English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 19 Part 3

Begitu semua orang ada di sini, Duan Ling meminta para prajurit untuk menempatkan emas batangan di atas meja dan meletakkannya di halaman. Hampir semua pendatang baru tercengang melihat pemandangan itu.

“Selamat datang semuanya. Karena pamanku terbaring di tempat tidur, aku yang akan sementara waktu mengawasi komando prajurit. Ini adalah hutang kami kepada kalian; Aku telah memeriksa pembukuan dan menyadari bahwa kami masih berhutang gaji pada semua orang, jadi silahkan ambil sendiri.”

Untuk sesaat, tidak ada yang berani mengambilnya, dan Duan Ling mengulurkan satu tangan, menunjuk ke arah emas, bersikeras. “Tolong jangan menolak karena sopan santun. Setelah kalian mengambil gaji kalian sendiri, ada hal lain yang harus aku katakan.”

Masing-masing petugas datang untuk mengambil emas batangan.

Duan Ling melanjutkan, “Beberapa saat yang lalu, ketika rombongan pernikahan Tangut datang untuk menjemput pengantin mereka, aku diberitahu bahwa Helian Da telah lama mendambakan wilayah Liang yang Agung, dan dengan kesempatan ini mereka bisa mencoba menyerang Tongguan kapan saja. Aku sudah mengirim surat ke Xichuan dengan permintaan bala bantuan, dan mereka akan segera tiba. Dalam beberapa hari mendatang aku akan meminta kalian semua untuk bekerjasama denganku untuk menjaga keamanan Tongguan.”

Mereka semua setuju untuk melakukannya. Lagi pula, Bian Lingbai mungkin sakit parah tapi dia belum meninggal, dan melihat bahwa dua perwira tertinggi mereka memilih untuk mematuhi pemuda ini, keberatan apa yang bisa mereka miliki? Jadi mereka menerima perintah mereka dan meninggalkan aula. Xie Hou pergi bersama Fei Hongde untuk mengatur pertahanan mereka, meninggalkan Wakil Jenderal Wang, Wu Du, dan Duan Ling di aula untuk menyusun strategi.

“Puncak gunung ini. Di sini.” Duan Ling melingkari sebuah lokasi di peta. “Kamu dapat mengatur penyergapan di ngarai, dan ini mungkin terdengar aneh, tetapi biarkan tempat ini terbuka … tidak akan pernah ada terlalu banyak muslihat dalam perang.”

“Tebing itu sangat curam,” kata Wakil Jenderal Wang, “jadi mengapa tidak mengatur penyergapan di sana? Mengapa kamu memilih untuk memasang jebakan dua mil jauhnya dari pintu keluar?”

“Justru karena penyergapan mudah dilakukan di ngarai. Ketika musuh lewat, mereka pasti akan berhati-hati, tetapi begitu mereka meninggalkan area itu, mereka akan lengah karena mereka pikir mereka aman.  Mengelilingi mereka di sini justru akan memberimu hasil terbaik.”

Wu Du melirik Duan Ling, dan tatapannya sangat rumit. Duan Ling mengangkat kepalanya untuk menatap mata Wu Du, dan Wu Du mengangguk ke arahnya. Dia tidak mengajukan pertanyaan lain.

“Sepertinya kamu mewarisi bakat leluhurmu.” Wakil Jenderal Wang berkata, “Jika kita mengetahuinya sebelumnya, maka kita tidak akan menghabiskan waktu untuk mengkhawatirkannya.”

“Ini tidak cukup. Tujuan kami bukan untuk memusnahkan mereka semua di ngarai. Serang mereka sampai formasi mereka rusak, lalu mundur sepenuhnya, dan tunggu mereka berkumpul kembali ke formasi sebelum memukul mereka untuk kedua dan terakhir kalinya. Jangan pernah mencoba perang gerilya melawan bandit — mereka terlalu akrab dengan medan. Kita hanya akan terjebak oleh serangan kejutan lagi dan lagi.”

“Dan jika mereka tidak berkumpul kembali?” Wu Du bertanya.

“Kalau begitu nyalakan api dan bakar gunung itu.” Duan Ling melirik ke halaman. “Paksa mereka keluar dari sana. Di sana berkabut sehingga kayu akan basah. Hutan akan dipenuhi dengan asap. Mereka tidak akan bisa terus bersembunyi.”

Wu Du mengangguk, dan Wakil Jenderal Wang pergi untuk mempersiapkan pertarungan, sementara Duan Ling meraih tangan Wu Du dan mereka kembali ke kamar mereka. Fei Hongde telah memerintahkan seorang pelayan untuk membawakan mereka satu set zirah kulit.

“Kau menyebut ini solusi?” Wu Du berkata pada Duan Ling, “Meninggalkanmu di kediaman ini sendirian — apa yang akan kau lakukan jika Helan Jie kembali?”

“Ada Wuluohou Mu. Dia mengejar Helan Jie, bukan?”

“Bagaimana kalau?”

“Ini adalah risiko yang harus kita ambil, dan ini adalah risiko yang layak diambil. Bawa Benxiao bersamamu.  Kenakan zirahnya.”

Wu Du berdiri di dalam ruangan tanpa bergerak, jadi Duan Ling melepaskan jubah luarnya untuknya dan mulai meletakkan zirah di atas pakaian dalamnya.

“Aku tidak memakai zirah.” Wu Du berdiri di sana dalam lapisan pakaian tunggal berwarna putih, menghalangi tangan Duan Ling dengan sebuah lengan. Dia berkata dengan tidak sabar, “Apa yang kau pikirkan?”

“Pakai saja! Kalau tidak, aku tidak akan merasa tenang. Bukankah kita setuju kau akan melakukan apapun yang aku katakan? Ini hanya akan memakan waktu paling lama dua hari.”

Saat dia berbicara, dia dengan bijaksana mengikat simpul di bawah tulang rusuk Wu Du. Menunduk, Wu Du memperhatikan gerakan Duan Ling. Duan Ling berlutut dan membungkus rok pipih di pinggangnya lalu memasangkan pelindung lutut. Dia juga membawa pelindung siku dan memakaikannya untuk Wu Du.

“Jika ada yang aneh dengan Wang An itu, bunuh dia, dan ambil token serta komando pasukan darinya. Hati-hati dengan angsa berkepala hitam yang digunakan Tangut untuk menyampaikan pesan. Jika memungkinkan, jangan biarkan mereka mengirim pesan sama sekali.”

Wu Du berdiri di sana dengan tenang menatap Duan Ling dengan kerutan di wajahnya.

“Bagaimana kau tahu cara melakukan hal-hal ini?” Wu Du bergumam, “Wang Shan, kau…”

Duan Ling terlihat tiba-tiba terkejut. Wu Du meraih tangan Duan Ling dan melihatnya. Kemudian dia menatap wajahnya, mempelajari ekspresinya.

“Aku membaca beberapa buku tentang strategi di kediaman kanselir,” jawab Duan Ling.

Melihat Wu Du yang sekarang terlindungi zirah, Duan Ling memutuskan untuk berhenti menyembunyikan kebenaran darinya, tapi tidak mungkin dia bisa mengatakannya sekarang. Bagaimanapun, mereka memiliki pertempuran penting di depan mereka, dan jika Wu Du mengetahui identitas aslinya, dia pasti akan merasa tidak tenang. Terus-menerus memikirkannya saat dia bersama pasukan hanya akan mengalihkan perhatiannya dari pertempuran — itu hanya akan membawa bahaya baginya.

Aku akan memberitahumu ketika kau kembali, pikir Duan Ling.

“Itu adalah satu hal bagimu untuk mengetahui cara mengerahkan pasukan untuk pertempuran, tapi ini bukan pertama kalinya kau memakaikan seseorang zirah. Apa yang harus dilakukan terlebih dulu, apa setelahnya, kau tidak melakukan urutan yang salah sama sekali. Dari mana kau belajar melakukan semua itu?”

Duan Ling menjawabnya tanpa berhenti untuk berpikir, “Bukankah aku meniru Zhao Rong? Semua hal ini harus dicatat sebelumnya, kalau tidak, aku pasti akan terungkap.”

Ketika dia mengatakan semua ini, Duan Ling bahkan tidak berani menatap Wu Du. Tapi Wu Du telah mengulurkan tangan untuk meletakkan jarinya di bawah dagu Duan Ling, memaksanya untuk menatap matanya. Di bawah tatapan itu, Duan Ling merasa sangat gugup, dan bibirnya sedikit bergetar.

“Ketika kau kembali … ada hal-hal yang ingin aku katakan juga padamu,” kata Duan Ling, mengambil keputusan.

Tapi ketika Wu Du mendengar ini, dia menjadi kaku dengan canggung, tiba-tiba menjadi malu.

“Oh… Ba—baiklah.” Dia melepaskan Duan Ling, dan berhenti untuk berpikir sejenak, dia berkata, “Kalau begitu aku pergi.”

Duan Ling berjalan ke arah Wu Du dari belakang dan memeluknya. Mereka berdiri di sana sebentar. Wu Du berkata pada Duan Ling, “Apa pun yang terjadi, tetaplah aman. Cobalah untuk tetap bersama Xie Hao itu selama mungkin, dan jangan kabur sendiri.”

Wu Du mengambil langkah panjang keluar dari rumah, dan Duan Ling mengejarnya, mengawasinya melompat ke punggung Benxiao. Benxiao tidak pergi; ia memutar kepalanya, menatap Duan Ling seolah-olah sedang menunggunya untuk naik.

Hap!” Wu Du menyuruh Benxiao untuk bergegas. Benxiao meringkik, tapi tidak bergerak.

“Kau kuda bodoh,” kata Wu Du tidak sabar.

“Pergi, Benxiao, pergilah!” Duan Ling melambai pada Benxiao untuk memberi tahu bahwa ia harus membawa Wu Du dari sini, tapi setelah mengambil beberapa langkah, ia menoleh lagi untuk melihat Duan Ling. “Jaga agar Wu Du aman!”

Baru sekarang Benxiao berbalik untuk pergi, derap kakinya semakin tenang saat meninggalkan halaman belakang. Duan Ling melompat ke atas tembok tepat pada waktunya untuk melihat Wu Du balas menatapnya.

“Hati-hati jangan sampai jatuh!” Wu Du berteriak dari kejauhan.

Duan Ling menganggap ini lucu, tapi dia tetap turun dari tembok.

Saat dia kembali ke menara gerbang Tongguan, dia berjalan menuju Xie Hao yang sedang berbicara dengan Fei Hongde. Ketika mereka melihat Duan Ling, mereka berdua terdiam.

“Penyakit Paman telah menjadi lebih baik,” Duan Ling berbohong dengan mata terbuka lebar, “dia mungkin akan sembuh pada waktunya.”

Dalam beberapa jam lagi seluruh tubuh Bian Lingbai akan membusuk, dan kemudian dia akan mati. Duan Ling sedang tidak ingin mengkhawatirkannya. Dia harus memastikan situasi Tongguan stabil sebelum dia bisa mengkhawatirkan hal lain.

“Rencana ini agak berisiko,” kata Xie Hao, “tetapi bukan berarti tidak bisa dijalankan. Namun, jika Helian Da tidak muncul, maka kita akan melakukan semua ini tanpa hasil.”

“Akan lebih baik jika dia tidak muncul.” Duan Ling menatap awan gelap yang menindas. “Apakah semuanya sudah siap?”

“Semuanya sudah diatur,” kata Fei Hongde. “Semoga saja mereka tidak datang.”

Xie Hao melirik Duan Ling, yang mungkin disengaja atau tidak, tepat sebelum dia pergi untuk memeriksa pertahanan mereka, meninggalkan Duan Ling dan Fei Hongde di tembok kota. Spanduk kota berkibar tinggi, ekornya berkibar di udara; angin bertiup kencang dan awan berhamburan masuk.

“Xie Hao berasal dari Yingchuan, dari klan Xie yang sama dengan Xie You dari Zirah Hitam Jingzhou. Dia pria yang setia.” Fei Hongde berkata dengan santai, “Kamu tidak perlu terlalu waspada terhadapnya.”

Duan Ling mengangguk, dan menaiki tangga menuruni tembok bersama Fei Hongde. Fei Hongde menambahkan, “Xie Hao bisa memimpin, tapi dia tidak bisa mengambil alih komando. Baik Wu Du dan Xie You mampu menduduki jabatan komandan. Aku sudah memberikan instruksi Xie Hao. Dia akan mendukungmu dengan seluruh kekuatannya.”

Hati Duan Ling sedikit jungkir balik. Fei Hongde mengetahuinya, bagaimanapun;  jika dia adalah Bian Lingbai, dia mungkin akan mempertimbangkan untuk membunuh Fei Hongde untuk menjaga rahasianya tetap aman sekarang, tetapi Duan Ling sebagian besar merasa khawatir tentang Fei Hongde, bertanya-tanya apakah Fei Hongde akhirnya akan terbunuh dengan membantunya.

“Aku memiliki keraguan sebelumnya, tetapi sekarang setelah aku melihat bagaimana kamu mengerahkan pasukan, aku seperti melihat sosok mendiang kaisar dalam caramu bekerja. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, bahaya yang akan dihadapi Tongguan akan hilang, jadi tidak perlu terlalu khawatir. Lagi pula, tidak ada yang pasti di dunia ini, tetapi selama kemungkinan berhasil sekitar enam dari sepuluh atau lebih, kamu dapat mengambil peluangmu.”

“Ketika ini selesai, apakah kamu akan tinggal di Tongguan, Master Fei?”

“Aku harus pergi hari ini — aku memiliki perjanjian sebelumnya dengan Yelü Zongzhen dan harus melakukan perjalanan ke Liao, untuk membantunya menstabilkan situasi di sana.”

Duan Ling tidak bisa tidak merasa menyesal karena dia pergi, tetapi dia juga bisa melihat perhatian Fei Hongde terhadap gambaran besarnya; pada saat ini ada terlalu banyak elemen yang tidak stabil di dalam Liao, Yuan, Chen, dan Xiliang. Dari apa yang dikatakan Helian Bo kepadanya, Yelü Zongzhen masih terjebak dalam perebutan kekuasaan dengan klan Han Weiyong. Bahkan jika dia ingin menjalin hubungan persahabatan dengan Chen Selatan, itu bukan sesuatu yang bisa dia putuskan sendiri.

Fei Hongde, di sisi lain, sama sekali tidak peduli dengan pihak mana dia berada. Pada akhirnya tujuannya adalah agar dunia mengarah pada perdamaian sehingga tidak akan ada lagi pembunuhan dan konflik skala besar. Dia ahli strategi yang berkeliaran dari satu negara ke negara lain, mengingat takdir dunia. Keagungan cita-cita seperti itu melampaui banyak cita-cita lainnya.

“Kita akan bertemu lagi suatu hari nanti.” Fei Hongde berkata kepada Duan Ling, “Sampai bertemu lagi.”

Fei Hongde membungkuk pada Duan Ling. Tidak pernah berharap melihat Fei Hongde pergi sekarang begitu saja, dia buru-buru mengembalikan gerakan itu. Seorang lelaki tua dan seorang pemuda berpisah di gerbang Tongguan, sementara para pelayan menunggu di bawah celah gunung untuk membawa Fei Hongde pergi. Dan hanya begitu saja, dia pergi.

Dengan kepergian Fei Hongde, Duan Ling langsung merasa gugup. Sebelum dia menyadarinya, hari sudah senja, dan dari cakrawala terdengar suara guntur yang teredam. Duan Ling tidak mau repot-repot kembali ke kamarnya, dan tidur sebentar sambil duduk di sudut ruangan gerbang.

Dia tidak tahu berapa lama waktu berlalu, tapi teriakan prajurit itulah yang membangunkannya dengan kaget.

“Empat puluh ribu prajurit Xiliang yang kuat sedang mendekati Tongguan!”

Duan Ling bangkit dengan gemetar dan berlari keluar dari kamar sudut. Mereka benar-benar datang! Seluruh Tongguan tampaknya menjadi tegang karena berita ini.

Xie Hao berkata, “Mereka ada di sini! Sungguh pandangan ke depan yang luar biasa!”

Tapi Duan Ling bahkan tidak dalam suasana hati yang baik untuk merasa bangga pada dirinya sendiri lagi. “Ayo jalankan rencana kita!”

Obor tersebar di hutan belantara, semuanya milik prajurit Xiliang; orang dapat melihat kuda perang mendekat ketika empat puluh ribu orang menyebar ke gurun di luar kota. Keributan besar dapat terdengar dari sisi Tongguan, menyalakan obor mereka di bagian atas tembok.

“Siapa di sana—!” Xie Hao memanggil dengan suara yang keras dan jelas.

Di bawah udara yang pengap dan menyesakkan, Duan Ling melangkah keluar dari menara gerbang, tetapi Xie Hao menghalangi jalannya.

Segera, sebuah panah terbang ke arah mereka dari permukaan tanah melalui hampir seratus langkah untuk mengubur dirinya ke dalam pilar kayu dengan bunyi [i]gedebuk. Prajurit yang bertahan memasang panah mereka untuk menembak ke bawah tembok, dan prajurit Xiliang jatuh kembali seperti air pasang sampai mereka berada di luar jangkauan.

Xie Hao membuka selembar kertas yang menempel pada panah untuk menemukan surat promes1 yang ditinggalkan Bian Lingbai — seratus ribu perak, biaya untuk membeli kuda Tangut — dan dia mendongak dengan waspada.

Seorang pria dari bawah berkata dengan keras dalam Bahasa Tangut, “Setelah mendengar bahwa Jenderal Bian dari negerimu telah menderita kemalangan, aku datang untuk menemuinya di ranjang sakitnya atas perintah Guru Besar Helian kami. Jika Jenderal Bian meninggal karena penyakitnya, kita harus mengurus uang hutangnya. Ada tiga surat promes secara keseluruhan, dan kamu dapat memiliki satu untuk diperiksa saat ini.

Duan Ling berhasil memahami apa yang dia katakan, dan cukup banyak penjaga kota yang pada dasarnya dapat memahami Bahasa Tangut. Mereka terlibat dalam diskusi panas. Suara lain terdengar dari bawah dengan terjemahan dalam Bahasa Han.

Prajurit lain bergegas ke dinding dan berkata kepada Duan Ling, “Tuan Wu Du dan Jenderal Wang telah berhasil menghentikan musuh di Qinling, dan para bandit telah melarikan diri ke pegunungan!”

“Kerja bagus!” Duan Ling berkata, “Ayo keluar!”


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Rusma

Meowzai

Footnotes

  1. Surat sanggup bayar.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments