• Post category:SAYE
  • Reading time:33 mins read

Mereka bahkan tidak seburuk ini biasanya.


Penerjemah: Jeffery Liu


Gu Fei sedang mengendarai sepeda motornya menuju rumah Liu Fan ketika ponselnya berbunyi. Dia memasang earbud dan menjawab panggilan itu; Suara Ding Zhuxin bergema dari ujung sana. “Tidak buruk, Nak. Kau benar-benar tidak muncul?”

“Tidak, aku …” Gu Fei kemudian teringat pesan yang dikirim Ding Zhuxin beberapa waktu lalu. “Lupa. Bagaimana kalau aku pergi sekarang, dimana kau?”

“Tidak masalah. Bagaimanapun ini hanya pertunjukan informal,” jawab Ding Zhuxin. “Aku tadi sedang di WildFire, jadi aku meneleponmu. Aku sedang keluar minum-minum dengan teman-teman sekarang, tempat yang pasti tidak akan mau kau datangi.”

“En,” jawab Gu Fei.

“Aku baru saja bertemu dengan Xiao Bing dan kelompoknya di pintu masuk,” lanjut Ding Zhuxin. “Vokalis utama mereka berubah lagi.”

“Mereka tidak memintamu untuk kembali?” Kata Gu Fei.

“Aku tidak akan kembali bahkan jika mereka memintanya,” Ding Zhuxin tertawa. “Orang yang tangguh sepertiku.”

“Kau berada pada potensi terbesarmu saat kau bersama mereka,” kata Gu Fei. “Kau tidak harus bersaing dengan mereka karena aku. Sudah tiga tahun, ‘kan? Sudah waktunya untuk menyelesaikannya.”

“Lalu, apa kau sudah ‘selesai'”? Ding Zhuxin bertanya.

“Aku masih menyimpan dendam. Aku akan selalu mengingat hal semacam ini selama sisa hidupku,” jawab Gu Fei.

“Kalau begitu, tidak apa-apa,” kata Ding Zhuxin. “Aku tidak menyimpan dendam, aku hanya merasa jijik… oh benar, kalau kau ada waktu luang, mau mengambil beberapa foto untukku?”

“Fotomu?” Gu Fei berbelok dan melihat Liu Fan berjalan di sepanjang trotoar dengan dua tas besar di tangannya. Dia menekan rem belakang dan bersiul.

“Brengsek,” Liu Fan menoleh. “Aku baru saja akan melihat orang bodoh mana yang cukup berani untuk menganiaya pamannya seperti ini.”

“Kau pergi menjemput mereka dengan berjalan kaki?” Gu Fei bertanya.

“Mereka sudah menurunkannya di persimpangan.” Liu Fan melihat Gu Fei dengan earbud di telinganya, “Sedang menelepon?”

“En, Xin-jie.” Gu Fei sedikit menoleh dengan kaki di tanah. “Naiklah.”

Liu Fan duduk di kursi di belakangnya: “Jangan kencang-kencang, angin sangat dingin malam ini.”

“Bukan fotoku,” jawab Ding Zhuxin di ujung sana. “Fotografer yang aku sewa untuk tokoku pulang kampung untuk menikah. Aku tidak yakin kapan dia bisa kembali, dan model yang biasa bekerja denganku juga … datanglah dan bantu aku. Aku memiliki setumpuk pakaian yang belum difoto.”

“En, tentu,” kata Gu Fei. “Apa kau membutuhkan aku untuk menemukan modelnya juga?”

“Ya, kau bisa mencari orang sementara yang bisa kita foto untuk barang-barang ini. Jangan minta Liu Fan, meskipun dia memang memiliki tubuh yang bagus…” kata Ding Zhuxin.

“Tapi bukan wajah yang bagus?” Gu Fei tertawa.

“Dia tidak memenuhi persyaratannya. Barang yang aku miliki kali ini cukup ‘badass’, dan Liu Fan terlihat terlalu jujur. Dia seperti seorang gangster tua, bukan anak nakal,” kata Ding Zhuxin. “Apa kau mengenal seseorang yang memiliki kesan seperti itu? Waktunya mendesak, jadi aku akan membayar lebih dari biasanya.”

Anak nakal?

“Aku akan melihat-lihat,” jawab Gu Fei. Ketika Ding Zhuxin mengatakan ‘anak nakal’, wajah Jiang Cheng muncul di depan matanya dengan alasan yang tidak diketahui.

Dari semua orang yang dia kenal, sangat sedikit dari mereka yang tidak terlihat “buruk”. Tapi untuk beberapa alasan, jika menggunakan istilah “anak nakal”, hanya Jiang Cheng yang paling cocok.

Kompetisi bola basket merupakan event yang cukup penting di Si Zhong. Kompetisi itu dimulai pada sore hari selama periode kedua istirahat, namun selain para senior, semua siswa tahun pertama dan kedua kini sudah tampak memenuhi bangku penonton sejak periode pertama istirahat.

Keempat sisi lapangan bola itu dikelilingi oleh begitu banyak orang.

Selain mereka yang tiba-tiba tertarik pada bola basket karena persaingan dan merupakan kesempatan yang langka untuk menonton beberapa orang bermain-main di lapangan, tim-tim dari kelas lain sudah mulai melakukan pemanasan… atau lebih tepatnya, sudah mulai pamer.

Seragam yang dibawa Gu Fei jelas jauh lebih baik daripada seragam penjara dan seragam Kecap Mie Segar1 yang dijual di Pasar Petani Bintang Lima – berwarna merah, dan selain nomor di belakangnya, hanya ada karakter ‘Fei — 飞 — yang dicetak dan didesain dalam nyala api.

“Apa kau menamai timnya dengan namamu?” Wang Xu melepas bajunya sendiri dan segera mengenakan seragam itu. “Tidak buruk.”

Jiang Cheng buru-buru mengamati sekeliling, kecuali mereka yang berada di kelas, tidak ada orang lain di sana; mereka semua sudah pergi ke lapangan.

“Aku sarankan kau memakai kaos di bawahnya,” Gu Fei menatapnya. “Jangan biarkan Kapten kita mati kedinginan sebelum kompetisi dimulai.”

“Semuanya, cepatlah ganti pakaian kalian. Gu Fei, Jiang Cheng, jangan sampai terlihat,” Wang Xu mengingatkan sambil berganti pakaian. “Mereka berdua tidak akan ikut berada di lapangan, senjata rahasia harus disembunyikan selama mungkin. Mereka hanya akan bermain saat kita tidak bisa bertahan lagi.”

Sejak awal, Wang Xu masih tampak begitu gigih menyimpan “senjata rahasia” untuk grand final, tapi begitu grafik kompetisi dipublikasikan kemarin, dia langsung dikejutkan. Kelas 2 hampir menang melawan semua tim tingkat dua tahun lalu, tetapi juga hampir kalah dari Kelas 5 di sepanjang kompetisi itu.

“Aku pikir,” Guo Xu agak gelisah. “Kita seharusnya jangan terlalu berlama-lama menahan mereka untuk masuk ke lapangan karena jika jarak skor tertinggal terlalu jauh, akan sulit untuk mengejar ketertinggalan kita. Ini Kelas 5 ah, mereka tim yang kuat.”

Wang Xu tidak menjawab, tetapi setelah beberapa pemikiran, dia dengan serius menampar meja. “Brengsek! Entah bagaimana caranya grafik kompetisi ini dibuat. Seharusnya mereka memisahkan yang kuat dan yang lemah! Atau paling tidak langsung pasangkan saja tim paling buruk dengan tim yang paling kuat; dengan itu bisa dipastikan kompetisi akan menarik untuk ditonton ah!”

“Kapten, tidak ada masalah dengan pembagian ini. Tim terkuat adalah Kelas 5.” Gu Fei selesai berganti pakaian dan mengenakan sweter, menunjuk ke sekeliling sekelompok orang di kedua sisinya, “Kita adalah tim yang buruk.”

“Kita …” Wang Xu menjulurkan lehernya, tidak mau menyerah, dan menghela napas setelah jeda, “Ay.”

Lao Xu juga sangat senang. Dia berlari kembali ke kelas, mendesak mereka untuk segera pergi ke lapangan.

Ketika kelompok itu keluar dari kelas, Jiang Cheng mengikuti dari belakang. Dia merasa seolah-olah masing-masing dari mereka berjalan dengan jejak angin yang membawa mereka melayang. Seolah-olah selama ini, mereka telah dipandang rendah oleh orang biasa, namun hari ini, mereka adalah sekelompok biksu penyapu lantai yang akan dikenal oleh dunia dari medan perang…

Center2 dari Kelas 5 sangat tajam,” kata Gu Fei dengan suara kecil sambil berjalan di sampingnya. “Memiliki penguasaan yang lebih lebar dari Lu Xiaobin dengan diameter penuh, seperti menara. Jika bola berakhir di tangannya, pada dasarnya kita tidak akan memiliki peluang untuk merebutnya kembali.”

“En,” Jiang Cheng menganggukkan kepalanya, memandang Lu Xiaobin yang berjalan di depan, dan mencoba membayangkan sosok Center dari tim lain. “Kau hanya perlu naik ke atas ring, dan aku akan menjaga…”

“Apa aku masih perlu melihat di mana posisimu saat mengoper bola?” Gu Fei bertanya.

Jiang Cheng menoleh untuk menatapnya, dan hanya setelah beberapa saat dia menjawab. “Tidak, akan kupastikan kalau aku bisa sampai di sana.”

Gu Fei memberinya acungan jempol.

Kelas 8 selalu menjunjung tinggi citra gadis kecil yang lemah – kehadiran tim lain di lapangan menyebabkan sedikit keributan dari arah penonton, tetapi ketika tim mereka lewat, hanya kelas mereka yang melambai pada anggota tim di bawah pimpinan perwakilan kelas, Yi Jing.

Penonton tidak tertarik sama sekali pada anggota tim yang dipimpin oleh Kapten Wang Xu … sebenarnya, ini tidak akurat, ada seseorang yang menarik minat mereka – Gu Fei.

Untuk menjalankan rencana “senjata rahasia” Kapten Wang Xu secara penuh, Jiang Cheng dan Gu Fei tidak masuk bersama dengan tim mereka. Ketika mereka tiba di tepi lapangan, beberapa gadis mengangkat ponsel mereka dan sama sekali tidak berniat untuk menyembunyikan tindakan mereka yang berniat mengambil foto Gu Fei.

“Menjauh dariku.” Jiang Cheng tidak bisa mengatasinya lagi. Gadis-gadis dari sekolahnya sebelumnya juga suka berkumpul dan bergosip tentang siapa yang lebih tampan dari kelas ini-dan-itu. Ada beberapa kesempatan mereka mengambil fotonya juga. Tapi gadis-gadis dari sekolahnya sebelumnya setidaknya akan malu dengan tindakan itu dan memilih untuk mengambil foto secara rahasia – setidaknya mereka akan bertindak seolah-olah mereka sedang mengambil foto selfie.

Tapi sekarang, setidaknya ada empat hingga lima ponsel yang diangkat ke arahnya dari satu tempat. Dia tiba-tiba merasa agak canggung.

“Mereka semua tidak hanya memotretku,” Gu Fei tersenyum sembarangan. “Apa kau tidak tahu kalau orang-orang juga mulai membicarakanmu di TieBa3 sejak hari kedua kau pindah?”

“… Sekolahmu memiliki TieBa?” Jiang Cheng sangat terkejut, suaranya terdengar tercekat.

“Tentu saja, kau bisa pergi melihatnya sendiri,” kata Gu Fei. “Forumnya cukup ramai dengan segala macam gosip, tantangan perkelahian, menjadi bajingan yang sok, dan berpura-pura menjadi bajingan.”

“Oh,” Jiang Cheng duduk di kursi di samping lapangan.

“Berdiri, ayo berdiri.” Wang Xu berjalan mendekat dan melambai padanya dengan ekspresi puas. “Ini adalah tempat istirahat bagi para pemain tim, penonton harus pindah ke samping.”

“Apa-apaan ini?” Jiang Cheng menatapnya.

“Senjata rahasia,” Wang Xu menatapnya dengan penuh arti, berusaha mati-matian untuk mengendalikan mulutnya agar tidak bergerak saat berbicara. “Bekerja samalah sebentar.”

“Ay …” Jiang Cheng menghela napas dengan putus asa dan menemukan kursi untuk duduk di suatu tempat di belakang.

Sekolahnya sebelumnya memiliki tempat duduk untuk penonton. Si Zhong memiliki banyak lapangan, tetapi kalau kau ingin menonton pertandingan sambil duduk, kau harus membawa kursi sendiri. Syukurlah meski tim dari kelasnya biasa-biasa saja, namun pelayanan logistiknya kuat, dan mereka membawa begitu banyak kursi.

“Kalau kita tidak bisa mengatasinya nanti, Jiang Cheng, kau akan masuk lebih dulu.” Wang Xu memberi instruksi dari samping sambil meregangkan lengan dan kakinya.

“Itu tidak akan berhasil,” jawab Jiang Cheng. “Aku harus masuk dengan Gu Fei. Aku tidak bisa bekerja sama hanya dengan diriku sendiri di lapangan, itu tidak akan ada gunanya.”

“Da Fei?” Wang Xu memandang Gu Fei.

“Dengarkan dia,” jawab Gu Fei.

“Baik,” Wang Xu melompat-lompat. “Kalian bersiaplah, aku agak gugup…”

“Apa yang membuatmu gugup?” Keadaan Wang Xu saat ini membuat Jiang Cheng ingin tertawa.

“Karena aku tiba-tiba merasa kita tidak akan bertahan lebih dari sepuluh menit sebelum kalian berdua harus ikut bermain,” jawab Wang Xu.

“Luangkan waktu ini untuk memamerkan kemampuanmu yang sebenarnya,” kata Gu Fei.

“En!” Wang Xu menganggukkan kepalanya lalu melompat ke tepi lapangan dan melakukan segala macam pose pemanasan ke samping.

Saat Jiang Cheng mengamati area tempat dia berdiri, dia langsung tertawa; seorang guru ada di dekatnya, berputar-putar di sekitar lapangan dengan kamera yang mengarah ke mana-mana saat dia mengambil gambar.

Pertandingan pembukaan hari ini mungkin juga digunakan untuk menarik perhatian. Kedua tim terkuat dijadwalkan bersama dengan Kelas 5 di lapangan satu dan Kelas 2 di lapangan dua. Tim saingan mereka adalah tim terpayah nomor satu Kelas 8 dan Kelas 3, yang merupakan pengecut yang relatif lebih lemah dibandingkan dengan Kelas 8.

Setelah lapangan ditetapkan, pertandingan dimulai.

Orang-orang dari Kelas 5 berteriak dan bertepuk tangan dengan antusiasme yang tinggi sementara pendukung Kelas 8 memiliki kekuatan yang jauh lebih lemah – mungkin karena “senjata rahasia” mereka sangat tersembunyi sehingga bahkan orang-orang dari kelas mereka sendiri tidak memiliki sedikit pun harapan.

Hanya Lao Xu yang berdiri di pinggir lapangan dengan tangan di pinggul, berteriak ke arah Wang Xu dan yang lainnya. “Bermainlah dengan baik! Mainkan potensi terbesar kalian —— tunjukkan apa yang kalian miliki!”

Jiang Cheng cukup mengagumi Lao Xu – pada suasana dimana semua orang mengira Kelas 5 hanya ada di sini untuk mengadakan pertandingan demonstrasi, dia masih bisa berteriak seolah-olah Kelas 8 adalah juara masa depan.

“Santailah dan mainkan dengan baik! Lepaskan dan bermainlah!” Suara yang berasal dari pengeras suara tiba-tiba terdengar dari belakang mereka.

Suaranya cukup keras. Jiang Cheng melompat kaget, dan semua orang berbalik bersama dan melihat sosok Lao Lu yang berdiri di barisan belakang dengan salah satu tangannya memegang mikrofon yang dia gunakan selama di kelas.

“Lu Laoshi!” seseorang berteriak dari kursi wasit. “Lu Laoshi! Jangan gunakan mikrofon, itu akan mengganggu kompetisi.”

“Pertandingan ini bahkan belum dimulai!” Lao Lu berkata menggunakan mikrofon.

“Turunkan, ayo letakkan,” Lao Xu menunjuk ke arah Lao Lu. “Tonton pertandingannya dengan tenang.”

“Apa kau ingin menggunakan ini?” Lao Lu terus berbicara dengan menggunakan mikrofon.

Yi Jing berdiri dan menghampiri Lao Lu. Dia mengatakan sesuatu sambil tersenyum kemudian Lao Lu menyerahkan mikrofon dan pengeras suara kepadanya, lalu berjalan ke arah Lao Xu untuk berdiri bersamanya di pinggir lapangan dengan tangan di pinggul.

“Lao Lu cukup percaya pada Wang Xu dan yang lainnya?” Jiang Cheng bertanya.

“Dia memiliki hubungan yang baik dengan Lao Xu,” jawab Gu Fei. “Mereka sudah bermitra selama bertahun-tahun. Jika Lao Xu adalah wali kelas untuk Kelas 5, maka dia juga pasti akan percaya pada kemampuan Kelas 5.”

Pertandingan dimulai, Lu Xiaobin dan Menara berada di posisi untuk melakukan jump ball.

Menara itu punya nama, Gu Fei pernah mengatakannya sekali, tapi Jiang Cheng tidak mengingatnya.

Saat bola dilemparkan ke langit, Jiang Cheng tahu Lu Xiaobin tidak memiliki kesempatan untuk bisa menyentuh bola tersebut. Meskipun Menara memiliki postur tubuh besar, reaksinya sama sekali tidak lambat, dan bahkan lebih tinggi setengah kepala dari Lu Xiaobin.

Saat bola jatuh, tidak diragukan lagi bola itu mendarat di tangan Kelas 5 yang segera melesat melintasi lapangan dan tiba di wilayah ring. Pendukung Kelas 5, yang duduk di seberang lapangan, meledak menjadi lautan sorak-sorai.

Jiang Cheng tidak bisa berkata-kata saat dia melihat mereka melempar bola ke dalam ring dengan mudah, mencetak dua poin seolah tanpa pertahanan sedikit pun.

“Zhou Jing,” Gu Fei menendang kaki kursi di depannya yang ternyata milik Zhou Jing, yang dengan tergesa-gesa menampar pahanya sendiri. “Berteriaklah, suruh mereka meningkatkan penjagaan mereka.”

“Oke,” Zhou Jing langsung melompati beberapa kursi dan berteriak ke arah lapangan. “Tingkatkan penjagaan kalian pada mereka! Kalian, jaga mereka sampai mati! Cepat mundur dan bertahan! Berusahalah untuk mencuri bolanya ah!”

Zhou Jing berteriak sejenak dengan energi yang meningkat.

Tapi Wang Xu dan yang lainnya terlihat sangat gugup sejak mereka melangkah ke dalam lapangan dan tidak bisa melepaskan diri. Tim lawan mampu mencetak poin dalam beberapa detik, dan sejak saat itu, mereka terus menerus ditindas. Semua penonton berteriak, tetapi mereka seolah-olah tidak bisa mendengar apa pun dan terus bermain dengan cara yang tidak teratur.

Dalam waktu kurang dari lima menit, Kelas 5 sudah memasukkan bolanya empat poin ke dalam ring. Wang Xu dan yang lainnya tidak memiliki cara untuk menahan Menara untuk mendapatkan bola, untuk selanjutnya, mereka tidak memiliki cara untuk menahannya dari mencetak poin. Ketika mereka akhirnya mendapatkan bola dan mencapai ring, orang-orang dari Kelas 5 mendesis dan mencemooh dari sekeliling; bola yang berada pada kekuasaan mereka bahkan belum lepas dari tangan sebelum dicuri.

“Persetan,” Jiang Cheng menatap waktu dan skor yang ditampilkan di papan skor. “Mereka bahkan tidak seburuk ini biasanya.”

“Li Yadong bergerak langsung menyerbu ring dari garis tengah, dan tidak ada yang bisa menghentikannya, ditambah gerakannya yang terlalu arogan,” kata Gu Fei sambil melipat lengannya saat dia bersandar ke kursi. “Paruh pertama pertandingan akan berlanjut seperti ini. Bahkan sepertinya tidak akan mungkin bagi Wang Xu dan yang lainnya bisa mencetak poin.”

“Kau juga harus bermain di garis tengah nanti.” Jiang Cheng menyaksikan Wang Xu, semakin gelisah saat permainan berlanjut. “Bunuh ego mereka sedikit.”

“Aku pasti akan dijaga di kedua sisi,” kata Gu Fei.

“Masih ada aku,” jawab Jiang Cheng.

Setelah Wang Xu melihat ke arah Gu Fei untuk ketiga kalinya, Gu Fei berdiri.

Wang Xu kemudian segera membuat isyarat tangan, meminta istirahat kepada Lao Xu.

Meskipun waktu istirahat belum tiba, beberapa orang di lapangan yang melihat gerakan tangan Wang Xu segera bertindak seolah-olah mereka telah disuntik dengan ledakan kardiotonik yang bahkan membuat kecepatan lari mereka meningkat.

Gu Fei bahkan belum berdiri selama lebih dari dua menit sebelum penonton di sekitar mereka mulai menyadarinya. Beberapa langsung berteriak: “Brengsek, Kelas 8 punya Gu Fei kali ini?”

“Gu Fei, Jiang Cheng, bersiaplah,” Lao Xu mendekati mereka dan berkata.

Saat itulah kelas mereka tampaknya mengerti dan meledak menjadi sorak-sorai ketika mereka semua berdiri dan mulai berteriak.

Jiang Cheng memandang Gu Fei. Dia mulai merasa bersemangat untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan – perasaan yang bahkan tidak dia miliki ketika dia bermain dalam kompetisi dengan tim sekolahnya sebelumnya.

Mungkin karena Wang Xu telah mencuci otak mereka dengan gagasan tentang “senjata rahasia” selama periode waktu ini sehingga ketika dia berdiri, dia langsung merasa seolah-olah dia dan Gu Fei memegang beban misi bersejarah di pundak mereka.

Wasit meminta waktu istirahat.

Jiang Cheng mulai melepas celananya dan segera merasakan dirinya diselimuti kebodohan total.

Gu Fei adalah karakter luar biasa yang diabadikan dalam suasana misterius di sekolah – bos besar yang berkeliaran di ujung bumi, tidak berkelahi dengan siapa pun, dan tidak ada yang berani memprovokasi dia. Dia tidak pernah menghadiri kegiatan kelompok apa pun, namun saat ini, dia pergi ke lapangan untuk bermain dalam sebuah kompetisi.

Tatapan semua orang beralih ke arah mereka. Guru yang mengambil foto langsung berdiri di samping mereka, dan ada begitu banyak ponsel yang ditujukan ke arah mereka.

Namun, pada saat ini, dia dan Gu Fei berdiri di antara dua baris kursi, dan sedang melepas celana mereka.

Momen ini tidak bisa lebih baik lagi…

“Aku yang akan memulai permainannya,” kata Jiang Cheng. “Wang Xu akan datang mengambil bola, dan seperti bagaimana kita bekerja sama selama latihan, kita akan banyak berlari dan menjaganya sampai mati. Lu Xiaobin, kau akan menjaga Menara. Kau punya stamina yang baik jadi pastikan untuk berada dimanapun dia berada. Jangan khawatirkan bolanya.”

“Menara?” Lu Xiaobin bertanya. Staminanya memang cukup baik, dia bahkan tidak tampak terengah-engah saat ini.

“Li Yadong,” jawab Gu Fei.

“En,” Lu Xiaobin menganggukkan kepalanya.

“Operkan bola dari bawah,” lanjut Jiang Cheng. “Kita tidak memiliki keunggulan tinggi badan dibandingkan dengan Kelas 5.”

Wang Xu tidak menaruh dendam terhadap Jiang Cheng karena telah mencuri perannya sebagai Kapten. Dia hanya berdiri di samping dan menganggukkan kepalanya dengan marah, dan bahkan berjalan kembali ke lapangan tanpa mengingat untuk membuat pernyataan penutupan seperti biasanya.

Begitu Gu Fei dan Jiang Cheng berjalan ke lapangan, suasana di antara para anggota kedua tim, termasuk penonton di samping, seolah berubah total.

Anggota tim Kelas 5 sama sekali tidak mengetahui tentang tingkat keterampilan Jiang Cheng, tetapi mereka memiliki pengetahuan yang sempurna tentang bagaimana Gu Fei bermain.

Semua tim dari kelas lain yang tidak berpartisipasi dalam pertandingan apapun saat ini berkumpul di sekitar Lapangan 1.

Penonton pertandingan ini tiba-tiba menjadi lebih ramai, regu pemandu sorak bertambah banyak, dan orang-orang yang menganggap Kelas 5 sebagai saingan mereka kini semuanya mulai bersorak untuk Kelas 8 — lapangan dipenuhi dengan teriakan.

“Kapten,” Jiang Cheng memanggil Wang Xu dari belakang.

Wang Xu tiba-tiba menjadi sangat ceria dan berbalik dengan penuh harap. “Ada apa?”

“Bola ini sangat penting,” kata Jiang Cheng. “Kami mengandalkanmu.”

“Jangan khawatir,” jawab Wang Xu dengan mantap.

Jiang Cheng berjalan ke tepi lapangan dan mengambil bola dari wasit. Dia menggiringnya ke tanah beberapa kali untuk bisa membantunya merasakan kesan dari pertandingan ini dan – dia merasa itu cukup bagus.

Saat peluit dibunyikan, Wang Xu berlari melewati anggota tim lainnya dan menyerbu ke arah Jiang Cheng. Tapi saat Jiang Cheng hendak mengoper bola kepadanya, anggota terpendek dari Kelas 5 tiba-tiba menahan Wang Xu.

Gaya orang ini sangat mirip dengan Li Yan: cepat dan gesit. Bola ini tidak bisa diteruskan ke Wang Xu lagi, jadi Jiang Cheng mengangkat matanya untuk melihat ke tengah lapangan – Gu Fei juga sedang ada di bawah pengawasan Menara.

Tetapi Lu Xiaobin sangat setia pada tanggung jawabnya, dan dengan cepat berhasil melewatinya.

Saat Gu Fei melarikan diri, dia mengulurkan tangannya ke arah Jiang Cheng, dan Jiang Cheng melemparkan bola ke arahnya.

Begitu dia mendapatkan bola, Gu Fei melakukan seperti yang dia katakan sebelumnya. Dia berbalik dan menyerbu ke arah ring dari garis tengah.

Volume dukungan di sekitar lapangan meningkat seketika setidaknya dua puluh desibel – mereka berteriak seolah gelombang besar sedang menggulung.

Jiang Cheng meningkatkan kecepatannya sendiri dan mengikuti. Dari belakang, Wang Xu berteriak dengan nada kesal: “Brengsek, kenapa kau tidak memberikannya padaku?!”

“Ikuti mereka!” Kata Jiang Cheng.

Wang Xu tiba-tiba melaju ke depan seolah-olah dia ditendang dari belakang, meledakkan Jiang Cheng seperti embusan angin. Dia mengamankan tempat tepat di belakang Gu Fei dan terlibat dalam kekacauan “Kau mendorong, aku mendorong” dengan dua orang lainnya dari Kelas 5 yang bertugas menjaga Gu Fei.

Tim dari Kelas 5 kembali ke wilayah pertahanan dengan sangat cepat, hampir sama dengan kecepatan cahaya dibandingkan dengan kecepatan Kelas 8 ketika mundur ke wilayah pertahanan mereka. Pada saat Gu Fei menarik perhatian semua orang ketika dia bergegas langsung menuju ring dari garis tengah, anggota tim lainnya telah didorong kembali ke jalur tiga detik4.

Jalan Gu Fei ketika menuju ke ring benar-benar diblokir oleh dua orang. Saat dia mundur, dia secara bersamaan mengoper bola dari belakang tubuhnya; Jiang Cheng melompat ke depan dengan langkah besar dan menangkap bola itu. Dia menggiring bolanya melewati Li Yan No. 2 dan orang lain, dan begitu Gu Fei bisa masuk kembali melalui celah, dia melempar bola kembali padanya.

Tidak dapat disangkal bahwa Menara dari Kelas 5 jauh lebih mampu daripada Menara dari kelas mereka sendiri. Lu Xiaobin hanya berjarak satu langkah lagi ketika berniat menahannya dalam posisi pelukan, namun dia masih berhasil lolos.

Ketika Gu Fei menerima bola, Menara itu seperti selimut besar yang menutupi di depan Gu Fei.

Jiang Cheng dengan cepat bermanuver untuk menahan diri dari siapa pun yang menjaga dirinya. Dia melirik ke arah jam, masih ada waktu tersisa, Gu Fei mungkin masih akan mengoper bola pada saat ini.

Tapi pada detik berikutnya, Gu Fei tiba-tiba melompat.

Sial! Jiang Cheng dengan cepat bersiap untuk mencegat dan kembali ke wilayah pertahanan. Menara melompat bersama Gu Fei dan menekannya seperti beban Gunung Tai. Jika bola itu meninggalkan tangan Gu Fei, bola itu pasti akan ditahan.

Kecuali … dia melakukan aksi lainnya, maka masih ada kesempatan.

Benar saja, tangan Gu Fei dengan kasar jatuh ke udara.

Dan sekarang, dia hanya perlu mengaitkan lengan Menara – dan bola itu mungkin memiliki peluang untuk masuk.

Kedua poin ini sangat penting karena bisa membangkitkan momentum Kelas 8.

Tapi langkah Gu Fei selanjutnya membuat Jiang Cheng mengumpat tentang seekor anjing kuning besar dalam pikirannya. Pria itu berhasil mengoper bolanya!

Meskipun Jiang Cheng langsung memahami niat Gu Fei saat bola terbang ke arahnya, dia masih tidak bisa menahan diri untuk tidak mengumpat.

“Brengsek!” Dia menangkap bola itu kemudian dengan cepat mundur beberapa langkah dari garis tiga poin, dan tanpa ragu-ragu, dia menembakkan bola itu tinggi-tinggi ke arah ring.

Saat bola jatuh melalui jaring, suasana di sekitar penonton dipenuhi pasang surut. Para siswa dari Kelas 8 melompat dan berteriak sampai tenggorokan mereka hampir meledak.

“Sangat cantik!” Tidak ada yang tahu kapan Lao Lu mendapatkan mikrofonnya lagi saat dia berteriak menggunakan mikrofon itu. “Tembakan yang sangat indah!”

“Brengsek!” Wang Xu berteriak tepat di telinga Jiang Cheng dengan kegembiraan yang luar biasa. “Rasanya sangat luar biasa!”

Dengan gerakan yang begitu mulus ini dan tembakan tiga poin itu, semua orang langsung bersorak-sorai seolah-olah mereka sedang dalam pengaruh narkoba. Ketika mereka kembali ke ujung lapangan, seolah-olah kaki mereka terikat pada ketapel.

“Kau punya masalah?” Gu Fei bertanya sambil berlari melewati Jiang Cheng.

“Tidak ada, aku hanya melihatmu bertindak sok keren,” jawab Jiang Cheng.

“Karena kita sudah berada di dalam lapangan dan sudah bermain,” kata Gu Fei. “ayo kita bunuh mereka semua sampai mati.”

“En,” jawab Jiang Cheng.

Saat dia berlari kembali bersama dengan yang lain, dia tiba-tiba teringat pesan Pan Zhi kemarin.

Benar-benar terasa seperti… perasaan yang dimilikinya sebelumnya telah kembali padanya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. 面条鲜 – Kecap Mie Segar – adalah merek kecap khusus yang biasanya digunakan untuk mencampur mie untuk meningkatkan rasa. Botol kacanya dibungkus dengan “seragam” warna merah sebagai penanda merek.

    "Apa kau menamai timnya dengan namamu?" Wang Xu melepas bajunya sendiri dan segera mengenakan seragam itu

  2. Center (C), adalah salah satu dari lima posisi (point guard (PG), shooting guard (SG), small forward (SF), power forward (PF), dan center (C)), dalam permainan bola basket. Pemain tengah biasanya adalah pemain tertinggi di tim, dan sering kali memiliki banyak kekuatan dan massa tubuh juga. Di NBA, center biasanya memiliki tinggi 6 kaki 10 inci (2.08 m) atau lebih tinggi. Mereka biasanya bermain dekat dengan ring.
  3. TieBa 贴 吧 — adalah platform online yang dibuat oleh Baidu yang memungkinkan orang-orang dengan minat yang sama untuk berkelompok, membentuk komunitas, dan bersosialisasi melalui internet. Ada sekitar satu miliar kategori minat pribadi yang bisa dicari dan ditemukan orang-orang dengan sifat serupa yang bisa kau ajak bicara. Kau juga bisa membentuk kelompokmu sendiri — yang dilakukan oleh kelas mereka — dan memposting gambar, membicarakan topik, dll.
  4. Jalur tiga detik: Aturan tiga detik (juga disebut sebagai aturan tiga detik atau tiga kunci, sering disebut jalur pelanggaran) mensyaratkan bahwa dalam bola basket, seorang pemain tidak boleh tetap berada di area terlarang lawan untuk lebih dari tiga detik berturut-turut saat tim pemain itu mengendalikan bola langsung di lapangan depan dan jam pertandingan sedang berjalan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments