• Post category:Nights
  • Reading time:15 mins read

“Karena komandan tersayangku memberikan tanah yang begitu luas, tentunya aku harus membalas budi.”

Penerjemah: HooliganFei


Walaupun jatuh dari lantai tiga, hanya butuh sesaat bagi mereka untuk mendarat.

Di tengah-tengah kekacauan, sesuatu terlempar, menghasilkan sensasi tajam dan merobek mungkin dari listrik statis atau sesuatu yang lain, seakan-akan mendera melalui udara.

Begitu punggung Chu Si menyentuh tanah, dia menutupi kepalanya karena refleks. Tapi ini nyaris tidak bisa menangkal dampaknya yang brutal, seketika pikirannya menjadi kosong karena syok.

“Kutangkap kau.” Sebuah suara tiba-tiba berdering di telinganya.

“Siapa?!” Chu Si diguling ke samping oleh gaya inersia, setengah berlutut di tanah, dan matanya dengan cepat menyapu sekitar.

Mereka mendarat di halaman depan, dan tak ada orang di sebelahnya selain kedua pel yang tengah berlari ketakutan.

“Apa maksudmu siapa?! Apa-apaan dengan suara ledakan barusan! Aku mungkin sudah dihantam oleh sesuatu!” Nyaris menabrak sudut halaman, Pel menekan punggungnya ke dinding, dengan kuat memeluk Pel Kecil dan menyusut ke kegelapan.

“Seseorang mengatakan sesuatu padaku tadi.” Chu Si juga mengelak ke dinding.

“Aku? Aku berteriak sepanjang waktu!” Mop menceletuk, menyapukan matanya ke sekitar dengan curiga.

Chu Si mengernyit: “Bukan kau.”

Suaranya terdengar samar-samar di tengah kerusuhan, tapi itu pasti milik seorang pemuda. Chu Si belum pernah mendengar suara ini sebelumnya, tapi entah kenapa itu juga terdengar familiar.

Sebelum dia bisa merenungkannya kembali, suara deru dari angin mulai terlempar lagi ke langit.

“Ya Tuhan―” Pel mendongak dan tercengang.

Saat itu juga, tiga tali jangkar besar1 Sebuah cakar pengait yang terhubung dengan tali yang berwarna perak terlempar dari atas. Suara derak kecil yang dihasilkan oleh tali jangkar yang melesat pada setiap inci udara benar-benar mengerikan.

Tapi Pel langsung tersadar bahkan bukan hanya panik dan takut yang membuatnya merinding, tapi juga karena listrik statis.

Mereka menatap kosong pada tali jangkar yang menghantam tanah, tak henti-hentinya mengguncang seluruh fragmen planet dengan begitu kuat sampai mereka tidak bisa duduk diam, nyaris menjadi bantalan bola yang menggelinding di atas piringan.

Tali jangkar tersebut menggulung tepat pada tepian fragmen, melingkar di bawah sasis.

Ujung cakar logam dari tali jangkar meraih batuan dan tebing, suara tubrukan menusuk telinga.

Tiga tali jangkar ini dengan erat membungkus seluruh fragmen planet.

Goyangan yang terlalu keras untuk dinetralkan ini membanting Pel ke dinding beberapa kali.

Dengan memar di seluruh wajah, dia berteriak di tengah-tengah suara dentuman, “Apa-apaan ini!!!”

Saat itu terlalu berisik sampai dia harus meraung pada Chu Si.

“Apa itu si teroris bernama Yang sesuatu yang tidak tahan dengan kerusuhanmu lagi!!!”

“Diamlah!” Kata Chu Si.

Tepat pada saat dia selesai berbicara, sebuah objek perak yang besar perlahan muncul dari langit berbintang. Terbuat dari beberapa bola oval dengan berbagai ukuran, sekilas mirip dengan laba-laba baja yang berkumpul dalam satu kelompok.

Tiga tali jangkar tergantung dari ‘laba-laba baja’ ini.

Wajah Chu Si surut menjadi serius tepat pada saat objek tersebut muncul. “Penjara Luar Angkasa?”

Pel: “Apa!!! Kenapa Penjara Luar Angkasa meledakkan kita?!”

Si kawan ini, yang ukurannya jauh lebih besar dari seluruh hutan pinus hitam, tak lain adalah Penjara Luar Angkasa, di mana teroris seperti Sa’e Yang seharusnya tinggal dalam pengasingan.

Setiap orang di planet tahu tentang Penjara Luar Angkasa dan mewakili apa, tapi mungkin tak ada dari mereka yang pernah menatapnya dari posisi dan sudut ini.

Siapa yang pernah menyangka bahwa suatu hari, kamp konsentrasi setan akan mengambang di atas kepala mereka?!

Tapi Chu Si terlalu akrab dengan raksasa ini―

Meski tiga tali jangkar tidak terlihat kuat, ternyata mereka cukup kokoh. Bagaimanapun juga, piringan-piringan yang membentuk Penjara Luar Angkasa saling dihubungkan dengan bahan ini, dan bahkan setelah diseret di ruang antara bintang selama ratusan tahun, tingkat erosinya bahkan tidak mencapai 17%.

Dengan mudah mampu menahan beban fragmen planet ini.

Selain itu, cakar berongga yang ada pada tali jangkar dibuat dengan cermat dan rumit, memungkinkan mereka untuk membangun medan energi yang kuat begitu target berhasil ditangkap.

Dengungan

Suara bergetar datang dari dasar fragmen planet. Sebuah medan energi dengan gaya tolak-menolak yang besar terbentuk, menarik fragmen ke atas dengan tali jangkar dalam kekuatan yang luar biasa.

Momen itu begitu menyiksa bagi Chu Si dan yang lain.

Di bawah kejutan yang dahsyat, dinding halaman yang telah ditinggalkan selama lima puluh tahun akhirnya runtuh menjadi tumpukan, namun debu yang terbang justru menyebar ke atas alih-alih menyebar dan jatuh ke tanah. Reruntuhan dinding retak dan bergetar tak henti-hentinya.

“Aku merasa mengerikan! Seperti sesuatu menarikku ke langit dengan rambutku!!” Pel berteriak keras, “masih bisakah kita kabur!!”

“Sayangnya tidak―” Walaupun Chu Si berkata demikian, dia tidak bermaksud menunggu untuk mati.

Dia membiarkan asap untuk melintas, dia terbatuk dongkol sambil memindai sekitar dengan cepat di tengah kekacauan.

Benar! Ada sisa tanah untuk Sa’e!

“Ke sini!” Chu Si berteriak pada Pel dan mendaki dinding yang rutuh, melompat ke arah tepian.

Momen itu begitu kacau sampai sulit baginya untuk mengetahui berapa kali dia telah mendorong kedua pel atau ditarik, Sebelum dia bahkan bisa melihat siapa yang menariknya, dia melompati retakan dengan gerakan salto dan berlari, akhirnya mendarat di bagian tanah lain.

“Pinjamkan aku artileri roketmu―” Sebuah suara yang dalam berdering di telinganya.

Namun sebelum pihak lain selesai berbicara, Chu Si sudah memegang R-72-nya karena refleks. “Diamlah!”

Dia baru sadar setelah mengutuk bahwa itu adalah Sa’e Yang yang meminta artileri roket.

Tapi saat itu, tangannya lebih cepat daripada otaknya, dan moncongnya sudah menyapu ke satu arah sebelum dia sadar.

Model terbaru artileri roket R-72 memiliki efek ledakan yang mencengangkan. Dengan penyearah2 Digunakan untuk menyaring/pemisah materi [t/n: bukan terjemahan langsung di sini; teks aslinya hanya menjelaskan penggunaannya, bukan memberikan istilahnya sendiri; juga, dalam hal ini, “penyearah” di sini berbeda dari konverter arus dalam arus listrik] bawaan, yang paling mahal bisa menembak sepuluh misil dalam sekaligus.

Boom boom boom

Dengan ledakkan yang mengguncang bumi, sembilan misil ditembakkan satu persatu.

Sebelum Pel bisa memulihkan diri dari jatuh ke tanah, dia diserang oleh ledakkan yang mengguncang dan menghujani bumi.

Sekejap dia mencurigai bahwa Chu Si bahkan tidak bisa membidik dengan benar. Akan tetapi artileri tersebut menembak pada garis putus-putus dengan tepat, memotong fragmen planet sekali lagi menjadi terpisah, dan satu bagian jatuh di sepanjang garis putus-putus.

Sebuah tali jangkar dari Penjara Luar Angkasa mengait tanah fragmen tersebut, yang mana termasuk juga hutan pinus besar beserta vila tempat mereka menetap barusan. Sebuah Tiang Naga, masih memancarkan cahaya biru berada di fragmen lain.

Tanah fragmen dengan Tiang Naga lolos dari tali jangkar dan jatuh kembali, menubruk sudut tempat mereka berdiri, nyaris tak terhubung menjadi fragmen besar.

Tapi itu hanya ‘besar’ dalam arti yang relatif.

Itu tidak mungkin lebih besar dari sekitar empat puluh meter persegi.

Entah berdiri atau lumpuh di atas fragmen ini, sosok mereka menjadi seperti sekumpulan… paus sperma terdampar di pulau terpencil.

Membawa artileri roket yang kosong, Chu Si menatap sebidang besar tanah yang ditangkap oleh Penjara Luar Angkasa, dan berkata tanpa ekspresi, “Rumahku, dan anak buahku.”

Setelah berkata demikian, dia menurunkan matanya untuk memindai keadaan sekitar….

Bagus sekali. Sebidang tanah kecil ini membawa seorang pejabat Menara Keamanan, Sa’e Yang si teroris, dan sepasang Pel beli satu gratis satu, semuanya hidup bahagia dalam harmoni.

Komandan Chu, yang baru saja kehilangan harta benda dan orang-orangnya, tidak bahagia sama sekali. Dia mengalihkan tatapannya dan memandang Sa’e Yang, menunjuk jarinya ke arah Penjara Luar Angkasa di atas sana yang tiba-tiba menyerang mereka, dan berucap, “mau menjelaskan ini?”

Sa’e mengangkat kepalanya, menekan lidahnya ke bagian dalam pipinya, dan memicingkan mata ke bagian bawah si raksasa. Beberapa saat kemudian, dia melihat ke seberang Chu Si dan dengan malas mengangkat tangannya untuk menyentuh puncak alisnya, memberi hormat dengan gaya yang semenjengkelkan mungkin.

Suaranya malas, “Lapor Pak, Penjara Luar Angkasa sepertinya di bawah kendali Anda, apakah Anda lesu karena tertidur?”

Chu Si: “…” Ngawur.

Tentu saja dia tidak lesu!

Lebih tepatnya karena dia bertanggung jawab atas Penjara Luar Angkasa sehingga dia bisa mendeteksi masalahnya dengan cepat―

Kalau Sa’e Yang kabur, Penjara Luar Angkasa pasti memburunya di seluruh alam semesta. Dengan pengendali yang masih berada di lengannya, Penjara Luar Angkasa bisa menemukan posisinya sampai tingkat sentimeter atau bahkan langsung menempatkannya ke dalam syok fisiologis dalam jarak radiasi pengendali.

Tapi sekarang Penjara Luar Angkasa telah berteleportasi kemari, entah kenapa tali jangkarnya tidak mengejar Sa’e. Biasanya, semua orang dari Penjara Luar Angkasa harus mengundurkan diri kalau mereka membuat kesalahan semacam ini.

Yang lebih penting lagi, komunikator Chu Si masih hidup, dan salurannya berada di urutan paling atas daftar autentikasi penjara.

Dalam sebuah peristiwa penyerangan, posisinya di Atlas Bintang layar penjara akan mengindikasikan label merah mencolok. Tidak peduli betapa butanya bagian administrasi, mereka tidak akan pernah membiarkan tali jangkar untuk mengejar atasan langsung mereka.

Itu namanya pemberontakan.

Kombinasi tanda-tanda yang tidak biasa ini membuat Chu Si mencurigai bahwa Sa’e sedang melakukan sebuah trik.

“Jangan pandang aku dengan mata cantik itu, sayang,” Sa’e mengangkat tangannya. “Aku sungguh-sungguh tidak bisa menjelaskan ini.”

“Seandainya suatu hari kepalaku ditembak, mungkin aku memilih untuk mempercayaimu sekali,” Chu Si menjawab dengan blak-blakan.

Sa’e tergelak. “Kita sudah saling mengenal cukup lama sampai bisa membesarkan seorang anak kecil sampai dewasa, dan ini membuatku sangat sedih bahwa kau sekejam ini padaku.”

Omong kosong apa yang bisa membuatmu sedih.

Chu Si membuka mulut dan menjawab, “bahkan walau kita sudah sudah mengenal cukup lama sampai bisa membesarkan bayi menjadi abu, aku masih akan seperti ini.”

Pel: ”…” Metafora terkutuk macam apa ini?!

“Peringatan sopan: Kalau kau punya waktu untuk jahat padaku, kenapa kau tidak melihat rumah dan bawahanmu?” Dengan kedua tangan yang masih terangkat, bahkan kalaupun Sa’e menyerah, dia masih harus membuatnya terlihat menjengkelkan. “Bagaimanapun juga, saat kau melihat mereka lagi mungkin akan menjadi lima puluh tahun dari sekarang.”

Penjara Luar Angkasa berwarna putih perak telah menarik kembali seluruh fragmen sampai ke ketinggian yang sangat ekstrim. ‘perut laba-laba’ sasisnya membuka mulut dan hampir menelan fragmen tersebut.

Cangkang luar dari penjara memancarkan gelombang cahaya biru, riak melintas dari atas ke bawah―yang artinya teleportasi telah dimulai.

Ini tidak bisa dihentikan oleh dua atau tiga orang.

Chu Si tidak bisa mengetahui kenapa Penjara Luar Angkasa datang kemari, tapi dia nyaris tidak bisa terhibur oleh fakta bahwa―

Saat ini, tidak peduli siapa yang mengendalikan penjara atau apa yang mereka rencanakan, anak buahnya tidak berada di bahaya untuk sekarang. Bagaimanapun juga kriokapsul tidak bisa dibuang oleh siapa saja, bahkan jika mereka sedang dipakai, dan bahkan nyaris mustahil untuk dibuka dari luar.

Tapi rumah….

Wajah Chu Si seketika membeku, menyadari bahwa dia telah kembali menekan tombol mode penghancuran diri saat dia meninggalkan ruang penyimpanan.

Keuntungannya adalah dia tidak perlu khawatir mengenai pintunya yang dibobol. Kelemahannya adalah… itu tidak akan jauh-jauh dari ledakan.

Seperti yang diduga, saat ‘perut laba-laba’ menutup mulutnya kembali, ada ledakan tiba-tiba yang besar.

Bahkan Sa’e melihat dalam keterangangan dan melihat bahwa Penjara Luar Angkasa dengan gelombang biru di mana-mana, mengindikasikan bahwa Penjara Luar Angkasa yang sedang bersiap untuk teleportasi, tiba-tiba bergetar. Tampak luar biasa kacau dengan asap hitam mengepul dari perutnya.

Sa’e tiba-tiba tersenyum dengan mata yang melengkung, dengan santai menyombongkan diri, “Lapor Pak, aku suka sifatmu yang ‘patahkan tanganmu sendiri, dan bersumpah untuk mematahkan kaki orang lain’.”

Mungkin lantaran bom tersebut tidak sengaja diaktivasi oleh sistem yang tidak diketahui, namun Penjara Luar Angkasa yang baru saja menarik kembali tali jangkar, tali lainnya jatuh lagi.

 Medan energi yang kuat itu rusuh dan mendesis.

Materi tak kasat mata yang terbentuk oleh Tiang Naga telah memiliki gaya gravitasi yang luar biasa seketika menyedot tali jangkar masuk, seakan-akan ada tangan tak terlihat yang lebih besar menarik tali jangkar dari atas kepala semua orang

Dengungan

Bahkan kulit kepala Chu Si meremang waktu itu, dan dengan segera dia berpindah.

Walaupun dia bereaksi dengan gesit, dahinya masih meneteskan beberapa tetes darah. Bahkan walaupun lapisan luar dari materi tak kasat mata tersebut bisa menetralkan bagian medan energi itu, namun sisanya masih cukup untuk menyebabkan luka.

Saat Chu Si menyeka dahinya dengan punggung tangannya, tangan lainnya tiba-tiba mencengkram tali jangkar yang berayun.

Tangan kosong.

Tangan yang mencengkram tersebut panjang dan kurus, tapi tulang dan sendinya yang mencuat membuatnya tampak sangat kuat.

Tangan itu milik Sa’e.

Menderita sakit kepala di bawah pengaruh medan energi, Chu Si melihat dalam kecemasan, tapi daripada menganggap bahwa Sa’e pantas mendapatkannya, reaksi pertamanya adalah merasa kasihan pada Sa’e.

Tangan menawan yang menyentuh permukaan logam dari tali pengait terdengar seperti air yang menetes ke dalam sepanci minyak mendidih, sangat mengerikan saat tali tersebut mengoyak dagingnya.

Tapi yang dikatakan Sa’e hanyalah desisan setengah hati.

Dengan sekali kibasan pergelangan tangan, dia mengayunkan tali jangkar yang ada di tangannya ke arah Tiang Naga setinggi manusia di atas tanah dan mengayunkan tangannya lagi. “Karena komandan tersayangku sudah memberikanku sebidang tanah yang begitu luas, tentunya aku harus membalas budi.”

Si menjengkelkan ini bahkan menekankan kata ‘luas’, takut kalau tak ada orang yang tahu bahwa dia sedang sarkastik.

Tali jangkar terbuat dari logam lunak berayun beberapa kali mengelilingi Tiang Naga, yang medan energi positifnya seketika menghisap tali jangkar dengan erat seolah-oleh terikat dalam simpul mati.

Materi tali jangkar berasimilasi dari bawah ke atas, mentransmisikan energinya ke Penjara Luar Angkasa dalam sekejap mata.

Saat ini, lebih dari setengah Penjara Luar Angkasa telah berhasil berteleportasi, menghilang dalam lautan bintang. Di tengah-tengah prosesnya dihentikan oleh perubahan tak terduga, setengah Penjara Luar Angkasa yang dipotong akan hancur menjadi debu, saat itu juga menghilang di ruang waktu.

Boom boom boom

Piringan di depan menembakkan semburan rudal.

Poros di antara dua piringan kecil seketika berubah menjadi puing-puing. Saat piringan terputus, seluruh Penjara Luar Angkasa akhirnya berhasil diteleportasikan, menghilang tanpa jejak. Hanya piringan terakhir yang ditahan oleh tali jangkar yang tersisa.

Sa’e mengangkat tangannya yang terkoyak dan bergumam, “Sangat seru.”

Setelah berkata begitu, dia memiringkan kepalanya untuk tersenyum pada Chu Si, menunjuk tali jangkar dan piringan Penjara Luar Angkasa yang terikat di atasnya, “Sayangku, layang-layang untukmu.”

Chu Si: “…”

Pel: “…” Layang-layang sialan!


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments