English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


Buku 4, Bab 43 Bagian 2


Malam itu, Mu Kuangda, Xie You, dan Su Fa mendiskusikan serah terima hingga larut malam. Setelah selesai, Mu Kuangda tetap menginventarisasi apa yang ditinggalkan Li Yanqiu di ruang belajar kekaisaran. Baru pada paruh kedua malam dia berjalan melewati serambi panjang, menuju ke kamar tidur Li Yanqiu.

Mu Jinzhi telah berganti jubah putih berkabung dan menyuruh para kasim untuk membagikan pita putih. Pada jaga malam kelima, lonceng duka akan dibunyikan untuk mengumumkan kematian kaisar.

“Siapa yang datang?” Mu Kuangda berbisik.

“Semua orang datang, satu demi satu,” kata Mu Jinzhi.

“Di mana Zheng Yan?”

“Aku tidak tahu kemana dia pergi.” Mu Jinzhi balas berbisik padanya, “Lao Su adalah orang pertama yang datang, tidak lama kemudian, Xie You datang setelahnya. Aku melihat Zheng Yan bergegas keluar istana tepat setelah dia kembali dari ruang belajar kekaisaran, mungkin untuk mengumumkan kematian kepada Huaiyin.”

“Apakah Feng Duo datang?”

“Feng Duo juga datang. Dia dan Wuluohou Mu saling bergumam pelan. Dewa tahu apa yang mereka bicarakan.”

“Apakah dia benar-benar mati?”

“Tubuhnya sudah menjadi dingin,” kata Mu Jinzhi tidak sabar. “Lihat sendiri.”

“Apa yang dia makan tadi malam?”

“Sudah dua hari penuh sejak dia tidak makan apa pun, jadi kami membawakan sup plum asam. Aku bilang dia di ambang kematian, tapi tidak ada di antara kalian yang percaya padaku. Kalian semua hanya mengira panasnya musim panas mulai menyerang jantungnya dan membuatnya kehilangan nafsu makan.”

Mu Kuangda mendorong pintu hingga terbuka dan masuk ke dalam. Dia tidak pernah membayangkan Li Yanqiu akan mati seperti ini bahkan sebelum dia memiliki waktu untuk menghadapinya.

Tiga pemerintahan klan Li telah meninggalkan dunia satu demi satu dalam waktu kurang dari empat tahun.

Namun laju pergantian rezim ini bukanlah yang tercepat dalam sejarah. Kita hanya bisa mengatakan bahwa Li telah kehabisan mandat setelah mengemban takhta selama bertahun-tahun.

Mu Kuangda berjalan ke samping tempat tidur Li Yanqiu. Wajah Li Yanqiu sudah pucat pasi. Awalnya dia sedang sakit, dan sekarang setelah dia mati, aroma kematian yang tidak menyenangkan keluar dari tubuhnya. Mu Kuangda meletakkan tangannya di punggung tangan Li Yanqiu. Dingin. Dia sudah mati total.

Mu Jinzhi mengikutinya ke kamar.

“Apakah putra mahkota sudah datang?”  Mu Kuangda bertanya.

“Dia belum datang. Apa kau siap?”

Mu Kuangda menghela nafas dan mundur dari tempat tidur, keluar dari kamar. Para pelayan istana melangkah ke pintu, membukanya. Langit mulai cerah, dan seorang pelayan istana menyerahkan gulungan kain kuning kepada Mu Jinzhi dengan kedua tangannya. Mu Jinzhi mengguncang kainnya, dan kain itu menyebar luas seperti cakrawala.

Sekarang adalah waktunya. Matahari telah terbit. Cahaya itu berkilauan di genteng kaca istana, mula-mula menyinari aula besar dengan cahaya keemasan dan kemudian menyinari orang mati dan mereka yang selamat dari kematian, menghiasi segala sesuatu dengan kemegahan emas.

Kain kuning yang tampaknya terus beriak, hingga akhirnya kain itu menutupi Li Yanqiu.

“Mendiang kaisar—” ada kesedihan yang tak ada habisnya dan tak terbatas dalam suara Mu Jinzhi. Mulai saat ini, dia akan menjadi Janda Permaisuri.

Kata-katanya keluar dari istana dan bergema di bawah langit biru saat fajar. Kemudian, lonceng duka mulai berbunyi.

Dong— 

Seluruh Jiangzhou segera disiagakan; tiga tahun setelah mendapat kabar kematian Li Jianhong, lonceng pemakaman yang pelan dan sunyi sekali lagi berbunyi. Setiap rumah tangga membuka pintunya.

Dong— 

Keempat gerbang istana terbuka, dan para utusan meninggalkan kota melalui gerbang di keempat arah mata angin menuju setiap sudut kerajaan yang mulia ini, untuk mengumumkan kepada dunia bahwa kaisar Chen Selatan kini telah tiada.

Dong— 

Lonceng pemakaman berbunyi tiga kali, menimbulkan kebingungan di seluruh negeri.

“Dia akan bergegas kembali untuk pemakaman,” bisik Cai Yan. “Aku tahu dia akan melakukannya.”

Kemudian, matanya yang memerah dan bengkak terbuka, dan dia tiba-tiba berbalik untuk mendekati Feng Duo. Dia berkata pelan, “Bunuh dia.”

Feng Duo benar-benar tidak mengerti mengapa bahkan di saat seperti ini, Cai Yan masih ngotot membunuh seorang pemuda yang tidak berpengaruh pada situasi ini secara keseluruhan. Jelas, yang perlu dia perhatikan saat ini adalah bagaimana dia harus menghadapi Mu Kuangda.

“Yang Mulia Pangeran,” kata Feng Duo pelan. “Kita semua terkejut dengan kematian mendiang kaisar, tapi Anda perlu mengalihkan perhatian Anda pada masalah yang ada. Anda harus pergi menemui Jenderal Xie.”

Nasib Feng Duo terikat dengan nasib putra mahkota; Li Yanqiu tidak meninggalkan dekrit anumerta, dan itu adalah sinyal yang sangat berbahaya. Mu Kuangda dan Su Fa mempunyai hak untuk membantu pemerintahan, dan perebutan kekuasaan akan segera terjadi.

Su Fa mewakili bangsawan lokal Jiangzhou, sementara Mu Kuangda mewakili pengaruh politik intrinsik Xichuan. Mulai saat ini dan seterusnya, istana kekaisaran akan menjadi medan pertempuran antara keduanya. Tetapi tidak peduli siapa yang menang dan siapa yang kalah, Cai Yan tidak akan bersenang-senang. Dia tidak memiliki cara untuk melobi kedua pihak, jadi satu-satunya pilihannya adalah dengan hati-hati mencari tempat di mana dia bisa menemukan keseimbangan antara dua faksi besar ini.

Sementara itu, dari seluruh kekaisaran, hanya ada satu orang yang bisa melindungi Cai Yan: Xie You.

Xie You mengendalikan kekuatan militer besar, menjaga Jiangzhou. Selama dia mematuhi kontrak Zirah Hitam, maka Cai Yan setidaknya akan aman. Untuk menyingkirkannya, mereka harus menangkap Xie You terlebih dahulu.

“Jika kau terus berlama-lama,” kata Cai Yan, “maka kita bahkan tidak akan memiliki Xie You lagi.”

Setelah mendengar ini, Feng Duo mengalami kebingungan sesaat, tidak mampu menyatukan kedua hal ini.  Mengapa mereka kehilangan Xie You jika mereka tidak membunuh Wang Shan?

“Yang Mulia Pangeran,” kata Feng Duo dengan sungguh-sungguh, “Anda lelah. Istirahatlah.”

“Pergi sekarang juga.” Suara Cai Yan bergetar. “Feng Duo, aku tidak bisa berhenti khawatir jika aku mengirim Wuluohou Mu. Lakukan ini sekarang juga.”

Sesuatu tiba-tiba terjadi pada Feng Duo, dan itu membuatnya merasa seolah-olah dia dijatuhkan ke dalam gudang es.

“Um… Yang Mulia Pangeran, maksud Anda…” Namun dia segera menyadari bahwa ada beberapa pertanyaan yang tidak boleh dia tanyakan. Jika tidak, jika Cai Yan selamat, dialah yang akan mati berikutnya.

“Saya akan melakukan apa yang Anda minta,” kata Feng Duo.

“Seperti yang kau janjikan, jika kau tidak bisa membunuhnya kau akan menggorok lehermu sendiri sebagai permintaan maaf. Tapi kau tidak bisa pergi sekarang.  Aku masih membutuhkanmu di sisiku.  Ayo, buat pengaturannya.”

Dengan gemetar, Feng Duo mundur keluar kamar, bahkan tersandung tangga saat dia meninggalkan Istana Timur. Matahari baru saja terbit, dan cukup banyak penjaga Zirah Hitam menyaksikan Feng Duo berguling menuruni tangga. Namun sebelum mereka bisa membantunya berdiri, Feng Duo sudah terhuyung kembali berdiri. Pipinya tampak lebih pucat dari sebelumnya; keringat bercucuran di keningnya.

Tepat setelah itu, Cai Yan memanggil Lang Junxia.

“Semua yang kau katakan padaku saat itu telah terjadi,” kata Cai Yan pelan. “Dan sekarang, apakah kita akan melanjutkan sesuai rencana?”

Lang Junxia tidak menjawab Cai Yan.  Sebaliknya, dia bertanya, “Apakah kau benar-benar menangis atau hanya sandiwara?”

Satu kalimat dari Lang Junxia membuat Cai Yan sangat marah hingga seluruh tubuhnya gemetar. “Kenapa kau …”

“Sekarang, kau harus pergi menemui Xie You,” kata Lang Junxia. “Sekaligus.”

“Ikutlah denganku,” kata Cai Yan sambil bernapas cepat. “Aku tidak berani berbicara dengannya sendirian. Dia berbicara terlalu sedikit setiap hari dan sepertinya selalu menyindir hal lain. Aku terus merasa bahwa dia mencurigaiku.”

“Siapa pun akan mencurigaimu,” kata Lang Junxia begitu saja. “Semakin kurang percaya dirimu, semakin mereka mencurigaimu.”

Dia mungkin mengatakan itu, tetapi Lang Junxia tetap menemani Cai Yan saat dia pergi untuk menemui Xie You.

“Apakah kau membenciku?” Di dalam gerbong, Cai Yan menanyakan hal ini dengan tenang.

Lang Junxia duduk di sisi kiri gerbong, menatap malam di luar jendela.

“Tutup tirainya,” kata Cai Yan.

Maka Lang Junxia membuka ikatan tirai dan menurunkannya.

Cai Yan bergumam pada dirinya sendiri seolah-olah dia jatuh ke dalam mimpi yang sangat panjang. “Kau mengatakan bahwa Mu Kuangda pasti akan menemukan cara untuk membunuh paman setelah aku kembali ke pengadilan, tapi dengan Xie You yang menjaganya, dan Zheng Yan di sisinya juga, bagaimana dia bisa bisa…”

“Dia sudah tidak sehat selama bertahun-tahun,” jawab Lang Junxia. “Kali ini, aku lebih percaya bahwa itu tidak ada hubungannya dengan Mu Kuangda.”

Cai Yan terdiam sejenak sebelum bertanya, “Kemana Chang Liujun pergi?”

“Tidak ada ide. Tapi ketika dia harus muncul, dia akan muncul.”

“Itu berarti tidak ada lagi orang di sisinya saat ini.”

“Jangan memiliki gagasan apa pun.” Lang Junxia berkata dengan dingin, “Saat ini, apa pun keputusan yang kau buat, itu akan menjadi keputusan yang bodoh.”

Cai Yan menghela nafas dan menatap Lang Junxia. Begitu mata mereka bertemu, Lang Junxia membuang muka, tidak bertatapan dengannya.

“Ini cukup bagus,” kata Cai Yan tiba-tiba.

Alis Lang Junxia sedikit terangkat seolah dia tidak mengerti maksudnya, tetapi dia juga tidak bertanya.

“Selama beberapa waktu terakhir, aku selalu marah. Kadang-kadang bahkan aku tidak tahu apa yang membuatku marah. Tapi sejak kau kembali dari Ye, rasanya segalanya telah kembali seperti dulu.”

Lang Junxia tidak melanjutkan pembicaraan dari apa yang Cai Yan katakan. Tampaknya ada sesuatu yang terjadi padanya, dan perhatiannya agak teralihkan.

“Aku lebih suka kau bertindak seperti dulu dan merendahkanku seperti ini. Saat kau berbicara lebih banyak, aku merasa berada di landasan yang lebih kokoh. Aku tahu bahwa sejak kau membawaku kembali dari Pegunungan Xianbei, kau sering menganggapku sebagai perusak pemandangan seolah-olah kau sedang melihatku merampas apa yang seharusnya menjadi milik Duan Ling.”

“Ketika kau mengejek dan meremehkanku, itu sebenarnya membuatku merasa aman. Namun kemudian, ketika kita mengetahui bahwa dia masih hidup, dan kau tidak mengatakan sepatah kata pun kepadaku lagi, saat itulah aku merasa takut.”

“Apa yang kau takutkan?” Lang Junxia berkata dengan dingin. “Takut aku tiba-tiba membunuhmu?”

Cai Yan mulai tersenyum.

Kereta terus berjalan di sepanjang jalurnya. Di luar, matahari bersinar terang, namun tirai hitam kereta tampak kedap udara, menutupi jendela sepenuhnya. Di dalam gerbong yang sempit dan gelap, punggung Cai Yan basah oleh keringat, dan pelipis Lang Junxia juga dipenuhi keringat.

Kereta ini seperti peti mati untuk menguburkan orang mati, bahkan membuat sulit bernapas, sedemikian rupa sehingga Cai Yan merasa seolah-olah dia akan mati lemas. Tetapi dia senang—sangat senang. Dia masih ingat hari ketika mereka kembali ke Jiangzhou ketika dia dan Lang Junxia juga membicarakan berbagai hal di dalam gerbong seperti ini, dengan tirai tertutup rapat.

Entah mereka berdua hidup atau keduanya mati. Cai Yan mencengkeram sedotan terakhir yang menyelamatkan nyawa di tepi tebing.

Kereta kuda mencapai kediaman sang jenderal, dan saat Cai Yan hendak turun dari kereta, Lang Junxia tiba-tiba berkata, “Aku memang mendengar rumor.”

Cai Yan berhenti meraih tirai. Lang Junxia melanjutkan, “Ketika mendiang kaisar meninggal, lengkungan giok itu tidak ada pada dirinya.”

Tangan Cai Yan jatuh kembali ke sisinya. “Itu benar. Dimana itu?”

Lang Junxia tidak menjawabnya.

Cai Yan berkata, “Kukira benda itu ada di bawah bantalnya, atau mungkin ibu suri yang menyimpannya.”

“Kenapa kau tidak menanyakan hal itu padanya saat kau keluar?”

“Bagaimana aku bisa bertanya pada saat seperti itu?”

Semua orang sibuk menangis, jadi jika Cai Yan adalah satu-satunya yang bertanya ke mana perginya lengkungan giok itu, itu tampak tidak masuk akal. Hanya ada satu kemungkinan – Mu Jinzhi yang mengambilnya.

“Janda permaisuri harus mempertahankannya.” Cai Yan tidak memiliki waktu untuk memikirkan hal ini. Dia harus turun dari kereta.

Namun kemudian Lang Junxia menambahkan, “Mungkin. Xie You hanya mengenali lengkungan giok, bukan orangnya. Semoga Kanselir Mu tidak menggunakannya untuk menimbulkan masalah.”

Dia baik-baik saja sebelumnya, tetapi setelah komentar Lang Junxia yang terkesan begitu saja, Cai Yan merasa terkejut, dan rasa bahaya mulai tumbuh.

“Apa maksudnya?” Cai Yan ingin bertanya lebih banyak lagi, tetapi Lang Junxia sudah keluar dari kereta. Cai Yan mencoba mengejarnya, tetapi saat itu mereka sudah berada di depan prajurit Zirah Hitam yang menjaga ruang kerja. Lang Junxia membalikkan tubuhnya sedikit dan menunduk untuk memberi isyarat bahwa mereka harus menyingkir demi putra mahkota.

“Putra mahkota ada di sini,” kata Lang Junxia. “Dia ingin bertemu Jenderal Xie.”

Setelah Li Yanqiu meninggal, Cai Yan telah menjadi kaisar masa depan. Saat masa berkabung selesai, dia akan menjadi objek perlindungan Zirah Hitam, jadi tidak ada yang membuatnya menunggu sekarang. Mereka semua berlari ke dalam gedung, menyingkir, berlutut untuk menyambutnya masuk.

Dengan lengkungan giok di tangannya, Cai Yan memaksa dirinya untuk tenang sebelum melangkah ke aula utama ruang kerja jenderal.


KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply