• Post category:SAYE
  • Reading time:33 mins read

…tangannya juga terlihat cukup cantik.


Penerjemah: Jeffery Liu


Meskipun Jiang Cheng berhasil mencetak poin dengan gerakan yang sangat keren dalam keadaan sulit sebelumnya…

Dan juga mengeluarkan suara gemuruh yang mengesankan …

Dengan kerjasama dari Bu Shi Hao Niao dan Li Yan yang sudah berlangsung cukup lama dan juga mampu memperkuat kemampuan mereka — jauh melebihi dia dan Gu Fei — dan keterampilan yang tidak diragukan lagi lebih baik daripada tiga pemain lain di tim mereka, mereka hanya bisa mencetak 15 poin selama pertandingan paruh pertama permainan.

Jiang Cheng mencetak dua tembakan tiga poin sementara Wang Xu mendapat satu poin dari lemparan bebas, dan sisanya pada dasarnya dilakukan oleh Gu Fei. Dengan postur mengangkat pantat milik Wang Xu yang tampak luar biasa seperti seorang siswa sekolah dasar yang meluncurkan bola ke dalam ring dengan dua tangan, Jiang Cheng sangat ingin mengungkapkan keterkejutannya ketika lemparan bebas itu benar-benar berhasil menambah poin untuk mereka.

Selama istirahat paruh waktu, Jiang Cheng mengamati papan skor — 28:15 — skor semacam itu benar-benar menyedihkan. Tidak mungkin mereka bisa mengejar celah sebanyak itu dengan mengandalkan tingkat keterampilan dan kerja sama ini. Jika ini adalah kompetisi formal, mereka mungkin hanya bisa memendam pemikiran “kita tidak bisa membiarkan jarak skor semakin jauh” selama paruh permainan berikutnya dan kemudian bersikap bijaksana dan terus berusaha untuk bertarung.

“Ganti dua pemain,” kata Li Yan sambil duduk di lapangan basket. “Luo Yu, Zhao Yihui, istirahatlah. Bergantilah dengan dua pemain cadangan mereka, biarkan mereka semua berlatih.”

“Ide bagus,” Kapten Wang Xu mengangguk. “Permainan tidak bisa berjalan jika mereka tidak mengganti pemain, menurutku Kelas 2 tidak memiliki kemampuan yang diperlukan, dan pelatih ini sangat keras bahkan kepercayaan diriku hancur berkeping-keping.”

Jiang Cheng duduk di samping dalam diam. Ketika dia melompat untuk memasukan bola ke dalam ring barusan, dia merasakan lukanya sakit dan begitu dia mendarat di tanah, dia tidak bisa merasakan apapun. Namun setelah beristirahat selama dua menit, sensasi terbakar dari lukanya akhirnya mereda.

Dia memandang rekan satu timnya yang tampak begitu antusias, memilih untuk tidak meminta diganti dengan pemain pengganti. Jika dia melakukannya, mereka hanya akan memiliki Gu Fei yang bisa diandalkan, dan tanpa siapa pun yang bisa diajak bekerja sama, benar-benar tidak akan ada alasan untuk tetap berlatih.

Selain itu, Jiang Cheng tidak ingin memberi tahu Wang Xu bahwa dia terluka karena dia tampaknya ditunggangi dengan obsesi yang sangat besar terhadap skenario “kau dan Hou Zi berkelahi lagi” sehingga dia merasa itu agak tidak tertahankan.

“Ingin berganti dan istirahat?” Gu Fei berbisik di depannya.

“Tidak perlu,” kata Jiang Cheng sambil berdiri untuk mengulurkan lengannya. “Kita bisa melakukannya setelah permainan ini selesai.”

“Baiklah,” Gu Fei meliriknya dan kemudian memanggil beberapa anggota. “Setelah terbiasa dengan babak pertama, semua orang tahu apa yang akan terjadi sekarang, ‘kan? Untuk babak kedua, aku akan mencetak poin dari pinggir lapangan, kalian teruskan dengan pola pertahanan satu lawan satu, sering-seringlah mengoper bola, jangan terlalu banyak berlarian dan jangan terlalu lama memegang bola, mereka semua sangat ahli dalam mencuri bola.. Berikan bolanya kepada Jiang Cheng dan aku akan bertanggung jawab untuk mencetak poin.”

“Oke, lakukan sesuai dengan apa yang baru saja dikatakan Da Fei.” Wang Xu, sebagai kapten tim namun tidak bisa memberikan perintah, hanya bisa memberikan kesimpulan.

Selama babak pertama, Jiang Cheng bisa merasakan bahwa Gu Fei menahan diri, hampir seolah-olah dia sedang bereksperimen dengan Wang Xu dan tingkat keahlian yang dimiliki pemain lainnya. Tetapi selama babak berikutnya, dia sangat berbeda dari sebelumnya – seperti dia sangat menggebu-gebu.

Saat itulah Jiang Cheng menyadari bahwa Gu Fei memiliki kecepatan transisi yang sangat cepat. Meskipun Liu Fan dan yang lainnya sangat mengenalnya, mereka masih tidak bisa menjaganya di lapangan.

Rute larinya sangat sederhana: dari pinggir lapangan, langsung ke bawah ring, lalu menangkap bola dan langsung menembaknya ke dalam ring. Jika ada seseorang yang menghalanginya, dia akan mengoper bola ke Jiang Cheng atau beberapa anggota tim lainnya, dan Jiang Cheng pada akhirnya akan mengoper bola itu kembali kepadanya.

Permainan bola semacam ini terasa sangat memuaskan tetapi hal itu membuat Jiang Cheng kelelahan. Dia harus memperhatikan posisi semua orang di lapangan serta memperhatikan operan bola dari Gu Fei yang tidak terlihat.

Skornya memang berhasil mengejar dari lima hingga enam poin, tetapi Jiang Cheng tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, “Apa kau bisa melihat posisiku dulu sebelum kau mengoper bolanya?”

“Aku sudah melihatnya,” jawab Gu Fei.

“Aku masih sepuluh langkah jauhnya dan kau sudah mengoper bolanya kepadaku,” gumam Jiang Cheng.

“Tapi kau sampai di sana, bukan?” Gu Fei menangkapnya. “Operannya tidak meleset.”

“… Bagaimana kalau meleset?” Jiang Cheng agak tidak bisa berkata-kata lagi.

“Kalau begitu, itu memang salahku,” jawab Gu Fei dengan tenang.

Pantatku,” balas Jiang Cheng. “Apa poin yang hilang tidak jadi dihitung hilang hanya karena dihitung olehmu?”

“Cheng Ge,” Gu Fei tersenyum dan menatapnya. “Kau sebelumnya adalah kapten tim bola basket di sekolahmu yang dulu, ‘kan?”

“Apa hubungannya denganmu?” Jiang Cheng kembali menatapnya. “Aku hanya mengatakan kalau kau harus melihat lingkungan di sekitarmu dulu.”

“Mengerti,” jawab Gu Fei.

Setelah Gu Fei mengatakan bahwa dia mengerti, ada sedikit perubahan. Dia cenderung akan menyapu pandangannya sekilas ke arah Jiang Cheng dari sudut matanya untuk memperkirakan secara kasar lokasinya, tetapi bahkan jika pandangan itu sepenuhnya dilakukan, dia tetap cukup metodis — dalam arti bahwa ‘karena kau membiarkanku melihat di mana kau berada, Aku akan melihatnya, tetapi bagaimana bola akan dioper adalah masalah yang berbeda.’

Jiang Cheng sudah tidak ingin mengulangi kata-katanya lagi. Gu Fei dan geng Bu Shi Hao Niao ini memiliki gaya permainan basket jalanan yang sama: mereka tidak memiliki banyak aturan, memaksa anggota tim untuk memiliki pemahaman diam-diam 100%, dan mereka bermain basket seolah-olah seperti anjing yang dilepaskan di taman – bahkan dua pemain pengganti yang mereka bawa bertindak seolah-olah mereka baru saja menghirup narkoba, sepuluh menit masuk dan mereka sudah melakukan tiga pelanggaran.

“Berhati-hatilah,” Jiang Cheng menjadi agak tidak berdaya. “Kita hanya punya anggota sebanyak ini, kalau kita semua dikeluarkan, haruskah Lao Xu ikut bermain juga?”

“Bagus!” Guo Xu melambaikan tangannya saat dia berlari melewatinya.

Permainan berlanjut, dan Jiang Cheng tidak terlalu peduli dengan waktu dan hanya mengikuti jalannya permainan.

Wang Xu mencegat bola dari pemain pengganti lawannya dan kemudian berteriak seolah-olah Tuhan telah turun: “Ah——”

Ketika Jiang Cheng melihat bahwa dia memegang bola dan tenggelam dalam kegembiraan tanpa niat untuk mengoper atau melakukan pelanggaran, dia tidak punya pilihan selain menepuk tangannya untuk menyadarkan anak itu. “Oper bolanya brengsek!”

Wang Xu segera kembali ke akal sehatnya dan mengayunkan lengannya, mengoper bola itu.

Tiba-tiba, Jiang Cheng memiliki ilusi bahwa dia akan mengalami serangan jantung. Dia sudah mengatasi keterikatan Chen Jie dengan susah payah, dan tidak ada pemain lawan yang menjaganya saat ini, setiap orang normal harusnya tahu bahwa bola ini seharusnya dioper kepadanya.

Siapa sangka bahwa ayunan lengan Wang Xu adalah untuk mengoper bolanya kepada Gu Fei… Gu Fei saat itu tengah berada di tengah-tengah pertengkaran yang begitu mengganggu dengan Liu Fan sampai-sampai mereka hampir melakukan tarian Lambada1.

Jiang Cheng hanya bisa melihat pemandangan ini dengan tercengang.

Gu Fei tidak menyangka bahwa Wang Xu mengoper bola itu kepadanya dalam keadaan seperti itu, namun, dia sebenarnya merespons dengan cukup cepat di tengah kesibukannya. Dia mengulurkan tangan dan berhasil memukul bola itu sebelum Liu Fan bisa menyentuhnya.

Pukulan itu mirip dengan lonjakan bola voli karena lintasan bola segera berubah dan terbang ke wajah Jiang Cheng.

“**!” Jiang Cheng terkejut, merasa seolah jantungnya akan melompat keluar dari luka di tulang rusuknya.

Untungnya, dia mengangkat tangannya secara refleks dan bola itu mendarat di… tangannya.

“Kalian semua pasti buta!” Dia mengutuk, mengambil bola dan sedang tidak mood untuk peduli tentang hal lain saat dia dengan marah menyerang langsung dan memasukkan bolanya ke dalam ring seperti tank.

Waktu hampir habis dan tidak ada ruang untuk menyamakan poin mereka.

Setelah menyerbu ke arah ring, dia menemukan bahwa tidak ada kesempatan baginya untuk menembak. Teknik pertahanan Liu Fan yang ketat dan erat dilakukan dengan sangat mahir, terus mengikutinya, dengan putaran seluruh tubuh yang menaungi dirinya.

Jiang Cheng tidak melihat Gu Fei dari sudut matanya; hanya ada Wang Xu yang terus diburu dan Lu Xiaobin. Mustahil baginya untuk berbalik pada saat ini karena tangan Liu Fan bergoyang di depan matanya. Jika perhatiannya teralihkan, bola itu akan dirampas.

“Tidak ada waktu——” seseorang berteriak dari pinggir lapangan.

Jika dia tidak menembak, kedua poin itu akan hilang. Jiang Cheng tidak punya pilihan lain dan hanya bisa menduga bahwa Gu Fei akan datang untuk mendukungnya kapan saja — jika tidak di bawah ring, pasti di belakangnya.

Jadi dia mengaitkan tangannya ke belakang dan mengoper bola ke belakang sebelum dengab segera berdiri di depan Liu Fan, dan memutar kepalanya.

Gu Fei melangkah maju dan menerima bola itu dengan sangat mantap, lalu dengan mulus melakukan lompatan tiga poin – lemparan bola itu membentuk busur panjang di udara.

“Masuk! **!” Teriak Wang Xu dengan suara yang berdering: “Tiga poin!”

Jiang Cheng mengacungkan jempolnya. Meski bola ini sama sekali tidak mengubah arah permainan, itu memang sangat indah.

Peluit pun dibunyikan, menutup jalannya pertandingan.

“Tidak buruk, tidak buruk! Aku pikir itu cukup bagus, meskipun skornya …” Wang Xu menyeka keringat di dahinya dan melihat ke papan skor, “Sial, kita masih tertinggal 11 poin? Hei, tapi itu cukup bagus!”

Satu per satu, semua orang setuju sambil menyeka keringat mereka.

“Kita harus lebih bekerjasama,” Jiang Cheng menarik-narik pakaiannya, merasa bahwa sedikit rasa sakit yang keluar dari lukanya mungkin bertambah parah karena keringat. “Tidak melihat rekan satu tim atau lawanmu, dan hanya melihat pada bola… kebiasaan ini harus diubah.”

“Mm, itu benar.” Wang Xu mengangguk dan mengulanginya sekali lagi, “Lihatlah rekan satu timmu dan juga lawanmu, jangan hanya melihat bolanya.”

Setelah misi pelatihan berakhir, Bu Shi Hao Niao pamit dan sekelompok orang itu dengan penuh semangat mendiskusikannya dengan Lao Xu.

“Cepatlah, kumpulkan barang-barang kalian dan ganti pakaian kalian,” kata Lao Xu. “Aku sudah meminta waktu sepuluh menit dari kelas politik kalian jadi jangan ganggu siswa lain ketika kalian kembali ke kelas.”

Semua orang pergi ke kamar mandi gimnasium untuk mencuci muka dan beristirahat sebelum masuk kelas.

Jiang Cheng menunggu semua orang keluar sebelum dia masuk. Setelah dia membasuh wajahnya, dia mengangkat pakaiannya di depan cermin untuk memeriksa lukanya.

Persetan dengan pamanmu.” Dia hanya bisa mengutuk pelan ketika dia melihat darah merembes dari kain kasa yang membalut lukanya. “Persetan dengan pamanmu.”

Saat itu, dia tidak memiliki apapun untuk mengobati lukanya dan dia juga tidak ingin pergi ke dokter sekolah. Dokter pasti akan melaporkannya hanya dengan pandangan sekilas, dan jika Lao Xu tahu, dia tidak hanya akan mencoba menggunakan cinta atau sesuatu untuk mempengaruhinya …

Sebuah siulan terdengar dari belakangnya.

Jiang Cheng segera menurunkan kemejanya dan melihat ke arah cermin untuk melihat Gu Fei masuk.

“Kau punya plester?” Dia menghela napas.

“Kau mau menggunakan plester untuk luka semacam ini?” Gu Fei bertanya. “Bagaimana kalau aku … pergi ke kantor perawat sekolah untuk meminta perban untukmu.”

“Apa itu tidak apa-apa?” Jiang Cheng mengerutkan alisnya. “Bagaimana kalau perawat bertanya?”

“Tidak ada yang akan bertanya kalau aku yang pergi,” Gu Fei mengamati lukanya lagi. “Kenapa kau tidak mengatakan kalau lukamu separah ini kemarin?”

“Memangnya apa yang bisa dikatakan,” jawab Jiang Cheng.

“Tunggu aku sebentar,” Gu Fei berbalik dan berjalan keluar.

Jiang Cheng memegangi wastafel dan mendesah. Awalnya, perhatiannya sangat teralihkan selama pertandingan sebelumnya jadi dia tidak merasakan begitu banyak rasa sakit, tapi sekarang saat dia merasa sedikit santai, dia bisa merasakan panas yang menyengat, dan di tengah semua itu, ada rasa sakit yang menusuk tulang punggungnya.

Dia dengan hati-hati melepas kain kasa yang membalut lukanya dan memeriksanya; warnanya agak merah dengan sedikit darah yang merembes keluar, tapi kelihatannya baik-baik saja.

Sudah lama sejak dia melihat luka berdarah seperti ini. Sejak dia masuk sekolah menengah, dia sering berkelahi, tetapi biasanya dari perkelahian itu hanya meninggalkan memar di tubuhnya. Melihat luka berdarah semacam ini pada dirinya sendiri cukup menyedihkan.

Mungkinkah ini dianggap demi Li Baoguo?

Lupakan, apapun kondisi Li Baoguo saat ini, dia enggan pergi dan bertanya.

Yang memprihatinkan adalah dari kemarin sampai sekarang, Li Baoguo tidak pernah bersamanya. Entah apakah dia pergi berjudi lagi atau dipukuli oleh kelompok itu lagi, dia tidak tahu.

Berpikir lebih hati-hati tentang itu, dia mulai sedikit panik. Apa yang mungkin dilakukan Li Baoguo? Apa masalah ini sudah berhasil terpecahkan atau belum? Apa akan ada lebih banyak masalah yang muncul di masa depan?

Kali ini, dia dipukuli di jalanan, lain kali akankah orang-orang itu datang mengetuk di depan pintu mereka?

Apakah mereka akan menghancurkan semuanya menjadi berkeping-keping atau memukuli mereka sampai kepala mereka hancur dan berdarah?

Memikirkannya membuat tubuhnya menjadi dingin.

Gu Fei kembali dengan sangat cepat, memasuki kamar mandi dengan kantong plastik di tangan. Kantong plastik itu berisi obat merah, kain kasa, pita elastis dan sejenisnya.

“Mau kubantu?” Gu Fei bertanya.

“Aku akan… melakukannya sendiri.” Jiang Cheng mengambil beberapa bantalan kapas dan menuangkan sedikit obat merah di atasnya.

Sejak dia mengetahui bahwa ketertarikannya pada pria lebih besar daripada ketertarikannya kepada wanita, dia tidak bersedia melakukan kontak fisik dengan siapa pun. Kecuali Pan Zhi, jika ada yang menyentuhnya, dia akan merasa sangat tidak nyaman.

Terutama seseorang seperti Gu Fei yang tidak terlihat buruk – tangannya juga terlihat cukup cantik. Dia selalu khawatir dia akan mulai memikirkan hal-hal yang tidak perlu.

Tetapi, mencoba mengangkat pakaianmu dengan satu tangan sambil mengobati lukamu sendiri dengan tangan yang lain tidaklah mudah untuk dilakukan. Jika dia mengendurkan tangannya saat mengganti kapas, pakaiannya akan meluncur ke bawah dan menyentuh lukanya.

“Wang Xu berkata kalau kau merepotkan,” kata Gu Fei sambil melihat dari samping.

“Mm,” Jiang Cheng terdengar. “Apa, kau ingin setuju dengan kata-katanya?”

“Ya, kau benar-benar merepotkan,” kata Gu Fei. “Apa kau sedang mencoba untuk menunjukkan bahwa kau bisa terus berjalan tanpa istirahat2?”

Jiang Cheng menghela napas, dia memegang botol obat merah dengan satu tangan dan meliriknya. “Aku takut tanganmu ceroboh karena kau cukup ceroboh saat bermain sebelumnya.”

“Aku sudah terbiasa mengobati lukaku sendiri sejak aku berusia empat tahun.” Gu Fei memegang botol di tangannya, menuangkan kapas saat dia berbicara, “Ini pekerjaan yang familiar untuk aku lakukan sekarang.”

 Jiang Cheng tidak mengatakan apapun.

Empat tahun?

Tidak mungkin, dia bahkan tidak bisa mengingat apapun saat dia berumur empat tahun.

Namun, tindakan Gu Fei benar-benar dipraktikkan dengan baik. Kontak dari kapas yang menyentuh lukanya sangat ringan dan sangat cepat, dia hampir tidak merasakan sakit apapun dan sebentar saja itu sudah berakhir.

Jiang Cheng mengalihkan pandangannya ke keran di sampingnya.

“Luka ini tidak akan sembuh saat turnamen berlangsung.” Gu Fei meletakkan kain kasa di atas lukanya, “Tekan sedikit.”

“Seharusnya tidak terlalu berdampak.” Jiang Cheng menekan kain kasa itu dan dengan cepat mencuri pandang ke jari-jari Gu Fei. Jari-jari Gu Fei sangat panjang, terutama kelingkingnya, dan sangat cocok untuk bermain piano… dia terus menatap ke arah keran di sampingnya.

Gu Fei dengan cepat memasang kain kasa di atas luka Jiang Cheng dengan pita elastis. “Sekarang sudah selesai. Bawalah ini, jadi nanti kau bisa menggantinya sendiri.”

Ketika mereka kembali ke kelas, guru politik mereka sedang mengamuk di podium.

Namun, suara-suara yang terdengar di dalam kelas tidak bisa ditekan oleh amarahnya. ‘Tim bola basket’ baru saja menyelesaikan sebuah permainan – inilah saat yang tepat untuk kegembiraan tanpa henti di antara para siswa lainnya.

“Xu Zongmu tidak bisa membedakan mana yang lebih penting!” Guru politik itu memukul podium, “Aku sudah melihat bahwa tidak ada di antara kalian yang berencana mendapatkan nilai untuk ujian tengah semester nanti! Kalian semua mungkin juga hanya akan diuji pada permainan bola basket! Benar-benar menggunakan waktu pembelajaranku untuk bermain basket! Bukannya aku meremehkan kelas kalian, tapi kelas kalian yang seperti ini… ”

Jiang Cheng menundukkan kepalanya dan dengan cepat duduk di kursinya sendiri. Untuk xueba seperti dia, dia biasanya akan memberi wajah pada gurunya; jika gurunya marah dan memarahinya, dia akan menunjukkan sikap yang lebih baik.

Tapi Gu Fei tidak kooperatif; Di tengah omelan guru itu, dia dengan sangat lambat berjalan ke tempat duduknya dan bahkan masih memiliki waktu mengatur jaketnya dengan benar sebelum duduk.

“Hei, Da Fei,” Zhou Jing bersandar ke samping dan berbisik, “Hei, Da …”

Sebelum dia selesai, guru politik di depan berbalik dan menampar podium: “Zhou Jing! Keluar!!”

“Hah?” Zhou Jing kaget.

“Keluar!” Guru itu menunjuk ke arahnya dan terus berteriak.

Zhou Jing agak ragu-ragu sejenak, tetapi masih berdiri dan mengenakan jaketnya, lalu berjalan ke koridor dari pintu belakang.

“Dua orang yang di belakang! Kalian juga bisa keluar!” Guru itu menunjuk ke arah Jiang Cheng dan Gu Fei, “Yang lain sudah kembali, tapi kalian yang paling lambat! Dari caraku melihatnya, kalian tidak ingin menghadiri kelasku! Kalau kalian memang tidak ingin menghadiri kelasku ini, berdiri saja di luar!”

Jiang Cheng menatap guru itu. Meskipun dia pernah lalai dan absen dari kelas, ini adalah pertama kalinya seorang guru menunjuk hidungnya dan mengusirnya.

Gu Fei sangat patuh, jauh lebih patuh daripada ketika guru menyuruhnya untuk menghadiri kelas dan memperhatikan pembelajaran. Segera setelah guru mereka itu selesai berbicara, dia dengan acuh tak acuh berdiri, meraih jaketnya, berjalan keluar, lalu bersandar di pagar koridor bersama Zhou Jing.

“Kau!” Guru itu terus menunjuk ke arah Jiang Cheng.

Jiang Cheng menghela napas dengan tidak bisa berkata apapun lagi dan bangkit untuk pergi. Dia tidak perlu mengambil jaketnya karena bahkan tidak ada waktu baginya untuk melepas jaketnya.

“Aku dengar Wang Xu mengatakan kalau kalian benar-benar hebat sekarang?” Zhou Jing sama sekali tidak merasa tertekan karena diusir dari kelas. Dia bergeser melintasi pagar dan melanjutkan pertanyaannya sebelumnya.

“Hebat, pantatku.” Jiang Cheng mendengus.

Kapten Wang Jiuri menuntut agar semua orang bertindak seperti pemain yang putus asa, namun dia sendiri tidak bisa menahan diri dan mulai membual.

“Apa Da Fei juga ikut bermain?” Zhou Jing bertanya, “Wang Xu bilang Lao Xu memintamu ikut tapi kau bahkan tidak memberikan jawaban.”

Jiang Cheng hampir tidak bisa menahan kebenaran setelah mendengar ini. Ternyata, Wang Xu masih berpegang pada rencana bahwa Gu Fei tidak ikut bermain, tapi dia menambahkan begitu banyak drama yang tidak perlu sehingga benar-benar membuat semua orang ingin menginterogasinya.

“Ya,” Gu Fei menoleh. “Aku adalah orang yang tidak memiliki rasa hormat kolektif.”

Gu Fei berdiri di sisi kanan Jiang Cheng. Saat dia menoleh, napasnya melewati wajahnya. Dia buru-buru menghindar ke samping, bergeser dua kali dari tempatnya berdiri, dengan halus bergeser melewati Zhou Jing, dan bersandar ke pagar dan melihat ke lantai bawah dari lantai mereka berada saat ini

“Benarkah?” Zhou Jing memandang Jiang Cheng dengan curiga, “Kau tidak berbohong padaku?”

Jiang Cheng menatapnya; Zhou Jing bukanlah orang yang jahat, tetapi kau bisa langsung tahu bahwa dia adalah tipe orang yang suka bergosip. Kalau kau mengatakan sesuatu kepadanya maka kau bahkan tidak perlu melakukan apa pun agar berita itu menyebar.

“Mm,” Jiang Cheng mengangguk.

“Tapi Wang Xu bilang kalau kalian benar-benar hebat sekarang … bagaimana mungkin, ini tidak seperti aku belum pernah melihat mereka bermain sebelumnya.” Zhou Jing mengerutkan kening. Setelah berpikir sejenak, matanya berbinar, “Sial, apakah ini  sejenis taktik pertempuran kalian? Memberi tahu orang-orang bahwa kalian benar-benar hebat!”

Meskipun Jiang Cheng benar-benar ingin bertanya kepadanya apa dengan mereka yang membual tentang betapa hebatnya mereka sekarang bisa benar-benar mengintimidasi lawan, dia masih menganggukkan kepalanya.

“Ah …” Zhou Jing masih ingin mengatakan sesuatu, tetapi ponsel Gu Fei berbunyi, menyela kata-katanya.

Panggilan itu dari ibunya. Gu Fei kemudian mengangkatnya, “Halo?”

“Apa kau sudah pulang sekolah?!” Suara cemas ibunya terdengar, “Aku tidak tahu apa Er Miao …”

Ketika Gu Fei mendengar teriakan Gu Miao, jantungnya berdegup kencang. “Aku akan segera kembali.”

Begitu dia menutup panggilan itu, dia segera berbalik dan lari menuruni tangga.

Ada beberapa alasan yang bisa menyebabkan Gu Miao berteriak seperti itu. Dalam dua tahun terakhir, dia akan berteriak karena air, tetapi dia tidak selalu berteriak hanya karena itu. Itu hanya terjadi sesekali, ditambah lagi ibu mereka sudah mengetahui tentang masalah ini, jadi dia biasanya akan berhati-hati untuk itu.

Reaksi Gu Miao sekarang seharusnya tidak ada hubungannya dengan air, jadi kali ini karena apa?

Dia bergegas keluar dari gerbang sekolah; penjaga keamanan ingin menahannya dan menanyainya, tetapi mereka bahkan tidak mendapat kesempatan untuk mengulurkan tangan.

Ketika dia menaiki sepedanya untuk segera pulang, Gu Fei merasa sangat lelah. Perasaan semacam ini akan selalu tiba-tiba muncul setiap saat. Untuk sesaat, dia merasa jika dia menutup matanya, dia bisa tidur sampai dia tua.

Dia tidak merasakan kelelahan di tubuhnya. Dia tidak pernah benar-benar merasa lelah – hanya rasa lelah di hatinya yang tidak bisa dia singkirkan. Dia tidak peduli tentang ibunya. Dia bisa berteriak padanya beberapa kali untuk melampiaskan amarahnya, tapi dia tidak bisa melakukan itu pada Gu Miao.

Dia selalu berhati-hati tentangnya; di satu sisi, dia membiarkan Gu Miao melawan segala macam hal berbahaya yang mungkin muncul pada dirinya sendiri. Di sisi lain, dia juga harus terus melindunginya jika terjadi kecelakaan yang bisa muncul kapan saja.

Saat dia berlari menaiki tangga, dia bisa mendengar Gu Miao berteriak dari balik pintu.

Wanita tua di seberang tempat tinggal mereka membuka pintu, menatapnya dengan wajah penuh perhatian, “Apa Er Miao …”

“Semuanya baik-baik saja.” Gu Fei membuka pintu dan memasuki rumah.

Ibunya saat ini sedang menggendong Gu Miao saat dia duduk di sofa. Wajah Gu Miao terkubur di dadanya dan berteriak tanpa henti.

“Er Miao, Er Miao, jangan menangis lagi. Lihat, kakakmu sudah pulang,” ibu mereka menepuk punggung Gu Miao. “Gu Fei sudah pulang”

Gu Fei menghampiri dan mengambil Gu Miao dari pelukan ibu mereka; satu tangan mengusap punggungnya dan yang lainnya dengan lembut meremas bagian belakang lehernya, “Tidak apa-apa sekarang. Er Miao, sudah tidak apa-apa sekarang.”

Gu Miao memegangi lehernya, masih berteriak dan tubuhnya sedikit gemetar.

Gu Fei mengerutkan kening. Gu Miao tidak tampak takut, melainkan marah.

“Apa yang terjadi?” Gu Fei bertanya dengan ringan, “Katakan pada kakak, kenapa kamu marah?”

“Marah?” Ibu mereka menatapnya dengan bingung.

Dia menunjuk ransel Gu Miao dan ibu mereka membawa ransel itu ke sisinya. Dia mengeluarkan buku-buku dan buku catatan Gu Miao, mengacak-acaknya sambil bertanya, “Apa ini karena bukunya? Atau karena buku catatannya? Apa seseorang merobek bukumu?”

Volume teriakan Gu Miao berkurang, tapi dia masih berteriak. Sebuah kata tercampur di tengah teriakannya itu, “Menggambar.”

Gu Fei membuka buku karakter3 miliknya. Dia tidak membalik melewati dua halaman sebelum dia melihat bahwa salah satu halaman buku itu tercoret-coret dengan pena merah. Ada gambar kecil seseorang dengan apa yang kau tahu adalah skateboard tergambar di sampingnya, dan bahkan ada kata-kata yang menyertainya di kedua sisi.

Babi, bisu, idiot…

“Er Miao, hentikan.” Gu Fei meletakkan buku itu dan menggenggam bahu Gu Miao, “Lihat aku. Lihat aku.”

Teriakan Gu Miao akhirnya berhenti. Dia mengangkat kepalanya dan menatapnya, matanya terbuka lebar.

“Apa kamu tahu siapa yang melakukannya?” Gu Fei bertanya.

Gu Miao menganggukkan kepalanya.

“Masalah ini,” Gu Fei menatap matanya, “Kakak akan membantumu menghadapinya, oke? Kakak akan pergi mencari teman sekelasmu yang melakukan ini dan berbicara dengan mereka.”

Gu Miao menatapnya lama, lalu menggelengkan kepalanya.

“Kamu tidak ingin aku melakukannya?” Gu Fei bertanya.

Gu Miao terus menggelengkan kepalanya.

“Lalu apa yang ingin kamu lakukan?” Gu Fei bertanya, “Katakan pada kakak.”

Setelah waktu yang lama, Gu Miao hanya mengatakan satu kalimat dengan ringan, “Aku akan melakukannya sendiri.”

Gu Fei tidak tahu bagaimana dia berencana menangani masalah ini, tetapi tidak peduli bagaimana dia bertanya, Gu Miao tidak akan berbicara lagi. Dia tidak memberinya jawaban lagi. Dia berbalik untuk memasuki kamarnya dan menutup pintu.

“Mengapa hidupku begitu…” Ibunya menutupi wajahnya dan duduk di sofa sambil menangis pelan, “Aku menikah dengan seorang bajingan, bahkan tidak bisa merawat anakku sendiri… apa aku melakukan sesuatu yang buruk dalam kehidupanku ini… aku hanya ingin menemukan orang yang aku cintai… ”

“Bu, kembali ke kamarmu dulu,” kata Gu Fei.

“Anakku juga sangat kasar padaku…” Ibunya menutupi wajahnya ketika dia terus menangis saat memasuki kamarnya.

Gu Fei meremas area di antara alisnya.

Rumahnya kembali sunyi, tidak ada satupun suara.

Dia diam-diam melihat Gu Miao dari celah di pintu dan melihat Gu Miao tampak memegang selimut dan berbaring di atasnya, sepertinya tertidur, dan dari kamar ibu mereka juga tampak sunyi.

Dia duduk di sofa dan menutup matanya.

Setelah istirahat sekitar setengah jam, dia membuka mata, mengeluarkan ponselnya, dan menelepon Ding Zhuxin. “Xin Jie, apa kau punya waktu malam ini untuk datang?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Tarian Lambada — tarian Latin berpasangan yang memiliki ritme lambat-cepat-cepat, menari dengan ketukan 1-3-4. Ini menggabungkan elemen tarian Latin lainnya seperti Merengue, Samba, Rumbo dan Maxixe. Hal ini dibedakan dari bentuk-bentuk tarian Latin lainnya melalui gerakan seperti gelombang pada tubuh para penari, yang membuat tarian tersebut dinamai: Lambada adalah kata dalam bahasa Portugis yang mengacu pada gerakan cambuk yang menyerupai gelombang. Saat menarikan Lambada, posisi pinggul penari sangat rapat dan menciptakan gerakan bergoyang yang cepat dari sisi ke sisi. Asosiasinya dengan ‘tarian kotor’ diprotes keras oleh para penari profesional Lambada, yang bersikeras bahwa gerakannya anggun dan tidak boleh bernada kotor.
  2. …menunjukkan bahwa kau bisa terus berjalan tanpa istirahat (自觉 努力 进取,不 懈怠,不 停止) berarti, “Mengambil inisiatif untuk berjuang untuk kemajuan, untuk tidak mengendur, dan tidak berhenti”.
  3. Buku Karakter — buku dimana siswa Cina akan berlatih menulis karakter.

    *Buku Karakter - buku dimana siswa Cina akan berlatih menulis karakter

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments