English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


Buku 4, Bab 43 Bagian 3


Pada suatu malam tujuh hari kemudian, di puncak musim panas, Wu Du menyewa kereta di suatu tempat sepanjang perjalanan mereka. Mereka melakukan perjalanan dengan menunggang kuda sepanjang hari, dan ketika mereka tiba di sebuah desa pada malam hari, mereka akan menyewa kereta untuk melakukan perjalanan pada malam hari, membayar biaya perjalanan setiap pagi ketika mereka bangun. Kemudian mereka berangkat dengan menunggang kuda ke desa berikutnya dan menyewa kereta lain.

Duan Ling tidak tahu apa yang dikatakan semua orang di Chen Agung, serta orang-orang di Liao dan Yuan tentang kejadian ini. Skenario yang tak terhitung jumlahnya telah terjadi padanya selama beberapa hari terakhir, sedemikian rupa sehingga dia bahkan tidak bisa tidur nyenyak.

Panas sekali. Lengkungan giok Duan Ling menempel di kulitnya; itu yang biasa dipakai ayahnya. Saat berada di sini, jiwa ayahnya sepertinya juga berada di sini, menjaganya tetap aman selama ini.

Bagian dalam gerbong sangat panas.  Duan Ling ingin memeluk Wu Du, tetapi mereka berdua akan berkeringat karena hal itu. Wu Du hanya bisa menggunakan kipas untuk menjaga Duan Ling tetap sejuk.

Baru pada paruh kedua malam ketika Wu Du membuka tirai sedikit untuk membiarkan angin malam masuk, suasana berangsur-angsur menjadi sedikit lebih baik.

Duan Ling sudah bangun. “Di mana kita?”

“Gunung Qu.”

Kali ini mereka mengambil jalan lain untuk menghindari penyergapan dari Cai Yan; mereka akan pergi ke barat sampai mencapai perbatasan antara Xichuan dan dataran tengah sebelum berlari kencang ke selatan. Ini mungkin menunda mereka selama beberapa hari, tetapi ini adalah rute teraman.

“Menurutmu di mana dia berada sekarang?” Duan Ling bertanya.

“Aku tidak tahu,” kata Wu Du dengan sangat pelan. “Tapi kau tidak perlu khawatir. Aku yakin tidak akan terjadi apa-apa padanya.”

Anggota klan Li selalu mengambil langkah yang tidak biasa. Duan Ling tahu bahwa apa pun akibatnya, Li Yanqiu ingin membuang Mu Kuangda sepenuhnya dengan cara apa pun. Mungkin dia bahkan mencoba membunuh dua burung dengan satu batu dan menghabisi Cai Yan juga.

Dia memikirkan metode yang tak terhitung jumlahnya — misalnya, membunuh Han Bin seperti mereka membunuh Bian Lingbai, atau sekadar menulis pengumuman kekaisaran yang mencantumkan bukti yang memberatkan Mu Kuangda, lalu menyatakan bahwa Cai Yan adalah penipu ulung.

Jika dia mengumumkan hal ini kepada dunia, semua orang pasti akan mengira Kaisar Chen Agung sudah gila.

Tetapi dari semua trik yang mungkin, inilah yang dipilih Li Yanqiu untuk dilakukan, sehingga sangat mustahil untuk mengetahui bagaimana segala sesuatunya akan berlanjut mulai saat ini.

Duan Ling memutar-mutar lengkungan giok di tangannya, namun Wu Du berkata padanya, “Simpanlah dengan aman. Ini adalah satu-satunya bukti yang kau miliki saat ini.”

Duan Ling bersandar di bahu Wu Du. Angin bertiup dari depan gerbong, membuatnya merasa agak sejuk. Saat itu sekitar dua jam sebelum fajar, seperlima dari jaga malam, dan dia dapat mendengar suara air. Kereta berhenti di depan sungai lebar saat mereka tiba di Sungai Qu. Mereka akan segera meninggalkan kereta dan melakukan perjalanan dengan perahu sesuai rencana. Mereka telah meninggalkan Benxiao pada Fei Hongde, dan ketika saatnya tiba, dia akan membawanya kembali ke Jiangzhou bersamanya.

Duan Ling berdiri di depan Sungai Qu dengan awan bergulung di atasnya, dikelilingi malam yang begitu gelap sehingga dia tidak bisa melihat lengannya terangkat di depannya. Segera, Wu Du membangunkan tukang perahu, membeli perahu itu dengan sejumlah perak, dan memeriksa persediaan apa yang ada di bagasi.

Perbekalan di kapal cukup untuk mereka melakukan perjalanan di sungai selama tiga hari. Mereka akan melintasi hilir Sungai Qu hingga bertemu dengan Sungai Yangtze, lalu ke timur menyusuri Sungai Yangtze hingga mencapai Jiangzhou.

Mereka akan melakukan perjalanan mengikuti arus menuju ke selatan, jadi akan jauh lebih cepat dibandingkan menggunakan kereta. Mereka bahkan mungkin bisa menebus hari yang hilang itu. Wu Du berdiri di atas perahu, dan dengan mendorong tiang kemudi ke dasar sungai, dia membawa Duan Ling ke hilir.

Duan Ling meringkuk di ruang tunggu, setengah tertidur. Dia bisa mendengar tetesan air hujan mengenai kanopi.

“Hujan mulai turun,” kata Duan Ling. “Tidak perlu terburu-buru. Masuklah ke sini, jangan masuk angin.”

Wu Du berkeringat, dan dia masih mengenakan pakaian seniman bela diri. Dia menjawab, “Aku baik-baik saja,” dan tetap berada di belakang untuk berjaga.

Hujan mulai turun semakin deras. Satu-satunya perahu di atas air adalah milik mereka, menuju ke arah cahaya fajar timur yang bersembunyi di balik awan hujan lebat.

“Aku merindukanmu,” kata Duan Ling.

Wu Du meletakkan tiang kemudi di rak lalu masuk ke ruang tunggu. Dia melepas jubah luarnya dan memeluk Duan Ling.

“Tidurlah lebih lama lagi,” kata Wu Du pelan.

“Ini fajar.” Duan Ling hanya menghabiskan sedikit waktu untuk tidur selama perjalanan ini, namun dia merasa tetap energik seperti biasanya. Ini hari kedua belas sejak mereka mendapat kabar; dia bertanya-tanya apa yang telah dilakukan Cai Yan, dan perubahan apa yang terjadi di Jiangzhou.

“Apakah jalannya akan ditutup?” kata Duan Ling. “Jiangzhou harus berada di bawah darurat militer.”

“Bahkan jika jalan ditutup, kita masih bisa masuk. Apa yang perlu dikhawatirkan?”  Pikirannya berbeda, Wu Du menghibur Duan Ling sambil menatap kosong ke arah air.

“Apa yang kau pikirkan?” Duan Ling bertanya.

“Aku sedang memikirkan bagaimana kita hampir sampai,” kata Wu Du sambil tersenyum, menatap Duan Ling dalam pelukannya. “Sejak aku mengetahui bahwa kau adalah Putra Mahkota, aku telah memikirkan kapan kita akan mencapai akhir perjalanan kita.”

Duan Ling teringat hari ketika mereka berangkat kembali dari Tongguan, dan saat itu mereka berada di hutan maple.

“Sudah dua tahun,” kata Duan Ling. “Kau tidak bisa mengatakan ini adalah waktu yang lama, tapi ini juga bukan waktu yang singkat.”

Dia pernah berpikir bahwa dia tidak memiliki sedikit pun harapan, namun kenyataannya, takdir telah mendorongnya selangkah demi selangkah semakin dekat ke garis finis. Takdir ini tidak lahir dari gagasan samar seperti “mandat surga”, tetapi orang yang duduk dengan tenang di sisinya.

Sinar matahari masuk ke dalam palka, jatuh pada lengkungan giok Duan Ling;  kilau prismatik tampaknya mengalir di dalamnya.


“Kami menemukannya!” Seorang pelayan istana memiliki saputangan yang melilit lengkungan giok, menunjukkannya kepada Mu Jinzhi.

Akhirnya, Mu Jinzhi bisa berhenti mengkhawatirkannya, dan setelah berpikir beberapa lama, dia berkata, “Singkirkan dulu. Tunggu, sudahlah. Berikan di sini.”

Pelayan istana menyerahkan lengkungan giok itu padanya. Mu Jinzhi bertanya, “Di mana putra mahkota?”

“Dia pergi ke kantor sekretariat hari ini.”

“Saat dia keluar dari kediaman Jenderal Xie terakhir kali, ke mana lagi dia pergi?”

Pelayan istana menggelengkan kepalanya dan berkata dia tidak pergi kemana-mana. Mu Jinzhi berubah pikiran dan tidak mendesaknya lebih jauh. Dia menatap lengkungan giok di tangannya tanpa mengatakan apa pun.


Langit musim panas diselimuti awan gelap, dan panasnya menyesakkan, seolah meramalkan akan datangnya hujan badai.

“Menurut konvensi sebelumnya,” kata Su Fa, “Yang Mulia Pangeran harus berduka atas Yang Mulia selama tiga tahun sebelum naik takhta. Kaisar Wu1Kaisar Wu dari Chen Agung adalah gelar anumerta Li Jianhong. dipaksa oleh keadaan yang mengerikan, tetapi semua orang di kekaisaran sedang mengawasi Yang Mulia sekarang…”

Duduk di Paviliun Urusan Negara, mata Cai Yan memerah.

“Yang Mulia Pangeran?” Su Fa bertanya.

Cai Yan berkata, “Sebuah negara tidak dapat berjalan sehari tanpa seorang penguasa. Izinkan aku untuk memenuhi ukuran bakti ini.”

“Dalam empat puluh sembilan hari pertama, sebelum Yang Mulia dimakamkan di makam kekaisaran, pertemuan dapat dilakukan dengan Janda Permaisuri yang mendengarkan, Sekretariat Agung yang berdebat, dan ahli waris yangmengambil keputusan akhir.” Su Fa melanjutkan, “Setelah empat puluh sembilan hari pertama, kita dapat memilih tanggal baik untuk memberikan persembahan ke surga. Namun kita harus menunggu hingga tahun depan sebelum kita mengubah gelar pemerintahan. Tidak ada perbedaan nyata.”

Cai Yan mendengarkan saat Sekretaris Agung berdiskusi satu sama lain, memberitahunya setiap hal yang harus dia lakukan selanjutnya, satu per satu.  Sebelum datang ke sini, Mu Kuangda telah mengunjunginya di istana dan berusaha meyakinkannya untuk naik takhta secepatnya. Jika tidak, dia khawatir Cai Yan tidak akan mampu melawan sekretariat. Lagipula, tidak ada yang tahu apa yang akan dilakukan Su Fa.

Cai Yan hanya perlu naik takhta dan menjadi kaisar secepat mungkin untuk mengambil langkah pertama. Kemudian, mereka harus mempertimbangkan masalah pertunangannya.

Sementara itu, Sekretariat berusaha meyakinkan Cai Yan untuk tidak naik takhta terlalu cepat, dengan alasan upacara. Cai Yan memikirkan hal ini dengan tenang sejenak sebelum dia berkata, “Kalau begitu, mari kita tunggu sampai upacara pemakaman besar selesai.”

Pada hari meninggalnya Li Yanqiu dan seluruh pejabatnya menangis sedih, itulah hari upacara pemakaman kecil. Setelah jenazah disemayamkan di peti mati selama tujuh kali tujuh, atau empat puluh sembilan hari, putra mahkota dan pejabat istana akan menemani jenazah keluar kota untuk tinggal di makam kekaisaran sementara di bawah Gunung Yuheng. Itu adalah hari upacara pemakaman besar.

Kaisar lama, Li Jianhong, Li Yanqiu… tidak satupun dari mereka dapat kembali ke makam kekaisaran di wilayah Chen. Yang bisa mereka lakukan hanyalah menunggu suatu hari di masa depan ketika sejarah diserahkan oleh kaisar baru, sehingga jiwa para penguasa Chen bisa mendapatkan istirahat abadi di tanah air mereka.

Saat Cai Yan selesai mendengarkan saran dari Sekretaris Agung, dia memikirkan tentang ayah, ibu, anggota keluarganya yang lain, serta saudara laki-lakinya yang tewas membela Shangjing… bagaimanapun, selain Cai Wen, yang dimakamkan di Shangjing, sisanya dikuburkan di luar Luoyang, tempat mereka dieksekusi. Mungkin dia tidak akan pernah mendapat kesempatan untuk kembali ke utara untuk mempersembahkan dupa kepada saudaranya, atau membawa peti mati keluarga Cai kembali ke rumah leluhur mereka.

“Mari kita berhenti di sini,” kata Cai Yan, kelelahan. “Mari kita tidak membicarakan hal ini lagi. Aku lelah. Semuanya sudah selesai.”

Meskipun mereka tidak bisa menundanya dalam waktu lama, mereka setidaknya berhasil mendapatkan waktu empat puluh sembilan hari; ini adalah tindakan sementara. Pejabat sekretariat hanya dapat membubarkan pertemuan, dan keluar untuk mengaturnya.

“Siapa yang akan kutemui selanjutnya?”  Kata Cai Yan setelah menaiki kereta.

Feng Duo menjawab, “Markuis Yao dan Putri Kelima.”

“Ayo pergi,” jawab Cai Yan. Dia terus berpindah-pindah, bertemu satu demi satu orang dalam beberapa hari terakhir. Feng Duo menyarankan agar dia tidak langsung naik takhta. Terkadang Cai Yan benar-benar bertanya-tanya apakah Feng Duo memahami apa yang diberitahukan kepadanya. Duan Ling sedang dalam perjalanan kembali ke Jiangzhou. Jika dia berhasil keluar hidup-hidup, bukankah akan lebih merepotkan begitu dia kembali?

Namun setelah mempertimbangkan dengan cermat, bahkan jika dia menjadi kaisar, sifat masalahnya tidak akan banyak berubah, baik dia putra mahkota atau kaisar — ​​jika Duan Ling benar-benar kembali.

“Dengan adanya Jenderal Xie,” jawab Feng Duo, “tidak ada yang salah. Kita masih memiliki waktu lebih dari sebulan untuk bersiap.”

“Mempersiapkan apa?” Cai Yan bertanya.

“Begitu Yang Mulia Pangeran naik takhta, Kanselir Mu pasti akan mengambil langkah berikutnya dan melawan Su Fa.”

“Kalau begitu biarkan dia melawan Su Fa,” kata Cai Yan.

Feng Duo menambahkan, “Namun, Han Bin ada di sini. Selain itu, dia membawa lima puluh ribu orang bersamanya untuk menghadiri pemakaman.”

“Aku memiliki pasukan Jiangzhou. Jadi kenapa aku harus takut padanya?” kata Cai Yan.

“Han Bin dan Xie You tidak pernah akur.”  Feng Duo menjelaskan dengan sabar, “Jika Anda memilih kanselir Mu, Xie You akan melihat keputusan ini dengan perasaan tidak puas. Lalu jika Kanselir Mu mengajukan petisi untuk memanggil kembali Han Bin, apa yang akan Anda lakukan? Anda sebaiknya menyerahkan keputusan itu kepada sekretariat. Ketika suatu tugas mungkin menyinggung perasaan seseorang, biarkanlah mereka yang melakukannya.”

“Kemudian jika saatnya tiba, sekretariat akan berusaha semaksimal mungkin untuk menghalangi peringatan tersebut dan meminta pemanggilan kembali Jenderal Han. Maka yang perlu Anda lakukan hanyalah menenangkan kedua belah pihak secara lisan. Setelah empat puluh sembilan hari berlalu dan pemakaman akbar Yang Mulia diadakan, Han Bin tidak lagi punya alasan untuk tinggal di Jiangzhou. Saat dia pergi, Anda akan bisa naik takhta tanpa masalah.”

“Bagaimana dengan Yao Fu? Apa yang harus aku katakan ketika aku melihatnya?”

“Dia mungkin tidak tahu apa-apa. Anda hanya perlu menangis di depan Putri Kelima. Saat Anda menangis, pastikan untuk mengamatinya dan melihat apa yang dia katakan. Jika dia berulang kali bertanya kepada Anda bagaimana Yang Mulia meninggal, jangan katakan apa pun. Hanya menangis.”

“Aku akan mencoba yang terbaik. Aku sudah banyak menangis hingga aku tidak bisa menangis lagi. Lalu apa?”

“Setelah Anda menangis, berpura-puralah Anda kelelahan karena menangis dan tidurlah di aula istana tamu. Ingatlah untuk menangis ketakutan di tengah malam seperti yang kita rencanakan. Dengan cara ini, sang putri pasti akan curiga.”

“Mengerti.” Cai Yan menarik napas dalam-dalam. “Aku pergi sekarang.”

Kereta kembali ke istana, dan Cai Yan menghilangkan kerutan di pakaiannya, bersiap untuk pergi menemui Yao Fu dan Li Xiao yang datang untuk menghadiri pemakaman.


 

KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply