Penerjemah: Jeffery Liu


Keesokan harinya, kedua mata Shu Jin sedikit sembab.

Rekannya terkejut saat melihatnya dan berpikir jika cedera lututnya sangat serius. Shu Jin masih muda, yang termuda dari pendatang baru lain di perusahaan, dan dia terlihat tumbuh dengan dimanjakan. Kemarin dia mengatakan jika tidak ada siapapun di rumahnya. Pikiran pertama yang muncul di kepala rekan kerjanya ialah jenis pikiran yang semacam itu1pikiran semacam ini ➝💀✞, tapi kemudian dia memikirkannya kembali.

Mungkin terjadi pertengkaran antara Shu Jin dan keluarganya yang membuat mereka berpisah.

 “Apa cederanya serius?” Tanya rekan kerjanya, “Haruskah aku telepon dokter?”

 “Tidak.” Ucap Shu Jin, “Aku hanya tidak tidur nyenyak.”

Mereka pergi sarapan, dan kembali ke kamar yang mereka sewa untuk mengambil koper, kemudian pergi ke meja resepsionis untuk check out.

Ada begitu banyak orang yang check out dari hotel pagi itu, dan bahkan ada seorang pelanggan yang memulai pertengkaran dengan pegawai hotel, tapi mereka harus mengantri.

Mereka telah berbaring di tempat tidur untuk sementara waktu, dan rekan kerjanya terus melihat pada arlojinya, menggumamkan kata-kata pelan berharap tidak ketinggalan pesawat.

Shu Jin berdiri di belakangnya dengan membawa koper, dan melihat ke arah lift untuk kedua kalinya.

Adegan yang terjadi di depan lift kemarin masih menggelitik sarafnya.

Hotel itu saat ini dipenuhi dengan orang-orang yang datang dan pergi, melewati bidang penglihatannya.

Jika mereka benar-benar ketinggalan pesawat, mereka mungkin perlu tinggal satu hari lagi.

Shu Jin secara mengejutkan tidak menganggapnya merepotkan.

Pada akhirnya, mereka melakukan prosedur check out dalam waktu yang direncanakan. Pihak hotel akan mengantar mereka ke bandara, jadi mereka meminta keduanya untuk beristirahat di lobi sebentar dan menunggu.

Kali ini, perlakuan itu menarik kecemburuan dari banyak rekan kerjanya, dan grup obrolannya menjadi sangat hidup.

Shu Jin merasa bosan saat dia melihat obrolan dan lelucon semua orang di grup. Kemudian dia menyadari jika seseorang menge-tag namanya, bertanya kepadanya bahwa karena dia sudah memberikan hal yang baik kepada Lin Wang, bagaimana dia akan memberi kompensasi kepada rekan-rekannya yang lain.

Lin Wang adalah rekan kerja yang ikut pergi bersama Shu Jin. Beberapa saat yang lalu, dia memosting berita jika Shu Jin menolak pemberian uang darinya saat Shu Jin mengundangnya dalam perjalanan ini, dan rasa asam ini masih tinggal di kepala semua orang bahkan setelah beberapa hari.

Kepopuleran Shu Jin di perusahaan sangat bagus, Dihadapkan dengan candaan dan lelucon ini, dia membalas: [Kami pulang hari ini, aku akan mengundang semua orang makan malam besok.]

[Sudah ditetapkan. Xiao Shu, aku ingin makan barbekyu.]

[Hot Pot.]

[Sate panggang!! Aku mau sate panggang!]

Shu Jin menggerakkan jari-jarinya: [Tidak masalah, semua saran diterima.]

Lin Wang yang duduk di depannya: “Brengsek, Shu Jin. Kenapa kamu menyetujui semuanya?”

Shu Jin membalas:  “Tidak ada masalah, ini hanya makan prasmanan.”

“Yeah, oh!” ucap Lin Wang dan berkata dengan senyum di wajahnya, “Kalau begitu makanan besok aku yang traktir, jangan berdebat denganku.”

Beberapa saat setelahnya, Shu Jin memiringkan kepalanya ke samping, dia seolah mendengar seseorang memanggil namanya.

“Shu Jin!”

Lin Wang melihat seseorang berjalan mendekat.

Orang yang memanggil Shu Jin tidak lain adalah wanita yang dia temui kemarin di lift, asisten Sheng Xinghe.

Shu Jin membeku.

Pihak lain berjalan mendekati mereka dan berkata dengan senyum lembut: “Check out pagi-pagi sekali, aku hampir tidak bisa bertemu denganmu.”

Shu Jin bertanya: “Ada masalah apa?”

Asisten itu berkata: “Begini, Pak Sheng memintaku menyampaikan sesuatu padamu, apa kamu keberatan tinggal selama dua hari lagi? Dia terbang ke kota lain pada hari Senin dan ingin berbicara denganmu tentang masa lalu. Jika memungkinkan, aku akan segera mengubah atau mengatur ulang tiket pesawatmu.”

Ujung jemari Shu Jin untuk sesaat merasa mati rasa.

Dia hampir menyetujuinya, dan katabaikhampir dia ucapkan, tetapi dia menahannya selama empat sampai lima detik sebelum dua kata keluar dari tenggorokannya: “Aku bisa.”

Ketegangan yang dirasakan jantungnya tiba-tiba mengendur.

Bahkan pori-pori kulitnya telah sepenuhnya kembali santai, menandakan seberapa besar dia benar-benar menginginkan perhatian seperti itu

Dia mengucapkan selamat tinggal pada Lin Wang yang tampak bimbang, dan berjanji dia akan segera kembali pada hari Senin untuk makan malam dengan semua orang. Baru setelahnya Shu Jin menyeret kopernya dan memasuki lift bersama asisten wanita itu.

Apa kamu keberatan kalau aku memanggilmu Shu Jin?” Ucap asisten itu, dia kemudian melanjutkan,  “Aku dengar dari Pak Sheng kalau kamu satu tahun lebih muda dariku.”

Shu Jin hanya berkata jika dia tidak keberatan.

Meskipun dia sangat ingin tahu tentang apa yang dikatakan Sheng Xinghe kepada asistennya.

Asisten itu bertanya kepadanya mengenai keadaan lututnya, apakah sudah lebih baik, dan dia tampak khawatir.

Shu Jin menjawab satu per satu pertanyaannya.

Lift bergerak cepat, dan mereka dengan cepat mencapai lantai 52.

Koridor lantai itu ditutupi dengan karpet warna berbeda dari lantai di bawahnya, yang tampaknya sedikit lebih tebal, dan perabotan serta desainnya juga berbeda. Mereka sampai di sebuah pintu kamar dengan nomor kamar 5201.

Shu Jin merasa gugup.

Asisten menggesekkan kartunya melalui pintu dan bergeser, “Silakan masuk.”

Pertemuan tatap muka dengan Sheng Xinghe yang dia harapkan tidak terjadi, Sheng Xinghe tidak ada di sana.

“Pak Sheng diundang oleh kepala resor untuk berkunjung pagi-pagi sekali, dan setiap kali dia datang, dia menginap di hotel ini.” Asisten memperkenalkan, “Suite ini memiliki dua kamar tidur, Pak Sheng tinggal di satu kamar di sebelah kiri, dan yang di sebelah kanan kosong. Kamu akan tinggal di sini selama beberapa hari ke depan, apa tidak apa-apa?”

Shu Jin berkata ya.

Asisten itu pergi. Sebelum pergi, dia berkata bahwa Sheng Xinghe akan segera kembali, dan jika dia membutuhkan sesuatu, dia bisa menelepon layanan kamar, atau menelepon nomor kamarnya.

Shu Jin berdiri di ruang tamu sebentar sebelum melepaskan pegangannya yang erat pada kopernya.

Pada dasarnya tidak ada jejak kehidupan di ruang tamu itu, kecuali mug di atas meja.

Shu Jin melihat sekeliling, lalu berjalan ke pintu kamar Sheng Xinghe dan mendorong pintu hingga terbuka.

Tempat ini sedikit lebih berantakan dibandingkan dengan ruang tamu, dan Sheng Xinghe tidak pernah menyukai orang memasuki wilayahnya. Ada dasi di meja samping tempat tidur, dan selimutnya masih belum dilipat. Dapat dilihat bahwa pemiliknya pergi dengan tergesa-gesa.

Tirai jendela dari lantai ke langit-langit setengah terbuka, dan ada sebuah kemeja di kursi malas yang sudah terlambat untuk dicuci, selain itu tidak ada yang lain.

Itu adalah kemeja yang dibasahi dan diremas oleh Shu Jin dengan air mata kemarin.

Dia tampak sedikit memerah, dia menarik matanya seolah-olah dia telah terbakar, lalu menutup pintu dan mundur.

Sheng Xinghe membutuhkan waktu lebih lama dari yang diharapkan, Shu Jin sudah tertidur ketika dia kembali.

Kamar tidur sangat gelap, Shu Jin tidak membuka tirai. Dia berbaring meringkuk di tempat tidur, tidur dengan masih mengenakan pakaiannya, napasnya sangat ringan.

Sheng Xinghe hanya memperhatikannya sebentar sebelum dia bangun.

Kakak?”

Dia baru bangun, jadi suara Shu Jin agak serak. Itu bukan suara remaja yang sama seperti dulu.

Sheng Xinghe tidak berbicara.

Shu Jin tidak bisa melihat wajahnya di bawah kegelapan. Tiba-tiba, dia merasakan ledakan kepanikan, dan dengan cepat menekan tombol di lampu samping tempat tidur.

Cahaya itu langsung menyinari orang di depannya.

Sheng Xinghe masih mengenakan kemeja, dan mata abu-abunya di bawah tulang alisnya2眉骨 – /Méi gǔ/, mengawasi Shu Jin dengan tenang.

“Bangun.” Kata Sheng Xinghe.

“Um?”

“Bukankah kamu ingin makan nasi belut3鳗鱼饭 – /Mányú fàn/ di jepang namanya Unadon.? Aku meminta seseorang untuk memesan tempat di restoran itu.”

Pikiran Shu Jin masih agak bingung: “Jam berapa sekarang?”

Dia menarik lengan Sheng Xinghe untuk melihat arloji di pergelangan tangan Sheng Xinghe dan menemukan bahwa itu hampir pukul dua belas.

“Aku tidur lama sekali.” Shu Jin melepaskan pergelangan tangannya dan menggosok matanya, “Kapan kamu kembali?”

“Aku baru saja kembali.” Sheng Xinghe menjawab dengan ringan, “Aku akan menunggumu di luar.”

Setelah Sheng Xinghe keluar, Shu Jin bangkit. Dia dengan cepat mencuci wajahnya, dan menemukan bahwa pakaiannya sedikit kusut sejak dia tidur, jadi dia mengganti pakaiannya. Ada beberapa pesan yang dikirim oleh rekan-rekannya di ponselnya. Lin Wang bertanya siapa Pak Sheng itu, dan berkata bahwa wanita yang memanggilnya mirip dengan asisten Sheng Xinghe.

Akhirnya, Lin Wang bertanya: [Apa kamu benar-benar mengenal Sheng Xinghe? Apa hubunganmu?]

Pada saat ini, Lin Wang pasti masih berada di pesawat.

Shu Jin juga tidak bermaksud menyembunyikannya, jadi dia menjawab: [Yah, dia kakakku.]

Berjalan keluar dari kamar tidur, Sheng Xinghe sudah menunggunya di luar.

Sheng Xinghe juga mengganti pakaiannya. Dia mengenakan T-shirt sederhana, mengingatkannya akan bayangan dirinya saat masa kuliah.

Restoran selebriti internet agak jauh dari hotel tempat mereka menginap. Sheng Xinghe sudah mengatur mobil, dan asistennya tidak bergabung dengan mereka untuk makan siang.

Matahari sangat panas.

Angin laut menggoyang daun palem di sepanjang garis pantai, dan laut biru muda sesekali terlihat melalui celah-celah di antara gedung-gedung.

Sheng Xinghe duduk di sisi kiri kursi belakang dan mereka tidak banyak bicara.

Hanya ketika dia masuk ke mobil, Sheng Xinghe bertanya: “Apa lututmu masih sakit?”

Shu Jin suka duduk di sisi kanan Sheng Xinghe.

Ketika Sheng Xinghe melihat ke luar jendela mobil, dia bisa melihat wajah Sheng Xinghe dengan tidak bermoral, meskipun benaknya mengatakan kepadanya untuk tidak melakukan ini.

Sheng Xinghe tiba-tiba berbalik dan bertanya, “Apa yang kamu pikirkan?”

Shu Jin tidak bisa menghindari tatapannya, dan tiba-tiba melihat ke luar jendela, dan berkata: “Memikirkan apa yang harus dilakukan besok dan lusa. Aku sudah pergi ke banyak tempat dan sepertinya tidak ada yang menyenangkan, pantainya hampir sama.”

Sheng Xinghe, bagaimanapun, bertanya, “Menyesal tinggal?”

Shu Jin segera berbalik, dan membantah: “Tidak! Maksudku, tidak apa-apa untuk pergi lagi jika kamu luang.”

Sheng Xinghe kembali melihat ke luar jendela dengan serius, tidak mengomentari jawaban Shu Jin.

Mereka makan nasi belut yang ingin dimakan Shu Jin di restoran selebriti Internet, dan kembali ke hotel tanpa membuat rencana lain.

Setelah kembali ke kamar, Sheng Xinghe menyuruh Shu Jin untuk tidur sebentar, karena dia memiliki sesuatu untuk dilakukan.

Shu Jin berbaring di tempat tidur di kamar untuk sementara waktu, lalu dia mengeluarkan selimut tipis dari lemari, dan mengetuk pintu kamar Sheng Xinghe.

Sheng Xinghe menghadap komputer, sambil memegang data di tangannya.

Shu Jin bertanya: “Apa aku boleh tidur di sini?”

Tanpa menunggu jawaban, Shu Jin sudah masuk, dan dengan sengaja meringkuk di kursi malas Sheng Xinghe dan menutup matanya.

Kali ini, Shu Jin tidur cukup nyenyak, menebus semua tidurnya yang hilang tadi malam.

Saat hari mulai gelap, Sheng Xinghe membangunkannya lagi.

Shu Jin.” Sheng Xinghe telah mengganti pakaiannya kembali dan mengikat tali arlojinya. “Ada pesta makan malam, kamu keluar denganku.”

Shu Jin cukup terkejut.

Sheng Xinghe berkata, “Ini bukan acara formal, hanya makan.”

Shu Jin kemudian setuju.

Makan malam diatur oleh kepala resor, tepat di hotel, dan itu benar-benar bukan acara formal, juga tidak terkait dengan pekerjaan. Ketika mereka melihat bahwa ada sosok tambahan, yakni Shu Jin di samping Sheng Xinghe, orang-orang bertanya dengan lantang, dan Sheng Xinghe memperkenalkan Shu Jin, mengatakan bahwa dia adalah asistennya.

Memang benar bahwa hubungan mereka tidak diketahui oleh orang luar, mereka tidak dapat memutuskannya, dan mereka tidak dapat menemukan petunjuk.*

*剪不断理– /Jiǎn bùduàn lǐ hái luàn/ Kalimat ini berasal dari puisi Li Yu, yang berarti “Kamu tidak dapat memecahkannya, dan kami tidak dapat menemukan petunjuk”. Ini menunjukkan perasaan yang tersisa dan rumit dari: “Meeting Together”.

Shu Jin menyetujui status asistennya dan tidak banyak bicara di meja.

Itu adalah hari yang membosankan.

Mereka tidak mengenang apapun dan tidak memiliki hal lain untuk dibicarakan.

Makan malam berlangsung selama dua jam, dan setelah selesai, Sheng Xinghe berkata bahwa dia akan keluar dan menyuruh Shu Jin untuk kembali ke kamar sendirian.

Kartu kamar.” Sheng Xinghe memberikannya padanya, “Jangan tidur dulu.”

Shu Jin juga bukan dewa tidur. Setelah tidur nyenyak, dia mengangguk dan kembali ke kamar.

Sekitar dua puluh menit kemudian, Sheng Xinghe kembali ke kamar dengan membawa kantong kertas dari toko serba ada. Dia meletakkannya di meja tengah untuk diatur ke dalam lemari es. Kebanyakan dari mereka adalah makanan ringan, buah-buahan, dan lain-lain.

Shu Jin sudah mandi, dan sedang duduk di bangku tinggi mencoba membantu.

Kantong kertas itu hampir kosong.

Dan hanya ada sekotak kondom dan pelumas yang tersisa di dalamnya.

Shu Jin meliriknya dan tanpa sadar menarik tangannya.

Sheng Xinghe berbalik dan bertanya dengan santai: “Ada apa?”

Wajah Shu Jin sedikit terbakar, berpura-pura tenang: “Kamu kembali begitu cepat, kupikir kamu masih sibuk dengan pekerjaan.”

Sheng Xinghe: “Aku sudah sangat sibuk sore ini.”

Shu Jin: “Oh, jadi kamu tidak punya rencana apapun malam ini?”

En.” Sheng Xinghe berjalan di sekitar meja tengah, lalu menggendong Shu Jin, dan berjalan menuju kamar, “Aku punya hal lain untuk dilakukan malam ini.”

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments