Penerjemah: Jeffery Liu


Tubuh yang begitu hangat tiba-tiba bersandar di belakang punggungnya.

Tangan Shu Jin bergetar, dan ponselnya jatuh ke sofa.

Sheng Xinghe baru saja selesai mandi. Air dingin turun dari rambutnya dan turun ke leher Shu Jin hingga ke garis lehernya, lalu suaranya terdengar di telinganya: “Sedang mengirim pesan ke siapa?”

Merasa wajahnya disentuh, Shu Jin meraih tangannya dan berkata: “Rekan kerjaku.”

Sheng Xinghe menjawab dengan santai, dan dengan lembut mencubit wajah Shi Jin, lalu menjauh untuk terus mengeringkan rambutnya dengan handuk.

Karena terakhir kali dia demam, tindakan paling berlebihan yang mereka lakukan selama dua hari terakhir ini adalah Sheng Xinghe menggendongnya di pangkuannya, menciumnya dua kali, lalu mengakhirinya dengan tergesa-gesa.

Tapi tubuh Shu Jin sudah memanas.

Dia tidak tahu mengapa dia seperti ini, mengapa dia sangat kecewa, dan dia tidak bisa mengendalikan dirinya setelah disentuh seperti ini.

Dua hari berlalu dalam sekejap mata.

Shu Jin telah mendengar Sheng Xingheng dan asistennya membicarakan tentang mengatur rencana perjalanan berikutnya. Mereka tidak akan segera kembali setelah bekerja di sini, dan akan pergi ke kota lain selama beberapa hari.

Cuti tahunan Shu Jin hampir habis, tetapi dia diam-diam bertanya kepada rekan-rekannya di departemen SDM apakah tidak apa-apa jika dia mengambil cuti beberapa hari lagi.

Setelah lulus, Shu Jin mengumpulkan pengalaman di tempat lain, dan Shu Jin baru saja resmi bergabung dengan perusahaannya sekarang sebagai asisten desainer setahun yang lalu.

Dia bekerja begitu keras dan memiliki idenya sendiri. Dia juga sangat populer di kantor. Dia tidak seperti orang yang mengabaikan pekerjaan demi kesenangan, sehingga rekannya dari departemen SDM langsung mengatakan kepadanya bahwa cuti tahunan ditambah cuti lagi terlalu lama, yang mungkin tidak baik, dan itu bisa mempengaruhi evaluasi akhir tahunnya, memintanya untuk mempertimbangkannya dengan serius.

Shu Jin secara lisan mengiyakan, namun dalam hatinya ia sudah siap untuk meminta cuti.

Meskipun dia dan Sheng Xinghe telah bersama sepanjang waktu dalam dua hari terakhir, mereka tidak pernah membicarakan masa depan.

Sheng Xinghe bahkan tidak meminta nomor ponselnya.

Tetapi jika Sheng Xinghe berniat membawanya bersamanya ke kota lain, maka itu masuk akal. Mereka masih memiliki setidaknya beberapa hari lagi.

“Kakak, apa kamu ingin jalan-jalan?”

Shu Jin mengumpulkan keberaniannya dan bertanya.

Saat senja mendekat, cahaya keemasan dari sinar matahari yang terbenam menyinari seluruh tempat.

Sheng Xinghe mengeringkan rambutnya dan melemparkan handuk ke samping: “Tidak, aku tidak akan pergi, aku punya dokumen yang belum selesai aku baca.”

Shu Jin berkata: “Apa sangat mendesak? Kamu bisa membacanya saat kita kembali, ‘kan?” Dia menjelaskan, “Aku akan pergi besok, aku merasa ingin jalan-jalan.”

Sheng Xinghe balas menatapnya, dan berbalik untuk menemukan T-shirtnya: “Kamu sudah tidak nyaman?”

Shu Jin tersedak: “En.”

Setelah demamnya mereda, pantatnya terasa sakit selama dua hari, tetapi dia sudah lebih baik sekarang.

Sheng Xinghe berdiri di depan jendela dari lantai ke langit-langit dan mengenakan pakaiannya. Saat dia bergerak, dadanya yang indah, otot dan garis perutnya bermandikan sinar matahari terbenam, terlihat sangat hangat, tetapi kata-kata yang keluar dari mulutnya begitu dingin: “Kamu bisa jalan-jalan sendiri, jangan pergi terlalu jauh.”

Setelah berbicara, dia kembali ke cangkirnya yang berada di atas meja, dan benar saja, dia mengambil dokumen itu dan berjalan pergi.

Shu Jin tidak bisa menahan rasa sakit di hidungnya, dan dengan cepat melihat ke luar jendela untuk menekan kelenjar air matanya.

Di luar, keadaan juga tidak lebih baik.

Dia tidak tahu apakah itu hanya ilusinya, tetapi Shu Jin melihat bahwa semua orang yang keluar jalan-jalan di pantai malam itu berpasangan, mereka semua adalah sepasang kekasih.

Dia tinggal di luar sampai hari gelap sebelum kembali ke hotel. Sheng Xinghe tidak ada di ruang tamu, dia juga tidak menemukan di mana pihak lain berada. Dia baru saja kembali ke kamarnya dan pergi tidur setelah mandi.

Dia tidur sampai tengah malam.

Shu Jin merasa ada yang memegang betisnya.

Tidak ada cahaya di ruangan itu, dan Shu Jin merasakan aroma yang familiar dan memanggil kakaknya.

Sheng Xinghe berkata jangan bergerak, dan mulai bergerak dengan lembut.

Shu Jin berusaha untuk bekerja sama, ingin memeluk leher Sheng Xinghe dengan tangannya, tetapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan suara dan harus menggigit bantal, seperti ketika dia bersembunyi di kamarnya di lantai dua ketika dia masih remaja.

Puff tidur meringkuk seperti bola di bawah tempat tidur, sesekali menggerakkan telinganya untuk mendengarkan suara-suara menjengkelkan yang dibuat kedua remaja itu.

Shu Jin yang berusia delapan belas tahun tersipu dan mengeluh, “Kamu tidak akan melakukannya?”

Kemudian dia menggerakkan tubuhnya sedikit untuk memprovokasinya, “Masih tidak berani?”

Dalam keadaan linglung, Shu Jin mendengar Sheng Xinghe bertanya: “Kenapa kamu menanyakan nomor kamarku ke resepsionis?”

Hati Shu Jin bergetar, dan tidak berani menjawab.

Dalam kegelapan, Sheng Xinghe bertanya: “Kenapa kamu menangis saat melihatku?”

Dengan “klik”, Sheng Xinghe menyalakan sakelar di samping tempat tidur.

Shu Jin menoleh karena malu. Wajahnya penuh air mata, hidung dan pipinya merah, dia menggigit bibirnya erat-erat.

Sheng Xinghe akhirnya marah, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menjepit dagu Shu Jin dengan tangannya, memaksa pihak lain menatapnya dan tidak meninggalkan tempat baginya untuk bersembunyi, berkata dengan sungguh-sungguh: “Shu Jin, lihat aku.”

Air mata Shu Jin menyelinap dari sudut matanya ke bantal, tetapi dia masih berusaha memalingkan wajahnya dan tidak ingin melihat Sheng Xinghe.

Dengan air mata di matanya, dia melihat wajah marah Sheng Xinghe dan mata Sheng Xinghe yang juga memerah. Tetapi pada akhirnya, matanya tertuju pada bola mata abu-abunya, sepenuhnya sadar kembali, dan punggungnya terasa dingin.

“Jika kamu berbicara, aku akan kembali.” Sheng Xinghe menggertakkan giginya, “Tarik kembali apa yang kamu katakan sebelumnya, dan lima tahun ini tidak akan berarti apa-apa. Katakan saja dan aku akan memberikannya.”

Konfrontasi satu menit itu terasa begitu panjang.

Suara Sheng Xinghe sedikit bergetar, lalu dia berkata dengan tajam: “Bicaralah!”

Shu Jin masih tidak bisa berkata apa-apa.

Akhirnya, Sheng Xinghe melepaskan tangannya dan menatap Shu Jin dengan tatapan kosong. Sekitar sepuluh detik kemudian, dia membalikkan Shu Jin.

Ketika Shu Jin bangun di pagi hari, Sheng Xinghe sudah pergi.

Resepsionis menelepon dan memberi tahu dia: “Pak Sheng memperpanjang kamar untukmu. Kamu bisa tinggal selama yang kamu mau.”

Shu Jin, yang terbungkus gaun tidur, duduk di meja di ruang tamu. Segala sesuatu yang menjadi milik Sheng Xinghe telah menghilang. Hanya tiket pesawat tipis untuk perjalanan pulang pukul 2 siang yang tersisa di atas meja.

Melihat laut biru muda di kejauhan melalui jendela, dua hari ini tampak seperti mimpi.

Shu Jin dengan bodohnya bergumam: “Tidak, aku harus mengejar penerbanganku juga.”

Kembali ke Kota Bintang, Shu Jin mengambil cuti dan pergi makan malam bersama rekan-rekannya pada malam sebelum kembali bekerja.

Suhu turun dengan cepat di awal musim dingin. Shu Jin hanya mengenakan jaket saat dia pergi, dan ketika dia kembali, dia sudah mengenakan pakaian musim dingin.

Shu Jin menemukan mantel wol, tetapi ketika dia berjalan ke bawah, dia merasa sangat kedinginan, jadi dia kembali untuk mengenakan jaket bulu tipis. Tapi dia masih merasa kedinginan ketika dia keluar lagi. Baru pada saat itulah dia menyadari bahwa dingin itu sendiri bukan bersifat fisik.

Pada tahun pertama setelah meninggalkan rumah, Shu Jin sering merasakan hal ini.

Dia juga tinggal di asrama universitas, dan teman sekamarnya sering berpikir bahwa pemanasnya terlalu tinggi, hanya dia yang merasa kedinginan. Ketika asrama menjadi kosong pada hari libur, dia menggigil bahkan ketika dia terbungkus selimut.

Kemudian, setelah lulus dari perguruan tinggi dan pindah dari asrama, ia pindah ke dua tempat sewa berturut-turut, berpikir bahwa rumah pemiliknya bocor.

Akhirnya dia berhenti pindah.

Perlahan-lahan, saat dia bertemu dengan lebih banyak orang dan mendapatkan lebih banyak teman, rasa dingin itu perlahan memudar. Dia mungkin mati rasa, atau dia sudah beradaptasi, Shu Jin jarang merasa kesepian lagi.

Benar saja, mereka memilih restoran prasmanan untuk tempat berkumpul.

Lebih dari selusin rekan di departemen telah tiba dan tengah membicarakan segala macam hal. Lin Wang melakukan apa yang dia katakan. Untuk berterima kasih kepada Shu Jin karena mengundangnya keluar dan melihat tur mewah, dia membayar konsumsi semua orang malam itu.

Anak-anak muda berkumpul dengan sangat meriah, bermain gim dan bercanda sambil makan.

Shu Jin bersikap lebih tenang dari biasanya, dan semua orang mengira dia lelah dan masih belum bisa melupakan perjalanannya.

Lin Wang telah membagikan foto dan pengalaman perjalanan mereka kali ini dengan semua orang. Begitu Shu Jin kembali, semua orang membicarakan Sheng Xinghe.

Shu Jin sudah mempersiapkan mentalnya. Dia tidak berusaha menutup-nutupi apapun, dia bertindak sangat alami.

“Aku hanya mendengar Sheng Xinghe berasal dari Yuecheng.”

Seorang rekan berkata, “Aku juga tahu Shu Jin juga berasal dari Yuecheng, tapi aku tidak pernah berpikir mereka akan benar-benar saling mengenal! Ini pertama kalinya orang terkenal menjalin hubungan dengan seseorang yang dekat denganku. Rasanya sangat luar biasa!”

“Bukan hanya seorang kenalan, bukankah Shu Jin mengatakan bahwa Sheng Xinghe adalah kakaknya.” Seseorang berkata begitu.

Semua orang penasaran dan bertanya pada Shu Jin apa hubungan di antara mereka.

“Dia lebih tua dariku. Dia pernah tinggal di rumahku untuk sementara waktu.” Shu Jin berkata, “Hanya itu. Faktanya, hubungan kami tidak terlalu dekat.”

Seseorang bertanya: “Hei, soal matanya itu, apa sudah seperti itu ketika kalian bertemu?”

Shu Jin duduk di ujung lain meja panjang. Hotpot kecil dengan sup bening berdeguk di depannya, dan sumpitnya yang hendak mengambil sayuran panas berhenti: “En.”

Lin Wang mendekatinya, lalu menyentuh bahunya dan berkata: “Ada yang bilang mata Pak Sheng dibutakan oleh teman bermainnya, apakah itu benar, ah?”

Sumpit Shu Jin mengendur, dan sayuran jatuh ke dalam panci dan tidak dapat ditemukan lagi.

Kemudian dia mendengar dirinya berkata: “Aku tidak tahu.”

Lin Wang mengangkat bahu dan berhenti membicarakan topik ini.

Setelah putaran percakapan di antara rekan-rekannya, Lin Wang berbalik untuk melihat Shu Jin masih duduk di sana dengan bingung dan bertanya apa yang salah.

Shu Jin mendongak, wajahnya sangat pucat, dan tiba-tiba berkata kepadanya, “Itu aku.”

Tempat itu sangat bising, dan suara Shu Jin tidak cukup keras untuk didengar Lin Wang dengan jelas: “Apa?”

Shu Jin masih mempertahankan volume suaranya dan bergumam pada Lin Wang: “Akulah yang merusak mata Sheng Xinghe.”


KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments