English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 1, Chapter 7 Part 6

Dengan satu waktu di bumi, Selalu ada beberapa hal yang tidak peduli betapa berbahayanya dan sulitnya ketika kau mengetahuinya, bahkan jika kau mengetahui hal itu hanya dapat berakhir dengan kematian, kau tetap harus melakukannya.

Tidak bisakah Cai Wen melakukan sesuatu yang lain?

Jawaban Li Jianhong untuk itu adalah, Tidak, karena dia tidak memiliki pilihan lain.

Ayah Cai Wen dan Cai Yan, Cai Ye, pernah menjadi literati di Dataran Tengah. Setelah kaisar Liao menerobos ibu kota, Cai Ye membelot ke Liao dan menjadi salah satu perumus yang menciptakan struktur Pemerintahan Selatan. Bertahun-tahun kemudian, karena plot yang dibuat oleh kekaisaran Chen untuk menyebarkan perbedaan pendapat dalam barisan Liao, Cai Ye dituduh melakukan kejahatan yang tidak dilakukannya dan dihukum mati oleh kaisar Liao, meninggalkan kedua bersaudara itu untuk mengurus diri mereka sendiri. Hanya ada sedikit Cai yang tersisa di bagian selatan benua. Ketika Yelü Dashi membatalkan kasus Cai Ye, masalah tersulit yang dia hadapi adalah bagaimana dia harus menetapkan keluarga Cai.

Semua orang takut gagasan seorang keturunan Cai menjadi birokrat sisi selatan, dan birokrasi utara dikendalikan secara ketat oleh keluarga Han dan Permaisuri Xiao. Tidak ada tempat bagi Yelü Dashi untuk menyelundupkan seseorang. Satu-satunya pos berpangkat tinggi yang cocok untuk Cai Wen adalah seorang pejabat militer. Jadi, kirim dia ke keprajuritan? Dia tidak mungkin melakukan itu — dia harus merawat seorang adik laki-laki di rumah. Itulah sebabnya Yelü Dashi menjadikan Cai Wen sebagai kapten penjaga kota Shangjing, dan berusaha sekuat tenaga untuk menyemangatinya.

Sejak awal, keluarga Cai tidak pernah menjadi keluarga pejuang, jadi Cai Wen berlatih dengan tekun untuk memenuhi tugas tersebut, tetapi sayangnya dia sudah melewatkan waktu terbaik untuk berlatih seni bela diri dalam hidupnya; kurangnya fondasi yang baik membuatnya tidak mungkin menjadi seorang prajurit yang hebat. Dia melakukannya dengan baik selama semuanya berjalan dengan damai, tetapi jika bangsa itu pernah menginvasi maka ini adalah kesimpulan yang sudah pasti. Sebelum Li Jianhong melaksanakan rencananya, dia mengkonfirmasi dengan Yelü Dashi beberapa kali, dan Yelü Dashi percaya bahwa meskipun kemampuan Cai Wen tidak sesuai standar, kesetiaannya tidak diragukan lagi — dia akan membela Shangjing sampai mati.

Dan seperti yang mereka duga, Cai Wen kehilangan nyawanya dalam pertempuran itu. Sebagai ganti nyawa seorang putra yang lahir dari seorang selir, kesetiaan keluarga Cai kepada Yelü Dashi sekarang tidak terbantahkan, dan masa depan Cai Yan pasti akan cerah.

“Ini juga akan berlalu.” Li Jianhong berkata kepada putranya, “Ada beberapa hal yang harus kita lakukan meskipun itu berakhir dengan kematian. Itulah artinya menjadi seorang Konfusianisme.”1


Kenormalan di Shangjing secara bertahap dipulihkan setelah perang. Akademi Biyong terbakar jadi ketika mereka membereskan tempat dan menyelamatkan koleksi bukunya, siswa diberi libur panjang. Tiga hari kemudian, Ketua Tang telah memilih lokasi baru; mereka pergi ke sekolah pada siang hari dan kembali ke rumah masing-masing pada malam hari.

Ketika Duan Ling melihat Cai Yan lagi, dia hanya merasa sangat sedih, tetapi seperti yang diajarkan Li Jianhong, selama Cai Yan tidak membicarakannya, Duan Ling juga tidak akan bertanya — dia hanya berpura-pura bahwa tidak pernah terjadi apa-apa. Setelah kematian Cai Wen, Cai Yan bahkan lebih pendiam dari sebelumnya; dia jarang berbicara kepada teman-temannya dan bahkan dengan Duan Ling kata-kata yang dikeluarkannya sangat jarang, dan kebanyakan tentang pembelajaran mereka. Begitu sekolah usai untuk hari itu, dia mengambil tasnya dan pulang.

Sementara itu, Duan Ling menghabiskan hari di sekolah dan berlatih seni bela diri dengan Li Jianhong setelah sekolah selesai di sore hari. Dia mulai merasa bahwa dia sedang terdesak oleh waktu sekarang. Semua waktu yang dia sia-siakan di masa lalu tampak seperti dosa yang nyata.

Berapa lama lagi dia harus berlatih untuk menjadi mampu seperti ayahnya? Dia sering merenungkan pertanyaan ini, tetapi dia tidak pernah mengatakannya dengan lantang. Sebaliknya, yang dia tanyakan adalah, “Kapan aku bisa menjadi seperti Lang Junxia?”

“Ada begitu banyak orang di bawah matahari,” kata Li Jianhong, sambil memoles pedang Duan Ling dengan cepat, “tapi dari semua orang ini, hanya empat yang menjadi pembunuh. Ini tidak seperti kau akan menjadi seorang pembunuh, jadi mengapa kau meniru mereka?”

Duan Ling tidak bisa berkata-kata.

“Pelajari sebanyak yang kau bisa. Hanya mempelajari seni bela diri saja tidak akan cukup, kau harus mempraktikkannya juga. Seorang master dapat membawamu melalui pintu, tetapi seberapa banyak pekerjaan yang kau lakukan itu tergantung pada dirimu.”

Duan Ling mengatakan hmm sebagai persetujuan; dia juga telah menjadi dewasa dalam beberapa bulan terakhir dan dia mengembangkan kekuatan dalamnya. Meskipun dibandingkan dengan orang aneh seperti Lang Junxia dan Wu Du, dia memiliki cara yang cukup untuk pergi, dengan sedikit usaha dia bisa melompat ke atas tembok.

Musim dingin lainnya telah tiba. Duan Ling telah menghitung hari satu demi satu, dan jika Yelü Dashi adalah orang yang memegang kata-katanya maka sudah mendekati waktu untuk Li Jianhong pergi. Tetapi dia belum bertanya, dan Li Jianhong juga tidak mengatakan apa-apa. Sebelum salju pertama musim ini tiba dengan terlambat untuk meletakkan karpet perak di atas Shangjing, sebelum direktur urusan akademik mengirimkan surat yang memberi tahu para siswa bahwa perbaikan di Akademi Biyong akan selesai pada Tahun Baru, semuanya tetap sama seperti sebelumnya.

Sekolah akan dilanjutkan pada bulan ketiga.

Hari ini, Li Jianhong telah selesai mengajarinya, dan Duan Ling beralih ke bentuk penutup dari gayanya. Selama hampir sembilan bulan, gaya pedang yang satu ini adalah satu-satunya yang dia pelajari. Ketika dia masih di halaman berkonsentrasi pada latihan pedang, seorang pengunjung datang.

“Dia membelot.” Itu suara Xunchun.

Li Jianhong berdiri di koridor. Duan Ling sedang berpikir untuk pergi kepadanya ketika Li Jianhong mengangkat tangannya, menunjuk ke halaman, yang berarti dia harus terus berlatih dan tidak bergabung dengan mereka.

“Sebelum dia pergi, aku mengatakan kepadanya bahwa jika dia ingin dia bisa berbaring untuk sementara waktu.”

Xunchun tidak mengatakan apapun. Sosoknya tersembunyi di balik layar roh,2 membuat bayangan di salju.

“Selama beberapa tahun ke depan, aku akan meninggalkan tempat ini di tanganmu.”

Xunchun masih belum mengatakan apapun.

Setelah sekejap, Li Jianhong menambahkan, “Kau akan membalas dendam pada akhirnya, tapi sekarang bukan waktunya.”

Xunchun menghela napas.

“Kecuali aku datang secara pribadi, jangan biarkan siapa pun mengambilnya dari sini.”

“Seperti yang Anda inginkan,” jawab Xunchun.

Di halaman yang tertutupi salju, Duan Ling bisa mendengar gemerisik seolah Xunchun sedang mengeluarkan sesuatu. Segera, dia melanjutkan, “Ini adalah surat yang ingin diberikan master kami kepadanya pada hari dia dan aku berpisah. Bertahun-tahun, ini telah melewati banyak tangan, tetapi pada akhirnya tidak pernah sampai ke tangannya.”3

“Berapa umurnya?” Li Jianhong bertanya, terdengar objektif.

“Dia menjadi terkenal di umur enam belas tahun. Pada tahun di mana dia mulai bekerja untuk Zhao Kui, dia berusia sembilan belas tahun. Jika dia ingin menemukan jalan kembali ke jalur yang benar, tolong biarkan dia hidup, Yang Mulia Pangeran.”

“Sungguh sulit untuk mengatakan apakah dia berada di jalur yang salah atau benar.” Li Jianhong berkomentar dengan tenang, “Burung yang bagus hanya bertengger di pohon yang bagus dan kita semua terikat pada takdir kita sendiri. Kau membunuhku, aku membunuhmu — itu saja. Dia jujur ​​dengan perasaannya, tidak seperti Lang Junxia; jika dia mau membelot kepadaku, aku pasti akan memanfaatkannya dengan baik. Kau boleh pergi.”

Xunchun membungkuk sedikit dan mengundurkan diri.

Li Jianhong berbalik di koridor; dengan pedang di tangan, Duan Ling berbalik menatap mata ayahnya. Keduanya saling berhadapan dalam diam untuk waktu yang lama.

“Ayah harus pergi.”

“Berapa lama Ayah akan pergi?”

“Paling singkat satu tahun, paling lama dua tahun.”

“Oh,” jawab Duan Ling, dan terus berlatih.

Li Jianhong berjalan melewati koridor berliku menuju ke ruang tamu. Duan Ling selalu tahu bahwa hari ini akan datang, jadi yang dia rasakan bukanlah sesuatu yang mengejutkan, melainkan rasa kehilangan.

Dia berlatih lebih lama. Ketika dia berbalik untuk melihat Li Jianhong, dia melihatnya duduk di tengah ruang tamu, mengawasinya dengan tenang. Angin sepoi-sepoi menyapu kepingan salju, berputar melewati waktu di antara mereka, melayang jauh di depan mata mereka.

“Kau mungkin bukan kaisar terbaik di masa depan,” Li Jianhong mulai tersenyum, “tapi kau akan menjadi kaisar paling tampan sejak awal sejarah.”

Duan Ling tersenyum malu. Dia sudah dewasa; setiap gerakannya, setiap langkahnya membawa aura yang diwarisi dari Li Jianhong, tetapi itu tidak terasa terlalu mencolok baginya. Seolah-olah ada cermin antara ruang tamu dan halaman, dan Duan Ling yang masih agak kekanak-kanakan di satu sisi seperti cerminan dari Li Jianhong yang dewasa dan bermartabat.

“Aku benar-benar ingin pergi denganmu. Tetapi aku tahu aku seharusnya tidak merepotkanmu, aku…”

“Jangan mengatakannya lagi.” Li Jianhong mengabaikan kata-katanya. “Kau mengatakan satu hal lagi dan aku tidak akan lagi pergi. Sejak awal aku tidak pernah ingin pergi.”

Sejak hari tertentu, Duan Ling mulai merasa malu untuk memeluk Li Jianhong. Dia belajar banyak dalam setahun terakhir ini; Li Jianhong telah mempercepat perkembangannya, dan itu membuatnya lebih dewasa. Duan Ling mempertimbangkannya dan menangani berbagai hal seperti yang dilakukan oleh orang dewasa.

Ini adalah musim dingin terdingin di Shangjing dalam sepuluh tahun terakhir. Tumpukan salju menghalangi gerbang depan, dan salju hampir setinggi dua kaki menumpuk di halaman. Dengan tungku pembakaran di ruang tamu, Li Jianhong mulai menginstruksikan Duan Ling tentang cara kerja internal istana kekaisaran, administrasi pemerintah, dan hal-hal lain tentang Chen Selatan. Meskipun Chen memiliki tiga departemen dan enam kementerian4 tetapi dalam kenyataannya itu dikendalikan oleh masing-masing pejabat tinggi sipil dan militer berpangkat tinggi. Zhao Kui adalah seorang jenderal yang sangat berjasa atas namanya, setelah meraih kemenangan dari Pertempuran Sungai Huai. Ketika militer Chen mundur karena kekalahan, Zhao Kui adalah orang yang membantu keluarga Li melarikan diri tanpa cedera, mundur ke Xichuan.

Adapun Mu Kuangda, dia berasal dari kelas bangsawan Jingchuan dan bergabung dengan birokrasi karena mendapatkan pangkat utama selama pemeriksaan istana kekaisaran. Begitu dia memasuki istana kekaisaran, dia menstabilkan Chen yang Agung, dan menjadi landasan kekaisaran yang sebenarnya.

Kaisar selatan telah mengalami penyakit kronis sejak ibu kota dipindahkan, dan belum secara resmi memilih ahli waris. Pangeran keempat Li Yanqiu membantu dalam urusan negara sementara Li Jianhong berekspedisi di luar negeri. Sebenarnya, ahli waris haruslah yang lebih tua, jadi haruslah Li Jianhong yang menyetujui. Li Jianhong dulunya memiliki hubungan dekat dengan militer dan Zhao Kui telah menjadi pendukung Li Jianhong yang paling setia, tetapi seiring berjalannya waktu, Zhao Kui tidak lagi bersedia mendukung Li Jianhong.

“Mengapa demikian?” Duan Ling bertanya.

“Penghasutan perang. Mencari kemuliaan. Mereka khawatir begitu aku menjadi kaisar, aku akan mengumpulkan terlalu banyak pasukan dan menggali kuburan untuk Chen yang Agung. Tetapi menilai dari keadaan saat ini, Liao bukan lagi musuh kita yang paling tangguh. Itu karena Liao telah menjadikan dataran tengah sebagai rumahnya terlalu lama — Liao sekarang hanyalah Han seperti yang lain. Bahkan lebih jauh ke utara Liao ada serigala lain yang menunggu kesempatannya untuk berbaris ke selatan.”

“Itulah mengapa dalam jangka panjang pendekatan kita harus bersekutu dengan Liao dan melawan Yuan bersama-sama,” lanjut Li Jianhong. “Membalas dendam atas invasi dan memuaskan kebencian kita atas hilangnya rumah kita harus dipinggirkan untuk saat ini. Jika kita terus memeriksa dan menyeimbangkan satu sama lain, baik Khitan dan Han akan dimusnahkan oleh Keluarga Borjigin. Mereka seperti jackal — setiap kota yang mereka tangkap adalah kota lain yang dibantai.”5

Dari Li Jianhong, Duan Ling juga belajar tentang banyak ciri utama sistem pemerintahan Liao. Sejak pendiri Liao memasuki dataran tengah, istana kekaisaran Liao telah dibagi menjadi birokrat sisi selatan dan utara. Kebanyakan birokrat sisi selatan adalah Han, sementara hanya ada satu birokrat sisi utara adalah Han, dengan sisanya adalah Khitan. Cara kerja sebenarnya dari pemerintah utara dibagi menjadi administrasi selatan dan utara, keduanya bertanggung jawab atas militer.

Administrasi Selatan dan Utara memegang kekuasaan atas seluruh Kerajaan Liao. Satu-satunya Han di Administrasi Selatan adalah Han Weiyong; Permaisuri Xiao adalah orang di belakang Han Weiyong, sedangkan Pangeran Utara dari Administrasi Utara adalah Yelü Dashi.

Han Weiyong dan Yelü Dashi memiliki kekuatan yang seimbang di dalam Liao. Beberapa tahun yang lalu putra Han Weiyong, Han Jieli, datang ke Shangjing untuk bersekolah, dan bagian dari pengaturan itu dimaksudkan untuk menempatkannya di sini sebagai sandera. Begitu dia lulus dari Aula Kemasyhuran, Han Jieli pergi dengan alasan tertentu. Jelas mereka tidak sepenuhnya merasa diyakinkan dengan Yelü Dashi.

“Yelü Dashi muda adalah harimau utara. Namun di tahun-tahun ini, dia menjadi terlalu nyaman, minum berlebihan, dan membiarkan nafsu makannya pada wanita cantik untuk makan dengan sehat. Untuk berpikir bahwa dia melakukannya dengan sangat buruk sampai terkena panah dan jatuh dari kudanya, jadi kau bisa membayangkan bagaimana Liao akan bertahan di masa depan.”

“Apakah anggur Viburnum…” Duan Ling masih ingat apa yang terjadi pada hari pertama dia datang ke Shangjing bersama Lang Junxia.

“Menyebutnya racun, itu tidak mungkin. Namun dalam jangka panjang, meminumnya akan merusakkan esensi seseorang. Target mereka bukanlah Yelü Dashi. Itu adalah Kaisar Liao dan Han Weiyong.”

“Sebelum mereka berhasil membunuh Yelü Longxu, lelaki tua itu meninggal. Saat ini Permaisuri Xiao sedang mengawasi kaisar muda Yelü Zongzhen, dan dia sudah bertahun-tahun tidak datang ke Shangjing; tidak mungkin dia pergi ke Viburnum jadi dia bahkan cenderung tidak memberi mereka kesempatan.”

“Borjigin Batu, Yelü Zongzhen, Cai Yan, Helian Bo, Han Jieli… di masa depan orang-orang ini mungkin semuanya akan menjadi musuhmu,” Li Jianhong mengakhiri.

Duan Ling terdiam lama sekali.

“Aku akan mengurus sebanyak yang aku bisa untukmu. Begitu aku kembali ke selatan, aku tidak akan mengambil gelar kaisar. Kakekmu sudah hampir meninggal, dia tidak bisa mengatur pemerintahan. Yang bisa aku lakukan adalah memaksanya untuk turun tahta kepada pamanmu, dan dia akan menyatakan kau sebagai pewarisnya. Tidak ada kandidat lain.”

“Bagaimana denganmu?”

“Ayah tidak bisa menjadi kaisar. Pertama, aku harus membantu pamanmu membebaskan diri dari kendali Mu Kuangda dan Zhao Kui.”

“Bagaimana kabarnya sekarang?”

“Dia adalah pasien kronis. Dan tidak ada yang bisa dia lakukan terhadap pejabat berpengaruh itu. Kekuasaan Mu Kuangda atas pemerintah sangat besar, tetapi sebenarnya itu berarti dia mudah ditangani. Yang paling merepotkan adalah Zhao Kui yang mengendalikan militer.”

“Mengapa demikian? Menurut pendapatku, aku pikir Mu Kuangda lebih sulit untuk dihadapi.”

“Itu karena Mu Kuangda pintar. Dia seorang terpelajar. Dia tidak akan berani memasang rezim baru dan menjadi kaisar itu sendiri. Jika dia dapat mengendalikan pamanmu, dia bisa mendapatkan apa yang dia inginkan — pada dasarnya dia akan menjadi kaisar. Tetapi Zhao Kui tidak seperti itu. Zhao Kui ingin menjadi kaisar itu sendiri.”

“Karena dia seorang prajurit.” Duan Ling mengerti sekarang.

Li Jianhong mengangguk. “Dia ingin memberontak sejak Pertempuran Sungai Huai. Dia telah mengumpulkan bakat, merekrut prajurit dan membeli kuda, membentuk pasukan pribadi — menunggu hari di mana dia dapat menamai dirinya sendiri sebagai kaisar. Tapi selama aku tidak mati, pikirannya tidak akan pernah damai. Zhao Kui adalah lawan yang tangguh.”

Ini adalah pertama kalinya Duan Ling mendengar kata-kata “lawan yang tangguh” dari percakapannya dengan ayahnya; dia cukup tanggap untuk merasakan bahwa Zhao Kui sangat sulit untuk ditangani, tetapi Li Jianhong harus memahami seluk beluk lawannya jauh lebih baik daripada Duan Ling. Kadang-kadang Duan Ling berharap dia dapat tumbuh lebih cepat sehingga dia bisa membantu Li Jianhong. Namun dia tahu betul bahwa ketika harus memimpin pasukan dan pergi berperang, bahkan jika dia menghabiskan seumur hidup untuk belajar, dia tidak akan bisa dibandingkan dengan ayahnya.

Dia tiba-tiba mengerti apa yang dikatakan Lang Junxia kepadanya, dan semua kata-kata itu dia simpan untuk dirinya sendiri. Apa gunanya mempelajari cara bertarung? Bahkan jika kau melakukannya, kau tidak akan pernah mendekati ayahmu. Jika kau ingin mencapai sesuatu yang hebat dan menjadi seseorang yang berguna bagi dunia, satu-satunya hal yang dapat kau lakukan adalah belajar.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. 士 / Shi dapat diterjemahkan menjadi pejuang atau terpelajar, tetapi itu bukan pekerjaan yang dimaksud Li Jianhong di sini, tetapi kepatuhan pada Konfusianisme — untuk memenuhi tugas seseorang dalam peran yang ditentukan.
  2. Ini adalah struktur seperti perisai di bagian dalam gerbang utama. Dengan begitu ketika kalian membuka pintu untuk berbicara dengan seseorang yang tidak dapat melihat langsung ke dalam.
    (https://www.chinahighlights.com/travelguide/architecture/siheyuan.htm)
  3. “Dia” di sini adalah shidi, yang merupakan sebutan untuk sesama siswa laki-laki yang lebih muda yang bersekolah di sekolah yang sama dengan pembicara.
  4. https://en.m.wikipedia.org/wiki/Three_Departments_and_Six_Ministries#Three_Departments_and_Six_Ministries_during_the_Tang_dynasty.Adapun Mu Kuangda, dia berasal dari kelas bangsawan Jingchuan dan bergabung dengan birokrasi karena mendapatkan pangkat utama selama pemeriksaan istana kekaisaran
  5. Tampaknya memang seperti itu dari sudut pandang orang-orang yang diserang, tetapi beginilah cara kekuatan yang lebih kecil seperti koalisi suku-suku Mongolia berhasil menjatuhkan seluruh kerajaan. Beberapa pembantaian (menyisakan cukup banyak orang untuk melarikan diri untuk menyebarkan cerita tentang betapa mengerikannya itu) adalah bagaimana mereka membuat ancaman itu melekat. Prajurit Mongol selalu memberi kota sebuah ultimatum — menyerah, atau kalian semua mati. Setelah beberapa kota pertama, semua orang menyerah begitu orang Mongol datang ke gerbang mereka. Dalam jangka panjang, hal itu sebenarnya membunuh jauh lebih sedikit orang secara keseluruhan daripada perang gesekan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments