Penerjemah: Kueosmanthus
Editor: _yunda


Kelompok itu tidak tinggal lebih lama. Setelah selesai makan hotpot dan bersih-bersih, mereka pergi dan mengucapkan selamat tinggal pada Liang Xi.

Liang Xi sibuk dengan panggilan tentang anjing itu sehingga dia tidak memperhatikan gerak-gerik mereka; dia hanya berpikir bahwa mereka tidak suka berbicara. Dia pikir mereka mencoba untuk sediam dan setenang mungkin, jadi ketika dia mengirim mereka pergi, dia menjelaskan, “Aku memiliki beberapa hal untuk diurus hari ini. Aku tidak menemukan kalian menjengkelkan. Biasanya, aku juga suka seru-seruan. Beritahu Wang Chao untuk membawa kalian lagi lain kali.”

Begitu mereka meninggalkan rumahnya, Yan Jiajia memanggil taksi dan pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Semua anak laki-laki saling memandang dengan cemas. Sejak Wang Chao menyebutkan keduanya putus, mereka canggung sampai sekarang. Alasan mengapa mereka diam di tempat Liang Xi adalah karena mereka tidak tahu harus berkata apa.

Xie Zhuxing juga memasang wajah kosong sepanjang waktu. Siapa pun dapat mengatakan bahwa dia tidak senang.

Wang Chao samar-samar merasa seperti dia telah melakukan sesuatu yang salah, tetapi dia berpikir lagi dan merasa bahwa tidak mungkin Xiao Xie akan menjadi sepicik ini. Setelah dia merenung sebentar, dia memutuskan bahwa dia akan membawa semua orang untuk bersenang-senang. Setelah ketegangan di atmosfer sedikit mereda, dia akan memanfaatkannya dan membuat lelucon dengan Xiao Xie. Xiao Xie memiliki sikap yang baik, dia pasti tidak keberatan.

Dia melirik Xie Zhuxing saat dia menyarankan, “Ini baru jam 9. Ayo bermain sebentar lagi. Kalian mau karaoke atau pergi clubbing?”

Semua anggota tidak ingin pergi ke mana pun pada jam segini, jadi mereka semua mencoba mencari alasan untuk tidak pergi.

“Kalau begitu mari kita minum satu atau dua gelas. Aku yang akan traktir,” kata Xie Zhuxing.

Dia biasanya sangat baik kepada orang lain, jadi mereka merasa tidak pantas untuk menolaknya. Pada akhirnya, mereka semua mengatakan mereka akan pergi.

Gao Siyuan mengendarai mobilnya ke sini. Seperti biasa, Xie Zhuxing dan Wang Chao akan berkendara bersama sementara yang lainnya akan naik mobil Gao Siyuan.

Tapi hari ini, Xie Zhuxing masuk ke mobil Gao Siyuan tanpa sepatah kata pun.

Ji Jie dan Yang Xiaomu langsung tahu ada yang tidak beres dengan situasi ini. Mereka buru-buru masuk ke mobil untuk menempati tempat duduk mereka.

Cheng Yao, yang tidak bisa mendapatkan tempat duduk tepat waktu, hanya bisa menangis cemberut sambil menatap Wang Chao.

Sekarang Wang Chao tahu pasti Xiao Xie sedang kesal. Dia berkata dengan murung, “Baiklah, baiklah. Kamu pikir siapa pun bisa masuk ke mobilku sesuka mereka? Teruslah menangis dan aku akan menghajarmu.”

Cheng Yao merasa sangat dirugikan. Dia duduk tegap sepanjang perjalanan ke sana, tidak berani menghela napas terlalu keras.

Di bar di atas taman.

Gao Siyuan dan empat orang yang duduk di mobilnya tiba lebih dulu. Ketika Wang Chao dan Cheng Yao sampai di sana, mereka sudah mulai memesan minuman mereka.

Ji Jie sedang duduk dengan tenang di sebelah Xie Zhuxing ketika Wang Chao berjalan mendekat dan berkata tanpa alasan, “Pipi bakpao, biarkan aku duduk di sini.”

Ji Jie menjawab dengan kasar, “Siapa yang kamu panggil pipi bakbao, dasar brengsek?”

Wang Chao menahan keinginan untuk mengumpat kembali saat dia memikirkan cara untuk meredakan ketegangan antara dirinya dan Xie Zhuxing.

Ji jie akhirnya beringsut.

Wang Chao meremas kursi di sebelah Xie Zhuxing dan melihat menu di tangannya. Meskipun dia memiliki niat baik, cara berbicaranya tidak mencerminkan hal itu. “Pesanlah apa pun yang kalian inginkan. Tidak perlu melihat harganya. Jika Xiao Xie tidak mentraktir, maka aku yang akan melakukannya.”

Xie Zhuxing, “…”

Dia menutup menu dan melemparkannya ke Wang Chao.

Wang Chao, “…kamu yang pesan. Kenapa kamu melemparkannya padaku?”

Ji Jie memotong, “Kamu masih berani mengatakan kamu akan mentraktir kami? Kamu bilang kamu akan membayar barbeque kemarin, tapi pada akhirnya, Xiao Xie-lah yang menyelesaikan tagihannya.”

Wang Chao sudah melupakan masalah itu. Dia merasa malu ketika dia berkata, “Aku punya sesuatu untuk dilakukan, jadi aku lupa.”

“Apa yang mungkin begitu penting sehingga leader kita ini lupa membayar tagihan?”

Ji Jie tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi. Dia baru saja mengatakan itu dengan santai karena dia ingin menuduh buruk Wang Chao.

Wang Chao memandang Xie Zhuxing, malu. Xie Zhuxing juga sedang menatapnya dari sudut matanya. Dia segera berbalik ketika mata mereka bertemu.

Wang Chao adalah orang tidak berotak yang hanya mengikuti nalurinya. Ketika mata mereka bertemu, dia pikir itu pertanda Xie Zhuxing ingin berbaikan. Dia mengabaikan Ji Jie dan berpegangan pada bahu Xie Zhuxing, bertanya, “Berapa tagihannya kemarin?”

“Tidak sebanyak itu,” jawab Xie Zhuxing.

“Tidak mungkin. Ada sekitar 30 orang kemarin. Lagipula kamu tidak punya uang sebanyak itu. Berapa harganya? Aku akan mentransfer uangnya padamu.”

Pembuluh darah di leher Xie Zhuxing hampir keluar. Dia berdiri dan berkata, “Aku akan ke kamar mandi. Kalian bisa pesan dulu.”

Begitu dia pergi, Ji Jie berkata kepada Wang Chao, “Berhentilah membuat Xiao Xie-ge semakin stress.”

Wang Chao merasa tidak puas ketika dia bertanya, “Memangnya apa yang aku lakukan?”

“Dia telah berpisah dengan pacarnya tanpa saling menyakiti perasaan masing-masing. Tapi apa yang kamu lakukan dengan bodohnya?”

Wang Chao memandang mereka dan berkata, “Dia memberitahu kalian semuanya?”

Semua orang mengangguk kecuali Cheng Yao; yang menampakkan ekspresi seseorang yang tidak tahu apa-apa.

Yang Xiaomu berkata, “Aku pikir Xiao Xie-ge tidak ingin menyebutkan masalah ini kepada kita. Sejujurnya, kita sudah tahu bagaimana kepribadiannya. Dia mungkin khawatir jika kita mendengar hal itu, kita akan berpikir dia mencampakkan pacarnya tepat saat dia akan debut. Dia mungkin mengira kita akan berpikir dia adalah Chen Shimei1.”

Wang Chao langsung marah ketika mendengar spekulasi ini. “Siapa yang berpikiran sebodoh itu? Jika Xiao Xie adalah Chen Shimei, maka pasti tidak ada pria yang lebih setia di dunia ini.”

“Aku pikir Xiao Xie-ge tidak senang. Satu karena leader kita terlalu peduli dengan urusan yang bukan urusannya dan kedua, leader kita sekarang mempersulit mantan pacarnya untuk keluar dari sorotan.”

“Mustahil. Xiao Xie sudah lama kehilangan perasaan terhadap gadis itu. Aku sangat dekat dengannya. Bagaimana dia bisa menyalahkanku hanya karena seorang gadis? Teruslah mengoceh kalian,” kata Wang Chao dengan tidak senang.

“Ha! Keduanya adalah pasangan dengan perasaan yang bertahan lama. Bahkan jika mereka putus, mereka masih lebih dekat daripada Xiao Xie-ge denganmu.”

Wang Chao merasa sangat kesal ketika mendengar kalimat itu. “Berhentilah menghasutku. Aku tidur dengannya setiap hari. Bagaimana mungkin kita tidak dekat?”

Ji Jie mendecakkan lidahnya. “Diamlah. Apakah tidur itu sama dengan tidur itu?”

Wang Chao menjadi sangat marah sekarang. Dia bersikeras, “Aku akan membuatnya sama hari ini!”

Ji Jie, “…. Bagaimana kamu akan membuatnya sama?”

Ketika Xie Zhuxing keluar dari kamar mandi, dia menemukan belum ada satu pun yang memesan. Semua anggota diam-diam mengunyah biji melon.

Wang Chao memiliki ekspresi tegas sembari bersedekap, “Xiao Xie, sini.”

Apa yang dia lakukan sekarang? Xie Zhuxing terlalu malas untuk memperhatikannya. Dia memanggil pelayan, “Kami siap memesan.”

Pelayan bergegas dan Xie Zhuxing memesan dua bir. Ketika pelayan itu pergi, dia kembali ke kursinya sendiri dan duduk.

Dia sudah tenang dari sebagian besar kemarahannya. Dia memikirkannya dan menyimpulkan bahwa Wang Chao adalah idiot sejak awal — tidak ada gunanya membuang-buang waktu untuk marah padanya. Tidak ada gunanya bertengkar dengannya. Dia harus semaksimal mungkin melupakan hal itu.

Dia mengulurkan tangan untuk mengambil beberapa biji melon, namun tangannya tiba-tiba dicengkeram oleh Wang Chao.

Anggota lainnya juga berhenti mengunyah biji melon mereka, menatap keduanya.

Xie Zhuxing, “…Apa?”

Wang Chao menarik napas dalam-dalam dua kali.

Ji Jie tidak bisa menonton lagi. Dia membuka mulutnya dan berkata, “Lupakan saja…”

Wang Chao tidak mengerti niat baik Ji Jie dan mengira kalau dia memprovokasinya lagi. Dia cemberut, “Lupakan apa? Lihat!”

Xie Zhuxing, “???”

Wang Chao menoleh dan dengan cepat mendekati Xie Zhuxing, mendaratkan ciuman di mulutnya.

Xie Zhuxing, “!!!”

Setelah dia selesai menciumnya, Wang Chao langsung merasa menyesal. Dia tidak berani menatap wajah Xie Zhuxing, jadi dia berusaha bersikap seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Dia melambaikan tangannya pada para anggota. “Aku menciumnya. Ayo, ayo, ayo. Beri aku uang. Setiap orang seratus.”

Cheng Yao adalah satu-satunya yang mengeluarkan dompetnya dengan patuh. Tetapi ketika dia melihat tak satu pun ada yang bergerak, dia buru-buru meletakkan dompetnya kembali ke bawah meja.

Wang Chao terus menjadi berani. “Apa? Jika kalian setuju untuk bertaruh, maka kalian juga harus bersiap menerima kekalahan. Jangan menghindar karena kalah.”

Wajah Xie Zhuxing membeku.

“Siapa yang bertaruh denganmu? Kamu sendiri yang berniat melakukan itu. Kamu bilang kamu akan menciumnya apa pun yang terjadi…” Ji Jie melirik Xie Zhuxing, dan kemudian mengubah nada suaranya. “Kamu bersikeras bahwa kamu akan melakukannya. Tidak ada satu pun dari kita ingin bergabung dengan idemu itu.”

Tepat ketika Wang Chao akan berbicara, pelayan datang dengan bir mereka. Dia diam dan menatap Xie Zhuxing dengan waspada; dia tidak tahu apakah pria ini marah atau tidak.

Yang Xiaomu merasa suasananya terlalu canggung. Dia mengambil sebotol bir dan mulai berbicara, “Karena kita di sini untuk minum, maka kita harus bersenang-senang. Haruskah kita bermain dadu atau poker?”

Sisanya berkumpul dan pergi bermain dadu.

“Apakah kamu benar-benar marah?” Wang Chao menyenggol sisi Xie Zhuxing saat dia bertanya dengan pelan, “Kamu mengabaikanku sepanjang malam ini. Aku sangat kesal. Mereka juga punya niat buruk, mereka terus memprovokasiku.”

Xie Zhuxing, “…” Bagaimana kamu bisa mengatakan bahwa mereka memiliki niat buruk? Apakah kamu tidak malu?

Wang Chao melihat dia tidak berbicara, jadi dia mulai menceritakan semuanya secara sistematis dan penuh detail. “Ji Jie bilang kamu kesal karena kamu masih peduli dengan Yan Jiajia. Dia bahkan mengatakan bahwa kalian berdua adalah pasangan dengan emosi yang langgeng dan bahwa hubunganmu dengannya lebih dekat daripada hubunganmu denganku. Aku sangat sakit hati, jadi aku ingin mereka melihat seberapa dekat kita berdua.”

Xie Zhuxing tersenyum karena marah. “Jadi kamu menggunakanku sebagai taruhan? Aku hanya bernilai 400 yuan?”

Wang Chao tercengang. “Kamu marah karena aku bertaruh sedikit?”

Xie Zhuxing, “…” Dia tidak ingin mengatakan apa-apa lagi — dia hanya ingin memukulinya!

Wang Chao merasa sangat bersalah. “Aku benar-benar tidak sengaja menggunakanmu sebagai taruhan! Aku hanya ingin memamerkan hubungan kita. Jika kita dekat, maka ciuman bukanlah apa-apa!”

Xie Zhuxing, “…” Menyerah, aku menyerah!

Wang Chao tidak bisa membujuknya dengan benar, jadi dia mulai bertingkah tak tahu malu lagi. “Lalu apa yang ingin kamu lakukan? Karena aku sudah menciummu, tidak ada gunanya marah kan. Bagaimana kalau kau menciumku kembali?”

Xie Zhuxing, “…”

Dia tidak bisa menggambarkan emosi yang dia rasakan saat ini. Dia merasa sedikit marah, tetapi dia juga berpikir itu agak lucu. Ada juga api kecil tanpa nama yang berkobar di dalam hatinya.

Wang Chao bisa melihat ekspresinya melunak saat dia mulai mengoceh lagi. “Aku tidak pelit sepertimu, marah hanya karena satu ciuman. Ayo, ayo, ayo. Cium sesukamu.”

Xie Zhuxing mencubit wajahnya dan memutarnya 360 derajat penuh.

Bisa dibilang cubitannya sangat menyakitkan. Jeritan Wang Chao bahkan sampai menarik perhatian.

Semua anggota berhenti bermain dadu dan mulai bertepuk tangan.

Xie Zhuxing melepaskan tangannya dan berkata, “Setiap orang seratus. Serahkan.”

Para anggota tidak bisa berkata-kata. “…”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Chen Shimei adalah karakter opera Tiongkok dan buah bibir di Tiongkok untuk pria yang tidak berperasaan dan tidak setia.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments