• Post category:SAYE
  • Reading time:36 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu


Saat dia melompat keluar jendela, embusan angin dingin mengalir ke dalam napasnya, masuk ke pori-porinya dan akhirnya menembus ke dalam tubuhnya.

Rasanya luar biasa.

Pecahan kaca yang jatuh di bawah ambang jendela membuat beberapa suara kasar dan tajam di bawah kakinya – Jiang Cheng merasa bahwa perasaan tercekik yang sedari tadi melingkupinya akhirnya menghilang.

Langit di luar begitu gelap gulita tanpa lampu jalan. Bulan sudah pergi ke suatu tempat yang tidak diketahui, hanya menyisakan cahaya redup yang terlihat dari jendela berbagai rumah, yang memungkinkan bagi setiap orang untuk mengetahui bahwa tempat ini adalah bagian belakang bangunan yang belum dibersihkan dari area salju yang luas.

Jiang Cheng mengeluarkan ponsel dari sakunya dan menyalakan senter sebelum melangkah ke depan melalui salju dengan langkah-langkah yang dalam dan ringan, dari belakang gedung ke ujung jalan kecil.

Di depan, ada semacam pabrik kecil tanpa jalan di sana.

Dia berhenti dan berdiri dalam kegelapan.

Setelah ledakan dahsyat kemarahannya tadi, dia perlahan-lahan menjadi lebih tenang di tengah tubuhnya yang terkena embusan angin dingin ini dan sekarang menjadi sedikit bingung.

Harus kemana?

Selanjutnya apa?

Benar-benar tidak memiliki tujuan.

Dia melihat jam di layar ponselnya dan merenungkan apa yang harus dia lakukan sekarang.

Ini terlalu dingin, sial. Dia benar-benar lupa untuk mengenakan jaket saat dia melompat keluar.

Ada bekas noda kotor di layar ponselnya. Dia menggunakan jari-jarinya untuk menggosoknya, sayangnya, tidak hanya jejak sebelumnya tidak terhapus, tetapi ada jejak noda baru di sana.

Lingkungan yang begitu gelap ini adalah penyebab yang membuatnya hampir tidak mungkin untuk melihat dengan jelas noda apa itu, dan dia hanya bisa secara samar-samar merasakan jari-jarinya basah.

Tetapi, dia bisa segera bereaksi dan dengan cepat mengarahkan sinar dari layar ponselnya ke jarinya sendiri dan menatapnya lekat-lekat.

Darah.

“Brengsek,” katanya dengan suara rendah.

Pemandangan itu sedikit menakutkan – tangannya berdarah.

Tangannya yang begitu dingin sedikit mati rasa, dia tidak bisa merasakan sakit sama sekali; dia masih memeriksa tangannya sampai dia menemukan sebuah luka di tengah telapak tangannya.

Cukup dalam — darah masih mengalir tanpa tanda-tanda berhenti.

Jiang Cheng mencari-cari di kedua saku celananya, namun bahkan tidak bisa menemukan secarik kertas pun – yang bisa dia lakukan hanyalah menarik sudut sweternya dan dengan kuat memegangnya di telapak tangannya.

Hari yang dingin seperti itu tidak benar-benar membekukan lukanya.

… Itu benar, hari yang dingin.

Dia bahkan tidak punya jaket.

Sampah!

Hanya sampai saat ini Jiang Cheng pada akhirnya berhasil disadarkan oleh udara dingin yang menusuk tulang.

Tanpa jaket, tanpa uang, dan dengan darah yang mengalir tanpa henti.

Dia memperhitungkan arah dan berlari ke persimpangan jalan kecil ke samping; Li Bao Guo pernah menyebutkan bahwa ada rumah sakit komunitas di sana, di mana kau bisa meminta seseorang untuk membantumu membalut luka terlebih dahulu dan membuatmu tetap hangat.

Setelah berlari beberapa langkah, dia hampir tidak bisa menahan udara dingin malam itu – langkah kakinya yang sebelumnya hanya berlari kini berubah menjadi melompat-lompat, segera, dia bahkan tidak bisa lagi merasakan kehangatan dari napasnya sendiri.

Ini benar-benar dingin, sialan!

Li Bao Guo pernah berkata bahwa lokasi rumah sakit komunitas tidak terlalu jelas dan tidak mudah untuk dikenali – dia sebenarnya tidak salah; lokasi bangunannya jauh lebih tidak jelas, dan Jiang Cheng hanya bisa melihatnya ketika dia berlari mendekat.

Bahkan lampunya pun tidak dinyalakan.

… lampunya tidak dinyalakan?

Dia tertegun, lampunya tidak dinyalakan.

Hanya ketika dia menyipitkan matanya untuk melihat pintu depan bangunan itu, dia melihat sebuah tanda tergantung di sana. Udara dingin malam itu membuat matanya gemetar tanpa sadar, dan saat dia mendekat untuk bisa melihat lebih baik; apa yang bisa dia tangkap dari tulisan itu adalah bahwa dokter sedang pulang ke rumah untuk makan malam.

“… Tidak mungkin!” Dia mengetuk pintu dua kali tetapi tidak ada jawaban.

Ada nomor telepon di papan nama itu, tetapi dia tidak berniat meneleponnya – jika dia benar-benar melakukannya, dia harus menunggu dokter kembali; ketika dia memperhitungkannya lagi, pada saat dokter tiba, dia pasti sudah mati beku di sana.

Dia mengerutkan alisnya dan berbalik untuk melihat ke samping.

Toko keluarga Gu Fei berjarak sekitar lima meter dari sana dan lampunya menyala.

Meskipun dia sangat enggan membuat Gu Fei melihatnya dalam keadaan yang begitu menyedihkan lagi … tapi ini benar-benar terlalu dingin!

Dia melompat ke sana, membuka pintu toko dan mengangkat tirai.

Kehangatan yang menerpa wajahnya membuat seluruh tubuh dan sendi-sendinya yang kaku segera mengendur.

Tapi kemudian dia menahan diri dan menatap kosong pemandangan di depannya – agak canggung.

Dia tidak tahu alasan mengapa dia selalu merasa begitu canggung setiap kali dia memasuki toko Gu Fei.

Ruang tempat ‘bu shi hao niao’ duduk terakhir kali sekarang memiliki meja kecil, dan di atasnya ada kompor listrik yang tampaknya tengah memasak sesuatu – panci di atas kompor itu tampak mendidih… mungkin sup daging domba, dia bisa mencium baunya.

Gu Fei sedang memberi Gu Miao sesendok sup.

Dan dalam posisi yang menghadap langsung ke pintu, Jiang Cheng melihat seorang wanita, berusia lebih dari dua puluh tahun.

Terlepas dari perbedaan usia yang agak besar, mereka tampak seperti keluarga beranggotakan tiga orang, dan itu membuat Jiang Cheng tiba-tiba merasa seolah-olah kemunculannya benar-benar tidak pada saat yang tepat sama sekali.

“Kau …” Gu Fei memutar kepalanya untuk menatap sosok Jiang Cheng, terkejut. “Apa yang terjadi?”

“Bisakah kau tidak usah tanya?” Jiang Cheng berkata, “Aku hanya… lewat.”

“Temanmu?” Wanita itu memandang Gu Fei dan bertanya.

“En.” Gu Fei berdiri dan berjalan menuju Jiang Cheng, tatapannya jatuh ke tangannya.

Wanita itu juga berdiri: “Ada apa …”

“Kotak P3K,” Gu Fei berbalik dan berkata.

“En.” Wanita itu dengan cepat masuk ke sebuah ruangan kecil.

Sementara itu, Gu Miao duduk diam di sisi meja dengan sendok di tangannya. Matanya membelalak, terlihat begitu cemas.

Jiang Cheng memperhatikan bahwa Gu Fei bergerak sedikit lebih dekat dengannya, menghalangi pusat garis pandang Gu Miao – menyadari hal itu, dia dengan cepat membawa tangannya ke punggung untuk menyembunyikannya.

“Pergilah ke kamar,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng mempercepat langkahnya ke dalam ruangan kecil sebelumnya, wanita itu sudah mengeluarkan kotak P3K dan ketika dia melihatnya, dia berkata dengan lembut: “Tangan?”

“En,” jawab Jiang Cheng, “Rumah sakit komunitas…”

“Dokter selalu makan pada jam-jam ini,” kata wanita itu. “Apa lukanya serius? Aku akan membantumu membersihkannya dulu, mendisinfeksi lukanya.”

“Ini tidak serius,” Jiang Cheng melihat peralatan medis disana, tampak cukup lengkap. “Aku bisa melakukannya sendiri.”

“Hanya satu tangan membutuhkan lebih banyak usaha ah,” wanita itu tertawa. “Lebih cepat jika aku membantumu mengobatinya.”

“Luka pisau?” Gu Fei bertanya saat dia masuk.

“Bukan,” Jiang Cheng ragu-ragu sejenak dan melepaskan tangan yang dari tadi mencengkeram sweternya.

Setelah melonggarkan tangannya, dia benar-benar terkejut melihat pemandangan itu — sweternya sudah begitu banyak diwarnai dengan noda darah.

“Kau …” Gu Fei mengerutkan kening saat dia melihat tangannya dan kemudian melirik ke arah sweter yang dikenakan Jiang Cheng sebelum berkata kepada wanita itu: “Biarkan aku yang melakukannya.”

“Tidak apa-apa, bukan berarti aku akan takut dengan luka kecil ini,” wanita itu tersenyum dan mendorongnya. “Kau pergilah dan temani Gu Miao, aku tahu dia pasti sangat cemas sekarang.”

“En …” Gu Fei ragu-ragu sejenak, lalu berbalik dan berjalan keluar, tapi dia berhenti setelah dua langkah dan menoleh untuk memperkenalkan keduanya. “Teman sekelasku, Jiang Cheng. Ini adalah kakak perempuanku, Ding Zhu Xin.”

“Panggil saja aku Xin Jie1,” Ding Zhu Xin tertawa dan menarik tangan Jiang Cheng. “Coba kulihat… lukanya tampaknya cukup dalam ah…”

“Benarkah?” Jiang Cheng menanggapi.

Zhu Xin? Nama ini tidak dipikirkan dengan baik – inti bambu berlubang2

Jiang Cheng mengungkapkan sedikit kebingungannya terhadap kemunculan alur pemikiran artistiknya ini yang agak tiba-tiba hari itu.

“Pertama, aku akan menggunakan larutan garam untuk membersihkannya untukmu,” kata Ding Zhu Xin. “Lalu aku akan menggunakan obat merah.”

“En,” Jiang Cheng mengangguk, “Terima kasih.”

“Tidak perlu,” kata Ding Zhu Xin tersenyum.

Dengan suhu di dalam ruangan yang diatur menjadi tinggi, tubuhnya segera menghangat, tetapi rasa sakit dari lukanya tampaknya juga telah terbangun dan mulai sangat menyakitkan.

Setelah Ding Zhu Xin membantunya membersihkan darah di tangannya, dia bisa melihat bahwa luka itu memang tidak kecil.

“Pasti tergores kaca ya,” kata Ding Zhu Xin. “Benar-benar ceroboh.”

Jiang Cheng tidak berbicara.

Nama kakak perempuan Gu Fei adalah Ding? Apa dia mengambil nama keluarga ibunya?

Dan meskipun Ding Zhu Xin sangat cantik dan memiliki kulit pucat yang tidak wajar sampai hampir transparan, dari sudut pandang Jiang Cheng, bulu matanya yang panjang dan tebal tampak menutupi matanya – tampak sangat berbeda dari Gu Fei dan Gu Miao.

“Kau kakak perempuan Gu Fei?” Dia bertanya.

“Bukan kakak biologis,” Ding Zhu Xin tertawa. “Dia memanggilku kakak, aku dulu tinggal di apartemen di atas apartemen keluarganya.”

“Oh,” Jiang Cheng juga tertawa.

“Aku melihatnya tumbuh dewasa, dan sebagai seorang anak, dia adalah pengikutku.” Setelah Ding Zhu Xin mengoleskan obat merah untuknya, dia mengeluarkan kain kasa dari kotak P3K dan menutupi lukanya. “Kau hanya bisa membiarkannya seperti ini dulu, membalutnya dan kemudian minta dokter memeriksanya nanti.”

“Terima kasih,” Jiang Cheng berdiri.

“Kenapa kau selalu mengucapkan terima kasih,” Ding Zhu Xin berkata dengan santai sambil menyimpan semua peralatannya kembali ke dalam kotak P3K. “Setiap kali aku membantu Da Fei mengobati lukanya, dia tidak pernah mengucapkan terima kasih.”

Dia benar-benar tidak punya sopan santun.

Jiang Cheng berkata pada dirinya sendiri – memikirkannya lagi, mungkin mereka terlalu nyaman di hadapan satu sama lain.

Setelah dia masuk, meskipun Ding Zhu Xin hanya mengatakan beberapa patah kata kepada Gu Fei, dia bisa merasakan bahwa mereka sangat akrab satu sama lain — terutama setelah Ding Zhu Xin memalingkan wajahnya ke samping, Jiang Cheng melihat sebuah not musik kecil di daun telinganya…

Kakak? Ck.

Dia tidak berharap Gu Fei memiliki preferensi semacam ini … tidak peduli bagaimana kau melihat wanita ini, dia setidaknya empat sampai lima tahun lebih tua.

“Jadi, kau teman sekelas Da Fei?” Ding Zhu Xin bertanya. “Sepertinya aku belum pernah melihatmu sebelumnya … tapi yah, dia juga tidak banyak berhubungan dengan teman sekelasnya.”

“Aku baru saja pindah,” kata Jiang Cheng.

“Begitu huh,” Ding Zhu Xin meliriknya.

“Apa semuanya sudah baik-baik saja sekarang?” Gu Fei membuka pintu.

“Semuanya sudah baik-baik saja,” kata Ding Zhu Xin. “Minta Dokter Zhang memeriksanya saat dia kembali.”

“Apa lukanya dalam?” Gu Fei bertanya lagi.

“Ini hanya satu luka, memangnya bisa sedalam apa,” kata Jiang Cheng.

Er Miao ingin aku bertanya ‘Cheng Ge, apa kamu sudah makan?'” Gu Fei melirik ke luar.

“… belum,” jawab Jiang Cheng agak tertekan.

“Sempurna, ayo makan bersama,” kata Ding Zhu Xin. Saat dia berjalan keluar, tangannya mendarat secara alami di bahu Gu Fei. “Aku membeli terlalu banyak daging domba hari ini, mereka berdua tidak akan bisa menghabiskan semuanya.”

“Bukankah rasanya tidak nyaman?” Jiang Cheng ragu-ragu dan merendahkan suaranya.

“Apanya yang tidak nyaman?” Gu Fei tidak mengerti apa yang dia maksud tetapi masih tanpa sadar mengikutinya mengurangi volume suaranya.

“Umm…” Jiang Cheng dengan cepat melirik punggung Ding Zhu Xin, “Kakakmu.”

Gu Fei tertegun dan kemudian bersandar di kusen pintu dengan sedikit senyum di sudut mulutnya. “Oh.”

“Oh?” Jiang Cheng menatapnya.

“Sama sekali tidak, bukankah Er Miao juga ada di sana.” Gu Fei masuk ke dalam kamar, mengeluarkan sweter dari lemari dan melemparkannya ke tempat tidur. “Ganti pakaianmu dengan itu, dia akan takut.”

Setelah Gu Fei keluar, dia mengambil sweter itu dan memeriksa ukurannya, cukup bagus, dan kemudian dia mengganti pakaiannya.

Kemudian dia melihat ke bawah lagi dan menganalisanya, sweater ini seharusnya tidak dirajut sendiri oleh Gu Fei , kan…

“Butuh bantuan?” Gu Fei berteriak dari sisi lain.

“Tidak butuh!” Dia menjawab dengan cepat dan melipat pakaian yang telah dia ganti sebelum menempatkannya di kursi di sebelahnya.

Begitu dia keluar dari kamar, aroma kental dari sup domba yang menyelimuti bagian dalam toko segera menyerang lubang hidungnya – rasa lapar Jiang Cheng begitu kuat sehingga jantungnya bergetar karena cemas.

“Baunya enak huh,” Ding Zhu Xin sedang menyedokkan sup ke dalam mangkuk.

“En,” Jiang Cheng berjalan dan duduk di sisi meja kecil.

“Ini pertama kalinya aku melihat Er Miao ingin seseorang tinggal untuk makan — sungguh peningkatan yang luar biasa setelah tidak berada di sini selama dua bulan!” Ding Zhu Xin mengambil dua potong daging domba dan menaruhnya di mangkuk Gu Miao, “Jiang Cheng, apa kau sudah lama pindah ke sini? Apa kau pindah semester lalu?”

“Semester ini,” kata Jiang Cheng.

“Ah,” Ding Zhu Xin menatapnya beberapa detik, lalu tertawa dan meletakkan semangkuk sup di depannya. “Benar-benar tidak terduga.”

Gu Miao meminum sup itu sambil diam-diam melirik kain kasa yang membungkus tangan Jiang Cheng.

“Sudah tidak apa-apa sekarang,” Gu Fei meraih tangan Jiang Cheng dan meletakkannya di hadapannya. “Lihat.”

Jiang Cheng terluka di tangan kanan – pegangan tangannya agak goyah ketika memegang sumpit, akibatnya, dengan cengkeraman yang tiba-tiba itu, sumpit terlepas dari tangannya dan jatuh ke lantai.

Gu Miao dengan sangat hati-hati menyentuh tangannya dengan ringan.

“Lepaskan dia,” Ding Zhu Xin memberi Gu Fei tamparan di tangan dan kemudian mengambil sumpit di lantai. “Tangannya masih terluka tapi kau memegangnya dengan sangat keras.”

“Aku akan mencucinya,” Gu Fei mengulurkan tangan untuk mengambil sumpit itu.

“Aku yang akan melakukannya…” Jiang Cheng hendak berdiri.

“Kalian berdua duduk saja, ini tidak seperti aku akan makan.” Ding Zhu Xin bangkit dan berjalan keluar dari pintu belakang.

“Dia tidak makan?” Jiang Cheng terkejut, menyadari bahwa hanya ada tiga mangkuk dan tiga pasang sumpit di atas meja — rasa canggung yang bercampur dengan rasa malu melanda dirinya. Apa mereka sebenarnya hanya memiliki tiga mangkuk dan tiga pasang sumpit dan ketika dia ikut makan di sana, peralatan makannya tidak cukup?!

“Dia tidak makan di malam hari, sudah seperti itu selama bertahun-tahun.” Gu Fei memberinya sumpit, “Aku belum pernah menggunakannya.”

“Aku tidak terburu-buru,” kata Jiang Cheng.

“Kau benar-benar tidak terburu-buru?” Gu Fei memiringkan kepalanya ke samping dan menatapnya, “Aku merasa tatapanmu sudah mati karena kelaparan.”

“Persetan.” Jiang Cheng mengambil sumpitnya, mengambil sepotong daging domba dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Mungkin karena saat itu dia benar-benar lapar, potongan daging domba ini langsung menduduki tiga makanan terlezat yang pernah dia makan dalam dua tahun terakhir.

Ketika Ding Zhu Xin kembali dan melihat sumpit di tangan Jiang Cheng, dia membeku, lalu meletakkan sumpit bersih di depan Gu Fei. Dia berkata dengan ringan, “Aku akan pergi, ah.”

“En,” Gu Fei berdiri dan mengambil mantel dari balik meja kasir untuknya.

“Kau tidak akan makan meskipun sedikit? Ini sangat… enak.” Jiang Cheng juga berdiri dan berkata meskipun dia tidak tahu harus berkata apa, dan setelah dia mengatakannya, dia merasa semakin canggung.

“Kalian bisa makan — makanlah lebih banyak.” Ding Zhu Xin tertawa dan mengenakan mantelnya. “Aku sedang diet.”

“Oh,” Jiang Cheng ragu-ragu sejenak tapi kemudian duduk kembali hanya untuk melihat Gu Miao menunjuk ke panci berisi daging. Dia menganggukkan kepalanya, “Aku akan mengambilkannya untukmu.”

Namun, Gu Miao kemudian menunjuk ke mangkuk kosongnya.

“Aku… tidak terburu-buru.” Jiang Cheng merasa agak malu — dia lapar sedemikian rupa sehingga bahkan gadis kecil itu bisa melihatnya, jadi untuk menunjukkan bahwa dia tidak terburu-buru, dia harus menoleh untuk melihat Gu Fei dan Ding Zhu Xin.

“Kunci,” Ding Zhu Xin mengulurkan tangannya ke arah Gu Fei.

“Apa kau tidak kedinginan?” Gu Fei bertanya, mengeluarkan kunci sepeda motor dari sakunya.

“Saat aku sedang balapan jalanan, kau masih sibuk belajar dari SD sampai SMP.” Ding Zhu Xin mengambil kuncinya, berbalik dan meninggalkan toko.

Gu Fei mengikuti dari belakang sampai ke pintu untuk mengantar kepergiannya sekilas dan kemudian berjalan kembali untuk kemudian duduk di tempatnya sebelumnya.

Setelah Ding Zhu Xin pergi, Jiang Cheng sangat lega. Ini adalah pertama kalinya dia merasakan rasa canggung yang begitu kuat dengan keberadaan seorang gadis di sekitarnya.

Ding Zhu Xin sangat cantik, kecantikannya itu merupakan jenis kecantikan yang dengan tegas tidak bersahaja dan tidak agresif. Biasanya, Jiang Cheng akan melihatnya sedikit lebih lama jika dia menemukan penampilan seperti itu di jalan.

Saat dia mengambil potongan daging lain, tangannya masih terasa sakit. Dia tidak berani menggunakan banyak kekuatan; melihat postur tubuhnya sendiri, sepertinya dia akan meledak, takut jika tangannya gemetar sedikit saja, daging itu akan jatuh ke atas meja.

Gu Fei mengambil sendok saringan besar dari samping, memasukkannya ke dalam panci dan mengambil satu sendok besar daging domba dan memberikannya kepada Jiang Cheng. “Kau terlihat kesulitan.”

“Terima kasih.” Jiang Cheng memindahkan setengah daging ke dalam mangkuknya sendiri, lalu menarik mangkuk Gu Miao dan memindahkan sisanya ke dalam mangkuknya.

“Bagaimana kau bisa melukai tanganmu?” Gu Fei bertanya.

Jiang Cheng tidak menjawab, benar-benar tidak tahu harus berkata apa. Gu Fei pasti sudah tahu tentang keluarga Li Bao Guo. Jika dia menyebutkan situasinya, itu hanya akan memberi orang lain topik lain untuk dibicarakan — meskipun, Gu Fei tampaknya bukan seseorang yang suka bergosip tentang hal-hal semacam ini.

Dia terdiam sejenak: “Aku menggigit tanganku sendiri.”

Gu Miao menatapnya, dan setelah tertegun, dia tertawa terbahak- bahak.

“Itu gigitan yang cukup bagus,” Gu Fei mengangguk. “Tetap saja, lebih baik belajar menghargai dirimu sendiri. Di masa depan, gigitlah sedikit saja.”

Jiang Cheng memandang Gu Miao dan tertawa bersamanya sebelum dia meminum semua supnya.

“Apa kau buru-buru mau pergi?” Gu Fei bertanya.

“Tidak,” Jiang Cheng menjawab dengan sangat lugas kali ini.

“Kau punya tempat untuk pergi?” Gu Fei mengambil dua sayuran dari keranjang kecil ke samping dan memasukkannya ke dalam panci.

“Ya,” kata Jiang Cheng tapi kemudian agak ragu-ragu. Dia terdiam selama hampir dua menit kemudian berbicara dengan kesulitan sekali lagi. “Kau punya uang? Pinjamkan aku sedikit. “

“Berapa banyak?” Gu Fei meletakkan sumpitnya.

Jiang Cheng memikirkannya, “Hanya 5003. Aku bisa langsung mentransfer uangnya lagi padamu dengan ponselku.”

“Terserah,” Gu Fei mengeluarkan dompetnya dan mengeluarkan 500.

“Terima kasih,” Jiang Cheng mengambil uang itu, merasa cukup tenang. Dia mengangkat ponselnya sambil berkata, “Berteman denganku, aku akan mentransfer uangnya kepadamu.”

“Sebenarnya, begitu kau keluar dari perempatan dan belok kanan, ada pertigaan di jalan yang jaraknya sekitar 200 meter. Jika kau berjalan ke sana sampai ujung, ada Hotel Rujia4.” Gu Fei menyalakan ponselnya, “Kau hanya akan menghabiskan uang kurang dari 500.”

Jiang Cheng menatapnya tetapi tidak berbicara saat dia mengambil mangkuknya dan menyesap sup.

Meskipun Gu Fei tidak salah menebak – dan tidak mungkin salah menebak – dalam keadaan seperti itu, dia tidak punya pilihan selain pergi ke hotel, tetapi jika dia mengatakannya seperti itu, hal itu akan membuatnya kehilangan muka.

Ponselnya berbunyi dan dia menatap layar.

Itu adalah permintaan pertemanan Gu Fei.

小兔子乖乖. (Kelinci kecil yang lembut).

Nama ini hampir membuatnya menyemburkan sup di mulutnya ke ponsel di depannya.

“Ini kau?” dia menghadapkan layar ponselnya di depan Gu Fei.

“En, imut kan?” Kata Gu Fei dengan wajah tenang.

“… Sangat imut,” Jiang Cheng tidak bisa berkata-kata lagi. Setelah menerima permintaan pertemanan itu, ia melihat foto profil Gu Fei sekali lagi – sangat cocok dengan julukan: kelinci berwarna hijau. Jika dia tidak salah, dengan tingkat keahlian dan penggunaan warna dari gambar itu, artisnya pasti adalah Gu Miao. “Foto profil ini, apakah Gu Miao yang menggambarnya?”

Gu Miao menganggukkan kepalanya dari samping.

“Gambarnya… sangat bagus,” Jiang Cheng memuji dengan sangat tidak tulus. Keterampilan menggambar Gu Miao secara komparatif 724 lebih rendah dari keterampilan kakek Xiao Ming daripada keterampilan skateboard-nya.

Ketika dia bersiap untuk mentransfer uangnya kepada Gu Fei, pintu toko itu berbunyi; seseorang membuka pintu dan mengangkat tirainya sedikit.

Dia melirik ke sana dan merasa agak aneh. Sangat normal untuk membeli barang di jam-jam ini – mengapa kau hanya mengangkat sudut tirai seolah-olah kau sedang mengintip…

Tanpa menunggu dia untuk mengerti, Gu Fei sudah melempar ponselnya ke atas meja dan melompat.

Ai?” Jiang Cheng menatap kosong pada pemandangan itu, mengangkat ponsel di tangannya saat dia melihat Gu Fei berlari keluar, menangkap pencuri?

Secara umum, dia tidak suka ikut campur dalam urusan orang lain, dengan begitu, tidak masalah untuk hidup sampai 103 tahun nantinya. Tapi, dia berada di tempat Gu Fei sekarang dan Gu Fei sudah pergi lebih dulu — tidak mungkin baginya untuk hanya duduk diam di tempatnya.

Dia berdiri dan bersiap untuk keluar. Ketika dia hendak memberitahu Gu Miao untuk tidak keluar, dia melirik ke arahnya untuk melihat bahwa Gu Miao masih tetap makan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Aku akan pergi melihatnya,” kata Jiang Cheng sebelum dia juga berbalik dan lari.

Begitu dia keluar dari toko, dia melihat Gu Fei tengah memegangi kerah seorang pria yang memberontak dengan sekuat tenaga.

Cahaya yang terpancar dari lampu jalan tempat itu benar-benar bobrok dan sedikit kabur, dia hanya bisa melihat bahwa pria itu berusia sekitar 30 tahun, mengenakan jaket kulit imitasi dan celana ketat yang melilit kaki rampingnya, membuatnya terlihat seperti dua tusuk gigi – menatapnya akan membuat orang merasa jijik.

“Apa yang kau lakukan?! Lepaskan!” Pria itu meraih tangan Gu Fei dengan kuat, namun, terlepas dari apakah itu tinggi atau kekuatannya, dia jelas bukan lawan Gu Fei. Setelah disiksa untuk waktu yang lama dan dengan Gu Fei yang tidak bergerak, dia hanya bisa berteriak lagi. “Lepaskan!”

“Bukankah sudah kubilang untuk enyah dari hadapanku? Apa itu kau atau aku yang lupa?” Gu Fei menahan suaranya.

“Kau pikir kau siapa? Kenapa aku harus peduli apakah kau mengatakannya atau tidak, memangnya kenapa kalau kau mengatakannya?” Pria itu menggerakkan wajahnya di depan Gu Fei dengan penuh provokasi. “Aku ada di sini sekarang, kau bisa melihatku, kan?! Apa yang akan kau lakukan? Kau…”

Serangkaian pertanyaan itu belum sepenuhnya selesai dikatakannya ketika Gu Fei dengan kuat mencengkeram kerah baju pria itu dan mengayunkannya ke arah pohon di samping.

Pria itu seperti penari yang melayang di udara begitu hampa saat wajahnya maju dan seluruh tubuhnya menabrak batang pohon.

Bang.

Jiang Cheng merasa seolah-olah matanya telah diperbesar bersama dengan suara itu — ini adalah pertama kalinya dia tahu bahwa berat tubuh manusia bisa membuat suara yang begitu keras karena bertabrakan dengan kayu.

Setelah suara ini mereda, dunia menjadi sunyi.

Pria itu berdiri terpampang di jalan selama dua detik sebelum dia perlahan meluncur ke bawah batang pohon, berlutut di tanah dan kemudian bersandar miring ke samping, ambruk di sana tanpa bergerak.

“Brengsek!” Jiang Cheng mengambil dua langkah ke sana. Apa dia mati?

Setelah menatap beberapa saat tanpa tanda-tanda gerakan dari pria itu, Jiang Cheng menoleh untuk melihat ke arah Gu Fei, yang sama sekali tidak berbicara untuk waktu yang lama.

Meskipun orang ini bertubuh kurus dan tidak memiliki perawakan tinggi, bagaimanapun juga, dia adalah seorang pria, namun dia dengan mudah dilemparkan ke pohon oleh Gu Fei hanya dengan menggunakan satu tangan — jika ada efek gerakan lambat, kejadian itu akan terjadi setidaknya dua hingga tiga detik…

Dia tiba-tiba merasakan hawa dingin menjalar di tulang punggungnya, dengan keahlian Gu Fei, membunuh satu atau dua orang bukan tidak mungkin untuk dilakukan.

“Masuk,” Gu Fei meliriknya dan berjalan menuju toko. “Apa kau tidak kedinginan?”

“Siapa dia?” Jiang Cheng kembali ke akal sehatnya, “Kenapa kau melemparnya begitu saja seperti itu? Apa yang terjadi jika dia mati kedinginan?”

“Jika dia mati, aku akan membunuhmu untuk membungkammu,” Gu Fei tertawa.


Foto profil Gu Fei

Fanart bab ini dibuat oleh 机甲没充电 dan diposting di Weibo.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Jie 姐- kakak perempuan Xin
  2. Inti bambu berlubang – 丁Ding (nama keluarga), 竹 (Zhu) bambu, 心 ( Xin ) inti/hati/pusat.
  3. 500-yuan sekitar $73 USD atau Rp 1.066.861, aku pikir dia ingin uang tunai, itulah mengapa dia mengatakan dia akan mentransfer uang itu kembali ke Gu Fei.
  4. Rujia — nama jaringan hotel yang dapat digunakan sebagai tempat tinggal dan dianggap tidak mahal; nama RUJIA berarti ‘seperti rumah’.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments