Penerjemah : Rusmaxyz
Editor : _yunda


Ji Jie pergi untuk membahas masalah apartemen dengan Duan Yikun. “Kamu bisa tinggal di sana, tapi kamu harus meninggalkan satu kamar dalam keadaan kosong. Ada aktor baru di perusahaan yang mencari tempat tinggal, aku berjanji padanya akan ada kamar untuknya setelah masa pelatihanmu selesai.”

Ji Jie dengan senang hati setuju, sungguh suatu kebetulan.

Duan Yikun kemudian berkata, “Aku mendengar bahwa kamu dan Wang Chao bertengkar kemarin?”

Senyum Ji Jie memudar saat dia berkata, “Aku tidak akan benar-benar menganggapnya sebagai perkelahian, itu hanya pertengkaran kecil.”

Duan Yikun tidak bertanya lebih jauh, dia hanya berkata, “Dengarkan aku. Jangan main-main dengannya tanpa alasan. Dia sangat picik, jika kamu benar-benar membuatnya marah maka satu-satunya orang yang akan menderita adalah kamu.”

Begitu Ji Jie pergi, Duan Yikun menelepon Wang Chao. “Aku sudah mengurus masalah dengan Ji Jie.”

“Kamu tidak menyebutkan bahwa aku ingin membantunya, kan?”

“Tidak disebutkan.”

Wang Chao santai dan berkata, “Bagus, perahu kita tidak mengalir dengan cara yang sama. Jika dia tahu bahwa aku ingin membantunya, maka dia akan kehilangan muka.”

“Aku tidak pernah mengira kamu akan seteliti ini,” Duan Yikun tersenyum sambil berkata.

“Bagaimana bisa aku menjadi seteliti itu? Aku hanya ingin memberinya uang secara langsung, tapi Xiao Xie mengatakan itu tidak akan terlihat baik. Dia berkata jika aku benar-benar ingin membantunya, maka aku harus membantunya menyelesaikan masalah di depannya terlebih dahulu, jadi aku hanya bisa datang dan bertanya kepadamu. Terima kasih banyak, aku akan mengundangmu untuk pergi minum-minum lain kali,” kata Wang Chao.

“Aku harus melewatkan tawaranmu. Masa pelatihan berakhir besok, kalian akan memiliki istirahat 2 hari. Jangan main-main di luar selama 2 hari itu. Sudah ada berita tentang boy group baru yang debut, siapa tahu mungkin akan ada paparazzi licik yang siap mengikutimu. Berhati-hatilah.”

“Mengerti, tidak akan main-main, tidak akan main-main.”

Masa pelatihan secara bertahap berakhir dan mereka diberi istirahat dua hari. Bahkan sebelum mereka melangkah keluar dari perusahaan, Wang Chao ingin menyeret Xie Zhuxing ke klub malam untuk bermain-main lagi.

Namun, semua omelan dan bujukannya tidak berhasil kali ini, Xie Zhuxing mengatakan dia tidak akan pergi apa pun yang terjadi. “Pergilah sendiri, aku harus kembali ke asrama untuk mengemasi barang-barangku, aku akan kembali besok.”

Wang Chao tidak puas dengan jawabannya. “Kenapa kamu buru-buru untuk kembali? Aku masih belum cukup tidur denganmu, tidur denganku selama beberapa hari lagi.”

Xie Zhuxing menyipitkan matanya. “Bisakah kamu tidak membuat kata-katamu begitu sugestif?”

Wang Chao menyeringai dan menyentuh wajahnya dengan cara yang bodoh, meniru cara Feng-jie berbicara saat dia berkata, “Oh adik kecil, bagaimana itu sugestif?”

Xie Zhuxing menampar tangannya, tetapi Wang Chao mengulurkan tangannya yang lain untuk menggosok wajahnya. Xie Zhuxing menamparnya lagi. Setelah beberapa kali, Xie Zhuxing menjadi kesal. Dia membawa tangannya ke pipi Wang Chao dan mencubitnya di kedua sisi.

“Ow! Ow, ow! Sakit, sakit, sakit!” dia mendengus. “Lepaskan, lepaskan!”

Xie Zhuxing melepaskan tangannya. Dia meringis kesakitan sambil mengusap wajahnya, mengeluh, “Tidak bisakah kamu lebih lembut? Apakah itu merah?”

Ada dua sidik jari merah di setiap pipi, siapa pun bisa melihat bahwa itu adalah hasil dari cubitan.

“Aku bahkan tidak menggunakan kekuatan apa pun, ck lihat bagaimana kau mengeluh.”

Wang Chao mengusap wajahnya, berkata, “Kalian orang-orang terlatih benar-benar…kakakku memukuliku sampai tulang rusukku hampir patah dan masih berkata dia tidak menggunakan kekuatan apapun. Aku menangis begitu keras namun dia masih mengatakan bahwa aku berpura-pura.”

Xie Zhuxing ingin tertawa. “Kakakmu memukulmu sepanjang hari, kenapa kamu tidak belajar?”

Wang Chao tertawa getir, “Apa maksudmu aku tidak belajar? Kamu pikir aku bisa belajar sampai piano level 10 itu sendiri? Ini semua berkat pemukulan. Dia bahkan tidak tahu skornya tapi dia akan tetap berdiri di sampingku sepanjang hari dan menonton. Ahhh tidak tidak, hanya memikirkannya membuat pantatku sakit.”

Xie Zhuxing menahan senyumnya, “Kamu melakukannya dengan baik….” Kakak laki-laki.

Pada akhirnya, mereka tidak pergi ke klub malam. Wang Chao kembali ke asrama bersama anggota lainnya.

Pada awalnya, dialah yang tidak ingin tinggal di asrama, tetapi sekarang setelah dia tinggal di sini selama seminggu dan sudah waktunya untuk pindah, dia agak enggan.

Saat Xie Zhuxing sedang mengemasi barang-barangnya, Wang Chao mengikuti di belakangnya dan berkata, “Mari kita tinggal di sini selama dua hari lagi, Kun-ge berkata kita tidak perlu terburu-buru.”

“Ada hal lain yang harus aku lakukan ketika aku pulang. Hanya ada dua hari libur, aku khawatir aku tidak akan punya cukup waktu.”

Wang Chao terus bertanya, “Apa yang perlu kamu lakukan?”

“Aku sudah seminggu tidak kembali, tempat itu pasti penuh debu. Aku harus kembali dan membersihkannya sedikit, aku…” dia berhenti sejenak, lalu melanjutkan, “Bukankah pacarku pindah? Ada banyak hal yang belum dia ambil. Setelah aku membereskan semuanya, dia bisa datang mengambilnya saat dia tidak sibuk. Itu akan lebih mudah.”

“Kau sangat baik padanya,” kata Wang Chao.

Xie Zhuxing tidak membalas komentarnya.

Wang Chao dengan rasa ingin tahu bertanya, “Apakah kalian berdua sedang bertengkar sekarang? Kenapa aku tidak pernah melihatmu menghubunginya?”

Xie Zhuxing tidak ingin memberitahunya. “Bukankah kita sibuk? Dia juga cukup sibuk.”

Wang Chao bertanya lagi, “Apa yang dia lakukan?”

“Model cetak.1 Dia juga berakting, dia selalu mendapat peran yang tidak memiliki dialog.”

Mata Wang Chao berputar sejenak saat dia menahan kata-kata tidak menyenangkan yang akan dia katakan. “Kalau begitu dia pasti sangat cantik, apakah kamu punya fotonya?”

“Tidak.”

Wang Chao tidak percaya. “Tidak seperti kamu akan kehilangan apa pun jika kamu memperlihatkannya padaku, jangan pelit begitu. Cepat, biakan aku lihat.”

“Aku benar-benar tidak punya.”

“Kamu sangat menyukainya, tapi kamu tidak punya fotonya di ponselmu?”

“…”  Dia bahkan benar-benar tidak memiliki satu foto pun di ponselnya.

Wang Chao melanjutkan, “Model biasa… bahkan jika wajahnya rata-rata, tubuhnya harus bagus. Apakah payudaranya besar?”

Xie Zhuxing sedang memikirkan hal lain, dia tidak menjawab.

Wang Chao mengubah nada suaranya dan berkata, “Ah, jangan terlalu dipikirkan. Aku hanya secara acak mengatakannya, aku tidak peduli dengan payudaranya. Bahkan jika aku melihatnya di masa depan, aku tidak akan melihat dadanya.”

“Kamu juga tidak akan bisa melihatnya di masa depan.”

Wang Chao tercengang, dia berkata dengan ketakutan, “Kenapa? Apakah dia sudah mati?”

“…putus.”

Mulut Wang Chao sedikit terbuka, dia hanya membalas setelah beberapa saat, “Dia mencampakkanmu, kan?”

… Bahkan Wang Chao, si idiot bodoh ini, dapat melihat lampu hijau2 di kepalanya?  

Xie Zhuxing bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa yang membuatmu berpikir akulah yang dicampakkan?”

Wang Chao menjelaskan dengan wajah yang sok tahu, “Aku sudah bertemu banyak model sebelumnya, kamu akan dianggap beruntung jika mendapatkan satu dari sepuluh model yang bagus. Lingkaran mereka tidak bersih, banyak yang turun ke lapangan dan terinfeksi. Apakah gadis itu menipu uangmu?  Atau apakah dia memberimu topi hijau untuk dipakai?”

Xie Zhuxing memiliki wajah tegang.

Wang Chao melambaikan tangannya. “Lupakan, lupakan saja, bukan masalah besar. Lebih baik tidak memiliki pasangan. Jangan pikirkan gadis itu, ayo bermain bersama mulai sekarang.”

Dia melingkarkan satu tangan di leher Xie Zhuxing dan berkata sambil tersenyum, “Aku jauh lebih baik daripada seorang pacar. Dengar, aku tidak akan menghabiskan uangmu dan aku tidak akan menipumu. Kita bisa melakukan hal-hal yang tidak disukai wanita bersama, menonton bola, bermain game, minum banyak alkohol. Jika kamu mau, kita bahkan dapat menemukan seorang gadis dan melakukan threesome.”

Xie Zhuxing membuang lengannya dengan ekspresi gelap dan dia berkata dengan suara penuh penghinaan, “Tidakkah menurutmu itu menjijikkan? Kenapa kamu bermain dengan semuanya?”

“Aku bahkan belum pernah melakukannya. Aku pikir bersama pria lain cukup menjijikkan,” kata Wang Chao polos.

Dia melihat Xie Zhuxing ke atas dan ke bawah, lalu melingkarkan lengannya di lehernya lagi. “Tapi menurutku kamu tidak menjijikkan.”

Xie Zhuxing tidak bisa bersembunyi, jadi dia membiarkannya menaruh lengannya di sana. “Jika kamu ingin melakukannya, maka lakukanlah sendiri, jangan selalu menyeretku…. Aku lebih suka menonton bola dan bermain game denganmu.”

Saat Wang Chao mendengar kata-kata ini, dia tiba-tiba menjadi bahagia karena suatu alasan.

Dia merasa bahwa dia menyukai  Xiao Xie, dia lebih menyukainya daripada kedua kakak laki-lakinya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Print model, orang yang memodelkan sesuatu yang akan digunakan dalam publikasi seperti koran, majalah, dan brosur.
  2. Dalam bahasa gaul Cina, pepatah populer untuk seseorang yang ditipu disebut sebagai “戴绿帽子 (dai lu mao zi)” yang berarti mengenakan topi hijau.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments