English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 1 , Chapter 7 Part 4

Duan Ling mengisi resep obat dan kembali untuk membuat ramuan untuk Cai Yan. Cai Yan terbaring di sana, mengerang lemah.

“Apakah dia datang?” Cai Yan bertanya.

“Siapa? Oh, Ayahku? Dia sudah datang.”

Cai Yan mengatakan hmm rendah di tenggorokannya sebagai tanggapan dan Duan Ling menambahkan, “Tidak ada latihan pedang hari ini.”

Perlahan, Cai Yan menghela napas panjang. Ketika Duan Ling selesai merebus obat, dia membantu Cai Yan duduk untuk meminumnya. Kantong kain yang tergantung di lehernya dengan tali merah, bergoyang maju mundur. Ketika dia berbicara dengan Li Jianhong sebelumnya, dia bahkan mengeluarkannya untuk melihatnya.

“Aku dengar alasanmu bertengkar dengan Batu pada hari pertamamu tiba di Aula Kemasyhuran adalah karena hal ini.” Cai Yan mengangkat kantong kain.  “Apakah itu sepotong batu giok?”

“Ya. Ini, minum obatmu.”

Cai Yan tersenyum. “Batu selalu penasaran dengan apa yang ada di dalamnya, tapi dia tidak berani membuat masalah denganmu lagi.” Sambil berbicara, dia mengusapkan jari-jarinya ke bagian luar kantong, lalu memasukkannya kembali ke bawah pakaian dalam Duan Ling. “Itu setengah dari torus giok, setengah dari bentuk cincin adalah lengkungan.”

“Itu adalah lengkungan giok,” Duan Ling menjawab.

Cai Yan menghabiskan obatnya dan berbaring. Duan Ling memberitahunya, “Aku telah memberimu dosis yang cukup berat. Tidurlah dengan nyenyak malam ini dan kau akan baik-baik saja.”


Malam itu, Duan Ling meletakkan pedangnya di bawah bantalnya. Berbaring di atasnya, dia merasa sulit untuk tertidur. Kepalanya dipenuhi gambaran ayahnya yang sedang berperang; satu saat, itu adalah gambaran dia memenggal kepala seseorang, lalu adegan panah ayahnya yang tidak pernah luput dari sasarannya, terlihat mengesankan di sekelilingnya.

Pada tengah malam, Cai Yan terbaring di tempat tidurnya, terengah-engah terus menerus. Awan gelap menyembunyikan bulan, dan hujan mulai turun lagi.

Di jalan yang tenang, tapak kaki kuda menembus permukaan genangan air, menciptakan gemuruh yang teredam saat mereka berpacu melewatinya. Duan Ling duduk dan mengintip ke luar. Dia dapat merasakan bahwa tidak terlalu jauh banyak prajurit yang lewat saat mereka bergegas keluar dari gerbang utara, tetapi suara mereka tidak seperti suara kuda perang yang biasa. Suara tapak kaki ini terdengar lebih rendah, lebih dalam.

Empat ribu prajurit berada di pasukan yang bertanggung jawab atas penyerangan itu. Tapak kaki kuda mereka telah dibungkus dengan kain, dan di bawah komando Li Jianhong mereka muncul dari gerbang utara tanpa seorangpun yang lebih bijak, diam-diam memutar di sekitar bukit, mendekati bagian belakang prajurit Mongol yang berkemah.

Pada saat yang sama, prajurit Mongol juga pergi ke sisi selatan untuk menyerang gerbang barat Shangjing.


Di hutan lebat yang dibasahi dengan hujan yang tiada henti, Yelü Dashi dan Li Jianhong masing-masing mengenakan zirah dari kepala sampai kaki.

“Kamu benar.” Yelü Dashi berkata, “Kabar palsu yang kita berikan benar-benar telah berhasil.”

Li Jianhong menjawab, “Yang paling aku khawatirkan adalah betapa lemahnya pertahanan kita di luar gerbang utara dan barat.”

“Aku akan merasa kurang nyaman jika kita menempatkan pasukan utama kita di tembok kota. Ögedei tidak begitu pintar!”

“Yelü Dashi, jangan katakan aku mencoba untuk menakutimu, tapi kamu harus membuat Cai Wen mengerahkan satu kelompok pasukan di sana.”

Yelü Dashi menghormati Li Jianhong.

“Li Jianhong, aku adalah panglima tertinggi di sini. Berpencar!”

Li Jianhong tidak dapat berbuat apa-apa selain mengalihkan topik pembicaraan. Dia dan Yelü Dashi menuruni bukit secara terpisah, membagi pasukan mereka menjadi dua dan mendekat secara diam-diam di belakang musuh. Apa yang mereka tunggu saat mereka bertahan selama sebulan penuh pengepungan adalah malam ini. Setelah mereka mendiskusikan tindakan mereka, Li Jianhong dan Yelü Dashi telah memutuskan dengan suara bulat untuk bertempur melawan pasukan Mongol — pertama, mereka harus menunda sampai awal musim gugur, kemudian mengirimkan utusan dengan berita palsu. Jadi dapat ditebak bahwa pesan itu ditahan oleh prajurit Mongol, dan dapat ditebak bahwa malam ini mereka memilih untuk menyerang.

Pasukan utama Mongolia telah mencapai gerbang barat, dan mereka diam-diam mendirikan pengepungan mereka.

Cai Wen memimpin penjaga kota, menyiapkan panah dingin mereka.

Sementara Li Jianghong memimpin dua ribu pasukan elit, tapak kaki kuda mereka bergemuruh kencang di atas bumi saat mereka terus menerus mendekati musuh dari belakang.

“Serang—!” Li Jianhong mengaum.

“Serang—!” Dua ribu pasukan bunuh diri mereka yang kuat menyerang ke perkemahan Yuan. Api menyembur ke segala arah, minyak mentah dan tabung minyak yang menyala, meledak dengan keras, kuda meringkik, dan gudang penyimpanan ransum dan makanan ternak pasukan Mongol menyala-nyala. Nyala api melukis cakrawala menjadi merah.

Obor terangkat tinggi, seorang prajurit Mongolia bergegas ke pelataran gong untuk membunyikan sinyal. Li Jianhong datang dengan cepat dengan menunggang kuda dan menembakkan satu anak panah. Prajurit itu jatuh ke atas gong emas, darah berceceran di udara.

“Serang—” Yelü Dashi mulai mengepung kamp dengan pasukannya, menyalakan gardu minyak mentah, semuanya terbakar dalam semburan api.

Pada saat yang sama, pemimpin prajurit Mongol berteriak, mengarahkan ketapel untuk melemparkan sekumpulan tabung minyak yang menyala ke Shangjing.

Api menyebar ke segala arah. Penjaga kota menghujankan anak panah mereka dan tiba-tiba tubuh pasukan Mongolia mengotori tanah. Seorang utusan tiba dari gudang penyimpanan di belakang dengan berita tentang penyerbuan di perkemahan mereka, saat batu dan anak panah menghujani mereka dari menara gerbang di atas, proyektil setebal hujan lebat, dan baru setelah itu pasukan Mongol menyadari bahwa mereka telah jatuh ke dalam jebakan. Ögedei datang dengan pasukannya, berteriak sekuat tenaga, sementara Yelü Dashi mulai menyerang sayap mereka. Pasukan Mongolia yang terlatih secara metodis mengubah formasi untuk menutupi pasukan yang mengepung di bawah tembok kota.

Yelü Dashi dan Ögedei saling memaki satu sama lain di Khitan dan Mongolia.

“Untuk apa kamu meneriakkan semua itu padanya?!” Li Jianhong melolong padanya, “Bunuh mereka! Sudahi teriakanmu!”

Setelah Li Jianhong selesai membakar perkemahan utama pasukan Mongol dan tiba dengan pasukannya, resimen ketiga bergabung dengan medan perang, dan area di bawah gerbang barat Shangjing menjadi seperti penggiling daging — ketiga pasukan Mongol yang mundur telah terputus, meninggalkan sebuah celah. Dengan semua kemungkinan yang masuk akal mereka harus mundur ke selatan, tetapi Ögedei membuat keputusan yang berani sebagai gantinya: dia akan mencoba untuk keluar dari pasukan yang mengelilinginya dengan memotong melewati Yelü Dashi.

Ketika Li Jianhong melihat perubahan formasi, dia mengutuk pelan, dan langsung menembakkan panah untuk menembak mati utusan di kudanya tetapi itu sudah terlambat. Lima puluh ribu prajurit Mongol yang kuat mulai mengubah arah seperti satu raksasa. Satu sisi tampaknya bertekad untuk melawan pasukan Li Jianhong sampai mati, sementara Ögedei memimpin pasukan utamanya dalam serangan mendadak ke Yelü Dashi.

Mereka datang padanya seperti gelombang pasang; tertangkap basah, barisan Yelü Dashi terpencar dan dia buru-buru mundur dari posisi tengah. Dengan pasukan miliknya yang dekat di belakangnya, Li Jianhong berjuang sekali lagi seperti ujung belati. Ketika Yelü Dashi terkena anak panah dan hendak menghantam tanah, Li Jianhong mengangkatnya kembali dengan tusukan tombak yang menentukan di detik-detik terakhir dan melemparkannya kembali ke kudanya.

Li Jianhong melolong, “Buka gerbangnya!”

Gerbang selatan terbuka, dan dua puluh ribu orang yang mereka tangkap dalam penyerangan di sini akhirnya muncul, sementara Ögedei mencoba melarikan diri dengan menuju gerbang utara. Sekali melihat rute pelarian Ögedei, Li Jianhong segera berlari kembali ke gerbang selatan, untuk melewati Shangjing agar bisa sampai pada Ögedei melalui gerbang utara.


Pasukan Khitan hanya berjumlah lebih dari dua puluh ribu orang, sementara hampir sepuluh ribu prajurit Mongolia telah tewas dalam pertempuran, yang hanya menyisakan lebih dari empat puluh ribu orang; terjebak dalam pertempuran sengit antara gerbang utara dan barat. Garda depan Ögedei telah berhasil mencapai gerbang utara. Segera, tabung api berterbangan ke mana-mana, dan semua bangunan di dalam gerbang utara terbakar menjadi lautan api.

Tabung api terbang ke tembok kota dalam bentuk lengkungan parabola, jatuh ke dalam Akademi Biyong. Dengan ledakan keras, tabung-tabung meledak dan api berkobar.

Duan Ling terbangun dalam sekejap.

Semua orang berteriak. Terdengar suara pintu terbuka saat para pemuda keluar dari kamar mereka dengan telanjang kaki. Dengan pedang di tangan, Duan Ling membangunkan Cai Yan; api sudah sampai ke pintu mereka.

“Pasukan Mongol ada di sini!” Seseorang berteriak.

“Jangan panik!” Duan Ling melompat keluar jendela dan berteriak, “Evakuasi melalui sisi barat!”

Semua anak muda yang kamarnya berada di dekat Duan Ling telah keluar. Seseorang berteriak, “Ayo bertarung! Pengepungan rusak! Kita tidak bisa menyerah!”

“Bagaimana kau akan bertarung? Apakah kau akan mengambil pedang mereka dengan tangan kosong?” Duan Ling berteriak, “Larilah sekarang! Jangan mencoba menjadi berani!”

Banyak dari mereka masih berdiskusi di antara mereka sendiri. Tidak senang, Duan Ling berkata, “Kalian bisa tinggal kalau begitu, aku pergi!”

“Aku! Pergi!” Helian Bo berteriak.

“Tunggu, tunggu, tunggu!” Semua orang bergegas mengejar Duan Ling, menyusulnya.

“Di mana Ketua?!”

“Jangan mengkhawatirkannya!” Duan Ling berkata dengan lantang, “Kita bahkan tidak memiliki waktu untuk mengkhawatirkan diri kita sendiri!”

“Pegang busur dan anak panah kalian!”

“Ambil mereka di luar!” Duan Ling berkata sambil berlari dengan pedang di tangannya.

Ketua Tang muncul, berteriak, “Jangan panik! Semua orang berlarilah di jalan belakang! Berjalanlah di sepanjang tempat yang tidak terbakar! Kita akan berkumpul kembali di Aula Kemasyhuran!”

Banyak yang sudah kabur dari gang. Duan Ling melihat sekelilingnya, dan mengingat rute pelarian yang diceritakan ayahnya kepadanya, dia mengabaikan Aula Kemasyhuran dan pergi ke distrik barat kota.

Kekuatan militer Yelü Dashi terbatas, dan malam ini pada dasarnya dia telah mengumpulkan semua kekuatan yang dia miliki dalam upaya untuk mengalahkan semua bawahan Ögedei dalam satu gerakan, oleh karena itu, dia telah membuat pertahanan gerbang utara sangat lemah. Dalam seperempat jam, gerbang utara telah runtuh, dan pasukan Mongol menyerbu kota dengan menginjak tubuh saudara seperjuangan mereka dan kuda-kuda yang mati.

Dan sekarang Cai Wen memimpin pertahanan kota untuk memperkuat gerbang utara secepat yang dia bisa. Hampir dua ribu prajurit Mongolia telah memasuki kota, menyebar melewati jalan-jalan dan gang-gang utama, menembak siapa pun yang mereka lihat termasuk wanita, anak-anak, dan orang tua lemah. Tiba-tiba ada mayat di mana-mana, rumah-rumah berubah menjadi neraka yang mengamuk, dan mereka runtuh satu demi satu. Pasukan patroli kota melawan mereka dengan putus asa dan memaksa pasukan Mongol kembali ke distrik utara.

Akademi Biyong sudah terbakar; pelayan mencoba memadamkan api dengan ember air, tetapi mereka ditembak mati oleh seorang prajurit Mongolia. Duan Ling tidak dapat membuang waktu lagi untuk mencari orang; dia berbalik, menarik pedangnya, kilatan cahaya dari pedang itu menyilaukan mata. Pada saat yang sama, prajurit itu menarik sabernya dan menebas ke arahnya ke sampingnya — dan seolah-olah akan membelah Duan Ling menjadi dua, Duan Ling memegang pedang itu seolah-olah secara naluriah, bilahnya mengarah ke atas untuk bertemu dengan potongan prajurit itu. Ujung pedang dan ujung saber mereka saling bersilangan dan dalam sekejap setengah dari lengan prajurit itu jatuh!

Prajurit itu jatuh dari kudanya. Duan Ling berseru, “Lari—!”

Mereka berlari keluar gang melewati kekacauan total; banyak bangunan di kedua sisi jalan terbakar, dan pertarungan antara pasukan Mongol dan penjaga kota telah mengotori tanah dengan mayat. Cai Yan berteriak, “Mundur! Semuanya mundur!”

Helian Bo, Cai Yan, Duan Ling dan teman sekolah mereka mengambil busur dan anak panah dari tanah, tidak dapat mengetahui apakah senjata tersebut berasal dari pasukan Khitan atau pasukan Mongolia, lalu mereka kembali ke gang. Mereka bertiga mengambil benda-benda seperti papan kayu dan tutup ember, memegang benda-benda ini di depan mereka seperti perisai. Di belakang mereka adalah sekelompok terpelajar, menembak ke mana-mana tanpa akurasi yang sama.

“Aku mengenai satu!” Seorang pria muda berteriak kegirangan.

Penjaga kota semakin sedikit. Cai Yan berseru, “Saudaraku! Saudaraku!”

Sebelum mereka bisa berkedip, seorang prajurit Mongolia telah melewati batas pertahanan mereka. Duan Ling segera berbalik, menebas kaki kuda dengan pedangnya, dan prajurit itu jatuh ke tanah bersama kudanya. Prajurit itu meneriakkan suara-suara aneh saat dia menyerang ke arah mereka, menarik sabernya untuk menyerang, tetapi Duan Ling berputar sekali lagi dan prajurit itu meleset. Cai Yan dan Duan Ling bergerak pada saat yang sama, dan dua pedang menusuknya — satu di jantung, dan satu di belakangnya, membunuh prajurit itu.

Duan Ling mendongak dengan tenang.

Prajurit Mongolia semakin banyak, dan sepertinya penjaga kota tidak akan bisa menahan mereka lebih lama lagi. Semua prajurit berbondong-bondong ke gang. Duan Ling berpikir ini buruk.

Cai Yan bertanya, “Lari?”

“Kita tidak dapat lari!” Duan Ling berkata, “Mereka akan menembak kita begitu kita mulai berlari! Kembali! Kembali!”

Pasukan Mongolia terus menerus memojokkan mereka dengan kuda perang mereka, dan saat pertahanan mereka hampir gagal, geraman lain terdengar dari luar gang.

“Ögedei!” Suara Li Jianhong sepertinya bergema di sekitar mereka.

Mata Duan Ling melebar. Pada saat itu, Wanlibenxiao melompat di udara, melangkah melewati atap rumah satu lantai di luar, dan Li Jianhong masuk, ditutupi dengan zirah yang berlumuran darah. Dengan Zhenshanhe di tangan kirinya dan tombak di tangan kanannya, Li Jianhong turun seperti dewa perang, dan dalam beberapa saat dia telah menebas pasukan Mongolia yang menghalangi jalannya, anggota tubuh dan darah terbang dalam hiruk pikuk — bahkan di sana ada prajurit yang seluruhnya dipotong menjadi dua, kuda dan semuanya!

Dan begitu dia selesai, Li Jianhong mencambuk kudanya dan berlari keluar gang untuk bergabung kembali dengan bala bantuan, untuk melawan pasukan Mongolia yang menyerang gerbang utara.

Air pasang telah berbalik lagi; pada saat Duan Ling dan yang lainnya keluar dari gang, Li Jianhong telah menghilang, dan semua sebelum mereka adalah pasukan Mongol dan Khitan, terjebak dalam perjuangan hidup atau mati. Garis pertahanan Mongol terus bergerak mundur, dan segera mereka sekali lagi diusir dari gerbang utara. Setiap prajurit Khitan dalam pertempuran duduk di atas kuda yang tinggi, semuanya mengenakan zirah, dan bagi Duan Ling mereka semua terlihat seperti Li Jianhong.

“Ayah…” Duan Ling baru saja akan memanggilnya ketika Helian Bo tiba-tiba meraih lengannya dan menariknya keluar dari jalur kuda perang.

“Ayo pergi!” Cai Yan berteriak.

Selusin atau lebih anak muda melewati jalan utama menuju distrik barat. Meskipun Duan Ling mengkhawatirkan ayahnya, dia tidak berani berlari, dan selain itu, Cai Yan masih sakit. Mereka berlari ke sebuah gang, dan suara tapak kaki kuda datang ke arah mereka dari ujung yang jauh saat tiga prajurit Mongolia menyerang ke arah mereka, menembakkan panah ke arah mereka secara acak. Semua orang mulai berteriak, tetapi Duan Ling bergegas menuju ke para penunggang kuda. Helian Bo dan Cai Yan masing-masing mengambil papan kayu, dan lari ke gang untuk memblokir panah yang nyasar ke arah Duan Ling. Lalu ada tiga suara — dan suara itu adalah, suara para prajurit Mongolia jatuh dari kuda mereka.

Li Jianhong menghentikan kudanya tepat di luar gang. Langit mulai fajar. Di luar gang, teriakan perang terus berlanjut, terbungkus menjadi dengungan yang terus menerus.

“Pergilah melalui gang menuju distrik barat kota.” Li Jianhong berkata, “Pergilah ke Aula Kemasyhuran. Jangan nyalakan lenteranya.”

Para pria muda pergi melewati pintu belakang rumah tinggal, Duan Ling berada di ujung barisan. Dia berbalik dan menatap Li Jianhong.

“Aku melihat sekelompok anak sebelumnya.” Li Jianhong terengah-engah, tetapi dia tidak turun. Dia berkata pelan kepada Duan Ling, “Ada sesuatu yang menggangguku — rasanya tidak benar, jadi kupikir aku akan mencoba menyelamatkan sebanyak yang aku bisa. Untungnya aku datang untuk memeriksanya.”

Untuk beberapa alasan yang aneh, saat itulah air mata Duan Ling jatuh. Li Jianhong menunjuk ke rumah di sebelah mereka untuk memberi tahunya bahwa dia harus bergegas, dan menambahkan, “Aku akan pergi sekarang.”

Duan Ling mengangguk, dan dengan cepat menyusul para pemuda lainnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments