English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 14 part 3

Matahari bersinar dengan lembut; pada fajar pertama, Lang Junxia buru-buru meninggalkan istana dengan jubah petani berwarna teh, menyatu ke jalan-jalan yang ramai seperti orang biasa.

Lang Junxia melewati jalan barat, menuju ke arah sebuah halaman rumah di pinggiran kediaman kanselir. Saat dia melangkah keluar dari sebuah gang, dia tiba-tiba berhenti, dan perlahan mundur, mundur ke dalam bayangan gang yang menghadap ke rumah itu.

Di jalanan di seberang jalan, sebuah kereta berhenti. Duan Ling mengantuk saat dia mencoba dan gagal untuk naik ke kereta. Dia gagal beberapa kali sampai Wu Du menjadi tidak sabar dan memasukkannya ke dalam kereta sebelum berbalik untuk membeli sarapan di jalan. Wu Du terlihat cukup segar dalam satu set pakaian baru, dan dengan kotak pedang diikatkan di punggungnya, dia berbicara dengan pemilik kedai wonton.

“Setengah kati dengan isian udang, dan setengah kati dengan daging cincang,” Wu Du mengatakan ini pada penjual wonton ketika indranya yang tajam menangkap sesuatu secara tiba-tiba. Dia menoleh, alisnya berkerut.

Lang Junxia mundur lagi sampai dia menghilang dari pandangan Wu Du. Begitu dia mendapatkan wonton, Wu Du naik ke kereta, tapi dia membuka tirai untuk memeriksa ke luar lagi.

Duan Ling pusing karena tidur; segera setelah dia bangun pagi ini, Wu Du dengan tidak sopan membasuh wajahnya dan mendandaninya, lalu memasukkannya ke dalam kereta di mana dia bisa terus tidur.

“Apa ada makanan?” Duan Ling bangun saat dia mencium bau makanan, lalu mengambil sumpit dan tabung bambu dari Wu Du, dia mulai makan.

Kemudian saat dia selesai makan, dia memberikannya lagi pada Wu Du dan langsung kembali tidur.

“Eh?” Mu Qing juga baru saja bangun, dan ketika dia mengetahui bahwa Duan Ling sudah pergi, dia berlari keluar dari kediaman untuk mengejarnya, tapi pada saat itu keretanya sudah lama menghilang.


Kusir itu mengendarai kereta keluar kota dengan mereka berdua di dalamnya, kuda-kudanya berlari dengan kencang di sepanjang jalan raya di akhir musim panas saat berganti menjadi musim gugur. Dedaunan hijau yang rimbun berdesir di kedua sisi jalan, dengan kanopi hutan membuat bayangan bergoyang di atas kabin. Udara sejuk terasa nyaman, jadi Wu Du menutup tirai kereta, dan dengan satu kaki di bangku rendah, dia duduk dengan lesu di bangku kereta dengan kesombongan yang cukup angkuh, kedua sikunya bertumpu di belakang kepalanya. Duan Ling berbaring menyamping di atas bangku, kepalanya berada di paha Wu Du.

Di sekeliling mereka ada suara derik jangkrik yang tak henti-hentinya; Duan Ling berbalik, matahari menyinari wajahnya, dan akhirnya dia bangun.

Dia membuka matanya untuk melihat cahaya matahari yang menyinari separuh tubuh Wu Du, sementara tanaman hijau di luar jendela menyebarkan bintik-bintik cahaya melalui separuh bayangannya, seperti hujan meteor yang lewat dengan suara gemerisik dedaunan. Wu Du tenggelam dalam pikirannya, dan ketika dia tidak berbicara, dia memiliki aura nakal yang ambigu dalam dirinya, seolah-olah semua yang dia lihat sudah menyinggung perasaannya, dan seolah-olah dia tengah menghina semua orang.

“Kau sudah bangun?” kata Wu Du.

Duan Ling menguap, duduk, dan merangkak ke jendela untuk melihat ke luar.

“Wow!” Duan Ling berseru pada pemandangan di luar jendela.

“Jangan terlalu bersemangat sekarang.”

Untuk bisa melakukan perjalanan yang seperti ini, bagaimanapun juga, sudah cukup menyenangkan baginya. Duan Ling membuka setengah tirai di sisi kiri Wu Du sehingga dia bisa melihat ke luar jendela. Ini adalah kereta yang sempit untuk memulai perjalanan, dan karena Wu Du tidak berani bergerak terlalu banyak, yang bisa dia lakukan hanyalah sedikit menahan Duan Ling untuk membuatnya tetap stabil. Terakhir kali dirinya datang ke Xichuan, itu melewati Jiangzhou dan Jianmenguan, jadi dia belum pernah melewati jalan ini menuju Hanzhong sebelumnya;1 pemandangan di sepanjang rute ini sangat berbeda dibandingkan dengan apa yang dia lihat.

Kolam itu hening tanpa riak, dan sejauh seribu mil ladang gandum hijau membentang luas. Sebuah pohon kuno berdiri di tengahnya, sementara langit di atas mereka begitu cerah berwarna biru muda; dari pohon di atas, derik jangkrik terdengar naik-turun. Langit terasa sangat rendah sehingga hampir seperti kalian bisa meraih dan menyentuhnya, seperti lebih rendah dari puncak pohon.

Kusir itu berhenti untuk makan siang, dan Duan Ling pergi untuk duduk di bawah pohon bersama Wu Du. Baru sekarang Duan Ling benar-benar memahami hamparan pemandangan yang indah dan megah dari dataran tengah yang pernah dibicarakan ayahnya.

Namun Wu Du tampaknya dilanda kesedihan yang tak terlukiskan saat dia melihat ke bawah, ke tanah di bawah pohon. Dia menggali sebagian tanah dengan jari-jarinya, lalu kemudian menepuk-nepuk semuanya lagi.

“Ada apa di sana?” Duan Ling memperhatikannya dengan rasa ingin tahu.

“Kulit jangkrik.”2

Wu Du menemukan beberapa kulit jangkrik dan membungkusnya dengan kertas. Dari jalan raya, kusir itu meneriakkan ah, ah pada mereka, jadi keduanya bangkit untuk mulai kembali perjalanan mereka. Tepat sebelum mereka pergi, Wu Du menoleh untuk melihat lagi, dan untuk sementara dia hanya menatap lekat-lekat ke pohon. Duan Ling dapat merasakan bahwa tempat ini tampaknya memiliki arti khusus bagi Wu Du.

“Tempat apa ini?” Tanya Duan Ling.

“Bukan apa-apa. Ayo pergi.”

Duan Ling selalu ingin tahu tentang masa lalu Wu Du, tapi Wu Du jarang mengungkitnya, seolah-olah menceritakan terlalu banyak akan tampak memalukan baginya.

“Hei, Wu Du.” Duan Ling memegang sebuah millet ekor rubah di antara jari-jarinya, membaliknya di tangannya saat dia melihatnya, terdengar seperti dia setengah bergumam pada dirinya sendiri.

Wu Du menatapnya, bertanya.

Mereka berdua duduk di kereta, perlahan-lahan menjauh dari pohon tadi.

“Apa kau tahu pohon tempat kita duduk tadi? Sebelumnya, ada seseorang yang sudah meninggal di sana.”

Wu Du menatap Duan Ling dalam diam untuk sesaat sebelum dia mengerutkan keningnya dan bertanya, “Bagaimana kau mengetahuinya?”

“Ada noda darah di bawah akar. Itu belum terlalu lama. Mungkin kurang dari setahun yang lalu.”

Wu Du tidak bisa tidak terkesan padanya.

“Kau sangat pintar,” Wu Du mengutarakan pikirannya.

Duan Ling menghabiskan sesaat dengan ragu-ragu; dia menyimpulkan bahwa alasan Wu Du berhenti sebentar di bawah pohon itu mungkin karena pohon itu memiliki arti khusus baginya, dan orang yang meninggal di sana kemungkinan besar adalah temannya. Duan Ling bimbang, apakah dia harus mengatakan sesuatu untuk menghibur Wu Du, dan saat dia melakukannya, dia akan mencoba untuk mengenalnya lebih baik. Setiap kali dirinya bersama Wu Du, dia selalu memikirkan bagaimana dirinya yang dulu tidak tahu apa pun tentang Lang Junxia – mungkin itulah sumber sebenarnya dari semua tindakan pengkhianatan ini.

Mungkinkah orang yang meninggal di sana… adalah Zhao Kui? Jika dia memperkirakan dari waktu kejadiannya, itu mungkin benar. Pikiran Duan Ling dipenuhi oleh bayangan Zhao Kui yang dikejar oleh ayahnya sampai mereka mencapai tempat ini, diikuti oleh Zhao Kui yang sekarat di bawah pohon itu. Tidak ada tempat yang tersisa untuk lari, Wu Du tidak memiliki pilihan selain meletakkan pedangnya dan berjanji setia kepada ayahnya.

Dia benar-benar ingin menanyakannya, tapi hal itu kemungkinan besar akan membuat Wu Du curiga; lagipula, itu akan membuatnya tampak terlalu cermat.

Namun tanpa dia minta, Wu Du memilih untuk memberitahunya sendiri.

“Itu adalah Jenderal Zhao.”

Sekarang hal itu sudah jelas bagi Duan Ling, tapi dia langsung meletakkan jari di depan bibirnya untuk memberi isyarat agar diam, karena kusir itu berada di luar dan dinding memiliki telinga3 sehingga mereka tidak boleh berbicara terlalu banyak. Wu Du memberi tahunya bahwa itu bukan masalah, dan melingkarkan lengannya ke bahu Duan Ling. Duan Ling terus bersandar pada Wu Du seperti sebelumnya, dengan santai melamun.

Sesuatu tentang Wu Du adalah dia memiliki aroma nyaman, terasa seperti rumput segar yang digosokkan ke kulit pria yang sehat. Wu Du tidak pernah benar-benar menjaga penampilannya, namun hal itulah yang sebenarnya memberi Duan Ling rasa kedekatan; dia bertindak bebas dan tanpa kendali, seperti bos dari beberapa geng jalanan.

“Kau tidak memperhatikan bahwa kusir itu tuli?” Kata Wu Du pada Duan Ling.

Baru saat itulah Duan Ling menyadari bahwa kusir mereka bisu dan tuli. Jika dipikir-pikir, tentu saja dia pasti bisu dan tuli; Mu Kuangda adalah orang yang mengatur keretanya. Seorang kusir yang bisu dan tuli tidak dapat mendengar dan berbicara, yang berarti dia tidak dapat disandera dan disiksa untuk mendapatkan informasi.

“Apa Jenderal Zhao baik padamu?”

“Dia baik. Sebenarnya, dia tidak terlalu memikirkanku.”

“Bagaimana bisa?”

“Oh, itu cerita lama.” Wu Du tidak terdengar terganggu sama sekali, “Aku memiliki shijie, namanya Xunchun. Kami sama-sama tahu cara memainkan lagu ‘Reuni kebahagian’. Istri Master adalah orang yang mengajari kami cara memainkannya. Istri master pernah memiliki mantan kekasih – dia adalah Jenderal Zhao.”4

“Apa yang terjadi dengan mastermu?”

“Dia sudah lama meninggal.” Wu Du mengerutkan keningnya saat mengatakannya. “Dia membuat ramuan keabadian, menaruh kepercayaannya pada formula aneh yang dia dapatkan entah dari mana. Ada merkuri di dalamnya. Dia memakannya dalam perjalanan sekali jalan menuju surga.”

Duan Ling sangat ingin tertawa karenanya, namun dia tidak berani melakukannya dengan keras untuk menghormati Wu Du.

“Mendiang, mendiang kaisar – ​ayah Yang Mulia, pensiunan kaisar yang meninggal tahun lalu, dia juga percaya pada semua hal itu. Menghabiskan seluruh hari-harinya di istana, membuat dan meminum ramuan, mempelajari Dao dan mencoba menjadi abadi.”

Duan Ling berpikir dalam benaknya sendiri, itu kakekku, tapi aku belum pernah bertemu dengannya dan aku tidak memiliki banyak kesan tentang dirinya, jadi kau dapat melanjutkan dan mengatakan apa pun yang kau sukai.

“Mengapa kau bekerja untuk Jenderal Zhao?”

“Karena istri masterku meninggal. Orang-orang Khitan menyerbu dan berusaha untuk menembus Tembok Besar, jadi Xunchun dan aku berpisah. Zhao Kui memintaku bekerja untuknya, sementara Xunchun pergi ke Shangjing untuk membalaskan dendam. Aku bahkan tidak tahu apakah dia masih hidup.”

Duan Ling teringat akan Xunchun, tapi dia tidak berani memberi tahu Wu Du. Ada banyak hal tentang apa yang terjadi pada saat itu yang belum dia selesaikan.

“Apa tato ini juga berasal dari sekte seni bela dirimu?” Duan Ling duduk berlutut, menatap tato di leher Wu Du. Wu Du menoleh sedikit dan meliriknya, jadi Duan Ling mengulurkan tangan untuk menekuk kerahnya, menariknya ke bawah untuk mencoba melihatnya dengan lebih baik. Tapi Wu Du mulai memerah, dan dia langsung memperbaiki kerahnya dengan tidak nyaman, bahkan tidak melihat Duan Ling saat dia menunjuk ke bangku untuk memberi tahunya bahwa dia harus duduk dengan benar dan berhenti bergerak ke semua tempat.

“Ya.” Wu Du menjawab dengan linglung.

“Apa namanya?”

“Mengapa kau memiliki begitu banyak pertanyaan?” Wu Du berkata, merasa kesal.

“Ayolah, puaskan dahagaku akan ilmu. Orang yang belajar Dao saat fajar bisa mati saat senja tanpa penyesalan.”5

“Aula Harimau Putih.”

“Aku tidak pernah mendengarnya.”

Wu Du menatap Duan Ling tanpa mengatakan sepatah kata pun.

Duan Ling mengubah nada suaranya menjadi menjilat sekaligus, “Saya-lah yang bodoh dan kurang informasi. Itu sebabnya saya meminta bimbingan Anda, Tuan Wu.”

“Apa kau tahu apa itu Zhenshanhe? Yah, kau mungkin tidak tahu.”

Oh, aku mengatakan bahwa kau gemuk jadi kau terhuyung-huyung sekarang, kan, pikir Duan Ling, kau benar-benar terlihat bangga pada dirimu sendiri. Dengan lantang, dia berkata, “Itu adalah pedang.”

“Ya, itu adalah pedang. Dan pedang ini ditempa oleh Aula Harimau Putih yang sama.”

Ketika kekaisaran Yu yang Agung tercabik, orang-orang kehilangan tanah air mereka dalam kekacauan perang, suku-suku asing di luar Tembok Besar menyerbu dan Pedang Tanpa Nama hilang. Pedang itu diambil oleh penjajah dan ditempa kembali menjadi beberapa pedang yang pada gilirannya dibagi di antara suku-suku. Pada akhirnya dia adalah pahlawan pengembara keturunan Han dari Aula Macan Putih Xichuan, dengan kendali penuh Wanlifu – melalui pengejaran sejauh ribuan mil – yang membunuh empat pemimpin suku Xiongnu dalam tiga malam berturut-turut dan mengambil kembali pedang itu, menyatukannya kembali, dan menyerahkannya ke keturunan keluarga Li yang memiliki lengkungan giok. Wanlifu mendirikan sebuah organisasi penjaga yang berkeliaran, menamakannya “Harimau Putih”. Kemudian dia mewariskan seni bela dirinya pada empat muridnya dan menugaskan mereka untuk berjanji kepada pemegang Zhenshanhe, dan menyuruh mereka untuk membantunya membebaskan wilayah Han yang diduduki.

Tiga belas tahun kemudian, Chen yang Agung didirikan, Wanlifu juga memilih untuk pensiun sekarang setelah pekerjaannya selesai, sementara tiga muridnya masing-masing meninggalkan organisasi pembunuh “Harimau Putih”. Bahkan meskipun mereka terus mewariskan keterampilan mereka sendiri, mereka juga terus menjaga ajaran Wanlifu agar tetap dipraktekkan – siapa pun yang mewarisi gaya itu harus menato tubuh mereka dengan harimau putih.

Tato bertindak untuk mengintimidasi sebagai tanda seorang pembunuh, serta untuk mengekspresikan ungkapan kebebasan, pahlawan rakyat melanggar hukum dengan kekuatan perang; untuk melambangkan bahwa bahkan jika dunia sedang berperang dan kehidupan jutaan orang tergantung pada keseimbangan, para pembunuh yang menempatkan diri mereka di atas hukum dan politik, yang tersembunyi di masyarakat dunia bawah untuk saat ini, harus muncul kembali, dan dengan kekuatan pribadi mereka yang menentang langit, ikut campur dalam nasib kekaisaran.

Wanlifu tentu saja sangat kuat; bahkan namanya digunakan oleh pedang kuno yang bersinar bernama Chengsheng Wanlifu, pengejaran meraih kemenangan sejauh seribu mil. Selain mengasuh keempat muridnya yang unggul, masing-masing mewarisi keterampilan yang dimilikinya, dia juga mengajarkan Panduan Pedang Alam dan Tinju Harimau yang Mengaum pada keluarga Li.

Maka keempat murid itu berpisah, tapi masing-masing dari mereka juga membawa tato harimau putih bersama mereka. Keterampilan bertarung dari generasi ini dapat ditelusuri kembali ke pendirinya, dan untuk pendiri sekolah Wu Du, dia pernah menjadi murid termuda Wanlifu.

Mendengarkan cerita-cerita ini selama berjam-jam, Duan Ling hanya menemukan bahwa mereka lebih mencengangkan daripada apa pun yang pernah dia dengar. Lagi pula, hanya sedikit yang memiliki pengetahuan tentang rahasia orang dalam dari lapisan masyarakat tanpa hukum ini, dan ayahnya tidak pernah memberikan detail apa pun padanya.

Dengan kata lain, keempat pembunuh utama adalah keturunan berani Harimau Putih, dan apa yang diwarisi Wu Du adalah keterampilan yang paling penting — racun.

“Itulah kenapa,” kata Wu Du dengan santai, “sebelum dia meninggal, istri master selalu menjaga kewajiban ini di hatinya. Master meninggal lebih awal, dan dia menggambar tato ini untukku dengan tangannya sendiri. Tapi setelah mewariskan tradisi ini selama bertahun-tahun, beberapa murid telah pergi, dan yang lainnya telah tersebar; ini hampir selesai.”

“Mengapa?” Duan Ling tidak benar-benar mengerti. “Tugas apa?”

“Tugas untuk meracuni.”

“Tugas untuk meracuni?” Duan Ling tidak tahu apa yang dia bicarakan.

“Kau tidak akan paham.”

“Ayo, katakan padaku. Aku benar-benar ingin tahu.” Intuisi Duan Ling memberitahunya bahwa ini sangat penting. Dia menatap Wu Du dengan penuh harap.

Wu Du memberi dirinya sendiri waktu untuk berpikir sebelum dia berkata pada Duan Ling, “Tidak ada yang bisa menjadi yang terbaik dalam seni sastra, tapi itu tidak benar dalam seni bela diri, seperti yang mereka katakan. Apa ada orang yang secara alami ahli dalam seni bela diri dan pada akhirnya akan mencapai titik di mana keterampilan mereka sama sekali tak tertandingi?”

“Iya.” Duan Ling mengangguk.

“Aku hanya bertemu satu orang yang seperti itu. Itu adalah mendiang kaisar. Tentu saja, dia sudah menjadi kaisar, jadi tidak seorang pun dari kita yang akan mencoba membunuhnya. Lalu siapa lagi selain dirinya?”

Duan Ling benar-benar ingin mendengar Wu Du berbicara tentang ayahnya lagi, tapi Wu Du menjelaskan padanya dengan ekspresi serius di wajahnya, “Bahkan jika itu bukan mendiang kaisar, itu pasti orang lain. Seseorang seperti ini atau seperti itu akan selalu muncul. Bahkan empat pembunuh Harimau Putih dapat memunculkan seniman bela diri yang tiada tandingannya. Dia bisa membunuh siapa saja dan kapan saja dia mau, tapi dia tidak akan terikat oleh kode kehormatan masyarakat tanpa hukum. Jika kau mengejarnya, dia bisa melarikan diri; dalam duel satu lawan satu, kau bukanlah tandingannya. Jika seseorang yang begitu kuat sampai tidak terbatas menjadi orang yang jahat, itu akan menyebabkan malapetaka besar bagi semua orang.”

“Yah, itu benar.” Duan Ling mengakui bahwa semakin kuat seseorang dan jatuh ke dalam sifat iblisnya, maka semakin mengerikan kejahatan yang mungkin dia lakukan.

“Itu sebabnya, begitu sampai pada titik di mana orang itu tidak lagi bisa dihukum, racun menjadi pilihan terakhir. Bahkan jika seorang pria tidak makan atau minum, dia masih harus bernafas. Tugas terakhir adalah menggunakan racun untuk menyelesaikan semua situasi putus asa, di luar kendali, dan menemukan kembali pedang tanpa nama.”

Kali ini, Duan Ling mengerti sepenuhnya.

Akhirnya, Wu Du berkata, “Alasan mengapa tiga murid lainnya meninggalkan organisasi sedangkan kami tetap tinggal, adalah karena hanya kami yang merupakan murid resmi Harimau Putih.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Hanzhong berarti “Han Tengah”, seperti di daerah ibu kota selama dinasti Han. Ini kira-kira timur laut Xichuan, dan berfungsi sebagai perbatasan alami.
  2. Kulit jangkrik adalah bahan obat dalam TCM. (Traditional Chinese Medicine) Obat Tradisional Tiongkok
  3. berhati-hatilah dengan apa yang kalian katakan karena orang lain mungkin menguping.
  4. Ini adalah pengingat bahwa definisi semua istilah pinyin yang sebelumnya dijelaskan dalam catatan kaki juga tercantum di halaman referensi.
  5. Dari Analek Konfusius. Meskipun arti sebenarnya adalah “mengejar jalan kebajikan adalah sesuatu yang layak untuk diperjuangkan”, dan karena Dao adalah seperti… jawaban atas pertanyaan pamungkas dari segalanya, foxghost membiarkannya hanya sebagai “Dao”. (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Tao)
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments