Penerjemah: Jeffery Liu


Shu Jin datang ke tempat itu setelah memenangkan tur pasangan mewah selama pertemuan tahunan.

Karena ini adalah perjalanan untuk dua orang, seharusnya ada dua orang yang datang bersama-sama, tetapi Shu Jin tidak memiliki siapapun yang bisa dia ajak. Kebetulan, rekan kerja lain di perusahaannya ingin ikut untuk berlibur, jadi dia mengambil cuti tahunan bersamanya, dan keduanya berangkat untuk menikmati perjalanan mewah ini. Rekannya pada awalnya mengatakan bahwa dia akan membayar sebagian dari uangnya, tetapi Shu Jin tidak menginginkannya.

“Tidak perlu.” Shu Jin berkata, “Anggap saja aku mentraktirmu.”

Untuk karyawan kecil seperti mereka, perjalanan senilai empat puluh ribu dolar bukanlah jumlah yang kecil, dan rekannya terkejut dengan kemurahan hati Shu Jin, “Shu Jin, kamu diam-diam bukan anak orang kaya, ‘kan?” Semakin dia memikirkannya, dugaannya menjadi semakin masuk akal, “Tidak heran kamu tahu segalanya selama perjalanan ini, tidak seperti aku yang belum pernah melihat dunia, jadi ternyata begitu.”

Shu Jin mengatakan bukan dan bertanya kepada rekannya secara retoris, “Jika memang aku anak orang kaya, apa aku masih perlu makan mie instan dengan kalian saat aku bekerja lembur?”

“Oh itu benar.” Rekannya mengerti, menepuk pundaknya dan menambahkan, “Lalu bagaimana kalau begini, aku yang akan membeli suvenir dan membawa makanan khas ke teman dan kerabat, dan aku juga akan membeli bagianmu juga?”

Shu Jin: “Tidak ada yang ingin aku beli.”

Rekannya berkata, “Kalau kamu tidak berniat memberi sesuatu ke temanmu, kamu bisa memberikannya ke orang tuamu, biasanya mereka ingin kita membawakan mereka oleh-oleh.”

Shu Jin tidak mengungkapkan pendapatnya.

Sore ini rekannya pergi untuk memilih produk khusus. Shu Jin tidak ikut dengannya karena dia tidak ingin membeli apapun.

Pada titik ini, dia sangat senang bahwa dia mengalami serangan rasa malas yang luar biasa dan tidak pergi bersama rekannya.

Dan dia tidak lagi menyesal karena pergi ke kolam renang dan mempermalukan dirinya sendiri.

Karena Sheng Xinghe tidak mendorongnya menjauh.

Air mata Shu Jin membasahi bahu Sheng Xinghe, meninggalkan bekas asin di bajunya dan juga membasahi tengkuk Sheng Xinghe. Dia dengan sengaja membuat pihak lain terlihat buruk, terisak di bahu pihak lain untuk sementara waktu sebelum tersedak dan bertanya, “Kakak, apa kamu di sini untuk perjalanan bisnis?”

Tangan Sheng Xinghe dengan lembut melindungi pinggangnya, yang cukup ramping dan mampu dipegang dengan mudah: “Ya.”

Shu Jin berkata, “Aku di sini untuk liburan.”

Sheng Xinghe mengangguk.

Sejenak Shu Jin tersedak dan memberitahunya: “Aku memenangkan hadiah utama perjalanan mewah untuk dua orang di pertemuan tahunan perusahaan, bukankah itu hebat?”

Postur ini membuat lututnya sangat sakit saat bergesekan dengan kain penutup sofa yang terbuat dari linen katun, dan itu sangat tidak nyaman.

Selain itu, obatnya juga masih ada di lututnya, yang mungkin akan menodai kain sofa ini, dan dia harus membayar biaya pembersihan saat check out. Rasanya sakit ketika dia memikirkannya.

Tapi Shu Jin takut Sheng Xinghe akan pergi begitu dia melepaskannya.

Karena tidak bertemu untuk waktu yang lama, mereka kehilangan beberapa topik umum untuk dibicarakan.

Dalam periode kesunyian yang singkat ini, Shu Jin mulai berbicara tentang beberapa topik acak yang sedikit membosankan: “Aku bekerja di perusahaan desain, dan setengah dari vila di East Lake Bay dirancang olehku.” Dan kemudian dia menambahkan, “Dulu aku pernah menggambar jenis tata letak di buku itu, apa kamu masih ingat, itu digunakan tahun lalu.”

Sheng Xinghe berkata: “Ingat.”

“Meskipun tidak semua idenya ada di sana, setidaknya ada satu atau dua yang digunakan, dan klienku juga mengatakan dia sangat menyukainya.” Shu Jin berkata, “Aku tidak pernah bermimpi itu bisa menjadi nyata, aku tidak pernah menyangkanya.”

Dia berbicara dengan tidak jelas dan bertanya pada Sheng Xinghe: “Kapan kamu pergi?”

Sheng Xinghe berkata: “Senin.”

Ini baru hari Jumat.

Sheng  Xinghe akan berada di tempat ini sampai tiga hari lagi.

Shu Jin bergumam “ah”, terdengar penuh penyesalan: “Aku akan pergi besok pagi.”

Di atas dua tempat tidur itu terdapat pakaian dan beberapa barang-barang yang harus disusun, dan cuti tahunan Shu Jin belum habis, tapi tiket penerbangan pulangnya dijadwalkan besok.

Reuni mereka benar-benar tidak terduga dan singkat.

Persimpangan kecil kehidupan mereka telah jauh melebihi fantasi Shu Jin, dan untuk waktu yang lama, dia pikir dia tidak akan pernah melihat Sheng Xinghe lagi.

Dia tidak tahu apakah Sheng Xinghe juga berpikir begitu, genggaman telapak tangan di sisi pinggang Shu Jin menguat.

Shu Jin telah sepenuhnya menjadi tenang.

Dia tidak bergerak, dan dalam keheningan ini, dia terus bersandar pada Sheng Xinghe untuk sementara waktu: “Apa ini pertama kalinya kamu datang ke tempat ini juga?”

Sheng Xinghe berkata: “Ini kedua kalinya, semuanya untuk perjalanan bisnin.”

“Oh.” Shu Jin berkata dengan sedikit kehilangan, “Aku baru saja akan memberitahumu kalau ada restoran dengan nasi belut yang enak, harganya tidak terlalu mahal, jarang direkomendasikan oleh pemandu wisata agar tidak menginjak ranjau1踩雷- /Cǎi léi/ “menginjak ranjau” artinya ditipu atau diperlakukan seperti orang bodoh., kamu pasti sudah pernah ke sana.”

“Belum, kamu bisa mencobanya.”

Ketika Sheng Xinghe berbicara, getaran dari dadanya membuat Shu Jin mendengarnya dengan jelas, memberinya rasa aman. Dia menyebutkan nama restoran itu, dan kemudian tidak dapat menemukan hal lain untuk dibicarakan.

Kecuali pakaian yang basah dan kusut karena perbuatan Shu Jin, Sheng Xinghe terlihat tidak berbeda dari sebelumnya, masih rapi dan acuh tak acuh, seolah tidak bisa didekati.

Sheng Xinghe tidak tinggal disana untuk waktu yang lama.

Shu Jin memperhatikannya berdiri dan pergi ke kamar mandi untuk menghilangkan bau obat di tangannya, dan melihatnya berjalan kembali, berpikir dia akan mengatakan sesuatu pada dirinya sendiri.

Tapi Sheng Xinghe hanya mengangkat pergelangan tangannya dan melihat arlojinya, bibirnya mengerucut, lalu berkata: “Aku harus mengonfirmasi proposal sebelum jam delapan, aku belum selesai merevisinya, ini mendesak.”

“Oke, kamu sibuk.”

Shu Jin duduk di sofa dan mengangguk.

Sekarang dia benar-benar tenang, tidak apa-apa untuk mengucapkan selamat tinggal, dan Sheng Xinghe tidak perlu menjelaskan apa pun kepadanya.

Sheng Xinghe berkata: “Jangan berlarian.”

Tanpa diduga, kedua mata Shu Jin berubah cerah.

Biasanya, dalam pernyataan selanjutnya dalam kalimat ini berarti mereka akan bertemu kembali.

Sampai Sheng Xinghe pergi, dia hanya menyisakan perintah untuknya: “Lututmu terlalu bengkak, aku akan meminta petugas kamar untuk mengantar kompres es untukmu.”

Hati Shu Jin perlahan tenggelam ke dasar.

Tidak lama setelah Sheng Xinghe pergi, rekannya kembali. Saat mengganti sepatunya, dia bertanya: “Bau apa ini? Apa ini bau obat?”

Ketika dia masuk, dia melihat Shu Jin duduk di sofa sambil memegangi kakinya dengan linglung. Dia melirik lututnya, dan bertanya: “Ada apa? Kamu terluka saat aku keluar sebentar?”

Shu Jin terbangun dari mimpinya, dan memberitahunya bahwa dia jatuh setelah berenang.

Rekannya kemudian mulai berbicara tentang menelepon hotel untuk meminta kompensasi. Jika tamu mengalami kecelakaan di kolam renang, itu juga menjadi tanggung jawab pihak hotel. Titik awalnya sangat bagus dan antusias, tetapi ketika Shu Jin melihat bahwa dia benar-benar berencana untuk menelepon hotel, dia buru-buru menghentikannya: “Aku kurang hati-hati. Jangan menelepon.”

Rekannya meletakkan telepon kembali: “Kamu terlalu baik, selalu takut menyebabkan masalah.”

Setelah beberapa saat, petugas kamar benar-benar mengantarkan sekantong es ke kamar Shu Jin. Rekannya pergi untuk membuka pintu, dan ketika dia kembali, dia seolah-olah baru saja mengingat sesuatu, berkata: “Ngomong-ngomong, Shu Jin, apa kamu tahu kalau kita memiliki sosok luar biasa di hotel ini sekarang.”

Shu Jin bertanya siapa orang yang dimaksud.

Rekannya berkata: “Itu, apa kamu tahu Sheng Xinghe, yang membuat bahan nano2nano-materials.? Dia sangat berkuasa dan tampan, tapi salah satu matanya buta.”

Shu Jin membungkus kantong es dengan handuk dan mulai mengompres lututnya.

Dia tanpa sadar mengabaikan popularitas Sheng Xinghe saat ini, dan tidak mengaitkan pihak lain dengan orang besar mana pun. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, bahkan jika dia dengan sengaja menghindari berita tentang Sheng Xinghe, dia tidak dapat menghindarinya karena berita yang ditayangkan di TV maupun wawancara media dilakukan dan disiarkan dengan kemampuan yang luar biasa.

Dia memegang satu-satunya paten untuk nanoteknologi dan memonopoli akses ke berbagai bidang. Sheng Xinghe dan timnya sekarang menjadi salah satu pemimpin di industri ini.

“Saat aku kembali, aku melihat dua atau tiga wartawan menjaga pintu. Aku kira ada selebriti, jadi aku bertanya, tetapi ternyata itu adalah Sheng Xinghe.” Rekannya menghela napas sambil menunjukkan kepada Shu Jin produk khusus yang dia beli. “Sayang sekali, bahkan selebriti pun belum tentu memiliki wajahnya. Aku mendengar jika dia ditikam sampai buta oleh teman bermainnya saat dia masih muda. Ini benar-benar nasib buruk selama delapan kehidupan.3真是倒了八辈子霉 – Zhēnshi dàole bābèizi méi, mengacu pada hal-hal yang tidak berjalan dengan baik atau nasib buruk, menggambarkan nasib buruk yang ekstrim.

Kompres es terasa sangat dingin di lututnya, dan Shu Jin terkejut: “Ya.”

Kemudian rekannya menambahkan: “Jika aku ditikam, aku tidak akan bisa bekerja sekeras itu. Tidak peduli berapa banyak uang yang aku bayar, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan mata, bagaimana menurutmu?”

Shu Jin tidak berbicara, dan rekannya tidak peduli, malah menunjuk ke sekotak teh dan berkata: “Aku pergi keluar dan berjalan-jalan, tetapi tidak ada kerajinan tulisan4写工艺品 – Xiě gōngyìpǐn yang bisa dibeli secara lokal. Ini adalah kota wisata. Semua barang yang menarik diproduksi di kota-kota terdekat. Tapi teh ini rasanya enak. Aku membeli dua kotak untukmu. Ayahmu mungkin menyukainya.”

Shu Jin memperhatikan rekannya memperkenalkan semua produk yang baru dia beli.

Rekannya memberi bagian Shu Jin dari barang yang dibelinya, dan dalam sekejap mata, ada banyak barang tambahan di tempat tidur Shu Jin.

Shu Jin berkata: “Aku tidak bisa memiliki semuanya, terlalu banyak.”

Rekannya tidak peduli dan menyuruhnya untuk tidak perlu sungkan

Shu Jin tidak punya pilihan selain mengatakan: “Aku tidak punya siapa pun di rumah.”

Dia mengatakannya dengan halus, tetapi ekspresinya cukup hambar. Rekannya akhirnya menjawab dan berkata dengan nada meminta maaf: “Maaf soal itu.”

Shu Jing berkata: “Tidak apa-apa.”

Malam ini, Shu Jin tidak pergi ke restoran untuk makan malam.

Setelah rekannya pergi, dia menahan rasa sakit dari lututnya dan mengemasi barang bawaannya sendirian. Dia menyeretnya sampai ambang pintu, lalu dia secara tidak sengaja melihat ke sofa. Ada sedikit noda obat di atasnya.

Dia mengambil handuk dan mencelupkannya ke dalam air. Dia ingin menyeka dan membersihkannya sendiri, tetapi dia gagal. Dia mungkin membutuhkan deterjen.

Melihat noda obat ini, Shu Jin ingat bagaimana Sheng Xinghe duduk di sana lebih dari satu jam yang lalu.

Apa Sheng Xinghe pergi ke restoran itu untuk makan?

Jika dia pergi juga, mungkinkah dia bisa bertemu dengannya lagi di restoran?

Tetapi bahkan jika dia pergi ke sana, dia tidak akan pernah bertemu Sheng Xinghe lagi. Lagi pula, ada lebih dari satu restoran di hotel ini, Sheng Xinghe juga sangat sibuk dan dia bisa menelepon layanan kamar.

Lebih baik tidak pergi.

Shu Jin berpikir begitu.

Mereka seharusnya tidak bertemu lagi.

Di malam hari, rekannya sedikit mendengkur, dan Shu Jin tidak bisa tidur.

Dia berbaring miring di tempat tidur dan membuka aplikasi di ponselnya yang sudah lama tidak dia buka.

Pada masanya, aplikasi ini sangat populer dan menyapu lingkaran sosial anak muda.

Namun sekarang, tidak ada yang menggunakannya lagi.

Hanya ada satu foto profil di daftar teman Shu Jin. Foto profilnya menampilkan kertas ujian dengan nilai penuh dan skor merah cerah 100 poin.

Dia mengkliknya, dan kotak dialog menampilkan percakapan lima tahun yang lalu.

Galaksi5星河 – /Xīnghé/ “Galaksi” : [Aku akan menjemputmu sore ini, jangan berlarian.]

Paus6鲸鱼 – /jīngyú/ “Paus” : [Ah? Kenapa?]

Galaksi: [Kita sepakat untuk menontonnya bersama di ponsel, tapi kamu menontonnya duluan Senyum. Temani aku menontonnya kali ini.]

Paus: [Apa kamu tidak melihat peringkat online-nya? Peringkatnya hanya 3,1 dari 5! Ini kekacauan besar! Aku tidak ingin menontonnya lagi! Apa aku boleh tidak pergi? ]

Galaksi: [Tidak mungkin menggoyangkan jari.]

Paus: [Wuwuwu, ini tidak seperti aku tidak menunggumu, aku hanya menonton pemutaran perdananya bersama teman-teman menangis dengan liar】. ]

Shu Jin menutup ponselnya dan tetap linglung untuk sementara waktu.

Kemudian dia membukanya kembali, dan memasukkan tiga kata “Sheng Xing He” di browser.

Sebuah halaman muncul dan wiki karakter tentang Sheng Xinghe berada di tampilan teratas.

Foto yang digunakan menunjukkan Sheng Xinghe yang mengenakan pakaian formal, terlihat agak acuh tak acuh melalui kamera.


KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments