• Post category:SAYE
  • Reading time:36 mins read

Di atasku ada kebingungan, dan di bawahku, aku mendengar kau berkata ‘dunia ini begitu kosong’…


Penerjemah: Jeffery Liu


Setelah kesepakatan non-verbal mereka berakhir, tak satu pun dari keduanya berbicara lagi.

Gu Fei tidak mengakui maupun menyangkal pertanyaan Jiang Cheng, dan bahkan setelah Jiang Cheng mengungkapkan “kesimpulan”nya, dia masih tidak mengakui atau menyangkalnya.

Sikapnya agak samar-samar, tetapi Jiang Cheng merasa bahwa itu sudah cukup. Pertanyaannya itu pada dasarnya hanya sebuah penyelidikan berani yang tampak seperti serangan untuk melindungi rahasianya sendiri.

Ada begitu banyak orang di dunia ini yang ingin menyembunyikan diri mereka yang sebenarnya dan ada begitu banyak hal yang perlu mereka sembunyikan.

Gu Fei membuka jendela sedikit, menyalakan rokok, dan bersiap untuk melanjutkan mengedit foto.

Setelah dua isapan, Jiang Cheng mengulurkan tangannya: “Beri aku satu.”

“Kau biasanya merokok, ‘kan?” Gu Fei meletakkan bungkus rokok di tangannya. “Kenapa kau selalu meminta padaku? Apa yang akan terjadi kalau aku tidak ada di sini?”

“Punyaku habis,” kata Jiang Cheng kemudian menyalakannya. “Kalau kau tidak di sini, aku tidak akan merokok.”

Gu Fei membuka sedikit jendela kamarnya.

“Dingin sekali.” Jiang Cheng mundur kembali ke sofa.

“Kalau begitu, merokoklah di dapur.” Gu Fei mengklik mouse dan memperbesar wajah Jiang Cheng di layar.

Faktanya, untuk foto pakaian, dia biasanya enggan terlalu peduli dengan wajah sang model atau hanya dengan santai mengeditnya sedikit untuk sentuhan akhir – meskipun, untuk sebagian besar foto, dia akan langsung memotong wajahnya jika dia pikir itu bukan foto yang bagus.

Wajah Jiang Cheng ini, bagaimanapun, sejujurnya sangat bagus – sangat bagus sehingga dia bisa mengesampingkan detail pakaian dan mulai mengerjakan bagian wajahnya terlebih dahulu.

Dengan sofa kecil untuk bersantai di dekat meja, wajah Jiang Cheng pada dasarnya langsung bertatap muka dengannya dari tempat dia berada dan tidak mungkin melihat apa yang ditampilkan pada layar, sebaliknya, dia tidak perlu khawatir dengan rasa malu yang akan terjadi jika Jiang Cheng melihat Gu Fei dengan semangat mengedit wajah model untuk pertama kali dari foto pakaian yang dia ambil.

“Gu Fei.” Jiang Cheng mengulurkan tangan untuk menjentikkan abu ke asbak di atas meja.

“En.” Gu Fei mendorong asbak ke tangannya. “Menggunakan nama lengkapku lagi?”

“Kau tahu, yang sebelumnya itu hanya untuk permohonan. Aku harus mencoba dan berpura-pura bersahabat denganmu.” Jiang Cheng memegang rokok di mulutnya dan tersenyum. “Aku punya pertanyaan yang ingin kutanyakan padamu.”

“Tanya saja.” Gu Fei menatap layar, dan sejujurnya, tidak banyak yang perlu dia lakukan pada wajah Jiang Cheng ini – secara fisik sangat cantik dengan kulit yang juga sangat bagus.

Jiang Cheng melihat ke rak buku, “Partitur musik yang aku lihat terakhir kali, kau yang menulisnya ‘kan?”

“En?” Gu Fei membeku dan kemudian melihat ke rak buku.

“Dengan tumpukan besar buku tentang komposisi musik dan segala macam teori ini, kalau kau masih bersikeras mengatakan bahwa kau tidak menulisnya,” kata Jiang Cheng. “Itu terlalu tidak jujur.”

Gu Fei tertawa dan setelah beberapa saat, dia bersandar ke kursi, “Ya, aku yang menulisnya.”

“Betapa tidak terduga.” Jiang Cheng memutar cangkir di tangannya, “Kedengarannya cukup bagus. Seorang buta huruf yang juga bisa menulis dan menggubah musik… “

“Aku tidak buta huruf,” Gu Fei mengoreksinya.

Xuezha yang sangat tidak antusias yang juga bisa menulis partitur musik …” Jiang Cheng meliriknya. “Apa kau punya karya yang sudah selesai?”

“Tidak,” jawab Gu Fei dengan sangat blak-blakan.

Pada kenyataannya, ada banyak karya yang sudah diselesaikannya yang semuanya disimpan di komputernya meskipun secara teknis dia tidak pernah mendengarkannya, oleh karena itu, mengatakan bahwa memang tidak ada karya yang selesai tidak benar-benar salah – satu-satunya karyanya yang sesekali dia dengarkan adalah lagu yang dinyanyikan oleh Ding Zhuxin.

Ketika sampai pada hal-hal ini, tidak masalah jika itu orang lain, mereka bisa mendengarkan semua yang mereka ingin dengar. Namun, dia tidak ingin mengungkapkannya di hadapan Jiang Cheng.

Dengan Jiang Cheng yang mampu menyenandungkan lagu yang dia buat hanya dari pandangan sekilas pada partitur musik itu, dia tidak ingin mempermalukan dirinya sendiri karena kesalahan yang bodoh.

“Bersemangatlah.” Jiang Cheng mungkin sangat bosan saat dia berkata penuh semangat dengan rokok yang masih di mulutnya, “Aku akan merahasiakannya.”

“Jaga rahasia ini,” Gu Fei tertawa. Dia ragu-ragu sejenak, lalu membuka pemutar musik, mencari-cari, dan memutar lagu itu.

Saat petikan gitar berbunyi, Jiang Cheng bersandar ke sofa. Dia tidak tahu bagaimana cara memainkan gitar, tetapi dia selalu menyukai suaranya. Masalahnya adalah semua yang dia sukai, entah itu gitar, peluit timah, atau perekam, ibunya selalu merasa bahwa itu tidak cukup baik untuk ditampilkan.

Kemudian muncul harmoni piano.

Tanpa perasaan.

Karena sudah terlalu banyak mendengarkannya, dan juga terlalu sering memainkannya, dia tidak lagi ingin menyentuh piano sedetik pun setelah dia naik dari kelas delapan SMP.

Tingkah lakunya yang tidak pantas pasti membuat ibunya… membuat Shen Yiqing sangat kecewa. Setelah itu, setiap kali kerabat dan teman mereka datang dan sangat ingin mendengarkan dia bermain piano, Shen Yiqing selalu menolak dengan mata penuh kekecewaan.

Kecewa saja, lagipula dia tidak ingin bermain.

Awalan lagunya cukup bagus, dan itu mungkin untuk dengan jelas menggambarkan emosi yang ingin disampaikan – ketidakjelasan total.

Dia hanya bisa melirik Gu Fei.

Persepsi yang diberikan Gu Fei kepada orang lain bukanlah seseorang yang memiliki mentalitas seperti ini.

Senandung vokal wanita yang rendah terdengar, dan Jiang Cheng segera mengenali suara itu.

“Ding Zhuxin?” Jiang Cheng menatap Gu Fei, sedikit terkejut.

“En,” jawab Gu Fei sambil terus mengedit foto dengan mata masih terpaku pada layar.

Jiang Cheng menjulurkan kepalanya ke depan untuk mengintip – setelah menahannya begitu lama, apa yang dia lihat adalah – setengah dari wajahnya sendiri dan dada telanjang, bersama dengan kerah pakaiannya yang ditarik terbuka.

“Brengsek.” Dia dengan cepat duduk kembali di sofa … keanehan dirasakannya saat melihat orang lain mengedit foto dirinya. Secara alami, dia telah melihat dirinya sendiri di cermin selama lebih dari satu dekade, namun, perasaannya saat ini benar-benar canggung seolah-olah dia sedang mengintip seseorang yang tidak dikenalnya.

“Foto yang ini sangat bagus,” kata Gu Fei, menatapnya.

“Oh.” Jiang Cheng mengangguk, lalu di tengah suara serak dan lesu Ding Zhuxin, dia menunduk untuk menyesap air lemon di cangkirnya.

“Aku melangkah ke dalam kehampaan, seolah-olah aku akan terbang…

Di atasku ada kebingungan, dan di bawahku, aku mendengar kau berkata ‘dunia ini begitu kosong’…

Kau berkata satu, dua, tiga, hancurkan masa lalu, biarkan lenyap…

Angin bertiup, menghancurkan jalan pulang, apakah kau melihatku bernyanyi…

Kau berkata, satu, dua, tiga, berbalik, dengarkan kecemasan yang kuhapus… “

Melodinya sangat samar, begitu pula liriknya. Tapi ketika Jiang Cheng mendengar, “apakah kau melihatku bernyanyi“, dia mendongak dan melirik ke arah Gu Fei.

Kata “melihat” tiba-tiba membuatnya memahami konsep “tanpa suara” yang dicari Ding Zhuxin sebelumnya.

Jenis represi diam-diam.

“Siapa yang menulis liriknya?” Jiang Cheng bertanya.

“Tebak.” Gu Fei melipat satu kaki di kursi dan meletakkan dagunya di lutut sementara bunyi mouse yang yang terus diklik terdengar.

“Pasti kau,” kata Jiang Cheng. “Lirik dan lagunya dibuat olehmu, ‘kan?”

Gu Fei mengambil mantel yang telah dilempar ke samping, mengeluarkan segenggam permen dari sakunya, dan meletakkannya di atas meja di depannya.

“Kau bermain di sebuah band yang sama dengan Ding Zhuxin, ‘kan?” Jiang Cheng memasukkan sepotong permen susu ke dalam mulutnya, merasa agak terkejut.

Dia belum sepenuhnya memahami liriknya, tapi dia masih bisa mengenali kelembutan dan kepekaan di dalamnya … tenornya sedemikian rupa sehingga sulit untuk menghubungkannya dengan Gu Fei.

Dia menatap lekat-lekat pada Gu Fei, di bawah penampilan luar orang ini yang tenang, apa yang sebenarnya ada di dalam hatinya?

“Tidak. Dia hanya biasa mengajakku, itu saja,” kata Gu Fei.

“Itu menarik,” kata Jiang Cheng. “Tapi sepertinya kau bukan tipe orang yang suka bermain-main dengan hal-hal ini. Aku tidak akan terkejut kalau kau bisa memainkan gitar. Secara umum, sebagian besar pemuda nakal cenderung berusaha sedikit untuk bisa memainkannya hanya untuk pamer …”

“Aku tidak tahu cara bermain gitar,” kata Gu Fei.

“Ohhh~ bocah nakal yang tidak tahu cara bermain gitar,” kata Jiang Cheng. “Itu bisa dianggap cacat dalam perjalanan untuk menjemput para gadis.”

Gu Fei menatapnya tetapi tidak mengatakan apa-apa.

“… Oh.” Jiang Cheng mengangkat cangkir ke arahnya.

“Kau ini sedang bad mood atau apa?” Gu Fei bertanya.

“En?” Jiang Cheng menyesap air lemon di cangkirnya.

“Kau benar-benar banyak bicara hari ini,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng terdiam sesaat lalu meletakkan cangkirnya di atas meja, “Apa kau kenal dengan wanita yang bertengkar dengan Li Baoguo tadi?”

“Ya,” jawab Gu Fei dengan jelas.

“Apa dia mantan istri Li Baoguo?” Jiang Cheng bertanya. “Yang dia pukuli.”

“Ya, dia kabur setelah Li Baoguo memukulinya, dia bukan mantan istrinya.” Gu Fei menyalakan rokoknya lagi. “Dia masih istrinya saat ini. Mereka tidak bercerai.”

“… Ah,” Jiang Cheng terkejut. Tetapi keterkejutannya itu hanya berlangsung sesaat sebelum dia bersandar di sofa dan menutup matanya. “Brengsek. Apa-apaan semua ini, omong kosong.”

“Dia sudah lama tidak kembali. Kami biasanya bahkan tidak melihatnya lebih dari sekali setiap beberapa tahun atau lebih,” kata Gu Fei.

Ini mungkin cara Gu Fei menghiburnya: wanita itu biasanya tidak muncul, bahkan tidak sekali setiap beberapa tahun.

Tetapi Jiang Cheng merasa bahwa tidak ada pernyataan yang dapat mengampuni perasaannya karena terlepas dari apakah dia hanya muncul sekali dalam beberapa tahun, atau bahkan jika dia tidak muncul sama sekali seumur hidup, dia tetap ibu kandungnya.

Sama tak terbayangkannya dengan Li Baoguo, namun begitu nyata – tetap saja.

Dia ingin menelepon Shen Yiqing dan bertanya kepadanya seberapa putus asanya kah dirinya sampai benar-benar mau mengadopsi anak dari keluarga seperti itu pada waktu itu.

“Cheng-ge,” Gu Fei memanggilnya. “Kemarilah, aku ingin mengatakan sesuatu.”

“Apa?” Jiang Cheng bangkit dan berjalan ke sisinya.

“Kalau kau bisa ikut pemotretan besok,” Gu Fei menunjuk ke layar, “Perhatikan lenganmu, dan tarik lenganmu sedikit …”

“Persetan.” Jiang Cheng sekarang melihat dengan jelas seperti apa dia dalam pakaian yang memungkinkan angin masuk dari segala arah ke tubuhnya. Dia sejujurnya merasa sangat tidak tahan dan menunjuk ke foto di depannya, “Kau berani mengedit foto untuk mencari nafkah dengan kecepatan ini?”

Gu Fei tertawa, “Tidak. Aku mengedit dengan cukup cepat. Ini adalah proses progresif…”

“Kau sebut ini progresif? Kau dari tadi masih mengedit foto ini, dimana progresifnya?” Jiang Cheng jelas tidak dapat memahami logika ini, “Apa foto ini danau yang dibendung longsor?”1

“Aku sudah mengedit banyak foto. Aku hanya menggunakan yang ini untuk menjelaskan kepadamu,” kata Gu Fei.

“Kenapa kau harus menggunakan yang ini? Apa aku tidak memiliki lengan di foto yang lain?” Jiang Cheng menghela napas.

Gu Fei tertawa cukup lama dan kemudian juga menghela napas: “Yang ini sangat bagus. Aku rasa Ding-laoban2 akan menggunakannya sebagai foto unggulan, dan dia bahkan mungkin memberimu pakaian itu.”

“Enyahlah,” kata Jiang Cheng.

“Apa kau ingat apa yang aku katakan barusan?” Gu Fei bertanya.

“Aku ingat.” Jiang Cheng menarik kursi di belakangnya dan duduk. “Tarik lenganku sedikit.”

“Kalau begitu aku akan melanjutkan pekerjaanku,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng melihat kursor bergerak maju mundur saat Gu Fei mengklik semua jenis opsi pengeditan di foto itu, tiba-tiba mengubah gambar dari terang ke gelap dan kemudian memaksimalkan dan meminimalkan lagi beberapa kali. Setelah pengeditan itu, sejujurnya dia tidak bisa melihat perbedaan dari foto aslinya jika tidak ada foto yang bisa dibandingkan; dia hanya tahu bahwa Gu Fei pasti berada di tengah-tengah “proses progresif” ini.

Saat dia melihat foto-foto berbagai pose dan ekspresinya sedang ‘tersiksa’ di tangan Gu Fei, dia tidak bisa melihatnya secara langsung, merasa khawatir apakah foto yang diambil dengan jelas seperti itu akan mengungkapkan kotoran matanya, bulu hidung miliknya, dan sebagainya. …

Dia berdiri dan kembali duduk di sofa sebelum mengeluarkan buku catatan dari tas sekolahnya.

“Tidak ingin menonton lagi?” Gu Fei bertanya dengan tangan yang masih terus bergerak.

“Tidak mau,” kata Jiang Cheng. “Apa ada meja lain di sini?”

“Mau mengerjakan PR?” Gu Fei berbalik untuk melihatnya.

“En,” Jiang Cheng mengangguk. “Ada ujian beberapa hari lagi. Aku harus melihat catatannya.”

Gu Fei masih menatapnya, tapi tangannya sekarang sudah berhenti bergerak sama sekali. Dia bertanya setelah beberapa lama: “Kau harus belajar?”

“Omong kosong.” Jiang Cheng menatapnya dengan tidak percaya, “Ada ujian, kenapa aku tidak belajar?”

“Oh.” Gu Fei menjatuhkan mouse dan berdiri. Dia memindahkan monitor dan keyboard ke samping lalu mencabut spreaker dan meletakkannya di atas komputer dan segera membersihkan setengah dari meja untuknya.

“Bukankah biasanya kau punya meja atau sesuatu untuk mengerjakan PRmu?” Jiang Cheng bertanya, meletakkan buku teks dan catatannya di atas meja.

“Jika aku punya waktu, aku akan menyalinnya di toko. Jika tidak, aku tidak akan mengerjakannya,” Gu Fei menjawab tanpa basa-basi.

“… Oh.” Jiang Cheng ingat bahwa Gu Fei bagaimanapun juga adalah seorang xuezha, zha, zha, zha.

Bagi Jiang Cheng, hal yang disebut PR ini bukanlah tugas yang menyebalkan karena dia selalu bisa menuliskannya dalam hal apa pun. Namun, dia juga selalu sangat serius setiap saat.

Ketika dia masih di sekolah dasar, dia tidak suka mengerjakan PR, tetapi disiplin di rumah sangat ketat, dan konsekuensi dari tidak mengerjakan PR sangat parah. Ia lambat laun mengembangkan kebiasaan menulis dengan cepat dan teliti demi untuk bisa cepat-cepat bermain setelah ia selesai.

Sebaliknya, adik laki-lakinya tidak pernah membiarkan orang lain mengkhawatirkan hal-hal semacam ini.

Secara alami, keturunan berbeda – genetika adalah genetika.

Jika dia tidak pernah diadopsi dan dibesarkan oleh Li Baoguo, maka dia akan menjadi seperti Li Baoguo dan Li Hui.

Dia menghela napas ringan, mengumpulkan pikirannya, dan melanjutkan mengerjakan PR.

Di tengah kegiatan menulisnya, dia bisa melihat tangan Gu Fei yang memegang mouse – itu benar-benar, sangat indah.

Gu Fei tidak tahu cara bermain gitar, tapi dia pasti bisa bermain piano, meski pada level yang tidak diketahui.

Jiang Cheng suka melihat bagaimana jari-jari melompat di antara tuts piano – ini juga satu-satunya kegembiraannya dalam belajar bermain piano sebelumnya.

Satu-satunya motivasi untuk membuatnya tetap memainkan lagu dengan bagus adalah dia berharap bisa melihat jari-jarinya melompat lebih indah.

Ketika PRnya hampir selesai, dia menganggap bahwa Gu Fei sudah selesai mengerjakan pekerjaannya, melihat bahwa tangan Gu Fei juga telah meninggalkan mouse.

“Sudah selesai?” Gu Fei bertanya.

“Sedikit lagi.” Jiang Cheng terus menulis sambil bertanya, “Apa kau ingin menyalinnya?”

“Apa kau mau membantu menyalinnya untukku?” Gu Fei bertanya lagi.

“Tidak bisakah sesekali kau malu sedikit saja?” Jiang Cheng meliriknya.

“Kalau begitu aku tidak akan menyalinnya.” Gu Fei meregangkan tubuhnya, “Aku ngantuk. Kau bisa terus menulis. Aku akan mandi dulu.”

“Oh,” jawab Jiang Cheng.

Meskipun menulis PR adalah masalah yang sangat membasahi semangatnya, dia masih memiliki imajinasi yang agak tidak tahu malu setelah Gu Fei keluar dari ruangan.

Itu tidak hanya diarahkan pada Gu Fei, melainkan pada frase yang Gu Fei katakan, “mandi” … lagipula, dia juga adalah tipe orang yang sudah melihat banyak ‘video’ yang tidak pantas, karenanya, pada atmosfer setelah bertukar rahasia dengan Gu Fei sebelumnya, kesan dari ketiga kata yang mematikan itu masih cukup kuat dirasakannya.

Dan yang lebih tak tertahankan adalah setelah dia berhasil menenangkan dirinya – meskipun dengan susah payah – dengan masih mencoba fokus pada PRnya, Gu Fei sudah selesai mandi dan berjalan kembali ke kamar dengan mengenakan piyama – bagian bawahnya segera menjadi keras sekali lagi.

Sial, sial, sial, sial, sial, sial, biji sialan.

“Apa kau ingin mandi?” Gu Fei membuka laci dan mengeluarkan kotak karton tipis. “Aku punya piyama lama, dan pakaian dalam yang belum pernah dipakai sebelumnya…”

“Oke.” Jiang Cheng dengan cepat bangkit, menyambar kotak itu dan berbalik untuk pergi.

“Ada tiga pasang di sana,” kata Gu Fei dari belakangnya.

Jiang Cheng membuka kotak itu dengan kecepatan cahaya, mengambil satu, dan melemparkan kotak itu kembali padanya sebelum dia keluar.

Jika ini bukan rumah Gu Fei, dan ibu serta adik perempuannya tidak ada di kamar mereka, sejujurnya dia akan mengurus masalahnya ini di kamar mandi. Sejak dia tiba di sini, dia tidak terlalu sering melakukan kegiatan ini terutama dengan Li Baoguo yang akan selalu membuka pintu kamarnya untuk masuk setiap saat, dan kecoak serta laba-laba yang melewati kamar mandi dari waktu ke waktu…

Tersesat dalam segudang pikirannya, dia entah bagaimana selesai mandi hanya untuk kemudian menyadari bahwa Gu Fei tidak memberinya handuk. Setelah ragu-ragu selama beberapa saat, dia mengambil pakaian yang sudah basah dari air pancuran dan dengan sembarangan menyeka tubuhnya disana-sini.

Sayangnya, tepat setelah dia mengenakan pakaian dalam itu, dia kemudian menyadari sekali lagi bahwa dia telah melupakan piyama yang diberikan Gu Fei karena tergesa-gesa.

“Persetan.” Dia mengambil pakaiannya sebelumnya – yang awalnya basah – tetapi setelah dia menggunakannya untuk menyeka tubuhnya, pakaian itu bahkan menjadi lebih basah.

Setelah melalui pertarungan mental yang panjang, dia akhirnya sampai pada sebuah keputusan. Dia menggertakkan gigi dan membuka pintu kamar mandi, bukankah dia hanya kembali ke kamar dengan pakaian dalam satu-satunya setelah mandi? Untuk apa merasa bersalah?

Bahkan jika dia, dan Gu Fei juga, juga apa? Ini bukan berarti mereka harus bermain-main hanya karena mereka berdua sama.

Tapi sebelum dia keluar dengan percaya diri, dia melihat satu set piyama terlipat rapi di kursi di pintu kamar mandi.

Gu Fei, jenis orang yang merawat orang lain sampai menjadi kebiasaan kadang-kadang, benar-benar menjadi seperti seorang malaikat … dia mengambil pakaian itu, dengan cepat memakainya, dan segera menghela napas lega.

Ketika dia mendorong pintu ke kamar Gu Fei, komputer di meja sudah dimatikan, dan Gu Fei sendiri sedang duduk bersila di tempat tidur dan bermain ponsel.

“Aku…” Jiang Cheng berjalan dengan agak canggung menuju sofa.

“Kau bisa tidur di tempat tidur,” kata Gu Fei tanpa melihat ke atas. “Jangan tidur di sofa.”

“Kenapa?” Jiang Cheng berpikir itu sangat aneh.

“Gu Miao tidur sambil berjalan, terkadang dia masuk untuk tidur di sofa,” kata Gu Fei. “Dia akan takut kalau kau mengambil tempatnya.”

“Dia bahkan tidur sambil berjalan?” Jiang Cheng tercengang.

“Tidak sering. Tapi karena kau ada di sini hari ini, dia sangat senang jadi aku agak khawatir.” Gu Fei meletakkan ponselnya dan menatapnya.

“Baik.” Jiang Cheng ingin mengatakan bahwa dia bisa tidur di ruang tamu pada awalnya tetapi kemudian dia berpikir itu terlalu disengaja sehingga dia hanya menganggukkan kepalanya. “Kau tidur di dalam.”

“En?” ucap Gu Fei tidak mengerti.

“Ini tempat tidurmu,” kata Jiang Cheng, menunjuk ke arah tempat tidur. Tempat tidur di kamar Gu Fei ini dibingkai dan benar-benar tertutup dari kepala hingga ujung seperti tempat tidur tradisional Tiongkok kuno, dan meskipun desainnya sangat modern dan indah, tempat tidur ini tetap memiliki privasi yang sangat kuat. “Aku akan tidur di bagian luar.”

“Baik.” Gu Fei bergeser ke dalam dan memindahkan bantal dan selimut dari dalam ke luar untuknya.

“Kenapa kau membeli tempat tidur seperti ini?” Jiang Cheng duduk di tepi, “Untuk rasa aman?”

“Untuk memblokir Gu Miao.” Gu Fei menunjuk ke kaki tempat tidur, “Dia kadang-kadang masuk tanpa mengetuk pintu dulu, dan dia langsung bisa melihat ke arah tempat tidur begitu dia masuk. Kalau aku sedang melakukan sesuatu di tempat tidur, aku tidak akan punya cukup waktu untuk merapikan diri. Tapi kalau aku mengunci pintunya, dia akan marah karena tidak bisa masuk.”

“… ah.” Jiang Cheng hanya bisa melirik ke arahnya.

Gu Fei membalas tatapannya dengan ekspresi serius.

“Brengsek.” Jiang Cheng tertawa. Meskipun topiknya tidak benar-benar merujuk pada itu, dia masih merasa itu memang menggelikan.

“Betapa melelahkannya memiliki seorang adik perempuan.” Gu Fei tertawa bersamanya, “Aku pasti sudah melakukan sesuatu yang salah padanya di kehidupanku sebelumnya.”

“Aku meragukan itu.” Jiang Cheng bersandar di kepala tempat tidur dan menarik selimut sampai menutupi tubuhnya. “Sejujurnya, itu karena kau adalah saudara yang baik.”

“Begitukah.” Gu Fei menunduk dan terus memainkan ponselnya.

“En, meskipun kau selalu memainkan permainan terbelakang itu…” Jiang Cheng menatap layar ponselnya hanya untuk melihat bahwa dia sebenarnya tidak sedang memainkan permainan Craz3 Match yang terbelakang, menebak bahwa dia mungkin kehabisan nyawa. “Aku dulu punya adik laki-laki.”

“Adik laki-laki?” Gu Fei menoleh, agak terkejut.

“En, putra kandung mereka, dua tahun lebih muda dariku.” Jiang Cheng meletakkan bantal di belakang punggungnya, “Aku merasa kesal setiap kali aku melihatnya dan dia juga kesal ketika melihatku. Aku belum berbicara sepatah kata pun kepadanya, jauh sebelum aku datang ke sini… “

“Kepribadian yang berbeda, kurasa,” kata Gu Fei.

“En, seluruh keluargaku sebelumnya memiliki kepribadian yang berbeda dariku,” kata Jiang Cheng.

Keduanya terdiam dan tidak lagi berbicara.

Tapi keheningan di ruangan kali ini tidak membuat Jiang Cheng merasa canggung – namun. Dia menatap kosong ke angkasa sejenak kemudian menyalakan ponselnya dan mulai mengobrol dengan Pan Zhi.

– Kakek, apa kau masih ingat Huang Hui dari Kelas 117?

– Kau akhirnya tidak bisa menahannya lagi dan ingin mengambil tindakan?

– Tidak juga. Aku ingin mengatakan kalau dia pacaran dengan kotoran anjing Liang Zhiyong | keparat jahat. Saat ini, aku benar-benar ingin menangis tetapi masih tidak bisa meneteskan air mata.

– Mereka baru saja mulai berpacaran, ‘kan? Kau masih memiliki kesempatan, cepatlah melangkah di antara mereka.

– Itulah yang juga aku pikirkan meskipun aku masih mempertimbangkan mana di antara mereka yang lebih mudah untuk aku rayu.

Jiang Cheng tertawa untuk waktu yang lama sampai Gu Fei menoleh untuk melihatnya.

“Temanku,” kata Jiang Cheng sambil tetap tertawa. “Dia kehilangan cinta sebelum waktunya.”

“Orang yang pergi bersamamu ke gimnasium selama liburan musim dingin?” Gu Fei bertanya.

“En,” Jiang Cheng mengangguk, memikirkannya lagi, lalu tertawa lagi. “Tepat sekali, seorang cucu.”

Keheningan melingkupi mereka sekali lagi setelah tawa itu; keduanya terus memainkan ponsel mereka, dan meskipun pada awalnya Jiang Cheng merasa bahwa postur bersandar di kepala tempat tidur ini akan membuatnya sangat canggung dan membuatnya tidak bisa bergerak sedikit pun, namun ternyata itu adalah postur “sebelum tertidur” yang paling nyaman yang dia miliki.

Beberapa saat kemudian, dia mendengar tawa lembut datang dari sisi Gu Fei.

Jiang Cheng berbalik untuk melihatnya, dan Gu Fei secara alami memberikan ponselnya kepadanya. “Apa kau sudah melihat forum sekolah kita dua hari terakhir?”

“Tidak pernah memikirkannya.” Jiang Cheng mengambil ponsel Gu Fei, “Apa mereka membicarakan tentang kompetisi?”

“En,” Gu Fei tertawa dan mengangguk.

Jiang Cheng melihat ke layar. Forum Si Zhong cukup ramai, dan setiap postingan memiliki banyak sekali view dan balasan. Dia melihat tiap judul dalam forum itu.

> Da Fei, idolaku. Dia benar-benar sangat hotttttt uwu ahhhhhhhhh

> Siapa! Lelaki imut! Ini! Berikan aku detailnya pleasssse!

> Siapa bilang Kelas 8 penuh dengan pecundang, keluar sekarang, aku berjanji akan menghajar mereka!!!

> Pemuda-pemuda tampan ini sedang melepas celana mereka, ada banyak gambar – pengguna kuota data, berhati-hatilah.

Hanya bertanya, tapi adakah orang di sini yang bisa diajak untuk mendiskusikan strategi …

Dia tertawa; ketika dia membaca tiap judul dalam forum ini, dia merasa bahwa siswa di Si Zhong menjadi lebih menggemaskan dari biasanya. “Apa kau membalas postingan-postingan ini?”

“Tentu saja,” kata Gu Fei.

“Apa ID-mu?” Jiang Cheng bertanya sambil menggulir ke bawah.

“花式帅_si_super_duper_tampan3.” kata Gu Fei.

Jiang Cheng tersedak lalu memiringkan kepalanya ke samping untuk batuk beberapa saat sebelum dia menoleh ke belakang. “Apa-apaan itu?”

“Rahasiakan,” kata Gu Fei. “Tidak ada yang tahu kalau itu aku.”

“Tentu saja itu harus dirahasiakan. Kau bahkan bisa menyalahkan Gu Miao karena username ‘Kelinci Kecil yang Lembut’ milikmu.” Jiang Cheng berkata, “Kalau ID ini ketahuan, kesanmu sebagai orang yang dingin dan menyendiri akan langsung runtuh.”

Gu Fei tertawa dan tidak mengatakan apapun.

> Bukan berarti aku melihat dengan mata fujoshi-ku tetapi kau tahu siapa dan kau tahu siapa yang lebih …… ​​masuklah kalau kau tahu apa yang aku maksud.

Jari Jiang Cheng bergerak-gerak saat dia menggulir ke bawah pada judul ini. Ada thumbnail yang diunggah di bawah postingan ini dan hanya dengan satu pandangan, dia tahu bahwa thumbnail yang digunakan adalah foto dirinya dan Gu Fei.

… Forum ini terlalu menakutkan.


Catatan:

**Penulis sebelumnya menulis bahwa Jiang Cheng memiliki saudara kembar tetapi di edisi terbaru, hanya tertulis adik laki-laki.**

– Tempat tidur Gu Fei mungkin terlihat sepeti ini.

- Tempat tidur Gu Fei mungkin terlihat sepeti ini

– Lirik lagu diterjemahkan oleh @shdw_grl (wattpad). Diposting dengan izin. (Ngga bisa dimention ngga tau kenapa 🙁 tolong ybs mungkin bisa komen www)

 (Ngga bisa dimention ngga tau kenapa :( tolong ybs mungkin bisa komen www)

---


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Danau yang dibendung longsor: atau danau penghalang adalah pembendungan sungai secara alami oleh beberapa jenis tanah longsor, seperti aliran puing-puing dan longsoran batu, atau oleh letusan gunung berapi. Jika longsoran bendungan disebabkan oleh gempa bumi, maka bisa disebut juga danau gempa. Beberapa bendungan longsor bisa setinggi bendungan buatan.
  2. Laoban (老板) – Bos: Bos Ding.
  3. Ostentatiously_handsome (花式帅 huaishi_shuai). Kalau ada saran terjemahan lain bisa komen hhhh
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments