Penerjemah : Rusmaxyz
Editor : _yunda


Keesokan harinya, keenam anggota semuanya kembali ke agensi untuk melanjutkan pelatihan dan mempersiapkan rekaman lagu utama besok.

Setelah berlatih paduan suara berkali-kali, guru sangat puas dan menyuruh mereka untuk mengerjakan bagiannya masing-masing.

Lagu itu berdurasi 4 menit. Selain bagian tengah di mana tidak ada nyanyian dan bagian di mana keenam anggota bernyanyi bersama, bagian solo setiap orang tidak lebih dari setengah menit. Rata-rata, setiap orang hanya memiliki 3 hingga 4 baris lirik.

Media saat ini sangat kritis terhadap idol grup; namun, setelah idol grup membentuk lingkaran penggemar yang nyata, toleransi mereka terhadap nyanyian mereka akan melampaui toleransi penyanyi normal. Toleransi para penggemar ini akan membuat orang yang lewat1

lebih pemilih dan orang yang pilih-pilih ini akan meningkatkan toleransi penggemar lebih banyak lagi. Inilah sebabnya mengapa jalan menuju ketenaran untuk idol grup populer selalu merupakan campuran kritik dan dukungan. Seperti yang dikatakan Duan Yikun: kemampuan menyanyi idol grup tidak begitu penting.

Meski begitu, semua orang tetap berlatih dan mempraktekkannya dengan serius. Tak satu pun dari mereka ingin menyeret orang lain ke bawah, tetapi mereka juga ingin diri mereka sendiri menarik lebih banyak perhatian di dalam grup. Lagi pula, jelas bahwa setiap grup memiliki raja yang populer sementara ada beberapa anggota yang begitu transparan bahkan nama mereka tidak diketahui.

Hanya Wang Chao yang teredam beberapa kata, lalu tidak berbicara lagi. Setelah duduk di sana sebentar, dia merasa mengantuk. Dia tiba-tiba berkata, “Kalian berlatih dulu. Aku akan keluar sebentar.”

Yang lain tidak mengatakan apa-apa. “Kamu ingin bermalas-malasan lagi. Apa yang akan kamu lakukan?” Xie Zhuxing bertanya.

Wang Chao memutar matanya saat dia berkata, “Aku merasa pengap. Aku akan keluar untuk mencari udara.”

“…Cepat kembalilah; Kita harus berlatih lagunya nanti.”

Mulut orang ini murahan dan menyebalkan, tapi dia jarang berbohong. Meskipun dia kadang-kadang mengatakan beberapa kata yang bertentangan dengan niatnya, semua orang bisa langsung mengetahuinya.

Wang Chao berlari keluar dan langsung menuju Duan Yikun. Dia segera bertanya, “Apakah leadernya sudah dipilih?”

“Aku akan mengumumkan siapa leadernya nanti. Aku akan menonton kalian bernyanyi.”

“Jangan terburu-buru mengumumkannya. Apakah itu Xiao Xie?”

“Kenapa menurutmu itu dia?” Duan Yikun bertanya.

Wang Chao berkata seolah itu sudah jelas, “Jika bukan dia, lalu siapa lagi? Ji Jie seperti landak, menusuk siapa pun yang mendekatinya. Cheng Yao adalah anak kecil yang bodoh, Yang Xiaomu hanya tahu cara tertawa sepanjang hari, dan Gao Siyuan sangat menyebalkan. Tentu saja itu pasti Xiao Xie.”

Duan Yikun tersenyum.

“Itu dia, kan? Um … jangan biarkan dia menjadi leader. Pilih saja siapapun. Lagipula itu anonim. Siapa pun yang kamu sebutkan, maka mereka adalah leadernya.”

Duan Yikun bertanya dengan aneh, “Apakah kamu tidak memiliki hubungan yang baik dengan Xiao Xie? Mengapa kamu tidak membiarkan dia menjadi leader?”

“Dia tidak suka semua masalah tambahan. Terakhir kali ketika Ji Jie dan Cheng Yao memintanya untuk tinggal bersama mereka, dia tidak setuju. Dia suka kedamaian dan ketenangan. Jika dia adalah leadernya maka setiap kali ada orang yang memiliki masalah, mereka harus mencarinya. Sikapnya terlalu baik untuk tidak membantu orang lain ketika mereka datang mencarinya. Kun-ge, jangan biarkan dia mengambil posisi itu.”

Duan Yikun mendengarkan dengan tatapan halus di matanya. “Kau benar, itu benar-benar dia. Dia memiliki empat suara. Dari kalian, hanya ada 2 dari kalian yang tidak memilih dia. Bahkan jika aku menunjuk secara acak dan mengatakan bahwa kalian memilihnya, tidak ada yang akan mempercayaiku.”

Wang Chao tidak puas. “Dia tidak memilih dirinya sendiri, tapi siapa idiot lain tanpa mata? Oh! Aku tahu. Apakah itu Gao Siyuan?”

“Ini bukan Siyuan. Aku tidak bisa mengatakan siapa itu. Bukankah aku bilang aku tidak mencatat nama?”

Wang Chao bertanya lagi, “Lalu siapa lagi yang mendapat suara? Aku tahu aku punya satu; Xiao Xie memilihku.”

Tanpa diduga, Duan Yikun berkata, “Kamu memiliki dua suara.”

Wang Chao, “…. siapa yang tidak memiliki mata itu??”

Duan Yikun tersenyum sambil memegang kacamatanya.

Wang Chao memikirkannya, lalu berkata, “Kalau begitu… maka aku akan menjadi leadernya.”

——

Saat tengah hari mendekat, Duan Yikun pergi untuk menonton para anggota berlatih. Setelah dia memberikan beberapa pujian, dia berkata, “Kemarin semua orang mengirimiku kandidat pilihan mereka untuk posisi leader. Aku awalnya mengatakan bahwa siapa pun yang memiliki suara tertinggi akan menjadi leadernya, tetapi ternyata dengan enam suara, itu seri.”

Para anggota saling memandang. Hanya Wang Chao yang melihat sepatunya.

“Yang seri itu adalah antara Xiao Xie dan Wang Chao,” kata Duan Yikun. “Kalian bisa memilih. Atau melakukan vote lagi? Atau kalian ingin langsung memilih?”

Karena Xie Zhuxing dan Wang Chao berada tepat di depan mereka, tidak ada yang mengatakan apa-apa.

Wang Chao mengangkat kepalanya dan berkata, “Kalau begitu aku akan melakukannya. Apakah itu baik-baik saja denganmu, Xiao Xie?”

Xie Zhuxing, “…” Bagaimana dia seharusnya merespon? 

“Bagaimana dengan ini: kalian pergi makan dulu. Setelah kalian membicarakannya sedikit lagi dan membuat keputusan, kalian bisa memberitahuku sebelum jam 2 siang. Profil Xiao Xie akan dirilis malam ini, perlu waktu untuk memperbaiki subtitle dan gambarnya nanti.”

Mereka pergi ke kafetaria perusahaan untuk makan, berkerumun di sekitar meja.

“Tidak perlu membicarakannya, itu harusnya aku.”

Semua orang terdiam.

Wang Chao bertekad untuk menjadi leader. “Pikirkan tentang itu. Apa yang bisa dilakukan Xiao Xie sebagai leader? Bangun setiap pagi dan memasak telur untuk kalian? Kalian tidak tahu cara membeli penanak telur?”

Xie Zhuxing, “…” Mulut itu benar-benar membuat orang ingin merobeknya. 

Wang Chao berkata lagi, “Aku berbeda dari itu. Jumat depan adalah Acara Penghargaan Musik. Jika kalian memilih aku untuk menjadi leader kalian, maka saat itu juga akan menjadi penampilan debut kita.”

Para anggota bersemangat dengan kecurigaan untuk sesaat. Penghargaan Musik adalah acara tahunan di industri hiburan. Sebagian besar para musisi dan penyanyi akan ada di sana, belum lagi para tamu penghargaan adalah superstar atau senior dalam industri hiburan. Mereka yang menerima undangan untuk menghadiri upacara tersebut juga harus menjadi tokoh nomor satu dalam lingkaran hiburan.

Ji Jie, “Kita baru mulai mempublikasikannya hari ini, dan lagunya akan dirilis pada Hari Minggu. Kita bahkan tidak akan debut secara resmi selama seminggu pada Jumat depan, bagaimana kita bisa pergi ke Penghargaan Musik untuk tampil?”

Cheng Yao juga menambahkan, “Dan Kun-ge telah memberi tahu kita bahwa kita akan melakukan debut panggung di Festival Musik Shi Liu.”

Gao Siyuan, “Bagaimana itu bisa dibandingkan dengan Penghargaan Musik? Wang Chao, apa yang keluargamu lakukan untuk mencari nafkah?”

Wang Chao tidak bersikap baik saat dia berkata langsung, “Mengapa kamu peduli dengan pekerjaan keluargaku? Aku punya caraku sendiri.”

Gao Siyuan tidak kesal mendengar jawabannya; sebagai gantinya, dia berkata sambil tersenyum, “Itu benar. Selama kita bisa naik ke panggung Penghargaan Musik, semuanya akan baik-baik saja.”

Xie Zhuxing memandangnya dan berpikir bahwa terkadang, Wang Chao cukup pintar.

Wang Chao, “Apakah kalian keberatan?”

Tidak ada yang mengatakan apa-apa.

Dia berkata dengan bangga, “Baiklah, sudah diputuskan. Kalian harus memanggilku leader mulai sekarang.”

Dia menelepon Duan Yikun untuk memberi tahunya bahwa pemilihan sang leader telah diselesaikan.

Setelah mereka selesai makan, dia menarik Xie Zhuxing ke samping dan berkata dengan suara rendah, “Apakah kamu bahagia?”

“Tidak, leader.”

Wang Chao bersandar di bahunya dan berkata, “Jangan panggil aku seperti itu. Kita hanya akan melakukan apa pun yang harus kita lakukan. Jika ada yang bertanya tentang pemungutan suara, katakan saja aku juga memilih diriku sendiri.”

Xie Zhuxing sudah curiga bahwa dia curang. “Bukankah kamu bilang kalau kamu tidak ingin menjadi leader?”

“Ya aku tidak mau, tapi bukankah kamu bilang kamu tidak ingin menjadi leader? Jadi aku akan melakukannya untukmu.”

Xie Zhuxing tiba-tiba merasa kesal dan berkata dengan tiba-tiba, “Aku juga tidak ingin mati. Apakah kamu akan mati untukku?”

Wang Chao, “…”

Xie Zhuxing merasa bahwa dia telah membiarkan pikirannya tergelincir sesaat ketika dia dengan cepat mencoba untuk memperbaiki kata-katanya. “Bagaimana kamu akan mengatur acara di Penghargaan Musik? Apakah kamu harus mengemis kepada beberapa orang?”

“Tidak dibutuhkan. Aku akan pergi memberitahu saudaraku. Dia akan punya ide.”

“Kakak yang mana? Apakah itu Liang Xi lagi?’

“Kakak tertuaku.”

Para anggota berjalan ke lift dan memanggil mereka, “Cepat!”

Keduanya mempercepat langkah mereka dan berjalan ke lift.

Setelah mereka naik ke atas, para anggota masuk ke studio. Xie Zhuxing ingin masuk juga, tetapi dia dihentikan oleh Wang Chao.

“???”

Wang Chao menggaruk kepalanya. “Apakah kamu berbohong padaku?”

“… Apa yang akan aku bohongkan padamu?”

“Kamu bilang kamu tidak ingin menjadi leader. Kamu benar-benar ingin, kan?”

“Tidak, aku benar-benar tidak mau.”

“Lalu kenapa kamu kesal tadi?  Mengatakan sesuatu tentang kematian?”

Xie Zhuxing menjawab, setengah berbohong, “Bukan karena itu. Tenggorokanku tidak nyaman — mungkin karena profilku akan dirilis malam ini. Aku hanya sedikit gugup; Aku tidak mengarahkan kemarahanku padamu. Itu tidak ada hubungannya dengan hal menjadi leader.”

Alasannya bisa dipercaya, jadi Wang Chao tidak menanyainya lagi. “Kalau begitu itu bagus. Aku pikir kamu tidak bahagia.”

“Jangan khawatir, ayo masuk.”

Wang Chao menghentikannya lagi.

“Apa lagi sekarang?” Xie Zhuxing bertanya.

Wang Chao berbicara, “Um, semua manusia pada akhirnya harus mati, jadi aku tidak bisa menggantikanmu dalam kematian… tetapi jika kamu memiliki masalah dalam pikiranmu, kamu dapat memberitahuku. Segala sesuatu tentangmu itu baik. Hanya saja kamu suka memendam masalahmu.”

“…Aku tidak punya.”

“Apa maksudmu, ‘Tidak punya’?  Pacarmu mencampakkanmu. Kamu menyimpannya sepanjang waktu dan tidak mengatakan apa-apa.”

Xie Zhuxing berkata, “Bukannya aku tidak ingin membicarakannya, hanya saja aku tidak dekat denganmu saat itu. Bukankah pada akhirnya aku membicarakannya?”

Wang Chao langsung tidak puas ketika mendengar itu. “Kamu hanya merasa dekat denganku setelah seluruh periode pelatihan selesai? Lalu mengapa kamu begitu baik padaku sebelumnya?”

Xie Zhuxing tidak bisa membantahnya. “…”

Wang Chao memikirkannya. Memang benar bahwa ada orang-orang yang baik kepadamu tidak peduli apa. Dia berkata dengan murah hati, “Terserahlah, terserah. Leader itu harus pengertian. Aku tidak akan berdebat denganmu. Saat kita kembali malam ini, cucilah tumpukan pakaian dalam itu untukku. Mereka sudah menumpuk selama seminggu.”

Xie Zhuxing, “…” Kenapa dia menahannya? Jika dia tidak menahannya, maka dia pasti sudah mengalahkan idiot ini sampai mati.

Mereka masuk dan berlatih lagu mereka. Setelah bernyanyi sebentar, para staf mengatakan bahwa ada es kopi untuk mereka. Itu adalah traktiran Duan Yikun.

Semua orang mengambil segelas. Xie Zhuxing akan mengambil satu, tapi kemudian Wang Chao menghentikannya. “Tenggorokanmu sakit; jangan minum yang dingin. Minumlah sesuatu yang hangat.” Dia memanggil seorang staf dan memberikan beberapa yuan dari dompetnya kepadanya. “Pergi dan beli segelas kopi panas.”

Itu adalah hari yang sangat panas. Staf itu sudah keluar sekali. Mereka tidak ingin keluar lagi. Tetapi ketika mereka melihat setidaknya ada 500 di tangannya, mereka berkata dengan cepat, “Hanya satu gelas? Tidak akan semahal ini.”

Wang Chao berkata dengan kesal, “Kamu terlalu banyak bicara, kamu pikir aku membiarkanmu menjalankan tugas ini secara gratis? Cepatlah pergi. Beli juga sekotak obat batuk ketika kamu kembali.”

“Rasa apa yang kamu inginkan? Ada banyak pilihan.”

Wang Chao tidak tahu jenis mana yang bagus, jadi dia memberinya dua ratus lagi dan berkata, “Beli saja satu dari setiap jenis.”

Staf itu dengan senang hati pergi.

Wang Chao memanggilnya, “Hei! Ingat kopinya harus bergaya Amerika!”

Staf itu menjawab dan kemudian berjalan pergi dengan kecepatan cahaya.

Xie Zhuxing, “…”

Wang Chao berkata kepadanya, “Lagi pula, tidak baik bagimu untuk meminum yang terlalu manis.”

“…Uh huh.”

Wang Chao memegang kopi miliknya di satu tangan dan kopi Xie Zhuxing di tangan lain. Dia memasukkan kedua sedotan ke dalam mulutnya dan meminumnya secara bersamaan. Xie Zhuxing menatapnya. Dia merasa bahwa dia terlihat sangat lucu dengan kedua pipinya yang menggembung. Dia menyerupai anak bodoh.

Xie Zhuxing mengambil skor dan melihatnya sebentar, lalu meletakkannya dan menatapnya, berkata dengan suara rendah, “Jangan…”

Cheng Yao pergi untuk mengajukan pertanyaan kepada guru. Guru menjawabnya dengan cepat dan memainkan beberapa nada di piano. Suara piano kebetulan menutupi paruh kedua kalimat Xie Zhuxing.

Wang Chao tidak mendengar apa yang dia katakan. Dia meludahkan sedotan dan berkata, “Apa yang kamu katakan?”

“…Bukan apa-apa.”

Wang Chao memasukkan sedotan kembali ke mulutnya dan mulai mengisap lagi.

Xie Zhuxing melihat skor sekali lagi, telapak tangannya berkeringat dingin.

Dia pasti terlalu gugup karena profilnya dirilis malam ini. Itulah satu-satunya alasan mengapa dia mengatakan sesuatu yang begitu bodoh kepada Wang Chao. Untungnya tidak ada yang mendengar apa yang dia katakan.

“…Jangan merayuku.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sekedar penikmat musik, bukan fans dari idol itu.

    (Bisa dibilang yang penting kalo sudah punya fans, mau grupnya nyanyinya pas2an bakalan tetep didukung.)

This Post Has One Comment

  1. Sansanumanaaaa

    Nah~nah~

Leave a Reply