Penerjemah: Jeffery Liu


Shu Jin berdiri di tempat penyeberangan dengan tas sekolah di punggungnya, mencoba menutup mata kanannya.

Dia tidak tahu bagaimana menutup satu mata, dan dia tidak pernah mengedipkan sebelah matanya, jadi kelopak matanya bergetar hebat. Pada akhirnya, dia mengangkat tangannya dan menutupi mata kanannya dengan tangan kanannya.

Penglihatannya langsung terpotong menjadi dua oleh kegelapan.

Lampu merah menyala di persimpangan, dan Shu Jin tidak bisa melihat mobil yang menunggu di jalur di sebelah kanan. dan dia juga tidak tahu siapa yang berdiri di sebelah kanannya. Meskipun dia bisa mendengar suara para siswa yang baru saja pulang sekolah di trotoar di sebelah kanan, dia tidak tahu apakah itu karena bidang pandangnya menjadi sempit, faktor ketidakpastian yang Ia rasakan membesar. Dia bahkan merasa bahwa pendengarannya telah menurun.

Teman yang membujuknya untuk melakukan ini mendorong bahunya ke kiri dan tersenyum: “Dengan satu mata hilang, rasanya berlebihan, ‘kan!”

Shu Jin meletakkan tangannya dan berkata dengan acuh tak acuh: “Tidak apa-apa juga.”

Temannya memberi isyarat: “Tidak apa-apa apanya. Jika aku meninjumu dari kanan dan langsung melarikan diri, kau tidak akan pernah tahu siapa yang melakukannya. Cobalah hari ini.”

Shu Jin mengerutkan bibirnya: “Aku tidak mau.”

Sejak Sheng Xinghe datang ke sekolah, percakapan Shu Jin sepulang sekolah secara bertahap mencakup topik seperti “bagaimana rasanya melihat hanya dengan satu mata seperti Sheng Xinghe”.

Ketika Sheng Xinghe pertama kali melapor ke tahun keduanya, setiap siswa di sekolah berbicara tentang penampilan dan matanya.

Pada awalnya, akan ada anak laki-laki yang sengaja bermain-main di koridor di luar kelas mereka untuk melihat Sheng Xinghe. Faktanya, di mana pun Sheng Xinghe muncul di sekolah, orang-orang akan menatap dengan penuh penasaran padanya. Kemudian, beberapa gadis pemberani juga bergabung, dan akan membagikan kartu kecil kepada Sheng Xinghe, yang tertulis dengan kata-kata seperti “Kamu hebat” dan “Nasib memberi penghargaan kepada mereka yang telah menderita” dan kata-kata lain yang menggerakkan diri.

Shu Jin berada di tahun pertamanya di sekolah menengah, jadi kelas mereka ada di gedung lain. Namun meski begitu, dia masih mendengar banyak gosip tentang Sheng Xinghe.

Saat itu, temannya terlalu bersemangat dengan percakapan itu, dan langsung berkata: “Jangan taburkan garam pada luka orang lain. Kau harus lebih memperhatikan nilai luar biasa yang dia dapatkan saat kau punya waktu.”

Semua orang mengatakan bahwa dunia siswa jenius terdiri dari bakat, dan mereka ditakdirkan untuk tidak dapat memahaminya.

Shu Jin berkata: “Bakat hanyalah bagian kecilnya saja. Dia bekerja keras dan belajar sampai larut setiap hari.”

Semua orang: “Bagaimana kamu tahu?”

Shu Jin berpikir sejenak, dan tidak merasa malu untuk memberi tahu kelompok teman ini, jadi dia berkata: “Dia adalah siswa miskin yang didukung oleh ayahku. Dia tinggal di rumahku sekarang.”

Kerumunan tersentak kagum dan memuji keluarga Shu atas dukungan keuangan mereka.

Kemudian seseorang bertanya dengan penasaran: “Kalau begitu apa kamu tahu bagaimana satu mata Sheng Xinghe bisa buta?”

Shu Jin berpikir sejenak, dan samar-samar ingat dari siapa dia pernah mendengar tentang ini sebelumnya, tapi itu sudah lama sekali: “Yang melukainya sepertinya anak seorang pekerja di pabrik ayahku. Keluarga Sheng Xinghe tinggal di kota tempat pabrik ayahku berada. Aku pernah ke sana dua kali. Sepertinya satu matanya terluka dari kecelakaan yang terjadi ketika mereka bermain-main ketika mereka masih sangat muda. Aku tidak menanyakannya dengan hati-hati. Ayahku berpikir jika dia bertanggung jawab untuk itu sebagai seorang yang taat hukum, jadi dia mengambil inisiatif untuk mendukungnya.”

Akhirnya, dia berkata kepada sekelompok orang ini: “Singkatnya, kalian tidak diizinkan untuk mendiskriminasi dia di masa depan, kalian juga tidak diizinkan untuk memberi tahu orang lain tentang masalah ini. Aku akan memarahi kalian jika aku mendengarnya, oh.”

Waktu berlalu hanya baru beberapa bulan, tapi hubungan antara Shu Jin dan Sheng Xinghe membaik.

Kecuali bibi asisten rumah tangga di rumah, hanya ada mereka berdua yang tinggal di rumah untuk waktu yang lama. Cuaca sangat panas, dan Shu Jin jarang sekali pergi keluar. Dia juga tidak punya pekerjaan rumah di SMP-nya yang harus dia selesaikan, jadi dia dan Sheng Xinghe bermain gim dua pemain untuk mengisi waktu luang. Saat petang, mereka membagi tugas dan mengajak anjing jalan-jalan. Setelah cukup akrab dengan satu sama lain, Shu Jin dengan sukarela meminta Sheng Xinghe untuk tidak menginap di asrama.

Meskipun temperamen Sheng Xinghe agak hambar, sebagai anak tunggal, Shu Jin menemukan perasaan memiliki saudara laki-laki dengan adanya sosok Sheng Xinghe untuk pertama kalinya. Sheng Xinghe akan mengurus semua yang tidak ingin dia lakukan di rumah, dan Sheng Xinghe akan menghibur dan menghaluskan bulunya1Sederhananya, ini berarti melakukan segala sesuatu sesuai dengan apa yang dia katakan, berbicara sesuai dengan emosinya, dan melakukan hal-hal yang membuatnya bahagia. Ini adalah semacam bahasa internet bahwa seorang saat teman marah, kamu akan menghiburnya dan menyuruhnya untuk tidak marah, seperti saat anak kucing marah, kita menyentuh bulunya untuk membuat anak kucing itu berperilaku baik, itu disebut Shunmao 顺毛. ketika dia berdebat dengan Shu Zhaoyuan. Di malam musim panas, dia iseng berkata jika dia ingin makan es krim, dan Sheng Xinghe bahkan membelikannya untuknya sambil mengajak anjingnya jalan-jalan.

Sheng Xinghe dua tahun lebih tua dari Shu Jin. Orang yang lebih muda tidak membutuhkan alasan untuk berperilaku, jadi gelarnya telah berubah dari “Hei” menjadi “Kakak”.

Lampu berubah hijau; temannya menepuk pundaknya untuk mengucapkan selamat tinggal: “Aku pergi.”

Shu Jin masih harus menunggu Sheng Xinghe, jadi dia dengan malas menjawab: “En.”

Guru di tahun kedua mulai suka menunda kelas, jadi Sheng Xinghe akan selalu keluar sedikit lebih lambat dari Shu Jin.

Seperti biasa, Shu Jin yang bosan mengeluarkan ponselnya dan bersandar di tiang lampu jalan di trotoar untuk bermain gim. Setelah menunggu sepuluh menit, Sheng Xinghe keluar dari sekolah.

Perawakan remaja itu sedang dalam proses percepatan pertumbuhan yang ekstrem.

Dalam kelompok siswa yang tersebar, sosok Sheng Xinghe yang tegak dan ramping dapat dengan mudah ditangkap oleh tatapan Shu Jin.

Dia membawa tas sekolahnya dengan satu tangan, sementara tangannya yang lain di saku celananya. Seragam putih dengan tepi biru di tubuhnya jelas sama dengan milik orang lain, tapi dia terlihat lebih baik daripada yang lainnya.

Jika bukan karena mata abu-abu dan keruh di wajah segar dan cantik itu, alasan mengapa semua mata tertuju pada Sheng Xinghe adalah karena penampilannya yang cukup superior.

“Aku sudah selesai dengan semua pekerjaan rumahku oh.” Shu Jin meletakkan ponselnya dan berkata, “Kapan kamu akan mengerjakan punyamu?”

Mereka sudah setengah jalan melalui level permainan dua pemain. Di kelas belajar mandiri terakhir, Shu Jin menyelesaikan pekerjaan rumahnya, jadi dia bisa bermain gim dengan Sheng Xinghe di malam hari.

“Mungkin jam delapan atau sembilan.” Kata Sheng Xinghe.

Keduanya menunggu sampai lampu berubah hijau sebelum menyeberang jalan untuk pulang bersama.

Shu Jin cukup senang dan membuat rencana: “Kalau begitu aku akan menemanimu jalan-jalan dengan anjing setelah makan malam hari ini, dan kamu bisa mengerjakan pekerjaan rumahmu terlebih dahulu.”

Puff jelas anjingnya, dan dia bisa menerima begitu saja.

“Oke.” Sheng Xinghe menjawab, “Aku akan mencoba menyelesaikannya lebih cepat.”

Ketika sebuah mobil yang hendak belok kiri mendekat, Shu Jin terkejut, dan dengan cepat menarik lengan Sheng Xinghe : “Kakak!”

Jantungnya masih berdegup kencang, namun mobil itu hanya berhenti, bersiap untuk mengambil area putar balik.

Dia baru saja mencoba “Penglihatan Sheng Xinghe”, dan dia terlalu gugup.

Sheng Xinghe tersenyum: “Aku melihatnya.”

Shu Jin menghela napas lega dan berbalik untuk berdiri di sisi kanan Sheng Xinghe: “Aku khawatir kamu tidak melihatnya.”

Sheng Xinghe berkata: “Aku sudah terbiasa, aku bisa merasakannya.”

Bermain gim di malam hari, karakter Shu Jin mati lebih dulu. Dia menunggu Sheng Xinghe untuk menerobos pengepungan untuk membantunya, tetapi karena tidak ada yang bisa dia lakukan, dia tiba-tiba teringat apa yang dikatakan temannya sepulang sekolah.

Dia duduk di sisi kanan Sheng Xinghe dan mengintip ke sisi wajah Sheng Xinghe.

Lampu di ruang tamu tidak dinyalakan, dan antarmuka permainan pada proyeksi berubah, kemudian cahaya dan bayangan yang terpantul pada pipi Sheng Xinghe yang dipahat begitu indah juga ikut berubah.

Shu Jin menatap Sheng Xinghe dari kanan, dan menyadari bahwa dia benar-benar tidak memperhatikan apa pun, dan bola mata abu-abunya tidak merasakan perubahan apa pun dari sisi kanannya.

Apakah dia benar-benar tidak terlihat, atau bisakah dia benar-benar merasakan sesuatu?

Shu Jin benar-benar merasa kasihan pada Sheng Xinghe.

Dia mengawasinya selama sepuluh detik, dan mengulurkan tinjunya ke sisi kanan Sheng Xinghe.

Sheng Xinghe tidak merespon.

Dia mencondongkan tubuhnya lebih dekat, dan ketika dia akan melakukannya lagi, Sheng Xinghe tiba-tiba menoleh: “Ada apa?”

Tanpa diduga, dia tertangkap basah sedang beraksi.

Sheng Xinghe setengah menutup kelopak matanya dan mengalihkan pandangannya ke pipi Shu Jin: “Apa ada sesuatu di wajahku?”

Jantung Shu Jin seolah melonjak tajam. Dia mencoba mundur, dan ragu-ragu: “Hanya, ingin melihat apa kamu bisa tahu aku memperhatikan wajahmu disini.”

Sheng Xinghe melihat kembali ke permainannya: “Tidak, aku tidak bisa melihatnya.”

Shu Jin terkejut: “Lalu bagaimana kamu tahu aku sedang melihatmu?”

Sheng Xinghe berkata: “Kamu begitu dekat, dan napasmu menyapu leherku.”

Shu Jin: “…”

Setelah beberapa saat, Shu Jin bertanya: “Kakak, apa kamu membenci orang yang melukai matamu?”

Mereka belum pernah membicarakan masalah yang begitu dalam seperti ini.

“Jika bukan karena dia, matamu tidak akan seperti ini, dan kamu akan melihat dunia secara berbeda sejak kamu masih kecil. Apa kamu sangat membencinya pada saat-saat tertentu?” Kemudian Shu Jin berkata dengan serius, “Jika itu aku, aku pasti akan membencinya.”

“Tentu saja.” Sheng Xinghe meletakkan konsol, dan sepertinya sedang berpikir. Kemudian dia memberi tahu Shu Jin, “Tetapi keluarganya sudah memberikan kompensasi untuk itu. Kami bertemu dengannya di kota dan mendengar jika dia belajar di luar kota karena kejadian itu.”

Shu Jin terkejut: “Itu dia.”

Apa yang terjadi di tempat-tempat kecil biasanya sangat sulit memudar seiring berjalannya waktu, terutama jika orang-orang yang terlibat telah tinggal di sana.

Meskipun kedua belah pihak terlalu muda pada saat itu, sebagai pihak lain dalam insiden itu, keluarga itu entah bagaimana harus menghindarinya dan pergi ke tempat lain untuk bertahan hidup, yang akan bebas dari banyak tuduhan psikologis atau moral.

Saat itu, Shu Jin tidak bisa berempati dengan orang yang menyakiti Sheng Xinghe.

Tetapi dia juga tahu bahwa kecelakaan yang satu ini tidak hanya menghancurkan masa kecil Sheng Xinghe, tetapi juga kehidupan orang lain.

Kemudian setelahnya, semuanya terbalik.

Shu Jin berdiri di luar kecelakaan itu, namun suatu hari dia tiba-tiba mengetahui bahwa dia adalah pusat dari angin puyuh ini.


KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments