sangat ingin mengendarai mobil, Jiang Cheng hanya bisa masuk ke dalam mobil dan bergeser ke samping sebanyak mungkin, dan ketika Wang Xu masuk, mobil ini tenggelam, jatuh, bahkan lebih dalam lagi.

Ketika Gu Fei masuk, dia merasa bagian bawah mobil ini akan menyentuh tanah.

“Mobil ini tidak akan hancur ‘kan …” gumam Jiang Cheng.

“Tentu tidak.” Gu Fei membalikkan mobil dan melaju menuju sekolah. “Aku terkadang menggunakannya untuk mengangkut barang-barang berat dan tidak ada masalah. Kalian berdua bahkan tidak seberapa.”

“Tapi apa kau, dirimu sendiri, juga ditambahkan?” Jiang Cheng berkata – dengan tiga pria dewasa saling berdesakan di dalam roti kecil, bahkan orang-orang yang melintas di pinggir jalan berbalik untuk melihat ke dalam ke arah mereka.

“Ini lebih hangat,” kata Wang Xu.

“Omong kosong, rasanya bahkan tidak dingin lagi. Kompetisi Bola Basket Musim Semi diberi nama seperti itu bukan tanpa alasan,” Jiang Cheng berkata.

Ay, itu benar. Sore ini mau latihan? ” Wang Xu bertanya.

“Aku dan Jiang Cheng ada urusan,” kata Gu Fei. “Aku sudah meminta Li Yan dan yang lainnya untuk berlatih bersama kalian.”

“Apa yang akan kalian lakukan?” Wang Xu bertanya lebih detail.

Gu Fei mengabaikannya. Wang Xu menoleh untuk melihat Jiang Cheng, yang sedang menatap ke luar jendela berpura-pura tidak tahu.

“Brengsek,” Wang Xu merapikan pakaiannya, agak dalam suasana hati yang buruk. “Bahkan kalian sudah saling menyimpan rahasia huh, anak-anak.”

Jiang Cheng memperhatikan bahwa Gu Fei benar-benar tidak peduli pada mata semua orang; tidak peduli dia memiliki roti kecil kuno untuk dibawa-bawa atau ada tiga orang yang berdesakan di dalamnya, tetapi dia benar-benar mengemudi ke tempat parkir sekolah seolah-olah tidak ada orang lain yang memperhatikan mereka.

Dan kemudian keluar di tengah kerumunan siswa Sizhong yang berdiri melingkar, asyik menonton.

“Semua mata tertuju padamu ah,” kata Wang Xu sambil turun dari mobil dengan nada yang juga tampak acuh tak acuh.

Mungkin, bukan acuh tak acuh, melainkan senang – lagipula, dia adalah seseorang yang ingin menjadi bos besar, dan perhatian adalah yang dia butuhkan.

Adapun seseorang seperti Jiang Cheng, yang tidak suka dikelilingi oleh orang lain dan mudah marah hanya dengan pandangan sekilas dari orang lain, dia menyesal keluar dari mobil tanpa memakai masker.

Begitu dia keluar dari mobil, dia bahkan bisa mendengar seorang gadis berbisik dari jarak satu meter: “Apa itu Jiang Cheng?”

“Ya,” jawab gadis lain.

Dia tidak mendengar apa yang dikatakan mereka sesudahnya. Nada ingin tahu dan sedikit bersemangat semacam ini membuatnya sedikit gelisah, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memikirkan postingan fujoshi dari semalam – dia mulai merasa tubuhnya sangat tidak nyaman.

“Tapi menurutku ide bagus juga kalau kalian berdua tidak ikut latihan.” Wang Xu berkata sambil berjalan ke gerbang sekolah, “Selama dua hari terakhir, Kelas 2 sudah mempelajari video pertandingan kita dan bahkan bertanya kepada orang-orang tentang kemampuan Jiang Cheng. Sebaiknya kita tetap sedikit tersembunyi. Jika kita menang besok, kita akan melawan Kelas 2 setelah ujian selesai.”

“En,” jawab Jiang Cheng.

Wang Xu melanjutkan dengan semangat tinggi: “Aku pikir taktik kita …”

“Cheng Cheng? Cheng Cheng?” Suara seorang wanita datang dari belakang, “Jiang Cheng?”

Jiang Cheng membeku dan memutar kepalanya.

“Kamu pasti Jiang Cheng?” Seorang wanita berdiri di sana, menatapnya dengan agak menggairahkan, “Benar? Aku mengenalimu hanya dengan pandangan sekilas. Kamu benar-benar mirip…”

Jiang Cheng mengenali wanita yang berpakaian sedikit kotor dan tampak sedikit tidak terawat hanya dengan pandangan sekilas itu – dia adalah orang yang bertengkar dengan Li Baoguo di depan tempat tinggal mereka sehari sebelumnya.

Ibu kandungnya.

“Kamu …” Jiang Cheng tertangkap basah saat ini dan bahkan tidak tahu harus berkata apa – dia berdiri di sana membeku, menatapnya.

“Siapa itu?” Wang Xu bertanya di sampingnya.

“Kelas belum dimulai, ‘kan?” Wanita itu berjalan tertatih-tatih dan mengulurkan tangan untuk meraih lengannya, “Aku …”

Genggaman tangannya ini cukup kuat; Refleks terkondisi Jiang Cheng ditambah dengan keterkejutannya menyebabkan dia tiba-tiba menarik lengannya ke belakang, melepaskannya. “Jangan…”

Jangan sentuh aku.

Untuk dua kata terakhir, Jiang Cheng harus mengatupkan giginya dengan getir untuk menahan diri agar tidak mengucapkannya dengan keras.

“Bel belum berbunyi,” wanita itu tiba-tiba menangis. “Kelas belum dimulai, ‘kan?”

Sudah ada begitu banyak orang yang memperhatikan mereka sekarang, dan pikiran Jiang Cheng kacau balau. Dia tidak tahu bagaimana menghadapi wanita ini, dan setelah hening beberapa saat, dia menyerahkan tas sekolahnya kepada Gu Fei: “Tolong … bawakan ini.”

“En,” Gu Fei mengambil tas sekolahnya.

“Ayo kita bicara di sana.” Jiang Cheng menunjuk dengan dagunya ke arah seberang jalan.

“Oh tentu, tentu.” Wanita itu mengangguk; matanya terpaku pada wajahnya sepanjang waktu.

“Apa yang terjadi? Haruskah kita…” Wang Xu mungkin juga dibutakan oleh adegan yang ingin Ia tonton itu.

Gu Fei mengulurkan tangan untuk menghentikannya, “Apa hubungannya ini denganmu? Ayo pergi.”

Jiang Cheng menyeberang jalan dengan pikiran kosong, dan kemudian berhenti dan berbalik begitu dia sampai di sudut dengan lebih sedikit orang.

“Ini ibu,” wanita itu menunjuk pada dirinya sendiri. Jarinya menusuk berulang kali ke dadanya sendiri, “Aku ibumu … Li Baoguo tidak pernah menyebutku, ‘kan? Dia pasti belum, sudah pasti tidak. Bajingan yang bertindak tidak bersalah seperti dia pasti tidak akan memberitahumu ……”

Jiang Cheng menatap dengan mata melebar, benar-benar tidak bisa berkata-kata. Wanita yang tampak menyedihkan ini dan kata-kata vulgar yang keluar dari mulutnya membuatnya sejenak tidak yakin akan reaksi seperti apa yang seharusnya dia berikan.

“Saat dia mengirimmu pergi saat itu, dia sama sekali tidak membicarakannya denganku…” wanita itu tidak memberinya ruang untuk berbicara dan terus berbicara tanpa henti kemudian mulai menangis di tengah jalan, menggunakan ujung bajunya untuk menyeka air matanya sendiri. “Aku bahkan sudah memikirkan sebuah nama untukmu. Kakakmu adalah Li Hui dan kamu akan menjadi Li Ming atau Li Guang1 … tapi dia memberikanmu pada orang lain. Aku bertengkar dengannya dan dia memukuliku… penis sialan itu…”

“Aku…” Jiang Cheng tidak bisa menggambarkan bagaimana perasaannya saat ini dan hanya berpikir ingin memblokir suaranya.

Keterampilan teknisnya sekarang sedang digunakan untuk mencapai efektivitas maksimumnya. Di masa lalu, ketika dia tidak ingin mendengarkan teguran Shen Yiqing, dia akan membiarkan pikirannya mengembara ke tempat lain dan apakah dia mendengarnya atau tidak, dia pasti akan melupakan semua kata-katanya.

Tapi dibandingkan dengan “ibu kandung”nya sebelumnya …

“Kembalilah bersamaku!” Wanita itu tiba-tiba meraih lengannya dan mengguncangnya dengan keras, membawanya kembali ke dunia nyata. “Ikutlah dengan ibu!”

“Jangan!” Jiang Cheng menarik lengannya dan mundur dua langkah, tidak mampu menahan dua kata itu, “sentuh aku!”

“… Apa kau membenciku?” Wanita itu menatapnya, “Kesal karena ibu kandungmu tidak punya uang? Kesal karena aku akan membuatmu kehilangan muka? Memangnya ayahmu punya uang?! Dia hanya menunggu untuk menghabiskan semua uangmu!”

“Aku tidak,” kata Jiang Cheng dengan sedikit usaha. “Aku harus masuk ke kelas sekarang. Aku…”

“Keluarga yang mengadopsimu cukup kaya, ‘kan?” Wanita itu tidak menangis lagi, dan matanya sekarang mengamati penampilannya dari atas ke bawah. Sulit untuk mengatakan apakah raut wajahnya tampak menghina atau sedih saat dia berbicara, “Lihat dirimu, berpakaian seperti tuan kecil yang kaya.”

“Aku harus masuk ke kelas.” Jiang Cheng menarik napas dalam-dalam dan berbalik menuju gerbang sekolah.

“Tidak punya perasaan!” Wanita itu tiba-tiba menerkamnya dan tanpa henti memukulinya dengan tinjunya untuk beberapa saat. “Dasar tidak punya perasaan! Rumah yang tidak seperti rumah! Seorang putra yang tidak mengenaliku! Aku memiliki takdir yang kejam ah—”

“Apa kau gila!” Jiang Cheng benar-benar meraung marah, tidak tahan lagi, dan memblokir tangannya. “Kalau kau memiliki permusuhan dengan Li Baoguo, kalian berdua bisa saling menghancurkan! Aku tidak kenal siapa kalian!!”

Setelah meneriakkan kata-kata itu, dia berbalik dan berjalan pergi, tetapi langkah demi langkah yang diambilnya kemudian berubah menjadi langkah cepat dan dia mulai berlari, seolah seseorang sedang mengejarnya dari belakang dengan membawa pisau.

Gerbang sekolah sudah ditutup. Dia tidak berhenti dan terus berlari dengan liar di sepanjang dinding perimeter, dan akhirnya bersandar di pohon di tepi jalan.

Dia tidak tahu apakah wanita itu mengikutinya dan bahkan jika dia benar-benar mengikutinya, tidak mungkin baginya untuk mengejarnya, namun, dia tidak memiliki keberanian untuk berbalik untuk melihat.

Dia membeku sebentar dan kemudian mengeluarkan ponselnya untuk mengirim pesan kepada Gu Fei.

– Bagian dinding mana yang kau panjat?

Tembok perimeter di sekitar Sizhong cukup tinggi, dengan beberapa toko di dekatnya yang membuatnya mustahil untuk dilewati. Tapi dia sangat ingin masuk ke dalam sekolah sekarang – merasa sangat putus asa.

Balasan Gu Fei datang dengan sangat cepat.

– Kau tidak bisa memanjat di sana lagi, tapi ada toko kecil di dekat gerbang belakang di utara yang bisa kau panjat; Ada tumpukan batu bata yang pecah di dalam dinding perimeter.

Jiang Cheng menemukan toko yang disebutkan Gu Fei; ada tempat sampah yang dipasang tepat di sebelah dinding yang bisa dia gunakan untuk naik ke dinding dan begitu dia berada di atas tembok, dia bisa melihat di mana tumpukan batu bata yang berantakan itu.

Melompat ke bawah tanpa ada bantalan untuk mendarat paling buruk bisa membuat pergelangan kakinya patah.

“Lompat saja,” kata pemilik toko, mengawasinya dari sisi tembok dengan tangan disilangkan, dia lalu berteriak: “Tidak ada guru yang berpatroli saat ini, tapi kalau kau menunggu beberapa menit lagi, seseorang akan datang.”

“Sialan.” Umpatan itu hampir membuat Jiang Cheng langsung terjun dari atas dinding.

Dia melihat sekeliling untuk memastikan bahwa tidak ada orang di dekatnya dan kemudian melompat.

Untungnya, dia hanya menginjak beberapa batu bata dan tersandung mundur satu atau dua langkah tanpa benar-benar melangkah ke celah di antara batu bata.

Ketika dia memasuki ruang kelas, Lao Xu sedang berdiri di podium guru sementara para siswa di depannya tengah memakan sarapan mereka bersama-sama. Jika seseorang tidak tahu lebih baik tentang hal ini, mereka akan berpikir bahwa dia ada di sini untuk memeriksa keadaan seputar distribusi sarapan.

“Kamu terlambat?” Lao Xu menatapnya dengan heran.

“Saya baru buang air kecil,” kata Jiang Cheng.

Ketika dia duduk di kursinya, Gu Fei meliriknya tetapi tidak mengatakan apa-apa.

“Brengsek,” gumam Jiang Cheng.

Dia saat ini benar-benar sangat ingin mengatakan sesuatu, mengutuk, mengeluh, mencari tempat dan berteriak beberapa kali, dan menangis sepuasnya.

Tapi sekarang, dia hanya bisa duduk di sana tertegun dan tidak melakukan apa-apa.

Menanggungnya secara menyedihkan.

Api yang mencekik berkobar dengan dahsyat di tubuhnya, membara tanpa henti sampai dia hampir bisa mencium bau yang menyengat – kemarahan yang kuat, yang tidak bisa dia lepaskan maupun tahan ini menimbulkan rasa sakit yang tak tertahankan dalam dirinya.

Dia ingin berbicara dengan Gu Fei, tetapi dia juga tahu bahwa apa pun yang dikatakan Gu Fei saat ini hanya akan membuatnya tiba-tiba meledak.

Untungnya, Gu Fei adalah seorang xuezha dengan kecerdasan emosional luar biasa yang mengubur dirinya sendiri dan hanya memainkan permainan Craz3 Match yang super duper terbelakang itu tanpa mengucapkan sepatah kata pun atau bahkan memberinya pandangan sekilas.

Tapi terkadang hidup begitu kejam. Selalu ada orang yang melakukan hal yang paling tidak pantas pada saat yang paling tidak tepat – orang seperti itu disebut jiwa yang malang.

“Cheng Cheng!” Suara aneh datang dari luar pintu kelas, “Cheng Cheng—”

Jiang Cheng tiba-tiba menoleh dan melihat bahwa seorang anggota dari tim basket Kelas 5 sedang melewati pintu belakang dengan senyum mengejek.

Orang ini ingin mati.

Itu adalah reaksi pertama Gu Fei ketika dia mendengar suara idiot sialan itu.

Jiang Cheng bangkit dengan sangat cepat dari kursinya, dan ketika lututnya mengenai punggung Gu Fei saat dia melompat dari belakangnya, Gu Fei tanpa daya terbatuk sambil melihat ke luar kelas.

Jiang Cheng bergerak dengan sangat cepat. Saat semua orang di kelas berbalik untuk melihat ke luar, dia sudah terbang keluar, mencengkeram kerah si idiot itu, dan mendaratkan kepalan tangan di pangkal hidungnya.

Pukulan ini sangat berat. Gu Fei ingat terakhir kali mereka berkelahi; Jiang Cheng tahu persis apa yang dia lakukan tetapi pukulannya kali ini sama sekali tidak memiliki kendali.

“Brengsek!” Wang Xu adalah orang pertama yang melompat. Dia menopang tangannya di atas meja dan melompat, lalu menyandarkan tangannya di atas meja lain dan melompati meja di depannya.

Semua itu dia lakukan demi ikut serta dalam aksinya, orang ini bisa meningkatkan keterampilannya setidaknya tiga tingkat.

Ketika pukulan kedua Jiang Cheng menghancurkan wajah idiot itu, seluruh kelas telah berdiri dan saling berdesakan ke luar pintu belakang.

“Apa yang terjadi, apa yang terjadi?!” Lao Xu berteriak ketika dia mencoba untuk keluar tetapi dengan cepat didorong kembali ke belakang oleh para siswa yang bergegas maju. “Apa yang sedang terjadi?! Hentikan perkelahian ini! Hentikan perkelahian ini! Wang Xu! Hentikan mereka!”

“Itu… bagaimana caranya aku melakukannya!” Suara Wang Xu datang dari dalam lorong.

Gu Fei berdiri, menyeret kursi di belakang kerumunan di dekat pintu, berdiri di atasnya, dan melihat keluar.

Murid idiot itu sudah jatuh ke tanah. Jiang Cheng memiliki satu tangan mencengkeram tenggorokannya sementara tangan lainnya terayun menuju wajahnya. Jika bukan karena kerumunan di sekelilingnya berteriak terlalu keras, mereka pasti akan mendengar suara tinjunya yang menghantam kulit.

Si idiot itu dari Kelas 5. Dia bukan bos besar dari Kelas 5, tapi dia pasti sosok yang seperti Wang Xu. Dengan dia yang ditahan di tanah dan dipukuli seperti ini, para siswa dari Kelas 5 dengan cepat datang.

“Brengsek!!” Seseorang berteriak dan bersiap untuk bergegas maju.

“Siapa yang brengsek, huh?!!” Wang Xu berteriak marah, menarik lengan bajunya, dan menyerang ke depan. “Kau ingin berkelahi denganku? Ayo, ayo, ayo maju!”

Perkelahian antara dua kelas itu tiba-tiba dimulai tanpa pernyataan persiapan, bahkan tanpa saling melemparkan umpatan maupun pemanasan – mereka langsung maju dan ikut dalam pertempuran besar-besaran itu.

Dengan lorong yang dipenuhi oleh para siswa, suara yang begitu memekakkan telinga dari para penonton, dan siswa kelas dua belas yang ikut melihat dari samping, beberapa guru di lantai ini bahkan tidak bisa menertibkan mereka lagi, apalagi menemukan bayangan mereka sendiri di tengah kerumunan.

Gu Fei melompat dari kursi dan menerobos kerumunan orang-orang ini, menghindari beberapa tinju hanya untuk mencapai Jiang Cheng.

Pada saat ini, wajah pemuda yang dihajarnya di tanah sudah tampak berlumuran darah tetapi mungkin karena dia dipukuli dengan sangat brutal sehingga semangat juangnya bangkit, dan dia mulai mengayunkan tinjunya ke arah Jiang Cheng.

“Jiang Cheng,” Gu Fei memanggil Jiang Cheng, tapi Jiang Cheng sepertinya tidak mendengarnya. Dia mengerutkan kening, “Cheng-ge! Sudah cukup!”

Tepat ketika dia hendak menarik Jiang Cheng ke atas, sebuah tinju diayunkan dari pria di tanah, dan meskipun targetnya adalah wajah Jiang Cheng, tinju itu justru terarah ke wajah Gu Fei.

Gu Fei tiba-tiba meraih lengan Jiang Cheng dan dengan paksa menariknya ke belakang, menyebabkan tubuhnya terhuyung-huyung dan jatuh ke tanah kemudian setelah itu, dia dengan tegas menampar wajah pria di tanah dengan punggung tangannya.

Dengan pantatnya yang sekarang berada di tanah, Jiang Cheng akhirnya berhasil memulihkan sedikit akal sehatnya di tengah amarah yang kacau ini.

Pemuda yang masih terbaring di tanah itu memelototinya dan bangkit, ingin menerkamnya lagi.

Gu Fei menunjuk ke arahnya, dengan ujung jari yang hampir menyentuh matanya: “Kalau kau bergerak sedikit lagi, aku akan mengirimmu ke rumah sakit.”

Suaranya sangat dingin. Pemuda itu langsung membeku di tempatnya, seolah-olah rem daruratnya diinjak dengan keras.

Jiang Cheng belum pernah mendengar nada seperti itu yang keluar dari mulut Gu Fei sebelumnya – suaranya tadi terdengar begitu dingin sehingga dia segera berpikiran jernih dan perlahan berdiri dari tanah.

Pertarungan kelompok di sekitarnya masih terus berlanjut, seperti api yang tak terhentikan. Dia berdiri di tengah-tengah kerumunan dan tiba-tiba merasa sedikit bingung.

“Gu Fei! Gu Fei!” Lao Xu akhirnya berhasil membuat dirinya terlihat dalam kekacauan total itu, “Gu Fei! Hentikan perkelahian ini! Hentikan perkelahian ini! Pisahkan mereka!”

Gu Fei tidak mengatakan apa-apa saat dia dengan mudah pergi untuk meraih kerah belakang seseorang dari Kelas 5 dan menariknya ke belakang. Pria itu berbalik dan mengayunkan tinjunya, tetapi Gu Fei berhasil menangkap tinjunya dan mendorongnya ke samping.

Setelah itu, dia meraih kerah Wang Xu, menariknya ke belakang, dan mendorongnya menjauh.

“Apa-apaan ini | Kau …” Wang Xu tidak menyelesaikan umpatannya dan menutup mulutnya ketika dia melihat dengan jelas bahwa itu adalah Gu Fei.

“Beri tahu orang-orangmu untuk kembali ke kelas.” Gu Fei berbalik untuk meliriknya dan berkata dengan nada tenang.

“Sudah cukup!” Wang Xu berteriak. “Semuanya, berhenti! Kalian semua yang dari Kelas 8, kembali ke kelas!”

Gu Fei meraih lengan orang lain dari Kelas 5 dan mendorongnya ke samping.

Akhirnya, para siswa yang sebelumnya memenuhi lorong itu perlahan-lahan membubarkan diri, dan mereka yang terjerat dalam perkelahian mulai mengumpat tanpa henti.

“Kembali ke kelas!” Suara Lao Lu tiba-tiba bergema; Karena jam pelajaran pertama di hari itu adalah kelasnya, dia mungkin sudah lama berada di sana meskipun tidak ada yang mendengar suaranya sama sekali. “Apa kalian semua tidur terlalu nyenyak tadi malam?! Kau ingin bertingkah lagi huh?! Ayo! Siapapun yang ingin memuaskan keinginannya, angkat tanganmu! Bagaimana kalau pergi denganku ke lapangan! Kau!”

Dia menunjuk pada pria dengan wajah berlumuran darah akibat pukulan dari Jiang Cheng: “Aku sedang membicarakanmu! Lihat wajahmu yang berdarah itu! Apa sekarang kau senang karena sudah terluka?! Apa itu kemenangan pagi hari atau bunga matahari?! Untuk apa kau menatapku! Apa kau mau aku menggendongmu ke kamar mandi untuk mencuci muka?!”

Semua orang perlahan kembali ke ruang kelas masing-masing diiringi oleh suara Lao Lu yang menggelegar.

Dengan kejadian yang begitu mendebarkan di pagi hari ini, ada banyak orang yang merasa sedikit tidak puas; suara kebisingan memenuhi kelas, beberapa berteriak, dan beberapa lainnya yang merasa belum puas mulai mengumpat.

Jiang Cheng duduk kembali di kursinya, masih merasa sedikit bingung.

Gu Fei juga duduk. Dia mengobrak-abrik tas sekolahnya, mengeluarkan beberapa plester, dan melemparkannya ke atas meja.

“Apa yang sedang kau lakukan?” Jiang Cheng meliriknya.

“Tangan,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng menatap tangannya sendiri yang tergores di beberapa titik. Dia tidak merasakannya sama sekali – bahkan sekarang, dia tidak merasakan sedikit pun rasa sakit.

Dia membuka dua plester dan menempelkannya.

Ay, Jiang Cheng, Jiang Cheng …” Zhou Jing berbalik dengan penuh semangat.

Jiang Cheng hanya perlu memberinya tatapan untuk membuatnya dengan patuh berbalik dan duduk dengan benar di kursinya kembali bahkan tanpa menyelesaikan kalimatnya.

“Jiang Cheng.” Lao Xu memasuki ruang kelas dengan cemberut, “Ikut denganku sebentar.”

Jiang Cheng berdiri dan mengikuti Lao Xu keluar dari ruang kelas.

“Ada apa denganmu huh?” Lao Xu bertanya sambil menuntunnya menuruni tangga, “Kenapa kamu tiba-tiba berkelahi seperti itu?”

Jiang Cheng tetap diam.

“Apa karena pertandingan terakhir kali?” Lao Xu berbalik dan bertanya lagi, “Kedengarannya tidak benar. Jika ini tentang pertandingan, maka Wang Xu pasti akan menjadi orang pertama yang memimpin.”

Jiang Cheng masih tidak mengatakan apapun.

Lao Xu mengantarnya sampai ke sisi lapangan sebelum dia berhenti dan menghela napas: “Jiang Cheng ah, kamu akan dibawa ke kantor Penasihat Bimbingan untuk masalah ini. Kamu harus memberi tahuku apa yang sebenarnya terjadi jadi aku bisa membantumu untuk berbicara dengan Direktur Urusan Akademik. Situasi seperti ini … kamu akan mendapat hukuman disipliner!”

Apa yang menakutkan tentang dihukum?

Dia masih membawa tindakan disipliner sebelumnya bersamanya hingga hari ini.

Hukuman disipliner tidak menakutkan – hal yang menakutkan adalah dia tidak tahu bagaimana harus menjelaskannya sendiri.

Aku memukulnya karena dia meniru cara wanita itu berbicara.

Kau memukulinya karena dia meniru cara wanita itu berbicara?

Kenapa?

Karena wanita itu adalah ibu kandungku?

Masalah ini tidak terlalu sulit untuk dijelaskan dengan akal sehat, tetapi baginya, itu sulit.

Jiang Cheng memandang Lao Xu dan kemudian setelah beberapa lama, dia berkata: “Terserah.”


Lao Lu - Lao Xu - Zhou Jing - Wang Xu - Jiang Cheng - Gu Fei - Gu Miao - Ding Zhuxin - Li Yan

Lao Lu – Lao Xu – Zhou Jing – Wang Xu – Jiang Cheng – Gu Fei – Gu Miao – Ding Zhuxin – Li Yan


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Li Hui (李辉) Hui – kemegahan/menyinari, Li Ming (李明) Ming – cerah (kebalikan dari gelap), Li Guang (李光) Guang – cahaya, sinar.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments