• Post category:SAYE
  • Reading time:36 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu


Kepala botak mengkilap yang muncul di depan rak-rak penyimpanan itu adalah milik Gu Miao. Setelah gadis kecil ini mencukur habis kepalanya, mustahil untuk mengatakan bahwa dia adalah seorang gadis—belum lagi dia mengenakan jaket berwarna kebiru-biruan milik seorang anak lelaki. Jika bukan karena matanya, Jiang Cheng tidak akan bisa mengenali bahwa dia adalah Gu Miao.

Gu Fei berdiri di belakangnya dengan pemotong rambut listrik di tangannya dan sebatang rokok yang tergantung longgar di mulutnya. Dia pasti agak terkejut melihat kedatangannya, karena pemotong rambut yang sebelumnya bergerak itu kini telah berhenti total.

Bagaimanapun, Gu Fei berpakaian sangat berbeda dari hari sebelumnya, dia kini mengenakan sweater dan celana santai yang tampak nyaman.

Dari penampilan fisik sampai pakaiannya kemudian temperamennya, orang dapat segera mengetahui bahwa dia adalah jenis orang yang berbeda dari keempat temannya—sangat menarik mata—jenis yang langsung dapat kamu bedakan dari dalam kumpulan orang-orang.

Seluruh tubuhnya memancarkan aura. “Aku bos mereka.”

Jiang Cheng selalu berpikir bahwa penampilannya sendiri tidak mendukungnya sebagai orang jahat. Meskipun amarahnya yang buruk terkadang bahkan menakut-nakuti dirinya sendiri, dia hanya menganggapnya sebagai tahap pemberontakan yang bertahan lebih lama daripada rata-rata… tetapi dalam situasi ketika dirinya yang hanya ingin membeli sebotol air, dia jelas tidak terlihat berbahaya.

Jadi,ketika orang-orang di toko serba ada ini, yang dihiasi untuk terlihat seperti supermarket kecil, menatapnya dan tetap diam dengan wajah yang tampak berkata, “apa kau ingin berkelahi”, dia merasa bingung.

Ketika itu, sepotong abu dari rokok di mulut Gu Fei jatuh ke kepala botak Gu Miao. Membuat gadis itu menepuk kepalanya sendiri untuk menyingkirkan abu rokok yang jatuh.

Jiang Cheng tidak punya niat untuk peduli pada tatapan orang-orang ini. Dia selalu menjadi pemuda yang tidak takut akan isu-isu besar dan tidak kenal takut terhadap jenis tatapan ‘apa yang kau lihat’, terutama saat suasana hati dan kesehatannya tidak menyenangkan.

Dia berjalan ke depan rak dan mengambil sebotol air mineral.

Dia mendongak hanya untuk melihat bahwa Gu Fei sudah berjalan ke sisi rak, dan setelah diam-diam menatap satu sama lain dari seberang dua kontainer keripik, Gu Fei berkata, “Selamat datang.”

“Toko keluargamu?” Jiang Cheng bertanya.

“En.” Gu Fei mengangguk.

“Kebetulan sekali,” kata Jiang Cheng.

Gu Fei terdiam. Jiang Cheng juga tidak ingin berbicara lagi, jadi dia hanya melemparkan botol air itu di tangannya bolak-balik dan kemudian berbalik dan berjalan ke kasir.

“Dua Kuai1.” Seseorang berjalan di belakang meja dan mengangkat tangannya di atas meja sebelum bersandar untuk menatapnya.

Jiang Cheng memberinya pandangan. Dengan empat tim Bu Shi Hao Niao2 yang masih duduk di tempat yang sama, orang ini adalah orang yang berdiri di samping Gu Fei saat ini.

Karena sebelumnya lampunya redup, dia tidak melihat dengan jelas, tapi sekarang ketika orang itu berada di bawah cahaya, dia menyadari bahwa orang ini sangat cantik—seperti seorang wanita muda. Selain dari matanya yang panjang dan sipit, fitur lain dari orang ini membuatnya tampak lebih seperti kakak perempuan Gu Miao daripada… Gu Fei sebagai kakaknya.

Dia mengambil sepuluh kuai dari saku dan menyerahkannya. Pria itu mengambil uangnya, menundukkan kepala dan menyodok uang tunainya beberapa kali dan kemudian melirik padanya. “Teman Da3 Fei? Aku belum pernah melihatmu sebelumnya.”

“Bukan.” Jiang Cheng mengambil obat, mematahkannya menjadi dua, dan memasukkannya ke dalam mulutnya sebelum dia membuka botol air dan minum beberapa tegukan.

“Bukan?” pandangan orang itu melewati bahunya saat dia melihat ke belakang, kemudian dia meletakkan kembaliannya di atas meja. “Oh.”

Setelah dia selesai meminum obatnya, Jiang Cheng membuang air yang masih tersisa separuh ke tempat sampah di dekat pintu, mengangkat tirai dan berjalan keluar.

“Hei, akan lebih baik jika kamu membeli botol yang lebih kecil.” Suara pria itu melayang dari belakangnya, “Pemborosan.”

“… Aku lupa,” kata Jiang Cheng.

Itu benar. Kenapa aku tidak membeli botol yang kecil? Aku bahkan tidak menghabiskannya.

Mungkin itu karena sensasi nyeri yang hebat dalam tubuhnya semakin meningkat, tapi otaknya tak henti-hentinya berputar.

Ketika dia berdiri di tangga pintu masuk, dia tidak bisa mengingat ke mana dia ingin pergi ketika sebelumnya dia memasuki toko… Pulang? Pulang ke mana? Rumah Li Bao Guo … bukan, rumah barunya?

Ketika dia memikirkan lingkungan yang keras di rumah dan suara gemuruh dari dengkuran Li Bao Guo, dadanya terasa tersumbat dan segera setelah itu, dia tidak bisa bernapas … dia tidak bisa bernapas sama sekali.

Di hadapannya, kegelapan muncul seperti sekuntum bunga emas mekar.

Jiang Cheng tidak bisa mengendalikan tubuhnya sendiri, dan seperti sebuah karung yang berputar-putar tenggelam ke bawah, dia menghela napas—sangat bagus.

Gu Miao menyentuh kepala botaknya sendiri dan kemudian berjalan ke pintu dengan skateboard-nya.

“Topi,” kata Gu Fei dari belakang saat dia mengambil mantel dari kursi di sampingnya. Kemudian dia mengeluarkan topi wol berwarna hijau dengan bunga kecil dari sakunya dan melemparkannya di atas kepala Gu Miao.

Gu Miao menurunkan topinya sedikit, memakainya dengan benar.

Dia menundukkan kepalanya dan keluar dari toko dengan membawa skateboard miliknya, tetapi segera kembali dan memukul meja kasir beberapa kali.

“Apa yang terjadi?” Li Yan bersandar di meja, menarik topi yang dikenakan Gu Miao dan melihat ke arah Gu Fei. “Bagaimana bisa kau merajut topi hijau4 itu, huh…”

“Dia sendiri yang memilih warnanya.” Gu Fei menjawab ketika dia menaruh pemotong rambut listrik dan melirik Gu Miao. “Ada apa?”

Gu Miao menunjuk ke arah pintu.

“Apa ada anjing?” Gu Fei menendang kursi ke samping, kemudian berjalan menuju pintu masuk dan mengangkat tirai.

Tuan Kaya yang sebelumnya membeli sebotol air dan membuangnya setelah hanya minum setengah, sekarang tergeletak di trotoar di luar pintu.

Wajahnya memeluk bumi.

“Hei.” Gu Fei berjalan keluar dan menggunakan kakinya untuk menendang kakinya dengan ringan, dan karena dia tidak tahu siapa nama orang ini, dia hanya bertanya, “Apa kau baik-baik saja?”

Ketika Tuan Kaya tidak bergerak, dia membungkuk untuk melihat wajahnya, yang berada di tanah, hanya untuk melihat bahwa ujung hidungnya ditekan rata ke tanah. Dia mengulurkan tangan dan dengan hati-hati menopang kepala Tuan Kaya ke samping sehingga dia bisa bernapas dengan benar. Setelah itu, dia memutar kepalanya dan berteriak ke toko, “Hei! Seseorang pingsan di sini!”5

Li Yan adalah orang pertama yang keluar. Ketika dia melihat adegan itu, dia menatap dengan kaget. “Apa dia ditikam?”

“Kau pasti yang menikamnya.” Gu Fei menyentuh wajah Tuan Kaya dan merasakan suhu panas yang mendidih di tangannya. “Dia demam.”

“Kau bisa pingsan karena demam?” Li Yan sedikit terkejut ketika dia berbalik untuk melihat beberapa orang yang mengikutinya. “Apa yang harus kita lakukan? Menghubungi 120?”6

“Jangan khawatir.” Liu Fan melihat sekeliling. “Seorang bibi yang bijaksana akan melaporkan hal ini kepada polisi sebentar lagi dan mereka pasti akan mengatakan kalau kita yang melakukannya. Aku baru saja keluar kemarin….”

“Seret dia masuk,” kata Gu Fei.

“Seret … kau kenal dia, kan?” tanya Liu Fan.

“Jika dia memberitahumu untuk menyeretnya, seret saja dia. Bahkan jika dia tidak mengenalnya, Da Fei sudah menyentuhnya.” Li Yan berkata, “Jika seorang Bibi benar-benar melaporkan ini, apa kau pikir polisi tidak akan bertanya padamu, hah?”

“Dia hanya pingsan karena demam, kalian harus merasa menyesal kepada ayah dan ibu kalian karena tidak menjadi pengarang drama.” Gu Fei berkata ketika dia menyerahkan Tuan Kaya, “Cepat.”

Beberapa orang datang7 Mereka adalah “empat masalah” ditambah pria tampan (Li Yan); pria dengan ujung rambut berwarna oranye sepertinya Liu Fan. dan membawa pemuda itu ke dalam toko dan meletakkannya di sebuah ruangan kecil di mana Gu Fei biasanya beristirahat.

“Aku bahkan tidak pernah tidur di tempat tidur ini.” Li Yan berdecak8 dengan kuat setelah semua orang berjalan keluar. “… tapi bajingan lemah yang acak ini bisa menikmatinya.”

“Kau bisa bergegas keluar dan jatuh telungkup di wajahmu dan aku akan segera membuatkan tempat tidur untukmu,” kata Gu Fei.

“Kau tidak tahu malu,” Li Yan membalas.

“Itulah dirimu.” Gu Fei mendorongnya. “Keluar.”

“Hei.” Li Yan menolak untuk mengalah, kemudian berbalik dan berbisik, “Bukankah dia bilang kau bukan temannya?”9

“En.” Gu Fei mengerahkan cukup kekuatan hingga membuatnya tersandung sebelum menutup pintu. “Dia yang menemukan Er10 Miao kemarin.”

“Dia menemukan Er Miao?” Li Yan agak takjub. “Beruntung sekali.”

Gu Fei mengabaikannya ketika dia duduk di balik meja kasir dan bermain game dengan ponselnya.

“Dia cukup tampan,” kata Li Yan dengan suara rendah dan membungkuk di atas meja.

Ketika Gu Fei meliriknya, dia berpaling dan berhenti berbicara.

Gu Miao berjalan dan merentangkan tangannya di depan Gu Fei, mengaitkan jari-jarinya berulang kali.

“Makan saja. Lihatlah betapa gemuknya kau dalam dua bulan ini, tidak ada yang ingin bermain denganmu lagi.” Gu Fei mengambil sepuluh kuai dari dompetnya dan menempatkan mereka di tangannya. “Wajahmu benar-benar bulat sekarang.”

Gu Miao tidak menggubrisnya. Dia menundukkan kepala dan menaruh uang di sakunya, kemudian menepuk tempat itu beberapa kali sebelum dia pergi dengan membawa skateboard.

“Kepalanya botak dan mengkilap—tidak peduli apakah dia gemuk atau tidak, tidak ada yang mau bermain dengannya.” Li Yan mendesah.

“Bahkan jika kepalanya tidak botak, tidak akan ada yang mau bermain dengannya.” Gu Fei terus bermain game. “Dia tidak pernah punya teman sejak kecil. Siapa yang ingin bermain dengan orang bisu?”

“Jangan katakan itu,” kata Liu Fan. “Ini tidak seperti dia benar-benar bisu, dia hanya tidak berbicara. Ini tidak serius.”

“Ei, apa yang akan terjadi di masa depan jika terus seperti ini?” Li Yan mendesah lagi. “Sekolah adalah masalah yang mudah – jika dia tidak ingin pergi maka dia tidak perlu pergi, tapi kebiasaannya yang hanya berbicara kepada Da Fei, nantinya…”

“Dunia ini kemungkinan besar tidak akan hancur karena kekhawatiranmu.” Gu Fei mengusiknya. “Cukup tulis saja laporan dan ajukan permohonan Penghargaan Perdamaian.”

“Persetan.” Li Yan menampar meja saat dia berjalan menuju Liu Fan, menarik kursi dan duduk.

Toko itu kini tenggelam dalam keheningan. Liu Fan dan yang lain duduk di dekat radiator dan tampak memiliki mata tak bernyawa, mengantuk. Situasi seperti ini agak menakutkan karena wajah mereka menggantung seperti baru saja menerima kekalahan, bahkan tiga orang yang ingin masuk dan berbelanja akhirnya pergi setelah hanya mengangkat tirai dan melihat ke dalam.

“Kalian semua.” Gu Fei mengetuk meja. “Pergilah.”

“Pergi ke mana?” Li Yan bertanya.

“Pergilah berkeliling,” jawab Gu Fei sederhana.

“Aku tidak mau keluar.” Liu Fan merenggangkan tubuhnya. “Terlalu dingin dan tidak ada tempat untuk pergi.”

“Kalian semua menakut-nakuti semua orang yang datang,” kata Gu Fei seraya menyalakan rokok dan menahannya di mulutnya.

“Aku akan menyeret orang selanjutnya yang datang ke sini untukmu.” Liu Fan mulai tertawa. “Aku jamin tidak akan ada satu orang pun yang akan melarikan diri.”

“Cepat pergi,” kata Gu Fei. “Sangat menganggu.”

“Pergilah, pergi, pergi, pergi.” Liu Fan berdecak dan berdiri sebelum menendang kursi yang lain. “Master11 Gu-mu akan menggila lagi, dia akan mengambil pisau dan memotong kalian semua dalam hitungan detik.”

Beberapa orang enggan untuk bergerak, tetapi mereka masih bangun, berbisik dan mengeluh ketika mereka mengenakan mantel dan berjalan keluar.

Li Yan mengikuti di belakang. Ketika dia siap untuk pergi, dia berbalik dan berkata, “Masih ada orang lain di dalam, kau tidak akan menendangnya keluar, hah?”

Gu Fei tidak bersuara ketika dia menatapnya.

Dia tidak mengatakan apa-apa ketika dia mengangkat tirai dan berjalan keluar.

Setelah menghabiskan rokoknya, Gu Fei melihat jam dan menyadari bahwa Tuan Kaya sudah berbaring selama hampir dua puluh menit. Biasanya, kondisi pingsan pada umumnya hanya terjadi selama beberapa menit.

Dia mendorong pintu terbuka dan melihat ke dalam—Tuan Kaya belum juga bangun. Matanya masih tertutup dan posisinya pun masih sama seperti sebelumnya.

“Hei.” Gu Fei mengguncang tubuhnya. “Jangan mati di sini.”

Tuan Kaya masih tidak bergerak.

Gu Fei menatapnya untuk sementara waktu.

Meskipun wajah Tuan Kaya sedikit kotor, ketampanannya sulit disembunyikan dan sudut mata suramnya terlihat sombong, karena tidak ada kata yang lebih baik.

Berdasarkan kebiasaannya memandang semua orang dengan kebencian, Jiang Cheng cukup tampan. Hanya saja dia benar-benar tidak menyukai aura sarkastis yang terpancar dari seluruh tubuhnya selama pertemuan pertama mereka sehari sebelumnya, bahkan jika sarkasme itu relatif halus, dia masih bisa merasakannya.

Setelah menatap selama beberapa menit, dia mengangkat selimut dan merogoh kantong Tuan Kaya sampai dia mengeluarkan sebuah dompet. Kartu identitas dan kartu keanggotaannya yang lain terkumpul di sana.12

Jiang Cheng.

Dia mengembalikan dompet itu, kemudian mendekatkan wajahnya ke dekat telinga Tuan Kaya dan berteriak, “Hei!!”13

“En.” Tuan Kaya akhirnya bergerak. Dia mengerang lembut dan kedengarannya cukup menyenangkan.

Gu Fei menendang samping tempat tidur, berbalik dan berjalan keluar.

Jiang Cheng tidak tahu apa yang terjadi padanya.

Ketika dia membuka matanya, dia merasa kehilangan seluruh ingatannya. Siapa aku dan di mana aku?

Setelah beberapa saat, adegan terakhir yang dia ingat adalah tanah yang sangat kotor berkontak langsung dengan wajahnya, bersama dengan salju yang telah diinjak-injak hingga menjadi lumpur.

Aku benar-benar pingsan?… aku tidak pernah berpikir sesuatu seperti ini akan terjadi dalam hidupku.

Dia duduk, mengangkat selimut yang menutupi tubuhnya, dan ketika dia melihat ke bawah dan melihat pakaiannya benar-benar berlumpur, dia dengan cepat menarik selimut itu dan memandangnya. Beberapa bagian selimut itu kini telah ternoda lumpur dan bahkan setelah dia menepuknya beberapa kali, lumpur itu tidak juga jatuh.

Bersamaan ketika dia berpikir tentang apakah dia harus menemukan air untuk mencucinya, akalnya tiba-tiba kembali.

Siapa aku? Jiang Cheng.

Di mana aku? Aku tidak tahu.

Ruangan kecil itu cukup bersih—seratus kali lebih bersih daripada ruangan yang diberikan Li Bao Guo untuknya. Dia melempar selimut ke samping dan berjalan melalui pintu yang terbuka.

Ketika dia melihat tiga rak di luar, Jiang Cheng akhirnya menyadari kalau dirinya masih berada di toko Gu Fei.

“Kau sudah bangun.” Gu Fei meliriknya dari kursi di sebelah kasir, kemudian kembali menurunkan kepalanya dan bermain ponsel.

“En.” Jiang Cheng menepuk lumpur yang sudah kering di pakaiannya. “Terima kasih.”

“Sama-sama.” Gu Fei terus menatap ponselnya. “Sebenarnya, itu akan menjadi masalah jika aku tidak membawamu masuk.”

“Oh.” Jiang Cheng memutar kepalanya untuk melihat ke dalam ruangan kecil tempat dia tidur sebelumnya. “Selimutnya… kotor.”

“Ada wastafel di belakang,” kata Gu Fei. “Cuci saja.”

“Apa?” Jiang Cheng menatap kosong, merasa agak marah, tapi dia juga tidak bisa menemukan celah karena tidak ada kesalahan dalam logika Gu Fei.

“Jika kamu tidak ingin mencucinya lalu kenapa bertanya.” Tatapan Gu Fei akhirnya meninggalkan ponsel dan mendarat di wajahnya.

Jiang Cheng tidak bicara dan balik menatapnya.

Awalnya, dia sangat berterima kasih pada Gu Fei karena sudah membawanya untuk beristirahat di kamar, tapi sikap Gu Fei yang sekarang juga membuatnya sulit untuk bersyukur. Dia tidak marah karena merasa tidak enak badan setelah baru saja pingsan.

Setelah menatap beberapa saat, Gu Fei menundukkan kepala dan terus memainkan ponselnya.

Dia berbalik dan berjalan ke luar.

Matahari di luar sangat menakjubkan; satu-satunya sumber kehangatan dari angin utara, tapi itu tidak begitu efektif karena udara saat itu masih terasa begitu dingin.

Sakit kepalanya terasa begitu menyakitkan. Jiang Cheng mengambil penutup kepala di saku dan mengenakannya, lalu melekatkan topi itu dengan mantel luarnya di atas kepalanya. Dia melihat waktu, kira-kira setengah jam telah berlalu sejak dia pingsan dan tidur, tidak banyak waktu yang terbuang.

Meskipun dia tidak tahu lagi apa yang bisa dia lakukan.

Dia berdiri di pinggir jalan dan melihat ke kedua sisi jalan. Akhirnya, dia memutuskan untuk terus berjalan beberapa waktu dan setelah dia menemukan persimpangan jalan, dia berbalik arah.

Dia tidak ingin kembali dan mendengarkan dengkuran Li Bao Guo, tapi dia perlu mengganti pakaiannya.

Menginjak salju berlumpur, dia tiba-tiba merasa sedikit kesepian.

Di masa lalu, ada banyak hari di mana dia juga berkeliaran di luar seperti ini, kadang-kadang tidak pulang ke rumah selama beberapa hari berturut-turut. Namun, dia tidak pernah merasa kesepian seperti sekarang.

Dia tidak tahu kenapa.

Mungkin itu karena rasa kehilangan yang kuat dari ditinggalkan dan diusir, mungkin itu karena lingkungan yang aneh dan bobrok ini, mungkin karena dia tidak memiliki teman di dekatnya, mungkin … itu karena dia sakit.

Ketika ponselnya berbunyi, Jiang Cheng mengambilnya untuk melihat—itu adalah pesan dari Yu Xin.

– aku menyesal.

Dia mendesah dan mengirim balasan.

– orang yang kuat dan berani biasanya tegas dalam perkataan mereka.

Yu Xin tidak membalas lagi, siapa yang tahu apakah dia marah karena kehilangan wajah atau menahan amarah dengan harapan menemukan kesempatan yang lebih cocok untuk meledak sekali lagi.

Dia meletakkan kembali ponselnya di saku kemudian mencubit pangkal hidungnya.

Dia tidak memperhatikan hal ini sebelumnya, tapi sekarang dia merasakan rasa sakit yang hebat menimpa hidungnya, dia berpikir jika rasa sakit ini ditimbulkan karena sebelumnya dia jatuh dan hidungnya mencium tanah yang indah.

Tsk.

Dia dengan hati-hati meremas hidungnya dari pangkal ke ujung, memastikan bahwa tidak ada yang patah sebelum memasukkan kembali tangannya ke saku.

Mengambil beberapa langkah ke depan, dia melihat di depan ada persimpangan yang sangat kecil, seharusnya itu adalah persimpangan jalan yang dia cari.

Sebelum dia menarik pandangannya, kepala hijau terbang keluar dari sudut persimpangan, bertiup seperti angin.

Ketika Jiang Cheng melihat jika orang berkepala hijau itu adalah Gu Miao yang meluncur di atas skateboard-nya, dia sudah berlalu begitu cepat sehingga dia tidak bisa melihat wajahnya dengan jelas.

Gadis skateboard ah.

Dia menoleh ke belakang, berpikir bahwa sangat disayangkan bagi seorang gadis muda yang keren untuk mencukur habis rambutnya.

Siapa yang tahu jika dia kakak kandungnya atau bukan, tapi karena rambutnya dipotong berantakan, apakah sulit mencari penata rambut untuk memendekkannya? Apa kau harus mencukur semuanya? Ini adalah waktu terdingin tahun ini… ah, topi hijau juga?

Jiang Cheng menoleh sekali lagi untuk melihat apakah penglihatannya kabur atau tidak, tapi Gu Miao sudah terbang jauh sampai hanya tersisa satu titik hitam kecil.

Sebelum dia menoleh kembali, tiga sepeda keluar dari persimpangan.

Sepeda itu tampak penyok sehingga bahkan terdengar suara logam berdenting ketika roda sepeda itu berputar, tapi masih bergerak dengan sangat cepat.

“Sial, dia melarikan diri begitu cepat!” seseorang dengan sepeda bergemerincing berteriak.

Mendengar maksud dari kata-kata itu, Jiang Cheng tertegun… Gu Miao diganggu lagi?

Dia tidak punya waktu untuk bersimpati, dia hanya merasa gelisah.

Kekacauan macam apa yang sebenarnya terjadi di tempat ini?!!

Ketika dia kembali ke “rumah” barunya, Li Bao Guo masih tidur, tapi dia tidak mendengkur atau mengeluarkan banyak suara. Namun, setelah Jiang Cheng memasuki rumah, dia kembali batuk dan terus terbatuk – suara batuk itu terdengar begitu mengoyak jantung dan paru-parunya.

Dia hanya bisa menatap Li Bao Guo dua kali, matanya masih tertutup, dan dia tidur cukup nyenyak.

Kemampuan untuk tidur dan batuk bukan salah satu yang Jiang Cheng kuasai karena dia pasti akan terbangun jika terbatuk saat dia tidur. Ini mungkin kemampuan unik Li Bao Guo.

Setelah mengganti pakaiannya, Jiang Cheng menemukan handuk dari kopernya dan membasahinya supaya dia bisa membersihkan pakaian kotornya.

Setelahnya, dia duduk di tempat tidur dalam keadaan linglung.

Dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan.

Li Bao Guo, yang tidur di sebelah, tidak lagi terbatuk-batuk, tapi suaranya yang terbatuk dan mendengkur… terdengar lagi.

Dia tidak bisa menjelaskan perasaan yang dirasakannya saat ini. Orang ini adalah ayah kandungnya dan… orang yang memiliki darah yang sama yang mengalir di dalam tubuhnya.

Dia benar-benar lahir dalam keluarga seperti itu, dan bahkan jika dia tidak bertemu dengan anggota keluarga lain dari keluarga ini, Li Bao Guo sudah menjadi tanda peringatan besar yang tertulis dalam huruf kapital baginya.

Selama beberapa waktu ini, dia telah memberikan dirinya sendiri kesempatan untuk menghindar dari memikirkan masalah ini. Tapi sekarang dia sedang duduk di sana, matanya dipenuhi dengan pemandangan yang rusak, tidak tahu apakah dia melihat ke dalam atau ke luar rumah – tidak ada yang bisa dilakukannya, secara harfiah tidak ada cara untuk menghindarinya.

Dulu, dia sudah membahas mengenai adopsi dengan ayah dan ibunya.

Itu tidak penting. Beberapa hal ditulis begitu dalam di dalam tulangnya sehingga bahkan perawatan dan pengasuhan yang pernah diberikan dengan baik tidak ada tandingannya sama sekali.

Dia tidak bisa mengingat dengan jelas bagaimana ayah dan ibunya menjawabnya saat itu, dia hanya mengingat kata-katanya sendiri. Sekarang, masing-masing dan setiap satu kata itu seperti tamparan keras di wajahnya.

Berbicara mengenai kepribadian adiknya, mereka memang bisa dikatakan sangat mirip, hampir tidak berbicara dan suka membaca buku dengan tenang, tapi mereka benar-benar berbeda meskipun dia tidak banyak bicara…

Bahkan tetangga mengatakan jika mereka tidak terlihat seperti sebuah keluarga.

Itu benar, ketidakcocokan ini sudah tertulis sejak awal di tubuhnya.

Li Bao Guo tiba-tiba batuk. Seolah-olah dia sedang tersedak parah dan tidak berhenti untuk beberapa saat sehingga dia terjaga. Jiang Cheng mendengar dia mengumpat berulang kali.

Setelah beberapa saat, suara dengkuran terdengar lagi.

Jiang Cheng tiba-tiba dikuasai rasa takut.

… ketakukan yang disegel oleh rasa sesak yang kuat.

Dia berdiri dan pergi ke ruang tamu untuk mengambil kunci supaya dia bisa keluar dan membuat duplikatnya sebelum menemukan rumah sakit untuk memeriksakan tubuhnya. Dia benar-benar merasa jika tubuhnya terasa sangat tidak nyaman, dia pasti demam.


Gu Fei sedang berjongkok di luar toko dekat bunga dan semak-semak, melihat kecepatan Gu Miao yang tak tertandingi di depannya untuk ketiga kalinya dengan wajah merah membeku.

Kali keempat dia lewat, Gu Fei melambaikan tangannya berulang kali. Dia berhenti dan berbalik sebelum perlahan-lahan meluncur di depannya.

“Sudah waktunya pulang untuk makan.” Gu Fei berdiri. “Pergilah, dan kemasi barang-barangmu.”

Gu Miao menyeret skateboard-nya ke dalam toko.

Gu Fei menyalakan rokok dan menimbang apa yang harus mereka makan untuk makan siang.

Semenit kemudian, suara teriakan Gu Miao terdengar dari dalam toko.

Dia membuang rokoknya, melompat, dan bergegas ke toko.

Jeritan itu berasal dari kamar mandi belakang. Dia bergegas masuk dari pintu belakang dan mendorong pintu kamar mandi terbuka dan melihat bahwa Gu Miao tengah menutupi matanya dan berteriak di wastafel tanpa henti.

Gu Fei mengulurkan tangan dan mematikan keran. Dia menggendong Gu Miao dan berjalan keluar dari kamar mandi sambil menepuk punggungnya dengan ringan. “Shhh… tenanglah. Tidak ada air, tidak ada air…”

Gu Miao berhenti berteriak saat dia memeluk leher Gu Fei dan bersandar di bahunya, berbisik, “Aku lapar.”

“Aku juga lapar.” Gu Fei menggenggam tangan Gu Miao dengan satu tangan dan mengangkat skateboard dengan tangannya yang lain. “Ayo kita makan di luar.”


5 Agustus 2020


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Kuai – Yuan (Chinese: 元; pinyin: yuán) juga dikenal sebagai bahasa sehari-hari untuk kuai (Cina: 块 ; pinyin: kuài; harfiah: “sepotong”; bisa diartikan sepotong perak). Dalam bahasa Cina, orang Cina sering menggunakan kuai karena bahasa sehari-hari lebih sering digunakan. Tapi dalam bahasa Inggris, biasanya ‘yuan’ digunakan sebagai gantinya; biasa digunakan dalam buku teks dan dimana-mana. – dua kuai nilainya sekitar $.30 sen.
  2. 不, 是, 好, 鸟 (Bú, shì, hǎo, niǎo – bukan, sekumpulan, orang, baik) ini seperti bahasa gaul di mana orang biasanya mengatakan 一看你就不是什么好鸟 yang pada dasarnya berarti, “mereka terlihat merepotkan”.
  3. 大 Da – tertua; istilah yang menunjukkan rasa kasih, dan biasanya ditempatkan sebelum nama orang yang dipanggil, untuk menandakan usia, kebalikan dari Xiao 小 termuda/kecil. Contoh: jika Gu Fei dipanggil Da Fei maka Gu Miao dapat dipanggil Xiao Miao karena dia memiliki usia paling muda di antara mereka berdua; bahkan jika seseorang memiliki usia lebih tua dari orang lain, jika yang menghormati mereka adalah bawahan mereka, kamu dapat menambahkan Da di depan nama mereka.
  4. Topi hijau – 戴绿帽子 lǜ​màozi ‘memakai topi hijau’ adalah metafora yang digunakan dalam budaya cina yang berarti yang memakainya telah tertipu/diselingkuhi. Sumbernya adalah dari cerita Dinasti Ming di mana Kaisar Zhu Yuanzhang menegakkan hukum saat itu, yang membutuhkan orang-orang yang bekerja di perdagangan prostitusi untuk memakai topi hijau. Kemudian, menjadi hal umum untuk mengatakan bahwa jika seorang pria yang istrinya berselingkuh, dia membuat suaminya memakai topi hijau. Lebih baik menjauh dari topi hijau itu!
  5. Wajah Jiang Cheng yang memeluk bumi.

    [6] 120 – nomor untuk memanggil ambulans di cina

  6. 120 – nomor untuk memanggil ambulans di Cina.
  7. Hahahaha ya, bawa calon kekasih bosmu!

    [7] Hahahaha ya, bawa calon kekasih bosmu! Mereka adalah "empat masalah" ditambah pria tampan (Li Yan); pria dengan ujung rambut berwarna oranye sepertinya Liu Fan

    [8] 啧 – zé – (dari kekaguman atau rasa jijik) ketika seseorang mendecakkan lidah mereka, ini lebih seperti 'Tsk' – digunakan untuk mengungkapkan ketidaksetujuan

  8. 啧 – zé – (dari kekaguman atau rasa jijik) ketika seseorang mendecakkan lidah mereka, ini lebih seperti ‘Tsk’ – digunakan untuk mengungkapkan ketidaksetujuan.
  9. Mengusir Li Yan, pria yang tampan.

    [10] Er Miao diterjemahkan menjadi 二淼 "Miao kedua" – bentuk panggilan sayang untuk Gu Miao yang menunjukkan dirinya sebagai anak kedua dari keluarga dimana Er memiliki arti kedua/dua

  10. Er Miao diterjemahkan menjadi 二淼 “Miao kedua” – bentuk panggilan sayang untuk Gu Miao yang menunjukkan dirinya sebagai anak kedua dari keluarga dimana Er memiliki arti kedua/dua.
  11. Master – kata yang digunakan di sini sebenarnya adalah 大爷 dàye, kata penghormatan bagi orang yang lebih tua tetapi aku pikir ‘master’ lebih baik digunakan untuk sarkasme.
  12. Ya!! Temukan identitasnya :))

    [13] Ini terlihat seperti dia akan menciumnya!! Siapa pun yang menggambar ini, terberkatilah jiwamu!

  13. Ini terlihat seperti dia akan menciumnya!! Siapa pun yang menggambar ini, terberkatilah jiwamu!

    [13] Ini terlihat seperti dia akan menciumnya!! Siapa pun yang menggambar ini, terberkatilah jiwamu!

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments