Penerjemah: HooliganFei
Editor: _yunda


Saat para anggota melihat Yan Jiajia, mereka juga sedikit terkejut; dikarenakan cara dia berpakaian dan dari temperamennya, mereka pikir bahwa dia adalah pasangan yang dibawa oleh Wang Chao. Mereka semua menjauh darinya.

Gadis itu merasa sedikit malu, terlihat jelas dari ekspresinya yang kaku.

Wang Chao merasa senang melihat dia mempermalukan dirinya sendiri; Wang Chao tidak memperkenalkan Yan Jiajia melainkan hanya memberikan sikap dingin padanya.

Xie Zhuxing tidak bisa melakukan hal semacam itu, sehingga dialah yang memperkenalkan. “Ini Yan Jiajia. Dia temanku. Kebetulan dia sedang kosong, jadi dia ikut.”

Walaupun para anggota tidak mengerti kenapa seorang gadis datang ke rumah Liang Xi, tidak peduli bagaimana kalian melihatnya, Xiao Xie bukan orang yang tidak sopan; saat mereka menyadari gadis ini bukan orang yang dibawa Wang Chao, sikap mereka selanjutnya dengan segera menjadi ramah―khususnya Cheng Yao. Dia merasa bahwa ini adalah kesempatan baru dan bahkan mendekatinya untuk berkelakar karena dia tidak memiliki banyak kesempatan untuk berhubungan dengan wanita cantik yang lebih tua seperti ini.

Saat mereka tiba di tempat, mereka diharuskan menggesek kartu untuk masuk. Wang Chao menelepon Liang Xi tapi pria tersebut berkata bahwa dia masih melakukan beberapa urusan di luar.

Liang Xi menambahkan, “Bukannya kita akan makan hotpot? Bawa serta teman-temanmu dan beli beberapa daging dan sayuran. Pastikan juga untuk membeli beberapa alkohol. Saat kalian selesai, aku mungkin juga sudah pulang.”

Supermarket-nya hanya di luar gerbang perumahan. Wang Chao memarkirkan mobilnya di bawah dan membawa seluruh kelompok ke supermarket untuk membeli bahan-bahan hotpot. Mereka membeli sayuran, daging, bakso ikan, dan pangsit udang, bersamaan dengan minum-minuman dan buah-buahan. Semua orang membawa kantung besar di tangan mereka. Para lelaki semuanya menunjukkan perhatian terhadap Yan Jiajia dan tidak membiarkannya membawa apapun karena dia memakai sepatu hak.

Setelah Wang Chao membayar semuanya, dia tidak berencana untuk melakukan pekerjaan berat lagi. Akan tetapi, saat dia melihat hanya dia dan Yan Jiajia yang tidak membawa apapun, dia mengambil sekantung sayur-sayuran dari Xie Zhuxing dan membawanya di tangan. Bahkan sejak dia kecil, satu-satunya kesulitan yang dia derita adalah pelajaran piano; biasanya dia tidak pernah melakukan pekerjaan fisik. Tapi setelah membawa sekantung sayur-sayuran ini 100 meter saja, dia merasa tangannya mulai tegang diakibatkan kantung plastik itu. Dia sama sekali tidak ingin membawanya, tapi dia hanya bisa menahan lantaran tidak mau diolok-olok oleh Yan Jiajia. Dia mengganti kantung tersebut ke tangan yang lain selagi ekspresi tidak enak terpampang di wajahnya.

Cheng Yao dan Yan Jiajia tampaknya sudah saling mengenal saat dia mengelilinya seperti gasing. Dia memanggil Yan Jiajia ‘Jiajia-jie’, nadanya manis dan lucu. Wang Chao merasa terganggu olehnya. Ditambah lagi tingkah laku Cheng Yao saat ini, dia bahkan merasa lebih terganggu lagi. Dia juga dalam suasana hati yang buruk, jadi kata-katanya menjadi kasar saat dia berkata, “Cheng Yao, kamu—”

“Kamu harus menelepon Liang-ge lagi.” Sebelum dia bisa berkata apapun, Xie Zhuxing memotong kata-katanya.

Wang Chao melampiaskan amarahnya kepada Xie Zhuxing. “Telepon dia? Bukannya aku baru saja meneleponnya?”

“Telepon dia lagi tanya apa dia sudah kembali. Apa ponselmu ada di sakumu? Berikan aku kantungnya. Aku akan membawanya. Teleponlah dia,” tutur Xie Zhuxing.

Suasana hati Wang Chao dengan segera menjadi cerah saat dia menyerahkan kantung plastik tersebut kepadanya dan mengeluarkan ponselnya. Dia mengatakan beberapa kata di ponsel, lalu mematikannya. “Dia sudah kembali. Dia sedang memarkirkan mobil sekarang.”

Seluruh anggota kelompok dan Yan Jiajia berjalan pergi, meninggalkan Wang Chao dan Xie Zhuxing di belakang mereka. Ada sekitar 500 meter jarak di antara mereka.

Dia menyikut Xie Zhuxing dan berkata sambil tersenyum nakal. “Ternyata tidak sia-sia aku baik padamu. Aku tahu kamu peduli padaku.”

Xie Zhuxing, “…” Peduli pantatku — kamu yang terlalu berpikiran.

Wang Chao melebarkan telapak tangannya agar dilihat oleh Xie Zhuxing selagi dia tanpa tahu malu mencoba memancing belas kasihan pria itu. “Lihat bekas tekanan di tanganku.”

Xie Zhuxing melihatnya sekilas. Jari-jari pucat tersebut memiliki tanda merah dikarenakan kantung plastik yang berat menyebabkan penyumbatan darah sesaat.

….Sangat tidak berguna. Apa yang bisa dia lakukan?

Saat mereka tiba dia pintu kompleks apartemen, Liang Xi juga tiba setelah datang dari pelataran parkir. Mereka saling menyapa.

Liang Xi menyadari keberadaan Yan Jiajia dan bertanya, “Kalian punya member wanita di grup?”

Sebelum Yan Jiajia bahkan bisa membuka mulutnya, Wang Chao berkata, “Ini pacar Xiao Xie.”

Liang Xi memberikan ‘oh’. Dia tampak tidak peduli saat dia tidak bertanya apa pun lagi mengenai hal tersebut.

Akan tetapi, para anggota tampaknya memiliki ekspresi keterkejutan yang berbeda.

Liang Xi berjalan dan menggesek kartunya, semua orang mengikuti dari belakang seperti bebek dalam barisan.

Cheng Yao adalah seorang pria terhormat, membiarkan Yan Jiajia masuk pertama. Dia tidak memanggilnya ‘Jie’ lagi. Sebagai gantinya, dia memanggilnya ‘kakak ipar.”

Yan Jiajia, “…”

Wang Chao memukul kepala Cheng Yao, melontarkan, “Apa yang kamu katakan?!”

Cheng Yao melihat ke arah Xie Zhuxing, jelas-jelas merasa terugikan.

Xie Zhuxing, “…”

Saat mereka berjalan masuk, di sana ada pria lain yang tengah berdiri menunggu lift. Dia sedang memegang tali anjing chow chow putih.

Yan Jiajia merasa canggung, jadi dia berpura-pura bersemangat saat dia berkata, “Woah, anjing yang tampan.”

Wang Chao terlihat terganggu dengan apa pun yang dia katakan, dia menambahkan, “Kelihatan sangat gemuk, cocok untuk hotpot.”

Pria tersebut berbalik dan menatapnya.

Semua orang kaget.

Liang Xi menendang Wang Chao sambil berteriak, “Apa kamu tahu cara berbicara dengan pantas? Kamu juga cukup gemuk. Bagaimana kalau aku menggunakanmu sebagai hotpot nanti, hah?!”

Wang Chao, yang tidak gemuk sama sekali, sudah menderita dua tendangan. Dia bersembunyi di balik Xie Zhuxing, tidak berani berbicara kurang ajar lagi.

Tapi dia tidak benar-benar takut akan tendangan Liang Xi lagi. Itu tidak begitu menyakitkan.

Sekarang akhirnya dia sadar kenapa Liang Xi tiba-tiba pindah ke lingkungan kecil ini, dan akhirnya dia mengerti kenapa Liang Xi, yang takut akan anjing, tiba-tiba berkata bahwa dia ingin membesarkan satu.

Si pemilik chow chow gemuk tersebut adalah pemain utama dari film yang dijadikan bahan masturbasi Liang Xi saat mereka berada di spa: Bai Tu. Dia adalah kasar perfilman: tampan, tenang, pria ideal seluruh negara, dan kekasih impian Liang Xi.

Tapi dari kelihatannya, sepertinya rencana Liang Xi untuk menangkap kaisar film itu tidak berjalan baik. Pihak lain tampaknya tidak memperhatikannya sama sekali.

Wajah kaisar film tersebut dingin. Para anggota belum debut, sehingga mereka tidak berani memulai percakapan dengannya. Mereka semua diam-diam memasuki lift, tetap menundukkan kepala selagi berpura-pura tidak mendengar apa pun.

Hanya Wang Chao yang melihat Bai Tu lekat-lekat. Tampaknya dia lebih tampan di kehidupan nyata daripada di film, tapi menurutnya Xiao Xie jauh lebih enak dipandang mata.

Malam itu, mereka akan makan hotpot. Semua orang duduk bersama. Yan Jiajia juga bekerja keras sambil sibuk ke sana kemari di dapur. Para anggota secara khusus menyisakan satu tempat duduk kosong di samping Xie Zhuxing untuknya duduk.

Saat Yan Jiajia berjalan keluar dari dapur, Wang Chao, yang tadinya juga pergi ke kamar mandi untuk mencuci tangan, juga secara kebetulan berjalan kembali pada waktu yang bersamaan. Dia mencuri tempat Yan Jiajia saat dia duduk di sebelah Xie Zhuxing.

Yan Jiajia, “…”

Ji Jie, yang sedang duduk di sebelah kanan Xie Zhuxing membuat ruang untuk gadis itu selagi Wang Chao entah kenapa melototinya beberapa kali.

Mereka mulai menyantap. Panci 1 itu sangat besar, tapi hanya ada beberapa bahan yang dimasak di dalam panci. Ketika Yan Jiajia akan mengambil sesuatu, Wang Chao akan terus-menerus mengambil bagian makanan yang dia coba dapatkan. Saat Wang Chao mengambilnya, dia juga akan memastikan untuk memakannya dengan suara sangat besar. Pada akhirnya, Yan Jiajia meletakkan sumpitnya dengan marah, memutuskan untuk tidak makan lagi.

Selain Xie Zhuxing, semua orang di sekeliling meja merasa bahwa leader mereka benar-benar tidak bisa ditoleransi.

Liang Xi sepertinya punya urusan pribadi. Dia tidak memperhatikan mereka, dan dia sepertinya juga tidak makan banyak. Dia pergi menyingkir untuk mengangkat telepon. Telepon tersebut sepertinya tentangnya yang menanyakan seorang teman untuk membelikan seekor anjing untuknya, tapi setelah beberapa hari, dia belum juga mendapatkan yang cocok.

Ketika tepat jam 8, perusahaan Weibo merilis poster promosi pribadi Wang Chao. Semua orang berhenti dan meletakkan sumpit mereka, membuka ponsel mereka dan mulai menggulirkan layar. Bahkan Yan Jiajia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengintip beberapa kali.

Bagian komentar postingan Weibo kacau seperti biasa.

Keterampilan pianonya buruk sekali dan dia bilang dia tingkat 10? Sertifikatnya pasti dibeli.”

“Melihat dia dari sudut mataku, identifikasi selesai.”

Apa ada orang di dalam grup ini yang bahkan sedikit saja enak dipandang mata?

Semua anggota, juga Xie Zhuxing, membisu. Mereka menunggu Wang Chao untuk marah. Menurut wataknya, bukan hanya dia akan membalikkan meja, dia juga mungkin mengutuk beberapa kali.

Wang Chao meletakkan ponselnya dengan wajah yang kelam selagi dia mengambil sumpit untuk mendapatkan bakso ikan. Tapi ternyata bakso ikan tersebut sangat licin, dia mencoba mengambilnya beberapa kali, tapi tidak bisa.

Semua orang menatap pada bakso yang tidak ingin bekerja sama.

Wang Chang marah sambil melempar sumpitnya,

Semuanya, “…” ini dia!

“Aku harus mengumumkan sesuatu.” Ujar Wang Chao.

Semua orang berpikir kembali saat dia menari, bernyanyi, dan berlatih tanpa letih. Selama periode itu dia sering kali mengeluarkan frasa “Ayah tidak ingin debut lagi!” dari bibirnya. Mungkin…

Xie Zhuxing sepertinya juga berpikir dia akan mengatakan sesuatu seperti ini saat dia berkata, “Baiklah, jangan bicara omong kosong.”

Wang Chao menempatkan tangannya di atas bahu Xie Zhuxing saat dia dengan serius menuturkan, “Siapa yang bicara omong kosong? Kalian dengarlah baik-baik.”

Semua anggota melihatnya dengan ekspresi yang sama.

“Xiao Xie,” katanya selagi dia menepuk bahu Xie Zhuxing kemudian menunjuk Yan Jiajia, “dan dia, sudah putus. Mulai sekarang, pernikahan dan pemakaman mereka tidak ada hubungannya satu sama lain.”

Semua orang terdiam. “…”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Kalau kalian sebelumnya belum pernah dengar atau lihat hotpot, sebenarnya itu makanan di mana ada panci di tengah meja dan irisan daging tipis, seafood dan sayuran ditempatkan di sisi dengan saus celup yang beragam. Setiap orang bisa memasukkan makanan ke dalam kaldu yang direbus dan memasaknya sesuka hati.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments