• Post category:SAYE
  • Reading time:32 mins read

Ini adalah pertama kalinya dia memiliki pemahaman yang mendalam tentang ketakutannya sendiri.


Penerjemah: Jeffery Liu


Sekolah Jiang Cheng sebelumnya juga memiliki forum seperti ini tetapi tidak terlalu ramai; lagi pula, sekolah itu adalah sekolah menengah utama di mana para guru akan memegang detektor logam untuk memindai ponsel setiap siswa pada detik mereka masuk melalui gerbang setiap hari. Akibatnya, ponsel yang dibawa para siswa terus-menerus berisiko akan disita, yang merupakan efek langsung dari mengapa tidak ada orang yang pada umumnya bermain hal-hal seperti ini, dan paling banyak, hanya ada grup gosip skala kecil di WeChat.

Forum seperti itu, yang digabungkan dengan segala macam diskusi dan tontonan yang tidak menentu bukanlah sesuatu yang diketahui Jiang Cheng di masa lalu.

Hanya dalam sehari, utas dari fujoshi yang diposting pada hari pertandingan mereka sudah mendapat banyak like dan komentar yang sangat mencengangkan.

Jiang Cheng ragu-ragu untuk waktu yang lama tetapi memutuskan untuk tidak membuka postingan itu pada akhirnya.

Meskipun godaan tak berdasar semacam ini biasa terjadi di antara para gadis-gadis muda, dia tidak akan merasakan apa pun bahkan jika yang dipasangkan dengannya adalah Wang Jiuri, namun, dia merasa tidak nyaman saat melihat bahwa ternyata yang dipasangkan dengannya adalah Gu Fei.

Pada akhirnya, dia membuka postingan dengan judul ‘Da Fei, idolaku’.

Ada banyak foto Gu Fei selama pertandingan yang diambil dari berbagai sudut. Gadis itu pasti sudah mengitari lapangan berkali-kali hanya untuk mendapatkan beberapa foto ini. Bahkan ada beberapa foto Gu Fei yang melakukan layup yang diambil dari bawah – siapa yang tahu bagaimana dia bisa mendapatkan bidikan seperti itu.

Beberapa komentar pertama berisi semua foto dan poster asli yang penuh dengan ‘ah, ah, ahhhh’ dan serangkaian tanda seru yang panjang kemudian di bawahnya ada beberapa balasan yang menggemakan suara ratapan yang disebutkan di atas.

Begitu sampai di komentar ke-30, akhirnya terdengar suara ketidaksetujuan.

– itu saja? Kau bisa menemukan orang seperti itu di jalanan.

Satu komentar itu, seperti satu lemparan batu yang menciptakan seribu riak, menimbulkan banyak balasan yang berlangsung sepanjang tujuh hingga delapan halaman, yang semuanya berisi kutukan.

Jiang Cheng melirik ID dari pemberi komentar itu dan merasa tidak bisa lagi menahannya, “Apa-apaan …!”

si_super_duper_tampan

“Kau pasti benar-benar bosan,” katanya dan menatap Gu Fei.

“Memangnya siapa yang mau melakukan hal semacam ini kalau mereka tidak bosan …” Gu Fei mengambil kembali ponselnya dan terkikik saat membacanya. “Lihat, xueba sepertimu biasanya bahkan tidak mau repot untuk melihatnya.”

“Aku … juga melihatnya,” kata Jiang Cheng. “Hanya saja forum di SMA lamaku seperti kota hantu, tidak ada yang melihatnya.”

“Apa ID-mu?” Gu Fei memiringkan kepalanya.

Jiang Cheng ragu-ragu sejenak: “sesuatu_cheng”

“Apa?” Gu Fei tidak bisa memahaminya.

“Akun utamaku ‘sesuatu_cheng’ dan akunku yang lain ‘cheng_begitulah’,” kata Jiang Cheng.

“Nama macam apa itu? Dan kau punya keberanian untuk menertawakanku,” kata Gu Fei. “Karena WeChat-mu ditulis dalam bahasa Inggris, aku harus menambahkan nama panggilan. Kenapa kau tidak menggabungkan gayamu dan menamainya sesuatu seperti ‘jiangxx’?”

“Masalahnya, aku terlalu malas untuk memikirkan sebuah nama,” kata Jiang Cheng. “Nama panggilan apa yang kau gunakan untukku?”

“Cheng-ge.” Gu Fei meliriknya.

“Menurutku Kelinci Kecil yang Lembut-lah yang membutuhkan nama panggilan,” Jiang Cheng tertawa.

Setelah itu, mereka berdua tidak lagi berbicara. Jiang Cheng memegang ponselnya sendiri dan terus mengobrol dengan Pan Zhi; pada awalnya, dia ingin melihat forum Si Zhong lagi tetapi dengan Gu Fei di sampingnya, dia memutuskan untuk tidak melakukannya.

Pan Zhi cukup iri karena forum Sizhong begitu meriah dan bahkan menyatakan ingin bergabung untuk menjemput para gadis. Jiang Cheng tertawa lama, dan tidak terasa sudah hampir tengah malam, jadi dia bersiap untuk tidur.

Dia memandang ke arah Gu Fei dan menemukan bahwa dia sudah tertidur entah bagaimana, berbaring dengan wajah menghadap ke dinding dan setengah kepalanya terkubur di bawah selimut.

Jiang Cheng melihat ke kepala tempat tidur dan melihat tombol lampu; dia menekannya, menghilangkan cahaya, yang menyebabkan ruangan itu seketika diliputi oleh kegelapan. Beberapa detik kemudian, dia melihat cahaya redup masuk dari balik tirai jendela.

Setelah dia berbaring di atas bantal, Jiang Cheng berbalik ke kanan. Sudah menjadi kebiasaannya untuk tidur di sisi ini, namun, saat dia berbalik, dia melihat Gu Fei terbaring di sana dengan punggung menghadapnya.

Karena itu, dia tidak punya pilihan selain membalikkan tubuhnya ke sisi kiri dan menutup matanya.

Dia mengingat sebuah survei mengenai posisi tidur antara pasangan yang terdiri dari berdampingan, bertatap muka, dan yang lainnya. Yang paling populer adalah kedua individu berbaring pada sisi yang sama yang disebut “menyendok” …

Sial. Dia tiba-tiba memikirkan apa arti dari semua itu.

Gu Fei tidur cukup tenang dengan irama pernapasan sangat stabil yang membawa efek hipnosis padanya. Jiang Cheng mengikuti embusan napasnya dan tertidur tidak lama kemudian.

Namun, siapa yang tahu apakah itu karena dia tidak tidur di tempat tidurnya sendiri ataukah karena seseorang ada di sampingnya, tetapi dia tidak bisa tertidur lelap – sejak dia masih kecil, dia belum pernah tidur dengan orang lain di tempat tidur yang sama sebelumnya.

Bahkan ketika dia dalam keadaan linglung, bermimpi dan tahu betul bahwa dia sedang bermimpi, dia masih bisa merasakan Gu Fei berbalik di sampingnya.

Selain itu, mimpi itu tidak koheren dan terus berubah.

Pada akhirnya, dia memimpikan dirinya dan Gu Fei yang sedang berdiri di tengah lapangan basket, telanjang, dan dikelilingi oleh sekelompok orang dengan kantong kertas di atas kepala mereka yang tengah mengambil foto mereka berdua sambil melemparkan segala macam kutukan dan membuat ejekan tajam penuh kebisingan.

Ini adalah mimpi.

Dan cukup tidak masuk akal juga – dia bertanya-tanya mengapa dia tiba-tiba bermimpi dengan detail seperti itu.

Ini tidak nyata, dia mengingatkan dirinya sendiri.

Tetapi mimpi ini tidak seperti mimpi sebelumnya yang dapat dipercepat, diputar ulang, atau dilewati sesuka hati – mimpi ini hanya disimpan dengan cara konvensional dan bergerak maju selangkah demi selangkah.

Perspektifnya terkadang menjadi miliknya sendiri saat dia menghadapi penonton dengan berbagai cemoohan di sekitarnya, dan terkadang menjadi perspektif orang luar lainnya, berputar seperti kamera yang mengelilingi dua orang di lapangan dengan kecepatan tinggi.

Dalam keadaan penuh kengerian dan kepanikan ini, dia berbalik untuk melihat Gu Fei.

Gu Fei mengatakan sesuatu kepadanya tanpa ekspresi sama sekali, tapi dia tidak bisa mendengar apa yang dikatakannya.

Apa kau melihatku bernyanyi…

Dengarkan, dengarkan kecemasan yang kuhapus.


Gu Fei mendengar suara pintu terbuka, membuka matanya, dan menemukan bahwa kemunculan pertama cahaya di langit mendekat saat cahaya hangat yang redup masuk melalui tirai. Gu Miao berjalan tanpa alas kaki dengan pandangan tetap dan kemudian duduk di sofa sebelum dia mengatur bantal dan berbaring.

Dia menghela napas ringan dan duduk dengan tenang.

Gu Miao biasa tidur dengannya di kamar ini. Setelah dia lulus dari sekolah dasar, Gu Fei membiarkannya tidur sendiri tetapi Gu Miao masih akan kembali setiap kali dia mengalami episode berjalan dalam tidur, namun, dengan pendidikan yang kuat dari Gu Fei tentang, “kakak adalah laki-laki, kamu tidak bisa tidur di tempat tidur dengan seorang anak laki-laki begitu saja,” dia akan langsung pergi ke sofa.

Gu Fei melirik wajah Jiang Cheng. Jiang Cheng tampaknya sedang tidur nyenyak, tetapi napasnya sedikit tidak stabil – dia mungkin sedang bermimpi.

Dia menopang tangannya di tempat tidur dengan satu kaki berlutut di sisi Jiang Cheng dan meregangkan kaki lainnya di atas tubuh Jiang Cheng. Orang ini benar-benar menempati cukup banyak ruang ketika dia sedang tidur, Gu Fei hampir menarik pahanya untuk menghindari menginjaknya.

Kemudian dia menopang tubuhnya sendiri dan bersiap untuk melangkahi tubuh Jiang Cheng.

Tapi saat dia lewat tepat di atas Jiang Cheng, Jiang Cheng tiba-tiba mengerutkan kening dan berbalik – keduanya tiba-tiba bertatap muka.

Gu Fei merasa bahwa Jiang Cheng tidak tidur nyenyak setelah melihat alisnya yang menegang dan napasnya yang tidak stabil… dia dengan cepat menopang dirinya sedikit lagi, berniat untuk segera melangkah keluar.

Saat dia hendak mendorong tubuhnya dengan kakinya yang masih berada sisi dalam untuk langsung melompat dari tempat tidur, Jiang Cheng membuka matanya.

Gu Fei ingin mengatakan sesuatu tetapi takut membangunkan Gu Miao yang baru saja berbaring, dan juga karena dia tidak yakin apakah keadaan tidur sambil berjalannya sudah berakhir ataukah belum. Karenanya, yang bisa dia lakukan hanyalah menatap Jiang Cheng dan menunggunya terbangun sepenuhnya.

Mata Jiang Cheng yang terbuka langsung membentang dari celah menjadi sepasang mata gaya Eropa yang membesar. Dan setelah menatapnya selama beberapa detik, dia berkata dengan nada serak yang dipenuhi kebingungan, keterkejutan, dan kengerian: “Persetan …”

Dengan suara yang tidak rendah sama sekali, Gu Fei terkejut dan dengan cepat menggunakan tangannya untuk menutupi mulut Jiang Cheng.

Mata Jiang Cheng menjadi lebih bulat, dan dia segera mulai meronta seolah-olah dia telah ditusuk dengan pisau, melemparkan lengannya dan mengangkat lututnya ke semua tempat. Gu Fei tidak berani melonggarkan tangan yang menutupi mulutnya, tapi posisinya saat ini juga membuat pertahanan dirinya terbuka lebar dan dia takut Jiang Cheng akan menendang selangkangannya…

Butuh waktu lama baginya untuk meraih salah satu lengan Jiang Cheng sebelum meletakkan pantatnya tepat di atas tubuh Jiang Cheng. Dia menahan suaranya dan berkata: “Gu Miao!”

Jiang Cheng berhenti, menatapnya sebentar, lalu tiba-tiba mengalihkan bola matanya ke arah sofa.

Gu Fei mengendurkan tangan di mulutnya: “Dia baru saja masuk. Aku tidak yakin apakah dia sudah tidur lagi atau belum. Aku ingin pergi memeriksanya.”

“… En,” Jiang Cheng menanggapi dan tetap berbaring.

Gu Fei turun dari tempat tidur dan berjalan untuk berjongkok di depan sofa. Dia menatapnya sejenak dan kemudian mengambil selimut dari lemari dan menutupi Gu Miao dengan selimut itu.

Jiang Cheng juga duduk dan menatap Gu Fei bahkan tanpa sedikit pun rasa kantuk yang tersisa dan terjaga seolah-olah dia telah meminum dua botol minyak kayu putih.

Membuka matanya hanya untuk melihat Gu Fei berada di atas tubuhnya sejujurnya terlalu mengasyikkan bagi seseorang yang selalu tidur sendirian.

Pada saat itu, dia bahkan tidak tahu apakah dia masih bermimpi atau sudah bangun; Dia baru saja kembali ke akal sehatnya dari adegan mengerikan dalam mimpinya yang terkait erat dengan postur Gu Fei ketika dia melihat Gu Miao terbaring di sofa.

Dan juga menyadari bahwa di beberapa titik, tubuhnya bersimbah keringat.

Keringat dingin.

Adegan dalam mimpi itu membuatnya agak tak tertahankan, tapi dia tiba-tiba berpikir bahwa jika Gu Miao bangun dan melihat posisi yang menyesatkan itu…

Jiang Cheng menutup matanya.

Dia tiba-tiba mengerti alasan mengapa dia tidak membuka postingan dari sebelumnya.

Dia takut.

Ini adalah pertama kalinya dia memiliki pemahaman yang mendalam tentang ketakutannya sendiri.

Bahkan seorang gadis kecil yang berjalan dalam tidur yang sekarang berbaring di sofa bisa langsung bergabung dengan alam mimpi begitu saja.

“Inilah mengapa aku ingin kau tidur di sisi dalam,” bisik Gu Fei setelah menutupi Gu Miao dengan selimut. “Kalau kau tidur di luar, aku harus melangkahimu untuk turun dari tempat tidur di malam hari.”

“Jam berapa sekarang?” Jiang Cheng bertanya dengan berbisik.

“Baru lewat pukul enam.” Gu Fei melihat jam alarm kecil di meja samping tempat tidur.

“Oh.” Jiang Cheng memeluk selimut dan duduk diam.

“Ada apa?” Gu Fei kembali ke tempat tidur dari belakangnya, menyelimuti dirinya dengan selimut, dan duduk. Dia kemudian mengulurkan tangan untuk menyentuh piyama Jiang Cheng, “Kau …”

Jiang Cheng menampar lengannya.

“… kau demam?” Gu Fei menarik tangannya kembali dan menyelesaikan kalimatnya.

“Tidak.” Jiang Cheng agak malu saat dia menarik-narik bajunya, “Aku hanya …”

“Apa aku baru saja membuatmu takut?” Gu Fei berbaring dan menghela napas ringan. “Selama bertahun-tahun, kau itu xueba paling gugup yang pernah aku temui.”

“Apa-apaan itu?” Jiang Cheng berbalik untuk melihatnya dan mengulurkan tangan untuk memberi isyarat dengan tangannya. “Dengan caramu barusan, kalau aku tidak takut sampai mati itu berarti aku adalah xueba dengan kualitas psikologis yang luar biasa, oke?”

“Maaf soal yang tadi,” Gu Fei tersenyum.

Jiang Cheng tidak mengatakan apa-apa dan terus duduk tetapi setelah beberapa menit, dia bersin kemudian berbaring tanpa daya dan menutupi dirinya dengan selimut.

Kali ini, Jiang Cheng benar-benar tidak bisa tidur dan matanya yang terbuka juga tidak tahu harus melihat ke mana.

Dia merasa bahwa ketahanan psikologisnya mungkin tidak terlalu baik, dan hanya bisa merenungkan masalah kecil ini berulang kali dan membiarkannya memengaruhi suasana hatinya – sering kali memberikan tekanan besar pada dirinya sendiri.

… Dia memahami kebenarannya, meskipun sangat sulit untuk dikendalikan.

Seringkali, dia cukup iri pada Pan Zhi. Hatinya cukup besar untuk menampung tiga setengah alam semesta di dalamnya. Apakah itu akibat dari ujian yang gagal atau kehilangan cinta sebelum waktunya, dengan tidur yang nyenyak, beberapa umpatan dan keluhan, semuanya akan berlalu.

Adapun untuk dirinya sendiri… mungkin, dia sudah terlalu dipengaruhi oleh atmosfer dari keluarganya sebelumnya, jadi apapun masalahnya, itu sangat mustahil baginya.

Tidak banyak waktu tersisa antara pukul enam dan waktu bagi mereka untuk seharusnya bangun. Jiang Cheng tidak bisa tidur lagi dan hanya menutup matanya untuk memulihkan diri sambil berjuang keras di antara pikiran yang sewenang-wenang dan tidak sewenang-wenang miliknya.

Di sampingnya, Gu Fei telah tertidur saat dia berbaring, mungkin tidurnya kali ini bahkan jauh lebih nyenyak.

Dia secara sadar mendengarkan irama napas Gu Fei, kemudian setelah waktu yang tidak diketahui berlalu, yang kemudian diikuti oleh tubuh di sampingnya yang berbalik — mungkin dia sudah bangun sekarang — dia merasakan tangan Gu Fei meraba-raba di samping bantal untuk melihat jam di ponselnya.

Waktu yang seharusnya digunakannya untuk tidur tidak digunakan dengan baik, dan sekarang dia tahu kalau dia harus bangun, Jiang Cheng tiba-tiba sangat lelah sehingga dia tidak ingin membuka matanya.

Gu Fei bergerak, dan tepat ketika dia ragu-ragu apakah akan membuka matanya sekarang atau menunggu Gu Fei melangkahi tubuhnya dan kemudian bangun, jari Gu Fei dengan lembut menyentuh dahinya.

Dia menekan keinginan untuk melompat tegak dan memberinya tendangan keras ke selangkangannya,dan hanya bisa mengatupkan giginya dan tetap diam.

“Tidak demam,” bisik Gu Fei dan duduk.

Demam?

Jiang Cheng tercengang kemudian teringat bahwa Gu Fei sebelumnya bertanya apakah dia demam.

Dia bersikeras untuk tetap menutup matanya, menolak untuk bergerak tetapi tiba-tiba merasakan sedikit sengatan yang membakar di hidungnya.

Potong saja hidung sialan ini, gampang sekali emosional seperti seorang gadis.

Dia jarang menerima perhatian yang khusus ditujukkan kepada dirinya; bahkan di rumah sebelumnya ketika dia masih menjadi “putra sebenarnya”, dia harus memberi tahu orang tuanya jika dia sedang merasa tidak sehat.

Memberitahu mereka akan memberinya perawatan yang sangat baik, tetapi jika tidak, selama dia tidak pingsan di tempat, tidak ada seorang pun di keluarganya yang akan memperhatikan kalau dia sakit.

Dan, itu lebih tidak masuk akal baginya setelah datang ke sini. Jika saat ini dia benar-benar demam, dia bahkan tidak tahu harus mengadu kepada siapa, Li Baoguo?

Bahkan jika dia melakukannya, lalu apa?

Setelah merenungkannya, dia mungkin hanya akan menelepon Lao Xu untuk meminta izin untuk tidak masuk dan kemudian tidur selama setengah hari atau lebih di ruangan kecil itu tanpa rasa memiliki…

“Cheng-ge.” Gu Fei telah berdiri dan dengan ringan menendang kakinya, “Bangun.”

“En,” jawab Jiang Cheng dan membuka matanya.

Gu Fei mengenakan mantel di atas piyamanya dan bersiap untuk beranjak turun.

Jiang Cheng merasa bahwa dia sama sekali tidak melakukannya dengan sengaja, tetapi hanya dengan pandangan sekilas, dia masih bisa melihat bahwa bagian tertentu dari piyama longgar Gu Fei telah menonjol.

Dia sudah tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Dia menghela napas dan berkata tanpa berpikir: “Bukankah setiap hari kau harus menunggu sampai adikmu1 tenang dulu sebelum bangun?”

“… Aku ingin buang air kecil,” kata Gu Fei.

“Kau bahkan tidak takut kencingmu akan terbang ke mana-mana…” Jiang Cheng tidak mengerti mengapa, pada saat ini, dia mengikuti topik seperti itu seolah-olah dia belum sepenuhnya bangun ketika dia jelas belum tidur.

“Apa kencingmu beterbangan ke mana-mana? Aku akan mengajarimu ah …” Gu Fei menyeret sandalnya dan berjalan keluar, berkata: “Kau harus berdiri agak jauh lalu terus kencing saat kau berjalan ke depan.”

“Persetan denganmu!” Jiang Cheng menutup mulutnya.

Orang gila.

Setelah Gu Fei keluar, dia bangun, Gu Miao masih tidur di sofa dengan wajah menempel pada sandaran, kemungkinan besar akan bangun sebentar lagi. Dia turun dari tempat tidur dan mengambil celananya kemarin untuk dilihat-lihat, berniat untuk berganti pakaian terlebih dahulu sebelum Gu Miao benar-benar bangun.

Sayangnya, ketika dia baru saja mengambilnya, dia kemudian menyadari bahwa karena dia terlalu cemas kemarin, dia tidak memeras pakaian itu dengan benar; dan sekarang semua pakaian sialan itu masih basah.

Meskipun mereka masih bisa dipakai dan kemungkinan besar akan benar-benar kering setelah setengah jam dipakai di tubuhnya … tapi sudah jelas itu menjijikkan.

Saat dirinya masih dipenuhi kekhawatiran, Gu Fei masuk ke kamar sambil menyikat gigi dan memberinya sikat gigi baru. Jiang Cheng mengambil sikat gigi itu, “Terima kasih.”

Gu Fei terus menyikat giginya dan membuka pintu lemari, menunjuk pakaian-pakaiannya.

“Tidak.” Jiang Cheng hanya melirik sekilas ke deretan pakaian Gu Fei dan segera menggelengkan kepalanya, “Tidak, aku tidak akan memakai pakaianmu.”

“En?” Gu Fei agak bingung saat menatapnya.

“Kau, si super duper tampan. Seluruh sekolah memperhatikanmu. Aku sangat ragu kalau tidak ada dari mereka yang tidak tahu seperti apa celana dalam milikmu,” kata Jiang Cheng. “Terakhir kali ketika aku memakai pakaianmu, bahkan Lao Xu bisa mengenalinya. Aku benar-benar mengagumimu dari lubuk hatiku yang terdalam. “

Gu Fei tertawa dan dengan senang hati berjalan keluar sambil menyikat giginya.

Jiang Cheng bertekad untuk tetap mengenakan pakaiannya yang menjijikkan itu.

Dengan Gu Fei menempati kamar mandi, dia hanya bisa berganti pakaian di kamar tidur. Dia berbalik untuk melirik Gu Miao, yang tidak menunjukkan tanda-tanda gerakan, dan dengan cepat melepas piyamanya lalu mengambil celana jinsnya sendiri, dan menariknya ke atas kakinya.

Dia cukup tidak tahu malu dalam memamerkan ketampanannya, sehingga jeans yang dibelinya pun harus pas badan. Tapi karena kakinya basah, tidak mudah baginya untuk menariknya. Saat dia baru setengah jalan, Gu Miao berguling dan sebelum dia sempat bereaksi, dia tiba-tiba duduk.

Brengsek!

Gerakan alami Gu Miao yang sebentar lagi akan bangun itu membuatnya hampir jatuh karena terkejut saat dia bergegas keluar — memegangi celananya sebelum dia bisa menoleh.

… dan menarik ritsletingnya saat berlari ke kamar mandi.

Gu Fei sedang mencuci wajahnya ketika dia menoleh ke arahnya: “Kenapa buru-buru?”

“Buru-buru pantatku,” kata Jiang Cheng saat dia selesai mengencangkan ikat pinggangnya. “Aku baru menarik celanaku setengah jalan saat Gu Miao tiba-tiba bangun… apa dia memang selalu bangun seperti itu?!”

“Tidak juga.” Gu Fei tersenyum lebar, “Dia akan berhenti selama lima menit setelah dia duduk sebelum dia benar-benar bangun.”

“Oh,” Jiang Cheng menghela napas lega.

Gu Fei selesai mandi, membawa Gu Miao kembali ke kamarnya, meletakkan satu set pakaian di tempat tidurnya, menutup pintu dan kemudian kembali ke ruang tamu.

Dia biasanya tidak bangun pagi-pagi. Gu Miao biasanya bangun sendiri dan pergi sarapan sebelum dia bangun. Meskipun Gu Miao tidak sekolah sekarang, mereka masih harus mematuhi rutinitas harian itu dengan ketat – itu tidak bisa berubah.

Dan dengan xueba yang secara inheren tidak pernah terlambat menginap di rumahnya hari ini, dia tidak bisa tidur begitu saja sampai kelas dimulai sebelum bangun.

Ketika Jiang Cheng selesai mandi dan keluar, Gu Fei bertanya: “Kau mau sarapan apa? Aku akan meminta Gu Miao membelinya sebentar lagi.”

“Tidak perlu,” kata Jiang Cheng. “Aku… aku tidak mau makan apapun. Aku akan berangkat ke sekolah dulu.”

“En?” Gu Fei membeku tapi kemudian menganggukkan kepalanya, “Oh, oke.”

Jiang Cheng segera mengemasi barang-barangnya, mengucapkan beberapa patah kata kepada Gu Miao yang baru keluar dari kamarnya sambil mengusap matanya dan kemudian membawa tas sekolahnya keluar dari rumah Gu Fei.

Dia berlari turun dari lantai tujuh, dan ketika embusan angin bertiup melalui pakaiannya yang tidak terlalu kering, dia tiba-tiba tersadar, merasa bahwa karena dia begitu mudah emosional dan gugup di pagi hari ini dan kemudian pergi dengan terburu-buru, itu sepertinya sedikit… buruk.

Ketika Gu Fei mendengar bahwa dia tidak sarapan dan ingin pergi lebih dulu, ekspresi wajahnya jelas-jelas terkejut.

Belum lagi bahwa Gu Fei sudah membiarkannya menginap tadi malam, membiarkannya makan makanan lezat dan bahkan khawatir tentang apakah dia demam atau tidak, ditambah wajah Gu Miao yang penuh dengan harapan … dan dia yang kemudian mengucapkan kata-kata itu dan lari keluar begitu saja – bahkan kesopanan yang paling dasar miliknya pun hilang.

Dia mengeluarkan ponselnya, bersandar di dinding di jalan yang memblokirnya dari embusan angin, dan menelepon Gu Fei.

“Melupakan sesuatu?” Gu Fei menjawab panggilannya.

“Bawa Gu Miao turun, masih ada waktu.” Jiang Cheng melihat waktu di ponselnya, “Kenapa kita tidak pergi makan roti isi di restoran milik Wang Jiuri dulu?”

“Baik.” Gu Fei tidak bertanya mengapa dia tiba-tiba berubah pikiran dan segera setuju.

Ketika dia melihat Gu Fei keluar dari koridor bersama Gu Miao, Jiang Cheng tiba-tiba merasa sedikit menyesal – dia seharusnya tidak memberi tahu Gu Fei tentang dirinya.

Dia tidak tahu kapan dia bisa setenang Gu Fei, tanpa sengaja mendekati ataupun menjaga jarak, tanpa ada duri yang terbang setiap saat.

“Kita sedang menuju ke sana sekarang, sebentar lagi sampai.” Gu Fei sudah menelepon Wang Xu, “Kau tidak perlu menyiapkan sesuatu yang istimewa. Hanya sarapan sederhana, itu saja.”

“Apa ada bus yang lewat sana?” Jiang Cheng bertanya.

Mereka bisa saja berjalan dari tempat mereka berada sekarang menuju sekolah, tetapi jika harus pergi ke tempat Wang Xu, itu cukup jauh.

“Ayo kita naik mobil saja,” kata Gu Fei.

“Mobil apa?” Jiang Cheng terkejut, “Roti kecil warna tepung jagung waktu itu?”

“En,” Gu Fei mengangguk. “Apa, kau meremehkan roti kecil itu?”

“Aku tidak,” desah Jiang Cheng. “Baiklah, kita naik roti kecil itu.”

Gu Miao pasti sangat menyukai roti kecil itu; Begitu Gu Fei mengemudikan mobilnya, dia berlari sambil memeluk skateboard-nya dan dengan gesit naik ke kursi belakang.

“Kalian berdua harus berdesakan sedikit,” kata Gu Fei. “Er Miao, letakkan skateboard-mu di samping.”

Kali ini, Jiang Cheng ingat untuk terlebih dahulu menurunkan bagian belakang kursi pengemudi sebelum dia masuk dan meringkuk di samping Gu Miao di kursi belakang.

Gu Miao tersenyum padanya, dan sepertinya dalam suasana hati yang sangat riang.

Setelah pintu roti kecil ditutup, Jiang Cheng merasa jauh lebih hangat. Dia menarik-narik pakaiannya dan menutupinya dengan sungguh-sungguh, berharap pakaiannya akan kering saat mereka turun dari mobil.

“Pakaian yang kuberikan padamu untuk dipakai terakhir kali,” kata Gu Fei sambil mengemudi. “Aku sudah memikirkannya, dan bisa jadi aku memakainya ketika aku membaca surat kritik diri di panggung saat pertemuan Senin pagi semester lalu.”

“Jelas bukan itu alasannya,” kata Jiang Cheng. “Bahkan jika Zhou Jing yang ada di atas sana, jangan sebut mengenai membaca surat kritik diri, bahkan jika dia membaca seluruh novel porno di sana, tidak ada yang akan mengingat apa yang dia kenakan.”

Gu Fei tertawa terbahak-bahak: “Terima kasih atas pujiannya.”

“Pujian apa?” Jiang Cheng melihat ke belakang kepalanya. “Aku pikir kau mungkin harus mengubah namamu. Jangan lagi memanggilmu super duper tampan, super duper tak tahu malu jauh lebih tepat.”

“Tentu, aku akan membuat akun kedua,” Gu Fei mengangguk.

“Surat kritik diri macam apa yang kau baca waktu itu?” Jiang Cheng bertanya setelah berpikir.

“Terus-menerus memanjat dinding untuk masuk ke sekolah saat aku terlambat, dan mematahkan cabang pohon di dekat dinding saat aku menginjaknya …” kata Gu Fei. “Hanya itu.”

“Brengsek,” Jiang Cheng tidak bisa menahan tawanya. “Tidak bisakah kau memanjat pohon lain?”

“Pohon itu yang paling dekat,” kata Gu Fei. “Sejak aku mematahkan cabang itu, semakin sedikit orang yang memanjat dinding. Dinding di sekitar sekolah kita terlalu tinggi, kau tidak bisa memanjatnya tanpa menginjak pohon.”

Jiang Cheng tidak mengatakan apa-apa lagi dan hanya bersandar di jendela roti kecil, tertawa, dia bahkan tidak tahu apa yang dia tertawakan.

Sebenarnya, ini tidak buruk juga.

Ketika Jiang Cheng sedang tidak terlalu banyak berpikir, Gu Fei adalah satu-satunya orang yang bisa membuatnya benar-benar nyaman.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. 兄弟- Adik laki-laki mengacu pada kejantanannya.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments