English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusmaxyz
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 15 Part 1

Tongguan adalah pos pemeriksaan besar yang dibangun di sisi gunung, menghadap ke Sungai Kuning di utara. Setelah dibangun terus menerus selama satu milenium, kota ini telah menjadi kota terbesar di barat laut yang juga bertindak sebagai benteng alami untuk melawan Xiliang. Melihat keluar dari tempat yang lebih tinggi di bentangan jalan terakhir sebelum mencapai Tongguan, yang akan kalian lihat hanyalah Sungai Kuning yang bergejolak dan bergolak di bawah, dengan awan putih dan langit biru yang tak terbatas di atasnya, pintu masuk selatan ke Xichuan yang diselimuti rimbun hijau subur yang menghijau. Memandang ke ujung lain menuju Xiliang, tidak ada apa pun selain kesedihan suram yang akan memenuhi mata.

Setelah beberapa serangan hujan terakhir, aroma musim gugur telah meresap ke udara. Pedagang dari Xiyu berkumpul di lokasi ini untuk bertukar barang dagangan mereka satu sama lain, masing-masing berbicara dalam bahasa mereka sendiri. Ada banyak Tangut — kebanyakan dari mereka adalah campuran dan non-Han dengan mata yang tajam dan hidung yang tinggi, beberapa mengenakan jubah panjang warna-warni, beberapa mengenakan sesuatu dari bahan kulit ringan, mengenakan ikat kepala dengan satu bulu angsa hitam mencuat dari tepiannya.

Kelangkaan bulu menunjukkan posisi pemakainya di dalam suku, dan kalian dapat mengetahui apakah seseorang adalah bangsawan atau orang biasa dari bulu di ikat kepala mereka.

Ketika Wu Du memasuki Markas Pengawal Tongguan dengan Duan Ling di belakangnya, Bian Lingbai bertindak seolah musuh terbesarnya telah datang ke kota — ada penjaga bersenjata lengkap di setiap sudut, dan Duan Ling dapat mengatakan bahwa keamanannya sangat ketat di seluruh kamp.

Begitu mereka berdua memasuki aula utama, seorang penjaga menutup pintu di belakang mereka, meninggalkan Bian Lingbai yang sedang minum di aula sendirian dengan Helan Jie duduk di dekatnya tanpa sepatah kata pun.

“Lanjutkan.” Bian Lingbai duduk di aula utama, berkata dengan santai, “Apa yang kau katakan akan menentukan apakah kau bisa keluar dari ruangan ini hidup-hidup.”

Wu Du berdiri di bawah bayangan siang hari, menatapnya dari atas.

“Bian Lingbai.” Wu Du berkata, “Pastinya kau sudah lama tidak menjadi penguasa lokal sehingga kau lupa betapa kecilnya kemampuanmu?  Kau pikir kau bisa mencoba membunuhku dengan jumlah orang yang kau miliki?”

Helan Jie bangkit dalam kemarahan, tetapi Bian Lingbai berteriak padanya, “Duduklah!”

Kedua belah pihak terdiam untuk beberapa saat, dan Wu Du mengambil beberapa langkah di dalam ruangan, mondar-mandir. “Untuk Chen yang Agung, Jenderal Zhao telah memberikan darah hidupnya, namun dia tetap berakhir seperti yang dia lakukan. Selama pertempuran terakhir Xichuan, kau menjaga Tongguan pada saat itu sehingga kau tidak dapat meninggalkan posmu tanpa izin, sehingga kau tidak bersalah di dalamnya. Pengadilan kekaisaran juga tidak mendakwamu dengan pengkhianatan. Adapun mengapa — kau orang yang cerdas, aku yakin kau tidak membutuhkanku untuk menjelaskannya untukmu.”

Bian Lingbai terdiam beberapa saat, dan sementara itu, Duan Ling menutup mulutnya selama percakapan. Ini adalah bagian dari rencana yang dirinya dan Wu Du buat dalam perjalanan mereka ke sini; sehubungan dengan keinginan Mu Kuangda untuk membunuh Bian Lingbai, sebelum mereka berangkat dalam perjalanan, Duan Ling berharap secara kebetulan bahwa Bian Lingbai mungkin tidak bersalah, tetapi begitu dia memikirkan seluruh masalah, dia berpikir bahwa pria itu tidak memiliki pilihan lain — Bian Lingbai pasti mengangkat senjata melawan kekaisaran.

Mengapa demikian? Karena bajingan ini mengambil bagian dalam pengambilalihan militer melawan Li Jianhong dan memihak Zhao Kui selama perang saudara, satu-satunya alasan pengadilan kekaisaran memastikan dia aman adalah karena Chen yang Agung membutuhkan benteng melawan Xiliang, dan meskipun memiliki militer, tetapi tidak memiliki komandan yang cakap. Dan sekarang ibu kota akan dipindahkan, Xichuan tidak lagi harus menghadapi ancaman langsung dari Xiliang. Selain itu, dengan seorang putra mahkota di istana, pada waktunya dia akan menyelesaikan masalahnya.  Satu-satunya pilihan Bian Lingbai adalah mengangkat senjata dalam pemberontakan — jika tidak, dia hanya akan duduk-duduk saat kematian datang padanya.

Bian Lingbai mendengus mengejek.  “Aku menganggap Jenderal Zhao sebagai guruku. Dan aku bergabung dengan keprajuritan pada usia empat belas tahun, lalu sejak saat aku mulai mengikutinya, itu sudah tiga belas tahun. Aku tidak pernah melakukan apa pun terhadap orang-orang dan aku tidak pernah melakukan apa pun yang menyimpang dari hati nurani. Bahkan jika putra mahkota datang menemuiku hari ini, aku akan mengatakan hal yang sama padanya!”

“Putra mahkota tidak akan datang menemuimu. Dan dia tidak akan mendengarkan penjelasanmu. Tapi dari apa yang aku lihat di sini, sepertinya aku terlalu khawatir — aku tidak akan mengganggumu lagi. Selamat tinggal.”

Wu Du berkata kepada Duan Ling, “Ayo pergi.”

Namun Duan Ling memperhatikan Bian Lingbai, tidak menggerakkan kakinya.

Dengan cara yang sama, Bian Lingbai mengawasi Duan Ling.

Wu Du menatap mata Duan Ling, tetapi perhatian Duan Ling bukan pada Wu Du.

“Apakah kau mengenal pamanku?” Duan Ling berkata kepada Bian Lingbai.

Wu Du sedikit mengernyit; Bian Lingbai menghela napas panjang.

Ini juga sesuatu yang mereka berdua diskusikan sebelumnya — Duan Ling akan berbicara begitu Wu Du selesai berbicara. Dugaan Duan Ling, Bian Lingbai tidak mungkin hanya duduk dan mengabaikan keponakan Zhao Kui jika dia membutuhkan bantuan. Jika hanya demi reputasinya, Bian Lingbai akan menjaganya. Bagaimanapun, Wu Du pada dasarnya adalah orang kepercayaan, yang dipercayakan Zhao Kui akan seorang yatim piatu.

Dengan kata lain, jika Bian Lingbai benar-benar berniat untuk melawan pemerintah, maka mengusir “Zhao Rong” tidak akan memberinya keuntungan apa pun. Surat itu menyatakan situasinya dengan cukup jelas — pemuda bernama Zhao Rong ini berada di tempat lain saat keluarganya dipenggal dan harta benda mereka disita; dia hanya datang untuk mencari perlindungan pada Bian Lingbai karena dia tidak punya tempat untuk pergi.

“Pamanmu adalah guruku. Datanglah ke sini. Biarkan aku melihatmu.”

Duan Ling berjalan dengan pelan, dan ketika Bian Lingbai mengukur dirinya di langit-langit, dia tiba-tiba merasa sedikit gugup, karena takut ada sesuatu yang bisa dilihat dari fitur wajahnya.

“Aku pernah bertemu ayahmu sebelumnya. Aku bertemu dengannya sebentar ketika aku pergi ke Shandong untuk urusan bisnis pada suatu waktu.”

Duan Ling tahu dia benar-benar harus bersedih dan sedikit menangis, namun sayangnya tanpa perasaan apapun pada Zhao Pu dia hanya bisa menatap tangan Bian Lingbai. Bian Lingbai menatapnya sebentar tapi dia tidak bisa mengatakan apa-apa kepada Duan Ling. “Apakah kamu belajar sastra atau seni bela diri?”

“Aku belajar sedikit dari keduanya.”

“Bisakah kamu membaca?”

Duan Ling memberinya anggukan, dan Bian Lingbai berkata, “Tetaplah di kediaman untuk saat ini, dan untukmu…”

“Aku tinggal bersama Wu Du.” Duan Ling berkata, “Aku pergi ke mana pun dia pergi.”

Hal terakhir yang diinginkan Duan Ling dari Bian Lingbai adalah membuat Wu Du pergi. Itu akan mengacaukan rencananya, dan Wu Du akan bisa membuat persiapannya secara rahasia. Memiliki Helan Jie di sekitar juga akan semakin memperumit masalah.

Bian Lingbai sepertinya tidak tahu harus berbuat apa. Wu Du berkata, “Aku di sini untuk mencari keberadaan pedang itu di bawah perintah Mu Kuangda.”

“Tidak ada gunanya bertanya padaku,” kata Bian Lingbai dengan dingin, “Jika kau ingin mempersembahkan Zhenshanhe kepada master barumu, maka kau datang ke tempat yang salah.”

Wu Du melemparkan penghinaan kembali ke wajahnya, “Yah, tentu saja, tidak seperti aku berharap untukmu dan bawahanmu yang tidak kompeten itu untuk berhasil menemukan benda tersebut.”

Setiap kali Bian Lingbai mencoba mempermalukan Wu Du, dia justru berakhir dengan tamparan lisan di wajahnya, dan itu hanya membuatnya semakin marah. Wu Du menambahkan, “Aku akan pergi setelah aku memastikan Zhao Rong sudah menetap. Jika tidak, Kanselir mungkin akan curiga.”

Bian Lingbai menghela napas berat, dan melambaikan tangan untuk memberi tahu para pelayan bahwa mereka harus menyiapkan kamar untuk keduanya.

“Zhao Rong,” kata Bian Lingbai, “datanglah saat waktunya makan malam.”

Duan Ling mengetahui bahwa ini berarti Bian Lingbai telah menerimanya. Mungkin dia akan mengatur agar “Zhao Rong” menjadi punggawa di kediaman miliknya, atau mungkin karena ikatan sentimental dengan mantan gurunya Zhao Kui, dia mungkin akan merawatnya. Bagaimanapun misi telah dimulai dengan cukup lancar — sisanya akan bergantung pada Wu Du.

Bian Lingbai telah mengatur kamar tamu untuk mereka, dan dia juga ingin meninggalkan mereka beberapa pelayan, namun Wu Du mengirim mereka pergi semua. Pakaian dan barang-barang mereka yang telah ditemukan dibawa ke halaman;  mungkin Penjaga Tongguan telah menangkap para bandit berkuda, dan mereka mengembalikan semua barang yang mereka temukan kepada pemiliknya yang sah. Duan Ling ingin membereskan semuanya begitu mereka masuk, tapi Wu Du menghentikannya.

“Berhati-hatilah, kau jangan mengungkapkan apa pun secara tidak sengaja. Dengan hakmu seharusnya kau tidak tahu bagaimana melakukan pekerjaan sehari-hari.”

“Zhao Rong telah tinggal di pengasingan,” kata Duan Ling. “Dia menghindari malapetaka fatal dan dia diselamatkan olehmu, jadi hubungan antara kalian berdua bukan sebagai tuan dan pelayan. Itu tepat baginya untuk mencoba melakukan semuanya sendiri karena alasan sentimental.”

Itu benar, pikir Wu Du. Mereka merapikan rumah baru mereka sebentar, lalu Duan Ling masuk ke dalam dan menutup pintunya. Tapi Wu Du selangkah di depannya, sudah berbaring di tempat tidur.

“Kita harus tinggal di sini mulai sekarang,” kata Wu Du, “kita bahkan mungkin harus tinggal cukup lama. Aku tidak berharap dia menerima ini dengan mudah — kau bahkan belum menyerahkan peta kepadanya.  Menurutmu apa dia percaya padamu?”

“Apakah dia percaya padaku atau tidak, itu tidak penting. Dia tidak begitu pintar. Ketika seseorang muncul dan memintanya untuk membawa mereka masuk, dia tidak akan pernah curiga karena mereka ada di sana untuk menyelidikinya secara diam-diam.  Paling-paling dia akan memastikan untuk tetap waspada dan tidak mengatakan hal-hal yang seharusnya tidak dia katakan di sekitarku. Terlebih lagi, dia bahkan menerima seseorang seperti Helan Jie, jadi apa lagi?”

“Ya.” Wu Du berbaring di sana, tampak termenung.

Duan Ling berbaring untuk tidur di sebelahnya. Wu Du berkata, “Kenapa kau akan tidur juga?”

Duan Ling tidak tahu apa yang dia lakukan. “Bukankah kau akan tidur siang?”

“Aku sedang berlatih seni bela diriku.”

“Seni bela diri macam apa?” Duan Ling menarik wajahnya. “Seni tidur?”

Wu Du mengabaikannya, dan keluar sebentar. Duan Ling menambahkan, “Dia sama sekali tidak menginterogasiku tentang Shandong.”

“Dia tidak begitu mengenal Zhao Pu. Berhati-hatilah dengan apa yang kau katakan padanya. Jangan lengah.”

Duan Ling telah meninjau sampai ke Tongguan, membiasakan dirinya dengan segala sesuatu tentang Shandong, tetapi sekarang dia belum dapat menggunakan informasi apa pun, itu membuatnya merasa sedikit takut. Ditinggalkan di lingkungan yang tidak dikenal membuatnya agak cemas, dan satu-satunya hal yang memberinya rasa aman adalah Wu Du.

“Hei.” Duan Ling memberi Wu Du tepukan ringan, hanya untuk menyadari bahwa dia tertidur.

Terkejut, Duan Ling menatapnya diam-diam. Sepertinya dia benar-benar berlatih seni tidur. Dia menoleh ke samping untuk mengamati wajah Wu Du; Wu Du memiliki alis yang indah, tulang yang bagus, fitur yang terdefinisi dengan baik yang agak kasar di tepinya. Dalam tidur yang nyenyak, udara jahat yang mengelilinginya menghilang, membuatnya merasa seperti orang yang sangat lembut.

Wu Du telah menghabiskan sepanjang malam sebelum terakhir berlari ke mana-mana, menit pertama menyelamatkan orang dan mengejar bandit pada saat berikutnya, lalu kemudian tadi malam dia harus bersaing dengan Helan Jie yang menatap mereka sepanjang malam. Mengingat ini, Duan Ling berpikir dia pasti tidak tidur dengan nyenyak, jadi dia tidak membangunkannya. Dia bangun dengan tenang dan memeriksa barang-barang mereka untuk menemukan bahwa tidak ada yang hilang, tapi semuanya telah diperiksa.  Bian Lingbai pasti masih memiliki kecurigaan tentang identitasnya.

Mengapa Helan Jie ada di Tongguan?

Saat Duan Ling menuju kediaman Bian ketika senja untuk menghadiri perjamuan, dia bertanya-tanya apakah ini membuktikan bahwa Bian Lingbai adalah salah satu orang yang berkomplot untuk membunuh mendiang kaisar. Dan ketika sampai pada hal itu, siapa yang menasihati Bian Lingbai untuk melakukannya?

Wu Du cukup marah karena dia baru saja bangun dari tidurnya, dan ada sedikit kerutan di antara alisnya.  Namun, saat mereka memasuki aula utama, mereka menyadari bahwa Helan Jie sebenarnya tidak ada di sana tetapi ada orang lain — wanita muda yang mereka selamatkan di sepanjang jalan telah berganti pakaian untuk malam itu, dan dilihat dari penampilannya, dia bahkan lebih muda dari Duan Ling. Mereka tiba saat Bian Lingbai sedang berbicara dengan gadis tersebut.

Duan Ling menyapa mereka berdua seperti layaknya tamu, dan gadis itu tiba-tiba tersipu, terdiam.

“Ini Nona Yao, dari keluarga Yao di Huaiyin.” Bian Lingbai berkata kepada Duan Ling, “Kalian berdua sudah bertemu.”

Duan Ling mengangguk, dan Bian Lingbai memperkenalkannya kepada wanita muda itu, “Ini adalah putra kakak laki-lakiku. Namanya ‘Bian Rong’.”1

Wanita muda itu adalah sepupu dari pihak ayah Yao Zheng yang lebih muda, Yao Jing, dan dia mengangguk pada Duan Ling di akhir perkenalan. Seorang wanita muda yang belum menikah tidak bisa memberi tahu orang-orang nama depannya; bahkan jika Bian Lingbai adalah orang militer dan tidak terlalu memikirkan adat, untuk menghormati keluarga Yao, dia hanya memberi mereka perkenalan sederhana.

Duan Ling telah memakai terlalu banyak nama dalam hidupnya. Hidup itu seperti sebuah panggung, dan dia telah memainkan peran satu demi satu: Duan Ling, Li Ruo, Wang Shan, Zhao Rong, Bian Rong … satu hampir tidak keluar sebelum yang lain naik ke panggung, dan setiap wajah yang dia kenakan seperti topeng. Duduk di ruang makan yang terang benderang ini, Duan Ling samar-samar dilanda perasaan kosong.

“Markuis Yao mengirimnya ke sini ke Tongguan,” lanjut Bian Lingbai, menjelaskan kepada Duan Ling, “karena mereka telah mengatur pernikahan antara dia dan keluarga bangsawan di Xiliang. Siapa yang tahu, bahwa itu akan membuatnya menjadi sasaran para bandit di sepanjang jalan. Untung kamu dan Wu Du datang membantunya.”

“Terima kasih banyak karena telah menyelamatkan hidupku.” Yao Jing mengangkat cangkirnya, dengan ketenangan dan keanggunan yang tidak sesuai dengan usianya.

Duan Ling tersenyum padanya, dan berkata kepada Wu Du, “Dia minum untukmu, kau tahu.”

Baru saja bangun, Wu Du tidak ingin berbicara. Dia mengatakan hmm sebagai balasan dan meminum anggur tanpa upacara. Duan Ling kemudian mengambil cangkirnya sendiri dan meminumnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. ‘Rong’ di Bian Rong tidak sama dengan ‘Rong’ di Zhao Rong. Untuk arti nama, periksa halaman pengenalan
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments