Penerjemah : Vins


Catatan Penerjemah  : Jika kalian melihat typo atau salah penulisan komen aja.  Selamat Membaca.


Fang Zhi meletakkan telepon di atas meja dan mendorongnya ke arah Gu Xizhou. “Tentang kasus perampokan dan pembunuhan 819, pemilik laki-laki telah meninggal lebih dari tiga tahun yang lalu, dan tidak ada pembunuh yang ditemukan. Gu Ge, apakah ada semacam hubungan antara kedua kasus itu?”

 

Gu Xizhou tidak menjawabnya, karena seluruh hatinya sibuk bertanya-tanya tentang ‘hal’ yang ada di rumahnya.

 

Setelah melapor ke biro, seorang petugas polisi membawakan sebuah pesan. Tetangga wanita Hong Yong memang melihat Hong Yong mengirim korban ke lantai bawah. Pada saat itu, dia mencium bau alkohol padanya dan merasa sangat tidak nyaman, jadi begitu dia keluar, dia dengan cepat pergi. Sopir van roti yang mengantarnya pulang dan pergi dari tempat kerja bisa memastikan hal itu.

 

Menurut ingatannya, ketika dia keluar, dia tidak melihat orang yang mencurigakan, hanya saja korban terlalu banyak minum, dan berjalan dengan tidak stabil.

 

Setelah mendengarkan deskripsi ini, Fang Zhi terdiam sejenak.

 

Semua orang di biro mulai berpikir tentang betapa masuk akalnya bahwa korban benar-benar minum terlalu banyak dan tenggelam. Melihat semua orang tidak berbicara, Gu Xizhou melambaikan tangannya dan berkata: “Selidiki lebih lanjut sebelum kita memutuskan apa pun. Terlepas dari apakah kita membuang-buang waktu sekarang, yang terbaik adalah pergi bekerja ba”

 

Mengatakan itu, Gu Xizhou melanjutkan untuk memanggil Fang Zhi. Keduanya tidak ke lokasi kasus 819 terlebih dahulu, melainkan ke rumah korban.

 

Begitu pintu terbuka, ada aliran panas ke tubuhnya. Gu Xizhou mengerutkan kening dan memberi tahu orang-orang yang bertanggung jawab atas properti itu untuk memimpin jalan ke lantai rumah korban.

 

Saat itu tengah hari, dan saat mereka berjalan di sepanjang koridor, mereka bisa mencium aroma sayuran goreng. Fang Zhi melirik waktu dan berkata: “Bagus sekali sekarang waktunya makan siang. Jika kami mengunjungi dan mewawancarai beberapa tetangga, mungkin seseorang telah melihat korban hari itu”

 

Gu Xizhou setuju.

 

Bangunan tempat tinggal korban memiliki 18 lantai, dan dia tinggal di lantai tiga. Setiap lantai memiliki lima keluarga, dan kedua orang itu mulai menyelidiki dari keluarga yang tinggal di sebelah korban. Tetangga korban yang membuka pintu adalah seorang ibu rumah tangga. Setelah mendengar pertanyaan Fang Zhi, dia ragu-ragu sejenak. “Kurasa aku memang melihatnya. Ketika saya membawa ibu saya keluar untuk berjalan-jalan, kami mungkin bertemu dengan pemilik laki-laki di sebelah”

 

Pada saat ini, seorang wanita tua dengan rambut abu-abu keluar, meluncur ke pintu masuk dengan kursi roda. Dia memandang Gu Xizhou dan berkata, “Saya juga ingat melihat pemilik laki-laki dari rumah sebelah, apakah sesuatu terjadi? Kemarin, aku baru saja melihat istrinya menangis tanpa henti!”

 

Wanita paruh baya itu juga memandang keduanya dengan rasa ingin tahu, keinginan untuk gosip tertulis di seluruh wajahnya.

 

Saat itu, Gu Xizhou berkata: “Ya, sesuatu terjadi. Saya ingin bertanya sudah berapa lama anda menjadi tetangga?”

 

“Sekitar dua tahun? Distrik kecil ini juga baru dibangun empat tahun lalu” Wanita paruh baya itu segera menjawab, terdengar sangat bersemangat.

 

“Seperti apa hubungan mereka?”

 

“… Ini…” Wanita paruh baya itu sedikit ragu. “Seharusnya tidak terlalu bagus. Balkon kami cukup dekat, dan pemilik laki-laki di sebelah selalu memarahi istrinya”

 

“Pak Polisi, pertengkaran di antara pasangan sangat umum, tetapi pemilik wanita dari rumah itu… Bagaimana saya mengatakannya? Ini sangat aneh, saya selalu mendengar kutukan pria itu setiap saat, tetapi istrinya tidak pernah membuka mulutnya. Setiap kali, kita dapat mendengar pria itu memarahi istrinya dengan sangat keras… dan cara dia menegur sangat jelek…”

 

“Apa yang kamu maksud dengan jelek?” Gu Xizhou bertanya

 

Wanita itu sepertinya kesulitan menemukan kata-kata yang tepat, dan akhirnya berkata setelah beberapa lama: “seperti, memarahi bahwa dia barang murah, bahwa dia pelacur, hal-hal seperti itu … ai, aku tidak bisa mengatakan hal-hal ini, itu cukup menghina”

 

“Wanita itu juga aneh. Setiap kali dia dimarahi, dia menangis. Terkadang saya mendengar gerakan di sisi lain, dan saya pikir mungkin seseorang melakukan sesuatu, tetapi saya belum pernah melihatnya. Tetap saja, ada hal lain yang aneh…”

 

Fang Zhi mengerutkan kening dan berkata: “Ada apa? Katakan”

 

“Bukankah pria di sebelah selalu memarahi wanita itu? Tapi setiap kali, selama liburan, mereka tidak akan bertengkar. Saya pikir itu karena putra mereka ada di rumah, itulah sebabnya mereka tidak bertengkar. Awalnya, saya pikir pria itu telah memperbaiki masalahnya, tetapi kemudian saya perhatikan bahwa setiap kali putra mereka ada di rumah, mereka tidak bertengkar!”

 

“Saya sebenarnya agak bertanya-tanya tentang hal itu. Setelah itu, suami saya mengatakan bahwa mereka berdua mungkin tidak memiliki perasaan satu sama lain lagi, dan bersama hanya untuk anak, itu sebabnya mereka menjadi seperti ini. Jadi, saya tidak menganggapnya serius”

 

Fang Zhi dan Gu Xizhou saling melirik dan mengangguk. “Terima kasih, jika anda mengingat hal lain, beri tahu kami”

 

Gu Xizhou dan Fang Zhi mewawancarai tetangga lainnya, tetapi kebanyakan dari mereka hanya membeli rumah di distrik kecil, dan tidak saling mengenal. Namun, ada beberapa orang yang melaporkan bahwa korban terus menghina dan memarahi istrinya. Setelah keduanya pergi, Gu Xizhou langsung menuju ke lokasi kasus perampokan dan pembunuhan 819. Lokasi kejahatan berada di Distrik Hongming.

 

Bangunan itu memiliki sepasang tangga dan dua flat. Fang Zhi mengetuk pintu dua kali, dan setelah beberapa saat, pintu rumah kasus 819 terbuka.

 

Di dalamnya berdiri seorang wanita paruh baya dengan pinggang besar dan bulat, kulit gelap, dan dua bintik merah di wajahnya. Ketika dia melihat Gu Xizhou dan Fang Zhi, dia menyapa keduanya dengan antusias dan menyambut mereka ke dalam rumah. “Pak Polisi, apakah ada petunjuk tentang pembunuh suamiku?”

 

“ uh..apakah anda istri mendiang Jia Wen yang terlibat dalam kasus 819?” Gu Xizhou mengandalkan berita yang dia lihat pagi ini, dan bertanya dengan sedikit ragu.

 

“Ya, ya, ya, itu aku!” Wang Xiuqin mengangguk.

 

Gu Xizhou berkata: “Maaf, kali ini kami mencarimu untuk sesuatu yang lain. Apakah anda ingat tetangga anda Yang Zhi dan Yan Li?”

 

Wang Xiuqin mendengar kedua nama itu dan ragu-ragu sejenak. “Aku ingat. Kami berdua memiliki hubungan yang sangat baik di masa lalu, dan kami sering makan bersama, dan bermain bersama. Setelah itu, ketika suami saya mengalami kejadian itu, mereka pindah”

 

“Apakah sesuatu terjadi pada mereka?”

 

Gu Xizhou tidak menjawab pertanyaannya, tetapi terus bertanya, “Karena kalian sering bersama, lalu hubungan seperti apa yang mereka miliki?”

 

“Cukup bagus! Yan Li sangat cantik, dan suaminya Yang Zhi tidak terlalu tampan, jadi dia memperlakukan Yan Li dengan sangat baik. Meskipun mereka berusia lebih dari empat puluh tahun, hubungan mereka sangat romantis, seperti yang ada di TV!”

 

Gu Xizhou kemudian bertanya: “Kalau begitu, apakah menurutmu hubungan mereka benar-benar baik, atau itu palsu?”

 

Wang Xiuqin: “Pak Polisi, pertanyaanmu terlalu aneh. Sekali kamu melihat cara Yang Zhi memandang Yan Li, anda akan tahu dia sangat mencintai istrinya. Bahkan suamiku tidak akan menatapku seperti itu!”

 

Gu Xizhou meliriknya. Ketika dia mengatakannya seperti itu, Gu Xizhou mengingat keterkejutan dan kegembiraan ketika wanita itu membuka pintu untuk melihat mereka barusan. Ketika mereka memasuki rumah, dia langsung bertanya kepada mereka tentang kejadian tentang suaminya, jadi dia pasti sangat menyukai suaminya.

 

Melihat Gu Xizhou menatapnya, Wang Xiuqin berkata dengan sedikit tak berdaya: “Sebenarnya, aku sangat iri pada Yan Li. Suami saya berasal dari pedesaan dan keadaan keluarganya tidak terlalu baik. Keluarga saya ornag lokal, dan punya uang. Jika bukan karena ini, dia pasti tidak akan menikahiku…”

 

Mengatakan ini, ekspresi Wang Xiuqin tiba-tiba menjadi lembut. Gu Xizhou melihat bahwa dia menjadi sedih, tetapi dia tidak punya waktu untuk menghiburnya. Karena begitu banyak orang mengatakan bahwa hubungan antara kedua orang itu sangat baik, lalu mengapa setelah kematian Jia Wen, Yang Zhi tiba-tiba mulai melakukan kekerasan pada Yan Li, dan mengapa Yan Li mentolerir semuanya seperti tidak terjadi apa-apa?

 

Terlepas dari apakah kasus ini ada hubungannya dengan kasus 819, tetapi rusaknya hubungan antara dua orang itu pasti terkait dengan kasus perampokan dan pembunuhan 819!

 

Sebelum pergi, Gu Xizhou melirik Wang Xiuqin, “Saat itu, apakah anda curiga bahwa itu adalah seorang kenalan yang melakukan kejahatan itu?”

 

Wang Xiuqin melambaikan tangannya. “Bagaimana mungkin kami tidak, ketika anda polisi mencurigai semua orang setidaknya sekali! Saat itu, saya juga mencurigai Yang Zhi dan Yan Li. Rumah saya memang memiliki sidik jari mereka, tetapi mereka ada karena suami saya mengundang mereka untuk makan hanya dua hari yang lalu, jadi itu tidak mengejutkan”

 

“Apakah ada saksi?” Gu Xizhou bertanya dengan aneh

 

Wang Xiuqin: “Tidak, tetapi suami saya mengirimi saya WeChat, dan memberi tahu saya”

 

Wang Xiuqin dan putrinya sedang berada di luar kota pada hari itu, sehingga terhindar dari bahaya. Gu Xizhou telah mengukir pengantar berita ke dalam ingatannya, dan mengangguk lemah, sebelum meminta nomor telepon putrinya kepada Wang Xiuqin.

 

Putri Wang Xiuqin sedang bekerja, dan tidak bisa pergi begitu saja. Gu Xizhou dan Fang Zhi berkendara ke pintu masuk perusahaannya dan bertindak seperti mereka sedang menunggu sinyal rahasia di jalanan.

 

Jia Min, 24 tahun, pekerja kantoran di perusahaan asing. Dia masih muda dan cantik, dan memiliki tubuh yang bagus.

 

Fang Zhi melihat Jia Min dan merasa terpana. “Gadis ini benar-benar putri kandung dari kakak perempuan yang tadi?”

 

Gu Xizhou memelototinya, dan membuka pintu untuk Jia Min duduk di depan. “Maaf mengganggumu”

 

Jia Min membuat suara setuju. “Baru saja, ibu saya menelepon dan memberi tahu saya di telepon. Paman dan bibi sebelah memiliki hubungan yang cukup baik dengan keluarga ku. Saat itu, saya masih pelajar, tetapi karena hubungan keluarga saya dengan mereka, kami sering makan bersama selama liburan”

“Ngomong-ngomong, aku pikir mereka memiliki hubungan yang baik”

 

Jia Min membuka pintu dan berjalan keluar, tetapi dia hampir tidak mengambil dua langkah sebelum tiba-tiba mengerutkan kening dan kembali ke mobil, mengetuk jendela.

 

“Nona Jia, apakah kamu mengingat sesuatu?”

 

Jia Min membuka mulutnya. “Saya tidak tahu bagaimana mengatakan ini, tetapi suatu kali pada Hari Nasional, saya pulang ke rumah lebih cepat satu hari dan melihat Bibi Yan di rumah saya. Ayah saya keluar dan berkata dia datang untuk meminjam garam karena dia lupa membelinya”

 

“Kenapa kamu merasa ini aneh?”

 

Jia Min: “Satu lantai di bawah rumahku, ketika kamu pergi hari ini, kamu pasti sudah melihatnya. Beberapa keluarga membuka toko kelontong di lantai bawah, bukan? Toko itu telah buka selama lebih dari tiga tahun, dan berada di gedung apartemen yang sama. Seberapa merepotkannya kah itu jika naik lift untuk membeli garam? Saya sedikit skeptis pada saat itu, dan saya bahkan memberi tahu ibu saya, berharap dia akan lebih memperhatikan ayah saya”

 

“Tapi dia tidak menemukan apa-apa. Saya juga berpikir bahwa mungkin itu baik bahwa tidak ada yang terjadi. Dengan betapa ibuku mencintai ayahku, jika ayahku benar-benar selingkuh, dia akan sangat sedih” Ji Min menggelengkan kepalanya. “Aku sudah memintanya untuk tinggal bersamaku, tapi dia menolak untuk pergi… Ai…”

 

Setelah Gu Xizhou dan Fang Zhi mengirim Jia Min pergi, mereka menghubungi petugas polisi yang bertanggung jawab atas kasus 819 dan segera melihat semua bukti yang terkumpul. Yang Zhi dan Yan Li sangat dicurigai, tetapi karena WeChat pemilik laki-laki yang membuktikan undangan mereka ke rumah, sidik jari itu tidak dapat dihitung sebagai bukti.

 

“Panggil Yan Li ke biro polisi”

 

Begitu Gu Xizhou mengucapkan kata-kata itu, dia mendengar Fang Zhi bertanya kepadanya: “Gu Ge, apakah kamu akan menggertaknya untuk mencoba dan menarik informasi?”

 

Gu Xizhou: “En…” Sebenarnya, aku bahkan tidak berpikir untuk melakukan itu… Kamerad Xiao Fang, kamu benar-benar orang yang pintar!

 

Begitu Yan Li tiba, Gu Xizhou mengedipkan mata pada Fang Zhi dan membiarkannya pergi. Fang Zhi sangat ingin mencobanya, dan Gu Xizhou memperhatikannya meletakkan bahan-bahan itu di atas meja begitu dia masuk, menakuti Yan Li yang duduk di seberang!

 

“Pak Polisi… apa yang terjadi? aku…” Suara Yan Li sedikit gugup.

 

Fang Zhi merinci penyelidikan kepadanya dengan nada datar: “Setelah penyelidikan polisi, kami menemukan bahwa anda sering dipukuli dan dianiaya oleh suami anda dalam tiga tahun terakhir, tetapi menurut pemahaman kami sebelum tiga tahun ini, hubungan anda sangat dekat dan harmonis, dan merupakan pasangan yang membuat orang iri”

 

“Dan semua perubahan ini dimulai tepat setelah kematian tetanggamu Jia Wen tiga tahun lalu. Kami punya cukup bukti. Apakah anda memiliki hal lain yang ingin anda katakan?”

 

Fang Zhi mengetukkan buku-buku jarinya ke meja, suaranya tenang dan dingin, dan memancarkan aura percaya diri. Itu benar-benar bisa menipu seseorang.

 

“Anak ini cukup cakap, mengikuti jejak Pemimpin Gu, akting ini cukup bagus!”

 

Garis pertahanan psikologis Yan Li sangat rapuh. Mungkin karena kegelisahan di hatinya yang berasal dari penyiksaannya atas kematian Jia Wen, dan mungkin karena pemukulan terus-menerus dari suaminya sendiri, tetapi setelah mendengar kata-kata Fang Zhi, dia diam-diam menangis.

 

“Kamu sudah tahu… ya… suamiku yang membunuhnya secara tidak sengaja. Saya benar-benar tidak berniat untuk melakukan apa pun dengannya, ketika saya menyadari bahwa saya merasa sedikit ambigu terhadapnya, saya tahu saya salah dan saya tidak bisa mengecewakan suami saya … tetapi saya tidak bisa menolak … ”

 

“Suami saya sedang dalam perjalanan bisnis hari itu, dan istri serta putrinya bepergian ke luar negeri. Dia ingin aku pergi ke rumahnya dan… Tapi suamiku akhirnya kembali hari itu, dia, dia hanya ingin memberiku kejutan, jadi dia kembali lebih awal… Kemudian, dia mengetahui perselingkuhanku dengan Jia Wen. Jia Wen yang bertindak lebih dulu. Dia mengambil pisaunya, dan ketika mereka berkelahi, kecelakaan terjadi…”

 

“Jia Wen mati seperti itu …”

 

“Tapi mengapa Jia Wen mengirim WeChat itu ke Wang Xiuqin?” Polisi di luar bertanya dengan penuh tanya. Kasus ini cukup sensasional pada saat itu. Tidak ada sidik jari pada pisau itu, tetapi rumah Jia Wen memiliki sidik jari kedua orang ini. Karena pesan WeChat, sidik jari Yang Zhi dan Yan Li tidak dapat digunakan sebagai bukti.

 

Xiang Yuan, bergegas untuk bergabung dengan keributan: “Jia Wen memberi tahu Wang Xiuqin bahwa pasangan suami dan istri yang datang untuk makan, bukan Yan Li sendiri. Dia akhirnya mengatakan itu dan juga untuk meyakinkan istrinya”

 

Saat Yan Li meludahkan rincian kasus tiga tahun lalu, seluruh biro polisi menarik napas tajam.

 

Jia Wen ini benar-benar menggali kuburnya sendiri. Demi menghabiskan malam bersama Yan Li tanpa menimbulkan kecurigaan, dia menyiapkan tiga salinan semuanya malam itu, mengakibatkan polisi harus menerima alasan Yan Li dan Yang Zhi bahwa mereka minum di rumahnya sebelum kembali ke rumah mereka dengan keadaan mabuk.

 

Lantai itu hanyalah area perumahan tua dengan sepasang tangga, dua flat, dan tanpa pengawasan. Tidak ada kecurigaan atas kejahatan itu, dan dengan demikian keduanya dengan bodohnya dilepaskan.

 

Kemudian, mereka berdua menggunakan alasan takut untuk pindah, dan sejak saat itu, kehilangan kontak dengan keluarga Wang Xiuqin. Kasus 819 kemudian menjadi kasus yang belum terpecahkan.

 

“Beri tahu orang yang bertanggung jawab atas kasus 819, dan telepon untuk memberi tahu anggota keluarga…” Gu Xizhou melirik wanita lemah yang menangis di dalam ruang interogasi.

 

Cukup banyak orang yang tidak menyangka bahwa ini adalah tembakan yang begitu beruntung dapat memecahkan kasus yang tidak terpecahkan selama tiga tahun dan membuat mereka terkagum-kagum. Kemudian, telepon Gu Xizhou tiba-tiba berdering. Saat dia mengambil untuk menjawabnya, dia berkata kepada rekan-rekannya di sekitarnya: “Pembunuh yang membunuh Yang Zhi telah menyerahkan dirinya …”


Vins: mulai minggu ini hingga januari aku akan update sekali seminggu karena aku ada test di desember, im so sorry 🙁

KONTRIBUTOR

Vins
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments