• Post category:SAYE
  • Reading time:32 mins read

Katakan saja apa kau menginginkannya atau tidak.”


Penerjemah: Jeffery Liu


Setelah menghabiskan hampir dua jam di kantor polisi setempat, masalah itu akhirnya berhasil ditangani.

Bocah yang dipukuli itu tidak mengakui bahwa dia telah memprovokasi Gu Miao dan hanya mengatakan bahwa gadis itu mengejar dan memukulnya tanpa alasan sama sekali. Gu Miao tetap diam saat dia menyandarkan kepalanya di bahu Gu Fei dengan mata tertutup, yang membuat tuduhan ini sulit dikonfirmasi.

Jiang Cheng, misalnya, tidak mempercayai kata-kata anak itu; dengan kondisi Gu Miao, dia jelas-jelas akan diintimidasi di sekolah mana pun dia ditempatkan.

Namun, fokus insiden ini bukanlah alasan tindakan Gu Miao, dan bahkan jika bocah itu mengganggunya, tidak banyak yang bisa dilakukan petugas kepolisian; fokusnya adalah Gu Miao telah menghancurkan kepalanya, dan membuat anak itu mendapatkan dua jahitan.

Untungnya, tidak ada masalah serius lainnya. Dan ketika orang tua anak itu menuntut kompensasi – yang hanya seperti perampokan di siang hari1 — Ding Zhuxin menekan mereka dengan sikap semi-masuk akal dan semi-mengancam miliknya; Di tengah jalan, petugas bahkan memperingatkannya beberapa kali untuk memperhatikan kata-katanya.

Gu Fei tidak banyak bicara, dan perhatiannya hanya tertuju pada Gu Miao.

Li Yan, dan yang lainnya, mengambil tugas melipat tangan mereka dan mengawasi dengan tatapan kejam dan ganas, ekspresi yang sangat cocok dengan ancaman Ding Zhuxin — menunjukkan aura “jika kau berani bertindak sembarangan, kami pasti juga akan bertindak sembarangan; lihat kami, kami tidak terlihat seperti orang baik.”

Akhirnya, ketika urusan mereka berhasil diselesaikan dan petugas melepaskan mereka, Jiang Cheng menghela napas lega.

Pada saat itu, perutnya berteriak karena kelaparan – meskipun dia tidak memiliki nafsu makan sama sekali.

Ketika mereka keluar dari stasiun kepolisian, angin yang agak dingin dan menusuk menyapa mereka.

“Kalian semua kembalilah, pasti sulit bagi kalian semua.” Gu Fei melirik Jiang Cheng, “Kita bisa memanggil taksi dan pergi dengan Wang Xu.”

“Oke,” Jiang Cheng mengangguk.

Setelah mereka berpisah dengan yang lain dan naik taksi, tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun. Jiang Cheng agak murung dan menganggap bahwa Gu Fei juga tidak berminat untuk berbicara, dan Wang Xu juga tidak begitu banyak menyebutkan mengenai permainan bola basket, meskipun dia terus mengutuk dan menghela napas berat, dan dia hanya menekan suaranya segera ketika Gu Fei memberi dia lirikan sekilas.

“Kalian belum makan, ‘kan?” Gu Fei bertanya saat taksi mendekati jalan.

“Jangan mengkhawatirkan kami, cepatlah kembali,” kata Wang Xu. “Dan tidak perlu putar baik, aku akan turun di sini karena rumahku sudah dekat … Jiang Cheng, apa kau mau turun disini juga untuk makan roti isi?”

“Lupakan. Aku tidak ingin makan apa pun sekarang,” kata Jiang Cheng.

Begitu mereka tiba di perempatan, Gu Fei menggendong Gu Miao keluar dari taksi sementara Jiang Cheng memegang skateboard Gu Miao. Setelah mereka berjalan beberapa langkah, Gu Fei menoleh: “Terima kasih untuk hari ini.”

“Tidak perlu mengatakan itu,” Jiang Cheng menatap Gu Miao. “Suruh dia meminta izin untuk tidak masuk sekolah selama dua hari. Aku sudah melihat tiga anak laki-laki sebelumnya hari ini, dan dua dari mereka tidak dipukuli. Aku tidak yakin…”

“Bahkan jika dia tidak meminta izin untuk tidak masuk sekolah, itu tidak berarti dia masih bisa kembali ke sekolah lagi.” Gu Fei menghela napas, “Besok pagi, tolong bantu aku meminta izin kepada Lao Xu. Aku harus pergi ke sekolah Er Miao.”

“Baiklah, dan alasannya?” Jiang Cheng mengangguk.

“Aku demam,” Gu Fei menyentuh dahinya sendiri. “Panas sekali sampai membakar tangan, dan akan berlangsung dari siang hari ini sampai besok siang.”

“… Oke,” Jiang Cheng tertawa.

Saat Gu Fei menggendong Gu Miao di satu tangan dan membawa skateboard di tangan lainnya, lalu berbalik dan berjalan di sepanjang jalan, Jiang Cheng melihat punggung pemuda itu, dan merasa agak terharu.

Sebelumnya, dia selalu berpikir bahwa Gu Fei hidup dengan sangat santai — dengan sangat santai membiarkan adiknya menginjak skateboard-nya di sepanjang jalan, dengan santai terlambat ke kelas atau bahkan membolos, dengan santai bermain bola basket — dia bisa melakukan semua yang dia inginkan, tanpa ragu sedikit pun.

Tapi sekarang setelah dia memikirkannya lagi, mungkin, bukan itu masalahnya. Di keluarganya, Gu Fei tampaknya menjadi orang yang menangani semuanya — sendirian. Orang seperti itu, bagaimana dia bisa melakukan apapun yang dia inginkan…

Tidak ada yang bisa melakukan apa yang mereka inginkan, Gu Fei tidak bisa dan dia juga tidak bisa.

Ini seperti bagaimana dia tidak ingin tinggal di tempat Li Baoguo, tidak ingin tinggal di kota yang aneh dan rusak ini, tidak ingin menghadapi kehidupannya saat ini, tetapi dia tidak punya pilihan lain.

Setiap perubahan — bahkan sekecil apa pun — akan memengaruhi yang lainnya2.

Bahkan jika dia memiliki kebiasaan keluar sepanjang malam sebelumnya, sekarang dia tidak bisa melakukannya dengan begitu saja.

Karena dia tidak lagi punya tempat untuk pergi.

Tidak banyak orang yang benar-benar bisa melakukan apapun yang mereka inginkan tanpa peduli dan hanya “menjadi diri sendiri”.

Li Baoguo tidak keluar untuk bermain kartu malam ini. Dia di rumah dan terbatuk sepanjang malam. Bahkan dengkuran yang dikeluarkannya terus menerus akan berubah menjadi batuk. Dia akan menampar bibirnya, dan giginya terdengar bergemeretak – keributan ini begitu keras hingga bisa memprovokasi manusia dan dewa.

Jiang Cheng — di kamarnya yang tidak sepenuhnya kedap suara — bisa dengan jelas mendengar siapa pun yang berada di lantai atas entah mengenakan sandal atau sepatu kets, berjalan di atasnya, yang membuat matanya tetap terbuka sepanjang malam.

Ketika dia bangun di pagi hari, dia merasa sangat lelah bahkan saat dia berjalan, dia merasa seperti tubuhnya melayang.

“Apa kau ingin pergi melakukan pemeriksaan di rumah sakit?” dia berkata kepada Li Baoguo, yang sedang memakai sepatunya, ingin pergi secepat mungkin untuk menonton permainan judi lebih awal. “Batukmu cukup parah, apa itu faringitis?”

“Lihat ini lihat ini! Inilah anakku!” Li Baoguo berkata dengan gembira dengan suara yang sangat keras, “Bukan apa-apa, aku sudah batuk selama bertahun-tahun. Ini penyakit kronis. Tidak perlu pergi ke rumah sakit karena tidak ada masalah!”

Jiang Cheng ingin mengatakan bahwa ada kesalahan dalam perkataannya, tetapi dia akhirnya tidak mengatakan apapun. Li Baoguo sudah mengayunkan pintu terbuka dengan tergesa-gesa dan pergi.

Sial, kalau kau ingin sakit ya terserahlah. Li Baoguo yang seperti itu membuatnya merasa seolah-olah dia adalah wanita lemah yang munafik.

Dalam perjalanan ke sekolah, Jiang Cheng pergi ke apotek untuk membeli sekotak kecil ginseng Amerika3 karena memakannya bisa sedikit mengangkat semangatnya. Dia biasa memakannya saat dia harus belajar untuk ujian.

Sekarang, setelah dia memakannya, paling tidak, dia tidak akan mati tertidur ketika dia tidur selama kelas. Dia tidak ingin berakhir dengan mendengkur di kelas — sungguh memalukan.

Seperti yang diharapkan, Gu Fei tidak menghadiri kelas di pagi hari. Setelah waktu belajar mandiri di pagi hari selesai, dia pergi ke kantor Lao Xu dan mengulangi apa yang dikatakan Gu Fei kepadanya sebagai alasan dia tidak hadir.

“Panas sekali sampai dia mengira dia bisa mati, dan demamnya dimulai kemarin siang dan akan tetap seperti itu sampai demamnya akan turun siang nanti.” Setelah Jiang Cheng mengatakan itu, dia berpikir bahwa begadang benar-benar sangat mempengaruhi kecerdasannya.

Tapi Lao Xu tampaknya tidak memperhatikan ekspresi anehnya, sebaliknya, dia dengan senang hati tenggelam dalam fakta bahwa Gu Fei meminta izin tidak masuk kelas dan tidak hanya membolos kelas begitu saja.

“Lihat, aku tahu dia masih bisa diselamatkan,” kata Lao Xu dengan emosi. “Lihat, bukankah ini permintaan izin!! Aku baru tahu bagaimana cara untuk bisa berkomunikasi dengan kalian anak-anak ah, ini pasti sesuatu yang membutuhkan perhatian dan keterampilan yang cermat…”

Namun, Gu Fei tidak datang ke kelas pada siang hari, dan di kelas terakhir sore itu, yaitu bahasa dan sastra Tiongkok, dia akhirnya memasuki kelas.

Lao Xu memandangnya dengan prihatin, “Apa kau sudah sembuh? Kau akhirnya datang.”

“Sudah lebih baik sekarang,” kata Gu Fei.

Lao Xu menganggukkan kepalanya dan mengetuk podium dan berkata dengan semangat tinggi, “Selanjutnya, kita akan melanjutkan dengan pembelajaran …”

“Apa kau tidur?” Gu Fei duduk dan memandang Jiang Cheng.

“…… apa jelas sekali?” Jiang Cheng setengah berbaring di atas meja; matanya sepertinya tidak bisa tetap terbuka.

“Mm,” kata Gu Fei. “Tidak bisa menatap lurus ke arahmu lagi. Mereka yang tidak tahu akan mengira kau demam sepanjang hari.”

“Tidak tidur nyenyak tadi malam,” kata Jiang Cheng di sela-sela menguap.

“Maaf,” Gu Fei berbisik, “Karena sudah menyita cukup banyak waktumu.”

“Itu bukan karena masalah Gu Miao.” Jiang Cheng melambaikan tangannya, “Li Baoguo… dia tidak pergi berjudi kemarin dan terus terbatuk sepanjang malam. Sangat keras sehingga tidak mungkin bagiku untuk tidur.”

“Oh,” Gu Fei merogoh sakunya, mengeluarkan sebuah kotak kecil, dan meletakkannya di depannya. “Mau?”

“Apa …” Jiang Cheng membuka kotak kecil itu dan melihat segenggam permen susu di dalamnya. Dia tiba-tiba kehilangan kata-katanya, “Permen susu ah?”

“Mm, apa kau tidak suka?” Gu Fei mengeluarkan permen peppermint dari sakunya dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

“Aku tidak pernah bilang kalau aku menyukainya. Aku hanya lapar hari itu,” kata Jiang Cheng.

“Jadi, seperti itu ya,” Gu Fei menatapnya dengan ekspresi terkejut yang berlebihan, lalu mengingat kembali ekspresinya sebelum mengambil permen di depannya. “Kalau begitu kembalikan padaku.”

“Tidak,” Jiang Cheng memelototinya. “Aku baru sadar kalau kau sangat menarik~.”

“Katakan saja apa kau menginginkannya atau tidak,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng membuka mulutnya, dan setelah terdiam cukup lama, dia akhirnya berkata: “Beri aku permen peppermint untuk bisa menyegarkan diriku lagi.”

Gu Fei meliriknya dan kemudian meraba-raba sakunya untuk sementara waktu, meraih segenggam permen, meletakannya di atas meja dan kemudian menggunakan jarinya untuk mencari satu per satu. “Sudah tidak ada lagi. Bagaimana kalau makan yang ini, ini juga bisa membuatmu tetap terjaga – cukup menyegarkan.”

“Oh,” Jiang Cheng mengambil permen bulat kecil yang dia tunjuk dari tangannya.

Permen itu memiliki rasa jeruk keprok, dan tidak menyegarkan sama sekali; Jiang Cheng melingkarkan lidahnya di sekitar permen di mulutnya. Bagaimana bisa rasa jeruk keprok yang mengerikan ini bisa menyegarkan, paling tidak, bahkan rasa lemon…

Dia belum menyelesaikan pikiran itu ketika ujung lidahnya tiba-tiba merasakan rasa asam yang samar, mungkin lapisan jeruk di lapisan luar ternyata sedikit asam di dalamnya?

Tanpa menunggu dia bereaksi, rasa asam ini menghilang.

Matanya melebar seperti piring dalam hitungan detik.

Asam, asam, asam, asam, asam, asam, asam, asam, asam, asam!

Brengsek, rasa asam ini benar-benar mematikan!!

Rasa asam yang memenuhi mulutnya memenuhi dirinya dengan kepahitan yang menyerang inti dalam tubuhnya dan kelenjar air matanya. Dia sangat kesakitan, dia kehilangan keinginan untuk hidup.

“Ini …” kata Gu Fei, dan melihatnya duduk tegak satu detik setelahnya.

Tapi sebelum dia bisa menyelesaikannya, Jiang Cheng sudah mengeluarkan permen dari mulutnya – dengan cukup ganas.

Permen itu seperti peluru kecil yang terbang dengan kecepatan tinggi dan mengenai belakang kepala Zhou Jing, yang duduk di depan mereka.

“Ahhh!!” Zhou Jing berteriak dengan keras, begitu ketakutan sehingga dia segera duduk dengan tegak. Dia berbalik dan mengulurkan tangan untuk menyentuh lehernya, lalu menekan suaranya dan bertanya: “Sial, apa ini? Benda ini jatuh ke bajuku!!”

Jiang Cheng tetap diam; Meski permen itu sudah tidak ada lagi di mulutnya, jejak keberadaannya belum hilang – rasa asam pahit yang ada di mulutnya masih bisa membuat siapa pun gemetar tak terkendali.

“Duduklah dengan benar,” kata Gu Fei.

“Teman Sekelas Zhou Jing,” kata Lao Xu dari podium. “Perhatikan disiplin kelas.”

Meskipun siswa di kelas ini yang memperhatikan disiplin kelas yang disatukan tidak sebanding dengan tim bola basket, Zhou Jing masih duduk dengan benar.

Setelah dua detik, dia menoleh lagi: “Sial, kenapa lengket? Sebenarnya apa ini brengsek?”

“Permen,” kata Gu Fei.

“… Kalian berdua sudah gila?” Zhou Jing tampak marah. Dia menarik dan mengguncang pakaiannya dalam waktu yang lama sampai permen itu jatuh di kursi.

“Maaf,” kata Jiang Cheng, dan setelah akhirnya mendapatkan kembali kekuatannya, dia berbalik untuk melihat Gu Fei.

Gu Fei sudah menundukkan kepalanya untuk memainkan ponselnya, tetapi Jiang Cheng bisa dengan jelas melihat seringai yang dia tahan di wajahnya.

“Apa kau mau mati?” Jiang Cheng berkata dengan suara rendah.

“Kau bilang ingin membuat dirimu segar.” Gu Fei mengusap jarinya ke layar ponselnya, “Apa kau masih mengantuk sekarang?

“Brengsek!” Jiang Cheng mengutuk.

“Tidak mengantuk lagi, ‘kan?” Gu Fei memiringkan kepalanya ke samping untuk melihatnya.

“Bagaimana kalau aku menulis sertifikat prestasi untukmu?” Jiang Cheng menyatakan.

“Tidak perlu.” Gu Fei berbalik untuk memainkan ponselnya, “Tidak ada yang bisa mengerti tulisan tanganmu kalau kau menulisnya.”

Jiang Cheng harus mengakui bahwa dia benar-benar kembali segar dan rasa kantuknya telah sepenuhnya memudar.

Namun, dorongan untuk meninju Gu Fei beberapa kali membuatnya kehilangan mood bahkan untuk menanyakan bagaimana situasi sekolah Gu Miao diatasi.

Ketika bel pembubaran kelas berbunyi, Gu Fei meletakkan ponselnya. “Aku akan mentraktirmu makan, terima kasih sudah membantunya kemarin.”

Jiang Cheng menatapnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Siang atau sore, terserah padamu,” kata Gu Fei dan kemudian menambahkan, “Apa kau punya waktu?”

“… kau tidak harus bersikap sopan,” kata Jiang Cheng.

“Itu bukan sikap sopan,” kata Gu Fei. “Jika bukan karena kau kemarin, siapa yang tahu apa yang akan terjadi pada Er Miao. Memikirkannya saja sudah membuatku trauma.”

Jiang Cheng terdiam sejenak: “Kalau begitu nanti sore saja. Aku ingin tidur sebentar.”

“Oke,” Gu Fei mengangguk.

Seperti biasa, mereka berlatih bola basket saat kelas belajar mandiri di sore hari. Selama waktu ini, pelajaran belajar mandiri mungkin sudah menjadi pelajaran favorit Wang Xu.

Pada siang hari, Jiang Cheng pergi ke rumah sakit untuk mengganti obat pada lukanya dan meminta dokter untuk menggunakan perekat yang cukup kuat.

Pada sore hari, mereka melatih kerja sama mereka tanpa melakukan latih tanding; lukanya baik-baik saja dan sejujurnya dia tidak merasakan apapun.

“Kurasa kita punya kesempatan kali ini.” Di akhir latihan, Kapten Wang Xu berjongkok di sisi lapangan, dan menancapkan jarinya ke lantai. “Berdasarkan situasi saat ini … operasi rahasia kita harus tetap berjalan dan membiarkan semua orang tetap seperti sebelumnya, yaitu tidak memperhatikan kita.”

“Jangan seenaknya membual di mana-mana,” kata Jiang Cheng.

“Jangan khawatir,” kata Wang Xu, sama sekali tidak khawatir. “Selama kau dan Gu Fei tetap tersembunyi, tidak peduli seberapa banyak aku membual, tidak ada yang akan mempercayainya.”

“… Oh.” Jiang Cheng menatapnya, dan untuk pertama kalinya, dia berpikir bahwa Wang Xu agak tulus. Dia juga sedikit heran bahwa dia benar-benar bisa menghadapi kenyataan kejam itu secara langsung.

“Da Fei,” Wang Xu berpaling untuk melihatnya. “Kapanpun ada waktu luang, mintalah teman-temanmu untuk datang dan berlatih bersama kita. Aku pikir hasilnya cukup bagus.”

“Mm,” Gu Fei bergumam mengerti.

“Baiklah, latihan dibubarkan.” Wang Xu melambaikan tangannya, “Kelas lain pasti akan datang sebentar lagi, ingat apa motto kita!”

“Motto?” Lu Xiaobin tercengang, “Kita bahkan punya motto?”

“Oh, aku belum mengatakannya.” Wang Xu berkata, “Motto kita adalah — kita memiliki senjata rahasia!”

Jiang Cheng tidak bereaksi bahkan setelah Wang Xu mengatakan bahwa ini adalah motto mereka. Dia hanya membeku, mencoba menahan tawa gila yang hendak meledak kapan saja.

Semua orang terdiam saat mereka melihat Wang Xu.

“Kita memiliki senjata rahasia!” Wang Xu mengulangi sekali lagi dan kemudian melambaikan tangannya lagi, “Bubar!”

Ketika dia berjalan keluar dari gerbang sekolah setelah sekolah dibubarkan, Jiang Cheng berbalik untuk melihat sekeliling karena kebiasaan. Dia tidak melihat Gu Miao, yang sering memegang skateboard-nya seperti bos kecil sambil menunggu Gu Fei di gerbang sekolah.

Dia melirik Gu Fei, dan Gu Fei tidak menjelaskan apa pun. Dia dengan santai meletakkan tangannya di saku dan berjalan di sepanjang jalan.

“Tidak naik sepeda hari ini?” Jiang Cheng bertanya, memperhatikan bahwa dia tidak pergi untuk mengambil sepedanya.

“Mm,” Gu Fei mengangkat kerah bajunya. “Aku hanya mengendarai sepeda yang rusak itu di pagi hari sebelum rodanya benar-benar rusak.”

“Apa?” Jiang Cheng tidak mengerti apa yang dia katakan, “Bagaimana bisa rusak, bukankah tidak ada yang merusaknya …”

“… Kau sangat imut.” Gu Fei menatapnya, “Sepeda itu tidak benar-benar rusak, tapi hanya mulai sulit dikendarai.”

“Oh,” Jiang Cheng mengagumi dirinya sendiri.

“Kau membunuhku,” desah Gu Fei.

Jiang Cheng menatapnya dan tidak berkata apa-apa lagim Jika itu Pan Zhi, dia pasti akan bertepuk tangan dan merayakan momen ini.

“Apa yang ingin kau makan?” Gu Fei bertanya saat mereka berjalan.

“Tidak tahu. Juga tidak ada hal khusus yang ingin aku makan, dan kau tidak harus bersikap terlalu formal,” kata Jiang Cheng. “Tidak apa-apa untuk makan apa yang biasa kau makan dengan teman-temanmu, ini bukan seperti pesta terima kasih.”

“Teman-temanku dan aku ya…” Gu Fei tertawa, “Kami makan dengan sangat enak. Aku khawatir kau tidak akan bisa menahannya.”

“Apa? Makan kotoran?” Jiang Cheng berseru. Dia terbiasa bertengkar dengan Pan Zhi, dan keduanya memiliki banyak percakapan yang membosankan dan kekanak-kanakan.

Kadang-kadang, dia merasa jika tidak ada yang bisa melihat mereka, orang akan mengira mereka adalah dua anak berusia tujuh tahun.

“Bukan,” kata Gu Fei. “Meskipun aku bisa mengaturnya untukmu kalau kau mau.”

“Ayo kita makan sesuatu yang normal,” Jiang Cheng mendesah.

Sekarang dia akan menghela napas ketika memikirkan Pan Zhi – masalah ini benar-benar tidak bisa dipercaya.

Baru-baru ini, kakek Pan Zhi dirawat di rumah sakit, dan seluruh keluarga secara bergiliran menemaninya; keduanya tidak lagi sering berhubungan. Kadang-kadang, ketika dia melihat ponselnya yang sunyi, Jiang Cheng merasa sangat kesepian.

“Ayo pergi ke supermarket dulu,” kata Gu Fei.

“Supermarket?” Jiang Cheng membeku, “Untuk membeli apa?”

“Untuk membeli apa yang akan kita makan,” kata Gu Fei. “Bahan-bahan dan yang lainnya.”

“Masak sendiri?” Jiang Cheng sangat terkejut.

“Mm,” Gu Fei mengangguk. “Teman-temanku dan aku biasanya masak sendiri, tapi kalau kau ingin makan makanan siap saji, kita bisa…”

“Tidak perlu.” Jiang Cheng berpikir bahwa lebih baik melakukannya seperti yang biasa dilakukan Gu Fei. Dia tidak pernah berpikir untuk meminta ditraktir makan oleh Gu Fei karena situasi kemarin. “Tapi aku harus katakan dulu kalau aku hanya bisa membuat mie instan.”

“Tidak apa-apa: kita hanya akan masak masakan sederhana, barbekyu,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng terkejut lagi, dalam cuaca seperti ini, membuat barbekyu kita sendiri? Dimana kita akan melakukannya?

Saat mereka berjalan-jalan di supermarket, Gu Fei membeli ayam cincang, daging sapi dan domba untuk barbekyu, dan dua kantong pangsit.

“Bagaimana kau akan memanggang pangsit?” Jiang Cheng menatapnya, agak bingung.

“Pangsitnya akan direbus,” Gu Fei menjelaskan kepadanya dengan wajah serius.

“Aku tahu kalau pangsitnya direbus. Aku hanya… melupakannya, aku sangat menunggu sampai aku bisa memakannya,” kata Jiang Cheng.

“Kau ingin minum apa? Alkohol atau minuman ringan?” Gu Fei bertanya.

“Aku tidak ingin minum apa pun.” Pikiran Jiang Cheng dipenuhi dengan bayangan mereka berdiri di gurun dengan angin utara yang membelah, sambil menjaga tumpukan kayu bakar dan api yang sekarat saat mereka membeku setengah mati. Pada saat ini, hanya memikirkan apa yang akan diminum, dia bisa merasa kedinginan.

Setelah semuanya dibeli, Gu Fei membawa barang-barang itu ke arah rumah Li Baoguo.

Dia berpikir bahwa jika Gu Fei ingin dia untuk barbekyu di tempatnya … itu adalah sesuatu tidak biasa. Dia dan Gu Fei sudah melakukan banyak interaksi satu sama lain baru-baru ini, tetapi perasaan itu masih tidak biasa. Jika dia pergi ke rumahnya, itu akan sangat tidak nyaman – dia bahkan tidak akan pergi ke rumah Pan Zhi.

Gu Fei tidak berhenti ketika mereka sampai di toko keluarganya; dia hanya meliriknya dan terus berjalan ke depan.

Jiang Cheng juga menoleh, dan melalui jendela kaca, dia bisa melihat seorang wanita berdiri di kasir. Dari gaya rambutnya saja, dia sudah tahu kalau itu pasti ibu Gu Fei.

Saat mereka terus bergerak maju, jalan ini menyatu dengan jalan tempat Li Baoguo.

Jiang Cheng pernah ke sini sebelumnya; tempat ini cukup terpencil. Setelah berjalan melewati pabrik yang terbengkalai di depan, ada jalan menuju danau tanpa air… dia menggigil. Jika Gu Fei ingin barbekyu di tepi danau, dia berpikir akan memilih untuk mengundang Gu Fei makan di restoran.

Tapi Gu Fei langsung memasuki pabrik yang ditinggalkan dari pintu kecil disana.

“Disini?” Jiang Cheng mengikutinya, “Ini semacam pabrik, ‘kan?”

“Mm, ini sebelumnya adalah pabrik baja.” Gu Fei berkata, “Sudah lama ditutup … ada banyak orang yang pernah bekerja di pabrik ini sebelumnya, Li Baoguo juga.”

“Oh,” Jiang Cheng melihat sekeliling.

Setelah memasuki pintu, dia menemukan bahwa pabrik ini cukup besar dengan segala sesuatunya masih di dalam, dan meskipun tampak agak kokoh, pabrik ini tampak ditinggalkan; tentu saja tidak ada yang membersihkannya karena tanahnya benar-benar tertutup es.

Gu Fei terus membimbingnya masuk, dan setelah mereka melewati beberapa lapangan basket, mereka memasuki sebuah gedung yang tampak seperti gedung perkantoran tua.

“Aku dan … bu shi hao niao,” kata Gu Fei sambil menaiki tangga. “Saat kami tidak ingin tinggal di toko, biasanya kami berkumpul di sini.”

“Tidak ada listrik di sini, ‘kan?” Jiang Cheng melihat kekacauan di bawah kakinya.

“Kami membawa kabel kami sendiri,” kata Gu Fei. “Nyatanya, saat musim panas tempat ini cukup ramai. Ada banyak ruang terbuka di luar, para pria dan wanita yang lebih tua mengadakan kegiatan tari jalanan di sini.”

“Tari jalanan4?” Jiang Cheng mengulangi.

“Mm, bahkan ada pertandingan tari. Ini cukup modis dan berada di puncak waktunya.” Gu Fei naik ke lantai tiga dan mengambil kunci untuk membuka kunci pintu.

Jiang Cheng melirik ke dalam dan melihat bahwa itu adalah ruangan kosong yang sangat bersih dan rapi dengan kompor batu bata di tengahnya. Ada juga banyak bangku rendah dan bantal katun di samping bersama dengan sofa tanpa kaki.

Di samping dinding ada pemanggang barbekyu dan kompor induksi, serta panci dan tumpukan botol minyak, garam, dan lain-lain.

“Apa-apaan ini?” Jiang Cheng sangat terkejut, “Kau bahkan bisa tinggal di sini.”

“Bagaimana, lumayan asyik ‘kan?” Gu Fei meletakkan barang yang mereka beli di atas meja. “Kami memasang kunci sendiri. Kalau kau mau, aku akan memberikan satu untukmu. Ketika kau tidak ingin kembali atau tidak punya tempat tujuan, kau bisa tinggal di sini. Li Yan dan yang lainnya biasanya datang pada akhir pekan — tidak akan ada seorang pun di sini.”

Jiang Cheng tidak berbicara saat dia bersandar ke dinding dan menatap Gu Fei. Dia sedikit tertekan dengan bagaimana keadaannya yang sering “tidak punya tempat untuk pergi” diringkas oleh Gu Fei dalam satu kalimat.

Meskipun terasa buruk, dia tidak bisa marah. Dia hanya merasa bahwa fakta teman sebangkunya bisa mengetahui dengan sangat baik bagaimana keadaannya benar-benar… terlalu menggelikan.


Gu Fei dan Jiang Cheng ❤ oleh 夜 电 皮卡丘 di Weibo

Gu Fei dan Jiang Cheng ❤ oleh 夜 电 皮卡丘 di Weibo


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Perampokan siang hari — Ini tidak digunakan untuk menggambarkan perampokan yang sebenarnya – kapan pun itu mungkin terjadi. Ini adalah frasa kiasan yang mengaitkan contoh perdagangan yang tidak adil dengan perampokan yang sebenarnya. Bukan sembarang perampokan tua, tapi perampokan yang begitu tidak malu-malu dan jelas dilakukan di siang hari bolong. Lebih lanjut.
  2. Akan mempengaruhi yang lainnya | 牵一发而动全身 — lit. cabut satu rambut dan seluruh tubuh bergerak, sedikit perubahan akan mempengaruhi yang lainnya/efek kupu-kupu.
  3. Ginseng Amerika – anggota keluarga ginseng yang berasal dari Amerika Utara. Ginseng Amerika sangat populer di Asia. Ini mengandung saponin yang mirip dengan yang ditemukan di Panax Ginseng (Ginseng Asia) serta puluhan saponin unik. Ginseng Amerika dianggap sebagai ramuan tonik Yin, terutama yang bergizi untuk paru-paru, kulit dan perut. Karena sifatnya yang sejuk dan lembab, bisa digunakan oleh kebanyakan orang, dan bahkan oleh mereka yang tidak bisa mengonsumsi Ginseng Asia. Kami menggunakan akar quinquefolium Panax kelas premium yang dibudidayakan di Wisconsin, semuanya dipilih secara pribadi dan disetujui oleh Ron Teeguarden setiap musim gugur. Semua akar ginseng telah tumbuh di tanah setidaknya selama enam tahun untuk memastikan kematangan dan kandungan saponin yang seimbang.

     Semua akar ginseng telah tumbuh di tanah setidaknya selama enam tahun untuk memastikan kematangan dan kandungan saponin yang seimbang

  4. Street dancing (街舞) – mengacu pada square dancing atau plaza dancing: adalah latihan rutin yang dilakukan dengan musik di alun-alun, plaza atau taman kota-kota di negara tersebut. Ini populer di kalangan wanita paruh baya dan pensiunan yang disebut sebagai “dancing grannies” di media berbahasa Inggris. Karena biayanya yang rendah dan kemudahan partisipasinya, diperkirakan ada lebih dari 100 juta praktisi, menurut CCTV, jaringan televisi resmi negara itu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments