• Post category:SAYE
  • Reading time:34 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu


Ponsel di sakunya bergetar sebentar, dan setelah getaran kelima dalam waktu tiga menit itu dirasakannya, Jiang Cheng akhirnya memutuskan untuk membuka matanya.

Bus jarak jauh yang dinaikinya sudah berada di jalan selama hampir tiga jam, dan langit di luar jendela terasa tenang — jelas dibebani oleh kegelapan. Sementara itu, seorang gadis muda di sampingnya tampak tertidur lelap dengan dahinya bersandar dengan nyaman di bahu kanannya seolah-olah itu adalah bantal perjalanan yang bebas digunakan oleh semua orang, membuat bahunya mati rasa.

Dia mengangkat bahunya, agak kesal. Ketika gadis itu menoleh, dia mendorongnya dengan jarinya. Tetapi dalam beberapa detik, sekali lagi kepala gadis itu jatuh di bahunya.

Gerakan itu berulang beberapa kali, membuatnya percaya bahwa gadis ini sebenarnya tidak tertidur melainkan sedang dalam keadaan koma.

Menyebalkan sekali.

Dia tidak tahu berapa lama lagi sampai dia tiba di tempat pemberhentiannya karena dia tidak memeriksa jam kapan dia sampai di tujuan ketika dia pertama kali menerima tiket di tangannya. Yang dia tahu hanyalah dia akan melakukan perjalanan ke kota kecil yang bahkan belum pernah dia dengar sebelumnya.

Hidup itu sangat indah.

Ketika ponselnya bergetar untuk keenam kalinya, Jiang Cheng menghela napas dan mengeluarkannya.

– Apa yang terjadi?

– Kenapa kamu tidak pernah bilang kalau kamu akan pergi?

– Kenapa kamu pergi dengan begitu tiba-tiba seperti ini?

– Kenapa kamu tidak memberitahuku?

Bagaimana bisa? Bagaimana bisa? Bagaimana bisa? Kenapa? Kenapa? Kenapa? BLABLABLABLA…

Pesan-pesan itu dikirim oleh Yu Xin, dan kemungkinan besar dikirimkan ketika dia sedang membolos kelas, terbukti bahwa dia tidak menelepon secara langsung. Hanya dengan melirik, Jiang Cheng bisa melihat dengan jelas bahwa semua pesan-pesan itu berakhir dengan tanda tanya.

Saat dia berniat untuk meletakkan ponselnya kembali, pesan ketujuh datang.

– Kalau kamu tidak membalas pesanku, kita putus!

Akhirnya, itu bukan pesan dengan tanda tanya. Dia menghela napas lega, mematikan ponsel dan memasukkannya kembali ke sakunya.

Baginya, putus tidak ada artinya, karena hubungan yang berlangsung hanya dua bulan di SMA tidak lebih dari kamu memiliki bahan pembicaraan lain jika dibandingkan dengan siswa lainnya; seperti bahwa ada seseorang yang membawakan dia sarapan, dan selalu ada regu pemandu sorak yang berdedikasi untuk mendukungnya selama pertandingan bola … itu tidak seolah-olah ada peluang untuk pengembangan lebih lanjut.

Jiang Cheng melihat pemandangan di luar jendela bus yang terus berubah, namun entah bagaimana pemandangan-pemandangan itu terlihat sama baginya, sampai penyiar akhirnya mengumumkan tujuan Jiang Cheng. Gadis di sampingnya menggerakkan kepalanya, seolah-olah dia akan bangun. Dia cepat-cepat mengambil pena merah dari tas sekolahnya, melepas tutupnya dan memegangnya di tangan – memutarnya berkali-kali.

Ketika gadis itu akhirnya terbangun dan mengangkat wajahnya, ada jejak besar di dahinya seolah-olah dia baru saja mempraktikkan posisi fatal dari qigong1.

Setelah pandangannya bertemu dengannya, gadis itu mengusap sudut mulutnya dan dengan sopan mengeluarkan ponsel miliknya. Kemudian, ketika dia menundukkan kepalanya sambil bermain ponsel, dia dengan acuh tak acuh berkata: “Maaf.”

Yang mengejutkan, mengapa dia tidak bisa mendengar sedikit pun ketulusan dari permintaan maafnya itu? Jiang Cheng tersenyum padanya dengan penuh arti. Pandangan itu sedikit banyak membuat gadis itu sadar akan sesuatu sebelum garis pandangnya jatuh pada pena yang berputar di tangannya.

Jiang Cheng dengan kuat menekan tutupnya kembali pada pena, cukup keras sampai bisa menimbulkan suara yang tajam.

Dua detik kemudian, dia tiba-tiba menutupi wajahnya, berdiri dan bergegas menuju kamar mandi dengan kecepatan penuh.

Jiang Cheng juga berdiri dan melihat ke luar jendela lagi – perjalanan panjang menembus kegelapan ini akhirnya bertemu dengan salju yang jatuh. Dia mengambil kopernya dari rak bagasi, mengenakan jaketnya dan berjalan menuju pintu samping bus, lalu mengeluarkan ponselnya dan menyalakannya kembali.

Ponsel itu sangat sunyi. Pesan Yu Xin tidak lagi terdengar maupun diterima.

Dia merasa bahwa sejak hari-harinya berpacaran dengan Yu Xin, ini adalah pertama kalinya gadis itu membuatnya bahagia — itu pasti tidak mudah.

Tapi juga tidak ada orang lain lagi yang menghubunginya selain Yu Xin.

Misalnya, dia mengira seseorang akan datang menjemputnya di terminal.

Saat ia mengikuti kerumunan orang-orang keluar dari terminal bus, Jiang Cheng membuka ritsleting jaketnya dan memandang ke arah pemandangan kota di depan matanya yang tampak kelabu dan sedih di musim dingin yang begitu membekukan.

Kekacauan dan struktur yang menurun di sekitar terminal bus adalah kesan pertamanya tentang kota ini.

Tidak, itu dianggap kesan kedua. Kesan pertamanya adalah ketika ibunya berkata, ‘kembalilah, tempat itu adalah tempat keluargamu yang sebenarnya tinggal’ dan mendorongnya ke dalam perasan yang hampa dan kosong.

Dia menyeret kopernya ke bagian paling selatan alun-alun terminal bus yang hanya ada beberapa orang disana. Di sampingnya ada jalan kecil yang dipenuhi dengan berbagai jenis penginapan yang memiliki suasana mencekam yang menjulang di atasnya; seolah-olah begitu kamu masuk, tidak mungkin bagimu untuk bisa keluar. Ada juga restoran kecil yang seolah-olah memiliki aura, ‘jika kamu makan di sini, kamu akan diracuni’.

Dia duduk di atas kopernya dan melihat ke arah ponselnya, masih belum ada yang menghubunginya.

Meskipun dia memiliki nomor telepon dan alamat yang dia butuhkan, dia tidak ingin bergerak, dia tidak ingin berbicara … ulangi, dia tidak ingin bergerak. Dia mengambil sebatang rokok dari sakunya dan membiarkannya tergantung di mulutnya. Karena tiba-tiba diusir ke tempat itu, ia dipenuhi dengan perasaan kehilangan, keputusasaan, dan kemarahan yang dalam dan tidak bisa dijelaskan.

Dia menatap pada es di tanah dengan kesal dan menyalakan koreknya. Ketika angin Arktik yang pahit mengalir maju dari belakang punggungnya, dia meringkuk dan menyalakan rokok di mulutnya. Asap yang melayang di depannya tampak memikat dan menjaga perhatiannya sampai akhirnya dia menghela napas.

Jika guru yang bertanggung jawab atas kelasnya melihat dirinya yang sekarang, dia terus terang tidak tahu harus berkata apa.

Namun, itu tidak penting lagi; dia sudah ada di sana, di sudut dunia yang jauh – lupakan mengenai gurunya, bahkan orang-orang yang sebelumnya berada di ruang kelas yang sama dengannya selama lebih dari sepuluh tahun, mungkin, tidak lagi tahan untuk melihatnya.

Sejauh yang dia tahu, tidak ada seorang pun di sekolah kecil yang usang di kota kecil dan rusak ini akan peduli apakah dia merokok atau tidak.

Setelah dia baru merokok setengah batang, Jiang Cheng tidak bisa lagi menahan udara dingin yang menerpa tubuhnya. Dia berdiri dan memutuskan untuk memanggil taksi dan mencari tempat makan dulu. Tetapi ketika dia menarik kopernya hanya satu langkah ke depan, dia merasakan sesuatu menabrak pergelangan kakinya; benturan itu tidak bisa dinilai kecil karena beberapa detik setelahnya, ada rasa sakit yang timbul sampai ke dalam sarafnya.

Dia mengerutkan kening dan menoleh hanya untuk melihat sebuah skateboard di belakangnya.

Tanpa mengangkat kepala untuk melihat dari mana skateboard itu berasal, seseorang jatuh di samping kakinya.

“Bagaimana kamu …” Dia mengulurkan tangan untuk membantu orang itu tetapi gerakannya membeku di tengah jalan.

Sepotong rambut acak-acakan yang tampak baru saja digigit oleh anjing itu tampak tidak sama panjang pendeknya, dan bahkan pakaian yang dikenakan orang itu begitu kotor … seorang pengemis? Pelancong? Penipu2? Pencuri?

Ketika orang itu mendongak, Jiang Cheng melihat dengan jelas bahwa itu adalah seorang gadis kecil yang tampaknya masih duduk di kelas lima atau enam sekolah dasar. Meskipun wajahnya benar-benar berlumuran lumpur, dia masih bisa melihat gadis itu memiliki kulit yang sangat halus dengan mata yang cukup besar, penuh dengan aura masa muda dan kepolosan.

Dia hendak membantunya berdiri lagi, tetapi tepat sebelum tangannya bisa bergerak, gadis kecil ini ditarik oleh empat atau lima gadis kecil lainnya yang telah mengikutinya selama ini; seseorang bahkan menendangnya dari belakang, yang membuatnya tersandung, hampir jatuh ke tanah lagi.

Jiang Cheng segera mengerti apa yang sedang terjadi. Dia tampak ragu-ragu sejenak, lalu berbalik dan melanjutkan perjalanan dengan koper di tangannya.

Semburan tawa dari belakang adalah satu-satunya alasan mengapa langkah kakinya terhenti.

Ketika suasana hatinya sedang buruk, dia tidak ingin ikut campur dalam urusan orang lain. Secara kebetulan, suasana hatinya berada di puncak dari apa yang dianggap ‘mengerikan’. Tetapi mata hitam besar dan jernih dari gadis itu mendorongnya untuk berbalik.

“Hei!” dia berteriak.

Beberapa gadis berhenti, sementara yang tampaknya menjadi pemimpin kelompok itu meliriknya tanpa perasaan. “Apa yang kamu inginkan?!”

Jiang Cheng perlahan-lahan menyeret kopernya dan menatap tangan pemimpin yang masih mencengkeram kemeja ‘mata besar’3. Setelah dua detik, pemimpin itu mengendurkan tangannya.

Dengan itu, dia menarik ‘mata besar’ ke sisinya dan memelototi gadis-gadis lain. “Tidak ada, pergilah.”

“Siapa kamu?!” Pemimpin itu tampaknya seorang pengecut, namun dia masih berteriak dengan ketidakpuasan yang tercermin dari suaranya.

“Aku adalah kakak dengan pisau,” kata Jiang Cheng sambil menatapnya. “Aku bisa memberimu potongan rambut yang mirip dengan miliknya hanya dalam tiga puluh detik.”

“Aku akan memanggil kakakku ke sini untuk memberimu pelajaran!” Pemimpin itu jelas bukan penjahat biasa karena dia menarik kata-katanya kembali, bahkan mulutnya tidak meyakinkan.

“Kalau begitu, cepat panggil dia.” Jiang Cheng menyeret kopernya dengan satu tangan dan menarik ‘mata besar’ dengan tangannya yang lain. “Aku takut setengah mati, jadi aku akan memastikan untuk berlari ekstra cepat.”

Setelah gadis-gadis itu pergi, ‘mata besar’ berjuang untuk melepaskan diri dari genggamannya.

“Apa kamu baik-baik saja?” Jiang Cheng bertanya.

‘Mata besar’ menggelengkan kepalanya dan berjalan ke arah skateboard sebelumnya, lalu meletakkan satu kaki di atasnya dan menatapnya.

“Milikmu?” Jiang Cheng bertanya lagi.

Dia mengangguk, lalu dengan ringan menekan kakinya ke bawah dan meluncur ke arahnya. Setelah dia berhenti dengan mantap, dia masih menatapnya dengan mata besar itu.

“Kamu harus … pulang ke rumah.” Jiang Cheng mengangguk dengan santai sebelum ia mengeluarkan ponselnya untuk yang kesekian kalinya dan berjalan ke samping, berniat memanggil taksi.

Setelah dia berjalan sebentar, dia mendengar suara dari belakangnya. Dia mengintip kembali hanya untuk melihat bahwa ‘mata besar’ dengan mengendarai skateboard-nya, mengikutinya dengan santai.

“Ada apa?” Jiang Cheng menatapnya.

‘Mata besar’ tidak mengatakan apa-apa.

“Apa kamu takut mereka akan kembali?” Jiang Cheng bertanya lagi tanpa pilihan lain.

‘Mata besar’ menggelengkan kepalanya.

“Kamu tidak bisu, ‘kan?” Jiang Cheng mulai merasa sedikit kesal.

‘Mata besar’ terus menggelengkan kepalanya.

“Aku bilang, aku …” Jiang Cheng menunjuk pada dirinya sendiri, “Aku sedang dalam suasana hati yang sangat buruk, benar-benar sangat buruk. Aku bahkan bisa saja memukul seorang gadis kecil sepertimu, kamu tahu.”

‘Mata besar’ tidak bergerak.

Jiang Cheng menatapnya cukup lama. Kemudian, melihat bahwa dia tidak punya niat untuk berbicara , dia menahan amarahnya dan menyeret kopernya ke depan … lagi.

Sinyal di sekitar area itu tidak bagus, dan aplikasi untuk memanggil taksi tidak juga bisa terbuka. Yang bisa ia lakukan hanyalah duduk di atas sebongkah batu di dekat pemberhentian transportasi umum dan menyalakan sebatang rokok.

‘Mata besar’, yang masih berdiri di atas skateboard-nya, akhirnya berhenti tepat di sampingnya.

“Ada apa lagi?” Jiang Cheng bertanya dengan tidak sabar, sekarang merasa sedikit menyesal karena sebelumnya ikut campur dan menempatkan dirinya dalam situasi aneh lainnya.

‘Mata besar’ masih tidak mengucapkan sepatah kata pun ketika dia dengan ringan menendang kakinya di tanah dan mendorong skateboard-nya ke bawah atap terminal bus kecil; dia mendongak dan menatap langit untuk waktu yang lama.

Pada saat dia meluncur kembali ke tempat Jiang Cheng, Jiang Cheng sudah menebak alasan ekspresinya yang bingung. Dia menghela napas dan bertanya, “Apa kamu tersesat? Tidak tahu jalan untuk pulang?”

‘Mata besar’ mengangguk.

“Apa kamu orang sini?” Jiang Cheng bertanya.

Gadis itu memberikan anggukan lainnya.

“Telepon seseorang di keluargamu untuk datang dan menjemputmu.” Jiang Cheng berkata dan menyerahkan ponsel miliknya kepadanya.

Dia mengambil ponsel itu, ragu-ragu sejenak sebelum dia menundukkan kepalanya dan menekan beberapa nomor, lalu mengembalikannya kepada Jiang Cheng4.

“Ada apa?” Jiang Cheng melihat bahwa dia sudah menekan nomor tetapi tidak melakukan panggilan. “Kamu ingin aku membantumu memanggil mereka?”

Gadis itu mengangguk lagi.

“Persetan.” Alis Jiang Cheng terpelintir saat dia menekan tombol panggil. Tetapi ketika dia mulai mendengar nada panggilan di samping telingannya, dia mengingat sesuatu dan dengan cepat bertanya, “Nomor siapa ini?”

Sebelum ‘mata besar’ bisa menjawab, seseorang menjawab panggilan itu.

Tentu saja, setelah menebak bahwa gadis itu tidak akan menjawab, Jiang Cheng hanya berkata, ‘halo’.

“Siapa ini?” Suara seorang pemuda terdengar dari sisi lain.

“Seorang pengamat,” ucap Jiang Cheng, benar-benar tidak tahu bagaimana mengatakannya. “Ada seorang gadis kecil di sini …”

“Aku tidak menginginkan apapun,” kata orang itu.

Sebelum Jiang Cheng dapat kembali ke akal sehatnya, panggilan itu terputus.

“Siapa yang tadi berbicara?” Jiang Cheng meludahkan rokoknya dan menunjuk ‘mata besar’. “Jika kamu tidak juga berbicara, pergilah. Aku tidak punya kesabaran lagi.”

‘Mata besar’ berjongkok di samping kaki Jiang Cheng, mengambil batu dan menulis satu karakter di tanah, “kakak”, dan kemudian menatapnya.

“Oke, aku mengerti.” Jiang Cheng merasa bahwa gadis kecil ini mungkin benar-benar bisu.

Dia memanggil nomor itu lagi. Kali ini, nada panggilan hanya terdengar sesaat sebelum panggilan tersambung. “Siapa ini?”

Jiang Cheng menatap gadis kecil di sampingnya, “Adikmu ada di sini bersamaku…”

“Bunuh saja sanderanya,” jawab orang itu dan kemudian menutup panggilannya lagi.

“Persetan!!” Jiang Cheng memiliki dorongan untuk menghancurkan ponselnya saat dia menunjuk padanya, “Namamu!”

‘Mata besar’ menundukkan kepalanya dan menggunakan batu di genggamannya untuk menulis namanya sendiri.

顾淼 [Gu Miao].

Kali ini, Jiang Cheng tidak menelepon dan hanya mengirim pesan teks dengan gambar ‘mata besar’.

-Gu Miao, bisu, skateboard.

Tiga puluh detik kemudian, teleponnya mendapat sebuah panggilan.

Jiang Cheng menerima panggilan itu, “Sudah terlambat, sanderanya sudah mati.”

“Maaf,” kata orang itu. “Bisakah kamu memberitahuku? Aku akan pergi dan melihat apakah dia bisa diselamatkan. “

“… sisi timur stasiun kereta api, run-down satu.” Alis Jiang Cheng menegang, “Dia tersesat. Kamu harus cepat, ada yang harus aku lakukan.”

“Terima kasih terima kasih banyak!” orang itu menjawab. “Aku akan segera ke sana. Jika kamu memiliki urusan yang mendesak, Kamu bisa pergi dulu. Dia bisa menungguku di sana.”

Mendengarnya, Jiang Cheng mengambil rokok miliknya yang sebelumnya sudah setengah dihisapnya ke tanah dan melemparkannya ke tong sampah sebelum menyalakan yang lain.

Dia pada awalnya ingin langsung memanggil taksi dan pergi, tetapi berpikir bahwa tidak ada yang peduli apakah dia pergi atau tidak, dia sepertinya tidak terburu-buru.

Setelah duduk di skateboard selama beberapa saat, Gu Miao berdiri dan mengendarainya bolak-balik di trotoar.

Melihatnya, Jiang Cheng agak terkejut. Dia mengira bahwa gadis kecil ini hanya bermain-main secara membabi buta, karena itu dia tidak mengharapkannya untuk melakukan semua jenis gerakan naik dan turun di tangga dengan skateboard-nya seperti ini; Ketika dia mempercepat lajunya dan kemudian tiba-tiba berbalik, gerakannya berjalan begitu mulus.

Sebenarnya, potongan rambutnya yang berantakan dan wajah serta pakaian kotor yang dikenakannya-lah yang membuat orang kehilangan minat.

Setelah bermain selama lebih dari sepuluh menit, Gu Miao meluncur ke sisinya dan berhenti. Kemudian, dia dengan kuat menekan ujung kakinya di atas skateboard dan membuat skateboard itu berdiri. Setelah memegang skateboard itu dengan tangannya, dia menggunakan tangannya yang lain untuk menunjuk ke suatu tempat di belakang Jiang Cheng.

“Itu keren!” Jiang Cheng memberi acungan jempol kepada Gu Miao dan kemudian memutar kepalanya ke arah yang ditunjuknya untuk melihat sebuah sepeda motor hitam diparkir di belakangnya.

Karena orang yang mengendarai sepeda motor itu memakai helm, mustahil untuk melihat wajahnya dengan jelas. Tetapi, berdiri di trotoar itu, dia tampak mengenakan celana abu-abu pas ramping yang menonjolkan kaki dan juga sepatu angkle yang benar-benar menjadi pelengkap untuk penampilannya yang begitu … eye-catching.

Tinggi, dan berdiri tegak.

“Kakakmu?” Jiang Cheng bertanya pada Gu Miao.

Gu Miao mengangguk.

“Apa yang terjadi dengan kepalamu?” Orang yang mengendarai sepeda motor itu melepas helmnya, berjalan mendekat dan menatap rambut Gu Miao dengan heran. “Dan wajahmu, dan pakaianmu … apa kamu jatuh ke dalam lubang kotoran?”

Gu Miao menggelengkan kepalanya.

“Dia diganggu oleh teman-teman sekelasnya,” kata Jiang Cheng.

“Terima kasih.” Tatapan orang itu bergeser dan jatuh di wajah Jiang Cheng. “Aku Gu Fei, kakaknya.”

Jiang Cheng berdiri dan menjabat tangannya, “Sama-sama.”

Gu Fei sepertinya seusia dengannya; hanya menatap kedua matanya bukanlah metode yang tepat untuk menyimpulkan apakah dia benar-benar kakak Gu Miao. Meskipun matanya tidak sebesar Gu Miao, mereka sangat mirip dan … kulitnya sama putih dan mulusnya.

Meskipun suasana hati Jiang Cheng saat ini seperti sepiring tomat busuk, gaya rambut Gu Fei sama menariknya dengan kakinya – membuat mustahil baginya untuk tidak mencuri satu atau dua pandangan dari celah mata busuk itu.

Gu Fei memiliki gaya rambut potongan cepak. Jika kamu membungkuk lebih dekat, kamu bisa melihat pola notasi musik yang tercukup di kulit kepala di kedua sisi kepalanya. Di satu sisi adalah kunci bass dan sisi lainnya adalah notasi untuk rest, tetapi Jiang Cheng tidak dapat menguraikan dengan jelas berapa banyak titik yang ada.

“Apa kamu baru saja turun dari bus jarak jauh?” Gu Fei melirik kopernya.

“En.”5Jiang Cheng mengambil ponselnya dan membuka aplikasi untuk memanggil taksi.

“Kemana tujuanmu? Aku bisa mengantarmu,” kata Gu Fei.

“Tidak perlu.” Jiang Cheng melirik motornya – tidak peduli seberapa besar motor itu, itu masih hanya sepeda motor.

“Anak ini tidak memakan banyak ruang,” tambah Gu Fei.

“Tidak perlu, tapi terima kasih,” kata Jiang Cheng.

“Bilang terima kasih pada kakak ini.” Gu Fei menunjuk ke Jiang Cheng dan kemudian berkata kepada Gu Miao, “Bola kotoran.”

Jiang Cheng berbalik untuk melihat “bola kotoran”, ingin mendengar bagaimana dia akan berbicara. Namun, Gu Miao hanya memeluk skateboard-nya dan membungkuk 90 derajat.

Setelah itu, Gu Fei kembali menaiki sepeda motornya dan mengenakan helmnya kembali.

“Sekali lagi terima kasih.” Gu Fei memberinya pandangan sekilas, menyalakan motor dan pergi.

Jiang Cheng duduk kembali di balok batu. Anehnya, layanan nirkabel cukup bagus saat itu, tapi … seperti yang sudah dia alami sejak tadi, dia masih tidak bisa mendapatkan tumpangan dan semua taksi yang melewatinya tidak juga berhenti.

Tempat mengerikan macam apa ini?

Meskipun ia sedang dalam suasana hati yang super duper buruk, ia tidak pernah punya waktu meluapkan perasaan buruk di dalam hatinya. Dia hanya merasa bahwa dia telah hidup dalam waktu yang pada dasarnya kacau, dibungkus dengan semua jenis kejutan dan rasa kehilangan, dan bahkan udara di sekitarnya sulit untuk dihirup – membuatnya begitu sesak. Dia bertanya-tanya mengapa dia menyetujui semua pengaturan itu dan datang ke sini.

Memberontak?

Seperti yang sudah dikatakan ibunya, “Keluarga kami tidak pernah memiliki orang yang memberontak sepertimu yang benar-benar digantung dengan duri, selalu waspada dan tidak bisa didekati.”

Tentu saja, mereka pada awalnya bukanlah keluarga. Belum lagi, mereka lebih seperti musuh dalam beberapa tahun terakhir ini, sampai pada titik dimana satu orang akan marah hanya dengan saling melirik dalam satu pandangan.

Jiang Cheng mengernyitkan alisnya. Dia tidak pernah punya waktu untuk merenungkan hal-hal itu.

Sampai saat itu, dan pada saat itu juga.

Dan di kota yang asing dan dingin di mana salju mengambang dengan begitu anggun ini, ia sadar akan sesuatu.

Keputusasaan dan rasa sakit, dan perlawanan terhadap semua hal yang tidak diketahui membuatnya merasa sakit.

Ketika dia menundukkan kepalanya, dia bisa merasakan air mata yang menumpuk di pelupuk matanya dan bisa meluncur kapan saja

Pada saat itu, ponselnya berbunyi, Jiang Cheng sedang duduk di dalam KFC yang bahkan dia tidak tahu alamatnya. Dia melirik ke arah nomor yang meneleponnya dan kemudian mengangkat panggilan itu. “Halo?”

“Apa ini Jiang Cheng?” Suara seorang pria paruh baya ditransmisikan dari sisi lain.

Karena suaranya agak terlalu keras, Jiang Cheng memindahkan ponsel sedikit dari telinganya. “Ya.”

“Aku ayahmu6,” kata orang itu.

“… oh.” Jiang Cheng mendengus paham. Percakapan semacam itu, tanpa diduga, terdengar konyol – membuatnya sulit baginya untuk tidak tertawa.

Orang itu juga tertawa, “Aku Li Bao Guo. Kamu pasti sudah tahu, ‘kan?”

“En,” kata Jiang Cheng, menyesap kola.

“Apa kamu masih di terminal?” Li Bao Guo bertanya.

“Aku disini.” Jiang Cheng melihat waktu saat itu, aku sudah ada di sini selama dua jam.

“Apa kamu punya alamatnya? Aku tidak punya mobil, jadi tidak mungkin bagiku untuk menjemputmu. Kamu bisa naik taksi, aku akan menunggumu di persimpangan,” kata Li Bao Guo.

“En.” Jiang Cheng menutup telepon.

Kali ini, keberuntungan ada di sisinya. Dia bisa mendapatkan taksi segera setelahnya, dan yang mengejutkan, satu dengan pemanas; cukup hangat sampai ia merasa demam.

Sopir taksi itu ingin mengobrol, tetapi Jiang Cheng hanya bersandar ke jendela dan diam-diam menatap ke luar sepanjang waktu. Setelah beberapa upaya yang tidak berhasil, sopir taksi itu akhirnya menyerah dan menyalakan radio.

Jiang Cheng berusaha untuk melihat dengan jelas seperti apa kota itu. Tapi langit sudah diselimuti kegelapan; lampu-lampu jalan tidak terlalu terang, dan kepingan salju berkibar-kibar di sekelilingnya, tampak mengambil alih semua sumber cahaya, sama sekali tidak membantu dan malah membuatnya semakin suram.

Dia menutup matanya.

Tapi segera membukanya kembali.

Dia tidak tahu apa yang salah, tetapi dia merasa sangat lesu.

Ketika taksi berhenti di lokasi, Jiang Cheng keluar, mengambil kopernya dan berdiri di persimpangan.

Tidak ada seorang pun di sana.

Bayangan orang yang mengklaim, ‘Aku ayahmu’, bernama Li Bao Guo tidak terlihat.

Jiang Cheng menekan kemarahan di dalam hatinya, dan sementara rasa sakit dari angin menerpa wajahnya, dia menelepon nomor Li Bao Guo.

Ai, ini bau …” Li Bao Guo akhirnya menjawab panggilan itu setelah beberapa saat kemudian, “Halo?”

“Aku di persimpangan.” Jiang Cheng mendengarkan gerakannya di sisi lain dan ingin segera menutup telepon dan mencari hotel untuk menginap.

“Hah? Kamu sudah tiba di sana secepat itu?” Li Bao Guo berseru kaget, “Aku datang, aku datang. Aku akan segera keluar.”

Segera yang dia maksud memakan waktu lebih dari lima menit. Tepat ketika Jiang Cheng menyeret kopernya ke perempatan dan hendak memanggil taksi, seorang pria yang memakai topi7 Lei Feng8 berlari mendekat dan menekankan tangannya ke bahunya. Dia berteriak sangat keras, “Jiang Cheng, kan?!”

Jiang Cheng tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia melihat sosok Li Bao Guo yang berlari keluar dari sebuah bangunan perumahan yang berada tepat di belakangnya.

Segera?

Ketika dia melihat ke arah jendela lantai dua dan melihat beberapa kepala memandang ke arah mereka, dia benar-benar tidak ingin berbicara lagi.

“Aku hanya sedang ada di tempat seorang teman untuk sementara waktu. Ayo ayo.” Li Bao Guo menepuk pundaknya, “Ayo pulang, ayo pulang … kau terlihat jauh lebih tinggi daripada di foto.”

Jiang Cheng terus menatap trotoar berlumpur dan mengikutinya.

“Hei,” Li Bao Guo menepuk punggungnya untuk sementara waktu, “Sudah berapa tahun? Lebih dari sepuluh tahun, kan? Aku akhirnya bisa melihat anakku lagi! Aku harus melihatnya dengan baik.”

Li Bao Guo meraih kepalanya, meletakkannya tepat di depan matanya dan menatapnya.

Jiang Cheng menarik masker wajah9 yang sebelumnya dia tarik di dekat dagunya, menutupi setengah wajahnya.

Dia tiba-tiba merasa bahwa seluruh keberadaannya menjadi benar-benar kosong, bahkan suasananya dipenuhi dengan kebingungan.


28 Juli 2020


Daftar Isi Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Qigong – (alternatifnya dieja chi gung atau chi kung) adalah bentuk latihan yang terdiri dari gerakan yang diulang beberapa kali, digunakan untuk meregangkan tubuh, meningkatkan gerakan cairan (darah, sinovial dan getah bening) dan membangun kesadaran bagaimana tubuh bergerak melalui ruang.
  2. Penipu 碰瓷 – (coll.) Untuk tipuan seperti dengan mengatur “kecelakaan” di mana seseorang tampaknya mengalami kecelakaan atau cedera yang disebabkan oleh korban penipuan, kemudian menuntut kompensasi (variasi termasuk menempatkan porselen “mahal” di tempat di mana kemungkinan akan dihancurkan oleh orang yang lewat, dan melangkah ke jalur mobil yang bergerak lambat).
  3. ‘Mata Besar’ – mengacu pada gadis kecil yang sedang atau pernah diintimidasi/di-bully; dia akan disebut sebagai ‘mata besar’ sampai namanya terungkap.
  4. Ini fanart ketika Jiang Cheng dan Gu Miao sedang mengobrol di bagian ini; sangat imut. TT

    [5] "En" 嗯- suatu kata seru yang menunjukkan persetujuan, atau perjanjian; dan bisa juga disamakan dengan kata 'yeah'

  5. “En” 嗯 – suatu kata seru yang menunjukkan persetujuan, atau perjanjian; dan bisa juga disamakan dengan kata ‘yeah’.
  6. 爸爸 bàba – ayah (informal); (formal) 父亲 Fuqin.
  7. Topi Lei Feng

    [8] Lei Feng [雷锋] - Lei Feng (18 Desember 1940 - 15 Agustus 1962) adalah seorang prajurit dari tentara Cina dalam legenda Komunis

  8. Lei Feng [雷锋] – Lei Feng (18 Desember 1940 – 15 Agustus 1962) adalah seorang prajurit dari tentara Cina dalam legenda Komunis. Setelah kematiannya, Lei dicirikan sebagai orang yang tidak mementingkan diri sendiri dan sederhana yang mengabdi pada Partai Komunis, Mao Zedong, dan orang-orang Cina. Pada tahun 1963, ia menjadi subjek kampanye propaganda anumerta nasional, “Ikuti contoh Kamerad Lei Feng.” Lei digambarkan sebagai warga negara teladan, dan massa didorong untuk meniru sifat tidak mementingkan diri, kerendahan hati, dan pengabdiannya pada Mao. Setelah kematian Mao, Lei Feng tetap menjadi ikon budaya yang mewakili kesungguhan dan pelayanan.
  9. Masker wajah – tujuan awal digunakan untuk melindungi wajah dan hidung dari udara dingin.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments