• Post category:SAYE
  • Reading time:35 mins read

Memangnya apa hubungannya dengan dia apakah mereka berdua pacaran atau tidak?


Penerjemah: Jeffery Liu


Jiang Cheng dan Gu Miao berjalan paling depan sementara Gu Fei dan Wang Xu menaiki sepeda masing-masing, menggunakan kaki mereka untuk mendorong tanah dan mengikuti di belakang keduanya.

Wang Xu terus berbicara di samping tentang rencananya untuk kompetisi sementara Gu Fei tidak mendengarkan dengan cermat; Yang diinginkan Wang Xu hanyalah berbicara, memiliki orang yang menanggapi kata-katanya bukanlah yang terpenting.

Gu Fei terus memainkan game di ponselnya. Dia sudah mencapai level terakhir Game Craz3 dan bermaksud untuk melewatinya sebelum naik level, tetapi dia masih belum membuat kemajuan apa pun dalam tiga hari terakhir.

“Beri aku nyawa,” Gu Fei berbicara.

“… dan kemudian kau bisa membawa bolanya …” Wang Xu berhenti, “Apa?”

Gu Fei melambaikan layar ponsel di depannya.

“Oh, tunggu sebentar.” Wang Xu mengeluarkan ponselnya dan mengirimkannya nyawa, lalu melihat ke depan. “Ey, si pembuat onar Jiang Cheng itu ternyata sangat disukai anak-anak. Adikmu bahkan sekali pun belum menatap mataku, ‘kan?”

“Pada usia ini, wajahmu penting dalam hal apa pun yang kau lakukan1.” Gu Fei terus memainkan permainannya, “Wajahmu bahkan memiliki poin penting saat kau bermain dengan anak-anak.”

“Benarkah?” Wang Xu menginjak pedal sepeda dan berdiri tegak, lalu melihat pantulan dirinya dari kaca di toko di pinggir jalan. “Aku tidak berpikir aku terlihat lebih buruk dari Jiang Cheng. Hanya saja aku tidak terlihat ramah.”

“En,” Gu Fei terdengar menanggapi.

Sebenarnya, Wang Xu terlihat sangat ramah, dan inilah alasan mengapa usahanya berpura-pura menjadi bos besar tidak pernah berhasil.

Kalau kau berbicara tentang kurangnya keramahan, tipe penampilan yang dimiliki Jiang Cheng adalah tipe yang benar-benar tidak terlihat ramah.

Gu Fei selalu merasa bahwa orang dengan mata yang sedikit terkulai mengeluarkan dua jenis perasaan; satu menyedihkan, dan yang lainnya adalah tipe yang dimiliki Jiang Cheng — yang membuat semua orang ingin memukulnya. Ditambah dengan  ekspresi tidak sabar yang biasanya dia tunjukkan di wajahnya, dia tampak jauh lebih mudah untuk dipahami dibandingkan dengan Wang Jiuri.

Tapi… ketika mereka minum di pabrik baja hari itu, Jiang Cheng mengalami beberapa saat dimana dia menjadi tipe pertama. Setelah mabuk, dia terlihat sedikit bersemangat, dan terlihat sedikit berperilaku baik.

Sangat disayangkan bahwa keadaan seperti ini hanya berlangsung dalam waktu yang sangat singkat; begitu dia mengambil sebatang rokok, dia akan kembali ke kondisinya semula.

Bahkan saat dia merasa malu, dia akan tetap seperti itu.

Gu Fei melihat siluet Jiang Cheng dan Gu Miao yang melompat-lompat dari atas skateboard… dia sudah benar-benar lupa bagaimana perasaannya ketika Jiang Cheng secara pribadi datang hari itu, atau mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa dia tidak memiliki cukup waktu untuk merasakan apapun. Tapi ekspresi Jiang Cheng yang menggambarkan “tidak terjadi apa-apa, tidak ada yang mengingat apapun” ketika dia dengan keras membanting dirinya dan bersandar di sisi lain sofa benar-benar lucu.

Jika Jiang Cheng tidak melakukan apapun, maka dia juga tidak akan terlalu memikirkannya. Bu Shi Hao Niao… baiklah, ketika Bu Shi Hao Niao minum terlalu banyak, mereka jauh lebih dramatis dari yang dilakukan Jiang Cheng. Liu Fan bahkan memiliki keinginan untuk tampil di depan umum ketika mabuk; Dia bahkan menyiapkan kamera, tapi sayangnya dia jatuh ke tanah dan pingsan bahkan sebelum celananya lepas.

Reaksi Jiang Cheng mungkin agak berlebihan tetapi mengingat kebiasaannya memukul orang lain hanya karena mereka menepuk pundaknya, menarik-narik pakaiannya, atau menyodok wajahnya, itu mungkin tidak berarti apa-apa.

Gu Fei tidak berencana memikirkannya lagi. Jika itu adalah sesuatu yang ingin mereka tunjukkan, maka tidak ada yang dengan sengaja menyembunyikannya, dan jika itu adalah sesuatu yang mereka tidak ingin tunjukkan, maka dia tidak akan merasa lebih baik bahkan jika dia tahu.

Perasaan sedang diselidiki seperti itu, adalah sesuatu yang bisa diingat seumur hidup jika mereka pernah mengalaminya sekali.

Dia tidak memikirkan banyak hal lain tentang Jiang Cheng; dia ingin tahu tentang dia, mengaguminya, memiliki pendapat yang baik tentang dia, dan ingin tumbuh lebih dekat dengannya. Ditambah lagi, Gu Miao, gadis kecil itu juga sangat menyukai Jiang Cheng… ketika Gu Miao menunjukkan reaksinya yang langsung menyukai Jiang Cheng, yang hanya baru dikenalnya kurang dari dua hari, itu benar-benar membuatnya sangat terkejut.

Beberapa orang menarik rasa ketertarikan seekor kucing, beberapa orang menarik rasa ketertarikan seekor anjing, tampaknya Jiang Cheng menarik rasa ketertarikan anak-anak aneh…

Bisnis Toko Roti Isi Wang Er tidak buruk; toko itu ramai baik di siang maupun malam hari.

Tidak ada ruang kotak yang tersedia hari ini; Ibu Wang Xu menempatkan mereka di ruangan tempat keluarga mereka biasanya makan.

“Di luar terlalu berantakan,” katanya. “Tidak apa-apa jika kalian duduk di sini. Kalian juga bisa bebas mengobrol.”

“Terima kasih, Bibi,” jawab Jiang Cheng.

Karena Wang Xu harus keluar masuk untuk mengambil barang, dia duduk di dekat pintu. Jiang Cheng dan Gu Fei duduk sedikit lebih dalam di ruangan itu, dengan Gu Miao duduk tepat di antara mereka berdua.

“Lap tanganmu.” Jiang Cheng mengambil sekantong tisu basah dari tasnya dan mengambil satu untuk Gu Miao, “Telapak tanganmu sangat kotor, apa kau jatuh hari ini?”

Gu Miao menggelengkan kepalanya, mengambil tisu basah, dan dengan cepat menyeka tangannya beberapa kali sebelum meletakkannya.

Jiang Cheng menghela napas. Dia melirik Gu Fei, “Apa kau mau satu?”

Gu Fei tersenyum. “Sebenarnya filosofiku adalah makan dengan keadaan bersih berarti terhindar dari sakit…”

Jiang Cheng mengabaikannya dan mengambil tisu basah itu dan bersiap untuk membersihkan tangannya sendiri, tapi dia bahkan belum bisa menggenggamnya dengan kuat ketika Gu Fei mengulurkan tangan untuk mencubit dengan dua jari, lalu menyambar tisu basah itu.

“Bisakah kau berhenti bersikap munafik?” Jiang Cheng memandangnya, “Jadilah sedikit lebih jujur ​​dan dunia akan menjadi tempat yang lebih baik2.”

“Apa kau dengar itu?” Gu Fei memandang Wang Xu dan menyeka tangannya sambil berkata, “Bersikaplah lebih jujur.”

“Aku tidak mau!” Wang Xu segera menjawab dengan jujur.

Jiang Cheng menghela napas.

Ini bukan pertama kalinya Gu Miao datang untuk makan roti pipih. Wang Xu meletakkan keranjang kecil berisi roti pipih di depannya dan dia dengan akurat mengambil satu daging keledai.

“Kau hanya makan jenis ini setiap saat.” Wang Xu tertawa, “Apa kau tidak ingin mencoba rasa lain?”

Gu Miao mengabaikannya dan menundukkan kepalanya untuk menggigit roti di tangannya.

“Bilang terima kasih,” kata Gu Fei.

Gu Miao segera berdiri, makan dan membungkuk pada Wang Xu pada saat yang bersamaan.

“Ey, ey, ey, sama-sama.” Wang Xu baru saja duduk tetapi melompat berdiri, juga membungkuk kembali kepada Gu Miao, “Selamat menikmati, Ratuku3.”

“Kau punya potensi4,” Gu Fei berkomentar.

“Dia terlalu dingin,” jawab Wang Xu. “Padahal aku sangat tulus.”

“Kau tidak ingin citramu sebagai bos besar lagi?” Jiang Cheng bertanya.

“Dengan kalian berdua di sini, memangnya aku bisa jadi bos besar?” Wang Xu menyipitkan mata ke arahnya, “Tapi jangan pernah kalian tarik kaki belakangku5 saat aku mengatur formasi nanti sore.”

“Oh.” Jiang Cheng menunduk untuk melihat ke bawah meja.

“Apa yang sedang kau cari?” Wang Xu menatapnya.

“Mencari kaki belakangmu,” kata Gu Fei sambil makan.

“Brengsek!” Wang Xu berteriak dengan ketidakpuasan, “Teman sebangku benar-benar berbeda! Padahal baru berlatih bersama selama beberapa hari dan kalian sudah bisa bekerja sama secara diam-diam!”

Jiang Cheng tidak terlalu lapar hari ini; dia tidak bisa makan sebanyak terakhir kali sebelum dia mulai bersendawa. Dia merasa seperti dia bahkan tidak makan sebanyak Gu Miao.

Gu Miao makan begitu banyak hingga wajahnya memerah, dahinya berkeringat.

“Ey,” Jiang Cheng melepas topinya dan melihat rambut Gu Miao yang berantakan, “Rambutmu…”

Gu Miao meletakkan roti pipih di tangannya dan mengangkat tangannya untuk menjambak rambutnya sendiri.

“Ey!” Jiang Cheng meraih tangannya, “Semuanya berminyak!”

“Tidak apa-apa,” Gu Fei berbicara dari samping.

“Bagaimanapun juga, dia perempuan,” Jiang Cheng menatapnya.

“Tidak apa-apa jika kau memperlakukannya seperti anak kecil.” Gu Fei mengambil topi Gu Miao dan melihatnya, “Apa topinya robek? Karena kau jatuh?”

Gu Miao melirik lubang di topi miliknya dan menganggukkan kepalanya.

“Ayo kita buat yang lain, oke?” Gu Fei bertanya.

Gu Miao berpikir sejenak, lalu meraih sudut sweternya dan menunjuk ke arah Gu Fei.

“Kamu ingin warna kuning sekarang?” Gu Fei bertanya, “Baiklah.”

“Kau… akan merajut satu untuknya?” tanya Jiang Cheng.

“Tentu saja,” Gu Fei meliriknya.

Gu Miao sangat senang karena dia mendapatkan topi baru. Sejak mereka meninggalkan rumah Wang Xu, dia menyeret Jiang Cheng bersama mereka untuk membeli benang.

“Aku akan membawamu ke sana,” kata Gu Fei padanya. “Cheng Ge tidak harus ikut.”

Gu Miao tidak bereaksi. Dia masih memegang erat tangan Jiang Cheng dan tidak repot-repot melepaskan genggamannya saat dia setengah bersandar padanya dan saling berpegangan tangan.

“Cheng Ge harus istirahat dan tidur siang setiap hari. Dia harus tidur siang.” Gu Fei berjongkok dan menatap Gu Miao saat dia berbicara.

Gu Miao balas menatapnya, matanya terbuka lebar, tapi tetap saja dia tidak bereaksi.

“Tidak apa-apa,” Jiang Cheng berbicara. “Ayo pergi bersama. Aku tidak akan tidur siang hari ini.”

Gu Miao masih mempertahankan postur itu, seolah dia tidak mendengar apa yang dikatakan Jiang Cheng.

“Kau …” Gu Fei mengangkat kepalanya dan memberi isyarat padanya. “Biarkan dia melihatmu, lalu bicara lagi.”

“Oh.” Jiang Cheng berjongkok dan bergerak di depan garis pandang Gu Miao. “Aku akan pergi bersamamu. Aku tidak akan tidur siang hari ini.”

Gu Miao akhirnya bereaksi; dia berbalik dan menariknya ke depan.

Gu Fei menghela napas ringan dari samping.

“Kita akan membeli benangnya dimana?” Jiang Cheng bertanya padanya.

“Setelah melewati jembatan, ada jalan menuju toko penjual benang,” jawab Gu Fei, dia berpikir sejenak dan bertanya, “Kau tidur siang setiap hari?”

“Kaulah yang mengatakan kalau aku tidur siang setiap hari,” jawab Jiang Cheng.

“Oh.” Gu Fei tersenyum, “Aku harus tidur siang setiap hari. Kalau aku tidak tidur, aku akan kelelahan.”

“Kau bisa tidur selama di kelas, kau juga tidak pernah mendengarkan.” Jiang Cheng menarik Gu Miao, yang berdiri di atas skateboard, ke depan.

“Tidak bisa melakukannya,” kata Gu Fei dengan ekspresi yang serius. “Aku harus melewati salah satu level Craz3 Match. Aku sedang bersaing dengan Li Yan. Aku harus melewati level itu sebelum dia.”

“Kau gila.” Jiang Cheng berpikir sejenak, lalu mengulurkan tangan padanya, “Mana, biarkan aku mencobanya.”

“Bukankah kau tidak bermain?” Gu Fei mengeluarkan ponselnya.

“Aku tidak bermain karena aku muak.” Jiang Cheng mengambil ponselnya, “Ditambah keberuntunganku selalu cukup bagus. Aku seorang xueba dengan keberuntungan dan IQ, mengerti?”

“Sekarang kau yang tidak bisa berhenti mengungkit lelucon ini. Jangan salahkan aku lagi,” kata Gu Fei. “Aku mungkin hanya memiliki tiga nyawa, apa itu cukup?”

Jiang Cheng tidak menjawab saat dia menundukkan kepalanya dan mulai bermain.

Perjalanan dari restoran roti pipih keluarga Wang Xu menuju tempat toko penjual benang melewati jembatan, itu adalah perjalanan yang cukup panjang, tetapi Jiang Cheng menatap ponsel Gu Fei dengan kepala tertunduk sepanjang waktu.

Gu Fei tidak memiliki banyak kesabaran saat bermain dengan game ini. Dia terlalu malas untuk memikirkan langkah demi langkah yang diambilnya, jadi dia biasanya akan langsung tersingkir di mana pun dia melihat kemungkinan dirinya akan tersingkir. Tapi Jiang Cheng berbeda darinya, dia akan menatap layar untuk waktu yang sangat lama sebelum memutuskan untuk mengambil langkah.

Jiang Cheng mengambil jumlah waktu yang biasanya memungkinkan Gu Fei untuk bermain setidaknya tiga putaran sebelum mengangkat kepalanya.

“Apa kau berhasil melewatinya?” Gu Fei bertanya.

“Tidak,” Jiang Cheng terus menundukkan kepalanya dan menatap ponsel di tangannya, “Mati.”

Gu Miao menarik ujung bajunya, dengan penuh semangat melihat sekeliling tanpa memperhatikan jalan. Jiang Cheng juga tidak memperhatikan jalan, membawa Gu Miao menuju anak tangga yang rusak di samping jembatan.

Gu Fei buru-buru mengayuh sepedanya dan meraih lengannya.

Jiang Cheng tiba-tiba membeku dan menarik kembali lengan yang diposisikan di belakangnya. Gu Fei tidak bisa menghindar tepat waktu di atas sepeda dan hanya bisa menyaksikan kepalan tangan Jiang Cheng terbang ke arah hidungnya dengan embusan kecil angin.

Apakah refleks terkondisinya sudah tidak aktif?

Tetapi ketika tinggal tersisa sedikit jarak dari wajahnya, tangan Jiang Cheng berhenti.

“Kau tidak mengerem terlalu keras sampai lenganmu patah ‘kan?” Gu Fei melonggarkan cengkeramannya di lengan Jiang Cheng.

“Maaf.” Jiang Cheng menoleh dan melirik ke arah anak tangga di depannya, “Brengsek.”

“Er Miao, bantu Cheng Ge melihat jalan, pimpin dia.” Gu Fei menjentikkan kepala Gu Miao.

Gu Miao menganggukkan kepalanya dan dengan satu tangan memeluk skateboard-nya dan tangannya yang lain menarik-narik ujung pakaian Jiang Cheng, dia terus berjalan ke depan.

Ketika mereka akhirnya melewati jembatan, mereka tiba di depan sebuah etalase toko yang biasanya dikunjungi Gu Fei untuk membeli benang, pandangan Jiang Cheng masih tertuju pada layar ponsel di tangannya.

“Tiga nyawa bisa bertahan selama ini?” Gu Fei bertanya. “Sudah sampai. Tidak apa-apa kalau tidak berhasil. Bahkan kalau kau tidak berhasil, kau akan tetap menjadi xueba.”

“Lihatlah.” Jiang Cheng memposisikan ponsel dengan layar menghadapnya. Hanya ada satu langkah yang tersisa.

“En?” Gu Fei melihat ke layar.

Jiang Cheng mengulurkan jarinya, membuat sentuhan di layar, dan ketika sebuah ledakan muncul dan lenyap pada detik berikutnya, dia berhasil melewati level tersebut.

“… Luar biasa.” Gu Fei mendesah dengan tulus.

“Tidak ada tepuk tangan?” Jiang Cheng bertanya.

Gu Fei memberikan tepuk tangan.

“Ini…” Jiang Cheng menyerahkan kembali ponsel itu kepada Gu Fei, “Kau baru saja mendapat pesan.”

“Oh,” Gu Fei menunduk dan meletakkan ponselnya kembali ke sakunya.

Jiang Cheng berniat memberitahunya bahwa dia tidak melihat tetapi kemudian merasa itu tampak sedikit disengaja. Bagaimanapun, dia memang melihat sekilas saat pesan pertama kali tiba, dan bahkan melihat pengirim dan isinya…

– Zhuxin: Datang dan dengarkan aku bernyanyi hari ini, oke?

Jika ada pesan lain setelah itu maka dia tidak melihatnya.

Awalnya, Jiang Cheng selalu berpikir bahwa Gu Fei dan Ding Zhuxin memiliki hubungan romantis; mereka memiliki semacam keakraban dan pemahaman diam-diam yang bisa dirasakan orang. Ditambah, pola not musik yang mereka berdua miliki di tubuh mereka, dan ketika hari itu Gu Fei menyalakan mode sibuk pada ponselnya, dia juga tiba di rumah sakit ditemani oleh Ding Zhuxin.

Tetapi ketika dia melihat pesan Ding Zhuxin, kata “oke” membuatnya tampak seperti hubungan keduanya sebenarnya agak jauh.

Orang-orang dengan hubungan yang sangat dekat kemungkinan besar akan langsung menyuruh seseorang untuk pergi dan mendengarkan mereka bernyanyi.

Jiang Cheng memasuki toko benang bersama Gu Fei dan sekali lagi merasa bahwa selalu memikirkan urusan pribadi orang lain tanpa alasan, sebenarnya sedikit tidak etis. Memangnya apa hubungannya dengan dia apakah mereka berdua pacaran atau tidak?

“Datang untuk membeli beberapa benang lagi?” Pemilik toko menyambut saat dia melihat Gu Fei masuk. “Kebetulan ada beberapa benang yang baru datang dalam dua hari ini. Kelompok benang kali ini tidak terlalu tebal saat dirajut, cocok untuk digunakan saat musim semi tiba. Ada banyak warna, dan kami juga punya warna hijau.”

“Dia tidak ingin warna hijau sekarang.” Gu Fei tersenyum dan menepuk bahu Gu Miao, “Pergi pilih warna yang kamu mau.”

Gu Miao berlari ke deretan benang dan melihat ke sana kemari.

Jiang Cheng tidak tahu apa-apa tentang benang. Dia tidak pernah melihat orang merajut sweter sebelumnya di rumah. Sekarang ketika dia melihat bundelan dan gulungan benang di toko itu, dia merasa sebenarnya ini cukup menarik. Dia juga berjalan mendekat dan mengulurkan tangannya untuk meraih salah satu buntalan benang.

Tebal dan lembut, sangat nyaman untuk disentuh…

“Enak disentuh ‘kan?” Gu Fei bertanya dari sampingnya.

“Ah.” Jiang Cheng mengangguk, “Rasanya berbeda sekali dengan menyentuh sweter.”

“Barang rajutan tangan terasa seperti seikat benang,” pemiliknya tersenyum dan berkata. “Barang rajutan mesin tidak terasa sebagus rajutan tangan.”

“Benarkah?” Jiang Cheng sedikit bingung, “Aku tidak pernah memakai barang rajutan tangan sebelumnya.”

“Kalau begitu biarkan temanmu merajut sesuatu untukmu.” Pemiliknya mengambil seikat benang biru tua dan menggosoknya sedikit di tangannya, “Yang ini memiliki banyak benang dan terasa nyaman, warna gelapnya juga cocok untuk anak laki-laki.”

“Ah?” Jiang Cheng terpana, merasa seperti pemiliknya, demi mempromosikan benangnya, benar-benar6 ……

“Kau mau?” Gu Fei bertanya sambil tertawa saat dia bersandar di konter di samping mereka.

“Tidak, tidak, tidak, tidak perlu.” Jiang Cheng buru-buru menyingkirkan seikat benang, “Aku punya cukup banyak sweter, dan aku tidak terlalu membutuhkannya dengan cuaca yang semakin hangat belakangan ini.”

“Kau bisa memakainya tahun depan,” pemilik mengambil segumpal benang lagi. “Benang ini cocok untuk…”

“Tidak, tidak, tidak, tidak …” Wajah Jiang Cheng hampir semuanya merah, terus mundur sampai dia hampir ke luar toko seolah ingin bersembunyi. “Aku benar-benar tidak membutuhkannya.”

Gu Fei terus bersenang-senang di samping, tidak bersuara, hanya tertawa dan menonton pertunjukan ini.

“Temanmu bahkan tidak mengatakan kalau dia tidak akan merajut satupun untukmu.” Pemilik toko terus mengangkat benang dan bahkan mengejar Jiang Cheng dengan semangat yang luar biasa. “Coba lihat yang ini…”

Jie, jie, bibi, bibi…” Jiang Cheng menatapnya dengan tatapan yang tulus, “Aku benar-benar tidak membutuhkannya untuk merajut untukku. Itu, aku … aku juga tahu caranya merajut.”

Gu Fei mengangkat alisnya dengan penuh minat.

“Benarkah?” Pemilik toko sangat terkejut. Dia berbalik untuk melihat Gu Fei, “Kau tahu cara merajut, temanmu juga tahu cara merajut, anak-anak muda akhir-akhir ini sangat mengesankan.”

“En, itu benar.” Gu Fei menganggukkan kepalanya, “Kami adalah anak-anak muda generasi baru.”

“Kalau begitu, apa kau tidak akan membelinya?” Pemilik toko sekali lagi melihat kembali ke Jiang Cheng, “Aiyo, izinkan aku memberitahumu, mereka yang tahu cara merajut akan merasa tangan mereka gatal jika mereka tidak merajut selama satu hari.”

Jiang Cheng tidak ingin mengatakan apa-apa lagi setelah dia mengatakan itu. Di dalam hatinya, dia mengubur dirinya sendiri dan mengekspresikan ketidakpuasan yang ekstrim terhadap perilakunya sendiri.

Upaya pemilik toko dalam mempromosikan benangnya sangat luar biasa7. Untuk melarikan diri darinya, Jiang Cheng akhirnya hanya bisa menganggukkan kepala, “Baiklah, kalau begitu aku akan … membeli satu.”

“Hanya satu?” Pemiliknya memandangnya, “Satu bundel untuk merajut sweter?”

“Tidak, aku hanya akan merajut …” Jiang Cheng benar-benar tidak tahu apa yang bisa dirajut oleh satu bundel benang, jadi dia hanya bisa mengirim pandangan sekilas ke Gu Fei untuk meminta bantuan. Gu Fei mengangkat tangannya dan dia buru-buru menjawab, “Sarung tangan.”

Ketika mereka selesai membeli benang dan meninggalkan toko, Jiang Cheng merasa seperti berkeringat karena gugup.

“Kau bahkan tidak membantuku sedikit pun.” Dia menghela napas, “Pemilik toko ini benar-benar …”

“Kau mengatakannya sendiri, kalau kau tahu caranya merajut,” kata Gu Fei.

“Lihat aku,” Jiang Cheng menunjuk pada dirinya sendiri. “Apa menurutmu seseorang dengan penampilan sepertiku terlihat seperti seseorang yang tahu caranya merajut sweter?”

“Apa menurutmu aku terlihat seperti itu?” Gu Fei bertanya.

“… baik.” Kata-kata Jiang Cheng mengecewakannya8. Dia menyerahkan kantong kecil berisi seikat benang dan satu set jarum rajut bambu di tangannya ke arah Gu Fei. “Aku akan memberikan ini padamu karena ini tidak akan berguna untukku. Kau bisa membuat sepasang sarung tangan atau syal kecil atau sesuatu untuk Gu Miao.”

Gu Fei tersenyum dan mengambil kantong itu, “Terima kasih.”

Tidak ada waktu untuk pulang setelah membeli benang. Gu Fei menyuruh Gu Miao untuk langsung kembali ke toko di persimpangan, lalu berjalan kembali ke sekolah bersama Jiang Cheng sambil membawa sekantong benang.

“Kau tidak akan memintanya untuk membawa ini bersamanya?” Jiang Cheng bertanya.

“Tidak perlu,” jawab Gu Fei. “Sejak kau melewati level itu di game Craz3 Match yang terbelakang, aku tidak punya hal yang bisa kulakukan nanti …”

“Kau ingin merajut sweter di kelas?” Jiang Cheng kaget.

“Apa?” Gu Fei membalas, “Kalau kau ingin belajar aku bisa mengajarimu.”

“Tidak perlu!” Jiang Cheng segera menjawab.

Gu Fei benar-benar orang yang luar biasa. Dia benar-benar menundukkan kepalanya saat dia merajut topi untuk Gu Miao sepanjang sore.

Jiang Cheng tidak terlalu peduli untuk mendengarkan pelajaran di kelas sore dan hanya bisa terus-menerus melirik Gu Fei. Di satu sisi, dia terkejut dengan bagaimana tingkat keterampilan Gu Fei tidak kalah dari wanita tua yang akan membawa cucu mereka, merajut, dan mengobrol pada saat yang sama, dan di sisi lain, dia dikejutkan oleh tangan Gu Fei. … Seseorang yang memiliki kepala dengan rambut dicukur sepanjang satu inci dengan pola ukiran yang merata, dan bisa menghantamkan seseorang ke pohon dengan satu tangan, sebenarnya memiliki tangan yang bisa sangat cantik saat memegang jarum rajut.

Dan yang lebih sulit dipercaya adalah tidak ada orang di sekitar mereka yang terkejut dengan perilakunya. Mungkin mereka sudah lama terkejut dan sudah terbiasa dengan ini sekarang.

“Ey.” Gu Fei diam-diam menghela napas.

“Ada apa?” Jiang Cheng bertanya.

“Aku menjatuhkan jarumnya,” jawab Gu Fei saat dia menendang jarum rajut itu. “Aku harus…”

“Brengsek!” Jiang Cheng tidak bisa menahan dirinya untuk mengumpat dengan suara rendah, “Kau mau melakukannya dari awal  lagi? Dia tidak akan tahu, ‘kan?”

“Kau mungkin tidak akan tahu,” jawab Gu Fei pelan. “Tapi Er Miao sangat khusus tentang banyak hal. Dia bahkan tidak bisa menerimanya jika awal utasnya terlalu besar. Dia akan membuat ulah, dan kau tidak akan bisa membujuknya.”

“Oh…” Jiang Cheng teringat hari di mana Gu Miao berteriak keras dan merasa bahwa tidak mudah bagi Gu Fei untuk menjadi seorang kakak.

Kecepatan Gu Fei cukup hebat. Ketika sekolah selesai pada sore hari9, dia sudah menyelesaikan sebagian kecil topi rajutnya, bahkan sudah ada beberapa pusaran di dalamnya. Jiang Cheng memiliki dorongan untuk mengepalkan tinju dan berteriak bahwa dia luar biasa.

“Jangan pergi dulu,” kata Wang Xu. “Aku akan pergi menemui Lao Xu untuk mengambil seragam kita. Tunggu sebentar teman-teman. Ayo kita pergi ke rumahku nanti malam untuk makan roti isi dan mendiskusikan taktik yang akan kita lakukan besok.”

Sekelompok orang yang bermain bola basket mengepung meja Gu Fei dan mengobrol sambil menunggu seragam pinjaman Lao Xu.

“Aku pikir akan lebih baik untuk kita tidak memiliki ekspektasi apapun,” kata Guo Xu. “Ingat seragam dari tahun lalu.”

“Memangnya seragam tahun lalu seperti apa?” Jiang Cheng bertanya.

“Tim Basket Penjara No.4, “jawab Gu Fei sambil merajut.

“… Bahkan itu bisa dipinjam?” Jiang Cheng tercengang.

“Tahun ini, kita punya banyak harapan. Kita pasti tidak akan memakai seragam penjara lagi, ‘kan?” Lu Xiaobin bertanya-tanya.

“Siapa yang tahu, estetika Lao Xu selalu berbeda dari kebanyakan orang.”

Semua orang mengobrol sebentar. Wang Xu membawa dua tas besar seragam kembali ke ruang kelas, dan dari ekspresi wajahnya, mereka tahu bahwa seragam ini mungkin tidak jauh lebih baik daripada seragam Penjara No. 4.

“Aku pikir kita harus mengandalkan temperamen kita.”10 Dia meletakkan dua tas itu di atas meja.

Semua orang mengeluarkan seragam dari dalam tas itu untuk dilihat dan kemudian tiba-tiba mereka semua tampak merasa ingin pingsan.

“Petani … Bintang Lima?” Guo Xu menarik salah satu seragam dan membacakan kata-kata di atasnya. “Bukankah Petani Bintang Lima, itu pasar petani dua halte di utara sekolah kita?”

“Ya.” Gu Fei menyingkirkan benangnya, menatap tumpukan seragam, dan menghela napas.

“Bahkan ada iklannya juga sialan.” Wang Xu menunjuk ke seragam itu, “Mie Segar.”

Jiang Cheng benar-benar tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa; dia tertawa dan mengambil foto seragam itu dengan ponselnya pada saat yang bersamaan. Dia kemudian mengirimkan foto itu kepada Pan Zhi.

– Cucu, kami ada kompetisi bola basket besok, kagumilah seragam kami dulu.

“Ayo singkirkan seragam ini,” Gu Fei berbicara. “Aku akan membawakan beberapa seragam untuk kalian besok.”

“Itu bagus.” Wang Xu segera memasukkan kembali seragam-seragam itu ke dalam tas, “Seperti apa mereka?”

“Seragam tim teman-temanku,” jawab Gu Fei. “Ada juga nama tim dan semacamnya, tapi setidaknya itu bukan dari Pasar Tim Tani.”

“Sial, kenapa kau tidak mengatakan ini sebelumnya? Kalau kau mengatakannya, aku tidak akan membiarkan Lao Xu pergi ke sana.” Wang Xu memasukkan kembali seragam-seragam itu ke tas di atas meja, “Ayo pergi. Ayo makan malam dan mendiskusikan beberapa taktik kita untuk besok.”

Jiang Cheng mengemasi barang-barangnya dan mengikuti sekelompok orang itu berjalan menuju ke luar kelas.

Balasan Pan Zhi datang saat mereka turun.

– Kakek, aku merasa sangat senang sampai air mataku hampir menutupi wajahku. Akhirnya kau kembali ke kakek yang lama.


Catatan:

Lihat grafik, jadi Gu Fei, Gu Miao dan Jiang Cheng pergi untuk membeli benang selama istirahat sore yaitu dua jam.

* Lihat grafik, jadi Gu Fei, Gu Miao dan Jiang Cheng pergi untuk membeli benang selama istirahat sore yaitu dua jam

Jeff: JC dan GF masih di pendidikan menengah ya, belum pendidikan tinggi. Pendidikan menengah ini dibagi dua, SMP dan SMA.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. “Pada usia ini, wajahmu penting dalam apa pun yang kau lakukan.” — HAHAHAHA Gu Fei pada dasarnya memberi tahu Wang Xu kalau Jiang Cheng lebih tampan darinya HAHAHAHA XD
  2. “Mulutmu berkata ya tapi hatimu tidak setuju” (口是心非) Jadi pada dasarnya kau mengatakan satu hal tapi melakukan/berpikir sebaliknya.
  3. “Selamat menikmati, Ratuku.” (女王 您 慢 用) – Meskipun secara harfiah diterjemahkan menjadi “makanlah perlahan, Ratuku”, yang sebenarnya 用 artinya adalah meluangkan waktumu untuk menikmati (makanan).
  4. “Kau punya potensi,” — Dia memuji keterampilan akting Wang Xu (sarkastik) di sini. Arti literalnya adalah “menjanjikan”.
  5. Tarik kaki belakangku … (拖 我 后腿) — Secara harfiah berarti “seret kaki belakangku/untuk menahan kaki seseorang”. Artinya menghalangi seseorang atau menahan seseorang alias menyeret seseorang ke bawah.
  6. Benar-benar ……. (简直) kau biasanya meletakkan sesuatu setelah 简直, kata itu sendiri pada dasarnya digunakan untuk mengatakan “benar-benar sesuatu / hanya sesuatu” tetapi beberapa orang saat ini hanya mengatakan 简直 了 untuk mengungkapkan apa yang ingin mereka katakan dan yang lain hanya mengerti apa yang mereka maksud sehingga aku hanya bisa menggunakan “benar-benar …” di sini.
  7. luar biasa (势间) – sebuah idiom yang berarti luar biasa, tidak dapat dikendalikan, atau tidak dapat dihentikan. Ini juga terjemahan langsung dari Advance Bravely (novel karya Chai JiDan), yah, “Unstoppable”.
  8. kata mengecewakannya (无言以对) – idiom lain yang secara harfiah berarti “tidak ada kata untuk dibalas”. Pada dasarnya itu berarti tidak bisa berkata-kata.
  9. Sore – aku tahu bahwa waktunya bisa sangat membingungkan, waktu saat ini bisa juga disebut ‘siang’ (catatan lengkap di bawah.
  10. Temperamen (气质) – ciri/perilaku kepribadian. Kata tersebut dapat diterjemahkan ke dalam sifat sebenarnya dari seseorang tergantung pada konteksnya meskipun itu kata yang sama. Mungkin kata karisma paling cocok di sini.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments