• Post category:SAYE
  • Reading time:33 mins read

Sudut pandang binatang memanglah sedangkal itu.


Penerjemah: Jeffery Liu


Jiang Cheng merasa bahwa dia memiliki keterampilan yang cukup untuk bisa memilih pakaian dengan gaya yang tidak dapat dijelaskan itu tanpa banyak berpikir.

Pakaiannya sendiri cukup bagus kalau kau mengabaikan jaketnya: celana pas badan dan kaos hitam longgar, dan meskipun itu juga dari bahan rajutan, setidaknya itu adalah jenis yang tidak akan memikat dan menarik perhatian banyak orang saat dikenakan di luar.

Tapi begitu dia memakai jaket ini, dia membeku dan kembali menatap Gu Fei. “Hei, apa kau yakin aku tidak salah pakai baju?”

“Ya.” Gu Fei masih menatapnya dari belakang kamera. “Ada apa?”

“Tidak ada, tapi tidakkah menurutmu ini terlihat seperti versi rajutan dari Matrix? Tidak, tidak, bukankah ini lebih seperti gaya misionaris kalau aku melilitkan tali anyaman di pinggangku?” Jiang Cheng menarik pakaiannya dan berkata dengan suara kecil, “Apa ada cermin? Aku merasa seperti Ahli Hukum1…… “

Gu Fei tidak menanggapi dan hanya tertawa dan menunjuk ke dinding belakang.

Jaket ini cukup panjang hingga ke betis, dan bahannya relatif tipis dan lembut, memberikan tampilan yang longgar saat dikenakan. Jaket itu memiliki gaya longgar dan kasual yang legendaris. Namun, jika dikenakan di luar oleh orang yang bertubuh lebih pendek dan kurus, pasti mereka akan langsung ditangkap dan dibawa kembali ke Qingshan.

“Pakaian ini membutuhkan wajah, tubuh, tinggi, dan kesan yang sesuai,” kata Ding Zhuxin sambil bersandar di pintu. “Kamu memiliki getaran yang lebih baik saat mengenakan pakaian ini daripada Da Fei. Jika dia memakainya, dia hanya akan terlihat seperti anak nakal.”

“Oh, tapi meskipun dia tidak memakai pakaian ini, pada dasarnya dia memang anak nakal.” Jiang Cheng berdiri di depan cermin dan memandang dirinya sendiri. Sebenarnya … cukup oke. Meskipun dia tidak akan pernah membeli pakaian semacam ini, dia tidak memilih untuk dirinya sendiri saat ini. “Siapa pun perancangnya, aku harus tersenyum kepada mereka.”

“Itu aku,” kata Ding Zhuxin.

“… huh?” Jiang Cheng membeku dan melihat ke arahnya untuk melihat ekspresi Ding Zhuxin memancarkan kalimat “Aku tahu apa yang kamu pikirkan”, perasaan malu yang akrab tiba-tiba muncul tanpa diminta, naik begitu tajam dari tanah. Dan, ketika dia mulai berjalan mengikutinya ke dalam ruangan kecil sebelumnya, anggota tubuhnya bergerak sedikit ipsilateral.2

Ketika Ding Zhuxin menerapkan riasan di wajahnya, Gu Fei menyalakan semua sumber cahaya di set fotografi itu.

“Jangan khawatir, kamu hanya perlu bergerak dengan santai.” Ding Zhuxin berkata sambil menyapu kuas di wajahnya beberapa kali, “Sudah selesai.”

Jiang Cheng berdiri di tempat di mana foto akan diambil seperti yang dia perintahkan. Set pakaian itu sendiri sebenarnya cukup keren tetapi dia tidak tahu apa yang harus dilakukan setelah dia berdiri disana.

“Ayo coba berjalan maju mundur beberapa kali.” Gu Fei mengarahkan kamera ke arahnya, “Berjalanlah dari kiri ke kanan lalu dari kanan ke kiri.”

“En,” Jiang Cheng mengangguk dan berbalik ke samping. Begitu dia bergerak, dan kamera di tangan Gu Fei mulai mengambil gambar, dia hanya bisa menoleh. “Kau sudah mulai memotret? Aku merasa gaya berjalanku sangat aneh barusan.”

“Jalan saja, dan jangan khawatir tentang apa aku sudah memotret atau belum.” Gu Fei memotret lagi.

Jiang Cheng menarik napas dalam-dalam lalu berjalan dari kiri ke kanan.

Dengan area tempat set fotografi yang ditempatkan hanya dalam ruang dengan ukuran beberapa meter persegi ini, untuk mencapai ujung ruangan tidak membutuhkan banyak langkah. Dia berbalik dan berjalan kembali dari kanan ke kiri.

“Turunkan kepalamu saat kau berjalan,” kata Gu Fei sambil mengklik tombol shutter. “Lakukan lebih cepat, dengan langkah yang lebih besar.”

Jiang Cheng sedikit menundukkan kepalanya dan berjalan ke ujung ruangan sekali lagi.

Gu Fei menatapnya melalui lensa dan mengambil serangkaian bidikan.

Sosok Jiang Cheng terpaku dalam bingkai, dengan kepala menunduk, kakinya membuat langkah besar, dan ujung bawah jaketnya sedikit berkibar… begitu dinamis dan menakjubkan.

“Pakai tudung jaketnya,” kata Ding Zhuxin. “Tudung jaket itu juga bisa menonjolkan desainnya.”

“Oh.” Jiang Cheng mengangkat tudung jaket yang dikenakannya dan berjalan ke depan sambil menyesuaikannya. “Sekarang aku merasa seperti malaikat maut…”

“Jiang Cheng,” Gu Fei memanggilnya.

“En?” Jiang Cheng memutar kepalanya.

Gu Fei dengan cepat mengambil bidikan lain.

Itu adalah gerakan maju yang sama: tangannya yang terangkat dan ujung tudungnya yang menutupi separuh wajahnya, dan hanya matanya yang tersembunyi dalam bayangan dan pangkal hidung lurusnya yang terlihat.

“Itu bidikan yang bagus,” kata Gu Fei.

“Menghadaplah ke depan,” kata Ding Zhuxin sambil menyeruput tehnya.

“Tidak perlu tersenyum atau membuat ekspresi apa pun.” Gu Fei melirik Jiang Cheng, “Juga tidak perlu ada gerakan apa pun.”

Akan sulit bagi rata-rata orang untuk menahan jenis gaya yang diharuskan untuk tidak memiliki ekspresi wajah atau gerakan seperti ini, dan lengan yang tergantung ke samping tanpa terlihat bodoh. Gu Fei tidak tahu mengapa dia meminta Jiang Cheng, seseorang yang sama sekali bukan profesional dan sangat awam dalam dunia modeling, untuk menggunakan postur ini.

“Bukankah ini terlihat bodoh?” Jiang Cheng menghela napas dan berdiri dengan gaya seperti yang dia perintahkan.

“Tidak,” jawab Gu Fei sederhana dan mengambil bidikan berikutnya.

Jiang Cheng tampak dewasa dan sama sekali tidak malu-malu memamerkan ketampanannya, mengingat dia benar-benar mampu menangani sikap bodoh seperti ini.

Tidak ada sedikit pun ketegangan seolah-olah dia sedang berdiri dengan sekelompok orang yang tengah memperhatikannya, juga tidak ada ketidaknyamanan yang disengaja untuk menenangkan diri.

Pusat gravitasinya sedikit bergeser ke kaki kanan, dan bahunya secara alami menjadi lebih rileks – ini sangat penting. Mereka yang tidak tahu bagaimana cara berdiri dengan benar akan meregangkan bahu mereka secara berlebihan atau membungkuk ke depan secara tidak perlu…

Anak ini pasti sudah berlatih berdiri di depan cermin sebelumnya; tubuhnya tinggi dan lurus, dan postur tubuhnya begitu kasual ……. membuat lengan dan kakinya yang panjang tampak rileks.

“Angkat dagumu sedikit,” kata Ding Zhuxin, “Jadilah sedikit sombong.”

“Sombong… bagaimana?”

“Seperti saat pertama kali masuk ke Kelas 8,” kata Gu Fei. “Seperti itu.”

“Aku sedang kesal saat itu.” Jiang Cheng teringat saat dia berdiri di depan para teman sekelasnya seperti orang bodoh dimana semua pandangan mereka tertuju padanya, dan segera merasakan sebagian dari kekesalan itu kembali.

Gu Fei membidiknya, dan setelah beberapa bunyi klik yang terdengar lagi, dia akhirnya meletakkan kamera miliknya. “Kau harus mempertimbangkan profesi ini kalau kau kehabisan pilihan.”

“Apa maksudnya itu, kenapa dia harus kehabisan pilihan dulu untuk mempertimbangkan melakukan ini?” Ding Zhuxin tertawa.

“Dia xueba,” kata Gu Fei. “Tidak sepertimu dan kelompokmu yang kebanyakan putus sekolah.”

“Minggir.” Ding Zhuxin menepuk tangannya dan memukul lengan Gu Fei. “Jiang Cheng, ganti pakaian yang lain, coba yang satu ini.”

“Yang mana?” Jiang Cheng melepas jaketnya dan bertanya saat dia berjalan keluar.

“Yang ini, pullover panjang.” Ding Zhuxin berkata.

Jiang Cheng keluar, tetapi Gu Fei tetap di belakang dan melihat-lihat foto yang baru saja dia ambil satu per satu.

Jika dia harus menyebutkan sesuatu tentang Jiang Cheng yang sangat menariknya… tidak termasuk hal-hal seperti dia yang seorang xueba, bisa memainkan peluit timah, terampil bermain ketapel, dan semacamnya, yang begitu menariknya adalah sikapnya yang tepat. Kau bisa menyebutnya anak nakal, kau bisa mengatakan kalau dia pemarah, bahkan suka menghina – semuanya berhasil; ada jenis arogansi yang tertanam dalam tulang-tulangnya yang membuat semua orang mengakui dia, terutama pada sikapnya yang seolah selalu mengatakan ‘Laozi memang semengagumkan ini’.

Dibandingkan dengan yang lainnya, daya tarik intuitif dan langsung ini adalah hal yang paling kuat | itu tidak mengharuskanmu untuk mengungkapkannya ataupun mempersepsikannya – kau hanya perlu melihatnya.

Melihatnya saja sudah cukup.

Sudut pandang binatang memanglah sedangkal itu.

Gu Fei menghela napas pelan – yang bisa dia lakukan hanyalah melihat.

Dia tidak bisa lagi mengingat sudah berapa lama sejak terakhir kali dia berpikir untuk melirik orang-orang di sekitarnya yang datang dan pergi, mereka yang tersisa dan yang tinggal.

Masa-masa cinta monyet harus diakhiri.

Dia sedang tidak mood, tapi dia juga tidak berani – semua yang dia lindungi pasti pada akhirnya tidak akan sama lagi.

“Permisi,” Jiang Cheng datang dengan mengangkat pakaian berwarna linen. “Apa yang ini?”

“Ya,” Ding Zhuxin mengangguk.

“Aku ingin bertanya, bagaimana cara memakai pakaian ini?” Jiang Cheng membuka pakaian itu, memegangnya di bahu, dan mengguncangnya. “Dan apa yang aku kenakan di dalamnya?”

“Pakaian dalam,” kata Ding Zhuxin.

Jiang Cheng mengguncang pakaian di tangannya lagi dengan simbol tanda tanya dari semua ukuran yang tertulis di ekspresi wajahnya.

Gu Fei menoleh dan menggunakan kamera untuk menghalangi wajahnya sendiri saat dia mencoba yang terbaik untuk menahan tawanya, berpikir dia hampir bisa mendengar tangisan putus asa di hati Jiang Cheng.

Pakaian ini adalah pullover rajutan sangat tipis yang agak panjangnya dan hampir mencapai lutut Jiang Cheng; garis lehernya juga tidak terlalu besar. Gu Fei sudah melihat desain pakaian ini sebelumnya tetapi dia selalu berpikir bahwa Ding Zhuxin merancangnya untuk dirinya sendiri. Dia tidak mengantisipasi bahwa itu sebenarnya pakaian pria.

“Pergilah ganti baju,” kata Ding Zhuxin. “Seharusnya terlihat bagus kalau kamu yang memakainya.”

“Di tengahnya berlubang?” Jiang Cheng menyatakan, tidak mau menyerah.

“Benar,” kata Ding Zhuxin. “Kamu punya otot perut? Kalau tidak, aku bisa membantu menggambarnya untukmu.”

Ekspresi Jiang Cheng tetap tidak bisa dimengerti.

“Apa dia punya?” Ding Zhuxin berbalik untuk bertanya pada Gu Fei.

“Ah?” Gu Fei menoleh, tanpa memiliki kesempatan untuk menahan senyum di wajahnya. “Aku pikir begitu.”

“Pergilah ganti baju kalau begitu. Aku pikir kamu takut dipermalukan karena kamu tidak memiliki otot perut.”

“En.” Jiang Cheng menganggukkan kepalanya seperti dia sudah memutuskan sesuatu, tapi setelah dia keluar, dia menjulurkan kepalanya lagi. “Xin-jie, aku hanya bertanya tapi apa ada orang yang benar-benar membeli pakaian ini?”

“Tentu saja,” Ding Zhuxin menyesap tehnya, “Semua desainku laris manis.”

“Betapa menakjubkan. Orang macam apa yang membelinya?” Jiang Cheng berkata dengan suara kecil.

“Orang gila, mungkin,” kata Ding Zhuxin.

Setelah itu, dia menelanjangi dirinya hingga hanya tertinggal celana dalamnya dan mengenakan pakaian yang praktis sama dengan jala robek ini, Jiang Cheng merasa tidak ada bedanya dengan telanjang. Dia dengan cepat berjalan ke depan cermin untuk melihat sekilas.

Ya Tuhan –

Jiang Cheng sangat percaya bahwa jika pakaian ini bisa dijual, pakaian itu jelas hanya bisa dipakai pada tubuh yang seperti miliknya, jenis yang terlalu bagus…

Dia mengatupkan giginya dan berjalan kembali.

Gu Fei tengah menunduk dan mengutak-atik kameranya, tetapi begitu dia mendongak dan melihatnya, dia segera bersiul.

“Tutup mulutmu,” Jiang Cheng menunjuk padanya.

“Syukurlah celana dalamnya berwarna hitam.” Ding Zhuxin dengan cermat mengamati seluruh penampilannya dan berkata dengan sangat puas, “Aku sempat akan mencarikanmu satu kalau seandainya milikmu bukan hitam … ayo kita mulai.”

“En.” Jiang Cheng berjalan ke lokasi pemotretan hanya untuk melihat jika suasana tempat itu telah diganti, tampak lebih segar dan keren dari sebelumnya.

“Lepaskan sepatumu. Kau tidak perlu mengenakan alas kaki apapun,” kata Ding Zhuxin.

Jiang Cheng tidak memiliki kekuatan untuk melawan saat mengenakan pakaian seperti itu; dia hanya bergerak untuk melepas sepatu dan kaus kakinya tanpa mengatakan apapun dan berdiri tanpa alas kaki di tengah ruangan.

“Pakaian ini tidak membutuhkan banyak gerakan,” kata Ding Zhuxin. “Nama karya ini adalah ‘Tanpa Suara’. Cobalah untuk menemukan perasaannya.”

Diam.

Itu adalah satu-satunya hal yang bisa dipikirkan Jiang Cheng saat ini berdasarkan kata tersebut.

Dan untuk perasaannya.

Dia merasa sedikit kedinginan… pakaiannya benar-benar berlubang. Belum lagi Ding Zhuxin bisa melihat kalau celana dalam yang dipakainya berwarna hitam, dia mungkin juga bisa melihat dengan tepat merek dari celana dalam itu.

Tapi dia harus menggali jenis perasaan itu.

Ding Zhuxin membayarnya untuk foto-foto ini – wanita itu adalah bosnya. Dia harus menemukan apa yang disebut perasaan ini, dan selain itu, Gu Fei juga sudah memegang kamera dan menunggunya.

Diam.

Oke, bukan diam. Tanpa suara.

Tanpa suara.

Kedamaian murni.

Entah bagaimana, dia mengingat lagu Rusia yang dulu sangat dia sukai.

Тихо, тихо, тихо, тихотактаетвночи……

Diam, diam, diam, dengan diam-diam bergantung untuk waktu yang lama…

Keseluruhan dari lagu itu membuat orang yang mendengarkannya merasa tenang.

Setelah bertengkar dengan keluarganya, dia sering memakai headphone untuk mendengarkan lagi itu.

Dengan mata tertutup, dia akan mendengarkan lirik yang tidak dia mengerti dan mendengar suara di dalam hatinya.

Jalan yang sangat panjang… dia harus mencari di sepanjang jalan di Siberia untuk perasaan seperti itu…

Dalam bingkai lensa, Jiang Cheng memejamkan matanya dan meletakkan tangan kanannya dengan lembut di sisi kiri dadanya.

Gu Fei memotret.

Pada saat ini, Jiang Cheng memberikan perasaan yang tampak begitu jauh, tertutup oleh jarak yang dalam.

Kebingungan dan kesan keras kepala tertulis dalam ketenangan itu.

Setelah Gu Fei mengambil bidikan itu, dia membiarkan kameranya terangkat untuk waktu yang lama tanpa bergerak saat dia melihat melalui lensa, terpaku pada wajah Jiang Cheng.

… Sampai Ding Zhuxin dengan ringan membersihkan tenggorokannya.

Jiang Cheng membuka matanya seolah-olah dia baru saja dibangunkan, dan saat tangannya turun, jarinya tersangkut di kerah pakaiannya. Dia dengan lembut menariknya yang menyebabkan pakaian yang dikenakannya bergoyang.

Kamera di tangan Gu Fei mengelurkan serangkaian suara ‘klik’.

Kebingungan samar tergambar di mata Jiang Cheng, bibirnya yang sedikit terbuka, kerah pakaiannya yang terjepit di antar jarinya, dan ujung jarinya yang melintas di depan tubuhnya…

“Aku pikir yang tadi itu bagus,” kata Ding Zhuxin. “Sangat menggoda, tapi juga sangat sensitif.”

Gu Fei tidak mengatakan apa-apa saat dia melihat kamera di tangannya untuk waktu yang lama, akhirnya, dia menarik napas dan perlahan menghembuskan napasnya seolah sedang menghela napas.

“Aku akan…” Gu Fei meletakkan kamera di tangannya, “ke kamar mandi.”

Setelah dia duduk di atas tutup toilet, Gu Fei menyalakan sebatang rokok yang tergantung di mulutnya.

Dan menatap asap dari rokoknya yang melayang ke arah jendela.

Hidup… selalu penuh dengan segala macam hal yang tidak terduga.

Misalnya, Gu Miao yang ditemukan secara tak terduga oleh Jiang Cheng, yang secara tak terduga mencium dan memeluk bumi di depan tokonya, dan kemudian secara tak terduga menjadi teman sebangkunya…

Semua hal di atas itu tidak terlalu tidak terduga.

Yang mengejutkan Gu Fei adalah bahwa dia, yang selalu tahu dirinya memiliki pemahaman yang cukup baik tentang semua hal, sebenarnya bereaksi ketika mengambil foto-foto itu.

Hal semacam ini benar-benar tidak terduga.

Benar-benar tidak terduga.

Bahkan orang seperti dia yang selalu acuh tak acuh harus bersembunyi di toilet untuk menenangkan dirinya sendiri.

Ketika dia memikirkan hal ini, dia tidak bisa tidak berpikir bahwa jika Jiang Cheng adalah dia….. dia mungkin akan langsung pergi ke toilet dan menyingkirkannya.

Ketika Gu Fei keluar dari toilet dengan sebatang rokok tergantung di mulutnya, Jiang Cheng berdiri di depan rak pakaian, bertarung sampai mati dengan sepotong pakaian lagi di tubuhnya.

Medan perang yang tak kunjung padam sudah mencapai jalan buntu; dia menarik-narik pakaian itu, tetapi pakaian itu sudah terkunci dengan kuat di sekitar tenggorokannya.

Ketika dia mendengar suara pintu di belakangnya berbunyi, dia mengangkat lengannya dan mengintip melalui celah di pakaiannya. Melihat bahwa itu adalah Gu Fei, dia bahkan tidak peduli untuk merasa malu dan menahan suaranya. “Brengsek, kemarilah dan bantu aku.”

“… apa yang terjadi di sini?” Gu Fei dengan cepat mematikan rokoknya dan berjalan mendekat. Dia mengulurkan tangannya beberapa kali tetapi tidak tahu ke mana harus menarik untuk melepaskan pakaian itu dari Jiang Cheng.

“Ya, ya.” Jiang Cheng masih mengangkat lengannya, menunjukkan setengah wajah yang penuh kemarahan dan frustrasi dari antara lengan dan kerahnya. “Pakaian ini jelas tidak dimaksudkan untuk dipakai pria dewasa! Garis leher ini, hanya bayi yang bisa memakainya!”

“Tunggu.” Gu Fei mengelilinginya, “Coba kulihat.”

“Kalau kau tadi tidak juga keluar, aku pasti akan merobek pakaian ini. Aku akan mengakuinya bahkan kalau aku harus membayar ganti rugi,” kata Jiang Cheng.

“Aku pikir …” Gu Fei mengangkat sisi kiri pakaian itu untuk memeriksanya, “Apa kau masuk melalui lengan baju?”

“… Kalau kau mengatakannya seperti itu.” tubuh Jiang Cheng merasa kaku di tempat, “Aku tiba-tiba merasa sepertinya itu sangat masuk akal.”

Gu Fei tidak mengatakan apa-apa dan begitupun dengan Jiang Cheng.

Setelah dua detik, dia tahu bahwa siklus tawa bodohnya dan Gu Fei akan lepas lagi.

Pada saat Ding Zhuxin keluar, keduanya sudah tertawa terbahak-bahak. Gu Fei berusaha membantunya keluar dari pakaian itu beberapa kali, tetapi tawa itu sudah melemaskan tangannya yang membuat usahanya tidak berhasil.

Dan Jiang Cheng, dirinya sendiri, tertawa terbahak-bahak sehingga dia merasa bahwa bahkan jika lengan baju itu mencekiknya, dia tidak akan bisa berhenti.

“Maafkan aku.” Ding Zhuxin mengeluarkan ponselnya dan mengambil foto keduanya. “Aku perlu memposting ini di Momenku.”

“Apa?” Gu Fei bertanya sambil bersandar di rak dan terus tertawa.

“Fotografer paruh waktuku dan model paruh waktuku,” kata Ding Zhuxin. “Sudah gila.”

“Hampir berhasil. Dia masuk melalui lengan bajunya.” Gu Fei akhirnya kembali tenang dan dengan ringan menarik pakaian itu sementara Jiang Cheng bergerak mundur, mencoba membuat lengan dan kepalanya menjadi satu – akhirnya, pakaian itu berhasil terlepas.

“Ay!” Dia berjongkok di lantai, “Aku sangat lelah.”

“Cepatlah, Jie akan mentraktir kalian berdua untuk membeli makan malam nanti.” Ding Zhuxin berbalik dan masuk kembali.

Pada awalnya, Jiang Cheng tidak menganggap 30 set pakaian itu banyak, lagipula, Ia terkadang mencoba dua atau tiga pakaian sebelum keluar.

Hari ini, dia akhirnya tahu betapa menyebalkannya berpakaian dan melepaskan pakaian.

Terus-menerus berpakaian, terus-menerus melepaskan pakaian, dan kemudian harus berdiri di depan sorotan cahaya lampu untuk mencari segala macam perasaan yang cocok dan harus menahan rasa sakit di kakinya akibat permainan basket kemarin yang belum sepenuhnya berkurang, dia ingin merobek pakaian yang dikenakannya setiap kali dia berganti.

Poin pentingnya adalah bahwa pakaian Ding Zhuxin semuanya adalah set lengkap, bukan 30 potong pakaian terpisah seperti hanya mengganti celana saja yang dua atau tiga kali sudah cukup – untuk setiap perubahan, dia harus menanggalkan pakaiannya dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Ketika kegelapan menguasai, Ding Zhuxin menyuruh mereka makan dulu, tapi Jiang Cheng menolak. Dia merasa bahwa jika dia berhenti untuk beristirahat dan makan, dia tidak ingin melanjutkannya lagi bahkan jika dia dipukuli sampai mati; bahkan godaan dari uang tambahan tidak akan meningkatkan antusiasmenya.

Karenanya, tak satu pun dari mereka yang sekadar berhenti untuk makan dan terus melanjutkan sesi pemotretan itu sampai lewat pukul sembilan sebelum akhirnya menyelesaikan misi yang melelahkan hari ini.

“Lapar?” Ding Zhuxin bertanya sambil mentransfer gaji hari itu ke Jiang Cheng. “Turun dan makanlah sesuatu. Apa yang kamu inginkan?”

“Aku… tidak mau makan.” Jiang Cheng merasa jauh lebih nyaman setelah dia berganti pakaian dengan pakaiannya sendiri. Seluruh tubuhnya menjadi rileks dan kemudian kelelahan melanda dirinya. “Aku akan pulang untuk tidur, aku sangat lelah.”

“Kamu tidak lapar?” Ding Zhuxin berkata, “Hanya makan satu atau dua gigitan saja tidak masalah. Apa yang terjadi kalau kamu lapar di malam hari nanti?”

“Terima kasih, Xin-jie.” Jiang Cheng menguap, “Sejujurnya, aku sangat mengantuk sehingga aku bahkan tidak merasa lapar lagi. Aku rasa meskipun aku lapar nanti, aku tidak akan menyadarinya.”

Ding Zhuxin tertawa, “Baiklah. Apa kamu masih memiliki energi untuk datang besok?”

“Semuanya akan baik-baik saja setelah aku tidur,” kata Jiang Cheng.

“Kalau begitu, kamu harus pulang naik taksi,” kata Ding Zhuxin. “Aku yang akan membayarnya.”

“Jangan khawatir,” kata Jiang Cheng dengan cepat. “Ini benar-benar tidak perlu, aku akan mengurusnya sendiri.”

Ding Zhuxin masih ingin mengatakan sesuatu tetapi Gu Fei menyela. “Beri aku uang. Aku akan naik taksi bersamanya.”

“Kamu juga tidak makan?” Ding Zhuxin menatapnya, sedikit terkejut.

“En.” Gu Fei mengeluarkan sebatang rokok dan menyalakannya. “Ibuku memasak hari ini dan meninggalkan beberapa makanan untukku. Aku harus makan semuanya saat aku kembali, jika tidak, dia akan menangis lagi.”

“Tidak masalah kalau begitu.” Ding Zhuxin mengangguk.

Jiang Cheng pergi untuk menunggu taksi di pinggir jalan sementara Gu Fei dan Ding Zhuxin berdiri di sana dalam diam.

“Da Fei,” Ding Zhuxin membuka mulutnya ketika dia melihat sebuah taksi mendekat.

“En,” jawab Gu Fei.

“Ini pertama kalinya aku melihatmu tertawa terbahak-bahak seperti itu,” Ding Zhuxin berkata sambil melihat punggung Jiang Cheng. “Aku melihatmu tumbuh dewasa dan hari ini adalah pertama kalinya aku melihatmu tertawa seperti itu.”

“Apa maksudmu melihatku tumbuh dewasa?” Gu Fei tertawa, menghindari kata-kata Ding Zhuxin. “Kamu hanya beberapa tahun lebih tua dariku, dan kamu terdengar seperti ibuku. Aku juga melihatmu tumbuh dewasa.”

“Masuklah ke dalam mobil,” kata Ding Zhuxin. “Ada beberapa hal yang harus aku urus besok, jadi aku tidak akan berada di sini. Aku akan menyiapkan pakaian yang perlu difoto. Asistenku akan datang untuk merias wajah, dan kamu bisa membantuku dengan sisanya.”

“Baik.” Gu Fei membuang puntung rokoknya dan mulai menaiki taksi itu.

Jiang Cheng tertidur segera setelah tubuhnya menyentuh kursi; dia bahkan bisa merasakan dirinya tidur seperti babi. Gu Fei mendorongnya beberapa kali sebelum akhirnya dia menyadari bahwa itu bukan guncangan dari taksi dan membuka matanya.

“Sudah sampai?” Jiang Cheng mengusap wajahnya dan membuka pintu, bersiap untuk keluar. “Aku hampir mulai bermimpi.”

“Uh …” Gu Fei menarik lengannya.

Jiang Cheng hendak menanyakan apa yang terjadi ketika dia mendengar keributan dari depan. Ada suara seorang pria berteriak, seorang wanita menjerit, dan seorang wanita lain meratap.

Dan saat matanya mengikuti sumber suara, seluruh tubuhnya tenggelam dalam kegelisahan yang tak ada habisnya – pada saat itu, rasa lelahnya benar-benar membuatnya tidak ingin berurusan dengan masalah apapun lagi.

Li Baoguo, Li Hui, dan Li Qian – itu adalah ayah, kakak laki-laki, dan kakak perempuannya sendiri – dia langsung mengenalinya. Ada juga seorang wanita pincang yang belum pernah dia lihat sebelumnya dan dia juga tidak tahu siapa dia.

Wanita ini menyeret kakinya yang pincang dan berkelahi dengan Li Baoguo, menangis dan memaki, meskipun dia tampaknya berbicara dalam dialek dengan aksen berat yang tidak bisa dia pahami.

Li Baoguo sama sekali tidak seperti dirinya yang pengecut di masa lalu ketika dia berbaring di tanah dan memegangi kepalanya saat sekelompok orang menendang dan memukulinya. Sekarang dia bertengkar dengan sangat agresif dengan wanita ini, tetapi tidak peduli seberapa keras Li Hui dan Li Qian menariknya, mereka tidak bisa menahannya.

“Percaya atau tidak, aku akan memukulmu sampai mati!” Kata Li Baoguo dengan jelas dan penuh semangat: “Kau jelas belum diperbaiki dengan cukup oleh laozi ini! Lihat saja apa aku akan membiarkanmu keluar hidup-hidup ini hari ini!”

Jiang Cheng tiba-tiba terengah-engah. Dia melemparkan dirinya kembali ke taksi, dan mendorong Gu Fei – yang akan turun bersamanya – kembali masuk dan menutup pintu.

“Apa ada yang salah? Kamu tidak turun?” tanya pengemudi itu.

“Ayo kita mengantarmu dulu,” Jiang Cheng dengan lembut berkata kepada Gu Fei – tenggorokannya terasa agak tegang.

“Baik.” Gu Fei tidak bertanya lebih jauh. “Shifu, tolong belok ke jalan Beixiao.”

“Baik.” Pengemudi itu membalikkan mobil dan melaju ke jalan berikutnya.

Setelah melewati toko Gu Fei, taksi bergerak maju beberapa saat lagi. Begitu mereka sampai di depan beberapa bangunan tempat tinggal di jalan itu, Gu Fei menyuruh sopir berhenti.

“Apa kamu akan pergi ke tempat lain?” tanya pengemudi itu.

“Di sini saja.” Gu Fei menyerahkan uang kepada pengemudi itu dan kemudian mendorong Jiang Cheng. “Ayo keluar.”

Jiang Cheng melakukan apa yang diperintahkannya dan keluar dari taksi, seluruh kepalanya terasa agak mati rasa saat dia melihat gedung di depannya. “Tempat tinggalmu?”

“En,” kata Gu Fei dan berjalan menuju pintu masuk. “Ayo masuk dan lihat aku mengerjakan fotonya.”

“Foto apa?” Jiang Cheng merasa ragu-ragu sejenak tetapi masih mengikutinya.

“Foto-fotomu ah, apa kau tidak ingin melihatnya? Benar-benar hawt,” Gu Fei berkata.

“Oke,” Jiang Cheng tersenyum.


Catatan Penerjemah

Anchor (якоря) oleh Lyube (Любэ́)

Ada liriknya tapi tidak aku terjemahkan. Silakan cari sendiri.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Master of the Law 法师 – dalam agama mengacu pada biksu / pendeta dalam bentuk yang paling sederhana tetapi untuk lebih spesifik, Master of the Law merupakan gelar penghormatan untuk seorang pendeta Budha atau Tao; atau orang yang telah menguasai sutra (Buddhisme).
  2. Cara berjalan yang mana ketika kamu melangkahkan kaki kirimu, tangan kirimu juga ikut terayun yang seharusnya tangan kananmu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments