• Post category:SAYE
  • Reading time:32 mins read

“tetapi mengintip luka orang lain…”


Penerjemah: Jeffery Liu


Gu Fei duduk di belakang meja kasir, memainkan ponselnya sambil mengawasi Li Baoguo yang saat itu mengambil barang untuk ketiga kalinya di sekitar rak toko. Li Baoguo tampaknya tidak memiliki tujuan apa pun dalam pikirannya; dia hanya berbalik dan melirik Gu Fei dari waktu ke waktu.

Karena Li Baoguo sudah lebih dari satu kali mencuri barang-barang di tokonya, setiap kali dia masuk, Gu Fei akan mengawasinya secara langsung, tetapi sekarang ketika Jiang Cheng datang dengan tiba-tiba ke dunianya, dia hanya menatap Li Baoguo sedikit, dan bukan tatapan langsung seperti sebelumnya.

Li Baoguo bukanlah pencuri, terkadang ketika dia mempertaruhkan semua uangnya dan perlu berbelanja, dia biasanya akan berhutang; dengan kenyataan bahwa mayoritas orang yang tinggal di sini adalah mereka yang berada di lapisan masyarakat paling bawah, jual beli barang secara kredit sering terjadi. Namun, bahkan ketika Li Baoguo membeli secara kredit, dia akan selalu memikirkan cara untuk mencuri sesuatu yang lain…

“Da Fei ah,” Li Baoguo memasukkan tangannya ke dalam jaket berlapis yang dikenakannya dan kemudian mengeluarkannya lagi, berjalan ke depan lemari es untuk mengambil sekantong bakso ikan dan akhirnya berjalan ke meja kasir. “Ini, aku akan memberimu uang dalam dua hari, oke? Hitung juga dengan yang terakhir kali?”

“Mm, oke.” Gu Fei mengeluarkan buku catatan dari laci, mencari halaman dengan nama Li Baoguo dan menulis: “Sekantong bakso ikan, sebotol minuman keras Niu Er, besar…”

“Apa? Aku tidak ingin minuman keras,” kata Li Baoguo dengan canggung.

“Botol di sakumu,” Gu Fei menatapnya. “Li Shu1, kau harus berhenti minum; kau bahkan tidak bisa mengingat lagi.”

“Oh, oh,” Li Baoguo tersenyum dan tertawa sambil menampar sakunya. “Ya, aku mengambil satu botol… tambahkan satu bungkus rokok changbaishan ke dalam kantong untukku.”

Gu Fei berbalik untuk mengambil sebungkus rokok sepuluh yuan changbaishan untuknya dan kemudian menulis tagihannya.

“Tulisan tanganmu cukup bagus,” Li Baoguo mendekat untuk melihat. “Hei, apa kau kenal putraku?”

“Li Hui, tentu saja, aku kenal dia ah,” kata Gu Fei.

“Bukan Li Hui, anak bungsuku, Cheng Cheng.” Li Baoguo menyangga sikunya di meja kasir, “Dia baru saja kembali. Aku tidak bisa membesarkannya ketika dia masih muda dan memberikannya … dia juga sekolah di Si Zhong, kau harus mengenalnya.”

“En, sepertinya aku mengenalnya,” Gu Fei mengangguk.

Li Baoguo tertawa nakal, “Dia sangat pandai dalam pelajarannya, tentu berbeda dengan Xiao Hui, benar-benar murid yang luar biasa. Seorang siswa yang luar biasa, kau tahu itu ‘kan? Sekelompok bajingan sepertimu pasti murid yang mengerikan, ya? Putra bungsuku memang murid yang baik.”

Gu Fei tersenyum, “Itu benar.”

“Kau ingat sekarang? Aku akan meminta Cheng Cheng membawakanmu uang dalam beberapa hari.” Li Baoguo melihat buku catatan itu lagi dan kemudian menunjuknya dengan jarinya, “Tulisan tangan anakku pasti lebih baik darimu.”

“… benar,” Gu Fei terus menganggukkan kepalanya.

Setelah Li Baoguo keluar dalam suasana hati yang baik, Gu Fei melihat tulisan tangannya sendiri di buku catatan.

Dia tidak berani mengatakan dengan pasti tentang hal-hal lain, tetapi tulisan tangan Jiang Cheng … sebenarnya, hehehehehhe, itu benar-benar jenis tulisan yang ditulis dengan benar, tetapi masih memiliki kemungkinan karakternya ditulis dengan simbol kacau tidak diketahui, terlalu mengerikan, yang niscaya akan membuat jengkel para guru.

Menjelang siang, ibunya masuk dengan membawa kotak makan siang hangat di tangannya: “Aku membuat daging babi merah rebus.”

“Tidak keluar hari ini?” Gu Fei berdiri dan membalik bangku kecil ke samping: “Apa kau sudah makan?”

“Kemana aku akan pergi ah! Kemana aku bisa pergi?!” Wajahnya penuh dengan ketidakpuasan, “Siapa pun yang pergi denganku hanya akan merasa takut atau kehilangan separuh hidup mereka ah! Aku tidak ingin makan!”

“Bukankah tidak apa-apa kalau kau mencari seseorang yang tidak perlu dipukul?” Kata Gu Fei.

“Apa ada orang di matamu yang tidak perlu dipukul? Kapan kau bisa melihat kebaikan pada orang lain!?” Dia berkata dengan kesal, “Ini tidak menyenangkan bagimu, semua ini tidak menyenangkan bagimu, ibumu yang hidup sebagai janda pasti menyenangkan bagimu!”

“Untuk bisa melihat kebaikan pada orang lain, orang itu harus memiliki kebaikan dalam dirinya.” Gu Fei membuka tutup kotak makan siang yang dibawa ibunya, mengeluarkan kotak kecil itu, dan memasukkan setengah dari daging babi yang direbus ke dalam.

“Di mana Er Miao?” Tanya ibunya.

“Dia keluar untuk bermain. Simpan sedikit untuknya,” kata Gu Fei, “Dia akan kembali untuk makan saat dia lapar.”

Ibunya menghela napas: “Berada di luar sepanjang hari sampai pada titik menjadi seperti ini, dan memiliki temperamen semacam itu … hanya melihatnya saja sudah membuatku stres2, apa yang akan terjadi nanti?”

“Kalau begitu jangan lihat,” Gu Fei duduk dan mulai makan.

“Kau harus pergi hari ini,” ibunya menatapnya dan tiba-tiba berkata.

“Pergi ke mana?” Gu Fei makan sepotong daging; sebenarnya, dia tahu apa yang dia bicarakan.

“Hari ini adalah hari itu, apa kau bahkan tidak mengingatnya ah!” Dia memukul meja, “Sudah berapa lama sejak ayahmu meninggal, kau bahkan tidak ingat!”

“Dia sudah lama meninggal,” kata Gu Fei.

Ibunya memelototinya tanpa berbicara dan kemudian setelah beberapa saat, dia mengambil selembar tisu dan mulai menyeka air matanya.

Gu Fei tidak pernah ingin memahami dengan tepat perasaan seperti apa yang dimiliki ibunya terhadap suaminya. Ketika dia masih hidup, mereka bertengkar setiap hari, setelah pertengkaran berakhir, mereka akan terus bertengkar dan setelah itu selesai, dia akan memohon kepada Tuhan agar pria ini mati dengan cepat3 namun sekarang ketika suaminya sudah mati, air matanya mengalir ketika menyebutkan tentang dia.

Terkadang tangisan itu cukup tulus sampai begitu memilukan.

“Aku sudah pergi ke pemakaman dua hari lalu,” kata Gu Fei sambil terus makan.

“Tidak ada gunanya, kataku, pergi ke makamnya tidak ada gunanya!” Ibunya menatapnya, “Di tempat dia meninggal, pergilah ke sana! Berapa kali aku mengatakan itu! Jika kau tidak pergi ke sana, tidak ada yang akan mendapat kedamaian! Kalau kau tidak ingin pergi, aku akan pergi sendiri!”

“Aku akan pergi nanti sore,” desah Gu Fei.

“Bakar beberapa persembahan kertas,”4 dia terus menyeka air matanya. “Si idiot itu benar-benar tahu bagaimana menggunakan uang, kurasa dia sedang mengemis makanan di bawah sana.”

“Tetaplah di toko siang ini,” kata Gu Fei. “Dan jangan sentuh uangnya. Kalau kau berani menyentuhnya, aku akan memberi tahu Raja Neraka kalau yang aku bakar adalah uang palsu.”

“… dasar gila!” Dia memelototinya.

Danau tempat ayahnya meninggal cukup jauh; Konon nantinya, di sana akan dibangun taman kecil namun tanahnya selama ini tidak pernah disentuh, terutama karena tidak ada pemukiman penduduk di sekitarnya, dan hanya segelintir orang yang mau pergi ke sana.

Dalam dua tahun terakhir, bahkan air di danau itu sudah hampir kering dan tidak ada seorang pun yang pergi ke sana, bahkan bayangan seseorang pun tidak terlihat begitu musim dingin mendekat.

Jika dulu danau itu tidak berair seperti sekarang, dan jika air di danau itu membeku sedikit saja… ayahnya pasti tidak akan mati.

Tapi.

Ketika dia memberi Jiang Cheng ringkasan mengenai sosok Li Baoguo, dia agak linglung… hanya untuk sepersekian detik, dia berpikir bahwa dia sedang memperkenalkan ayahnya sendiri kepada orang lain.

Kadang-kadang dia tidak berani memikirkannya — tidak berani menghadapi hatinya sendiri yang dulu sangat berharap ayahnya sendiri mati, tidak berani menghadapi hatinya sendiri yang bahkan sekarang berpikir jika kejadian itu terjadi lagi, dia masih berharap orang itu mati.

Hatinya dan danau ini … keduanya adalah tempat yang tidak ingin dia dekati.

Jika ibunya tidak menyuruhnya pergi ke sana untuk membakar persembahan kertas setiap tahun, dia tidak akan pernah mau pergi ke sana.

Berjalan dari rumah, belok ke kiri; setelah melewati sebuah pabrik kecil, jalan di depannya akan berubah menjadi seperti garis lurus tanpa lengkungan maupun belokan, dan ketika tidak ada lagi tempat bagimu untuk pergi, itu berarti kau sudah sampai.

Setelah dia melewati pabrik kecil itu, tidak ada seorang pun yang terlihat dan hanya reruntuhan dan rasa kesepian yang memenuhi pandangannya – hanya ada suasana yang begitu dingin dan suram.

Gu Fei menurunkan topinya, memakai maskernya, dan kemudian memakai penutup telinganya; mungkin karena tidak ada satu pun bangunan di sini, atau mungkin karena dia takut, dia merasa begitu kedinginan dan dari arah mana pun embusan angin muncul, angin itu bisa dengan mudah menembus tubuhnya — rasa dingin menembus lapisan luar dirinya pada suatu waktu.

Tidak banyak salju tahun ini, tetapi karena tidak ada yang membersihkannya, lapisan tebal yang tertinggal di tanah menciptakan suara di setiap langkah yang memicu kegugupan pada mereka yang menginjaknya.

Setelah berjalan beberapa saat, dia menatap kakinya hanya untuk tiba-tiba menemukan serangkaian jejak kaki lain di tanah.

Dia membeku dan melirik ke jalan itu, memang benar, disana ada dua baris jejak kaki — satu set jejak kaki yang masuk menuju lingkungan danau tetapi tidak ada jejak kaki pergi.

Benar-benar ada seseorang yang melarikan diri ke tepi danau di musim dingin ini.

Gu Fei mengerutkan keningnya.

Baginya, datang ke danau untuk membakar persembahan kertas adalah sesuatu yang tidak ingin dilihat oleh orang lain, dia tidak ingin membuat orang lain berpikir bahwa dia memendam rasa bersalah.

Dia tidak memiliki rasa bersalah, dia hanya memiliki rasa takut — tidak lebih.

Meskipun permukaan airnya tidak besar, setelah berjalan menuju tepi danau, angin masih bertiup kencang, berkecamuk hingga matanya terasa sakit.

Dia berjalan melewati hutan yang tidak lebat dan menginjak tumpukan padang rumput liar menuju tepi danau, jejak kakinya menghilang ke dalam tumpukan es yang pecah.

Dia melihat ke kanan dan ke kiri tetapi tidak melihat siapa pun, dia tampak ragu-ragu sejenak dan kemudian menatap danau dengan banyak area yang memperlihatkan dasarnya, tetapi masih tidak melihat seorang pun.

Tentu saja, bahkan jika seseorang sebelumnya menginjak lapisan es yang hancur dan jatuh ke … danau seperti sekarang, danau itu tidak bisa menenggelamkan siapa pun sampai mati, hanya membekukan mereka sampai mati.

Dia menemukan sebatang pohon, berjongkok di bawahnya, melemparkan tas di tangannya ke tanah dan mengeluarkan sebatang rokok.

Dia ingin menunggu lebih lama, terutama karena dia tidak ingin berjalan di sepanjang tepi danau lagi, dan juga, ini adalah lokasi utama yang menjadi satu-satunya pintu masuk dan keluar tempat itu. Dia berencana untuk menunggu sampai orang itu pergi sebelum dia mulai membakar persembahan kertas.

Tetapi setelah menunggu hampir dua puluh menit, tanpa bergerak, tubuhnya hampir membeku namun tetap tidak ada yang muncul.

“Brengsek,” dia dengan ragu-ragu mematikan rokoknya dan mengambil tasnya.

Dia hanya bisa berjalan sedikit lebih jauh untuk dua alasan: satu, untuk memeriksa siapa orang yang datang ke sini, dan dua, untuk mencari tempat yang lebih tersembunyi.

Setelah berjalan sejauh beberapa ratus meter, Gu Fei mendengar suara tajam yang datang dari tengah danau.

Suara itu tidak diragukan lagi bukanlah jenis suara retakan es secara alami, suara itu lebih seperti suara seseorang yang menginjak lapisan es atau sesuatu telah menghantamnya.

Dia dengan cepat berbalik dan melihat ke tengah danau, tetapi dia tidak melihat siapa pun atau apa pun – semuanya masih seperti biasanya.

Tiba-tiba, dia merasakan punggungnya menjadi dingin dan berbalik tajam untuk melihat ke belakang.

Tidak ada seorang pun, tidak ada … sesuatu yang tampak mencurigakan.

Sebelum dia bisa berbalik, sekali lagi dia mendengar suara keras dari danau; dia menoleh dengan tajam lagi, merasa seolah kepalanya akan putus.

Dia masih tidak melihat apa-apa, tapi suaranya kali ini lebih kaku dari sebelumnya.

Perlahan, dia mundur beberapa langkah dan bersandar di pohon; meskipun itu agak naif, dia harus benar-benar kembali menjadi sesuatu yang nyata agar dia memiliki ketenangan pikirannya kembali.

Kali ini, dia menatap danau dengan penuh perhatian.

Hanya beberapa detik kemudian, dia melihat sesuatu seperti batu terbang keluar dari semak-semak yang mengering, di dekat danau sekitar seratus meter dari tempatnya berdiri, menghantam permukaan es.

Suara yang bergema itu tidak terdengar renyah, melainkan membosankan, berbunyi plop.

Seseorang sedang melempar batu?

Bosan?

Tapi melihat kecepatan benda yang terbang keluar itu, benda itu sepertinya tidak terlempar dengan tangan.

Gu Fei menarik bajunya, dan perlahan mendekat.

Kurang dari dua puluh meter jauhnya, dia melihat bayangan bergoyang di tempat yang tenggelam di depan danau, dan meskipun ada rumput layu yang tingginya hampir setinggi seseorang yang menghalangi pandangannya, dia masih bisa melihat bahwa itu adalah seseorang. .

Bukan hantu.

Dia tiba-tiba merasa begitu ketakutan sampai detak jantungnya berpacu lebih cepat dengan keberadaan seseorang yang mungkin cukup bosan untuk melempar batu ke tepi danau untuk bersenang-senang.

Meskipun dia merasa konyol, dia merasa lega.

Ia tidak melangkah lebih jauh, melainkan mundur ke hutan dengan maksud menunggu orang tersebut pergi dan juga untuk melihat apa yang sedang dilakukan orang itu.

Orang itu belum menyadari kehadiran sosok lain di sana saat dia membungkuk untuk mengambil sesuatu dan kemudian salah satu lengannya terulur ke depan sementara yang lain ditarik ke belakang.

Sepotong sesuatu yang hitam terbang, ‘menukik’, menghantam permukaan danau sekali lagi.

Celepuk.

Gu Fei bisa segera melihat bahwa orang itu sedang bermain dengan ketapel, lebih jauh lagi, dia berpikir bahwa pakaian orang itu… tampak akrab.

Gu Fei menatap orang itu melalui celah di antara rerumputan yang layu untuk beberapa saat dan kemudian membeku.

Jiang Cheng?

Pakaian orang itu adalah pakaian yang dikenakan Jiang Cheng saat mereka berkelahi, dan di area dadanya ada dua garis lebar putih keabu-abuan — sangat mengerikan.

Dia melihat sekeliling, tidak ada orang lain, Jiang Cheng benar-benar menemukan tempat ini sendirian?

Dan kemudian datang untuk bermain dengan ketapel di permukaan es itu?

Benar-benar sentimen seorang xueba ah… di saat yang menyenangkan ini, dia tidak belajar di rumah, dan sebaliknya, dia berlari ke sini untuk bermain dengan ketapel. 

Gu Fei menyalakan rokoknya lagi dan memegangnya di mulutnya saat dia masih mengawasi Jiang Cheng.

Jiang Cheng pasti menggunakan bebatuan kecil, namun, sekarang tepi sungai telah membeku, menemukan batu tidaklah mudah dan setiap kali dia membungkuk, dia harus menggali cukup lama; terkadang dia bahkan menggunakan kakinya untuk menendang permukaan tanah beberapa kali.

Gu Fei memperhatikannya sejenak dan merasa bahwa Jiang Cheng tampaknya tidak dalam suasana hati yang baik lagi. Beberapa kali, ketika dia menggunakan kakinya untuk menendang, gerakannya seperti ingin bertarung — kemarahan yang tersembunyi jelas terlihat.

Tetapi setelah melihatnya melemparkan empat atau lima batu, Gu Fei sekali lagi terkejut.

Dia mengeluarkan kacamata dari saku dalam jaketnya dan memakainya, menatapnya lebih teliti.

Jiang Cheng membidik tempat yang sama yang berjarak sekitar 30 meter dari tepi danua; Anehnya, dia benar-benar berhasil mencapai target setiap saat, menyebabkan lubang es terbentuk di sana.

Cukup mengagumkan.

Ada banyak orang yang bermain dengan ketapel, dan di antara orang-orang yang dikenal Gu Fei, ada banyak orang yang membual tentang betapa luar biasa akuratnya mereka — banyak yang mengklaim bahwa mereka bisa mencapai target sejauh 70 meter.

Tapi untuk pertama kalinya, dia melihat sendiri bahwa seseorang memang bisa terus menerus melempar batu ke dalam lubang yang sama lebih dari belasan kali berturut-turut.

Jiang Cheng bermain sebentar dan kemudian berhenti sebelum dia membungkuk untuk menggali dan menendang lagi, namun setelah beberapa waktu, dia masih belum berdiri, mungkin tidak bisa menemukan batu lagi.

Setelah melakukan beberapa putaran di lokasi yang sama, dia berjalan ke arah Gu Fei yang menyebabkan Gu Fei dengan cepat mundur dan berjongkok di belakang sebuah pohon.

“Brengsek!” Jiang Cheng tidak bisa menemukan batu apapun yang bisa dia gunakan, dan berteriak dengan tidak senang; suaranya cukup keras, dan saat mengalir di sepanjang embusan angin, Gu Fei bisa mendengarnya dengan cukup jelas.

Tidak ada batu lagi, kau harus pergi.

Tetapi Jiang Cheng tidak pergi, dia melihat ke bawah, menendang beberapa kali, dan menemukan sebuah batu kecil setelah menendang sepotong salju yang membeku.

Gu Fei menghela napas.

Jiang Cheng menempatkan beberapa buah ke dalam saku jaketnya, melihat ke arah danau dan kemudian berbalik.

Setelah memantapkan pegangannya selama beberapa detik, dia berbalik dan mengangkat tangannya, melemparkan batu itu.

Bam, suara batu yang membentur sesuatu di suatu tempat di kejauhan mengekspos batang baja tipis di tanah.

Sialan.

Gu Fei terkejut; Jika dia tidak memakai kacamatanya, dia tidak akan bisa melihat di mana letak batang baja itu.

Jiang Cheng berbalik dan mengambil beberapa langkah ke samping sebelum dia sekali lagi mengayunkan tubuhnya. Batu yang terbang itu menghantam batang baja lagi, merobeknya berkeping-keping.

“Oh ya! Yang satu itu juga!” Jiang Cheng bertepuk tangan, lalu mengangkat ketapelnya, melambai ke segala arah dan membungkuk beberapa kali: “Terima kasih, terima kasih.”

Gu Fei menahan tawanya, dan perlahan mundur untuk jarak yang cukup jauh – jika Jiang Cheng mengetahui bahwa dia ada di sini, mereka berdua jelas akan meratakan bidang pepohonan di sekitar tempat itu.

“Kontestan, Jiang Cheng, telah memutuskan untuk menaikkan tingkat kesulitan sekali lagi! Dia memutuskan untuk menaikkan tingkat kesulitannya sekali lagi! Wow—” Jiang Cheng berkata dengan antusias sambil mengeluarkan dua batu dari sakunya.

Kali ini, alih-alih membalikkan punggungnya ke batang baja, dia membidik ke depan dan menarik tangannya.

Gu Fei praktis mendengar dua suara secara bersamaan.

Ding.

Celepuk.

Dari dua batu yang dia kaitkan bersama, yang satu mengenai target yang dituju, yang lainnya meleset dan menghantam tanah.

“Aiya, sayang sekali.” Jiang Cheng mengeluarkan batu lain dari sakunya sambil berkata, “Pelatih X, apa menurutmu dia melakukan kesalahan kali ini atau kemampuannya tidak sesuai standar?”

Pelatih X?

Gu Fei akhirnya bereaksi setelah beberapa waktu, apa itu Pelatih X?

“Aku pikir masih ada ruang untuk peningkatan dalam keahliannya,” Jiang Cheng berkata lagi, “Sepertinya dia ingin mengubah pola tantangan… akankah dia mengurangi kesulitan atau tetap melanjutkan…”

Tangannya mengendur, sebuah batu terbang, dan tanpa menunggu Gu Fei melihat dengan jelas, dia mengikuti dengan tarikan lain; batu kedua juga terbang keluar, segera disusul batu ketiga.

Ding, ding, ding.

Ketiganya menyerang.

Gu Fei melihat punggungnya, jika bukan karena skenario saat ini, dia akan benar-benar memberi Jiang Cheng tepuk tangan — tidak hanya untuk tujuannya, tetapi gerakannya yang cukup banyak berhasil dengan mudah dan percaya diri.

Jika Li Yan ada di sini, setelah menonton versi bisu dari adegan ini, dia pasti tidak akan lagi berkata, ‘dia tidak cocok denganku’.

Namun, setelah penampilan yang luar biasa itu, Jiang Cheng tiba-tiba tidak lagi bertepuk tangan atau melambaikan tangannya dan membungkuk — dia hanya berdiri diam tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Setelah beberapa saat, dia menundukkan kepalanya dan perlahan berjongkok, memegangi kepalanya dengan kedua tangannya.

Gu Fei membeku.

Begitu menikmati penampilannya…?

Tapi segera setelah itu, dia melihat bahu Jiang Cheng bergerak-gerak ringan beberapa kali.

Dia menangis.

Gu Fei mengisap dua isapan terakhir dari rokok miliknya sebelum dia mengisapnya di bawah kakinya, bangkit dan terus berjalan ke depan.

Dia tidak tertarik untuk menonton adegan seperti ini. Tidak apa-apa untuk menonton masalah yang menghibur, tetapi mengintip luka orang lain, dan menonton seseorang yang selalu bersemangat dan meledak-ledak, tetapi sekarang menangis — itu tidak ada artinya.

Danau ini memiliki ujung meskipun kau tidak bisa mengelilinginya dan ada sebuah gunung yang menyerupai ubi jalar busuk di depan, sehingga tidak mungkin untuk diseberangi.

Gu Fei menemukan sebidang kecil tanah tanpa rumput dan menghabiskan sekitar sepuluh menit sampai dia bisa menyalakan api.

Kemudian dia mengeluarkan bungkusan uang kertas dari tas dan melemparkannya ke dalam api.

Ada yang berwarna emas dan kuning, dan juga ada bunga; nilai nominalnya berkisar dari nol hingga beberapa ratus miliar — segala sesuatu yang seharusnya ada di sana.

Gu Fei melihat api yang membara dan mengulurkan tangannya di atasnya.

Pada saat seperti ini, dia mungkin harus mengatakan sesuatu; orang lain umumnya akan mengatakan hal-hal seperti ‘ambil uangnya ah, kita semua baik-baik saja jadi jangan khawatir ah, jika kau tidak punya cukup uang katakan saja, jangan khawatir ah’ … jika dia berbicara, dia benar-benar tidak tahu apa yang bisa dia katakan.

Dia melihat api berubah warna tanpa suara, membubung dalam asap tebal, beriak seperti gelombang dalam embusan angin, lalu menjadi sedikit lebih kecil, dan akhirnya, hanya asap hitam kebiruan yang tersisa.

Gu Fei meraih sebuah ranting dan dengan ringan menjentikkan abu hitam sisa pembakaran kertas itu, yang masih dipeluk dengan percikan api untuk kemudian melayang dengan lembut, lalu semuanya kembali tenang.

Dia berdiri, menendang salju di samping untuk menutupi abu hitam itu sebelum dia berbalik untuk pergi.

Setiap tahun, setelah hari ini, Gu Fei merasa tidak terlalu tercekik — benar-benar santai. Hari-hari miliknya kembali ke hari-hari yang tidak masuk akal baginya, seperti menjaga toko, mengawasi Gu Miao seperti kelinci yang berkeliaran di sepanjang jalan, pergi ke sekolah untuk menghadiri kelas yang membosankan, memainkan permainan Craz3 Match yang bodoh, dan menonton upaya sia-sia Lao Xu untuk menyelamatkannya dari apa yang disebut kegelapan.

Hari itu, Jiang Cheng tidak menangis selama itu di tepi danau; pada saat Gu Fei selesai membakar kertas, dan menoleh, Jiang Cheng sudah tidak ada lagi.

Namun, ketika Gu Fei bertemu dengannya di sekolah, dia tidak bisa melihat sesuatu yang tidak normal darinya — dia masih menarik sikap berduri dengan kata-katanya yang menyakitkan; di kelas dia masih mengistirahatkan badannya di atas meja seperti biasa atau memejamkan mata sambil tetap mendengarkan, dan sesekali menyipitkan mata untuk mencatat.

Keduanya tidak saling mengganggu di kelas, dan mereka juga tidak punya apapun untuk dikatakan.

Padahal, setiap kali Gu Fei mengingat penampilannya di danau, dia selalu khawatir dirinya akan tertawa terbahak-bahak.

“Da Fei,” Zhou Jing bersandar di mejanya, “Da Fei? Da… “

Jiang Cheng dengan tidak sabar mengambil buku di tangannya, memukul kepalanya dan mengontrol suaranya: “Kalau ada yang ingin kau katakan, katakan saja langsung! Apa kau benar-benar tidak pernah dipukul dengan begitu buruk oleh siapa pun karena ini sebelumnya!”

“Brengsek!” Zhou Jing mencengkeram kepalanya sendiri dan memelototinya, lalu menatap Gu Fei. “Da Fei, ketika aku pergi ke kantor Xu Zong hari ini, aku mendengar dia mengatakan sesuatu seperti sekolah ingin mengadakan kompetisi bola basket musim semi bulan depan.”

“Aku tidak tahu,” kata Gu Fei.

“Kau ikut bergabung, ‘kan? Kelas kita mengandalkanmu, kalau kau tidak ikut bergabung, kita pasti akan kalah,” kata Zhou Jing.

“Jangan ganggu aku,” Gu Fei menunjuk padanya.

Zhou Jing berbalik dan berbaring di mejanya sendiri.

Pikiran Jiang Cheng tiba-tiba mulai berkelana, bulan depan? Kompetisi bola basket musim semi?

Maret dianggap musim semi?

Memikirkan kompetisi bola basket ini, dia tiba-tiba merasa sedikit menyesal.

Mengingat kenangan masa lalunya bermain bola basket di sekolah akan membangkitkan beberapa ketidaknyamanan lainnya, namun hal itu tidak terhentikan — kenangan saat-saat menyenangkan dirinya berjalan bebas di lapangan.

Dibandingkan dengan saat ini, semua kenangan itu tampak begitu cerah.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. 叔– shū berarti ‘paman’ jadi Paman Li, aku akan tetap menulisnya dalam pinyin China
  2. 头都大- ‘… membuatku stres’, bisa juga ‘membuatku pusing’, ‘membuatku bingung’ dan lain-lain.
  3. 早死早 超生- cepat mati; keseluruhan idiomnya adalah, “mengakhiri penderitaan seseorang dengan segera mati dan bereinkarnasi / untuk bisa terlepas dengannya.
  4. persembahan kertas – dia berbicara tentang ‘kertas persembahan’: yang juga dikenal sebagai uang hantu/roh, adalah lembaran kertas yang dibakar dalam upacara pemujaan dewa atau leluhur tradisional Tiongkok selama hari libur khusus; sebuah praktik yang dipercaya untuk mengirim uang dan kekayaan materi kepada kerabat dan temanmu yang sudah meninggal.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments