English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


Buku 5, Bab 45 Bagian 4


Malam itu juga, segera setelah Mu Kuangda diberitahu tentang kedatangan Fei Hongde, dia menyiapkan jamuan makan untuk menerimanya sebagai tamu terhormat. Setelah kedua belah pihak berbasa-basi, Fei Hongde memulai percakapan ini.

“Selama bertahun-tahun, Chang Pin sering mengatakan bahwa jika ada orang yang dapat mengakhiri era perang ini, pastilah orang tersebut adalah orang selatan,” kata Fei Hongde. “Setelah menghabiskan bertahun-tahun terburu-buru antara Liao, Yuan, dan Xiliang, aku akhirnya memahami arti dari kata-katanya.”

Mu Kuangda menghela nafas. “Aku tidak pernah berpikir bertahun-tahun akan berlalu dalam sekejap mata. Dan semua yang kau katakan saat itu akhirnya terjadi juga; tidak satu pun prediksimu yang gagal. Sangat disayangkan bahwa kelompok kami terlalu picik, dan tidak memiliki bakat dan akal yang luar biasa, tidak sepertimu, Master Fei, yang berdiri di tempat yang lebih tinggi dan melihat lebih jauh.”

“Terkadang, berada di tengah suatu situasi membuat kita tidak bisa melihatnya dengan jelas. Dengan bakatmu, Kanselir Mu, mengelola wilayah selatan sendirian adalah tugas yang cukup sulit.”

Duan Ling dan Mu Qing duduk di dekatnya, sedangkan Chang Liujun dan Wu Du duduk di belakang mereka berdua. Tak satu pun dari mereka mengatakan apa pun saat mereka diam-diam mendengarkan Mu Kuangda dan Fei Hongde mendiskusikan status dunia saat ini.

Perasaan aneh muncul dalam diri Duan Ling. Dia tahu bahwa ketika Fei Hongde berada di Liao, dia sebenarnya berada di pihak Yelü Zongzhen untuk membantunya bersaing dengan Han Weiyong. Sekarang setelah dia datang ke Jiangzhou, dia bertanya-tanya apa pendapat Mu Kuangda yang diam-diam bersekutu dengan Han Weiyong.

Fei Hongde harus waspada terhadap Mu Kuangda. Dia mengembara dari satu negara ke negara lain, dan pasti sangat sulit baginya untuk bertahan selama ini. Fei Hongde mengetahui terlalu banyak rahasia internal nasional. Duan Ling berpikir jika dia adalah Yelü Zongzhen, dia tidak akan pernah mengizinkannya meninggalkan Liao.

Satu-satunya hal adalah, dia bertanya-tanya apakah Fei Hongde juga waspada terhadapnya… Duan Ling mendengarkan analisis Fei Hongde tentang situasi politik saat ini, tetapi apa yang ada dalam pikirannya adalah sesuatu yang sama sekali berbeda — sepertinya sejak pertemuan pertama mereka, Fei Hongde tidak pernah terlindungi darinya. Jadi apakah dia tidak takut kalau Duan Ling pada akhirnya akan membunuhnya agar dia tetap diam?

Fei Hongde tampaknya memiliki pemahaman menyeluruh tentang setiap orang yang ditemuinya, dan juga memahami kemampuan mereka.

“Perang sepertinya tidak akan terjadi dalam lima tahun ke depan,” kata Fei Hongde. “Kanselir Mu, ini mungkin tampak seperti saat-saat penting bagimu, tapi dari sudut pandangku, masa-masa berdarah dan kacau yang telah berlangsung selama bertahun-tahun sepertinya hampir berakhir.”

“Sebenarnya aku lebih suka mereka berakhir.” Mu Kuangda menghela nafas, dan menambahkan, “Namun, manusia tidak mahakuasa. Aku hanya khawatir aku tidak cukup mampu.”

“Ini hampir berakhir,” jawab Fei Hongde. “Kekacauan ini mungkin tampak kacau, tapi sebenarnya ada polanya. Perekonomian serta kesejahteraan masyarakat di selatan sedang mengalami pemulihan bertahap, dan kerajaan Liao dan Chen memasuki periode stabil. Satu-satunya hal yang dibutuhkan Chen saat ini adalah waktu.”

Mu Kuangda merenungkan hal ini tanpa sepatah kata pun sebelum perlahan mengangguk. Inilah yang Duan Ling katakan kepadanya sebelumnya: Fei Hongde sudah bisa menebak situasinya. Lagi pula, ketika pasukan dikerahkan dan Li Yanqiu mengunjungi Ye, mereka membuat terlalu banyak keributan. Tidak mungkin menyembunyikan hal itu dari orang pintar.

Namun demi menghindari gosip, Mu Kuangda masih belum memberi tahu Fei Hongde tentang usahanya secara langsung. Dalam benak Mu Kuangda, anak yang melarikan diri untuk menyelamatkan kaisar pastilah gagasan Fei Hongde — Fei Hongde telah menyuruh Duan Ling untuk bertaruh. Dan mungkin setelah mendengar bahwa Li Yanqiu telah meninggal, Fei Hongde juga menyarankan murid Mu Kuangda untuk kembali ke sini dan berjanji pada kediaman kanselir sekali lagi.

“Kalau begitu untuk saat ini, mohon tetap di sini di kediamanku, Master Fei. Kau dapat memutuskan apa yang harus dilakukan setelah pemakaman Yang Mulia.”

Fei Hongde menjawab, “Aku merasa terhormat.”

Duan Ling kemudian membimbingnya ke tempat tinggal barunya, meninggalkan Chang Liujun untuk diinterogasi oleh Mu Kuangda.

“Apa yang kamu katakan padanya dalam perjalanan ke sini, Master Fei?” Duan Ling bertanya.

“Aku sudah memberitahunya semua yang perlu dia ketahui,” jawab Fei Hongde.  “Situasinya sangat berbahaya saat ini, jadi kamu harus berhati-hati.”

Duan Ling tidak menjawab apa pun selain ini, begitu pelan hingga nyaris tak terdengar, “Masih hidup.”

Fei Hongde tampak terkejut, tetapi kemudian setelah dia berhenti sejenak untuk memikirkannya, dia mengelus janggutnya sambil tersenyum dan mengangguk ke arah Duan Ling saat dia memikirkan gambaran kasar tentang apa yang direncanakan Li Yanqiu. Duan Ling sebenarnya tidak ingin memberitahunya terlalu banyak, tetapi dia memiliki banyak kegunaan untuk Fei Hongde, dan jika dia menyembunyikan fakta ini darinya, Fei Hongde mungkin akan salah menilai situasi dan membahayakan mereka.

“Setelah kamu berangkat ke Jiangzhou, Kaisar Yelü mengirim surat untuk memberi tahumu bahwa pada tanggal dua puluh dua Bulan Kedelapan, banyak duta besar dari berbagai negara akan datang ke Jiangzhou untuk menyampaikan belasungkawa. Jika saatnya tiba, Liao dan Xiliang akan bekerja sama denganmu secara rahasia. Dia hanya tidak yakin apakah Mongolia juga akan mengirim seseorang.”

Duan Ling mengangguk. Itu mungkin berarti Yelü Zongzhen akan mengirim seseorang untuk memberikan bantuan dan bersaksi atas namanya.

“Terima kasih, Master Fei.”

“Ini dia—semuanya atau tidak sama sekali.” Fei Hongde memberi hormat kepada Duan Ling, dan Duan Ling segera membalas isyarat itu.

Chang Liujun tidak keluar dari ruang kerja Mu Kuangda sampai tengah malam. Dia berdiri di luar sebentar, merenung, sebelum menemui Mu Qing seperti sebelumnya. Mu Kuangda kemudian memanggil pelayan, mendelegasikan banyak persiapan perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur.

Duan Ling berpikir dalam hati, Chang Liujun mungkin telah lulus ujiannya juga, dan kembali ke kamarnya untuk tidur, tetapi dia tidak bisa berhenti memikirkan Li Yanqiu.


Ada ketukan ringan di jendela mereka sekitar tengah malam, tetapi ketika Wu Du membuka jendela, dia menemukan Zheng Yan di luar, berpakaian hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Duan Ling langsung memberi isyarat untuk diam, memberi isyarat kepada Zhang Yan untuk tidak mengatakan apa pun. Zheng Yan menunjuk ke luar untuk meminta mereka mengikutinya, jadi Wu Du mengangkat Duan Ling ke samping dan melompat keluar jendela.

Bulan musim gugur menggantung di atas Jiangzhou, cerah dan terang di puncak pertengahan musim gugur. Wu Du terbang melintasi atap, turun ke halaman tempat Li Yanqiu tinggal dalam pengasingan. Saat mendarat, Duan Ling menemukan Li Yanqiu mengenakan jubah putih, memandangi bulan sambil minum teh dan kue osmanthus.

Duan Ling berkata, “Dan di sini kupikir itu adalah sesuatu yang penting.”

“Tidak ada yang penting,” jawab Li Yanqiu. “Aku hanya merindukanmu. Duduklah. Apakah kau sudah makan malam?”

Duan Ling duduk di seberang Li Yanqiu, dan Li Yanqiu memberinya sepotong kue osmanthus. Di sela-sela waktu minum teh dan makanan ringan, Duan Ling menceritakan kepada Li Yanqiu setiap detail tentang apa yang terjadi sejak mereka berpisah. Li Yanqiu hanya mendengarkan dengan tenang tanpa sepatah kata pun.

“Aku menduga pada malam Festival Pertengahan Musim Gugur, dia ingin memberitahukan kepada semua orang siapa sebenarnya Cai Yan,” kata Duan Ling.

“Apa pendapatmu tentang aku yang turun tangan secara pribadi malam itu?” kata Li Yanqiu. “Katakan saja pada mereka bahwa ini ideku.”

“Tidak,” kata Duan Ling tanpa mempertimbangkan saran itu. “Itu bukan waktu terbaik. Aku masih ingin mencari bukti kolusi antara Mu Kuangda dan Han Bin.”

“Itu terlalu berisiko. Bagaimana caramu mencarinya?”

Duan Ling ingat ketika dia berada di Xichuan, perpustakaan kanselir memiliki banyak rak untuk menyimpan kenangan. Kemungkinan besar juga ada beberapa laci tersembunyi, dan mungkin di situlah korespondensi disimpan beserta daftar nama — seperti di rumah Bian Lingbai.

Malam Festival Pertengahan Musim Gugur akan menjadi waktu terbaik bagi mereka untuk pergi mencari. Itu karena seluruh energi Mu Kuangda akan terkonsentrasi pada Cai Yan malam itu. Dia tidak pernah membayangkan Duan Ling akan meninggalkan sisinya untuk mencuri barang darinya.

Duan Ling memberi tahu Li Yanqiu tentang rencananya, dan Li Yanqiu merenungkannya sebentar. Saat itu, terdengar suara-suara dari dinding dan Duan Ling dan Wu Du bersiaga.

Lang Junxia melompati tembok dan mendarat di halaman. Dia mundur setengah langkah, lalu berlutut untuk memberi hormat pada Li Yanqiu dan Duan Ling.

“Bangunlah,” perintah Li Yanqiu sebelum melanjutkan diskusi dengan Duan Ling.

“Aku tidak pernah melihat undangannya,” kata Duan Ling. “Dia merencanakannya di belakangku, dan tidak memberitahuku detailnya juga.”

“Dia sudah merencanakan langkah ini sejak lama,” kata Li Yanqiu. “Tapi bagaimanapun juga, tujuh hari setelah Festival Pertengahan Musim Gugur, itu akan menjadi tanggal dua puluh dua setiap bulannya. Sekarang, bagaimana Mu Kuangda berencana mengungkapnya, dan bagaimana dia akan memuluskan keseluruhan cerita, itu sebenarnya masalahnya…”

Duan Ling terus melirik Lang Junxia, ​​​​bertanya-tanya apa yang dia lakukan di sini sekarang, tetapi Li Yanqiu tidak mengatakan lebih banyak tentang hal itu. Sebelum Li Yanqiu selesai berbicara, orang lain melompati tembok dan mendarat di halaman. Tetapi kali ini adalah Chang Liujun.

Begitu Chang Liujun tiba di sana, semua orang terdiam. Duan Ling berkata dengan heran, “Chang Liujun?!”

Chang Liujun segera berlutut, tetapi Li Yanqiu berkata kepada Duan Ling, “Aku meminta Zheng Yan untuk memanggilnya. Chang Liujun, apakah kau tahu kejahatanmu?”

“Saya tahu kejahatan saya,” kata Chang Liujun gugup.

“Karena kau memiliki putra mahkota yang memohon keringanan hukuman atas namamu, kau akan terhindar dari hukuman mati. Tapi kau tetap akan dihukum.  Setelah semua ini selesai, kita akan menyelesaikan masalah itu denganmu.”

Sebuah beban berat sepertinya langsung lepas dari bahu Chang Liujun, dan dia berkata dengan gemetar, “Terima kasih karena tidak membunuh saya, Yang Mulia.”

“Juga,” kata Li Yanqiu, “putra mahkota telah memberitahuku segalanya tentangmu. Apa yang terjadi di masa depan akan bergantung pada kinerjamu.”

“Kesetiaan saya tidak diragukan lagi!” Chang Liujun tiba-tiba berkowtow, dahinya menyentuh tanah. “Saya akan memastikan keselamatan Yang Mulia!”

“Bukan aku,” kata Li Yanqiu sambil memberi isyarat, “tapi putra mahkota. Karena Ruo’er meminta bantuan ini agar dia bisa mengampunimu, dia tentu saja akan memikul tanggung jawab ini untukmu juga.”

“Ayo, bangun,” kata Duan Ling menenangkan.

“Mulai sekarang, perintah Wu Du adalah perintahku,” kata Li Yanqiu. “Perintahnya juga merupakan perintah mendiang kaisar. Zhenshanhe mungkin masih hilang, dan Wu Du tidak memiliki pedang, tapi otoritasnya melebihi kepemilikan pedang. Dia telah memastikan keselamatan putra mahkota atas nama mendiang kaisar. Untuk saat ini, dia akan menjadi pemimpinmu.”

Wu Du terlihat kaget, lalu dia melihat ke arah tiga pembunuh lainnya.

Biasanya mereka mungkin ragu-ragu, tetapi malam ini, ketika Li Yanqiu mengatakan ini di depan semua wajah mereka, mereka tidak punya pilihan selain tunduk dan menyetujui keinginannya.

Duan Ling mempertimbangkan seluk beluk hal ini; keluarga kekaisaran memiliki peninggalan untuk membuktikan otoritas mereka, dan di dunia di luar kekuasaan kekaisaran mereka juga memerlukan peninggalan mereka sendiri. Faktanya, orang yang memegang Zhenshanhe seharusnya adalah salah satu dari empat pembunuh ini. Tetapi yang diinginkan Li Yanqiu adalah mereka bersumpah setia.

Mungkin tak seorang pun dari mereka akan keberatan untuk bersumpah setia kepada Duan Ling, tetapi masing-masing akan merasa ragu untuk bersumpah setia kepada Wu Du. Namun, di saat-saat yang luar biasa, seseorang harus mengambil tindakan. Dan memang benar bahwa Wu Du adalah satu-satunya yang memenuhi syarat untuk posisi ini.

“Kalau begitu,” kata Li Yanqiu, “pada malam Festival Pertengahan Musim Gugur, selama kau bisa mendapatkan korespondensi tertulis antara Mu Kuangda dan Han Bin, Zheng Yan akan memberitahu Xie You untuk menempatkan Jiangzhou dalam keadaan darurat militer. Wu Du akan memimpin kelompok untuk membunuh Han Bin — mengakhirinya, dan menahan Mu Kuangda. Adapun penipu itu, Ruo’er dan aku akan menjaganya secara pribadi.”

Semua orang sekali lagi mengangguk dan berkata tentu.

Li Yanqiu kemudian berkata kepada Duan Ling, “Jika kau tidak bisa mendapatkan surat-surat itu, jangan memaksakan diri. Aku akan mencari cara lain.”

Duan Ling mengangguk, dan setelah berpikir, dia berkata kepada Lang Junxia, Zheng Yan, dan Chang Liujun, “Sebelum perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur yang akan berlangsung lusa, kita semua harus bertemu dan memastikan bahwa kita semua memiliki pemahaman yang sama.”


KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply