• Post category:SAYE
  • Reading time:30 mins read

Di luar jendela ada kegelapan yang tidak diketahui dan mengganggu.


Penerjemah: Jeffery Liu


Ruangan ini adalah bekas ruang tamu pabrik baja, dan ruangan itu juga dilengkapi dengan kamar mandi. Meskipun tempat ini sudah lama ditinggalkan, tetapi masih ada pemiliknya; jadi tempat ini selalu ada air, dan pada saat itu, ruangan pertama yang diambil Li Yan adalah ruangan ini.

Tempat ini memang kelihatan cukup terpencil, tapi sebenarnya cukup ramai — apalagi saat cuaca masih cukup hangat. Bukan berarti tidak ada orang yang mau datang ke sekitar daerah ini, hanya saja mereka yang ingin mencari tempat untuk bermalas-malasan seperti mereka pasti enggan untuk datang.

Gu Fei tidak sering datang ke sini, tapi dia ingin mengundang Jiang Cheng keluar untuk makan hari ini. Dia tidak ingin pergi ke tempat yang terlalu jauh dari rumah dan juga tidak ada restoran yang layak di tempat itu, dia berpikir untuk datang ke tempat ini ketika Jiang Cheng mengatakan bahwa itu tidak masalah.

“Tidak ada pemanas?” Jiang Cheng duduk di sofa dan menghentakkan kakinya ke tanah.

“Kau bisa membuat api sendiri.” Gu Fei mengambil korek api dari meja dan melemparkannya ke arahnya, “Ada sekantong batu bara di sisi sofa, cari beberapa kain lap di luar, dan … apa kau bisa membuat api?”

“Aku bisa.” Jiang Cheng bangkit dan keluar; setelah dua detik, dia tiba-tiba membenturkan seluruh tubuhnya dengan keras ke pintu dan masuk, memegang kain di tangannya dengan ekspresi kaku.

Gu Fei, yang memegang sekantong piring sekali pakai dan tengah memisahkan makanan, dikejutkan oleh gerakan tiba-tiba itu. “Ada apa?”

“Brengsek,” Jiang Cheng mencubit kain di tangannya dengan dua kuku jarinya. “Aku baru saja mengambil benda ini… dan ternyata ada bangkai tikus di bawahnya! Menakut-nakutiku saja!!”

“Dan kau masih memegangnya dengan kuat?” Gu Fei tidak begitu memahaminya.

“Aku pikir benda ini akan berguna, jadi aku …” Jiang Cheng melemparkan kain itu ke dalam kompor batu bata, “Kain itu seharusnya cukup untuk membuat apinya tetap menyala.”

“Kau bisa saja berjalan sepuluh langkah lagi dan menemukan sesuatu yang lain untuk menyalakan api, yang tidak ada bangkai tikus di bawahnya.” Gu Fei terus memindahkan makanan ke piring.

“Ini terlalu dingin. Aku tidak ingin bergerak.” Jiang Cheng berjongkok di depan kompor, “Sepertinya aku sudah terbiasa karena pernah melihat ada kecoak di dalam panci di tempat Li Baoguo.”

“Dia biasanya tidak memasak karena dia terlalu sibuk berjudi dan sama sekali tidak peduli tentang makanan,” kata Gu Fei.

“Aku tahu,” Jiang Cheng menyalakan kain itu, “Jika kita berbicara tentang tempat untuk tidur, maka dia mungkin juga bisa menjual rumahnya.”

“Rumahnya tidak bisa dijual,” Gu Fei mengambil panci dan mencucinya di bawah keran di kamar mandi sebelum dia membawa sepanci air. “Bangunan-bangunan itu sudah menjadi milik pabrik sejak awal; mayoritas orang di sini sangat miskin sehingga yang mereka miliki hanyalah diri mereka sendiri1.”

“… Oh.” Jiang Cheng menambahkan dua bongkahan batu bara ke dalam api. Dia menatapnya, tampak terpesona.

Setelah batu bara siap, Gu Fei meletakkan panci berisi air di atas kompor lalu menghancurkan dua potong jahe dan memasukkannya, diikuti dengan paket kecil wolfberry dan jujube.

“Apa kau mau membuat sup?” Jiang Cheng bertanya.

“Mm,” Jiang Cheng membuka tutupnya. “Kau suka makan sup atau makan daging?”

“… apa maksudmu?” Jiang Cheng menatapnya, sedikit bingung. “Kau sedang memasak sepanci ayam dan kemudian memberiku pilihan antara makan sup atau makan daging?”

Gu Fei menghela napas, “Bukan itu. Daging ayam yang dimasukkan ke dalam airnya dari awal akan membuat supnya lebih kental, dan rasanya lebih enak. Kalau kau memasukkan ayamnya ke dalam saat air mendidih, ayamnya akan terasa lebih enak.”

“Oh,” Jiang Cheng menjawab dengan heran. “Kenapa?”

Gu Fei berpikir bahwa reaksi Jiang Cheng saat ini dengan sempurna mencerminkan kualitas xueba sejati, tidak memikirkannya lebih lanjut sebelum bertanya tetapi pikirannya selalu dipenuhi dengan rasa ingin tahu yang tinggi. Dia sama sekali tidak ingin menjelaskannya kepada Jiang Cheng. “Katakan saja yang mana yang kau suka.”

“Sup,” Jiang Cheng hanya menjawab dan mengeluarkan ponselnya.

“En.” Gu Fei memasukkan daging ayam ke dalam panci dan menutup tutupnya, “Ayamnya sedang dimasak. Ayo panggang sesuatu untuk dimakan dulu.”

“Oke,” Jiang Cheng melihat ponselnya saat dia berdiri. “Apa yang harus aku lakukan?”

“Makan,” jawab Gu Fei.

Li Yan dan kelompok mereka sangat suka memanggang, karenanya, hampir semua peralatan dan bumbu-bumbu makanan ada di sini. Setelah Gu Fei menyiapkan pemanggang, dia mengambil beberapa bara api dari kompor dan memasukkannya ke dalamnya; semua bahan yang mereka beli tadi adalah daging siap masak dan kau hanya perlu mengoleskan bumbu-bumbunya sebelum memanggangnya – sangat sederhana.

“Masukkan ayamnya ke dalam air dingin, dan rasa ayamnya lambat laun akan terlepas seiring naiknya suhu, jadi kuahnya akan sangat kental.” Jiang Cheng duduk di dekat kompor, mengawasi api sambil membaca dari ponselnya. “Masukkan ayamnya ke dalam air mendidih, dan kulit ayamnya akan langsung matang, menyegel rasa di dalamnya. Dalam hal ini, rasa ayamnya akan terasa lebih kuat… bukan?”

“… benar,” Gu Fei meliriknya. “Apa kau ingin mencatatnya?”

“Hal semacam ini tidak perlu menghafal dari teks aslinya, cukup memahami artinya saja sudah cukup.” Jiang Cheng juga menatapnya.

Gu Fei menoleh dan mengoleskan bumbu pada daging. Ketika Jiang Cheng mengatakan hal semacam ini, dia benar-benar seperti xueba yang keren – tipe dimana sekali dia berbicara, tidak banyak yang bisa kau katakana untuk membalasnya.

“Apa kalian selalu berkumpul di sini? Semua peralatan dan bumbu di sini sangat lengkap.” Jiang Cheng berdiri di samping panggangan, “Bahkan ada jinten?”

“Jinten, merica bubuk, bubuk cabai, semuanya ada di sini meskipun aku tidak yakin apa sudah kadaluarsa karena aku sendiri tidak tahu kapan mereka membelinya.”

“… Sial,” Jiang Cheng mengambil botol bumbu itu, “Coba aku lihat… umur simpannya 36 bulan, seharusnya tidak ada masalah. Kalian pasti tidak datang ke tempat ini untuk makan di sini lebih dari tiga puluh bulan yang lalu, ‘kan?”

“36 bulan itu sudah berapa lama?” Gu Fei mengambil botol tanpa mengangkat kepalanya dan mulai menaburkan bumbu.

“Tiga tahun,” kata Jiang Cheng.

“Paling lama, setengah bulan yang lalu,” kata Gu Fei. “Kau sangat teliti. Aku biasanya hanya mencium baunya, dan jika baunya tidak aneh, aku akan memakannya.”

“Kau pasti akan langsung memakannya karena kau tidak begitu memahami sesuatu seperti umur simpan seperti ini,” kata Jiang Cheng.

“Itu benar,” Gu Fei melirik ke arahnya. “Tidak bisa dibandingkan dengan kehidupan xueba yang teliti.”

Daging itu mulai meneteskan minyak setelah beberapa saat, dan asap yang menyelimuti ruangan mulai mengeluarkan aroma yang kuat.

Menusuk daging bukanlah pekerjaan yang sulit secara teknis, dan dengan Gu Fei yang tampak sangat terampil, Jiang Cheng tidak berniat membantunya dan duduk kembali di samping sup ayam yang sedang dimasak untuk menjaga api.

Ada keheningan di luar ruangan — langit telah benar-benar turun ke dalam kegelapan, dan jendela yang terbuka itu menyerupai kain hitam dahsyat yang membuatmu merasa agak kedinginan, tetapi kompor dan pemanggang barbekyu di depan mereka menunjukkan api yang terang dan sangat stabil.

Perasaan seperti ini benar-benar luar biasa, seperti duduk di roti kecil berwarna tepung jagung hari itu — di luar ada jalanan yang benar-benar dingin diselimuti oleh angin yang membekukan, dan di dalam mobil ada keheningan.

Di luar jendela ada kegelapan yang tidak diketahui dan mengganggu, namun di depan mereka ada kecerahan dan kehangatan.

Jiang Cheng sangat menyukai perasaan seperti ini.

Sudah lama sejak dia datang ke sini dengan depresi dan amarah, kebingungan dan perasaan linglung serta hampa, dan segala macam ketidaknyamanan lainnya. Hingga saat ini, sampai pada saat ini, tiba-tiba ia merasa memiliki pijakan yang kokoh di tanah.

Meskipun perasaan ini mungkin hanya akan berlangsung sementara, atau mungkin hanya ilusi optiknya saja, tapi dia tetap ingin mengalaminya dengan tenang pada saat ini.

“Apa kau biasa makan makanan pedas?” Gu Fei bertanya.

“Sedikit saja tidak masalah, jangan terlalu banyak,” jawab Jiang Cheng.

Gu Fei menaburkan sedikit bubuk cabai lalu memberi Jiang Cheng beberapa tusuk daging di atas piring. “Cobalah, aku suka daging yang sedikit hangus, daging ini sama sekali tidak hangus.”

“Aku juga suka yang sedikit hangus.” Jiang Cheng menggigit tusuk daging itu, “Rasanya cukup enak.”

“Aku pikir xueba sepertimu tidak makan makanan hangus … kalau kau perlu melihat umur simpan makanan, apa kau tidak khawatir terkena kanker karena makan makanan hangus?” Gu Fei terus memanggang sate daging itu.

“Tidakkah kau jadi sedikit menyebalkan?” Jiang Cheng berkata sambil makan, “Seberapa besar kebencian yang kau miliki terhadap xueba sampai kau menanggung dendam sampai seperti ini?”

“Aku sudah hidup selama hampir 18 tahun dan ini adalah pertama kalinya aku bertemu xueba sejati, sulit untuk tetap tenang.” Gu Fei meletakkan sisa tusuk sate di atas piring, menumpuknya tinggi-tinggi, lalu meletakkannya di kotak kayu yang dibalik dan digunakan sebagai meja di sisi kompor. “Mulut xueba sebenarnya sangat kotor.”

Ada jenis kenikmatan yang sangat menyenangkan dalam menjaga api dan memakan tusuk demi tusuk daging di hari yang dingin seperti ini. Jiang Cheng sama sekali tidak ingin bertengkar dengan Gu Fei sekarang, jadi dia tidak bersuara dan hanya membenamkan dirinya dalam makanan di depannya.

“Apa kau ingin minum?” Gu Fei melihat melalui kotak karton ke samping, “Aku ingat kalau minuman keras dari terakhir kali belum habis.”

“Yang putih?” Jiang Cheng bertanya.

“Omong kosong, apa kau minum bir di hari sedingin ini?” Gu Fei mengeluarkan sebotol minuman keras dan meletakkannya di atas kotak kayu, “Pada saat seperti ini, sebotol minuman keras Niu Er2 adalah yang paling tepat.”

Jiang Cheng melihat botol itu; dia ragu-ragu sejenak tapi kemudian mengangguk: “Baiklah, sedikit saja.”

Saat Jiang Cheng melihat Gu Fei menuangkan minuman keras itu, dia benar-benar terkejut saat cangkir kertas itu terisi penuh. Dia belum pernah meminum minuman keras seperti itu sebelumnya, tetapi melihat bagaimana dia dan Gu Fei bisa tersedak satu sama lain kapan saja mengingat cara mereka berbicara, dia tidak berbicara dan diam-diam memperhatikan ketika Gu Fei meletakkan secangkir penuh minuman keras di depannya.

“Mungkin, menurutmu tidak perlu untuk mengucapkan ‘terima kasih’,” Gu Fei mengambil cangkirnya, “Tapi masih pantas untuk mengucapkan terima kasih sekali lagi padamu.”

“Mungkin, menurutmu tidak perlu mengatakan ‘jangan terlalu sopan’ …” Jiang Cheng juga mengambil cangkirnya, “Tapi aku masih harus mengatakan, tidak perlu bersikap sopan.”

Gu Fei tertawa dan membenturkan cangkirnya ke cangkir Jiang Cheng lalu minum seteguk penuh.

Jiang Cheng melirik cangkirnya, bajingan ini meminum secangkir minuman keras itu seolah-olah dia sedang minum bir, jadi, sesuai dengan norma, dia juga harus minum hampir seteguk.

Minuman keras itu membakar habis dari tenggorokannya ke perutnya dan kemudian naik kembali ke atas, membakar leher dan akar telinganya.

Gu Fei meliriknya, “Kau biasanya tidak minum minuman keras?”

“Aku tidak minum minuman keras seperti aku minum bir,” kata Jiang Cheng, menundukkan kepalanya untuk menggigit daging di tangannya. Faktanya, menggigit sambil menjaga api di hari yang dingin seperti ini sangat memuaskan.

“Kau bisa saja menyesap satu kali atau dua kali saja,” kata Gu Fei. “Apa lukamu masih sakit?”

“Aku tidak merasakan apapun hari ini.” Jiang Cheng menekan area di tubuhnya yang terluka – dia memang tidak merasakan apa-apa. Dia ragu-ragu sejenak dan kemudian bertanya, “Gu Miao … bagaimana kabarnya?”

“Dia tinggal di rumah untuk saat ini,” Gu Fei meminum seteguk lagi. “Kemarin, orang tua anak itu menelepon orang tua dari dua anak lainnya dan pergi untuk membuat keributan di sekolah bersama.”

“Apa-apaan itu!” Alis Jiang Cheng berkerut, “Mereka pasti sudah melakukan sesuatu sampai membuat Gu Miao bereaksi seperti itu karena dia biasanya bahkan tidak suka melihat orang secara langsung.”

“Mereka menggambar sesuatu di buku catatan Er Miao sebelumnya.” Gu Fei mengangkat tutup panci dan melihat sup di dalamnya sudah mendidih. Dia mencicipinya dan menambahkan garam dan penyedap rasa. “Er Miao ingin menanganinya sendiri, jadi aku tidak pernah menanyakannya di sekolah. Aku juga tidak pernah mengira dia akan menanganinya dengan cara seperti itu.”

Jiang Cheng hampir bisa membayangkan hal seperti apa yang akan muncul — untuk anak sebesar itu, mendengar kata-kata “dia masih anak-anak”, yang keluar dari mulut orang dewasa, adalah hal yang paling kejam.

Dia masih ingat bahwa ketika dia masih di sekolah dasar, ada seorang anak dengan IQ rendah di kelas yang dikeluarkan dan diintimidasi oleh hampir seluruh kelas. Dia sendiri bahkan berpartisipasi di dalamnya, seolah takut jika dia terlihat berbeda dari mayoritas, dia akan diperlakukan sama.

“Apa sekolah mengeluarkan Gu Miao?” Jiang Cheng berkata, “Terlepas dari sebab dan akibatnya? Bahkan jika memukul seseorang itu salah, mereka seharusnya tidak sampai membiarkan dia untuk tidak boleh pergi ke sekolah lagi!”

“Awalnya, sekolah tidak mau menerimanya kembali, tapi aku terus meminta kepada kepala sekolah untuk tidak membiarkan hal itu terjadi.” Gu Fei berhenti, dan setelah hening beberapa saat, dia meliriknya lagi. “Er Miao harus pergi ke sekolah khusus.”

“… begitu.” Jiang Cheng sudah menebak bahwa Gu Miao memiliki masalah, tapi ketika Gu Fei mengucapkan dua kata itu, “sekolah khusus”, dia tidak tahu bagaimana melanjutkannya.

“Dia lahir… dengan sedikit masalah.” Gu Fei menaburkan sedikit jinten pada seikat tusuk daging, “Dia tidak bisa berbicara dan hanya bisa berbicara ketika dia berusia sekitar tiga tahun, meskipun dua atau tiga kata yang keluar dari mulutnya saat itu semuanya bercampur aduk. Dia tidak bisa belajar apa-apa, dan sepertinya dia juga tidak bisa mengekspresikan dirinya karena dia hanya akan menjerit ketika dia lapar, haus atau kesakitan.”

“Lalu dia …” Jiang Cheng membuka mulutnya tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi. Gu Fei terus menatap hal-hal di tangannya sendiri ketika dia mengatakan semua hal itu, dan meskipun dia tampak tidak peduli sedikit pun, Jiang Cheng bisa merasakan depresinya.

Jiang Cheng tidak bertanya lagi dan Gu Fei juga tidak melangkah lebih jauh. Masalah apa yang dimiliki Gu Miao, dan bagaimana bekas luka di belakang kepalanya muncul, apakah itu benar-benar karena ayah Gu Fei memukulinya seperti yang dikatakan Li Baoguo…?

Juga, apakah rumor jianghu3 tentang Gu Fei benar atau tidak?

Dia ingin tahu tentang ini, tetapi dia tidak berencana untuk bertanya lagi.

Sup ayamnya enak. Faktanya, dia tidak tahu apakah itu karena hawa dingin yang dirasakannya tetapi sup ayam panas yang dibuat Gu Fei terlihat sangat menawan. Hanya dengan seteguk, dia merasakan tubuhnya menjadi hangat hingga kepalanya sedikit pusing.

“Sup ayam ini benar-benar memuaskan,” ucap Jiang Cheng.

Xueba sepertimu terlalu baik,” Gu Fei menyesap minuman keras dan melambaikan cangkir di depannya. “Yang benar-benar memuaskan adalah ini.”

“… oh,” Jiang Cheng berhenti, mengambil cangkirnya dan juga minum sebelum mengangguk. “Betul sekali.”

Meskipun kadar alkohol dari minuman keras ini tinggi, dan Jiang Cheng biasanya tidak minum minuman keras, isi di dalam cangkir kertas minuman keras miliknya hampir habis saat dia makan dan minum kali ini.

Dia tidak tahu apakah itu karena alasan ini, tetapi dia tiba-tiba ingin tertawa sangat buruk, seperti ketika dia mengungkit perkelahian mereka di depan toko tempo hari dan tertawa dengan bodoh — sekarang, dia benar-benar ingin tertawa… dengan bodoh.

“Aku …” Dia berbalik untuk melihat Gu Fei.

Gu Fei sedang minum seteguk sup tetapi setelah meliriknya secara langsung, dia memiringkan kepalanya dan benar-benar menyemburkan seteguk sup dari mulutnya.

Dengan semburan ini, mereka benar-benar mulai tertawa bodoh.

Jiang Cheng tertawa begitu intens sehingga dia bahkan tidak bisa memegang sumpitnya, dan sumpitnya jatuh ke atas meja. Dia ingin menempatkannya dengan benar tetapi sumpit itu terus berguling ke lantai. Dia tertawa, dan sambil mengulurkan tangan untuk mengambilnya, dia mengambil sebatang kayu kecil dan meletakkannya di sisi mangkuk.

Gu Fei memegang mangkuk dengan kedua tangan, dan hanya dengan melihat tongkat kayu kecil itu, dia tertawa terbahak-bahak sampai setengah dari sup di mangkuknya tumpah keluar.

“Aku sekarat,” Jiang Cheng tertawa dan menekan lukanya. “Aku sedang terluka, aku tidak boleh tertawa seperti ini …”

Gu Fei tidak berbicara saat dia bersandar di dinding di belakangnya dan terus tertawa nakal untuk beberapa saat lagi. Akhirnya, dia menarik napas dalam-dalam: “Aku hampir tidak bisa bernapas.”

Setelah itu berakhir, Jiang Cheng awalnya berpikir bahwa karena angin bertiup dari jendela yang terbuka, punggungnya sesekali merasa sedikit kedinginan, namun sekarang, punggungnya berkeringat.

“Hei,” Jiang Cheng merogoh sakunya, mencari tisu untuk menyeka mulutnya tetapi bahkan setelah beberapa saat, dia tidak bisa menemukannya. “Aku sangat lelah.”

“Mencari tisu?” Gu Fei menunjuk ke meja di belakangnya, “Ada beberapa di sana.”

Jiang Cheng berbalik dan melihat ada gulungan kertas di atas meja rusak di belakangnya.

Ketika dia mengulurkan tangan cukup jauh dan meraih gulungan itu, selembar kertas meluncur dari meja dan jatuh di dekat kakinya.

Ketika dia mengambilnya, berniat meletakkannya kembali, dia berhenti dan membeku ketika dia melihat sesuatu di kertas itu.

Kertas berwarna cokelat yang kuat dan lembut ini yang dicetak menjadi kertas musik, yang disobek dari buku kertas musik, adalah sesuatu yang sangat dia kenal. Buku-buku kertas musik dengan jenis kertas berwarna cokelat adalah favoritnya.

Tidak ada yang aneh tentang garis besar pada kolom buku kertas musik. Untuk siswa yang tidak antusias seperti Gu Fei, buku itu mungkin akan dibeli sebagai buku bahasa Inggris …

Tapi yang mengejutkannya adalah tulisan di atas kertas itu.

Yang tertulis pada kertas itu ada lebih dari setengah partitur musik.

“Brengsek,” Jiang Cheng berkedip saat dia memegang tepi meja untuk menopang tubuhnya dan mencoba untuk menyelaraskan kembali penglihatan yang agak kabur di hadapannya. Kemudian dia menyenandungkan sebuah lagu, “Cukup bagus, lagu apa ini?”

Gu Fei masih bersandar di dinding dan menatapnya beberapa saat sebelum akhirnya berbicara: “Kau juga bisa membaca partitur musik?”

“Omong kosong.” Jiang Cheng mengambil lembaran partitur musik itu, bersandar ke kaki meja dan melihat ke bawah. “Untuk xueba, segalanya … ini, siapa yang menulis lagunya?”

Gu Fei tidak mengatakan apa-apa.

Jiang Cheng melihatnya sebentar, menatapnya dan kemudian mengarahkan jarinya ke arahnya: “Kau yang menulis ini?”

“Mm?” Gu Fei menyesap kembali minumannya, “Apa aku, terlihat seperti orang yang bisa menulis lagu bagimu?”

“Kau tidak terlihat seperti itu, tapi…” Jiang Cheng menjentikkan kertas itu, “Tapi tanda garis tinggi dan rendah ini, dan huruf ‘b’ ini, sama dengan yang kau tulis dan di bawahnya ada goresan yang sedikit lebih panjang, seperti satu tangan yang sedang berkacak pinggang.”

“Apa-apaan ini,” Gu Fei tertawa.

“Apak kau yang menulisnya? Atau apa kau menyalinnya untuk seseorang?” Jiang Cheng mencubit kertas itu dan melambaikannya di depannya, bersenandung sedikit lagi, “Sangat bagus.”

Xueba adalah xueba. Kau pasti pernah belajar membaca not musik di sekolah menengah, huh dan kau masih bisa mengingatnya.” Gu Fei tidak menjawab pertanyaannya.

“Sial, jangan meremehkan xueba.” Jiang Cheng berdiri dan menampar kertas itu di atas meja, berpikir bahwa dia mungkin benar-benar disegarkan oleh minuman itu. Dia mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dalam suasana hati yang baik dan bahkan kata-katanya penuh dengan kesombongan. “Aku akan menunjukkan sesuatu yang bisa membuatmu membuka matamu.”

“Apa kau akan menyanyikan sebuah lagu?” Gu Fei juga dalam suasana hati yang baik saat dia berdiri dengan bersandar pada dinding dan bertepuk tangan padanya.

“Tunggu,” Jiang Cheng berjalan menuju sofa dan mengambil tas sekolahnya sendiri, “Aku tidak yakin apa aku membawanya… biasanya aku selalu membawanya… oh, ini dia.”

Gu Fei menyaksikan Jiang Cheng mengobrak-abrik tasnya untuk waktu yang lama, dan akhirnya mengeluarkan kotak plastik semi-transparan dan ramping, seruling bambu?

Fakta bahwa Jiang Cheng mengetahui cara membaca partitur musik dan bisa langsung segera menyenandungkannya sangat mengejutkan Gu Fei — untuk seseorang seperti Jiang Cheng, bahkan jika Lao Xu mengatakan bahwa dia adalah seorang xueba, tidak mungkin ada banyak orang akan mempercayainya jika nilainya tidak keluar. Berkelahi dan mengejek orang lain adalah aset, jago bermain basket bukanlah hal yang aneh, tetapi mengetahui cara membaca partitur musik benar-benar sebuah kejutan.

Sama seperti dia, bahkan jika dia menulis lagu dan mencap komposernya adalah Gu Fei, orang yang tidak dikenal akan mengira Gu Fei mengalahkan komposer yang sebenarnya dan mencurinya.

Jiang Cheng mungkin bersemangat karena efek dari minuman keras. Satu cangkir kertas minuman keras mungkin sama dengan dua setengah gelas, dan cangkir Jiang Cheng sudah kosong; Bagi seseorang yang biasanya tidak minum, berhasil minum dua setengah gelas pada kecepatan ini adalah perilaku yang hampir membuat siapapun mual.

“Seruling? Sangat cermat.”

“Mm, peluit timah,” Jiang Cheng berdehem. “Peluit timah Irlandia. Aku sangat menyukainya, meskipun aku jarang memainkannya. Aku juga tidak pernah memainkannya di rumahku sebelumnya.”

“Kenapa?” Gu Fei bertanya.

“Karena ini tidak terlihat mewah seperti piano,” Jiang Cheng tertawa. “Ibuku … bagaimanapun juga, dia tidak menyukainya, mengatakan suaranya berisik dan dia lebih suka piano.”

“Kau bisa bermain piano?” Gu Fei melihat tangan Jiang Cheng. Dia tidak memperhatikannya sebelumnya, dan sekarang setelah jari-jari Jiang Cheng ditekan pada lubang jari4 pada seruling itu, jemarinya tampak cukup panjang — buku-buku jari yang menghubungkan ke jari-jari yang panjang dan ramping itu tampak jelas tetapi tidak menonjol.

“Ya, apa kau ingin duduk berlutut? Aku pikir ada bantal di atas sofa. Kau bisa membawanya,” Jiang Cheng menunjuk ke lantai di depannya dengan peluit timah, “Duduk berlututlah di sini. “

Gu Fei tertawa sambil meraba sebatang rokok dan membiarkannya menggantung di mulutnya.

Dia berpikir bahwa dia mungkin belum pernah mendengar suara musik yang dihasilkan peluit timah sebelumnya, tetapi setelah Jiang Cheng memainkan bagian pendek itu, dia bereaksi. Untuk waktu yang singkat, Ding Zhuxin sangat menyukai musik Celtic dan akan mendengarkannya sepanjang hari; baik melalui berbagai perekam maupun bagpipe5.

Dia tidak tahu apa yang dimainkan Jiang Cheng, meskipun itu terdengar familiar.

Saat dia sedang meratapi bahwa Jiang Cheng juga bisa memainkan ini dan berhasil memainkannya dengan cukup baik, dengan jari-jarinya yang melompat dengan gesit di lubang jari itu… Jiang Cheng tiba-tiba berhenti, memiringkan kepalanya ke samping dan terbatuk. “Maaf, izinkan aku memulainya lagi.”

Gu Fei harus bertepuk tangan lagi.

Jiang Cheng meliriknya lalu meletakkan peluit kembali ke mulutnya sekali lagi. Matanya menunduk sebelum jari-jarinya segera melompat, dan nada-nada itu terlepas lagi.

Ini adalah pertama kalinya Gu Fei mendengar seseorang memainkan peluit di depannya — ada perasaan yang tak terlukiskan.

Wajah Jiang Cheng yang biasanya tidak nyaman dan kesal menghilang ketika nada pertama keluar, dan bulu matanya yang sedikit gemetar tampak tenang dan damai.

Pada detik ini, Gu Fei dengan sepenuh hati menerima bahwa Jiang Cheng benar-benar xueba sejati.


Catatan Penulis:

Waktu untuk memamerkan bakatmu telah tiba; “Da Fei tolong pastikan untuk fokus menatap Cheng Ge yo~ ” Penulis, yang sekarang memiliki pemanas kecil dan telah minum kopi panas sepanjang waktu, berkata dengan sangat gembira.

“Aku akan membagikan lagu yang dimainkan Cheng Ge di Weibo hari ini, kau bisa mendengarkannya untuk bisa mendalaminya dengan lebih baik.” Penulis yang merasa bahwa mereka sangat perhatian mengeluarkan bantal kasmir hitam kecil dari lemari dan menepuk-nepuk bulu sambil berbicara.

“Ruang pribadi dan alkohol! Ini adalah skema penulis!” Bantal kasmir hitam kecil berteriak saat terhampar di tanah.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Milik pabrik baja – pada dasarnya ketika ada pabrik, biasanya ada komunitas atau orang-orang yang menempati di tempat tinggal para pekerja dan bangunan itu milik pabrik sehingga orang yang tinggal di dalamnya tidak memiliki hak atas bangunan yang mereka tempati jadi tidak bisa dijual.
  2. Niu Er (牛 二) kependekan dari Niulanshan Erjiu(牛栏山 牛 二 酒) (sejenis minuman distilasi kedua atau erguotou) — adalah sejenis baijiu (minuman keras putih) beraroma ringan yang terbuat dari sorgum. Merek paling terkenal adalah Red Star (红星, Hóngxīng) dan Niulanshan (牛栏山). Ini tersedia dalam berbagai kekuatan, rata-rata alkohol 50% berdasarkan volume atau bukti 100. Nama “distilasi kedua” menunjukkan tingkat kemurniannya. Ini adalah minuman yang jelas, kuat dan membutuhkan waktu enam bulan untuk memproduksinya. Ini adalah salah satu baijiu yang paling sering diminum di Beijing, dan karenanya memiliki hubungan budaya yang dalam dengan ibu kota China dan sekitarnya. Mereka sebelumnya pernah meminum merk Red Star di bab 9. Juga, “白酒” baijiu –diucapkan bye-j’yo– adalah kategori minuman yang mencakup semua minuman beralkohol tradisional Cina. Baijiu paling sering disuling dari sorgum, tetapi juga bisa dibuat dari beras, gandum, jagung, dan millet. Dibuat di seluruh China, negara yang ukurannya kira-kira sama dengan Eropa, ini adalah jenis minuman yang beragam. Teknik produksi baijiu berbeda secara signifikan menurut wilayah dan gaya, dan jenis baijiu yang berbeda bisa sama bedanya dengan wiski dengan tequila. Ini adalah minuman keras paling populer di dunia berdasarkan volume, dengan hasil tahunan yang melebihi total gabungan vodka dan wiski. Baijiu dan roh Barat, didefinisikan secara luas, pada dasarnya adalah alkohol yang berbeda. Dalam konteks global, baijiu sangat baru dan belum teruji.
  3. Rumor Jianghu: pada dasarnya berarti rumor yang sangat liar, sangat sulit dipercaya.
  4. Lubang jari — di mana kau menggerakkan jarimu pada peluit/seruling untuk menghasilkan nada yang berbeda.
  5. Alat musik dengan pipa buluh yang dibunyikan oleh tekanan angin yang dipancarkan dari tas yang diremas oleh lengan pemain. Bagpipe dikaitkan terutama dengan Skotlandia, tetapi juga digunakan dalam musik rakyat di Irlandia, Northumberland, dan Perancis.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments