Penerjemah: Keiyuki17


Catatan: Mesin BB adalah seseorang yang banyak bicara lolol


Musim panas, 2014

Xie Zhuxing menarik kerah pakaian latihannya dan mengguncangnya. Pakaian yang basah menempel di tubuhnya setelah dua jam menari. Suara musik menutupi dering ponselnya. Sekarang setelah dia mematikan musiknya, dia akhirnya melihat ada beberapa panggilan tidak terjawab dan pesan dari pacarnya. Pacarnya menyuruhnya pulang lebih awal karena ada sesuatu yang terjadi.

Dia mandi dengan cepat dan berganti pakaian, lalu meninggalkan studio tari. Ketika dia berjalan di koridor, dia melewati teman-temannya yang juga ada di sini untuk berlatih. Mereka berkata padanya, “Kenapa kamu masih di sini? Direktur mencarimu, dia ingin kamu berada di kantornya.”

Dia mengguncang poninya yang masih basah kuyup karena air ketika dia bertanya, “Apakah dia mengatakan untuk apa dia memanggilku?”

Temannya itu berkata, “Aku tidak tahu, tapi dia telah bertemu dengan banyak orang hari ini.”

Xie Zhuxing awalnya akan pulang, tapi sekarang dia hanya bisa menuju ke atas, ke kantor direktur dan mengetuk pintu saat pintu itu terbuka.

Selain direktur, ada dua orang lain di ruangan itu. Salah satunya adalah laki-laki sederhana yang berkacamata, dia duduk di seberang direktur. Laki-laki yang lainnya mengenakan kacamata hitam saat dia duduk dengan kaki disilangkan di sofa. Salah satu kakinya bahkan bertumpu di tepi meja kaca, dia mengenakan kaus hitam tanpa lengan, memperlihatkan kedua lengannya yang bertato.

“Yang-ge?1  Apakah kamu sedang ada tamu?” Xie Zhuxing bertanya, “Aku akan kembali sebentar lagi –“

Direktur Yang berkata, “Jangan pergi, masuklah masuklah. Tutup pintunya.”

Xie Zhuxing berjalan dengan bingung.

Direktur memperkenalkannya pada dua tamu itu, “Ini Xiao Xie, dia menandatangani kontrak dengan studio kita di awal tahun. Dia berspesialisasi dalam menari, dia bahkan menari dengan Liu Tianwang pada bulan Maret. Ah, Xiao2 Xie, berapa umurmu lagi? Dua puluhan?”

Xie Zhuxing menjawab, “Dua puluh dua tahun.”

Direktur mengangguk dan melanjutkan, “Xiao Xie adalah orang yang cukup baik, dia tidak terlalu suka berbicara. Aku memiliki semua video tarian solo dan pengiringnya di sini, jika kamu membutuhkannya, aku akan segera memutarkannya.”

Laki-laki berkacamata itu tidak mengatakan apa pun saat dia melihat Xie Zhuxing dari atas ke bawah. Dia berbalik untuk melihat laki-laki dengan lengan bertato, “Bagaimana menurutmu?”

Laki-laki bertato itu menurunkan kakinya dan berkata dengan nada berandalan, “Penampilannya biasa saja. Berputarlah, biarkan aku melihat fisikmu.”

Xie Zhuxing berdiri di sana, tidak bergerak.

Direktur mendesaknya, “Xiao Xie! Berputarlah.”

Xie Zhuxing akhirnya berputar.

Laki-laki bertato itu memeriksanya dengan hati-hati dengan kepala miring, lalu bertanya, “Berapa tinggimu?”

“183 cm.”

“Dia sangat bagus. Kakinya panjang dan pinggangnya ramping, pantatnya juga cukup gagah. Dia baik.”

Xie Zhuxing terdiam. Apakah dia ini adalah mama-san3  setengah baya yang berencana menjalankan rumah bordil?

Laki-laki berkacamata berkata, “Kalau begitu haruskah kami meninggalkan kontak informasi?”

Laki-laki bertato itu menaikkan kakinya lagi, “Tinggalkan saja, dari semua yang kita lihat hari ini, dia satu-satunya yang benar-benar terlihat seperti sesuatu. Apa itu yang lainnya? Mataku sakit hanya dengan melihat mereka.” Dia berkata acuh tak acuh

Laki-laki berkacamata itu menggelengkan kepalanya sambil tertawa.

Direktur tersenyum bahagia. “Xiao Xie, lakukan apa yang perlu kamu lakukan sekarang.”

Ini terlalu terburu-buru untuk audisi iklan atau film. Tapi ini juga akan terlalu merepotkan jika mereka mencari penari latar untuk seorang penyanyi. Itu mungkin untuk persaingan survival dari beberapa stasiun TV.

Setelah lulus, Xie Zhuxing telah berkeliling Beijing selama sekitar 2 tahun sampai saat ini. Dari berlarian di lapangan liar hingga menari di konser, dia akhirnya menandatangani kontrak dengan agensi yang serius tahun ini. Meskipun yang dia dapatkan hanyalah berlatih di studio tari, itu masih berafiliasi dengan perusahaan besar. Dia awalnya berpikir bahwa itu akan menjadi kesempatannya untuk melakukan debutnya, tetapi pada akhirnya dia hanya duduk di bangku samping selama lebih dari setengah tahun. Pekerjaannya masih menjadi penari latar dan berlarian di venue. Ada sutradara lain dari stasiun TV yang mengundangnya untuk berpartisipasi dalam survival show, tetapi pada saat itu dia masih anak sapi yang bodoh karena meremehkan survival show. Tetapi sekarang, jika itu benar-benar audisi untuk survival show, maka dia bahkan tidak akan memiliki kepercayaan diri untuk menolak sama sekali.

Tidak hanya karena dia miskin dengan ambisi yang rendah, usianya juga sulit. Setelah dua tahun, dia bahkan tidak akan diberi kesempatan untuk mengikuti audisi lagi.

Studio tari itu cukup dekat dengan apartemennya. Enam pemberhentian dengan kereta bawah tanah dan hanya beberapa menit setelah keluar dari stasiun.

Dia tidak melihat siapa pun saat dia berjalan melewati pintu. Dia memanggil pacarnya dua kali, “Jiajia? Yan Jiajia!”

Sebuah suara datang dari kamar mandi untuk menjawabnya. Cat pintunya sudah terkelupas. “Aku disini!”

“Kenapa kamu memanggilku kembali dengan tergesa-gesa?”

Suara air terdengar dari dalam, Yan Jiajia bertanya padanya, “Apakah kamu masih memiliki uang?”

“Bukankah aku baru saja memberimu sepuluh ribu minggu lalu?”

“Sudah habis sejak perjalanan ke Hangzhou.”

Bukankah dia pergi ke Hangzhou untuk pertunjukan? Mengapa dia hanya menggunakan uang dan tidak menghasilkan uang?

Tapi dia tidak membiarkan pertanyaan itu muncul dan hanya bertanya, “Berapa?”

Yan Jiajia berkata, “Lima ribu.”

Xie Zhuxing tertegun sejenak. “Minggu depan. Aku baru saja mengirim uang pada ibuku kemarin, ayahku harus menjalani operasi. Aku memiliki pertunjukan akhir pekan ini, aku akan memberimu uang setelahnya, ok?”

Yan Jiajia meliriknya lalu berkata, “Bahkan jika aku mengatakan itu tidak baik-baik saja, apakah itu akan berguna?”

Xie Zhuxing tidak menjawab.

Yan Jiajia juga tidak mengatakan apa pun saat dia mengambil dompetnya untuk pergi.

“Kemana kamu akan pergi?” Xie Zhuxing bertanya.

“Aku akan pergi makan dengan gadis-gadis itu.”

Kata “Makan” itu berlangsung selama beberapa hari. Selama waktu itu, dia tidak pulang, dia tidak mengangkat teleponnya, dan semua pesannya berbunyi “terkirim”, tetapi tidak ada jawaban.

Ini bukan pertama kalinya dia melakukan itu. Terakhir kali dia mengatakan ponselnya rusak, di waktu lain dia mengatakan sinyalnya tidak bagus.

Jika seseorang berubah, maka mereka telah berubah. Tidak ada lagi yang bisa dilakukan.

Selama akhir pekan, Xie Zhuxing pergi bekerja. Lokasinya adalah klub kelas atas yang baru saja dibuka, mereka mengundang penyanyi Taiwan yang sangat terkenal yang telah melewati puncak karirnya untuk tampil di upacara pembukaan. Bayarannya tidak banyak, itu tidak akan berguna bagi penyanyi untuk membawa penari latar dari Taiwan, sehingga mereka menyewa penari dari studio mereka yang berlokasi di Beijing.

Setelah pertunjukan, semua orang mengusulkan untuk pergi makan camilan tengah malam saat mereka menghapus make up mereka. “Xiao Xie, ikutlah dengan kami. Kamu belum ikut dengan kami untuk sementara ini.”

Dia menemukan alasan dan berkata, “Aku masih memiliki sesuatu untuk dilakukan, mungkin lain kali.”

Semua orang mengoloknya dan berkata, “Terserah, dia mungkin akan kembali untuk menemani pacarnya!”

Dia hanya bisa tersenyum diam-diam, setuju.

Setelah semua orang pergi, dia selesai mengemasi barang-barangnya dan berjalan keluar dengan ranselnya. Ada banyak kebisingan di dalam aula klub, pemilik telah mengadakan pesta untuk pembukaan klub. Dengan lampu disco yang biasa ada di klub malam, ada banyak kebisingan dan kekacauan. Itu sangat tidak sedap untuk dipandang mata. Dia bertanya pada pelayan, lalu menemukan kamar mandi di samping.

Ketika dia memasuki kamar mandi, tidak ada seorang pun di dalam. Tapi saat dia berdiri di sisi urinal, seseorang masuk.

Seorang laki-laki muda masuk sambil mengutuk ponselnya, “Dasar idiot, apa menurutmu hanya karena ada darah itu berarti mereka masih perawan?! Kamu pikir ada banyak perawan di dunia yang menunggu untuk ditiduri olehmu? Bahkan kuda jantan Chao Yang sepertiku belum meniduri perawan! Selain itu, perawan mana yang ingin berkamar denganmu pada periode mereka? Terserah, aku harus kencing!”

Dia menutup teleponnya dan kemudian memasukkan ponselnya ke saku belakang.

Xie Zhuxing menatapnya dari sudut matanya dan melihat lengannya yang bertato.

Oh? Bukankah ini rumah bordil mama-san?

Lengan bertato itu selesai buang air kecil dan meritsleting celananya. Kemudian, seseorang menelponnya lagi. Dia melirik kontaknya sebelum mengangkatnya, namun, nadanya sama sekali berbeda dari telpon yang sebelumnya. Ada nada manja yang samar dalam suaranya saat dia berkata, “Ha Zhi! …Aku tidak melakukan apa-apa, aku hanya bermain di luar. Aku baru saja keluar, aku tidak minum satu tetes alkohol pun… apaaaa, siapa yang mengatakan begitu? Aku tidak menggunakan narkoba! …Kamu kembali ke Beijing? Kamu baru saja pulang? …Tentu saja aku merindukanmu~! Bagaimana bisa aku tidak merindukanmu? …Aku akan segera pulang, mungkin sampai di sana sekitar setengah jam.”

Xie Zhuxing selesai mencuci tangannya, lalu merobek selembar tisu untuk mengeringkan tangannya.

Lengan bertato itu juga berjalan ke wastafel dan meletakkan seluruh lengannya di bawah keran, membuat area itu basah. Kemudian dia menghadap cermin sambil menggosok lengannya dengan kasar, mencoba menghapus stiker… tatonya. Seluruh lengannya telah digosok sampai merah, tetapi dia tidak mendapatkan banyak keuntungan.

Xie Zhuxing menatapnya.

Lengan bertato itu melihat dari cermin, dan mungkin malu saat dia berkata dengan galak, “Apa yang kamu lihat?! Enyahlah jika kamu sudah selesai kencing!”

Xie Zhuxing membuang tisu itu dan mengeluarkan make up remover dari tasnya. “Mau menggunakan ini?”

“… Ya.”

Agak sulit baginya untuk membersihkan tato yang menutupi kedua lengannya dengan bersih. Xie Zhuxing menggunakan serbet untuk membantunya menyeka area yang tidak bisa dijangkaunya, memperlihatkan dua lengan putih yang halus dan lembut. Satu pandangan dan kalian bisa tahu bahwa dia telah dimanjakan di sepanjang hidupnya.

Make up remover yang setengah penuh sekarang hampir kosong. Dengan perkiraan yang mendekati, itu mungkin bisa digunakan dua atau tiga kali lagi. Sebelum Xie Zhuxing bisa menyingkirkan botol itu, laki-laki itu melemparkan botol ke tempat sampah secara sembarangan seperti sedang menembak bola basket. “Berapa harganya itu? Aku akan membayarmu kembali.”

Xie Zhuxing berkata, “Tidak apa-apa, itu tidak terlalu berharga.”

Orang itu menatapnya dengan cermat, lalu berkata, “Hah? Apa aku pernah bertemu denganmu sebelumnya?”

Xie Zhuxing bertindak bodoh ketika dia berkata, “Mungkin tidak, aku memiliki wajah yang sangat umum.”

Laki-laki muda itu menggosok bagian belakang kepalanya dan berkata, “Tidak, kamu cukup tampan.”

“…Tidak setampan dirimu.”

Dia juga tidak mencoba menyanjungnya, karena meskipun dia bertingkah seperti bajingan, dia memiliki wajah yang sangat menarik dengan fitur yang halus.

Tapi laki-laki ini tidak tampak menarik selama lebih dari tiga detik saat dia menampakkan senyum nakal yang praktis meminta untuk dihajar. Dia berkata dengan gembira, “Tentu saja, aku Jin Chengwu4 dari Chao Yang. Xie Zhuxing tidak ingin melanjutkan. “Kalau begitu aku akan pergi…”

Jin Chengwu dari Chao Yang menyalakan keran untuk membersihkan sisa make up remover di lengannya. Mungkin suara air terlalu keras sehingga dia tidak mendengar apa pun yang dikatakan Xie Zhuxing. Dia mulai mengoceh, “Ha Zhi kami tiba-tiba kembali ke Beijing. Dia tidak suka aku menempelkan semua omong kosong ini di tubuhku, aku takut dia akan marah jika dia melihatnya, jadi aku harus menyingkirkannya dengan cepat.”

Terlalu banyak bicara adalah penyakit, siapa yang akan menyembuhkannya? Xie Zhuxing berkata, “Nama belakangnya adalah Ha? Itu sangat jarang, apakah dia etnis minoritas?”

Laki-laki muda itu tertawa, “Cecline Cheung dari Harbin! Ibuku!”

Xie Zhuxing terdiam.

Laki-laki itu membasuh lengannya hingga bersih lalu menyekanya dengan tisu secara acak-acakan. “Aku tidak tahu siapa yang pernah mengobrol di depannya, mengarang cerita tentangku yang menggunakan narkoba. Jika aku menemukan siapa idiot itu, aku memukulinya sampai mati.”

Xie Zhuxing diam-diam berpikir, Ini bukan percakapan biasa, ini mesin BB ah.

Mesin BB melanjutkan, “Aku harus cepat pulang dan menjelaskan diriku, atau jika kata itu sampai ke kakakku, dia akan memukuliku tanpa memberiku kesempatan untuk menjelaskan diriku terlebih dulu.”

Xie Zhuxing berkata, “Aku juga harus pergi.”

Mesin BB bersandar di bahunya seperti mereka sudah berteman, wajahnya berseri-seri saat dia berkata, “Hei, biar kuberitahu, kakakku dulu melakukan Sanda!5 Dia sangat keren!”

Xie Zhuxing hanya bisa merasakan kepalanya sakit.

Untungnya, setelah keluar kamar mandi, suara berisik dari pesta sangat keras sehingga si mesin BB tidak terdengar lagi.

Saat mereka berdua menerobos ke kerumunan, mereka bertemu banyak gadis influencer dengan wajah cantik yang melemparkan diri ke pelukannya, dan beberapa teman brandalnya yang menyambutnya dengan sembrono.

Jelas sekali bahwa mesin BB ini adalah tipe yang selalu muncul di tempat seperti ini, disana adalah orang-orang yang dia kenal di mana-mana.

Xie Zhuxing mendengar mereka memanggilnya “Wang Chao”.

… Terlihat sederhana di luar imajinasinya.


Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Ge (哥) digunakan untuk menyebut laki-laki yang lebih tua yang dekat dengannya.
  2. Xiao (小) digunakan untuk menyebut seseorang yang lebih muda yang dekat dengannya.
  3. Seorang wanita dalam posisi otoritas, terutama yang bertanggung jawab atas rumah atau bar geisha.
  4. Aktor tampan Jepang-Taiwan terkenal yang telah bekerja dengan banyak sutradara terkenal di dunia.
  5. Sanda adalah jenis tinju China.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments