English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 20 Part 2

“Kau seharusnya tidak memberitahuku,” kata Wu Du pada Duan Ling, mengerutkan keningnya.

“Jika aku bahkan tidak memberi tahumu, maka tidak akan pernah ada orang di dunia yang bisa aku percayai. Ketika Helian bersekolah di Shangjing, kami dulu adalah teman sekolah, dan bahkan dia tidak tahu siapa aku sebenarnya. Aku tidak bisa terus seperti ini lagi. Terkadang, aku merasa seperti aku… aku merasa seperti menjadi gila.”

Duan Ling menoleh ke Wu Du dengan alisnya yang menyatu, merasa sangat sedih.

“Aku mengerti. Kau…” Wu Du menghela napas. “Aku pasti akan… Oh lupakan. Tidak ada gunanya mengatakan apa pun sekarang. Lihat saja aku.”

“Apa?” Duan Ling menatap Wu Du dengan ekspresi penasaran di wajahnya.

“Tidak, maksudku… Kita akan mengambil langkah demi langkah, dan aku akan membuktikan padamu bahwa aku tidak akan pernah mengkhianatimu.”

“Aku tidak khawatir.” Duan Ling tersenyum, lalu dia melangkah maju lagi untuk memeluk Wu Du, bersandar ke lengannya.

Wu Du mencoba menjauh dengan kaku, wajahnya menjadi merah padam, agak kewalahan.

“Jangan bergerak.” Duan Ling berbisik, “Biarkan aku memelukmu sebentar, ya?”

Maka Wu Du duduk di sana seperti sebelumnya dan membiarkan Duan Ling memeluknya. Rasanya aneh bagi Duan Ling karena sudah lama, sangat lama sejak dia merasa seperti ini, dia biasanya suka tidur dengan melilit Wu Du, tapi dia tidak pernah merasakan perasaan seperti ini sebelumnya — dia akhirnya menyuarakan semua yang bersarang di hatinya, setelah akhirnya menemukan seseorang yang bisa berbagi beban dengannya.

Wu Du duduk di sana dengan ekspresi kosong di wajahnya, tanpa sadar mengangkat satu tangan untuk melingkarkannya ke bahu Duan Ling.

Ketika dia memeluk Wu Du, dia selalu merasa seperti jantungnya menggantung di udara sebelumnya, tapi sekarang, dan mungkin mulai dari sekarang, hatinya telah mendarat, seolah-olah menemukan tempat untuk tinggal.

Tanpa kata, Wu Du menatap Duan Ling. Mata Duan Ling tertutup, matahari terbenam berkilauan di bulu matanya.

Wu Du masih merasa seperti terjebak dalam mimpi. Matahari terbenam masih menyinari mereka, daun maple masih berjatuhan di sekitar mereka, tapi entah bagaimana semuanya tampak berbeda baginya.

“Siapa… Siapa nama aslimu?”

“Li Ruo.” Duan Ling mengangkat kepalanya dan menjawab, “Fusang timur yang jauh, dan Ruomu barat yang jauh. Tapi mulai sekarang jika tidak ada orang di sekitar, kau bisa memanggilku Duan Ling. Aku tidak ingin melupakan nama itu.”

Duan Ling mengamati wajah Wu Du dengan takut, tapi sekarang Wu Du benar-benar terpana. Pada awalnya, Duan Ling mengira dia sudah menerima kenyataan ini, namun setelah mengatakan beberapa hal lagi, dia menyadari bahwa pikiran Wu Du sudah campur aduk — dia membuat semua balasannya yang sebelumnya hanya dengan insting belaka.

“Kau… kau bersumpah kau bercanda padaku. Wang Shan, kau…”

“Kenapa aku bercanda padamu?” Duan Ling bahkan tidak tahu apa yang harus dia katakan padanya. “Kau pikir aku akan bercanda dengan hidupku? Apa untungnya menyamar sebagai putra mahkota? Apa aku terlihat seperti ingin mati?”

Wu Du mengira itu benar, tapi di waktu lain dia berpikir tentang bagaimana orang yang selalu bersamanya telah berubah menjadi orang lain, lalu pada waktu lain dia berpikir tentang bagaimana dosa yang dia lakukan terhadap keluarga Li akhirnya terbayar, lalu dia berpikir tentang bagaimana yang duduk di istana sebenarnya adalah penipu! Seolah-olah semua wadah bumbu di dapur telah terbalik, setiap perasaan naik ke hatinya secara sekaligus dan semua kata untuk menggambarkannya, mati di lidahnya…

“Tapi apakah aku putra mahkota atau bukan,” kata Duan Ling dengan sungguh-sungguh, “aku tetaplah diriku. Wu Du?”

Wu Du masih bingung, dan Duan Ling tidak bisa tidak menganggap semua ini lucu. Dia memberi Wu Du sedikit dorongan. “Hei, Wu Du.”

Setiap kali Wu Du linglung, dia akan diseret kembali ke dunia nyata oleh Duan Ling. Dia berbalik untuk melihat Duan Ling, kebingungan terlihat jelas di matanya.

“Ayo pergi,” kata Duan Ling. “Matahari akan terbenam.”

Duan Ling membuat Wu Du melingkarkan lengannya di bahunya sehingga dia bisa membantunya berjalan, tapi Wu Du segera berkata, “Aku… aku bisa berjalan sendiri.”

“Hentikan itu.” Karena jengkel, Duan Ling dengan paksa menarik lengan Wu Du ke atas bahunya dan membuat Wu Du bersandar padanya, lalu mereka perlahan berjalan kembali menuruni bukit.

Dalam cahaya matahari yang terbenam, hutan maple berkilau seperti lautan cahaya; Duan Ling tahu bahwa dunia Wu Du telah terbalik dan dia perlu waktu untuk menyesuaikan diri. Dia tidak bisa menekannya akan hal-hal lain, jika tidak Wu Du hanya akan menjadi lebih bingung dan kemudian dia akan benar-benar kebingungan.

Sebelum mereka naik ke kereta, Duan Ling memberi Wanlibenxiao tepukan, menggosok kepalanya ke wajahnya dengan penuh kasih sayang. Benxiao merengek dan mendekat untuk menatap Duan Ling.

Kagum, Wu Du menatap Benxiao, dan akhirnya segalanya mendapatkan penjelasan.

“Ia mengenalku.” Duan Ling berkata pelan pada Wu Du, “Lihat.”

Duan Ling mundur beberapa langkah dan bersiul ke arah Benxiao seperti yang biasa dilakukan ayahnya, dan kuda itu langsung menghampirinya. Dia kemudian mundur beberapa langkah sambil berlari, dan Benxiao mengikutinya lagi — bagian mana yang menunjukkan bahwa kuda itu bisa menjadi ganas sama sekali? Duan Ling meletakkan tangannya di atas pelana Benxiao dan melemparkan kakinya ke atas dan duduk di punggungnya dengan aman.

“Ayo pergi.” Duan Ling berkata, “Jika kita tidak bergegas, kita akan berakhir tidur di jalan.”

Setelah mereka naik kereta, Wu Du tidak berani duduk di kursi yang sama dengan Duan Ling, jadi Duan Ling menyeretnya kembali dengan paksa sampai mereka duduk di kereta dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan di awal perjalanan. Ini hampir seperti segala sesuatu di antara mereka masih beroperasi di bawah aturan yang sama, tapi sepertinya ada sesuatu yang tidak sama lagi.

Wu Du telah jatuh ke dalam keheningan yang sangat lama, dan Duan Ling mulai sedikit gugup, tidak yakin reaksi apa yang akan dia miliki, atau bahwa dia mungkin tidak akan pernah mendapatkan tanggapan sama sekali. Dia dipenuhi dengan ketakutan, tapi sebaliknya, dia memberi tahu Wu Du, “Aku akan tidur sebentar. Bangunkan aku ketika kita sampai di sana.”

“Tentu saja,” jawab Wu Du sekaligus, dan begitu mata mereka bertemu, Wu Du membuang muka.

Dia merasa sangat tidak nyaman; Duan Ling dapat merasakan bahwa perubahan statusnya ini telah membuat Wu Du terkejut.

Jadi sambil bersandar pada kaki Wu Du, Duan Ling berhenti untuk berpikir sejenak. Dia memutuskan bahwa mungkin jika dirinya sedikit lebih dekat dia bisa membantu menghilangkan kegelisahannya, jadi dia naik sedikit untuk berbaring miring di pangkuan Wu Du. Dalam sekejap, Wu Du membeku sepenuhnya.

“Yang mulia Pangeran!” Wu Du segera berkata.

“Ssst.” Duan Ling tahu kusir lama mereka tuli dan bisu, tapi bagaimana jika itu semua hanya sebuah lakon?

Sama seperti cara dia biasa berbaring di pangkuan Li Jianhong, dia bersandar ke Wu Du, melingkarkan satu tangan di belakang pinggangnya seolah-olah dia adalah bantal raksasa, meletakkan kepalanya di atas dada kokoh Wu Du.

Sebenarnya, Duan Ling tidak benar-benar mengantuk, tapi dia tahu Wu Du butuh waktu. Jadi dia menutup matanya dan berpura-pura tidur, memberi Wu Du waktu untuk berpikir.

Di sepanjang jalan tampak sepi; satu-satunya suara adalah desir cambuk yang terdengar sesekali saat kusir mengemudikan kereta, serta roda mereka yang menabrak tambalan kasar di jalan.

Duan Ling dapat merasakan Wu Du bergeser sekali, dengan sangat hati-hati, seolah-olah dia takut membangunkannya.

Dia mengambil tangan Duan Ling yang bersandar di bahunya dan meletakkannya di atas dadanya sebagai gantinya, lalu dia dengan hati-hati menarik jubah luar untuk menutupi mereka berdua, di atas tangan Duan Ling.

Fase perempat bulan pertama telah terbit untuk menerangi punggung gunung, bumi, dan sungai; pecahan perak seperti mimpi berkilauan di atas Sungai Yangtze saat cahaya bulan meluncur di atas permukaannya seperti sejuta pemandangan mimpi yang berkelap-kelip.

Duan Ling hanya berpura-pura tidur pada awalnya, tapi perlahan dia menyadari bahwa napas Wu Du telah stabil. Sepertinya dia benar-benar tertidur.

Wu Du bermimpi kereta mereka berhenti di tengah jembatan kayu besar, dan dia tidak yakin ke mana kusir mereka pergi. Cahaya bulan keperakan menutupi segalanya, tapi Duan Ling masih berbaring di pangkuan Wu Du, dan Wu Du terlihat sama terkejutnya seperti sebelumnya dengan lengannya melingkari pinggang Duan Ling.

Seseorang datang ke kereta, dan yang mengejutkannya, itu adalah Li Jianhong. Dia bertanya pada Wu Du, “Putraku sedang tertidur, kan?”

“Dia tertidur,” jawab Wu Du dengan sungguh-sungguh.

“Aku meninggalkannya di tanganmu. Jaga dia baik-baik.”

“Wu Du?” Duan Ling membangunkan Wu Du. Kereta telah berhenti, dan Pegunungan Qinling ada di belakang mereka. Perjalanan mereka kembali ke Xichuan jauh lebih lambat daripada perjalanan mereka ke Tongguan, dan untuk malam pertama mereka berhenti di persimpangan jalan raya menuju ibu kota, bernaung di tepi sungai.

Ada penginapan di tepi sungai. Di saat-saat setelah dia bangun, sepertinya Wu Du telah lupa bahwa dunianya telah mengalami transformasi yang telah mengubahnya.

“Mimpi.” Wu Du menguap; lengannya mati rasa karena digunakan sebagai bantal oleh Duan Ling, dan dia menepuk Duan Ling untuk menyuruhnya bangun.

Ketika Duan Ling melihat bahwa Wu Du tampaknya telah kembali normal, dia mengambil barang-barang mereka untuk bersiap-siap tinggal di penginapan. “Apa yang kau mimpikan?” Dia bertanya.

“Aku memimpikan mendiang kaisar—” Dalam sekejap, Wu Du menjadi bodoh. Dia ingat sekarang.

Mereka berdua diam sejenak.

“Kau memimpikan ayahku?”

“Dia memintaku untuk menjagamu dengan baik.”

Sekali lagi, Wu Du telah menyadari bahwa orang di hadapannya adalah putra mahkota yang sebenarnya dari Chen Selatan — meskipun identitasnya tidak diakui oleh pengadilan kekaisaran, sampai pada titik di mana orang lain menyamar sebagai dirinya, dia adalah satu-satunya pewaris Li.

Mereka berhenti di penginapan seperti biasanya, dengan Duan Ling menunggu Wu Du; Wu Du sangat terganggu oleh perlakuan ini dan mencoba untuk bangun beberapa kali hanya untuk didorong kembali. Duan Ling membawa Benxiao ke halaman belakang sebelum dia melakukan hal lain, lalu dia memesan makan malam untuk dibawa ke kamar mereka. Duduk berseberangan, mereka makan malam di meja rendah.

Dengan perban melilit tangan kirinya, Wu Du tidak bisa memegang mangkuk. Dia memiliki sumpit di tangan kanannya.

Duan Ling bertanya, “Haruskah aku menyuapimu?”

“Oh tidak tidak,” kata Wu Du segera, “Aku bisa makan sendiri.”

Duan Ling mengambil beberapa makanan dengan sumpitnya dan memasukkannya ke dalam mulut Wu Du. Raut wajah Wu Du dengan jelas mengungkapkan bagaimana dia benar-benar kehilangan arah.

“Kau dan aku,” Duan Ling berhenti sejenak untuk berpikir sebelum melanjutkan, “um… mari kita bertindak dengan cara yang sama seperti biasanya. Wu Du, kau memberi tahuku sebelumnya bahwa aku tidak berperasaan, tapi aku benar-benar tidak memiliki pilihan lain.”

Hanya perlu refleksi yang cepat sebelum Wu Du tiba-tiba mengerti betapa besar tanggung jawab yang harus dipikul Duan Ling di pundaknya, dan seberapa besar risiko yang harus dia ambil dengan mempercayainya. Karena begitu ada yang mengetahuinya, itu sangat mungkin menyebabkan bencana yang sangat menghancurkan.

“Aku akan memastikan bahwa kau aman. Tidak ada bahaya yang akan menimpamu lagi, dan tidak ada yang bisa menyakitimu lagi.”

Duan Ling cukup tersentuh; dia tahu Wu Du tidak akan mengkhianatinya, tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa dia akan begitu bertekad, dan tidak meninggalkan ruang sama sekali untuk keraguan.

Setelah keheningan sesaat, Wu Du mendapati bahwa dia tidak memiliki nafsu makan dan meletakkan sumpitnya. “Lalu… Apa rencana kita mulai sekarang?”

“Mulai sekarang?” Duan Ling berhenti sejenak untuk mempertimbangkan ini sebelum dia berkata, “Terserah padamu. Apa yang aku janjikan hari ini masih berlaku. Jika kau tidak menikah maka mulai sekarang kita akan…”

“Apa yang kumaksud adalah,” Wu Du menjawab dengan serius, “bagaimana kau akan kembali ke istana kekaisaran?”

“Apa kau sudah bertemu dengan putra mahkota? Aku tidak memiliki apa pun untuk membuktikan identitasku. Aku mirip ibuku, tidak terlalu mirip dengan ayahku. Bagaimana bisa penampilan putra mahkota membodohi…”

“Dia tepatnya adalah anak keluarga Cai.” Satu-satunya misteri yang telah dihindari Wu Du di sepanjang hidupnya adalah reaksi Wuluohou Mu ketika dia membalikkan pedangnya ke arah Cai Yan. Dan sekarang, pertanyaan yang membingungkannya selama tujuh tahun akhirnya dijawab oleh Duan Ling, pada saat ini.

Jadi, semua yang tidak masuk akal sebelumnya, sekarang memiliki jawaban yang pasti.

“Oh, jadi itu Cai Yan? Aku tahu.”

Kemurahan dan kesedihan menyelimuti Duan Ling, tapi dia memiliki perasaan yang samar bahwa itu adalah dia, Duan Ling tidak pernah mendengar apa pun tentang Cai Yan sejak mereka melarikan diri dari Shangjing. Hari itu, setelah mereka pergi dari desa di Pegunungan Xiangbei, Cai Yan seharusnya berhasil melarikan diri. Setelah itu, Lang Junxia mungkin juga pergi mencari Duan Ling, sampai dia membawa “putra mahkota” kembali ke istana Chen bersamanya. Satu-satunya orang yang bisa meniru Duan Ling adalah Cai Yan yang pernah bertemu Li Jianhong sebelumnya, dan mempelajari Pedang Alam darinya.

Alis Wu Du menyatu. Duan Ling menambahkan, “Tapi dia juga tidak terlihat seperti ayahku.”

“Kau akan tahu ketika kau melihatnya. Wuluohou Mu pasti telah mengubah penampilannya melalui operasi dengan ramuan obat serta pisau. Alisnya, sudut matanya, dan bentuk mulutnya memiliki kemiripan dengan mendiang kaisar.”

Wu Du mempelajari fitur Duan Ling dengan cermat. “Kau jauh lebih tampan daripada dia.”

Namun Duan Ling tengah memikirkan Cai Yan sehingga hatinya diwarnai dengan kejengkelan, dan dia hanya mengangguk.

“Tapi aku ingin tahu apakah pangeran keempat… Tidak, apakah Yang Mulia akan mengenalimu?”

“Sulit untuk mengatakannya. Haruskah kita mengambil kesempatan? Bisakah kau membawaku padanya?”

Wu Du mengangguk. “Tidak sulit untuk mengatur pertemuan jika kau benar-benar menginginkannya, tapi kau harus mempertimbangkan apa yang akan kau katakan dan lakukan untuk membuatnya percaya begitu kau bertemu dengannya. Ketika penipu itu tiba di ibu kota, pangeran keempat menyuruh kami semua menemuinya satu demi satu. Aku hanya ingat bahwa aku melihat bajingan itu di Aula Kemasyhuran, dan karena kombinasi kesalahan itu, aku mengakui bahwa itu adalah dia.”

Ketika dia mengatakan ini, Wu Du dipenuhi dengan penyesalan; kerutan di antara alisnya semakin dalam dan dia memukul meja dengan keras dengan tangannya yang terluka untuk melampiaskan perasaannya.

Jangan sampai dia membiarkan ini mengganggu hati nuraninya lagi, Duan Ling memberitahunya, “Itu tidak ada hubungannya denganmu! Bagaimana kau bisa membayangkan bahwa seseorang akan menyamar sebagai diriku?”

“Mari kita luangkan waktu kita, dan pikirkan sebuah rencana,” kata Duan Ling.

Wu Du mengangguk, dan dia menekan meja untuk bangkit sehingga dia bisa membantu membersihkan. Duan Ling membuatnya segera naik ke tempat tidur. “Aku akan melakukannya. Kau sedang terluka.”

Wu Du memperhatikan Duan Ling, tatapannya mengikutinya dari satu ujung ruangan ke ujung lainnya. Duan Ling tahu akan sulit bagi Wu Du untuk menerima kenyataan ini dalam waktu singkat, dan bagaimana Wu Du entah bagaimana menerimanya dengan mudah telah membuatnya merasa sedikit heran. Tapi Wu Du tidak benar-benar meragukannya — sebaliknya, intuisinya adalah hal yang paling dapat diandalkan.

Wu Du hanya bekerja di bawah ayahnya selama beberapa hari. Dia sekarang sangat berhati-hati ketika mengamati Duan Ling, tapi sekarang hatinya tidak lagi meragukan bahwa segalanya adalah kebenaran.

Duan Ling selesai membersihkan dan berbaring di tempat tidur seperti biasanya, di sebelah Wu Du. Dia tampak sangat bersemangat saat dia menarik selimut ke atas mereka berdua.

Wu Du sangat khawatir sampai-sampai dia terkejut pada setiap hal kecil; dia tiba-tiba menatap Duan Ling seolah-olah dia sedang mempertimbangkan apakah dia harus berguling untuk tidur di lantai di sebelah tempat tidur, namun Duan Ling mengangkat tangannya, dan menggunakan lengannya untuk bantal seperti biasa. Dia sangat santai sekarang, sehingga dia melemparkan semua barang bawaannya ke Wu Du, dia pikir Wu Du mungkin sudah tertidur.

“Kau tahu…” kata Duan Ling pada Wu Du.

Wu Du terdiam untuk waktu yang lama. Jika dia mengatakan “tentu” kedengarannya terlalu formal, sedangkan “ya?” tampak terlalu asal-asalan. Dia belum benar-benar mengetahui statusnya sendiri — apakah dia pengawal pribadi putra mahkota, atau apakah dia seorang menteri yang mendiang kaisar telah mempercayakan putranya yang yatim piatu?

“Dalam setahun terakhir ini sejak ayah tiada,” kata Duan Ling pada Wu Du dengan senyum di wajahnya, “Aku tidak pernah sebahagia hari ini. Aku merasa seperti hidup kembali.”

Ketika Duan Ling mulai tersenyum, itu mengingatkan Wu Du pada hari pertama dia turun dari sektenya yang berada di pegunungan dan tiba di Jiangzhou bertahun-tahun yang lalu, di awal musim semi. Semua bunga persik di Jiangzhou berterbangan tertiup angin, dan angin sepoi-sepoi seolah terasa seperti menunggu kedatangannya — pemandangan indah yang tampak seperti tirai yang terbuka demi dirinya.

Saat senyum itu melebar, yang bisa dipikirkan Wu Du hanyalah memberi Duan Ling segalanya yang terbaik di dunia, tapi dia tidak memiliki apa pun atas namanya.

“Tangan… Tanganku terluka,” setelah banyak berpikir, akhirnya dia berkata dengan gugup, “jika tidak, aku akan memainkan lagu untukmu.”

“Ya,” jawab Duan Ling. Dia menutup matanya, dan dengan kepalanya yang bersandar di bahu Wu Du, dia tertidur. Tepat sebelum semua menjadi kabur, dia berkata, “Nanti. Kita akan memiliki banyak waktu. Aku akan tidur. Aku sangat mengantuk…”

Dengan senyum di wajahnya, Duan Ling hanyut ke dalam mimpi.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments