English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusmaxyz
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 15 Part 4

Fei Hongde menuju ke arah jurang dari tempat yang lebih tinggi. Duan Ling ingin pergi bersamanya, tapi Fei Hongde melambaikan tangan padanya untuk memberitahunya bahwa dia tidak perlu mengikuti. Maka Duan Ling duduk di atas batu, sementara di belakangnya, Wu Du membuka perbekalan dan memberinya minum.  Penjaga mereka semuanya tersebar di sekitar mereka dengan ekspresi lesu pada wajahnya seolah-olah mereka baru saja mendaki di musim semi.

Angin sepoi-sepoi bertiup, dan bintik-bintik keemasan sinar matahari berkilauan di atas sungai; angin musim panas membuat seseorang tetap hangat, dan di tengah-tengah ini, perasaan khusus itu tampaknya muncul kembali — sentuhan keakraban yang sama yang dia rasakan ketika dia berjalan melalui serambi panjang tadi malam bersama Wu Du.

Duan Ling tidak tahu mengapa dia terus mendapatkan perasaan ini, sepertinya dia pernah melihat tempat ini sebelumnya.

Dia berbalik untuk melihat Wu Du, dan Wu Du mengangkat alis dari tempat dia duduk di dekatnya, menatap matanya.

“Aku…” Duan Ling merasa ingin mengatakan sesuatu.

“Apa?” Wu Du berkata dengan acuh tak acuh.

Tiba-tiba dia benar-benar ingin lebih dekat dengan Wu Du, lalu bersandar padanya. Dia bisa merasakan kegelisahan yang tak terlukiskan di dalam; situasi ini begitu indah sehingga membuat hatinya terasa sangat kosong.

Namun pada saat berikutnya apa yang dia dengar adalah suara keheningan.

Kemudian, di sebelah sungai, Fei Hongde memanggil dengan teriakan yang menyayat hati.

“Ada orang lain di sana!” Wu Du segera bangkit dan menarik Duan Ling ke, belakangnya saat para penjaga menyerbu ke dalam jurang. Khawatir bahwa mereka mungkin akan jatuh karena taktik pengalih perhatian, Wu Du tetap di belakang, berjaga-jaga di sisi Duan Ling. Lalu ada lebih banyak suara saat seseorang pergi untuk bersembunyi di hutan.

“Mereka belum pergi!” Duan Ling berkata, “Siapa itu?”

Duan Ling berlari ke kereta dan meraih busurnya, tetapi Wu Du mengangkatnya ke samping tanpa memberinya kesempatan untuk menolak, meluncur menuruni bukit dengan langkah cepat di sepanjang aliran gunung. Tidak ada lagi tanda-tanda Fei Hongde; bayangan siluet berkedip di hutan di seberang jalan, dan menangkap gerakan itu dengan indranya yang tajam, Duan Ling menembakkan panah.

“Lindungi Master Fei!” Wu Du berteriak.

Para penjaga dengan cepat bergegas menuju bagian bawah aliran gunung untuk menemukan Fei Hongde yang tidak bergerak, menghadap ke bawah di sebelah air. Di sisi lain gunung ada aliran sungai lain, dan sekarang sudah terlambat untuk menyeberanginya dan mencari si pembunuh. Ketika Wu Du sampai ke sungai, tanda bahwa ada seorang pembunuh di hutan telah hilang.

Duan Ling berlari melintasi sungai dengan busur di tangan, melihat sekelilingnya.

Di balik aliran sungai terdapat hutan lebat yang rimbun, dedaunan berdesir tertiup angin, dan saat suaranya menyatu dengan jalinan cahaya dan bayang-bayang matahari sore yang terik, Duan Ling merasa seolah-olah dia berada di tengah-tengah mimpi yang kelam.

“Siapa di sana?” kata Duan Ling.

Seorang pria berpakaian serba hitam, dari kepala hingga ujung kaki, sang pembunuh telah menyembunyikan dirinya di antara sinar matahari yang berbintik-bintik dan bersilangan.  Batang pohon menghalangi pandangan Duan Ling, dan seiring gerakannya, pemandangan dari balik pepohonan berangsur-angsur menjadi lebih jelas.

Mata pria bertopeng hitam itu sedikit menyipit seolah-olah dia tersenyum, namun Duan Ling tidak tahu di mana dia bersembunyi. Kemudian pria bertopeng itu melemparkan sebuah batu kecil, yang mendarat di tebing yang tidak terlalu jauh.

Seketika, Duan Ling mengarahkan bidikannya ke arah tebing. Embusan angin bertiup ke arahnya, terdengar seperti setiap pohon di hutan saling berdesir satu sama lain. Ditutupi oleh kebisingan, pria bertopeng meninggalkan hutan.

Duan Ling berjalan ke arah suara yang dia dengar, dan tiba-tiba sebuah tangan menepuk bahunya, membuatnya hampir berteriak ketakutan.

“Aku sudah memanggilmu berkali-kali.” Wu Du mengejarnya ke hutan, dan dia terdengar sangat marah. “Kenapa kau selalu kabur tanpa mendengarkanku?”

Wu Du terus memanggil “Zhao Rong” saat dia mengejar Duan Ling melintasi sungai, dan sepatu botnya basah sekarang. Duan Ling belum sepenuhnya menyesuaikan diri dengan nama baru ini, dan tidak bereaksi cukup cepat untuk menyadari bahwa Wu Du telah memanggilnya.

“Seseorang ada di sini.” Duan Ling berkata, “Seorang pria. Aku melihatnya.”

“Jangan pergi!” Wu Du mencengkeram kerahnya dengan kasar dan mendorongnya ke pohon, mengancam dengan berkata, “Apakah kau melupakan semua tentang Helan Jie? Pembunuh itu dapat melukai Tuan Fei dengan satu tembakan dari seberang sungai, dan dia bersembunyi di tempat yang tidak terlihat.  Bagaimana jika dia benar-benar ingin membunuhmu?”

“Baik, aku mengerti.” Duan Ling dengan cepat mengakui bahwa dia salah.

“Kau membuatku takut setengah mati.” Wu Du menghela napas sebelum memeriksa sekeliling.

Ketika dia melihat dengan jelas betapa cemasnya Wu Du, Duan Ling tiba-tiba merasa sangat tersentuh — Wu Du tidak tahu siapa dirinya, jadi dia tidak mencoba menggunakannya untuk maju atau semacamnya. Wu Du benar-benar mengkhawatirkannya.

“Aku mendengar suara dari sana.”  Duan Ling menunjuk lebih dalam ke hutan.

“Bahkan jika seseorang ada di sana, mereka pasti sudah pergi sekarang.”  Wu Du mencemooh gagasan itu. “Kau pikir dia masih akan berada di sana agar kau menangkapnya?”

Duan Ling berpikir dalam hati,  mungkin kaulah yang membuatnya takut, tapi, sementara Wu Du menyangkal kemungkinan itu, dia tetap berjalan di depan Duan Ling untuk memeriksa di balik pepohonan.

“Ayo,” kata Wu Du padanya, bertanya-tanya mengapa dia tidak bergerak, “Untuk apa kau melamun?”

Duan Ling mengikuti di belakangnya, tetapi dengan Wu Du menghalangi pandangannya, dia tidak bisa melihat apa pun meskipun dia berusaha untuk mengintip. Saat keduanya sampai ke permukaan penuh bebatuan di depan mereka, Wu Du mengambil satu batu kerikil dari tanah.

“Taktik pengalihan.” Wu Du berkata, “Batu ini diambil dari seberang sungai.”

Duan Ling sedikit terkejut bahwa Wu Du telah berhasil mengetahui detail seperti itu; dia tidak memperhatikan bahwa salah satu batu kerikil di tanah sama sekali tidak sama dengan batu kerikil lain di sekitarnya. Wu Du membersihkan tanaman merambat yang menutupi permukaan tebing untuk menemukan sebuah gua. Angin sepoi-sepoi datang dari dalam, dan tempat ini kebetulan berada tepat di dekat tempat Duan Ling mendengar suara itu.

“Mau masuk dan melihat-lihat?” Wu Du bertanya.

“Bagaimana keadaan Master Fei?”

“Untuk saat ini, hidupnya tidak dalam bahaya. Dia tertembak di bahu.”

“Sebaiknya kita kembali.” Saat Duan Ling berbicara tentang kembali, dia terus berbalik untuk melihat, berpikir pada dirinya sendiri, apakah itu pintu masuk harta karun? Apakah akan ada jebakan di dalamnya? Atau ada gunungan emas dan perak yang menumpuk di dalamnya?

“Bagaimana? Kita kembali atau tidak?”  Wu Du bertanya.

“Lupakan. Lagipula aku tidak terlalu tertarik dengan uang. Ayo pergi.”


Dalam menghadapi bahaya fana, intuisi Fei Hongde telah menyelamatkan hidupnya. Begitu dia merasakan seseorang menembakkan panah di sisi lain sungai, dia menghindar, dan panah itu telah ditembakkan puluhan langkah dari dirinya. Sedikit waktu yang dibutuhkan panah untuk melakukan perjalanan akhirnya memungkinkan dia untuk melarikan diri dari kematian.

Dengan handuk di tangannya, Wu Du menekan bahu Fei Hongde untuk menghentikan pendarahan. Ketika mereka kembali ke Tongguan, masing-masing dari mereka dibebani oleh kecemasannya sendiri, Bian Lingbai cukup terkejut dengan situasi itu, dan kemudian dia tampaknya menjadi marah tanpa alasan sama sekali.

“Apa yang kalian lakukan?!” Bian Lingbai menggunakan cambuknya untuk memberikan lusinan cambukan pada para penjaga sebelum emosinya mereda.

Duan Ling tidak memberi tahu Bian Lingbai bahwa mereka telah menemukan pintu masuk, begitu pula Wu Du. Fei Hongde, terlihat tidak terganggu seperti biasanya. “Jenderal, tidak perlu terlalu marah. Apakah aku hidup atau mati, semuanya bermuara pada takdir.”

Bian Lingbai memeriksa luka Fei Hongde, dan mondar-mandir di dalam ruangan. “Aku benar-benar tidak bisa cukup dengan hanya meminta maaf karena kamu telah menderita luka berat seperti itu saat bekerja untukku, Master Fei. Dan kami juga belum bisa mengetahui siapa pembunuhnya — ini benar-benar tamparan di wajahku!”

Luka panah Fei Hongde sebenarnya tidak terlalu buruk, tetapi ketika dia tergelincir ke jurang sebelumnya, dia juga mematahkan kakinya. Meskipun Wu Du sudah membebatnya sebelum kembali ke sini, dia harus berbaring di tempat tidur setidaknya selama dua bulan, jika tidak, tiga bulan. Dialah yang akhirnya menghibur Bian Lingbai. “Tidak perlu khawatir, Jenderal. Kita sudah mengetahui perkiraan lokasinya. Selanjutnya aku akan menginstruksikan Tuan Zhao dan menyuruhnya membawa beberapa orang ke sana.”

“Haruskah kita…” Bian Lingbai bertanya, “Haruskah kita menugaskan seribu orang atau lebih dan menjaga gunung untuk saat ini?”

“Tidak perlu untuk itu.” Duan Ling telah menutupi gua itu lagi dengan Wu Du sebelum dia pergi. Dia memiliki perasaan bahwa gua itu tidak mungkin menjadi harta karun itu sendiri, karena jika tidak, pembunuh itu akan pergi dan mengambil semuanya darinya — tidak ada orang di bumi ini yang sama sekali tidak tergoda oleh uang. Duan Ling kemudian berkata kepada Bian Lingbai, “Paman, aku akan pergi ke sana lagi dalam beberapa hari, dan begitu aku menemukan lokasi yang tepat, kami akan mengirim beberapa orang dan menggalinya segera, jangan sampai terjadi kecelakaan jika kita menunggu terlalu lama.”

“Itu bagus.” Bian Lingbai bergumam pada dirinya sendiri, “Tentu saja.”

Setelah dia mengatakan ini, Bian Lingbai tidak menunjukkan minat lagi pada luka Fei Hongde. Sekarang, Duan Ling juga telah melihatnya; di bawah pembawaan dan wajah baik Bian Lingbai adalah hati yang egois dan mementingkan diri sendiri. Selama itu tidak menghalangi keuntungan pribadinya, dia tidak akan terlalu peduli.

Ada senyum licik di mata Fei Longde saat dia melihat Duan Ling. Duan Ling berpikir sejenak dan berkata, “Aku akan menulis resep untuk memperkuat tulang dan tendon, dan kamu bisa minum sebanyak yang kamu suka.”

“Tidak buruk,” kata Fei Hongde sambil lalu, “Sebenarnya agak sulit untuk mengatakan apa latar belakangmu, dengan cara ini.”

Dengan hanya Wu Du, Fei Hongde dan dirinya sendiri di dalam ruangan, Duan Ling tidak bisa bersusah payah untuk membantahnya. Dia mengambil selembar kertas, lalu untuk mencegah kecurigaan, dia menyerahkannya kepada Wu Du dan memintanya untuk menulis.

“Apa yang ingin kau lakukan?” Wu Du memandang Duan Ling seperti dia sedang menumbuhkan tanduk.

“Kau yang menulis. Aku akan menyebutkan bahan-bahannya. ”

“Apakah kau menyuruhku berkeliling sekarang?” Wu Du melihat Duan Ling dari atas ke bawah.

“Aiya, tulis saja.” Duan Ling memasukkan kuas ke tangannya dan mulai menggiling tinta untuknya.

“Apakah kau idiot? Setelah kau menuliskan resep, apakah kau mengharapkan Master Fei untuk membuatnya sendiri? Tidak bisakah kau membawanya setelah rebusan dibuat?”

Sekarang dia baru memikirkannya, dia mengira Wu Du benar. Dia pamit kepada Fei Hongde, yang terus tersenyum padanya sehingga mereka keluar dari ruangan. Wu Du menulis resep dan Duan Ling mulai berdebat dengannya tentang hal itu, memberi tahu dia bahan mana yang tidak boleh dia gunakan. Mereka berdua bertengkar cukup lama sebelum Wu Du membentak, “Kau pikir kau tahu bagaimana cara menulis resep? Berapa tahun kau belajar? Menurutmu berapa tahun aku belajar?”

“Bahan-bahan itu terlalu kuat!” Duan Ling berkata, “Master Fei sudah tidak muda lagi!”

Duan Ling telah menemukan bahwa bukan hanya tulisan mencerminkan penulis, resep juga mencerminkan tabib, dan temperamen tabib sering dapat dibaca dari bahan obat apa yang mereka pilih untuk digunakan. Dia tiba-tiba merasa semuanya sangat lucu, dan dia mulai tertawa.

Namun wajah Wu Du mengejang karena marah. “Justru bahan-bahan dengan sifat yang berlawanan inilah kita dapat mengatur sistem tendonnya.  Apa kau tahu? Tidak ada tabib yang lebih baik di semua bidang selain Tuan Wu-mu.”

“Baiklah, baiklah.”

Duan Ling ingin menggunakan sifat obat ringan untuk membantu Fei Hongde memulihkan diri selama beberapa hari, tapi dia tidak bisa mengubah pikiran Wu Du, jadi dia hanya bisa menyerah. Tapi begitu mereka selesai bertengkar, Wu Du harus membuat resep dan Duan Ling harus pergi bersamanya. Mereka berdua tidak pernah melepaskan pandangan satu sama lain, jadi bahkan jika mereka baru saja bertengkar, mereka tidak bisa meninggalkan sisi satu sama lain, yang menurut Duan Ling itu lucu dan menjengkelkan.


Keesokan harinya, setelah Duan Ling selesai membuat ramuan, dia membawanya ke Fei Hongde. Bian Lingbai selesai melakukan kunjungan rutin juga dan hanya untuk menemukan sekali lagi bahwa Duan Ling dan Wu Du duduk bersama lagi. “Kenapa kalian berdua selalu menyatu seperti itu?”

Duan Ling berpikir dalam hati, pembunuh yang kau tangkap ingin membunuhku dan aku bahkan belum mulai mengeluh padamu tentang hal itu.

Wu Du berkata dengan dingin, “Bian Lingbai, semakin banyak kau bertanya, semakin cepat kau mati. Apakah kau mengerti itu atau tidak?”

“Hmph,” Bian Lingbai menyeringai. Dia ingin datang berbicara dengan “Zhao Rong”, tetapi Wu Du selalu menempel padanya seperti permen, tidak bisa membuangnya bagaimana pun dia mencobanya. Dan dia merasa seperti melihat bayangan menyeramkan yang mengintai di belakang Zhao Kui lagi, bersinar dengan penolakan yang membuatnya tidak nyaman.

Fei Hongde dan Bian Lingbai mengobrol sejenak, membahas pengeluaran untuk membeli barang besi dari Xiliang, serta pertahanan di perbatasan, seperti berapa ribu orang di Xizhou, berapa banyak di Yangguan1… Bian Lingbai benar-benar tidak menyebutkan terlalu banyak di depan Wu Du, tetapi masih dengan ekspresi cemberut saat dia berbicara tentang mereka. Duan Ling mencatat semuanya dengan tenang di kepalanya, mengetahui bahwa Fei Hongde sedang mencoba untuk mengungkapkan informasi rahasia.

Di tengah percakapan mereka, salah satu bawahan Bian Lingbai datang kepadanya dengan sebuah pesan. Utusan itu hanya melewati garis sebelum Bian Lingbai menoleh kepada mereka untuk berkata, “Orang-orang yang datang dari Xiliang untuk menjemput Nona Yao telah tiba. Aku akan pergi untuk menyambut mereka, kamu tinggallah di sini dan berbicaralah dengan Tuan Fei. Malam ini di jamuan makan saat waktunya minum, aku akan mengirim seseorang untuk menjemputmu.”

“Tentu saja,” jawab Duan Ling.

Setelah Bian Lingbai pergi, Fei Hongde menatap Duan Ling dengan penuh arti.

“Sudah hapal semuanya?” Fei Hongde bertanya.

Duan Ling berpikir sejenak, dan memutuskan untuk tidak lagi mencoba menyembunyikannya dari Fei Hongde, dia mengangguk.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Yangguan adalah jalan ke barat. Menurut peta google, itu adalah 393 jam berjalan kaki atau 19 jam berkendara dari Tongguan, dan aku tidak yakin apakah Chen meluas sejauh itu di universe ini?
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments