• Post category:SAYE
  • Reading time:31 mins read

Tawa bodoh adalah penyakit menular…


Penerjemah: Jeffery Liu


Jiang Cheng berjongkok di kamarnya, mencoba merakit sebuah rak buku kecil, tetapi bahkan setelah dia berkutat dengannya sampai seluruh tubuhnya berlumuran keringat, rak itu masih belum jadi.

Dari semua waktu ketika dia memberikan uangnya kepada Ayah – Jack Ma1, ini mungkin waktu yang paling banyak dia gunakan untuk berurusan dengan produk dari perusahaan mereka.

Untuk rak buku sekecil itu yang harganya hampir lebih dari lima ratus yuan dan sangat berat, teksturnya yang canggih menandakan bahwa rak itu memang berada di tingkat yang berbeda dengan setiap bagian yang melewati tangannya. Masalahnya adalah ada cukup banyak potongan, ditambah fakta bahwa rak itu memiliki bentuk bingkai yang tidak beraturan, dan tidak ada potongan yang identik satu sama lain.

Jiang Cheng menatap buku petunjuk penyusunan rak itu untuk waktu yang lama sebelum akhirnya menyatukan kaki dan papan di bawahnya; dia juga harus memasang sekrupnya, tetapi lubangnya cukup kecil, sehingga sangat sulit untuk dipasang, oleh karena itu, dia harus memasangnya dengan… palu.

“Kau membeli barang ini secara online?” Li Baoguo membuka pintu — suara pintu kamarnya yang terbuka berdering terlalu keras di telinganya.

Dari saat dia kecil hingga sekarang, pintu kamarnya selalu ditutup, tidak ada yang akan masuk dan membuka pintu kamarnya begitu saja. Begitu teriakan Li Baoguo terdengar, Jiang Cheng merasa seolah jantungnya akan melompat keluar dari mulutnya dan menempel ke dinding.

Palu di tangannya segera terjatuh dengan bunyi dentang dan mendarat di atas ibu jari tangan kirinya.

Dia menggertakkan giginya dan menahan rasa sakit yang menyebar dari ujung jarinya sedetik kemudian.

“Itu rak buku ‘kan?” Li Baoguo bertanya lagi.

“Ya,” Jiang Cheng berhasil melepaskan kata itu dari giginya yang terkatup rapat.

“Berapa harganya?” Li Baoguo masuk dan membungkukkan punggungnya untuk melihat potongan-potongan papan yang berserakan di lantai. “Dan kau bahkan harus memasangnya sendiri?”

“Ya,” Jiang Cheng menghirup udara, akhirnya merasa dia berhasil mengatasi sedikit rasa sakit sebelumnya. Dia memperhatikan Li Baoguo, “Bisakah kau mengetuk pintu sebelum kau masuk lain kali?”

“Mengetuk pintu?” Li Baoguo terpesona, lalu mulai tertawa seolah-olah Jiang Cheng baru saja mengatakan sesuatu yang sangat lucu. Setelah tertawa cukup lama, dia akhirnya meletakkan tangannya di bahu Jiang Cheng, “Mengetuk pintu yang mana! Ini kamar anakku, aku harus mengetuk pintu kamar anakku sendiri sebelum aku masuk? Aku mengejakulasi seluruh keberadaanmu!”

“A…pa?” Jiang Cheng sangat terkejut.

“Hanya bercanda!” Li Baoguo terus tertawa keras, sambil menunjuk ke arahnya, “Kau anak yang sangat konyol, bahkan ini membuatmu takut?”

“Tidak,” Jiang Cheng menatap papan yang tergeletak di lantai. Merasa sama sekali tidak memiliki niat lagi untuk menyusun papan-papan itu, dan dia bahkan tidak ingin mengangkat kelopak matanya saat ini.

“Biar kuberitahu, lingkungan rumah tangga ini tidak memiliki banyak peraturan, ruangan yang penuh dengan orang kasar tidak bisa memalsukan sikap orang kaya,” kata Li Baoguo. “Lihatlah dirimu, bahkan tidak bisa memasang rak buku… tapi itu tidak penting, nilai pelajaranmu bagus. Anak-anak yang pandai belajar tidak pandai dalam hal-hal seperti ini, kau hanya punya waktu untuk mengasah otakmu.”

Jiang Cheng mendengarkan ceramahnya yang tidak memiliki logika tertentu; yang bisa dia lakukan hanyalah tetap diam — berusaha menggunakan keheningan ini untuk mengusir Li Baoguo dengan harapan dia akan pergi begitu dia sudah cukup mengungkapkan apa yang ingin dia katakan.

Tapi Li Baoguo tidak mudah dipukul mundur — dia berjongkok di samping Jiang Chang dan berkata: “Biar kulihat.”

Ketika Jiang Cheng tetap bergeming, Li Baoguo hanya mengambil alih posisinya untuk melihat lebih dekat dan kemudian memeriksa produk jadi di buku petunjuk. “Oke, bergeserlah ke samping, aku akan menanganinya.”

“Mm?” Jiang Cheng memutar kepalanya untuk melihatnya.

“Ini mudah,” Li Baoguo mengambil sebuah papan dari beberapa tumpukan papan di samping, mengeluarkan dua bagian, lalu meraih balok kayu yang bengkok dan mulai merakitnya. “Biar kuberitahu, ini hanya buang-buang uang. Aku bisa saja mengambil beberapa papan di lokasi konstruksi dan membuat barang semacam ini untukmu dalam dua jam.”

Jiang Cheng melihat tangannya yang cekatan bekerja tanpa suara — pada saat ini, Li Baoguo terlihat jauh lebih enak dipandang daripada dirinya yang biasa di depan meja judi ketika matanya hanya tertuju pada tumpukan kartu.

Dalam waktu kurang dari setengah jam, Li Baoguo sudah selesai merakit rak buku, dan dia bahkan tidak melirik sedikitpun ke buku petunjuknya.

“Oke,” dia bertepuk tangan, melihat ke rak buku yang sudah jadi di depannya. “Benda ini cukup jelek, kau membeli ini… berapa banyak uang yang kau habiskan?”

“… tiga ratus,” Jiang Cheng awalnya ingin mengatakan empat ratus, tapi dikurangi sedikit setelah ragu-ragu.

“Tiga ratus?” Li Baoguo berteriak karena terkejut. “Bangunan kayu semacam ini harganya tiga ratus? Kau anak yang tidak berguna, menghabiskan begitu banyak uang hanya untuk ini ah!”

Jiang Cheng tidak menjawab, dia sejujurnya tidak yakin apakah jika dia mengatakan dua ratus atau seratus akan membuat Li Baoguo berteriak seperti ini juga.

Rak ini jelas tidak murah, tapi ada dua alasan kenapa dia membelinya, satu, kualitasnya lumayan bagus, dan dua, dia suka dengan modelnya. Di sebuah ruangan yang bukan miliknya dan dia sendiri yakin tidak akan menemukan rasa memiliki di masa depan, dia membutuhkan “sesuatu yang menjadi miliknya”, hanya dengan begitu dia akan merasa nyaman.

Tapi ini adalah sesuatu yang Li Baoguo tidak akan mengerti dan dia juga tidak bisa membuat Li Baoguo mengerti.

“Anakku benar-benar tipe bisa mendapatkan semua barang yang dia inginkan,” Li Bao Guo menghela napas, “Ayahmu ini bahkan masih harus hidup dengan berhutang untuk membeli barang-barang kecil.”

“Kau berhutang apa kali ini?” Jiang Cheng menatap kosong.

“Ingat kue ikan yang aku beli kemarin, yang menurutmu rasanya cukup enak,” kata Li Baoguo. “Dan sebotol… ai, mata anak itu terlalu tajam, kalau tidak, aku tidak perlu membayar untuk alkohol itu… tapi ada barang-barang lain dari sebelumnya yang belum aku lunasi juga, sedikit uang ini, bukan masalah.”

Jiang Cheng menatapnya, merasa seolah bola matanya akan keluar, dia sampai memiliki keinginan untuk menangkupkan tangannya dan menangkapnya.

“Bagaimana kalau …” Li Baoguo menatapnya dengan ekspresi penuh kecanggungan dan rasa malu, “Nak, apa kau punya uang … sekarang?”

Jiang Cheng benar-benar ingin menjawab tidak, tetapi tidak dapat disangkal bahwa selama setengah jam di mana Li Baoguo membantunya memasang rak buku, dia seperti kerasukan, bahkan merasa agak tersentuh.

Meskipun sekarang dia merasa bahwa motif sebenarnya di balik tindakan sukarela Li Baoguo untuk membantunya membuat rak itu mungkin hanya sebagai pertukaran bagi Jiang Cheng untuk membayar hutangnya … dia masih menganggukkan kepalanya: “Ya.”

“Anakku benar-benar bisa diandalkan!” Li Baoguo menampar sikunya.

“Kau berhutang di toko mana?” Jiang Cheng bertanya. “Berapa totalnya? Aku akan melunasinya sekarang.”

“Hanya toko kecil di jalan di sebelah tempat tinggal kita … kau pasti sudah tahu, Gu Fei,” jawab Li Baoguo. “Toko yang dimiliki keluarga Da Fei…”

“Apa katamu? Gu Fei?” Jiang Cheng tidak menunggunya selesai sebelum menyela — suaranya hampir pecah ketika dia berbicara.

“Ya, sepertinya dia juga mengenalmu,” kata Li Baoguo. “Katakan saja aku menyuruhmu pergi… hei, dia juga sekolah di Si Zhong, kau pasti tahu itu kan?”

Jiang Cheng tidak menjawab; Di tengah momen ketidakpercayaan dan kekacauan serta rasa malu yang mendasari dan tak bisa dijelaskan itu, dia meraih jaketnya dan berjalan keluar pintu.

Benar-benar … sangat memalukan!

Ayahnya sendiri! Memiliki hutang di toko teman sebangkunya yang berkelahi dengan dia belum lama ini!

Berhutang sebenarnya bukan masalah besar jika melihat cara hidup Li Baoguo, tapi dari suaranya, dia berhutang sambil mencuri barang!

Dan dia bahkan tertangkap basah oleh Gu Fei!

Sial!

Sialan! 

Sekumpulan keparat…

Kenapa dia yang harus melunasi hutang Li Baoguo sendiri?

Bukankah sama saja kalau dia menyerahkan uang itu kepada Li Baoguo dan biarkan dia melunasinya sendiri?

Ya, kenapa dia yang harus pergi ke sana hanya untuk menerima rasa malu itu sendiri, Jiang Cheng berbalik dan kembali.

Saat dia tiba di ujung lorong, dia mendengar suara Li Baoguo bergema, sepertinya sedang mengobrol dengan tetangga di lantai atas: “Putra bungsuku adalah anak yang menjanjikan! Begitu dia mendengar kalau aku memiliki hutang yang belum dilunasi di toko, dia segera pergi untuk melunasinya!”

“Ya,” kata bibi tetangga, “Sepertinya kau cukup diberkati, dengan mudah mengambil seorang putra seperti ini.”

“Bagaimana ini disebut ‘dengan mudah’! Dia benihku juga ah!” Li Baoguo dengan sangat gembira menjawab dengan suara keras, “Anak ini lebih baik dari Li Hui, dia bahkan tidak tahan jika aku pergi ke toko sendiri!”

“Lihat wajahmu yang penuh senyum itu,” kata bibi itu. “Kalau begitu kau harus hidup dengan baik, minum seperti itu setiap hari, tunggu sampai anakmu ini juga mulai mengabaikanmu!”

Pei!2 Di seluruh gedung ini kaulah satu-satunya orang yang tidak tahu bagaimana berbicara dengan benar, meminta kau untuk berbicara dengan baik seperti memintamu untuk jatuh mati di tanah!” Li Baoguo membalas.

“Kalau begitu, untuk apa kau pamer padaku — bagimu untuk tidak pamer juga seperti memintamu untuk mati!” Bibi itu mulai berteriak.

Jiang Cheng tidak tinggal terlalu lama untuk mendengar akhir dari percakapan itu. Dia akhirnya tahu bagaimana pertengkaran harian antar tetangga ini dimulai — hanya berdasarkan struktur percakapan itu saja, perkelahian pasti akan meletus dalam beberapa menit.

Dia dengan muram bersandar di dinding luar di samping tangga, melepas topinya karena kesal, dan mengacak rambutnya sendiri.

Setelah lima menit bertempur dalam pertempuran batin di dalam dirinya, dia menggertakkan giginya dan sekali lagi menuju ke jalan tempat toko keluarga Gu berada — terutama karena cuaca sangat dingin saat itu, wajahnya hampir mati rasa setelah pertempuran batinnya selesai.

Sebenarnya kalau dipikir lagi, itu bukan masalah besar, dia hanya perlu melunasi hutang itu, bukannya untuk menambah hutang, juga tidak untuk mencuri barang…

Jika nanti dia bahagia, dia mungkin akan menambah minat!

Berjalan melalui jalan bercabang itu, pintu ke toko keluarga Gu Fei praktis menghadap ke persimpangan secara langsung, oleh karena itu, ketika dia berdiri di persimpangan itu, dia bisa segera melihat Gu Fei berdiri di ambang pintu sambil merokok dan memainkan ponselnya dengan kepalanya diturunkan.

Sepertinya karena dia tidak pernah melakukan sesuatu yang memalukan, pikiran Jiang Cheng yang bersemangat untuk “menambah minat jika dia sedang bahagia” langsung menghilang seolah-olah melarikan diri ketika dia melihat Gu Fei.

Dan pada saat Gu Fei mengangkat kepalanya dan memperhatikannya, Jiang Cheng merasa seolah-olah lengan dan kakinya keluar dari koherensi saat dia berjalan.

Sangat memalukan, bagaimana Li Baoguo bisa hidup dengan cara yang memalukan seperti ini…

Gu Fei mengawasinya berjalan tanpa banyak ekspresi di wajahnya, dan hanya ketika Jiang Cheng menyeberang jalan dan berjalan ke arahnya, dia mengeluarkan rokok dari mulutnya dan bertanya: “Datang untuk membeli panci lagi?”

“… bicara di dalam,” Jiang Cheng melihat seorang staf keluar dari apotek di sebelah.

Gu Fei berbelok ke toko dengan Jiang Cheng mengikutinya dari belakang.

“Mm?” Gu Fei berbalik untuk melihatnya.

“Li Baoguo meninggalkan hutang di sini kan?” Dia bertanya.

“Mm,” Gu Fei mengangguk, bersandar di meja kasir. “Padahal, tidak banyak juga, toh aku tidak punya barang yang terlalu mahal di sini.”

“Berapa,” Jiang Cheng mengeluarkan dompetnya. “Aku akan melunasinya.”

Gu Fei meliriknya saat dia mengulurkan tangannya kembali ke asbak untuk memadamkan rokok. Dia membuka laci, mengeluarkan buku catatan dan membalik-balik halaman, sambil bertanya: “Uangmu sendiri?”

“Memangnya uang darimana lagi,” kata Jiang Cheng. “Dia mungkin tidak akan berhutang jika dia punya uang.”

“Jika dia tidak berjudi, dia tidak perlu berhutang,” Gu Fei menyerahkan buku catatan itu padanya. “Dua ratus enam puluh delapan, lihatlah sendiri.”

“Tidak perlu,” Jiang Cheng tidak meraih buku catatan itu, dia dengan lugas menyerahkan tiga ratus yuan kepada Gu Fei.

Dia tidak ingin menatapnya sama sekali, jenis kehidupan yang dijalani Li Baoguo… tidak, dan teman-teman judinya, mereka sebenarnya adalah orang-orang yang bisa menjalani kehidupan semacam ini tanpa akhir yang bisa diramalkan.

“Dia meninggalkan hutang setiap bulan,” Gu Fei membalik-balik laci untuk mencari kembalian, dan dengan satu tangan di permukaan meja, dia memandang Jiang Cheng. “Apa kau akan membayarnya bulan depan juga?”

Jiang Cheng kembali menatapnya dan memasukkan kembali uang itu ke dompetnya dengan kesal: “Memangnya ini urusanmu.”

“Yang aku maksud adalah kau harus membiarkan dia membayar sendiri,” lanjut Gu Fei. “Dia pada dasarnya punya cukup uang untuk membayar semuanya.”

Jiang Cheng menatapnya, bisa membayar semuanya? Tetapi berdasarkan ucapan Li Baoguo sebelumnya, yang dia maksud adalah dia tidak bisa membayar hutang-hutangnya.

“Tetapi jika ada seseorang yang bersedia membayarnya, tentu saja, dia tidak perlu membuang energi untuk ini,” Gu Fei duduk di kursi. “Kau bahkan tidak bisa melihat melalui permainan ini?”

“… Tidak, penglihatanku tidak bagus,” Jiang Cheng mendesah. “Bukannya aku memakai kacamata untuk pamer.”

“Itu adalah kacamata minus-ku,” Gu Fei menyapu pandangannya ke wajahnya.

Minus karena terus memainkan Craz3 Match yang terbelakang itu, ‘kan?” Jiang Cheng menjawab dengan sebuah pertanyaan.

“Apa,” Gu Fei tertawa. “Di mana sebenarnya kau tinggal sebelumnya, di tempat orang-orang yang bersikap cukup hebat, huh?”

Jiang Cheng balas menatapnya tanpa mengatakan sepatah kata pun.

“Hanya sikap masammu ini, jika kau bukan teman sebangkuku, tidak, jika Er Miao tidak meminum obat yang salah dan melihatmu enak dipandang,” Gu Fei menunjuk padanya. “Aku akan memukulmu begitu keras sejak lama sampai-sampai kakek Xiao Ming tidak akan bisa mengenalimu.”

“Kau?” Jiang Cheng tertawa dingin. “Bagaimana kau akan memukulku, dengan menekan telapak tanganku?”

“Itu benar, aku tidak mampu sepertimu,” Gu Fei mendorong lengan bajunya, dan menunjukkan Jiang Cheng pergelangan tangannya.

Jiang Cheng melirik dan melihat tanda merah dangkal disana.

“Oh sial,” dia cukup terkejut. “Masih belum hilang juga?”

“Gigimu sangat luar biasa, kalau aku tahu kau memiliki kemampuan untuk menggigit ritsleting, aku akan tetap bersih,” kata Gu Fei. “Gigitanmu meninggalkan rantai lubang berdarah, dan sisanya baru saja jatuh.”

Jiang Cheng tidak menanggapi – dia sejujurnya tidak pernah berpikir bahwa gigitan cerobohnya beberapa hari yang lalu bisa meninggalkan bekas seperti itu pada Gu Fei.

Tapi jika Gu Fei tidak menekan lukanya…

Dia tiba-tiba benar-benar ingin tertawa — dia benar-benar berkelahi dengan begitu bodoh dengan Gu Fei.

Dia mencoba menahan tawanya sambil melirik Gu Fei, namun, bahkan ekspresi Gu Fei jelas tampak menahan senyum; sudut mulutnya bahkan tidak terentang cukup kencang karena sudah melengkung ke atas.

“Brengsek,” katanya.

Dan secara bersamaan, dia dan Gu Fei, tertawa histeris.

Tawa bodoh adalah penyakit menular, semakin sedikit kau ingin tertawa, semakin parah tawamu, dan itu bahkan hampir tak terbendung.

Sebelumnya, ketika Pan Zhi dimarahi oleh wali kelas mereka, dia akan mengatakan bahwa hatinya berdebar ketakutan, namun untuk beberapa alasan, dia tidak bisa berhenti tertawa. Pada akhirnya, ketika dia diusir untuk berdiri di lorong, dia selalu tertawa terbahak-bahak dengan kepala terangkat ke udara — sangat riang.

Jiang Cheng tidak ingin tertawa pada saat yang tepat ini baik karena dia sedang tidak dalam suasana hati yang terlalu baik dan sentimennya rendah… dia juga tidak ingin tertawa dengan Gu Fei.

Tapi dia tidak bisa berhenti.

Gu Fei bersandar di kursi, Jiang Cheng bersandar di rak penyimpanan, dan tawa mereka berlangsung selama hampir satu menit. Pada akhirnya, amarahnya bangkit dari kakinya karena tawa yang tak terkendali itu; dia mengangkat tirai dan berjalan keluar.

“Brengsek!” Saat angin musim dingin bertiup ke wajahnya, dia akhirnya menghentikan tawa gilanya dan mengumpat.

Dia tidak berbalik untuk kembali ke toko setelah mengumpat, dan sebaliknya, hanya berjalan menyusuri jalan menuju persimpangan dengan tangan di sakunya.

Cukup menyedihkan — tawa histeris semacam ini hanya bisa bertahan se-lama ini, begitu suara tawanya berhenti, dia segera kembali ke dunia nyata.

Dia tiba-tiba menjadi sedikit bingung. Jika dia terus menekan dirinya sendiri seperti ini, apakah dia akan terkena beberapa penyakit….

Ketika Zhou Jing menyebutkan mengenai kompetisi bola basket musim semi sebelumnya, informasinya cukup akurat.

Lao Xu memanggil Jiang Cheng ke kantornya, dan begitu dia melihat bola basket di meja Lao Xu, dia langsung tahu untuk apa Lao Xu memanggilnya.

“Saya tidak tahu cara bermain basket,” katanya.

“Ah, anak ini,” Lao Xu membawa bangku. “Duduk, ayo ngobrol sebentar.”

Jiang Cheng duduk. Sejujurnya, dia ingin bermain basket, tapi hanya sebatas untuk menemukan beberapa orang dan mencoba permainan santai. Dia tidak ingin dipanggil secara resmi oleh Lao Xu hanya untuk diberi tahu secara formal sehingga dia harus memikul tanggung jawab seperti itu.

“Kamu dulu anggota tim bola basket sekolah, kan?” Lao Xu bertanya.

“Bagaimana kalau kita berhenti dengan pertanyaan palsu yang tidak berguna ini, Lao Xu,” Jiang Cheng menghela napas. “Saya merasa Anda sudah melihat ke dalam delapan generasi leluhur saya.”

“Seorang xueba serba bisa akhirnya datang ke sekolah kami, tentu saja aku harus mempelajarimu,” Lao Xu mulai tertawa. “Sebenarnya, sebelum aku meneleponmu, aku tahu kamu akan menolaknya, tapi aku masih ingin mencobanya.”

“Oh,” jawab Jiang Cheng.

“Sekolah kami menyelenggarakan kompetisi bola basket setiap tahun, tidak hanya sekali dan juga, kepala sekolah sangat suka bermain bola basket,” lanjut Lao Xu. “Terlepas dari itu, aku selalu memimpin kelas kita, tetapi tidak peduli turnamen atau kontes seperti apa pun yang kami ikuti, kami tidak pernah menang sekali pun…”

Jiang Cheng cukup terkejut, dia sudah pernah melihat Gu Fei bermain basket, jadi bahkan jika tidak ada seorang pun di kelas mereka yang bisa bekerja sama dengannya, masih kecil kemungkinan bagi mereka tidak pernah menang sekalipun.

“Bukankah Gu Fei cukup pandai bermain?,” dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakannya.

“Anak itu,” desah Lao Xu. “Benar-benar tidak bisa diandalkan, dia tidak pernah menghadiri kegiatan yang berhubungan dengan kelas, sudah cukup bagus bagi dia tidak membantu kelas lain bermain melawan kita.”

“Lalu, untuk apa Anda memanggil saya? Sepertinya saya tidak bisa memenangkan pertandingan sendirian,” kata Jiang Cheng.

“Bagaimana kalau kamu menjadi kapten tim,” kata Lao Xu. “Aku merasa kamu memiliki kemampuan untuk …”

“Dari mana Anda bisa tahu ah?” Jiang Cheng mulai merasa sangat tidak berdaya.

“Dari jiwamu,” jawab Lao Xu.

“Ai-yo,” Jiang Cheng tidak bisa menahan diri untuk tidak mengusap area di atas jantungnya.

“Jika kamu setuju,” Lao Xu tersenyum. “Aku akan pergi dan berbicara dengan Gu Fei, kalian berdua, ditambah Wang Xu, Guo Xu, Lu Xiaobin… setidaknya mengumpulkan lima orang, dan kemudian mencari waktu untuk berlatih setiap hari, aku merasa kita memiliki kesempatan.”

Jiang Cheng tidak menjawab — dia bahkan tidak tahu siapa Guo Xu dan Lu Xiaobin.

Namun Lao Xu terus membujuknya dengan sangat jujur, dan Jiang Cheng tidak bisa menemukan alasan untuk menolaknya saat ini.

“Xu Zong, saya hanya punya satu permintaan,” katanya. “Saya tidak mau menjadi kapten, jiwa saya mungkin membuat Anda salah paham. Anda harus memilih orang lain, dan itu semua akan sama jika saya hanya bermain bersama.”

Setelah Jiang Cheng setuju, seolah-olah Lao Xu menjadi tinggi pada darah ayam[/efn_note] Tinggi pada darah ayam — 打 鸡血, menyala. untuk menyuntikkan darah ayam / (coll.) sangat bersemangat atau energik (sering digunakan untuk mengejek)[/efn_note] — dia segera memanggil Gu Fei selama periode belajar mandiri.

“Gu Fei, datanglah ke kantorku sebentar,” Lao Xu mengetuk mejanya.

“Aku belum terlambat atau membolos,” kata Gu Fei, dahinya bersandar di tepi meja saat dia memainkan permainan Craz3 Match-nya yang terbelakang.

“Ini bukan tentang itu,” Lao Xu mengetuk meja lagi.

“Aku tidak mau main basket,” lanjut Gu Fei.

“Bukan tentang ini juga,” kata Lao Xu. “Ayolah.”

Lao Xu berbalik dan berjalan keluar kelas, Gu Fei bertahan dan menyelesaikan ronde ini sebelum akhirnya dia berdiri dengan enggan dan perlahan-lahan berjalan dengan terhuyung keluar dari kelas.

“Hei Jiang Cheng, Jiang …” Zhou Jing sepertinya baru saja mengingat sesuatu setelah memanggil dua kali dan tidak terus memanggil namanya. “Lao Xu memanggil kalian berdua untuk membicarakan tentang kompetisi, ‘kan?”

Jiang Cheng tidak bersuara.

“Ai, sekali lihat dan aku tahu kau pasti tahu cara bermain basket, ‘kan, kau tahu cara bermain basket ‘kan?” Zhou Jing terus bertanya.

“Kelasmu tidak pernah memenangkan satu pertandingan pun selama kompetisi?” Jiang Cheng bertanya.

“Ya, tidak pernah menang,” jawab Zhou Jing. “Ini kelas humaniora kan, wajar saja kami tidak bisa menang.”

Jiang Cheng menatapnya: “Omong kosong.”

Gu Fei kembali ke ruang kelas sepuluh menit kemudian, dan begitu dia duduk, dia mengeluarkan ponselnya dan terus memainkan permainannya.

Jiang Cheng mengira dia akan mengatakan sesuatu, namun pada akhirnya dia tidak mengucapkan sepatah kata pun — sepertinya Lao Xu gagal.

Dia melihat ke arah tempat duduk Wang Xu, jika Gu Fei tidak ada di sana, dan dia harus bermain dengan orang bodoh seperti Wang Xu… itu cukup membosankan ketika kau memikirkannya.

“Siapa sangka paman tua yang begitu lembut seperti Lao Xu akan belajar berbohong suatu hari nanti,” kata Gu Fei dengan suara kecil.

“Mm?” Jiang Cheng memutar kepalanya. “Berbohong tentang apa?”

“Dia bahkan mengatakan itu bukan tentang bermain basket,” kata Gu Fei sambil terus bermain. “Dia bilang kau juga akan ikut bermain, apa itu benar?”

“… Mm,” jawab Jiang Cheng. “Dia terdengar sangat menyedihkan.”

“Semua orang terlihat menyedihkan bagimu,” kata Gu Fei.

“Mm, kau juga terlihat sangat menyedihkan bagiku,” Jiang Cheng memelototinya.

“Menyedihkan karena aku memainkan Craz3 Match?” Gu Fei bertanya.

“Menyedihkan karena kau memainkan Craz3 Match dan belum bisa melewati satu level pun dalam empat hari,” Jiang Cheng menangkap basah dirinya.

Gu Fei meletakkan ponselnya dan berbalik untuk melihatnya: “Sepertinya kau benar-benar mencari pemukulan3, ah.”

Jiang Cheng memperlihatkannya wajah yang penuh dengan senyuman palsu dan berbalik menghadapnya: “Kau bisa tutup mulut jika kau tidak bisa berbicara denganku, tidak seperti bertengkar bolak-balik itu menyenangkan.”

“Posisi apa yang kau mainkan sebelumnya?” Gu Fei menunduk dan melanjutkan permainannya.

“Bertahan,” jawab Jiang Cheng secara refleks.

“Kalau begitu, ayo kita coba,” kata Gu Fei. “Aku belum memberi Lao Xu jawaban.”

“Tidak, hanya saja,” Jiang Cheng berpikir bahwa ini agak tiba-tiba. “Bukankah ini hanya untuk bermain suatu permainan saja, itu tidak seperti kau diminta untuk dieksekusi untuk tujuan pengorbanan, apa itu sulit?”

“Ini menjengkelkan,” kata Gu Fei. “Coba pikirkan, pria seperti Jiu Ri4 akan ada di lapangan juga.”

“Apa yang salah dengan dia ada di lapangan,” Jiang Cheng melihat ke arah teman sekelasnya, Wang Jiu Ri, dia saat ini sedang bersandar dengan tangan terlipat, bertindak seperti bos dengan mata tertutup – mengistirahatkan jiwanya.

“Setiap kelas memiliki orang seperti ini… sial!” Gu Fei melemparkan ponselnya ke laci mejanya, mungkin karena gagal di level ini lagi. “Cukup baik di lapangan, tapi siapa yang tahu apa yang terjadi di luar lapangan, aku merasa begitu kesal dengan hal itu.”

“Apa kau mau ikut bermain atau tidak?” Jiang Cheng bertanya. “Aku juga kesal, coba sajalah, brengsek5 — mainkan, atau jangan main sama sekali.”

“Tentu,” kata Gu Fei. “Aku akan bermain kalau kau ikut bermain juga.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. (Ayah) — Jack Ma (Ma Yun: 马云) adalah raja bisnis, investor, dan politikus China. Dia adalah salah satu pendiri dan mantan ketua eksekutif Alibaba Group, konglomerat teknologi multinasional. Ma adalah pendukung kuat ekonomi terbuka dan pasar; Jiang Cheng mungkin membeli rak buku itu dari Alibaba, oleh karena itu, memanggilnya Ayah sebagai lelucon.
  2. Meludah. Seperti ‘cih’.
  3. Mencari pemukulan 欠 (欠揍) — Tapi tidak begitu juga… seperti… dia harus memikirkan urusannya sendiri, dan meminta masalah pada saat yang sama
  4. Jiu Ri 九日 — mengacu pada Wang Xu; karakter namanya dalam bahasa Cina adalah 王旭, karakter kedua terdiri dari 九 (jiu) dan 日 (ri), yang Gu Fei hanya mengatakannya untuk hiburannya sendiri.
  5. Fucking’ — aslinya ditulis sebagai ‘J8’: (jiba) dick / penis (vulgar).
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments