• Post category:SAYE
  • Reading time:34 mins read

Sinar matahari yang cerah masuk, dan lingkaran cahaya samar tergambar di wajahnya.


Penerjemah: Jeffery Liu


Suara peluit timah itu terdengar cukup jelas, ditambah dengan resonansi dari ruang interior tempat itu, suara yang terdengar lebih merdu dan bersemangat.

Gu Fei tidak tahu mengapa ada orang yang berpikir bahwa alat musik seperti itu tidak semewah piano. Jiang Cheng berdiri di sana bersandar ke meja, memegang tabung kecil, hitam, dan halus ini di tangannya — sangat mewah.

Lagu yang dia mainkan terdengar sangat ceria dan ringan, tapi Gu Fei entah kenapa bisa mendengar sedikit perasaan kesepian disana; dia tidak tahu apakah itu berasal dari alat musik itu sendiri ataukah orang yang memainkannya.

Nada terakhir yang dimainkan bergema pada nyala api yang menari, dan setelah perlahan menghilang, tangan Jiang Cheng yang memegang peluit itu turun; tak satu pun dari keduanya yang berbicara.

Setelah beberapa saat, Jiang Cheng mendongak dengan sedikit senyum yang hampir tidak bisa dibedakan di sudut mulutnya. “Bagaimana?”

“Luar biasa,” jawab Gu Fei dan bertepuk tangan.

“Katakan sesuatu yang bagus, apa kau tidak bisa.” Jiang Cheng mengambil kain beludru kecil dan menyeka corong seruling itu. “Cara bicaramu terdengar seperti kau sedang meminta untuk dipukul.”

“Benar-benar luar biasa,” jawab Gu Fei sekali lagi. “Kau pasti sudah lama berlatih, ‘kan?”

“Mm,” Jiang Cheng terdengar setuju tapi kemudian memikirkannya dan menggelengkan kepalanya. “Seharusnya tidak lama juga, tidak selama jumlah waktu yang aku gunakan untuk berlatih piano.”

“Belum lama tapi kau bisa memainkannya dengan baik,” kata Gu Fei. “Kau pantas dipanggil…”

Ketika Gu Fei hanya berhasil mengatakan setengah kalimatnya tanpa melanjutkan, Jiang Cheng menghela napas. “Ya, xueba. Kapan kau akan selesai dengan lelucon ini, huh?”

Gu Fei tertawa sejenak dan akhirnya menambahkan, “Kau benar-benar memainkannya dengan sangat baik.”

“Sebenarnya tidak terlalu sulit, memulainya cukup mudah.” Jiang Cheng memegang peluit timah di tangannya, memutarnya beberapa kali, dan memberikannya pada Gu Fei. “Ingin mencobanya?”

“… Kalau begitu aku akan mencobanya.” Gu Fei berjalan di depannya dan mengambil peluit timah itu, “Memainkannya secara langsung?”

“Bagaimana lagi?” Jiang Cheng bertanya.

“Maksudku, apa kau punya mysophobia?” Gu Fei bertanya.

Jiang Cheng tertawa terbahak-bahak, merasa bahwa dia tidak tahan pada apa yang terjadi malam ini – dia tertawa cukup lama dan akhirnya mengarahkan jarinya ke segala arah. “Dalam lingkungan ini, siapa pun yang menderita mysophobia akan pingsan begitu mereka masuk.”

“Benar, kau bahkan baru saja mengambil kain dari bangkai tikus.” Gu Fei melihat peluit timah itu, mempelajari penampilannya, dan menekan jari-jarinya ke lubang jari. “Seperti ini?”

“Mm,” Jiang Cheng dengan ringan menjentikkan ujung jarinya, “Tekan dengan kuat, dan suaranya akan datang.”

Setelah Gu Fei menekannya dengan benar, dia berusaha meniup dengan lembut ke corong seruling.

Peluit itu mengeluarkan nyaring yang agak mengejutkan dan menusuk telinga; dia mengerutkan kening dan memiringkan kepalanya ke samping, “Hei, ada apa dengan suara ini, membuatku takut.”

Jiang Cheng menahan tawa, “Kendurkan sedikit saat kau meniupnya. Ini akan terdengar lebih baik kalau kau membiarkannya mengalir dan tidak berhenti.”

“Baik.” Gu Fei menarik napas dan kemudian meniup ke corong sekali lagi.

Kali ini, jauh lebih baik; lagu itu bergema dan mengalir, meskipun suaranya …

“Lupakan,” Gu Fei melonggarkan cengkeramannya pada peluit timah itu. “Memulainya mungkin mudah tapi itu tidak berarti suaranya bisa didengar hanya dengan dua permainan. Dengan hanya dua langkah ini, siapa pun yang tidak tahu akan berpikir bahwa aku sedang memanggil husky konyol1.”

“Kau masih terlalu tegang.” Jiang Cheng mengambil peluitnya, dan dengan santai mengusap corong di celananya sendiri. “Lihat wajahku, santailah.”

Gu Fei menatapnya dengan sungguh-sungguh saat dia memainkan skala musik2: “Mengerti?”

“Kalau aku mengatakan aku tidak mengerti,” Gu Fei tertawa. “Apa kau akan memarahiku?”

Jiang Cheng tidak berbicara dan terus bermain, memainkan tangga nada lain, nada pendek, dan setelah dia bermain sebentar, Gu Fei menyodok wajahnya. “Kau bilang memainkannya harus santai…”

Lagu ceria itu tiba-tiba berhenti dan peluit di tangan Jiang Cheng segera menampar tangan Gu Fei.

“Brengsek!” Gu Fei menarik tangannya ke belakang, dan kemudian mengayunkan lengannya dan menggosok punggung tangannya, dia mengutuk. “Apa yang salah denganmu?”

Jiang Cheng tiba-tiba merasakan perasaan memalukan karena ingin melompat keluar jendela. Dia tidak yakin apakah itu karena efek dari minuman keras atau kontak tatap muka yang dekat ini membuatnya selalu merasakan atmosfer – secara keseluruhan – selama ini ambigu.

Suara Gu Fei dan kata-kata Gu Fei saat dia bernapas, semuanya membuatnya merasa sedikit pusing.

Sentuhan ujung jarinya di wajahnya hanyalah sentuhan ringan, dan area itu sangat kecil sehingga bisa diabaikan, tapi tindakan itu membuatnya bereaksi berlebihan.

Pada saat ini, dia tidak dapat membedakan apakah itu hanyalah refleks atau penghindaran bawah sadarnya.

Kuncinya adalah bahwa Gu Fei sudah dipukul olehnya untuk alasan entah apa, dan dia tidak punya sarana untuk menjelaskannya.

Halo, aku sangat tidak suka ketika orang lain menyentuhku.

Dan karena aku menyukai pria, aku sangat tidak ingin disentuh oleh mereka.

Halo, Wang Jiuri mengatakan kalau sikapku yang merepotkan sebenarnya adalah penilaian yang benar…

“Wang Xu berkata bahwa pembuat onar sepertimu tidak mengizinkan orang lain menepuk pundakmu.” Gu Fei menatapnya dan menyambar dialog internalnya, “Kau benar-benar merepotkan.”

“Ah,” Jiang Cheng juga menatapnya. “Kau baru menyadarinya?”

Gu Fei terdiam dan menatapnya.

Jiang Cheng juga tidak tahu harus berkata apa, jadi dia hanya berdiri di sana dan menatap langsung ke arah Gu Fei.

Setelah menatap hanya sepuluh detik, Jiang Cheng merasa bahwa hal-hal itu tidak terlalu membesarkan hatinya – dia ingin tertawa.

Dia sangat ingin tertawa.

Jika dia benar-benar tertawa tanpa akhir tepat setelah memukul Gu Fei seperti itu, Gu Fei pasti akan datang dan mengajaknya berkelahi, bukan?

Oleh karena itu, alkohol tidak boleh ditelan secara sembarangan karena bisa dengan mudah merusak apapun.

Setelah segudang pikiran ini, dia mengertakkan giginya tanpa tertawa. Gu Fei mungkin sudah lelah menatapnya; dia menggosok tangannya lagi: “Untungnya kau bukan perempuan, kalau tidak kau tidak bisa menikah3.”

Jiang Cheng tertawa terbahak-bahak pada saat itu.

Apa yang kau tertawakan sialan!

Apa yang sedang kau tertawakan!

Secangkir kertas minuman keras Niu Er ternyata bisa membuatnya idiot!

Jiang Cheng, apa kau bodoh? Ya.

Dia memarahi dirinya sendiri sambil tertawa sampai dia bersandar di meja di belakangnya – bahkan tubuhnya gemetar tak terkendali.

“Apa kau percaya kalau aku tidak akan memukulmu?” Kata Gu Fei.

Jiang Cheng menutupi area lukanya dan terus tertawa gembira, dan Gu Fei, akhirnya terinfeksi oleh keidiotannya sekali lagi, tertawa terbahak-bahak.

Namun, selain peristiwa idiot ini berlangsung, ada keuntungannya juga — rasa malu yang menyelimuti Jiang Cheng, akhirnya, juga ditertawakan.

Hanya saja, tawa itu melukai sisi tubuhnya.

“Hei …” Dia jatuh ke sofa, “Maaf, aku pasti minum terlalu banyak.”

Gu Fei menghela napas santai, mungkin menunggu tawa berlalu lalu dia berjalan dan duduk dengan berat di sofa di sampingnya. “Wang Xu bilang kalau dia hanya menepuk pundakmu dan kau ingin memukulnya?”

Meski sofa itu cukup lusuh, secara mengejutkan elastisitasnya masih bagus. Gu Fei menerkamnya seperti bola meriam, menyebabkan Jiang Cheng terpental — merasa pusing seolah akan lepas landas.

“Aku tidak tertarik untuk meninju pengecut itu.” Dia menepuk sofa lalu berdiri dan juga menerkamnya.

Gu Fei juga bangkit.

“Bukankah sikapmu terlalu kekanak-kanakan,” kata Gu Fei, dan kemudian bangkit dan menerkamnya lagi.

“Kau yang memulainya …” Tubuh Jiang Cheng sedikit condong dan berakhir jatuh di atas Gu Fei.

Sofa ini tidak besar. Itu adalah sofa kecil untuk dua orang, dan dengan demikian, ketika tubuhnya jatuh ini, keduanya langsung saling menempel — kepala mereka hampir terhubung.

“Brengsek,” bisik Jiang Cheng dan berpegangan pada sofa berusaha untuk duduk tegak.

Dengan dorongan tangannya, dia langsung menekan ke tangan Gu Fei sebagai gantinya.

Tangan Gu Fei sangat hangat, dan rasa dari buku-buku jarinya di bawah telapak tangannya sendiri sangat berbeda.

Tapi kali ini, Jiang Cheng, tidak memiliki refleks yang terkondisi. Dia sendiri, bahkan tidak tahu alasan mengapa dia membeku di tempat seolah-olah dia telah ditekan.

Gu Fei tidak berbicara maupun bergerak, dan ketika dia memalingkan wajahnya, napasnya tersapu ujung telinganya.

“Kau …” Jiang Cheng membuka mulutnya tanpa tahu harus berkata apa.

“Apa?” Gu Fei bertanya.

Kata sederhana itu — di bawah pengaruh alkohol dan jarak keduanya yang begitu dekat — menyerupai arus listrik yang berkilau, dan begitu suara itu muncul, Jiang Cheng merasakan semua pori-pori di separuh tubuhnya meledak.

Dia menoleh, dan mencium wajah Gu Fei.

Dia sudah gila.

Itulah satu-satunya detail yang terlintas dalam pikiran Jiang Cheng — selain itu, segala sesuatu yang lain benar-benar kosong.

Otakmu pasti hilang.

Gu Fei masih tidak bergerak atau mengatakan apapun. Pada saat itu, keduanya tampak membeku dalam ruang yang tetap dan tak berujung ini.

Gu Fei tidak bereaksi, dan Jiang Cheng tidak bisa dengan jelas melihat ekspresi di matanya karena pusing — dia hanya berharap petir akan menyambar saat-saat ini dari mereka.

Ketika Jiang Cheng bangun di pagi hari, waktu di ponselnya menunjukkan pukul setengah sepuluh bersama dengan tiga panggilan tak terjawab dari Lao Xu.

Ini adalah pertama kalinya dia terlambat sejak sekolah dimulai; jika dia terlambat, itu bisa mengakibatkan dia membolos setengah hari kelas.

Dia duduk di tempat tidur dengan mata setengah tertutup dan kepala tertunduk.

Dia tidak mau pergi ke sekolah.

Dia benar-benar tidak mau.

Karena kejadian kemarin.

Ingatan terakhirnya adalah bibirnya menyentuh wajah Gu Fei.

Setelah itu, dia tidak bisa mengingat hal lain.

Bahkan jika dia bisa mengingatnya, dia tidak ingin mengingatnya.

Memaksa untuk memotong peristiwa itu – melupakan kenangan seperti itu secara paksa.

Jika bukan karena ketidakmampuannya, dia harus melupakan adegan itu.

Dia tidak tidur nyenyak malam itu, dan memiliki banyak mimpi yang semuanya telah dia lupakan … sekarang setelah dia mengingatnya, mimpi itu hanyalah awan asap putih dan hitam.

Hal itu jelas membuatnya merasa sangat lelah.

Dan perasaan pertama yang dirasakannya setelah sadar adalah rasa malu.

Dan kegelisahan.

Dia telah mengenal Gu Fei selama setengah liburan musim dingin ditambah setengah semester4, namun setelah minum alkohol, dia kehilangan akal sehatnya dan menciumnya … benar, mabuk dan bertingkah gila.

Mabuk dan bertingkah gila — itu penjelasan yang bagus.

Toleransinya terhadap alkohol tidak cukup untuk menahannya menghabiskan segelas besar bir Er Niu dalam waktu sesingkat itu, jadi dia mabuk.

Keracunan membuatnya berperilaku kejam.

Penjelasan yang sangat indah.

Jiang Cheng bangun dari tempat tidur dan mengenakan pakaiannya; memikirkan penjelasan yang masuk akal itu membuatnya tiba-tiba merasa lega. Setelah dia mandi, dia membalas panggilan Lao Xu dan bergegas ke sekolah dengan tasnya.

Saat dia masuk ke lingkungan sekolah, kebetulan kelas sudah dimulai, jadi dia membawa tasnya dan masuk dari pintu belakang.

Pada awalnya, dia cukup tenang dalam perjalanannya ke sini, tetapi ketika dia menginjakkan kakinya ke dalam kelas hanya untuk melihat bahwa Gu Fei sebenarnya tidak membolos kelas dan sedang melihat ke bawah saat memainkan game Craz3 Match5 yang terbelakang itu, dia tiba-tiba menjadi sedikit gelisah sekali lagi.

Dia bersumpah kepada dewa xueba bahwa sebelum dia mencium Gu Fei, dia tidak memiliki motif apapun terhadap Gu Fei. Selain merasakan hal-hal normal yang akan dikagumi oleh masyarakat umum seperti dia tampan dan memiliki tangan yang bagus dan sebagainya, dia tidak punya niat lain.

Tapi dia tidak tahu apakah Gu Fei akan keberatan atau tidak.

Meskipun Jiang Cheng tidak terlalu mau mengakuinya, Gu Fei adalah satu-satunya orang yang bisa diajak menghabiskan waktu bersamanya selama dia berada di sini di kota ini, dan seseorang yang telah dia anggap sebagai “teman”.

Dia merasa sedikit ketakutan; jika dia memutuskan hubungannya dengan Gu Fei, dengan siapa lagi dia bisa mengobrol?

Zhou Jing?

Wang Jiuri?

Kebingungan yang tiba-tiba ini membuatnya gugup.

Jika dia tidak pernah berinteraksi dengan Gu Fei, dia akan selalu memisahkan diri dengan kerumunan, dan perasaan semacam ini tidak akan terlihat begitu jelas.

“Aku masuk,” Jiang Cheng menendang kaki kursi Gu Fei.

“Yo.” Gu Fei mendongak dan tampak terkejut, “Kupikir kau tidak akan datang hari ini.”

“Ketiduran.” Jiang Cheng meremas bagian belakang kursinya dan duduk; Gu Fei tampak normal, yang membuatnya merasa lega.

Gu Fei mengeluarkan peluit timah dari laci mejanya, “Kau lupa membawa ini kemarin.”

“Oh.” Jiang Cheng menerima peluit itu – kata “kemarin” hampir membuat tangannya gemetar.

“Apa kau masih menginginkan kunci pabrik baja?” Gu Fei bertanya sambil menyapu jari-jarinya di layar ponselnya.

“… ya.” Jiang Cheng memikirkannya, “Bu Shi Hao Niao, mereka tidak keberatan?”

“Apa yang perlu dipikirkan?” Gu Fei mengeluarkan kuncinya dan memberi Jiang Cheng satu. “Bagaimanapun, mereka bukan sekelompok orang baik6, abaikan saja kalau mereka memiliki keluhan.”

Jiang Cheng menatapnya.

“Mereka tidak akan keberatan. Ini tidak seperti mereka tidak mengenalmu,” kata Gu Fei.

“Terima kasih,” Jiang Cheng mengambil kuncinya.

“Traktir aku untuk makan ketika kau punya waktu.” Gu Fei terus memainkan permainannya, “Roti isi dari tempat Jiuri tidak masalah.”

“… Kenapa?” Jiang Cheng membeku.

“Aku memberimu kuncinya,” kata Gu Fei. “Aku masih memiliki satu padamu.”

“Apa?” Jiang Cheng membalikkan tubuhnya.

“Kalau kau tidak mentraktirku makan, aku akan memberi tahu Jiuri kalau kau berperilaku tidak bermoral kepadaku,” kata Gu Fei.

“A… apa?” Jiang Cheng merasa sangat terkejut dan dia tidak bisa lagi merasa malu, “Aku terlalu banyak minum, oke?!”

“Tanyakan di sekitar sini apa ada orang yang bisa mabuk karena hanya minum dua setengah cangkir minuman keras Niu Er.” Gu Fei tertawa terbahak-bahak.

“Kalau begitu akulah yang mabuk karena hanya minum dua cangkir,” Jiang Cheng berkata. “Apa, kalian tidak mengizinkan orang dengan toleransi alkohol rendah? Bahkan ada diskriminasi berdasarkan toleransi alkohol?”

“Betul sekali. Kau orang selatan?” Gu Fei bertanya.

“… Aku tidak,” Jiang Cheng mengingatkannya.

“Dari sini,” Gu Fei meletakkan ponselnya dan melambaikan tangannya di ruang di depannya dan berkata, “Semua tempat di selatan sini adalah bagian dari Selatan.”

“Omong kosong,” kata Jiang Cheng.

“Lupakan saja. Aku tidak masalah meskipun kau memiliki toleransi alkohol yang rendah, tapi kau bahkan mempermasalahkan setiap omong kosongku,” kata Gu Fei.

“Aku…” Jiang Cheng menatapnya.

“Jangan tertawa.” Gu Fei menunjuk padanya, “Aku serius. Kalau kau tertawa lagi, aku benar-benar akan mengundangmu untuk bertemu di belakang sekolah.”

Sebelumnya ketika kata-kata itu belum diucapkan, Jiang Cheng merasa biasa saja, tetapi begitu Gu Fei mengucapkannya, Jiang Cheng bisa merasakan dirinya ingin tertawa.

Untungnya, Zhou Jing menoleh saat ini: “Jiang Cheng, Jiang Cheng? Jiang… Aku perlu mendiskusikan sesuatu denganmu.”

“‘Sesuatu’ apa?” Jiang Cheng menghela napas.

“Ujian tengah semester hampir tiba,” kata Zhou Jing. “Biarkan aku melihat jawabanmu selama ujian.”

“Bagaimana pengaturan tempat duduk untuk ujian?” Jiang Cheng bertanya, setelah terlalu sering mendengar permintaan seperti itu berkali-kali.

Di sekolah sebelumnya, mereka duduk terpisah. Tidak peduli ujian apa, setengah kelas harus mengikuti ujian mereka di laboratorium atau di tempat lain. Dengan urutan yang juga diubah, dan tidak diurut sesuai dengan nomor ID siswa, bertemu seseorang yang bisa kau salin jawabannya bahkan bisa dianggap sebagai seseorang yang ditakdirkan untukmu.

Sekarang dia mengingatnya, hubungannya dengan Pan Zhi menjadi sebaik ini mungkin karena selama setiap ujian, keduanya selalu berada di kelas yang sama dengan kertas ujian yang sama.

“Mejanya sedikit ditarik menjauh dan ujian dimulai, bagaimana lagi?” Kata Zhou Jing.

“Oh, apa soalnya dibedakan A dan B?” Jiang Cheng bertanya lagi.

“Tidak,” kata Zhou Jing.

“… Oh.” Jiang Cheng berpikir bahwa Pan Zhi pasti akan berharap dengan segenap kekuatannya untuk bisa datang dan mengikuti ujian di Si Zhong – secara harfiah tidak ada gunanya tidak mencontek.

“Kau perlu meletakannya di atas meja, aku bisa melihatnya sendiri,” kata Zhou Jing lagi.

“Oh,” Jiang Cheng bergumam.

Zhou Jing kembali berbaring di mejanya dengan puas.

Jiang Cheng menoleh untuk melihat Gu Fei, teringat bahwa mereka sedang mengobrol sebelum Zhou Jing menyela, tetapi setelah menoleh, dia lupa apa yang ingin dia katakan lagi.

“Aku tidak akan mencontek,” Gu Fei menatapnya.

“Oh.” Jiang Cheng berbalik, lalu memikirkannya dan menoleh lagi. “Apa kau menjawab sendiri saat ujian?”

“Mm,” Gu Fei mengangguk.

“Apa kau bisa menjawabnya?” Jiang Cheng merasa buku di meja Gu Fei belum pernah dibuka sebelumnya. Di kelas, dia antara tidur atau menonton video, mendengarkan musik atau memainkan game Craz3 Match yang terbelakang itu.

“Tentu saja. Isi saja jawaban yang pas di matamu, apa lagi.” Gu Fei mengeluarkan sepotong permen, “Mau makan satu?”

Jiang Cheng melirik dan melihat permen bundar kecil yang sama seperti kemarin, “Tidak!!”

Gu Fei memasukkan permen susu ke dalam mulutnya dan tertawa selama setengah hari.

Beberapa hari setelah hari itu, Gu Fei tidak pernah menyebutkan peristiwa yang terjadi ketika mereka minum. Hari demi hari selalu berjalan hampir sama setiap hari; dia terlambat, memainkan ponselnya di kelas, dan pergi berlatih dengan sekelompok orang.

Entah sesekali membolos atau meminta izin, Jiang Cheng masih bisa merasakan kekecewaan dan frustrasi yang mendalam dari Lao Xu.

Adapun untuk kunci pabrik baja sebelumnya, Jiang Cheng menggantungnya di gantungan kunci sendiri.

Jumlah kunci yang dimilikinya; kunci pintu depan rumahnya sebelumnya, kunci garasi, kunci kamarnya, setumpuk kunci laci, yang semuanya masih dia bawa bahkan setelah dia datang ke sini.

Ketika dia meletakkan kunci pabrik itu di gantungan kunci, dia ragu-ragu sejenak. Dia kemudian melepaskan semua kunci lainnya, ketika dia melihat kalau hanya ada satu kunci yang tersisa di gantungan kunci itu, dia menghela napas.

Tempat Li Baoguo memiliki kunci rantai; semua kamar memiliki kunci meskipun kuncinya sudah lama hilang dan laci di tempat itu semua tidak terkunci.

Setelah dia menggantungkan semua kunci yang sebelumnya ke kamar, Jiang Cheng memegang kunci di tangannya, mencengkeramnya dan merasa agak kesal – perasaan kesepian dan tidak berdaya yang dirasakannya, bagaimanapun, tidak lagi kuat.

Hari-hari akan selalu bergerak maju dan orang-orang akan selalu berubah – dia tidak tahu apakah dia akan membiarkannya menghilang dari ingatannya ataukah beradaptasi.

Gu Miao tidak pergi ke sekolah selama seminggu setelah kejadian itu, Jiang Cheng tahu itu dengan sangat jelas karena setiap hari, dia akan menyelinap ke Si Zhong pada jam tiga dan datang untuk berdiri di koridor di depan kelas mereka.

Dan hari ini, dia datang lebih awal. Masih ada beberapa menit tersisa dari kelas kedua ketika Jiang Cheng melihatnya memeluk skateboard dengan setengah kepalanya muncul dari pintu kelas.

Gu Fei memberi isyarat dengan tangannya, memberi isyarat padanya untuk pergi ke koridor.

Dia berbalik dan pergi untuk bersandar di pagar di koridor.

Jiang Cheng berpikir bahwa perkelahian hari itu dan tidak bisa bersekolah sepertinya tidak berpengaruh sama sekali padanya; dia masih sama seperti sebelumnya.

Dia mengistirahatkan tubuhnya di atas meja dan membiarkan pandangannya keluar dari jendela di depan, tetapi di tengah jalan, pandangan itu dihalangi oleh fitur wajah Gu Fei.

Gu Fei juga melihat ke luar jendela – sinar matahari yang cerah masuk, dan lingkaran cahaya samar tergambar di wajahnya.

Jiang Cheng tiba-tiba teringat malam itu.

Pada awalnya, kejadian hari itu sudah menjadi cukup samar dan bahkan perasaan menyentuh wajah Gu Fei terasa tidak jelas, tetapi pandangan ini membawa semua ingatannya kembali.

Brengsek!

Bagaimana dia secara memalukan jatuh ke satu sisi sofa, bagaimana Gu Fei dengan tenang menyalakan sebatang rokok dan bahkan memberinya satu, bagaimana mereka berdua selesai merokok, dan bagaimana mereka secara ajaib menghabiskan sup ayam bersama-sama … semua detail itu bisa dia ingat dengan jelas – tetapi telah dilupakan secara paksa – terlintas di depan matanyas sekali lagi tanpa peringatan.

Mengapa otak ini begitu tidak patuh sekarang?!

“Roti isi,” kata Gu Fei sambil menoleh.

“Ah,” jawab Jiang Cheng, kembali ke akal sehatnya. “Ah?”

“Kapan kau akan mentraktirku? Kompetisinya besok,” kata Gu Fei.

“Hari ini,” kata Jiang Cheng. “Ajak Gu Miao?”

“Mm,” Gu Fei mengangguk.

Kompetisinya besok?

Jiang Cheng mengeluarkan ponselnya dan melihat tanggal. Memang benar, waktu tampaknya berlalu agak cepat tetapi sekali lagi, waktu itu juga tidak berlalu dengan sangat efisien; spanduk merah untuk kompetisi besar sekolah telah dikeluarkan.

Gu Miao dalam suasana hati yang baik hari ini, mengitari mereka dengan skateboard miliknya.

“Aku harus menelepon dulu.” Wang Xu mengeluarkan ponselnya sambil berjalan, “Untuk daging keledai, aku harus membiarkan ayahku membuatnya terlebih dahulu dan meninggalkan sebagian dari yang kita inginkan… omong-omong, datang saja ke rumahku sore ini. Anggota tim bola basket kita, Lao Xu, sudah membantu kita meminjam beberapa seragam dan memisahkannya, dan juga, kita perlu mendiskusikan taktik permainannya.”

“Mm.” Jiang Cheng memandang Gu Miao. Rambut gadis kecil itu tumbuh cukup cepat, dan rambutnya kini sudah bisa dilihat di ujung topinya meskipun tidak terlalu bergaya. Gu Fei, dia, juga mencukur rambutnya menjadi gaya yang menghancurkan cakrawala dan bahkan menggambar pola disana, jadi jika adik perempuannya sendiri tidak botak maka rambutnya pasti berantakan …

“Lukamu sudah baik-baik saja sekarang?” Gu Fei berbisik dari sampingnya.

“Mm,” Jiang Cheng menyentuh lukanya. “Pada dasarnya tidak ada yang salah.”

Gu Fei tidak berbicara tetapi kemudian tiba-tiba mengulurkan tangan dan menepuk bahunya.

Jiang Cheng menatapnya: “Apa yang kau lakukan?”

“Refleks terkondisimu tidak aktif?” Gu Fei menepuknya lagi.

Saat itu Jiang Cheng bereaksi dan tidak mengatakan apa-apa untuk waktu yang lama.


Seruling atau peluit timah yang dimiliki JC seperti ini.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Husky (二哈) — Erha, sebenarnya berarti Husky (anjing) yang konyol tapi imut.
  2. Skala musik – Skala adalah sekelompok nada yang disusun dengan urutan nada naik atau turun. Dalam skala naik, setiap nada memiliki nada yang lebih tinggi daripada yang terakhir, dan dalam skala turun, setiap nada memiliki nada yang lebih rendah daripada yang terakhir.
  3. Marry – 嫁 dan 娶 berarti “menikah” dalam bahasa Cina. Perbedaan di antara mereka adalah: 嫁 [jià]: seorang wanita menikah dengan pria; subjeknya adalah wanita; jika subjeknya perempuan, gunakan “嫁”. 娶 [qǔ]: laki-laki menikah dengan perempuan; subjeknya adalah pria; jika subjeknya laki-laki, gunakan “娶”. Gu Fei menggunakan “jia” dalam teksnya, jadi, wanita menikah dengan pria.
  4. Jadi 1 bulan (liburan musim dingin diikuti banyak hari libur lain di sini jadi sebenarnya berlangsung dari Januari-Februari dan bukan di bulan Desember) dan setidaknya baru 2 bulan… 3 bulan untuk saling mengenal. Tidak apa-apa JC.
  5. Game Craz3 |天天爱消除| – akhirnya berhasil menemukan game apa yang sebenarnya dimainkan oleh Gu Fei, game Craz3 Match sebenarnya sangat mirip dengan Candy Crush, tetapi pada dasarnya ini adalah game yang menyenangkan yang mengharuskanmu untuk menghilangkan beberapa hewan yang sangat lucu dengan mencocokkan ubin dalam kelompok 3. Bayangkan saja Gu Fei memainkan permainan yang lucu seperti ini.

    Dia bersumpah kepada dewa xueba bahwa sebelum dia mencium Gu Fei, dia tidak memiliki motif apapun terhadap Gu Fei

  6. Mereka bukan sekelompok orang baik – omg, dia membuat permainan kata-kata sialan. Tuhan kenapa. dia pada dasarnya melakukan keduanya pada saat yang sama … sekarang kau memiliki pilihan untuk mengatakan “bu shi hao niao” atau “bukan sekelompok orang baik” Gu Fei menggunakan ‘bukan sekelompok orang baik atau dalam bahasa China, bu shi hao niao ‘sebagai kata benda yang mendefinisikan kelompok empat (teman-temannya) dan juga arti sebenarnya dari ‘nama’ itu.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments