English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 18 Part 3

Helian Bo buru-buru berlari untuk mendapatkan ransum kering untuk dimakan Duan Ling. Begitu Shang Leguan menyadari bahwa dia menemukan Duan Ling, dia membuat patroli untuk memastikan bahwa mereka tidak ketahuan. Maka Duan Ling mulai melahap makanan dan minuman untuk mengisi kembali energinya.

“Bian Lingbai itu benar-benar mencoba membunuhku…” kata Duan Ling.

Helian Bo melambaikan tangan padanya agar berhenti berbicara; jika kau sangat lapar maka berhentilah berbicara dan makan lebih banyak. Duan Ling terus menggali tumpukan makanan dan mengunyah daging kering yang kasar dan asin dengan sangat lama, sementara Helian Bo memotong potongan keju untuknya, dan Shang Leguan membawakannya kaki kelinci panggang, jelas itu adalah sepotong daging yang disimpan dari makan malam, sesuai dengan kesukaan Duan Ling.

Setelah makan sampai kenyang, Duan Ling menghela napas panjang dan berkata pada Helian Bo, “Aku akan mandi.”

Helian Bo mengikutinya, dan Duan Ling mengundangnya untuk mandi bersama. Jadi mereka berdua menelanjangi diri mereka dan melompat ke sungai, dan menghabiskan waktu cukup lama di dalam air yang saling memercik ke arah mereka, lalu kembali ke pinggiran setelah mereka sudah cukup bermain dan memiliki ingus di hidung mereka. Mereka mengenakan pakaian mereka dan berbaring di puncak bukit berdampingan, untuk berbicara di bawah bintang-bintang.

“Satu… satu tahun!”

Sekarang dia memikirkannya, hari ini kebetulan sudah setahun penuh setelah mereka berpisah terakhir kali.

“Ma—Maaf,” Helian Bo menambahkan.

“Mengapa?” Duan Ling bangkit untuk duduk bersila, dan saat dia mengatakan ini pada Helian Bo, dia terlihat agak bingung.

Helian Bo merasa sangat bersalah dan cemas. Dia berkata pada Duan Ling, “Aku—aku—aku seharusnya tidak meminta syarat… tidak tidak tidak… tidak ada syarat… aku mengecewakanmu… akulah yang… tidak—tidak—tidak… tidak baik… Du— Du—Du—Duan Ling… Aku—aku—aku hanya… kamu satu-satunya… sahabatku.”

Duan Ling menatapnya dengan penuh tanya.

“Tidak perlu pertukaran.” Helian Bo buru-buru menjelaskan, “Tidak ada pertukaran. Sahabat, aku—aku membunuh untuk sesuatu1!”

Ketika dia berbicara, Helian Bo memukul dadanya sendiri. Ada kerutan di antara alisnya, dan dia terlihat sangat tertekan. Duan Ling dan Helian Bo selalu bisa memahami satu sama lain hanya dengan sedikit bicara; kembali ketika mereka masih di Aula Kemasyhuran, setiap kali Helian Bo akan berbicara, Huyan Gelu akan selalu menggodanya, Batu akan dengan tidak sabar menyuruhnya untuk tutup mulut, sementara Cai Yan akan menatapnya dengan cemoohan di matanya. Bahkan kepala sekolah hanya memberinya anggukan ala kadarnya untuk menunjukkan bahwa dia mendengarnya.

Duan Ling adalah satu-satunya yang benar-benar mendengarkan Helian Bo ketika dia berbicara, dan hanya Duan Ling yang memahaminya.

Helian Bo bahkan tidak khawatir tentang menjaga kata-katanya untuk menghindari gagapnya diejek oleh orang lain lagi, dan dia tergagap-gagap mengatakan semua kata-kata itu.

“Kau—kau—kau… apakah karena aku tidak—tidak mengatakan ya padamu, dan itu—itu—itu sebabnya kau pergi dan melakukan sesuatu—sesuatu yang berbahaya? Aku—aku—aku sangat takut, aku pikir aku akan —menjadi gila…”

Duan Ling mengerti sekarang.

Ketika Bian Lingbai kembali ke Tongguan, entah bagaimana dia harus menjelaskan ketidakhadiran seseorang dari kediaman miliknya. Jadi ketika Helian Bo datang mencari, Bian Lingbai memberitahunya bahwa dia telah mengirim Duan Ling pergi untuk menjalankan beberapa tugas. Segera, orang berikutnya yang datang menemuinya adalah Fei Hongde, yang memberitahunya tanpa memberikan rincian lebih lanjut bahwa Duan Ling mungkin dalam bahaya dan dia hilang di lokasi tertentu, sementara ada kemungkinan besar bahwa Bian Lingbai berkolusi dengan paman Helian Bo, Helian Da. Fei Hongde menggambar peta di sana dan menyuruh Helian Bo bergegas pergi mencari Duan Ling.

Helian Bo berpikir bahwa karena Duan Ling tidak dapat menemukan apa pun untuk “pertukaran” pada malam itu selama negosiasi mereka, dia mengambil risiko pribadi yang besar untuk mengintai wilayah Qinling untuk mendapatkan informasi tentang prajurit Xiliang yang sedang melakukan penyergapan. Akibatnya, dia tidak pernah kembali — dan mereka tidak tahu apakah dia telah dibunuh atau dibawa pergi. Helian Bo sangat menyesal sehingga dia pikir dia akan menjadi gila; dia berpikir bahwa karena perkataannya, dia telah membunuh sahabatnya. Untungnya, dengan harapan terakhirnya, dia akhirnya bertemu dengan Duan Ling, tidak ada sehelai rambut pun yang hilang dari kepalanya — yah, tentu saja dia berhasil mendapatkan benjolan di dahinya karena bergulat dengannya, tapi itu hanya karena selisih sementara.

Kali ini Helian Bo tidak menunggu Duan Ling mengatakan apa pun sebelum dia menawarkan, “Aku—aku—aku akan kembali untuk menjemput seseorang, mundur! Aku akan membuat mereka… mundur—mundur!”

Duan Ling mengabaikannya, pada dasarnya dia meminta Helian Bo untuk mendengarkannya. Helian Bo tampak bingung pada awalnya, tapi dia memutuskan untuk mendengarkan Duan Ling dengan hati-hati.

“Dari mana aku akan memulai?” Duan Ling menghela napas. Ini adalah jaring yang kusut sehingga untuk sesaat dia tidak yakin bagaimana menemukan utas yang tepat untuk menguraikan semuanya.

“Aku sebenarnya bukanlah seseorang yang bernama Bian Rong.” Duan Ling berkata pada Helian Bo, “Dan aku juga bukan Zhao Rong.”

Helian Bo mengangguk.

Duan Ling melanjutkan, “Aku dipanggil Wang Shan. Atau setidaknya sekarang namaku adalah Wang Shan.”

Helian Bo sepenuhnya bingung.

Duan Ling hanya bisa melambaikan tangannya lagi. “Tidak terlalu penting siapa namaku.”

Helian Bo langsung mengangguk. Dia menepuk bahu Duan Ling, dan kemudian dengan kejam menarik Duan Ling ke pelukannya, lengannya melingkar erat di sekelilingnya.

“Kau—kau—kau… siapa kau itu… tidak masalah. Kau adalah adalah— adalah— sahabatku.” kata Helian Bo, tergagap.

Duan Ling hampir menangis. Dia berpikir, Kau orang barbarian Xiliang. Tidak bisakah kau menjadi lebih Han dan lebih pendiam tentang semua ini? Haruskah kau membuat orang lain merasakan begitu banyak perasaan? 

Helian Bo menepuk bahu Duan Ling lagi, yang artinya dia harus terus berbicara.

Duan Ling merenungkan hal ini untuk waktu yang lama, dan akhirnya memutuskan untuk tidak memberi tahu Helian Bo identitas aslinya justru karena apa yang baru saja dikatakan Helian Bo padanya. Dan selain itu, bahkan jika Helian Bo tahu siapa dirinya sebenarnya, apa yang bisa dia lakukan? Apa, Helian Bo akan meminjamkannya pasukan untuk membantunya mengambil kembali posisinya secara paksa atau semacamnya? Helian Bo hampir tidak bisa mengurus dirinya sendiri di Xiliang. Jika kedua negara berperang, orang-orang yang akhirnya mati adalah prajurit dan rakyat yang tidak bersalah.

Selain itu, sejak awal ikatan antara sahabat tidak boleh digunakan seperti itu.

“Aku bekerja untuk Kanselir Chen Selatan. Dengan menyamar sebagai Zhao Rong, aku telah menyusup ke kamp Tongguan milik Bian Lingbai untuk mengumpulkan bukti pengkhianatannya…”

Duan Ling kemudian mencurahkan seluruh rencananya pada Helian Bo seperti kacang yang keluar dari parasut bambu, termasuk bagaimana Bian Lingbai dan Helian Da melakukan urusan mereka satu sama lain, dan bahwa dia mengirim dua puluh ribu pasukan untuk menyergap di Tongguan dengan harapan dapat membunuh Helian Bo di wilayah Chen Selatan, dan bagaimana Bian Lingbai menyuruh Helan Jie untuk kembali secepat mungkin sehingga dia bisa melakukan pembunuhan dengan lebih baik.

Bahkan jika Helian Bo telah berkembang pesat sejak terakhir kali mereka bertemu, otaknya mengalami sedikit kesulitan untuk meluruskan semua ini. Dengan ekspresi kosong di wajahnya, dia memberi tahu Duan Ling untuk memberinya waktu untuk mencerna semua informasi ini.

“Wu Du sudah pergi ke Xichuan untuk meminta sebuah surat perintah. Setelah persetujuan kanselir tiba, aku akan menyerahkan dokumen itu kepadamu, dan kau dapat membawanya kembali ke Xiliang bersamamu…”

“Wu Du.” Tuhan tahu bagaimana kepala Helian Bo berfungsi; semua detail telah diabaikan, dan dia hanya bertanya pada Duan Ling tentang nama ini.

Duan Ling berkata dengan canggung. “Helian? Apa kau mengerti apa yang aku katakan?”

Helian Bo mengangguk, yang berarti bahwa hal-hal lain tidak penting, dan bertanya lagi, “Siapa—siapa—siapa… siapa Wu Du… bagimu?”

Duan Ling baru saja akan menjelaskan bahwa dia adalah temanku, sama sepertimu, tapi tiba-tiba itu terasa tidak benar.

“Dia adalah… ” Duan Ling ragu-ragu. Haruskah dia mengatakan bahwa Wu Du adalah bawahannya? Tapi itu juga tidak terasa benar. Partner? Itu bahkan lebih aneh lagi. Pikirannya melayang di atas kata ini dan itu, tapi satu-satunya hal yang akhirnya tepat adalah “keluarga”. Tapi dia benar-benar tidak memiliki keluarga, dan juga Helian Bo telah bertemu Lang Junxia sebelumnya, dan dia bahkan datang untuk makan malam… dia tidak ingin memperumit masalah dengan mengungkitnya, dan dia benar-benar tidak ingin menjelaskan pada Helian Bo mengapa dia tidak bersama Lang Junxia lagi.

“Intinya… jangan bertanya.”

“Oh—” Helian Bo memberinya senyum yang agak aneh.

“Apa maksudmu ‘oh’?!” Duan Ling segera menyadari dugaan niat buruk seorang Tangut yang ‘bahkan meniduri kuda’. Dia membentak, “Apa yang kau tertawakan?!”

Helian Bo melambaikan tangannya dengan agak murah hati, yang artinya dia tidak lagi menyalahkan Wu Du. Duan Ling teringat sekarang bahwa Wu Du telah memukuli Helian Bo terakhir kali. Helian Bo belum melacaknya untuk dapat membalas dendam, jadi sekarang semuanya sudah selesai.

Setelah berbicara cukup lama, Duan Ling tiba-tiba merasa lelah; akhirnya saat-saat ketika mereka masih anak-anak dan bebas melakukan apa pun yang mereka inginkan adalah saat paling bahagia dalam hidupnya. Dia memutuskan untuk hanya berbaring di batu berdampingan dengan Helian Bo.

“Dia adalah orang yang menyelamatkan hidupku,” kata Duan Ling, melamun. Tidak ada sungai bintang yang cemerlang di atasnya, hanya kanopi awan gelap yang menindas. Dia menoleh untuk menjelaskan pada Helian Bo, “Aku juga tidak tahu apa dia bagiku. Dia hanya dia. Hanya Wu Du, kurasa.”

Helian Bo bergumam sebagai tanggapan.

Duan Ling menambahkan, “Alasan diriku tidak bisa datang menemuimu sebelumnya adalah karena aku menyembunyikan beberapa hal darinya. Lagi pula, aku harus berhati-hati dengan setiap gerakan di kediaman milik Bian Lingbai. Satu langkah salah dan aku akan kehilangan semuanya. Maafkan aku, Helian.”

Tapi Helian Bo tersenyum. “Hi—hi—hi—hidup, itu bagus.”

Hidup itu bagus. Duan Ling juga setuju dengan sentimen itu.


Di dalam kediaman Tongguan, Bian Lingbai memanggil Fei Hongde di tengah malam untuk meminta nasihatnya. Fei Hongde sudah siap untuk hal ini sebelumnya, tapi dia membutuhkan waktu lama setelah menerima pesan sebelum dia melihat Bian Lingbai, yang masih mengenakan jubah tidurnya yang longgar.

Pada saat Bian Lingbai selesai mendengarkan para prajurit meratap dengan menyedihkan di halaman tentang melaporkan serangan yang mereka temui saat malam tiba, dia sudah terguncang.

“Harus… segera…” Bian Lingbai sangat panik sehingga dia mondar-mandir di aula.

“Jenderal, Anda tidak boleh kehilangan akal. Pertama-tama, mereka mundur segera setelah serangan mereka gagal. Itu berarti mereka hanya mengintai pertahanan,” kata Fei Hongde, dan menoleh ke prajurit itu. “Kau boleh pergi. Luangkan waktu untuk memulihkan diri dari cederamu.”

Para prajurit dibawa pergi. Fei Hongde menutup pintu di belakang mereka sebelum dia melanjutkan untuk menjelaskan berbagai hal kepada Bian Lingbai, “Kedua, selain Anda, saya, Tuan Zhao, dan Wu Du, tidak ada yang tahu apa yang terkubur di dalam gua.”

“Ya ya.” Bian Lingbai menyeka keringat di keningnya dan tiba-tiba teringat bahwa hanya empat orang yang tahu tentang harta karun itu.

“Mengapa Wu Du pergi?” Fei Hongde tentu sudah tahu jawabannya.

“Untuk menemukan Zhenshanhe yang mendiang kaisar tinggalkan di utara.”

“Saya yakin Wu Du bukan seseorang yang akan bekerja sama dengan musuh.” Fei Hongde menjawabnya, tidak terdengar khawatir sama sekali, “Jika dia akan bekerja sama dengan musuh, dia tidak akan menunggu sampai sekarang.”

“Itu benar.” Meskipun Bian Lingbai sama sekali tidak menyukai Wu Du, dalam hal akan moral yang benar dan salah, Wu Du tidak pernah mengambil langkah yang salah. Namun ketika Fei Hongde berbicara tentang kolusi, tidak peduli seberapa tebal kulitnya, Bian Lingbai masih merasa wajahnya sedikit memerah.

“Tuan muda Zhao masih sangat muda.” Fei Hongde berkata dengan tulus, “Mungkin saja dia membuat kesalahan fatal karena merasa kesal.”

“Tidak mungkin,” bantah Bian Lingbai. Dia sudah menendang anak itu ke jurang. Dia bahkan mendengar bunyi tumpul yang datang setelahnya. Bagaimana mungkin dia masih hidup?

“Kalau begitu, itu tidak mungkin Anda, Jenderal, dan itu juga bukan saya. Pembunuh yang menyerang kediaman terakhir kali…”

Bian Lingbai tiba-tiba bergidik, menyadari sesuatu.

Fei Hongde menambahkan, “Berdasarkan dugaan saya, sangat mungkin orang ini dikirim oleh Helian Da.”

Paranoid seperti sekarang, Bian Lingbai curiga Fei Hongde sudah mengetahui rencananya. Namun Fei Hongde mengubah topik pembicaraan dan nadanya menjadi sopan lagi saat dia berkata, “Helian Da bersaing dengan Helian Bo dan Janda Permaisuri Ratu Tuyuhun untuk menguasai istana Xiliang, jadi dia pasti berencana untuk membunuh Shang Leguan dan rombongannya di dalam Tongguan kali ini, dengan maksud untuk menimbulkan perselisihan antara kedua negara. Pembunuh itu telah memata-matai kita untuk waktu yang lama; terakhir kali, ketika dia melihat Tuan Zhao dan saya pergi ke Qinling, dia menjadi curiga, jadi mungkin saja dia mengirim seseorang untuk mengintai daerah itu.”

“Kamu benar sekali.” Dorongan untuk membunuh di mata Bian Lingbai tampak dalam sesaat; Aku tidak bisa membiarkan Fei Hongde hidup. Pria ini terlalu pintar. Tapi sekarang dia masih berguna untuknya. “Menurutmu apa yang harus kita lakukan sekarang?” Bian Lingbai bertanya.

“Menurut opini saya, tidak ada alasan untuk panik. Ini hampir fajar. Bahkan jika Tangut menemukan tempat itu, mereka tidak dapat membawa barang-barang itu. Anda harus mengirim pasukan lain dan membuat mereka berjaga-jaga di tengah gunung, dan sebaik mungkin, tetap berada di luar batas musuh, mengawasi situasi secara terus-menerus. Begitu malam tiba, saya akan pergi ke sana bersama Anda. Kita akan membawa beberapa orang lagi, dan ketika kita menemukan harta karun itu, kita akan memindahkan mereka semua sekaligus.”

Bian Lingbai merenungkan ini sejenak, dan menyadari bahwa itu mungkin pilihan terbaik mereka.

Fei Hongde mencoba menenangkan sarafnya sekali lagi. “Musuh hanya mengetahui bahwa ada sesuatu yang mencurigakan di tempat itu, tetapi mereka tidak tahu mengapa. Selama Anda belum muncul di lokasi secara pribadi, maka mereka seharusnya tidak memiliki alasan untuk menginginkan apa yang ada di sana — mereka tidak tahu apa yang sebenarnya ada di sana, sehingga mereka hanya bisa menyelidiki. Ketika Anda mengunjungi lokasi itu sendiri, kita harus memastikan rencana kita sempurna dan persiapannya selesai.”

“Hanya itu yang bisa kita lakukan sekarang.” Bian Lingbai bergegas untuk menjalankan rencana ini, mengirim Pengawal Tongguan ke bagian timur Qinling dan menyebarkan mereka ke dalam hutan untuk berjaga di setiap tempat tinggi, mengamati setiap gerakan Tangut.


Saat langit mulai memutih, Duan Ling tertidur, berbalik ke sisi lain di bebatuan. Dia mendengar seseorang membuat laporan pada Helian Bo dan dengan grogi terbangun. Ketika dia mendengar bahwa keamanan telah diperketat di lokasi itu tapi Bian Lingbai sendiri tidak datang ke gua, dia tahu bahwa rencana yang dia setujui dengan Fei Hongde sedang berjalan.

Ini adalah hari keempat sejak Wu Du pergi. Duan Ling menebak bahwa dia sudah berhasil mendapatkan apa yang mereka inginkan dari Xichuan, dan hari ini dia mulai melakukan perjalanan kembali.

“Dia akan kembali di malam hari.” Duan Ling berkata pada Helian Bo, “Ayo pergi, semuanya. Ikuti aku ke gunung di seberang jalan, awasi beberapa orang di sini untuk berpatroli dan awasi situasinya.”

Helian Bo memeriksa metode mereka menggunakan cahaya untuk berkomunikasi dengan kelompok pengintai. Sebuah obor yang menyala di sini dapat dilihat dari puncak gunung di seberang jalan, dan ketika mereka sampai di sana, mereka dapat memasang penjaga di luar sehingga begitu mereka melihat cahaya, mereka dapat mengirimkan kabar tentangnya ke dalam gua.

“Mereka—adalah pejuang pemberani Xiliang,” Helian Bo menjelaskan pada Duan Ling bahwa ada pasukan pengawal khusus di Xiliang, dan hanya petarung terbaik yang dipilih. Pembagian penjaga pribadi ini telah ada sejak berdirinya Xiliang, sama seperti empat pembunuh besar Chen Selatan.

Duan Ling memiliki terlalu banyak hal dalam pikirannya, tapi Helian Bo memukul dadanya sendiri lagi untuk memberi tahu Duan Ling bahwa dia tidak perlu khawatir; bahkan jika Bian Lingbai dan Helian Da bersekongkol untuk membunuhnya dan dia dikelilingi oleh pasukan, dia akan dapat mundur tanpa cedera.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Ekspresi hiperbolik dari keinginan kuat seseorang untuk memiliki atau melakukan sesuatu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments