• Post category:SAYE
  • Reading time:38 mins read

…dia tidak yakin kapan dia akhirnya bisa membebaskan dirinya.


Penerjemah: Jeffery Liu


Gu Fei pada akhirnya setuju untuk bermain dalam kompetisi bola basket ini, Jiang Cheng bisa melihat bahwa tingkat kegembiraan Lao Xu hampir pada titik seolah Gu Fei lulus ujian masuk ke Universitas Beijing.1

Setelah kelas dipulangkan pada sore hari, dia memanggil lima anggota tim yang telah dia pilih sendiri ke kantornya.

Jiang Cheng menatap mereka sekilas, dan akhirnya, dia bisa mengingat tiap nama-nama dan wajah mereka semua terutama untuk Guo Xu dan Lu Xiaobin.

“Tidak ada pemain cadangan?2” Wang Xu bertanya, “Hanya kita berlima yang bermain?”

“Kalian bisa melihat dan memilih sendiri apa ada yang cocok untuk dijadikan pemain cadangan di antara teman sekelas kalian,” kata Lao Xu. “Kalau begitu kapten tim kita …”

Ketika Lao Xu mengucapkan kata-kata itu, matanya tanpa sadar beralih ke arah Gu Fei, namun, Gu Fei menunjukkan ibu jarinya dengan acuh tak acuh dan kemudian menunjuk ke arah Wang Xu: “Dia.”

Wang Xu segera mendongak, wajahnya memancarkan keengganan: “Yah, aku tidak cukup bagus … Aku tidak ingin menjadi kapten, sangat menyebalkan, ugh.”

Jiang Cheng ingin tertawa hanya dari melihat penampilannya,  aktingmu benar-benar menyebalkan.

“Kalau begitu Wang Xu, kalian bisa mulai berlatih besok.” Lao Xu mengambil bola basket dari meja dan memberikannya kepada Wang Xu, “Bola ini cukup bagus. Aku pergi ke ruang peralatan gimnasium kita sebelumnya, semua bola di sana sangat buruk jadi aku membeli bola ini untuk kalian — bola baru dengan kualitas bagus pasti juga akan digunakan dalam pertandingan; kita juga harus menggunakan yang cocok untuk latihan.”

“Terima kasih, Xu Zong.” Guo Xu mengambil bola dari tangan Wang Xu dan memantulkannya ke tanah dua kali.

Jiang Cheng mengamati gerakannya, tidak buruk, meskipun dia merasa itu tidak terlalu mengesankan, dia setidaknya bisa bermain.

Wang Xu terlihat sangat sombong, dia juga pasti bisa bermain dan mungkin berpikir dia bisa bermain dengan cukup baik. Dan pemain yang tersisa, Lu Xiaobin, tidak mengucapkan sepatah kata pun sepanjang waktu ini. Dia yang tertinggi dari mereka berlima, tingginya sekitar 190cm dengan penilaian visual dan dia cukup kuat, seperti pintu papan kayu —  cukup bagus.

Pemain cadangan cukup mudah ditemukan. Meskipun kelas mereka adalah kelas humaniora, ada banyak siswa laki-laki, dan Kapten Wang Jiuri (Xu) hanya perlu memanggil beberapa siswa laki-laki dengan tinggi 180cm di barisan belakang — dan semuanya sudah lengkap.

Ada cukup banyak orang yang ingin berpartisipasi, bagaimanapun, salah satu alasannya adalah karena mereka tidak perlu menghadiri kelas belajar mandiri, dan bisa pergi dan bermain basket.

Lao Xu membantu mereka memesan lapangan; hanya dengan melihat udara energiknya, Jiang Cheng benar-benar merasa lelah untuknya: kelas yang begitu kacau di sekolah yang busuk ini, nilai yang tidak akan meningkat dan sistem pendidikan jasmani dengan integritas moral ini, bagaimanapun, intinya adalah bahkan dengan semua itu, Lao Xu masih sangat antusias.

“Aku akan melihat level permainan kalian semua terlebih dahulu.” Wang Xu memegang bola basket dengan pose keren saat dia berdiri di tengah lapangan basket.

“Memangnya kaupikir sudah berapa kali kita bermain bersama,” kata seseorang. “Level apa lagi yang masih tersisa untuk dilihat huh?”

“Kita harus mengenal satu sama lain dengan baik!” Wang Xu menarik wajahnya dan menatap mereka semua, berulang kali menatap Jiang Cheng yang sedang berjongkok di sisi lapangan. “Jiang Cheng, bagaimana kalau kau mencobanya dulu karena kau baru saja pindah ke sini, aku tidak terlalu mengetahui level permainanmu yang sebenarnya.”

“Mm,” Jiang Cheng berdiri dan melepas jaketnya. “Apa yang ingin kau coba?”

“Lewati aku,” Wang Xu melempar bola dan mengatur dirinya dalam posisi intersepsi.3

“Oke,” Jiang Cheng menangkap bola basket itu, memantulkannya dua kali untuk merasakan elastisitas bolanya sebelum dia menggiring bola secara langsung ke arah Wang Xu.

Wang Xu berdiri di tempat yang sama tanpa bergerak; pada saat dia mengulurkan tangan untuk memblokirnya, Jiang Cheng telah terbang di sisi kirinya dan membuat tiga langkah layup4 — mencetak angka dengan indah.

“Tidak buruk!” Guo Xu berteriak.

“Tunggu sebentar!” Wang Xu tampak agak tidak senang, “Aku belum mengatakan ‘mulai’, kau memulai tanpa aba-aba..”

“Oh,” Jiang Cheng mengambil bola basket itu lagi dan kembali berdiri di depannya.

Wang Xu sekali lagi memasang postur tubuhnya dan mengangkat dagunya: “Ayo!”

Begitu Jiang Cheng bergerak, Wang Xu bergegas dan melambaikan tangannya untuk tidak hanya memblokir gerakannya tetapi juga mencoba merebut bola yang saat itu berada di bawah penguasaan Jiang Cheng. Namun Jiang Cheng tampak ragu-ragu, dia melakukan jump shot5 dan langsung memasukkan bolanya ke dalam ring – mencetak angka lagi.

“Tiga poin,” kata Gu Fei sambil duduk di bangku di pinggir lapangan.

“Luar biasa! Ada harapan untuk kelas kita kali ini!” Seseorang berteriak dengan semangat.

Ekspresi wajah Wang Xu sedikit tidak sedap dipandang, dan saat dia hendak berbicara, Gu Fei menyela: “Cepat selesaikan, ini dingin.”

Sistem pemanas sentral di gimnasium tidak terlalu bagus; sekarang dengan semua orang yang sudah melepas jaket mereka, mereka kini hanya mengenakan kemeja, Wang Xu hanya bisa mengangguk: “Bagaimana kalau begini, mari kita bagi menjadi dua tim dan mencoba pertandingan paruh waktu6 untuk aku bisa memahami lebih baik kemampuan kalian?”

Semua orang menyatakan persetujuan mereka.

Lao Xu, yang mengawasi mereka dari pinggir lapangan, ketika mendengar ini, dia berteriak: “Buat Gu Fei dan Jiang Cheng tidak dalam tim yang sama.”

“Kenapa?” Wang Xu bertanya, “Mereka berdua hebat, biarkan mereka bekerja sama.”

“Tidak sulit bagi mereka untuk bekerja sama tetapi intinya adalah kalau mereka ada di dalam tim yang sama, kita tidak perlu bermain ah,” kata Lu Xiaobin. “Dengan keduanya ada di tim yang berbeda, semua orang bisa berlatih.”

“Baiklah, ya ampun.” Wang Xu tidak bersikap seperti kapten kali ini ketika dia membagi anggota secara merata.

Lu Xiaobin, Guo Xu, dan dua orang lainnya yang tidak dikenal Jiang Cheng ada dalam satu tim; dan di tim Jiang Cheng sendiri termasuk dirinya, ada Wang Xu dan tiga orang lainnya yang juga tidak dia ketahui namanya.

Saat itulah Jiang Cheng akhirnya mengerti betapa buruk keadaan emosionalnya baru-baru ini — waktu yang lama telah berlalu, namun dia sama sekali tidak mengenali orang-orang itu.

Dengan sepuluh orang di lapangan dan lima di antaranya tidak dia kenal, dia hanya mengandalkan pakaian mereka untuk mengingat mereka semua, dan tentu saja itu tidak banyak membantu karena dia baru saja membedakan dua dari mereka hari ini7….

Lao Xu meraih peluit dan berjalan untuk berdiri di pinggir lapangan: “Kalau begitu aku akan menjadi wasitnya.”

“Memangnya untuk apa wasit di pertandingan paruh waktu semacam ini,” kata Gu Fei.

“Pertandingan paruh waktu juga harus mematuhi peraturan,” Lao Xu memegang satu tangan di pinggulnya dan tangan lainnya memegang peluit. “Kalau begitu, pertama-tama lakukan ‘jump ball‘, ini adalah momen yang sangat singkat, segalanya akan mengikuti alur pertandingan biasa setelahnya.”

“Oke,” Wang Xu memanggil orang-orang di sisinya. “Lakukan pola penjagaan satu lawan satu, dan juga awasi terutama Da Fei. Kalau kau sedang memegang bola, berikan kepada Jiang Cheng, jangan memegangnya terlalu lama. Begitu Da Fei mendekat, segera oper bolanya, dia sangat hebat dalam mencuri.”8

“Oke,” beberapa orang mengangguk.

“Skor poin akan bergantung padamu.” Wang Xu mengangkat tangannya, berniat untuk menepuk bahu Jiang Cheng, tetapi saat tangannya akan mendarat, dia menariknya kembali. “Aku lupa kalau kau punya masalah dan tidak ingin ditepuk.”

Jiang Cheng menghela napas.

Jump ball itu tidak terduga sama sekali — Jiang Cheng dan Gu Fei akan menjadi perwakilan dari kedua tim untuk melakukannya.

Lao Xu mengulurkan tangannya, menempatkan bola di antara mereka berdua: “Fokuskan perhatian kalian, aku akan melempar bolanya sekarang.”

“Wasit mana yang akan mengatakan ini …” kata Gu Fei.

“Perhatikan!” Lao Xu menatapnya dengan tajam.

Jiang Cheng memandang Wang Xu yang berdiri di belakangnya, bertanya-tanya bagaimana reaksi anak ini nantinya.

Dia selalu bermain di posisi bertahan, tidak pernah melompat untuk bola dalam permainan formal sekali pun – sebenarnya, bola ini diperkirakan akan diambil oleh tim Gu Fei.

Lao Xu melakukan lemparan ke atas.

Jiang Cheng menatapnya, memperkirakan di mana bola itu akan mendarat sebelum dia melompat.

Ketika dia melompat, dia dengan jujur ​​merasa bahwa dia memiliki pemahaman yang baik tentang waktu lepas landasnya, tetapi ketika dia mengulurkan tangan untuk menyentuh bola itu, tangan Gu Fei sudah berada di atasnya.

Tentu saja.

Pada saat Jiang Cheng mendarat dan berbalik, bola sudah diterima oleh Guo Xu yang dengan sigap melesat ke arah keranjang.

Dan Wang Xu tampak berlari mengikutinya, Jiang Cheng benar-benar merasa tidak bisa berkata-kata lagi hanya dengan satu pandangan sekilas dari seluruh skenario ini. Wang Xu sudah mengatakan untuk menggunakan pertahanan  satu lawan satu sebelum pertandingan dimulai namun begitu bola dilemparkan, tidak hanya Wang Xu ikut mengikuti bola itu, ada juga dua orang lainnya yang mengikuti pemain yang membawa bola9 dan hanya seorang pemain berbaju biru yang tetap mengikuti di samping Gu Fei.

Dia, di sisi lain, dijaga ketat oleh Lu Xiaobin.

Permainan Guo Xu cukup bagus. Dribelnya sangat stabil, meski kecepatannya tidak memadai. Ketika Jiang Cheng mengejar, Guo Xu baru saja memasuki garis tiga poin, bersiap untuk mengoper bola.

Dia menganggap bahwa rencana mereka sama dengan rencana Wang Xu: mendapatkan bola dan memberikannya kepada Gu Fei.

Jiang Cheng melirik posisi Gu Fei lalu tiba-tiba bergeser ke samping saat dia melakukan tipuan10 untuk lawannya, Lu Xiaobin dan satu pemain lain, dengan paksa menerobos dengan mulus di antara mereka berdua.

Kemajuan ini cukup bagus; ketika Guo Xu melihatnya, bola telah ditembakkan.

Jiang Cheng dengan sigap mengulurkan tangan dan menahan bola itu.

“Kembali, kembali!” Wang Xu bereaksi dengan cepat dan segera berlari kembali.

Jiang Cheng berbalik untuk membawanya kembali, tetapi Lu Xiaobin langsung menghalanginya.

Orang ini terlalu besar; saat dia mendekat, Jiang Cheng bisa merasakan kehadirannya yang menghancurkan bumi. Dia mengambil dua langkah, mencari kesempatan untuk mengoper bola ke arah Wang Xu dari samping.

Tapi Wang Xu, si bodoh dengan kepala terbalik ini, secara tak terduga begitu asyik mendekat ke sisi lain lapangan untuk menyerang balik sehingga dia tidak melihat bolanya.

“Wang Xu!” Jiang Cheng hanya bisa berteriak.

Akhirnya, Wang Xu buru-buru berbalik dan mengejarnya, meraih bola sebelum keluar dari jalurnya.

Jiang Cheng memanfaatkan momen ketika Lu Xiaobin memutar kepalanya dan melihat arah perginya bola untuk melepaskan diri darinya dan berlari menuju ring basket. Dan dengan tidak adanya orang yang menghalangi Wang Xu, jika dia bisa mengoper bola kembali padanya, dia bisa menemukan peluang untuk mencetak angka.

Akibatnya, Jiang Cheng belum mengambil dua langkah saat Gu Fei terbang untuk menahannya dari depan. Pada saat yang sama, Wang Xu mengoper bola padanya, bahkan berteriak: “Jiang Cheng!”

Untuk apa teriakan itu huh! Apa kau berniat untuk mengoper bola ini kepada Gu Fei!!

Jiang Cheng tidak bisa berkata-kata lagi. Pada saat yang sama ketika dia menangkap bola itu, dia melihat bahwa Gu Fei sudah mengulurkan tangannya — kecepatannya begitu mencengangkan.

Dia buru-buru menurunkan bola itu dan menggiring bola di antara kedua kakinya, melakukan manuver ke kiri dan ke kanan, maju dan mundur. Setelah menyesuaikan sedikit, dia mengurangi pusat gravitasinya dengan maksud untuk melewati penjagaannya.

Tapi Gu Fei tidak memberinya kesempatan sedikit pun. Dia praktis bergerak pada saat yang sama dengannya, dan lompatan tipuannya tidak menipu Gu Fei sama sekali, bahkan sedikit gerakannya tidak berhasil.

Brengsek!

Untungnya, tidak hanya dia memiliki rekan satu tim yang tidak kompeten – Gu Fei juga memilikinya.

Tidak ada seorang pun pemain lain yang mengikuti pemain berbaju biru itu saat ini, yang secara tidak sengaja memungkinkan dia untuk benar-benar muncul di belakang Gu Fei dengan mudah — Jiang Cheng mengoper bola kepadanya dari antara kaki Gu Fei.

“Brengsek.” Gu Fei berbalik, hanya untuk melihat bahwa pemain berbaju biru sudah mencapai ring basket. Dia mungkin juga tidak bisa berkata-kata lagi hanya dengan melihat ini.

Setelah menerima bola, pemain berbaju biru itu tampak ragu-ragu; hanya dengan melihat penampilannya saat dia berdiri di depan ring saat ini, Jiang Cheng bisa melihat bahwa dia ingin mengoper bola.

“Tembak langsung!” Jiang Cheng berteriak.

Saat itulah pemain berbaju biru itu melompat dan menembak bola itu langsung ke arah ring basket.

Meleset.

Jiang Cheng tahu bahwa lemparan itu tidak akan masuk — cukup beruntung bisa menembak bola dari baseline dengan postur seperti itu.

Bola menghantam papan belakang dan memantul — jaraknya masih delapan ratus mil dari ring.

Sekelompok orang di dalam lapangan melompat untuk melakukan rebound, beberapa pemain bergerak cepat dan beberapa lainnya lambat, beberapa tangan tampak terulur ke arah bola seolah-olah bola itu adalah musuh yang tidak bisa didamaikan dan tidak bisa hidup berdampingan bersama mereka — jika dilihat lagi, mereka semua sebenarnya saling merebut bola dari rekan satu tim mereka sendiri. Jiang Cheng mengambil bola yang akhirnya jatuh di antara mereka dan pergi ke pinggir lapangan.

Tetapi pada saat itu, tiga lawan mengelilinginya dalam bentuk setengah lingkaran. Dia membutuhkan rekan satu tim lain untuk datang.

“Oper bolanya,” kata seseorang dari arah kanan.

Jiang Cheng dengan cepat mengoper bola dari pinggir lapangan ke arah suara itu.

Hanya ketika bola telah terbang di udara, dia tiba-tiba bereaksi —  sialan, itu suara Gu Fei!

Benar saja, saat dia menoleh untuk melihatnya, Gu Fei sedang memegang bola itu dengan kuat di tangannya.

“Brengsek!” Jiang Cheng hanya bisa mengutuk dengan keras.

Jalang ini sangat licik!

Gu Fei menyeringai.

“Jiang Cheng, apa yang kau lakukan?!” Wang Xu meraung.

“Awasi dia!” Jiang Cheng sedang tidak dalam mood yang baik, “Dia menggiring bolanya sendirian, kenapa kau tidak mengikutinya!!”

Tapi sudah terlambat untuk menjatuhkannya dalam pertahanan satu lawan satu. Gu Fei bergerak sangat cepat ketika membawa bola itu, dan dengan Jiang Cheng yang dijaga oleh dua orang, hal itu membuatnya sulit untuk lepas dari penjagaan yang dilakukan padanya untuk merebut bola kembali dari Gu Fei. Pada saat rekan satu timnya yang tidak kompeten pergi untuk memblokir Gu Fei, dia sudah berada di garis lemparan bebas.11

Jiang Cheng memandang tanpa perasaan saat dia melompat dengan tangannya secara bertahap terulur sebelum bola dilemparkan dengan ringan dan memasuki ring.

Dengan bola ini yang secara pribadi dikirim langsung ke tangan Gu Fei olehnya, Jiang Cheng ingin pergi ke sana dan menyeret kerah pakaian Gu Fei –  bagaimana kau bisa begitu licik!

“Jiang Cheng, lihat dulu siapa orangnya sebelum mengoper bola,” kata seorang rekan setimnya yang mengenakan sepatu lari kuning. “Kau belum bisa membedakan kami?”

“Mm,” kata Jiang Cheng, “Maaf.”

“Oper bolanya ke rekan satu timmu,” Kapten Wang menatapnya, “Jangan operkan bolanya ke teman sebangkumu!!”

“Lebih baik kau berdiri di tempat dimana aku bisa mengoper bola itu.” Jiang Cheng melirik ke arahnya, “Semua celahnya milik mereka, bahkan jika aku tidak memberikannya kepada teman sebangkuku, aku hanya bisa membuangnya ke luar lapangan.”

Wang Xu mengangkat alisnya dengan ekspresi yang cukup tidak menyenangkan, dan saat dia hendak berbicara, bola memantul dari samping.

“Cepatlah,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng menangkap bola itu dan memberikannya kepada Wang Xu, “Kau oper bolanya, aku mengambil alih, kau jaga pemain lain dan jangan biarkan Gu Fei mendekatiku, ganggu dia, tarik lengannya atau tendang kakinya — bahkan kalau kau mendapatkan pelanggaran, jangan biarkan dia bebas12 sama sekali.”

“Mm,” Wang Xu memelototinya.

Lu Xiaobin mungkin yang paling setia pada tanggung jawabnya dari semua anggota tim lainnya. Ketika Wang Xu memulai permainannya lagi dan memegang bolanya, Lu Xiaobin tetap berjaga di samping Jiang Cheng sepanjang waktu, secara tidak sengaja membuatnya tidak bisa melempar bola untuk waktu yang lama.

Jiang Cheng akhirnya tidak punya pilihan lain ketika dia tiba-tiba menyerang dan berlari di depan Wang Xu, memberinya kesempatan untuk mengoper bola kepadanya.

Tapi Wang Xu ternyata bisa memainkan bola dengan cukup baik. Saat Jiang Cheng mengarahkan bola itu melewati lapangan, Wang Xu tetap menjaganya di sisinya sementara Lu Xiaobin menekannya begitu dekat sehingga jika hal itu bertahan lebih lama, mereka berdua pasti akan bertengkar.

Kali ini, Gu Fei tidak datang untuk menghalanginya; pemain dengan kemeja biru dan pemain dengan sepatu kuning membuat Gu Fei tetap terjepit di antara mereka — hampir hanya tunggal satu tangan dari pelukan — tetapi setelah Jiang Cheng melewati garis tengah lapangan, dia melihat bahwa Gu Fei sudah menemukan kesempatan untuk membebaskan diri dari keduanya.

Tidak ada waktu untuk melakukan layup, dengan demikian, dengan menahan amarah panas membara yang diarahkan pada Gu Fei — penjahat licik dan picik itu — Jiang Cheng langsung menuju garis tiga poin13, dan tanpa berhenti untuk menyesuaikan bola di tangannya, dia menembaknya tepat sebelum Gu Fei melompat untuk memblokirnya.

Bola dilemparkan dengan sangat tinggi, menarik busur besar di udara, dan kemudian turun ke dalam ring basket.

“Sialan, tembakan bagus!” Wang Xu meraung.

Jiang Cheng mengembuskan napas santai dan melirik Gu Fei.

“Cantik,” kata Gu Fei.

Tidak ada perasaan menyenangkan sama sekali dalam memainkan permainan paruh waktu semacam ini, terutama bermain dalam tim yang tidak bisa berkoordinasi satu sama lain, menggunakan taktik dengan terus berlarian di seluruh lapangan secara kacau seperti pekerja keras, tetapi masih bisa mendapatkan poin memang agak menyedihkan.

Setelah Lao Xu bersiul, dia bertepuk tangan: “Cukup bagus, cukup bagus!”

Jiang Cheng secara khusus ingin bertanya,  bagian mananya yang cukup bagus?

“Saat ini, kita memiliki dua jenderal yang kuat di barisan kita,” kata Lao Xu. “Tapi kalian bermain cukup lama tanpa melanggar aturan, itu tidak bagus! Langgar aturannya, beranilah! Mengerti! Gu Fei, menurutmu bagaimana permainannya?”

“Sebuah kekacauan besar,” kata Gu Fei.

Lao Xu tidak terlalu puas dengan jawabannya, oleh karena itu, dia menoleh untuk melihat ke arah Jiang Cheng: “Jiang Cheng, bagaimana menurutmu?”

“Sama,” jawab Jiang Cheng dengan jujur.

“Hari ini baru hari pertama pelatihan,” lanjut Lao Xu pada dirinya sendiri, “Masih banyak ruang untuk perbaikan! Percayalah pada diri kalian sendiri! Apa kalian memiliki kepercayaan diri itu atau tidak?!”

Tidak ada yang mengatakan apapun.

“Ya atau tidak?!” Lao Xu melambaikan tangannya, “Jawab aku dengan keras!”

Tetap saja, tidak ada yang berbicara.

Faktanya, setelah memainkan permainan paruh waktu ini, Jiang Cheng kurang lebih sudah bisa melihat semuanya — selain dirinya dan Gu Fei, jelas bahwa teman-temannya yang lain biasanya tidak bermain bola basket sama sekali, dan sedikit dari mereka yang bisa bermain memiliki kemampuan hanya sebatas rata-rata.

“Ya atau…” Lao Xu melanjutkan dengan semangat.

“Ya,” Jiang Cheng sejujurnya tidak tega melihat Lao Xu bekerja sangat keras dan tetap tidak menerima tanggapan apapun, dengan demikian dia memberinya jawaban.

“Ya,” Wang Xu juga berkata.

Sekelompok orang bersuara, “ya” setelahnya, seperti orang  mati.

“Benar! Benar sekali!” Lao Xu langsung tersenyum gembira, “Tujuan kita kali ini adalah mencapai semifinal! Apa kalian yakin kita bisa melakukannya?!!”

Semua orang terus menyuarakan, “ya”, seperti orang mati. Lao Xu mengangguk puas: “Masih ada waktu setengah bulan lagi sebelum kompetisi. Kita masih punya cukup waktu; selain kelas olahraga, kalian juga bisa berlatih di sore hari saat pelajaran mandiri berlangsung.”

Daya tarik dari insentif ini sangat menarik, dan kelompok tersebut segera mengungkapkan antusiasme mereka untuk berlatih dengan benar sejak saat itu.

Sejak saat itu, Kapten Wang tidak membiarkan mereka terus bermain, melainkan: melakulan pertandingan tiga lawan tiga, mencetak gol dianggap sebagai kemenangan, dan pihak yang kalah akan mengganti pemain.

Gu Fei tidak ikut bermain di lapangan lagi dan dia tampak duduk di bangku di pinggir lapangan, mengawasi mereka.

Meskipun tidak ada yang hebat dari level kemampuan orang-orang ini, Jiang Cheng tidak bisa bersikap santai dalam waktu yang lama — dia tiba-tiba merasa bahwa permainan itu cukup menyenangkan.

“Jangan menghalangiku, sialaannn!!” Guo Xu memegang bola dengan enggan, “Jiang Cheng, apa kau ingin istirahat?”

“Jiang Cheng, istirahatlah,” kata Wang Xu. “Kalau kau masih bersikaran mau tetap di sini, tidak perlu ada pemain cadangan.”

“Baiklah,” Jiang Cheng tertawa dan meminta Lu Xiaobin untuk masuk menggantikannya; dia duduk di samping Lao Xu dan mengawasi mereka semua.

“Bagaimana?” Lao Xu bertanya.

“Bagaimana apanya?” Jiang Cheng menatapnya.

“Tim ini,” jawab Lao Xu.

Jiang Cheng terdiam, meskipun dia masih bisa merasakan lonjakan ekspektasi yang kuat keluar dari diri Lao Xu.

“Besok, kalian berdua bisa bekerja sama dan lihat apa yang akan terjadi?” Lao Xu bertanya.

“Mm,” Jiang Cheng menganggukkan kepalanya.

“Sulit untuk bisa masuk semifinal, jangan terlalu berharap,” kata Gu Fei dari samping. “Ayo kita lihat dulu kelas mana yang akan kita lawan di kompetisi musim gugur, kalau kelas dua, kita bisa langsung pulang saja.”

“Lebih optimislah!” Kata Lao Xu.

“Mm,” Gu Fei memandang Lao Xu, “Ha, ha.”

Begitu bel yang suram berbunyi, ada banyak orang yang mulai memasuki gimnasium.

“Ayo pergi,” kata Wang Xu. “Mereka semua di sini untuk berlatih, kita harus menjaga rahasia ini.”

“Menjaga rahasia apa?” Jiang Cheng bertanya.

“Rahasia kekuatan kita. Kita harus menjaga citra kelas kita di mata kelas lain,” kata Wang Xu, sangat serius. “Selain itu, kita tidak boleh memberi tahu siapa pun bahwa Gu Fei juga ikut bermain, dan bahwa Jiang Cheng adalah pemain basket yang hebat.”

“Itu benar, kita punya dua kartu truf sekarang.” Semua orang mengangguk satu demi satu, segera memasang ekspresi wajah membosankan yang diam-diam menahan penghinaan sebagai bagian dari misi penting ini.

“Semua orang yang datang sekarang sudah melihat kalau aku ada di sini,” kata Gu Fei.

“Jangan khawatir,” kata Wang Xu. “Kita akan mengadakan pertunjukan.”

Gu Fei menghela napas dan berdiri untuk mengenakan mantelnya, berbalik, dan pergi ke ambang pintu.

“Brengsek!” Jeritan Wang Xu keluar dari dalam tenggorokannya, begitu mengejutkan Jiang Cheng di sampingnya. Dia memelototi punggung Gu Fei, “Tidak bisakah kau memiliki sedikit rasa hormat kolektif!”14

Gu Fei tidak berbalik, dia hanya mengangkat jari tengahnya dari belakang.

“Wang Xu,” seseorang yang baru saja masuk melepas jaketnya sambil tertawa dan berkata: “Ada kemajuan kali ini ah, setidaknya, Da Fei datang, benar ‘kan.”

“Ayo pergi,” Wang Xu bangkit dan memimpin kelompok mereka untuk keluar dari gimnasium.

Jiang Cheng hanya ingin memuji Wang Xu. Pertunjukan ini berlebihan, dan aktingnya benar-benar maju pesat, dan itu seratus kali lipat lebih hebat daripada saat dia berpura-pura menghindari posisi kapten.

“Gu Miao tidak ada di sini untuk menunggumu hari ini?” Jiang Cheng tidak melihat sosok Gu Miao yang memeluk skateboard-nya di pintu masuk sekolah.

“Dia tidak selalu datang setiap hari, terkadang dia keluar untuk bermain sendiri,” kata Gu Fei. “Apa kau mau pulang dengan jalan kaki?”

“Mm,” jawab Jiang Cheng sederhana.

“Mau aku mengantarmu?” Gu Fei bertanya.

Jiang Cheng ragu-ragu sejenak sebelum bergumam, “Oh.”

Ketika Gu Fei pergi untuk mengambil sepedanya, Jiang Cheng sekali lagi mengingat kata-kata yang Gu Fei ucapkan selama pertandingan sebelumnya, “oper bolanya”, dan tiba-tiba dia menjadi sedikit marah: “Ai, aku baru sadar kalau kau ternyata sangat licik.”

“Aku hanya mengatakannya begitu saja,” Gu Fei naik ke sepedanya, “Siapa yang mengira kau akan benar-benar mengopernya.”

“Apa ada yang lebih baik untuk dilakukan selain mengatakan kata-kata sialan itu dengan santai huh!!” Jiang Cheng mengikutinya dan juga naik ke sepeda Gu Fei setelahnya, “Kau gila.”

“Ini bisa digunakan selama pertandingan, kalau-kalau ada pemain lawan kita yang bodoh yang juga mau mengoper bolanya,” kata Gu Fei.

“Sialan!” Jiang Cheng mengutuk.

“Aku akan memanggil beberapa orang untuk datang dan membantu latihan besok,” kata Gu Fei. “Tidak ada gunanya terus bermain seperti ini.”

“Memanggil siapa?” Jiang Cheng teringat ‘shi-niao’ yang dibawa Gu Fei untuk bermain bola terakhir kali dan bertanya, “Mereka, Bu Shi Hao Niao?”

“Apa?” Gu Fei menatap kosong padanya.

“…… tidak ada,” Jiang Cheng dengan cepat menjawab. “Beberapa orang yang bermain denganmu terakhir kali?”

“Siapa Bu Shi Hao Niao?” Gu Fei tertawa, “Apa kau juga menganggapku sebagai bos?”

Jiang Cheng terdiam.

“Ya, mereka.” Gu Fei tidak bertanya lebih jauh, “Bu Shi Hao Niao.”

Jiang Cheng menghela napas.

Keduanya tidak berbicara di sepanjang jalan. Jiang Cheng melamun, menatap tumpukan salju di pinggir jalan; Baru-baru ini dia terus-menerus seperti ini, ketika damai, pikirannya mengembara — memikirkan hal-hal sepele tentang ini dan itu — dia tidak seperti ini sebelumnya, pikirannya yang mengembara hanyalah pikirannya yang mengembara, dan kemanapun itu pergi, dia tidak pernah tahu.

Dia tidak yakin kapan dia akhirnya bisa membebaskan dirinya dari Palung Mariana15 yang emosional ini.

Dengan Gu Fei yang mengayuh sepedanya agak cepat, tidak butuh waktu lama bagi mereka akhirnya mencapai jalan. Dia menarik rem, dan setelah sepeda melambat, Jiang Cheng melompat turun: “Terima kasih.”

Gu Fei tidak berbicara dan malah melihat ke sisi jalan.

Pada saat yang sama, Jiang Cheng mendengar jeritan dari jalan tempat tinggal Li Baoguo. Dia berbalik hanya untuk melihat bahwa ada beberapa orang di pinggir jalan itu, tampak tengah menginjak-injak dan menendang seseorang yang jatuh di tanah.

“Sial,” Jiang Cheng mengerutkan alisnya, jalan ini benar-benar dipenuhi dengan kekacauan tak berujung setiap hari. “Apa lagi sekarang…”

Gu Fei menghentikan laju sepedanya, menguncinya di bawah pohon di pinggir jalan, dan menatapnya: “Orang yang di tanah itu Li Baoguo.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Universitas Beijing (Universitas Peking 北大) — (disingkat PKU, bahasa sehari-hari dikenal sebagai Beida) adalah universitas riset besar di Beijing, Cina, dan anggota Liga elit C9 universitas Cina.
  2. Subs (替补) — pemain pengganti/cadangan.
  3. Intersepsi (sikap) (拦截 的 姿势) — Dalam olahraga tim kompetitif permainan bola, intersepsi atau pick adalah gerakan yang dilakukan oleh pemain yang melibatkan operan basket —baik dengan kaki atau tangan, tergantung pada aturan olahraga— di mana bola ditujukan untuk pemain dari tim yang sama tetapi ditangkap oleh pemain tim di posisi pertahanan, yang dengan demikian biasanya mendapatkan penguasaan bola untuk tim mereka.
  4. layup (上篮) — adalah percobaan tembakan dua poin yang dilakukan dengan melompat dari bawah, meletakkan bola di dekat ring, dan menggunakan satu tangan untuk memantulkannya dari papan belakang dan masuk ke dalam ring.
  5. Jump shot (跳投) – pemain bisa mencoba untuk mencetak basket dengan melompat langsung ke udara, siku dari tangan penembak dikokang, bola di tangan di atas kepala, dan lancing bola dengan busur tinggi ke arah ring dengan sebuah lompatan.
  6. Half-time (半场) – nama yang diberikan untuk interval antara dua babak pertandingan. Misalnya; dalam bola basket, waktu yang diberikan adalah 15 menit.
  7. Membedakan dua dari mereka hari ini… — ada sepuluh orang di lapangan, Jiang Cheng tidak mengenal lima orang lainnya dan hanya mengenal Gu Fei dan Wang Xu dan juga baru saja bertemu Guo Xu dan Lu Xiaobin.
  8. Mencuri bola yang sedang dikuasai lawan.
  9. Ball-handler — pemain ofensif yang memiliki bola pada permainan tersebut.
  10. Tipuan (假 动作) — gerakan yang dilakukan untuk menipu musuh; serangan yang ditujukan pada satu tempat atau titik hanya sebagai gangguan dari tempat atau titik serangan yang sebenarnya.
  11. Garis lemparan bebas (罚球 线) — lemparan bebas atau tembakan busuk adalah usaha tanpa lawan untuk mencetak poin dengan menembak dari belakang garis lemparan bebas (secara informal dikenal sebagai garis pelanggaran), garis yang terletak di ujung garis lemparan. daerah terlarang. Lemparan bebas biasanya diberikan setelah penembak dilanggar oleh tim lawan. Setiap lemparan bebas yang berhasil akan bernilai satu poin.
  12. … jangan biarkan dia bebas — jangan biarkan dia bebas berkeliaran dan memiliki kesempatan untuk mendapatkan bola
  13. Garis tiga poin (三分 线) — garis yang memisahkan area dua poin dari area tiga poin; setiap tembakan yang dikonversi di luar garis ini dihitung sebagai tiga poin. Jika pemain yang menembak bola menginjak garis, itu dihitung sebagai dua poin. Setiap pelanggaran yang dibuat dalam tindakan menembak di luar garis tiga poin akan memberi pemain tiga lemparan bebas jika tembakan tidak masuk, dan satu jika terjadi.
  14. Rasa hormat kolektif — “Konfusianisme Rekonstruksionis”, diarahkan oleh komunitas — kehormatan, aib, dan rasa malu hanya bisa dipahami dalam apresiasi kohesif dari interaksi komunal.
  15. Palung Mariana (马里亚纳) — tempat terdalam di Bumi, terletak di Samudra Pasifik Selatan pada kedalaman 11.000 meter (36.198 kaki) — lebih dalam dari ketinggian Gunung Everest dan apa pun yang hidup di sana pasti bisa bertahan dari air yang begitu dingin dan tekanan yang sangat tinggi. Kedalaman parit digunakan untuk menggambarkan kedalaman keputusasaan Jiang Cheng, pada dasarnya dia telah jatuh ke dalam lubang keputusasaan, dan itu sangat dalam.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments