English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusmaxyz
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 15 Part 3

Namun begitu mereka berbelok di sudut serambi tertutup, mereka menemukan seorang pria berdiri di sana — Helan Jie. Duan Ling terkejut, dan Wu Du meletakkan tangannya di bahunya; dengan putaran pergelangan tangannya dia menggerakkan Duan Ling sehingga dia bisa bersembunyi di belakangnya.

“Kau ingin bertarung di sini?” Wu Du berkata, “Jika kita akhirnya menghancurkan rumah dari relasimu, aku tidak akan membayarnya.”

Berdiri di bawah bulan, wajah penuh bekas luka Helan Jie tampak sangat menakutkan.

“Wu Du. Ingatlah ini. Aku tidak akan membunuhmu.”

Kemudian, lengan dengan pengait untuk tangan, dia menunjuk Duan Ling di belakang Wu Du.

“Aku akan mengupas kulitnya,” dalam bahasa Han yang canggung, kata Helan Jie, “dan membuat sebuah lentera darinya.”

Duan Ling bahkan tidak bisa berbicara.

“Suatu hari, kau pasti melihat dia pergi.” Helan Jie memberinya senyum dingin. “Tunggu saja. Dan bawa kembali mayatnya.”

Wu Du mengangkat tangan dan meletakkannya di gagang pedangnya.  Aura kuat akan niat membunuh keluar dari seluruh tubuhnya, tapi Duan Ling berusaha menahannya.

Tidak peduli tindakan apa yang mereka pilih untuk diambil, sekarang jelas bukan waktu terbaik untuk itu. Mereka melihat saat Helan Jie meninggalkan daerah itu; Duan Ling tidak bisa tidak merasakan hawa dingin yang mengerikan memancar dari lubuk hatinya.

“Sementara kita di sini, kau harus tetap di sisiku. Jangan hilang dari pandanganku,” kata Wu Du.

Bukankah kita melakukan itu sejak awal? Duan Ling berpikir untuk dirinya sendiri.

“Mengapa dia begitu gigih ingin membunuhku?” Apa yang ditakuti Duan Ling adalah sesuatu yang lain sama sekali — jika ayahnya sudah bertemu langsung dengan Helan Jie, Helan Jie tidak mungkin mengenali Duan Ling sebagai putra ayahnya, bukan? Tapi itu tidak mungkin. Bian Lingbai bertemu dengannya, Mu Kuangda bertemu dengannya, bahkan Wu Du bertemu ayahnya, dan tidak satupun dari mereka berhasil mengenali Duan Ling. Mungkin karena sudah ada putra mahkota, atau sangat mungkin karena dia sama sekali tidak mirip dengan ayahnya.

Dia lebih suka percaya bahwa Helan Jie tidak mengenalinya, tapi dendam besar apa yang bisa dia miliki terhadap Duan Ling untuk membuatnya berpikir dia harus membunuhnya?

“Dia hanya ingin membalas dendam,” kata Wu Du.

Mendengar ini membuat hati Duan Ling terkejut. “Balas dendam apa?”

“Membalas dendam karena aku merusak satu langkah dalam rencananya. Kau tidak dapat menebak apa yang akan dilakukan pria seperti Helan Jie seperti yang kau pikirkan pada orang normal. Seseorang yang bahkan bisa membunuh master dari sekte miliknya sendiri adalah anjing gila.”

“Tapi kenapa dia tidak langsung menemuimu untuk membalas dendam malahan datang untuk membunuhku?”

Wu Du menatap Duan Ling tanpa berkata apa-apa.

Duan Ling benar-benar bingung.

Wu Du berkata, “Oh, lupakan saja, mari kita berhenti membicarakan ini dan mulai berlatih seni bela diri.”

Duan Ling terdiam.

Ini malam pertama mereka untuk tidur nyenyak setelah beberapa saat. Wu Du mendorong Duan Ling ke bagian dalam tempat tidur, mengambil bagian luar untuk dirinya sendiri sehingga dia bisa melindunginya dengan lebih baik. Bagaimanapun, Helan Jie adalah ancaman nyata, tidak sama dengan delusi penganiayaan Duan Ling tentang “Wuluohou Mu akan membunuhku”.  Kali ini, Wu Du telah mengambil ancaman itu ke dalam hatinya.

Di tengah malam:

“Berhenti memelukku,” Wu Du mengerang, “sudah berapa umurmu? Mengapa kau terus-menerus melakukan ini saat kau sedang tidur?”

“Apa?” Duan Ling berada di tengah mimpi di mana dia menangkap seekor ikan dan mereka berenang di air. Masih agak panas dan pengap meskipun ini sudah musim gugur, dan dia telah memegangnya dengan erat sehingga mereka berdua sekarang berkeringat. Dia merangkak ke posisi duduk dengan mengantuk dan bertanya pada Wu Du, “Siapa di sini?  Apa itu?”

Wu Du tak bisa berkata-kata; dia segera membuat Duan Ling berbaring kembali, dan mendapatkan kipas lipat. Duan Ling tiba-tiba tidur dengan nyenyak sepanjang sisa malam itu, dan tidak bangun lagi sampai fajar.


Keesokan paginya, Bian Lingbai memanggil mereka berdua untuk sarapan bersama. Sikapnya terhadap Duan Ling telah benar-benar berbalik, dan semua yang dia kemukakan berkisar pada hal-hal yang pernah terjadi di kediaman milik Zhao Kui.  Peran Zhao Rong yang dimainkan Duan Ling juga digambarkan tidak terlalu dekat dengan Zhao Kui, jadi yang bisa dia lakukan hanyalah mengikuti alur pembicaraan.

Fei Hongde masuk setelah sarapan. “Aku merasa ingin berjalan-jalan di luar Tongguan hari ini. Bagaimana kalau aku mengajak Tuan Zhao?”

Bian Lingbai meninggalkan Duan Ling dengan beberapa nasihat yang lebih umum untuk berhati-hati saat dia keluar, lalu dia memberi tahu para pelayan untuk menyiapkan kuda sehingga Duan Ling dan Wu Du dapat meninggalkan kota bersama Fei Hongde.

Matahari hangat dan cerah hari ini, dan Duan Ling turun gunung bersama Fei Hongde dengan sebuah kereta. Wu Du membuntuti mereka dari belakang pada jarak yang sopan, mengetahui bahwa dengan Fei Hongde di sekitar, pembunuh anjing gila itu tidak akan berani mencoba apa pun.

Duan Ling melihat Fei Hongde membuat kompas geomansi1, dan langsung menyadari bahwa pria ini akrab dengan seni Feng Shui; dia pasti benar-benar membawa Duan Ling keluar kota dalam perjalanan ini untuk menemukan harta terpendam Zhao Kui.

“Aku mengunjungi nona muda keluarga Yao ketika aku bangun pagi ini,” kata Fei Honde lembut sambil menyesuaikan kompasnya.

Duan Ling mengangguk. “Apakah dia baik-baik saja?”

“Dia harus meninggalkan rumah untuk menikah sampai ke Xiliang, jadi aku yakin dia tidak merasa baik tentang hal itu. Suaminya hanya akan menjadi pemuda biasa, putra dari Petugas Penunggang Kuda Xiliang, Shang Leguan2.”

“Mengapa keluarga Yao ingin menikahkannya begitu jauh dari rumah?”

“Xiliang memiliki hubungan yang hangat dengan Liao sejak pertempuran di Shangjing; badai dahsyat sudah dekat. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Chen dan Xiliang akan memperbarui aliansi mereka setelah kematian Bian Lingbai.”

Dalam sepersekian detik itu, tangan Duan Ling tersentak begitu parah sehingga dia hampir membalik kompas. Senyum licik muncul di mata Fei Hongde, dan dia mengangguk seolah dia cukup puas dengan penampilan Duan Ling.

“Kamu masih tidak berpengalaman.” Fei Hongde berkata kepada Duan Ling sambil tersenyum.

Duan Ling memperhatikan Fei Hongde dengan tidak percaya. “Apa maksudmu, Master Fei?”

Gagasan berbahaya muncul dibenak Duan Ling. Fei Hongde sepertinya tahu banyak hal — dia tampaknya mengetahui niat mereka untuk datang ke Tongguan! Apa yang harus dia lakukan? Haruskah dia membunuhnya sekarang?

“Singkirkan pisau di lengan bajumu,” kata Fei Hongde, dan berbalik darinya untuk mengambil tongkat hitungnya3.  “Ini belum waktunya untuk mencabut pisau. Jika kamu membunuhku di kereta, bagaimana kamu akan menjelaskan tentang dirimu sendiri? ”

Duan Ling menatapnya, terdiam.

Fei Hongde melanjutkan, “Master Chang Pin dan aku belajar di bawah guru yang sama, dan akulah yang memberikan surat rahasia kepada Xichuan lalu mengungkap pengadaan senjata pribadi Bian Lingbai. Aku tidak pernah berharap bahwa Kanselir Mu akan mengirim seorang pria muda sepertimu untuk menemani Wu Du.”

Duan Ling merasakan beban yang berat turun dari dadanya, dan dia menghela napas panjang; dia tahu bahwa untuk saat ini hidupnya tidak dalam bahaya.

Tapi tetap saja, dia tidak berani lengah. “Tapi mengapa kamu…”

“Sepanjang hidupku, aku hanya berjanji setia kepada kebenaran dan dunia pada umumnya. Setelah kematian mendiang kaisar, Bian Lingbai mengirim seseorang untuk merekrutku kedalam tujuannya, dan jika penghalang barat laut tidak dapat ditahan, aku khawatir Xichuan dan dataran tengah hanya akan runtuh lagi. Itu sebabnya aku berada di sisi Jenderal Bian dan menunggu kesempatanku.”

Duan Ling mempertimbangkan Fei Hongde. “Kamu sudah bertemu dengan mendiang kaisar?”

“Bertahun-tahun yang lalu, Zhao Kui, Bian Lingbai dan orang-orang di pihak mereka sudah merencanakan untuk mengkhianatinya. Aku pernah menawarkan kepada mendiang kaisar cara untuk melawan ini, tetapi sebelum kami dapat menjalankan rencana kami, Zhao Kui memutuskan untuk mengambil risiko dan dia mengambil tindakan. Itulah satu-satunya alasan ketiga pasukan itu dapat merebut kekuasaan dan melancarkan pengepungan Gunung Jiangjun.”

Duan Ling tidak mengatakan apa-apa, karena dia masih ragu dan curiga Fei Hongde mungkin mencoba menjebaknya untuk mendapatkan informasi darinya. Tapi segera, Fei Hongde melanjutkan, “Sebelum prajurit mengambil otoritasnya darinya, aku sudah mengingatkan mendiang kaisar, dan setelah itu dia mengirim Wuluohou Mu ke Shangzi untuk melacak permaisuri. Kalau dipikir-pikir, itu sudah bertahun-tahun yang lalu.”

Duan Ling duduk dengan tenang tanpa sepatah kata pun, Fei Hongde memberitahunya, “Lanjutkan saja rencana kanselir untuk saat ini.  Meskipun aku tidak yakin apa yang dia maksudkan, orang tua ini akan memikirkan beberapa cara untuk melindungimu.”

Melihat Fei Hongde tidak akan mengajukan pertanyaan lagi, Duan Ling mengangguk padanya.

Kereta berhenti, dan Fei Hongde sepertinya baru saja memikirkan sesuatu. “Oh, itu mengingatkanku — ketika aku melihatmu tadi malam, aku benar-benar mengira kamu mirip dengan seorang teman lama.”

Duan Ling menatap kosong padanya, dan sebelum dia berhasil bereaksi, Fei Hongde sudah keluar dari kereta.

Apa yang dia maksud? Apa yang baru saja dikatakan Fei Hongde kepadanya telah membuat Duan Ling terguncang;  terlalu banyak informasi yang terkandung dalam kata-kata itu. Ketika Wu Du membuka tirai kereta, yang terlihat di matanya adalah wajah pucat Duan Ling, seputih abu.

“Ada masalah apa?” Wu Du berkata, terkejut.

“Dia tahu…” Suara Duan Ling gemetar. “Kenapa dia tahu segalanya?”

Wu Du menoleh dengan mulai menatap ke arah Fei Hongde, tapi Duan Ling menghentikannya. Keduanya saling memandang, dan tatapan itu dipenuhi ketakutan.

Meninggalkan kereta di belakang, Fei Hongde terus berjalan ke jurang tanpa mengatakan apa-apa lagi, bersama kompas geomansi di tangannya. Agar tidak membuat terlalu banyak orang waspada, Bian Lingbai telah mengirim mereka hanya dengan dua unit penjaga yang masing-masing terdiri dari lima orang.

“Tenang saja.” Wu Du berkata kepada Duan Ling, “Sebelum kita pergi, Kanselir Mu memberitahuku bahwa seseorang akan berada di sini untuk menemui kita. Itu pasti dia.”

“Kenapa aku tidak tahu tentang ini?”

“Itu masih sangat pagi dan kau sedang tidur, jadi aku tidak ingin membangunkanmu.”

“Kenapa kau tidak memberitahuku setelah itu?”

“Aku lupa.”

Duan Ling sama sekali tidak bisa berkata-kata.

“Fei Hongde luar biasa,” kata Wu Du kepada Duan Ling. “Banyak terpelajar di dataran tengah pernah memanggilnya untuk menjadi guru mereka. Kau tidak perlu terlalu khawatir padanya. Tadi malam, jika dia ingin mengkhianatimu, kita pasti sudah ketahuan sekarang. Dia juga bisa memilih untuk tidak mengatakan apa-apa, dan dia tidak perlu mengambil inisiatif untuk membuka diri kepadamu tentang hal ini. Tapi karena dia memberitahumu itu berarti dia mempercayaimu.”

“Tapi bagaimana jika dia benar-benar ingin menggunakan kita dan membalikkan rencana ini untuk mengetahui rencana Kanselir Mu?” Duan Ling bertanya.

Alis Wu Du berkerut, tampak sedikit frustrasi. “Mengapa kau berpikir terlalu banyak?”

Baiklah. Duan Ling mengakui bahwa dia terlalu memikirkannya. “Dia bilang dia bekerja untuk mendiang kaisar.”

“Ya,” Wu Du mengangguk. “Mungkin tidak ada yang salah dengan integritasnya.”

“Kapan ini terjadi?”

“Aku tidak tahu,” jawab Wu Du, “Aku tidak berada di pihak mereka saat itu. Dia mungkin mengenal Wuluohou Mu.”

Tapi yang membuat Duan Ling khawatir adalah hal terakhir yang dikatakan Fei Hongde. Dia tidak berani memberi tahu Wu Du tentang kekhawatirannya; mungkin Fei Hongde juga bisa memahaminya akan hal itu, dan itulah sebabnya dia berusaha keras untuk menemukan waktu ketika Wu Du tidak ada sebelum mengujinya secara tidak langsung.

Semua terlihat tenang di jurang. Fei Hongde memanggil Duan Ling. “Zhao Rong, lihat gunung ini di sini. Sebuah aliran tunggal mengalir di bawah kaki bukit seperti seekor naga — itu adalah tempat yang bagus.”

Duan Ling masih sedikit bimbang. Fei Hongde mengulurkan tangan, menepuk punggung tangan Duan Ling, dan dengan tatapan memberi tahu dia bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

“Menurutmu di mana pamanmu akan mengubur apa yang dia berikan padamu?”

Duan Ling memikirkan hal ini. “Yah, itu bukan untukku… Hmm, tapi jika aku jadi dia, aku tidak akan berusaha keras untuk menggali lubang. Itu terlalu mencolok.”

“Tepat. Qinling adalah pegunungan yang cukup curam sehingga menggali di sini akan menjadi tugas yang sangat merepotkan, tetapi ada beberapa makam di sini dari dinasti sebelumnya.  Kurasa pamanmu menyembunyikan harta karun itu di beberapa makam ini. Geomansi adalah bagian dari pengetahuan Han kami, dan orang mati perlu memiliki energi kehidupan. Daya hidup ini dibawa melalui angin dan berhenti di batas air, dan seni mengumpulkan energi seperti itu di lokasi tertentu adalah apa yang disebut ‘Feng Shui’.”

Hanya dengan mendengar kata-kata itu, Duan Ling dapat merasakan bahwa ada banyak hal yang harus dipelajari dalam geomansi; kehausannya akan pengetahuan sekaligus menang atas ketakutannya terhadap Fei Hongde. Dia mengamati sekelilingnya dan melihat sebuah gunung dengan air yang mengalir. “Kamu benar. Mungkin tepat di gunung ini.”

“Aku akan pergi ke sana dan melihat-lihat.”

“Tolong perhatikan langkahmu,” kata Duan Ling segera.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Geomansi Cina adalah Feng Shui , dan kompas geomantik memiliki 24 arah.
  2. Ini sebenarnya adalah gelar Sima Shi selama periode Tiga Kerajaan, di negara bagian Wei. Ini telah digunakan di dinasti kemudian, tetapi bukan sebagai gelar resmi. Ini adalah gelar kehormatan yang diberikan kepada penasihat dekat penguasa.
  3. Tongkat hitung telah ada selama > 2000 tahun. Dalam hal ini, Fei Hongde menggunakannya untuk Feng Shui, tetapi dalam sejarah mereka telah digunakan untuk matematika tingkat tinggi. Perlahan-lahan digantikan oleh sempoa.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments