English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 1, Chapter 9 Part 3

Duan Ling bangun dengan awal yang kasar.

Lonceng terus berbunyi, berdentang satu demi satu; dari luar terdengar teriakan panik. Dia segera meraih pedang yang dia simpan di samping tempat tidur, dan dari kehebohan itu dia berhasil menemukan satu kalimat, “Prajurit Mongol ada di sini!”

Ini adalah serangan kedua oleh pasukan Mongolia di Shangjing dalam dua tahun, dan saat terakhir kali mereka menyerang, itu juga mendekati musim gugur; kebetulan setahun telah berlalu sejak itu. Duan Ling mengikat pedangnya sekaligus, dan menurunkan busur yang tergantung di ruang tamu. Begitu sampai di halaman belakang, dia melihat batu-batu besar dan tabung-tabung yang menyala dilemparkan ke kota. Api mulai menyebar.

Orang-orang berlarian di jalan sambil berteriak api, dan Duan Ling melewati jalan lain, untuk bergabung dengan kelompok yang mengulurkan ember berisi air. Segera, batu besar lain terbang ke kota.

“Tempat ini tidak akan bertahan!” Duan Ling berseru, “Semuanya, lari ke distrik utara—!”

Distrik barat Shangjing benar-benar kacau — entah bagaimana prajurit Mongol berhasil mencapai gerbang kota tanpa menarik perhatian siapa pun. Api berkobar di mana-mana, dan tangga pengepungan telah ditempatkan di gerbang barat; bahkan ada pasukan Mongolia yang berjuang menuju kota, mengangkat senjata mereka tinggi-tinggi.

Kota ini belum dikuasai! Kita hanya diserang secara tiba-tiba! Duan Ling melompat ke atap, menarik busurnya, dan membunuh seorang prajurit Mongolia yang terisolasi. Prajurit lain yang mencuri seekor kuda melewati jalan belakang, menyalakan api kemanapun dia pergi, dan Duan Ling juga menembaknya dari kudanya.

Pada saat dia menembakkan panah ketiga, musuh telah menemukannya, dan mereka mendatanginya dengan sumpah serapah, mengarahkan panah besar ke arahnya. Duan Ling melangkah ke belakang atap dan berbalik di tepi atap. Dengan pedang di tangan, dia berputar di sekitar halaman belakang, dan dengan satu tusukan pedangnya dia membunuh pria lain.

Penjaga kota bergegas dari segala arah untuk menebas musuh yang menyerang, dan akhirnya mereka berhasil menahan kekacauan. Namun genderang perang mulai berdentum di luar kota; Yelü Dashi tiba dengan tergesa-gesa dengan pasukannya, menutup seluruh gerbang kota, melarang semua orang masuk.

Ketika fajar menyingsing, Duan Ling berlari ke kediaman Cai Yan. Gerbang kediaman Cai ditutup, dan dia tidak menemukan siapa pun di sana; Duan Ling pergi ke rumah Helian Bo dan tidak ada orang di sana. Jalanan berada dalam keadaan kacau balau, beberapa orang melafalkan sutra sementara yang lain hanya fokus untuk melarikan diri. Duan Ling hanya memiliki sedikit pilihan selain pulang ke rumah, dan ketika dia sampai di sana dia menemukan seorang gadis di luar pintunya menunggunya. Dia tahu bahwa dia berasal dari Viburnum, tetapi dia tidak dapat mengingat namanya.

“Tuan Duan, nyonya ingin mengundangmu ke Viburnum,” kata gadis itu sambil membungkuk.

Duan Ling meletakkan busur di punggungnya dan mengikutinya. Secara bertahap, Shangjing menjadi tenang, dan kadang-kadang orang bisa mendengar rengekan seseorang menangis. Matahari sore berwarna putih cerah hingga menyengat matanya. Ketika mereka tiba di Viburnum, gadis itu berkata kepadanya, “Tolong istirahatlah di sini, Tuan Duan. Setelah nyonya menyelesaikan pekerjaan yang dia tangani, dia akan meminta untuk bertemu denganmu.”

“Lanjutkan,” Duan Ling berkata.

Sebelum gadis itu pergi, Ding Zhi datang menemuinya. Mereka saling mengangguk dan Ding Zhi bertanya kepadanya, “Apakah kamu ingin makan sesuatu, Tuan? Aku akan segera membuatkan sesuatu.”

“Tidak perlu merepotkan dirimu sendiri.”

Ding Zhi membungkuk dan mundur dari ruangan itu. Duan Ling meminum air, memakan sedikit kue untuk memuaskan rasa laparnya, dan meletakkan pedang serta busurnya sebelum melangkah keluar ruangan. Dia melompat ke dinding berharap untuk melihat ke kejauhan tetapi hanya menemukan asap hitam membubung ke segala arah; dia langsung melompat ke atap, dan dengan kaki di atas genteng dia duduk di sana, memandang ke kota.

“Nyonya memohon untuk hadirin,” kata suara merdu di bawahnya.

Duan Ling menunduk; Xunchun telah tiba. Dia mengirim pengawalnya pergi sebelum membungkuk kepadanya.

“Apa yang sedang terjadi?” Duan Ling bertanya.

“Belum lama ini, selama perang saudara di selatan, ketika Yang Mulia Pangeran dan Zhao Kui saling berhadapan di depan Jianmenguan, Zhao Kui segera mengerahkan kembali tiga puluh ribu pasukan dari jalan timur Yubiguan dan membuat mereka berbaris ke selatan.” Xunchun berkata dengan muram, “Dia berharap untuk menyerang Jiangzhou dengan kejutan dan memotong pelarian Yang Mulia Pangeran, menyebabkannya menghadapi musuh di kedua sisi. Namun, saat pasukan dikirim kembali, tidak ada pertempuran. Sebelum bala bantuan tiba, Mu Kuangda berkoordinasi dengan Yang Mulia Pangeran dan Jianmenguan menyerah.”

“Dalam dua hari.” Xunchun melihat ke halaman. “Seluruh jalan Xichuan telah pulih. Lonceng dibunyikan sembilan kali di Gunung Wenzhong; Yang Mulia Pangeran mengambil alih Kota Xichuan.”

“Pada saat yang sama, karena garnisun di dalam Yubiguan telah sangat lemah, orang-orang Mongolia mendaki perbatasan alami Gunung Jiangjun untuk menyerang Liao. Mereka melewati Huchang dan langsung menuju ke Shangjing. Tiga hari yang lalu, mereka mengirim pasukan yang menyamar sebagai pedagang asing dan mengirim mereka ke Shangjing. Begitu berada di dalam kota, mereka melancarkan penyergapan dan membunuh penjaga gerbang, membuka gerbang kota. Untungnya, mereka ditemukan tepat waktu dan gerbang barat tetap aman.”

Xunchun selesai, “Ada sepuluh ribu prajurit Mongolia di luar, berbaris tanpa halangan. Yang tersisa di dalam kota hanyalah dua ribu penjaga kota dan sepuluh ribu pasukan. Sebelum musuh dapat mengepung kota, Pangeran Utara mengirim utusan ke selatan dan barat untuk meminta bala bantuan.”

“Bagaimana dengan kakekku?”

“Dia meninggal. Sebelum Yang Mulia Pangeran pergi, dia memberi tahuku bahwa segera setelah situasi di selatan ditetapkan, apakah orang yang naik takhta adalah dirinya sendiri atau Pangeran Keempat, Anda akan menjadi pewaris. Kami harus memperlakukan Anda dengan semua kesopanan yang akan diberikan kepada kaisar.”

Duan Ling mengangguk.

“Itulah mengapa Yang Mulia Pangeran tidak boleh melakukan sesuatu yang berbahaya. Jika Anda membutuhkan sesuatu, silakan tanyakan saja.”

“Terima kasih.” Duan Ling melompat dari atap. Xunchun berbalik dan pergi dengan langkah anggun.

Dia tidak tahu ke mana Cai Yan pergi. Duan Ling mulai tinggal di Viburnum sejak malam itu. Di dalam dinding itu rasanya tidak pernah terjadi apa-apa; di luar hal itu sama riuhnya seperti sebelumnya, tetapi para wanita membuat kue-kue Festival Qi Xi di taman Viburnum. Duan Ling memperhatikan bahwa kapanpun dia melewati sebuah tempat, baik pria maupun wanita, semua orang di Viburnum akan berhenti dan membungkuk kepadanya.

Dia mengkhawatirkan Cai Yan, khawatir setelah kematian Cai Wen dia akan membalaskan dendam untuk kakak laki-lakinya tanpa mempedulikan nyawanya, jadi dia mengirim orang untuk mencari keberadaannya.


Xichuan.

Li Jianhong sedang duduk di atas takhta kekaisaran; kursinya sendiri dibawa ke sini jauh-jauh dari bekas ibu kota, tetapi sayang tanah di mana kursi ini dulu duduk sudah menjadi wilayah Khitan.

“Bahkan bertahun-tahun yang lalu, ayah sudah dalam kondisi kesehatan yang buruk,” Li Jianhong berkata.

Li Yanqiu berdiri di sudut melihat melalui kaca jendela. Poros senja miring ke dalam ruangan satu demi satu.

“Aku masih ingat bagaimana kita dulu saling kejar-kejaran di depan kursi itu ketika kita masih kecil.” Li Yanqiu berkata, “Dalam sekejap mata, bertahun-tahun telah berlalu.”

“Kamu yang akan menjadi kaisar,” Li Jianhong berkata.

“Kamu yang akan melakukannya.”

“Kamu yang akan melakukannya. Tidak ada kata lain yang keluar darimu. Ini sudah diputuskan.”

Li Yanqiu menggelengkan kepalanya tanpa daya, tetapi Li Jianhong mulai tersenyum.

“Aku memiliki seorang putra. Kamu akan menyukainya saat bertemu dengannya.”

“Di mana kamu menyembunyikannya?”

“Shangjing. Dalam beberapa hari, setelah kamu menyetujuinya, aku akan menjemputnya.”

“Aku akan memperlakukannya sebagai putraku.”

Li Jianhong mengangguk. Saudara-saudaranya terdiam lama sebelum Li Yanqiu berbicara lagi, “Apakah kita akan memindahkan ibu kota?”

“Jika sudah waktunya, Xichuan adalah wilayah kekuasaan keluarga Mu, jadi serahkan saja kepada mereka.” Li Jianhong berkata dengan serius. “Aku selalu menentang ide pindah ke Xichuan.”

“Kamu harus berjaga-jaga di sekitarnya.”

“Kita benar-benar tidak dapat menyakitinya sekarang. Pengadilan yang baru belum stabil, kelas bangsawan telah mengakar kuat ke dalam pemerintahan, jadi yang dapat kita lakukan hanyalah menunggu.”

Li Yanqiu menghela napas panjang.

Li Jianhong bersiul; terdengar sangat tiba-tiba di dalam aula istana. Seorang penjaga membuka pintu dan masuk.

“Bawa orang itu ke sini,” kata Li Jianhong. “Ini sudah cukup lama.”

Li Yanqiu berkata, “Kamu seharusnya membiarkan Chang Liujun membunuhnya. Mengapa harus melewati semua masalah ini?”

“Aku tidak ingin membunuh lagi.” Li Jianhong berkata dengan lesu, “Aku telah membunuh cukup banyak orang di sepanjang jalan. Dan apakah Mu ingin membunuhku atau tidak, tidak ada hubungannya dengan pria ini.”

Segera, bawahannya membawa Wu Du. Wajah Wu Du penuh memar, semua lukanya telah dibalut dan tangannya dibalut perban.

“Bicaralah.” Li Jianhong bersandar di Tahta Naga. Li Yanqiu duduk di dekatnya, memperhatikan Wu Du.

“Kata-katamu akan menentukan siapa yang hidup dan siapa yang mati.” Mata Li Jianhong tertutup. “Ini termasuk hidupmu sendiri. Bicaralah.”

Wu Du menatap batu bata giok putih di lantai dalam diam; pola harimau putihnya detail dan tampak seperti hidup.

“Aku tidak membuatmu tetap hidup karena aku ingin melihat orang bisu.” Li Jianhong bertanya, “Berapa banyak bantuan yang dimiliki Mu Kuangda dalam rencana Zhao Kui?”

“Tidak ada. Tuan Wangbei memiliki seorang murid yang juga seorang pembunuh.”

“Mu Kuangda mengatakan itu?”

“Jenderal mengatakan itu. Dia ingin mempekerjakan orang ini untuk berurusan dengan Yang Mulia.”

“Apakah Kanselir Mu setuju dengan ini?” Li Jianhong bertanya.

“Tidak.”

“Apakah dia menolak?” Li Yanqiu bertanya.

“Bukan itu juga.”

Li Yanqiu tertawa. “Benar-benar rubah tua.”

“Apalagi yang ada di sana?” Li Jianhong berkata, “Jika kau adalah salah satu dari orang-orangku dan memberiku satu jawaban untuk setiap pertanyaan seperti itu, aku mungkin telah memenggal kepalamu sebelum aku melanjutkan ke pertanyaan kedua.”

“Dari awal sampai akhir dia hanya berkata dia tidak akan melakukannya. Tidak ada bukti. Tapi dia bertujuan untuk tidak setia.”

“Jika kita bisa menghukum orang karena bertujuan tidak setia, siapa yang tahu berapa banyak orang yang sudah mati. Lupakan saja, aku akan membiarkannya hidup untuk sekarang.”

Wu Du mengangkat kepalanya dan menatap Li Jianhong.

“Kau bisa pergi.” Li Jianhong berkata, “Pergi kemana pun yang kau inginkan.”

Wu Du mundur selangkah, ragu-ragu. Saat itu, pintu istana terbuka lebar dan seorang utusan masuk dengan terengah-engah. Dia berlutut di aula dan mengangkat pesan dengan kedua tangan di atas kepalanya.

“Pasukan Mongolia telah berbaris ke selatan, sepuluh ribu kavaleri mengepung Shangjing, Yelü Dashi meminta bantuan Anda! Yang Mulia, tolong bantu Shangjing menghancurkan pengepungan!”

Li Jianhong baru saja kembali ke Xichuan dan menemukan bahwa halaman belakang rumahnya tiba-tiba terbakar; dia untuk sesaat tertegun dan bingung.

Orang Mongolia benar-benar datang terlalu cepat. Zhao Kui baru saja mengerahkan kembali pasukan yang ditempatkan di Yubiguan sebelum mereka membanjiri dan menerobos wilayah Liao. Yang paling mengganggu dari semuanya adalah bahwa Khitan tampaknya sama sekali tidak memiliki kekuatan untuk melawan mereka — bentangan luas wilayah di utara Huchang sekarang diduduki. Zhongjing telah mengirim pasukan sebagai bala bantuan, dan Yelü Dashi segera memanggil kembali pasukan yang dipinjam Li Jianhong, berharap dia dapat membantu mereka dalam kesulitan yang mengerikan ini.

“Saya yakin kita tidak harus mengirim pasukan,” kata Mu Kuangda.

Istana Xichuan telah menunggu selama hampir sepuluh tahun, tetapi sekarang mereka akhirnya memiliki seseorang yang bertanggung jawab yang harus dipatuhi oleh setiap pejabat.

Namun, posisi Li Jianhong belum diresmikan, dan kepribadiannya juga sangat berbeda dari kaisar sebelumnya. Para pejabat istana baru saja berhasil melarikan diri dari pembersihan oleh Zhao Kui, dan sekarang mereka berdebat akan pengabdian yang besar kepada kekaisaran bahwa sekarang adalah kesempatan terbaik untuk merebut Liao dan Yuan — alasannya cukup sederhana: ketika burung kedidi dan kerang ada dalam peperangan, nelayan tinggal menunggu untuk menangkap keduanya.

Mereka telah menunggu untuk melihat Yuan dan Liao menyatakan perang satu sama lain sejak Pertempuran Sungai Huai. Shangzi dan hilangnya ibu kotanya belum dibalas, jadi bagaimana dia dapat mengambil kebebasan untuk mengirim pasukan?

Mari kita begini: yang harus dia lakukan adalah mengembalikan pasukan Khitan yang dia pinjam.

Dia tidak dapat memutuskan kepercayaan dengan Yelü Dashi dan menjadi objek cemoohan, tetapi setidaknya dia dapat meluangkan waktu untuk mencapainya, bukan?

Yang Mulia, kamu membela Shangjing untuk Yelü Dashi jadi hanya hak Khitan untuk membayarmu kembali.

Li Jianhong hanya mendengarkan mereka dengan tidak sabar, dengan kerutan di antara alisnya yang semakin dalam dan menjadi simpul.

“Yang Mulia?” Mu Kuangda bertanya dengan ragu-ragu.

“Apakah kalian semua sudah selesai?”

Para pejabat di aula istana menatap Li Jianhong. Mereka sudah mendengar rumor tentang sikap keras kepala Pangeran Beiliang, dan ternyata dia sama keras kepala seperti yang diisukan.

“Yang Mulia.” Mu Kuangda berkata, “Mantan kaisar telah tiada, dan sebuah bangsa tidak dapat hidup tanpa kedaulatan bahkan untuk satu hari. Anda harus naik takhta secepat mungkin untuk menenangkan massa. Mengenai apakah akan mengirim pasukan, kita dapat mempertimbangkannya secara panjang lebar. Tidak ada negara di dunia ini yang akan mengirim pasukan untuk membantu tetangganya ketika negara itu bahkan tidak memiliki tuan. Entah karena alasan sentimental atau logis, itu sangat tidak pantas.”

“Jangan terburu-buru dengan ‘Yang Mulia’ — apakah aku setuju akan melakukannya? Pergi buat persiapan sekarang. Pangeran Keempat akan dinobatkan besok. Kementerian Perang, buat inventaris dan persiapkan perbekalan. Kita berbaris besok sore.”

“Tapi kita harus selalu memilih hari yang baik untuk kenaikan…” kata Direktur Astronomi.

Li Jianhong menatapnya, Direktur Astronomi berlutut, “Ini bertentangan dengan kebiasaan!”

“Yang Mulia.” Mu Kuangda menegaskan, “Senioritas penting bagi hierarki. Kami tidak dapat melewati batas-batas ini. Bahkan keluarga selestial1 harus mematuhi aturan.”

Ketika bawahan Zhao Kui menyuruhku dalam pelarian ke seluruh utara,” Li Jianhong berkata, “Kenapa aku tidak mendengar salah satu dari kalian mengatakan ‘senioritas penting bagi hierarki’?”

Aula turun ke dalam keheningan. Ada ancaman nyata dalam perkataan Li Jianhong — jika kalian tidak mengizinkan aku mengirim pasukan, maka kalian menungguku menggali keluhan lama.

“Meski begitu, Yang Mulia harus dinobatkan terlebih dahulu.” Mu Kuangda akhirnya membuat kompromi. “Di masa-masa sulit ini kami bisa menyelesaikan upacaranya secepat mungkin. Kemudian setelah Yang Mulia dapat mengawasi pengadilan, Anda dapat mengirim pasukan dari Yanzhou, dan mengirim Pengawal Istana Kekaisaran bersama dengan unit elang untuk menyerang perimeter pertahanan Mongolia di Yubiguan. Ögedei kemudian harus membalikkan pasukannya untuk menyelamatkan diri. Dengan begitu Liao akan keluar dari bahaya.”

“Liao akan keluar dari bahaya.” Li Jianhong berkata dengan dingin, “Tapi tidak akan ada yang tersisa dari Shangjing.”

“Orang-orang Mongolia menyerang kota, jadi tentu saja mereka akan membantai kota itu. Karma seperti itu akan kembali menghantui keturunan mereka. Ini tidak berbeda dengan bagaimana sepatu kuda besi Khitan menginjak-injak wilayah kedaulatan Chen yang Agung saat itu. Yang Mulia, kemungkinan besar, Shangjing tidak dapat dipertahankan.”

Li Jianhong tidak mencoba untuk berdebat dengannya. Sebaliknya, dia berkata, “Mari kita tutup pertemuan ini. Lupakan arak-arakan pada upacara kenaikan besok. Kementerian Perang, siapkan perbekalan malam ini. Jika kalian masih berlarut-larut dan belum mengeluarkan ketentuan pada siang hari besok, temui aku dengan kepalamu sendiri yang terpenggal. Pertemuan dibubarkan.”

Li Jianhong telah mendengarkan selama bertahun-tahun tanpa membiarkan satu argumen pun menggerakkan dirinya, dan jika ada yang harus membayar basa-basi tanpa melakukan pekerjaan apa pun, dia pasti akan menjadi kaisar pertama dalam sejarah yang berjalan di aula istana dengan pedang di tangannya untuk memotong fungsionarisnya di tempat mereka berdiri. Para pejabat saling memandang, mengetahui bahwa suatu era sekarang telah berlalu. Mereka masing-masing menggelengkan kepala dan mendesah sedih, tetapi tidak memiliki pilihan selain pergi.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Yang berhubungan dengan surga.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments